Image Slider

Sabtu Pagi yang Cerah ...

on
Sunday, March 31, 2013

sabtu paginya cerah, seperti sabtu-sabtu yang lain. tapi ini beda, besok mau lamaran sama ast. wadezig bangetlah ternyata kue-kue belum dihias, belum lagi bikin kipas-kipasan+bunga-bungaan dari duid 3juta..... iyaaaah itu buat lamaran duid 3jtnya.

untuk ngehias duid perlu banyak banget bahan yg ternyata kudu beli dulu. pagi-pagi yg cerah menjadi disaster kudu mandi dan pergi buat beli bahan-bahan di bawah ini:

- pita plastik perak/abu abu
- nyari duid 10ribuan buat bunga -_-"
- plastik bintang bintang parsel 2siki
- solasi kertas warna hijau
- daun plastik 2 bungkus
- putk sari 2bungkus & batang bunga dari kawat 5 buah
- pita jepang warna putih 2 meter
- kertas krep warna hijau 1buah

jis, di mana aku harus menemukan semua ituuu pagi-pagi di hari sabtu? die........

akhirnya adik aku si tanti tau tempat beli itu semua, pokoknya ada tempat yg jual peralatan untuk jahit menjahit di daerah gegerkalong yg jual itu semua.. sampe di sana.... ga ada doong!! cuman ada pita jepang doang, selebihnya ga jual ternyata. d'oh banget pokoknya.

untung si teteh penjahit ngasih tau kalo ada yg jual itu semua di toko konsumen..breeemmm, tancap gas ke toko konsumen. alhamdulillah ada semua... buahahaha....

udah nemu untuk bahan kerajinan lamaran  (ya kali ini penting buat penilaian calon mempelai lelaki :p),
kemudian aku nyari atm, soalnya tadi semuanya belanja pake duid adik aku. pas mau ambil uang, sekalian ajah ngelewat tempat jualan anjing kaki lima di daerah setiabudi.... heheheh lucuk lucuk anjing sama kucingnya. udah gituh lanjut pulang ke rumah :D

*siang jam 11an*

kaka ipar minta dianter ke setiabudi, dia mau ambil mobil kakaknya. ketemuannya di setiabudi, dah anter terus telepon ast kalo aku mau potong rambut. entah kenapa aku inisiatip potong rambut ajah di tempat yg 10rbuan, sebenernya potong rambutnya cuman 8ribu. jadi 10rb tuh udah sama tip...(tsaah bangetlah ini gegerkalong).

lamaran kan harus rapi nih tampilannya, aku informasiin ast kalo aku udah mirip anggotanya bigbang, itu si TOP. aku unjukin poto TOP ke mamang tukang cukurnya, ga pake lama dia potong rambut aku dengan kecepatan dewa, sekitaran 10menit ajah.... edas bangetlah.

dah rapi dan (sedikit) enak diliat, aku ke rumah nenek ast. niat yg paling awal adalah pengen liat 1 anjing husky dan 1mix kintamani, tapi karena niat mulia juga saya berniat untuk mohon doa restunya, gituh. jadi di rumah nenek ast 74% maen sama anjing, 26% silaturahmi dan ngobrol sama keluarga.

*sore jam 3an*
selesai silaturahmi (dan main sama anjing) di rumah nenek ast, tugas mulia untuk persiapan seserahan belum selesai. kue tart belum dibeli, terus si tanti sang adik mau beli juga semacam rompi dan ciput.... belum selesai semua ini Jenderal!!!!


bandung makin gelap, nyampe ke balubur buat belanja rompi dan ciput segera kami selesaikan, eh tunggu.... ah sial ada persib juga live.. yaaah ga nontoon deh (di masa depannya aku tau kalo persib menang 3-1 atas persik \o/ horeee!!)


lanjut ke tabitha, milih kue tiramisu.. nyampe rumah bukan hanya pohon dan kebun yg basah semua juga baju, celana, kolor basah semua  
balik ke rumah ngehias bawaan makanan selesai, uang 3jt udah manis dihias.

malemnya saya putsal dulu.... biar besok rada segeran

udah malem nih, obat jerawat udah saya pake. telpon ast dulu sebentar. met tidur sayang. besok aku jadi fiance km, but pehlis panggil aku 'sayang' ajah setelah acara ini :*

JG


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Hectic Day is Only The D-1

on
Saturday, March 30, 2013
Sejak diputuskan mau nikah dan lamaran, sampai H-2 saya mematahkan semua mitos tentang nikah itu repot. Masalahnya saya sama si sayang JG ga repot sama sekali. Kerepotan itu hanya berupa jalan ke ambas untuk beli cincin dan jalan ke atm untuk transfer uang ke mamah. Semuanya yang urusin ayahibu dan papahmamah. Plus teteh. :p

Kamis 28 Maret malem saya dan JG masih hepi-hepi dating nonton konser LUNAFLY. Rencananya Jumat jam 5 pagi baru mau pulang ke Bandung. Itu rencananya JG. Rencana saya, mari bobo sampai siang, baru pulang ke Bandung. Aku cinta Bandung tapi aku lebih cinta tidur. LOL.

Skip skip skip. Akhirnya ketebak dong rencana siapa yang berjalan lancar. Jam 5 JG telepon setengah sadar, terus bobo lagi. Jam 9 saya telepon bangunin, JG bilang "oke aku mandi sekarang". Saya bobo lagi. Jam 10 saya telepon, JG yang tadi ngakunya mau mandi malah baru bangun juga. HAHAHAHAHAHA. Ended up pergi ke Bandung abis jumatan. :p

Saya dijemput di Ciwalk sekeluarga. JG dijemput Tanti (adiknya) di Mesjid Cipaganti. Belum sejam di Bandung, baru berasa deh repotnya mau lamaran. (Elik adalah adik saya yang pertama).

Ibu: "kita harus beli kue basah buat disuguhin untuk tamu di dalem. Yang di luar ga usah. Beli di mana ya?"

Saya: "elik beli di buah batu aja pagi-pagi"

Ibu: "ok"

Hening. 10 menit kemudian.

Ibu: "buah batu jauh, macet ga ya. Lagian kue-kuenya besar-besar. Pilih yang kecil-kecil ya"

Ayah: "beli di tempat kue di arcamanik aja biar deket dan ga kejauhan"

Ibu dan elik: "ok"

Hening. 10 menit kemudian.

Ibu tiba-tiba panik: "arcamanik kan tempatnya kecil, bisa gitu beli banyak? Aduh gimana ya?"

Saya: "ya udah di larissa aja"

Sekeluarga: "ok"

Hening. 10 menit kemudian.

Ibu: "kira-kira beli berapa banyak ya. Kan buat tamu di dalem, terus di luar juga"

Ayah dan saya: "TADI KATANYA BUAT TAMU DI DALEM AJA???"

Astaga ibuuuuu, dalam beberapa menit aja berbagai keputusan udah berubah. -______- Bermenit-menit berikutnya adalah ibu berdebat dengan dirinya sendiri. Apakah harus beli di sini atau di sini? Berapa banyak yang harus dibeli? Berapa macam kuenya? Etc etc. Lama aja ya awloh. Akhirnya diputuskan untuk pesen di dalem kotak. Jadi tiap tamu yang dateng dikasih kotak snack gitu. Problem solved. Fyuh. Yang dengernya pegel.

Sebelum pulang ke rumah, mampir dulu ke Kartika Sari, Buah Batu. Beli kue-kue kering yang akan dibikin parsel. Nantinya dikasih ke keluarganya JG sebagai ucapan terima kasih. Terima kasih udah mau dateng ke rumah dan ngelamar. Ya gitulah. Whatevaaaahhhh.

Besoknya jam 7 pagi udah disuruh bangun. Whatevah again, I want to sleep lah. Where's my long weekend? *calon manten pamalesan* :p Boboklah sampe jam 9, sarapan, mandi terus cus. Sementara itu ayah elik dini kerja bakti bersih-bersih rumah.
lam 1 photo lam1_zps9836fb17.jpg
Saya dan ibu pergi menyelesaikan semua urusan. Pertama pesen kue di Larissa, Antapani. Deketlah dari rumah. Sekalian beli konsumsi mang-mang yang lagi bikin tenda di rumah. Dari Larissa ke Borma, beli plastik wrapping, pita, selotip, bla bla bla buat marselin si kue kering. Terus beli batre juga buat mic dan mic wireless. Terus beli tisu makan.
lam 3 photo lam3_zpsa150a431.jpg
Dari Borma, ibu obsessed banget ingin gorden baru. Bukan buat nutup jendela tapi buat di depan pintu kamar. Soalnya kamar ibu itu keliatan dari tempat tamu, dan pintunya suka inisiatip ngebuka sendiri jadi maunya pake gorden biar kalau si pintu inisiatip, masih ketutup sama gorden.

Gorden ini udah sebenernya beli tapi jelek, warnanya merah tua. Tadinya pede si ibu, pas saya bilang jelek langsung drop. "POKONYA BELI HORDENG BARU". Bleh, nyesel ngomong. Nemu tempat gorden gitu di Arcamanik, taunya ga bisa langsung beli, harus pesen. Pundung. Ada tempat kedua, tapi tutup. "YA UDAH KITA PULANG AJA". Tapi manyun. -______-

Tetiba di jalan ibu punya ide brilian untuk nyari ke Gani Arta. FYI Gani Arta adalah pabrik garmen gitu tapi di luarnya ada toko kain grosir yang murah-murah. Jadi ketika ini di jalan mau pulang, ibu ngaguriwel (if you know what I mean) dulu ke Gani Arta, ya biarlah toh doi juga yang nyetir. Hahaha. Untung ada! Ya gorden gitu aja sih biasa tapi looks so much better. Akhirnya berhenti manyun. "AKU KAN CITA-CITA INGIN HORDENG". Yes mam. :D

Sementara saya hectic gitu, JG juga hectic di rumahnya. Lagi heboh gitu pake sempet-sempetin dengan sweet-nya main ke rumah nenek saya. Bukan mau ketemu nenek tapi mau main sama dua anjing punya sepupu saya. You always find a way to having fun in a such hectic day. That's why I love you. :p

Apapunlah jenis kehecticannya, yang jelas saya mau JG potong rambut biar kece. Potongnya harus di salon ga boleh di barbershop yang 10ribuan gitu. Tiap potong di salon sama saya pasti jadinya bagus dan kalau udah panjangnya bagus. Tapi tiap potong di barbershop 10ribuan, jadinya rawing-rawing dan pas panjangnya berantakan kaya anak emo kiara condong.

JG: "sayang aku ga ada duit ni buat potong rambut di salon".

Penjelasan: Ga ada duit soalnya semua atm di saya dan dia cuma dikasih 600ribu doang buat persiapan lamaran yang sebenernya udah 90% sih di dia, tinggal perintilan aja. LOL.

Saya: "cukup kan itu ... *merinci biaya* ... udah sana ke BTC dulu cari salon"

JG: "tapi aku potong rambutnya udah. Di salon 10ribuan"

Saya: *kirim mantra Eyang Subur* EERRRGGGGHHHHHHH JELEK GAAAAAAA?

JG: "ga ko gaaa, tenang aja aku mirip banget sama TIOPI"

Saya: -______-

You know what I wanna say again? WHATEVAH. :|

Sudahlah. Dari tempat perhordengan itu yang belum dibeli adalah buah buat parsel. Secara saya anak gaul gede bage, jadi mau ke pasar gede bage aja sekalian pulang. Taunya ga ada dong. Percayakah kamu jika saya bilang di pasar induk sebesar gede bage ga ada buah untuk parsel? Ada sih tapi pisang tanduk doang. T_____T
lam 4 photo lam4_zpsd54ad7cb.jpg
Kehectican jadi berlanjut. Cus ke Super Indo. Pilih buah, dibikinin parsel sama masnya. Lapar bu lapar. Beli mie taziek (serius di gerobaknya tulisannya gitu) di depan Super Indo. Mie tazieknya digiling sendiri dong mendadak. Emejing. Di antara kehebohan hari saya, ada mang orang Taziek yang menggiling mie untuk dibuat yamin. :')))
lam 7 photo lam7_zps44544944.jpg
Pulang! Di rumah tenda udah setengah jadi. Warnanya salem lucu deh. Nomu kiyowo. Mas-mas lain juga lagi mita-mitain kursi putih pake ungu. Nomu kiyowo. Tapi ga matching sama tenda. Terus saya peduli gitu? Ya ga lah. :p Saya lanjut marsel kue kering. Sore-sore ibu katering dateng. Saya pesen dari awal mejanya ditaplakin pink putih kan ya. Salem ungu pink masih lucu. Datengnya GOLD aja dong. Jadi tenda salem, kursi putih ungu, meja katering gold. GA MATCHING. Terus saya peduli? Ya ga lah. Biar aja. Hahahahahaha.
lam 2 photo lam2_zps8b194c0b.jpg
lam 6 photo lam6_zps1d9bdb50.jpg

Malem-malem udah santai gitu udah selesai semuanya, si ibu masih aja dong ada yang kurang.

Ibu: "Ga ada bunga yah, sepi"

Sekeluarga: *hening*

Ibu: "ke palasari yuk mbak"

Saya langsung siap-siap ganti baju. Daripada lama lagi kan. Supir langsung ditelepon suruh ke rumah. Kegalauan ibu belum berakhir.

Ibu: "tapi palasari jauh, pada buka ga ya?"

Saya: "udalah ke mutiara aja daripada penasaran"

Niat mulia beli bunga hidup di pasar palasari berakhir beli bunga plastik di Mutiara Super Kitchen. LOL. Biar aja yang penting ibu hepi.
lam 5 photo lam5_zpsc59c6fe5.jpg
Hectic ga sih segitu? Buat saya dan JG yang super simpel mah udah hectic banget. Tapi beruntung karena masih nyempetin telepon-telepon tiap paling ga sejam sekali untuk apdet lagi apa di mana. Sambil diseling dengan: "duh sayang, rambut aku mirip TIOPI banget deh beneran" HAHAHAHAHA. YOU WISH, SAYANG.

Terus pacarku yang super perhatian juga banyak ngasih pesen yang sangat brilian dalam rangka persiapan besok di antaranya adalah "sayang jangan lupa ee yah". Sebabnya takut besok udah cantiks terus pengen ee. Saran yang berguna sekali. :'))))))

Total biaya yang dikeluarkan hari ini:
Kue kering untuk parsel: Rp 480.000
Parsel buah: Rp 160.000
Keranjang parsel: Rp 25.000
Kue basah untuk 85 kotak: Rp 350.000
Perintilan parsel: Rp 75.000
Bunga hiasan: Rp 130.000
Tenda: Rp 1.500.000
Konsumsi mang-mang yang pasang tenda: Rp 60.000
Katering ayah yang bayar, sekitar Rp 3.000.000

Berapa tuh totalnya? Ya itunglah sendiri. Sekarang udah pake krim malam dan siap untuk the big day. See ya!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

The End of The Ring Story

on
Thursday, March 28, 2013
cin 1 photo cin1_zpseb9168fa.jpg
lucu ya lucu ya
CINCINNYA UDAH JADI HORAAAYYYYY! Dua minggu nunggunya kan deg-degan banget ya. Tapi beberapa jam menjelang diambil, saya hilang semangat. Takut nikah. Huhuhu.

Takut nikah kenapa ya emang saya mah takut nikah dari zaman dahulu kala. Nggak ngerti kenapa orang harus terikat sama suatu hal yang padahal semuanya kan serba nggak pasti. Cuma pas ketemu JG baru positif soal konsep menikah. Keren banget sih kamuuuu.. :p

Jadi karena saya gelisah dan takut banget, JG excited sendiri, pas jam makan siang dateng ke Elegant biar sore bisa langsung ke kantor saya. Tapi gagal. Malah bengong lihatin tante-tante yang belanja berlian banyak banget. Terus sempet jiper dan bilang: ini cincin kita kenapa kecil banget ya. T___T Tapi pas saya lihat sih nggak ah. Biasa aja, kalau gede nggak cocok sama jari saya yang semini jari liliput.

Lamaaaa banget pas jam makan siang itu di Elegant tapi nggak selesai-selesai juga cincinnya. Terus sama mas-mas Elegant yang ngaku istrinya dua disuruh dateng lagi malemnya karena siang itu masih di-polish cincinnya biar kinclong.

Malemnya JG ke kantor nemenin piket malem. Ngeluarin tempat bentuk love dari beludru warna merah, why so lame, d'oh. Terus kotaknya dibuka, JG berlutut gitu terus masangin cincin. IN YOUR DREAM, neng. Mimpi aja males karena nggak mungkin. HAHAHAHAHA.

Jadi ini cincinnya. Ada sertifikat berliannya gitu dan kita berdua norak karena sertifikatnya bentuk kartu dan pake foto berdua, maklum ini kan berlian pertama. Fotonya foto berdua dengan wajah kucel dan topi anyaman di Saigon Central Post Office. LOL. Nggak apa-apalah.

Terus nggak lupa foto ngalay ala-ala DP BBM pasangan baru tunangan/nikah gitu. AHUAHAUHAUHAUHAHA. Terus nggak lupa juga buat senter-senterin berliannya dan kagum-kagum sendiri karena berlian itu shine bright sekali di bawah cahaya senter hp samsung. XD
cin 2 photo cin2_zps45a116a0.jpg
tempat yang why so lame -____-
cin 3 photo cin3_zps8b0dfce5.jpg
our ring :'3
cin 4 photo cin4_zpsde87e979.jpg
FOTO KLASIK ALA-ALA BANGET. LMAO
Karena tempatnya jelek deh nggak suka kan ya masa beludru terus bentuk love gitu. Akhirnya diputuskan untuk pake tempat cincin yang lebih lucu. Yaitu tempat cincin dari MANTAN saya dulu zaman SMA. HAHAHAHAHAHA. Ogah rugi banget ya. Lagian tempatnya lebih bagus jadi dipake aja kan, nggak ada waktu juga untuk cari tempat cincin. JG mah mau-mau aja yang penting lucu. :p
cin 5 photo cin5_zps1fdeb051.jpg
ini tempat cincin yang akhirnya akan dipake.
So it's D-3 before the engagement day and i'm freakin' nervous. T____T Will update you later. Bye!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Hectic Weekend

on
Tuesday, March 26, 2013
Weekend minggu lalu lumayan hectic, sabtu pagi tuh supposed to be bangun siang adalah wajib dan bangun pagi adalah sunnah. Dan sabtu pagi saya malahan melakukan sunnah -_-“. Pagi-pagi pergi ke rumahnya teteh, memang ga jauh sih jaraknya, hanya satu langkah raksasa sajah (ah sudahlah…) terus dilanjut bangunin teteh sama suaminya buat siap-siap pergi beli toples dan box makanan. Toples dan box makanan ini dipersiapkan untuk lamaran minggu depan (31 Maret 2013). Ga lama dari bangunin teteh sama suaminya, terus datang 2 ibu-ibu tetangga yang mau ikut juga belanja, rencananya Teteh beli  ke jalan dulatip (dulatif atau dulatip yak?).

Teteh akhirnya cepet-cepet mandi dan dandan, gimana engga cepet-cepet itu 2 ibu-ibu udah cakep.. eh… si teteh mah baru aku bangunin *Tepok jidat*. Selagi teteh siap-siap aku ngasuh sebentaran anak keduanya si Teteh yang namanya Non Alma.
 Saya pikir belanja toples sama box makanan ga akan lebih dari 2 jam, itu itungan sama bulak balik dari rumah ke jalan Dulatip (dan lagi lagi saya ga tau ini jalan dulatip atau dulatif… -_-“). Pergi dari jam 8 pagi baru balik lagi jam 12an siang. Dasar ibu-ibu yang ga bisa konsisten, mereka malahan liat liat dulu tempat jualan ikan asin, belum lagi diceritain kalo mereka sekalian juga milih milih peralatan masak dan buat bikin kue (ah… ibu-ibu stuff). Teteh ngeluarin toples bulet, lucuk, toplesnya ga terlalu gede. Toples ini bahannya kaca gituh, nantinya mau diisi peuyeum ketan katanyah. Peuyeum itu makanan khas keluarga aku soalnyah. Terus ada juga box persegi panjang berwarna emas+merah tua dengan tutupnya bening. Nanti boks ini buat makanan kering, jenis makanan kering yang mau dikirim ke calon besan itu makanan kampung. Untuk jenis makanan dan apa saja yang akan dibawa sudah diurus sama si teteh dan mamah.

Dalam adat kebiasaan, kala lamaran itu katanya kita harus membawa cincin dan uang pengikat. Dulu sih bukan uang yang dipake untuk mengikat seorang cewe, dulu pake daun sirih. Dengan berjalannya waktu daun sirih ini digantikan dengan uang, namun sebagian juga masih ada yang memberikan daun sirih+uang. Entah berasal dari kebiasaan mana, uang pengikat yang kita bawa adalah menjadi jumlah uang yang akan kita berikan kepada pihak perempuan dengan cara memberikan 10% dari jumlah totalnya. Misalnya saya akan memberikan 25jt, maka saya harus memberikan 2.5 jt ketika lamaran. Ah aku mah emang beda, aku mau ngasih memberikan 25 jt, tapi pas lamaran mau ngasih 3jt (JG memang beda -_-“).

Saya membayangkan ketika lamaran berlangsung keluarga saya akan memberikan babawaan (makanan+parsel). Kemudian ayah sayah berdiri dan memberikan amplop uang 3jt, lhaaa kok ganjil yah? biar ga awkward, akhirnya saya putuskan uang 3jt itu akan dibuatkan menjadi buket. Bunga-bunga dibuket akan dibuat dari uang-uang lembaran 100-50-20ribu. Jadi nanti si uang ga akan terasa awkward saat diberikan kepada pihak perempuan.Ah….Deg degan ngebayangin mau lamaran :D

Hari sabtu pagi kemarin memang bikin sibuk, dan sorenya akan menjadi sibuk juga. Karena harus ke dokter gigi, beli kupluk buat si adik dan jemput AST di travel. Well, weekend kemarin aku balik bandung sendiri, ngerasa aneh sih, yang biasanya pergi ke Bandung berduaan sekarang harus sendiri. Tapi gapapalah, AST lagi selingkuh dulu sama Lee Min Ho :D

Pas di dokter gigi aku dikasih advise agar cabut juga gigi geraham bawah yang tumbuhnya ga bener, ah… padahal harusnya ini 2 taun yg lalu dicabut, cuman akunya males (Takut sik sebenernya). Akhirnya saya memilih karet warna ungu, aku kan belum tunangan, boleh dong merasa jomlo…. setelah tunangan kayakna bakalan dilarang pake warna jomlo (ungu).

Sebelum karet dipasang, si dokter cerita banyak hal, dia cerita tentang dia yang harus mengabdi selama 2 tahun di daerah NTT. Aku bilang kalo NTT adalah provinsi termiskin di Indonesia, dia mengiyakan dengan jawaban “NTT itu kepanjangan dari Nanti Tuhan Tolong, dan mungkin bukan sekarang Tuhan menolong”.

Hadeuh.. beklah (baiklah anak gahol) dok -_-“. Dengan sigap si dokter ngasih command ke asistennya untuk mempersiapkan anestesi dan peralatan cabut gigi… FAAAAK!!!! Aku bener bener gemetaran pas jarum mulai disuntikan beberapa kali ke gusi….. ga terasa sakit sedikit pun sih… ga tau ngasih dosis berapa banyak untuk anastesi, akhirnya setengah mulut saya tidak berasa karena pengaruh bius lokal ini. Setelah mulut aku bener-bener dibius lokal, akhirnya proses mencabut dimulai. Dengan tang gedenya, dia menyiapkan otot tangannya menyabut gigi…sereeeem… terus dokter bilang saya mulai yah… eh ga lama istri si dokter masuk ruangan praktek dan bilang “ Ati ati yah, suami sayah kadang suka kasar nyabut gigi” ANYIIING!!!!!!!

Aku gemeteran sejadi-jadinya sambil mereeem…… terus dokter bersuara “Udah sana kumur-kumur biar darahnya ilang”. WHAAAT??? Ga kerasa sedikit pun sumpaaahnyaa, segini doang? Alaah cemeeennn :D. sesudah berkumur-kumur agar darahnya hilang di mulut kawat gigi aku diberesin dan pulang dengan hati yang bahagia dunia akherat. Aku sekarang percaya siapa pun yang bilang ke dokter gigi itu serem, pasti salah. Karena yang bener adalah istri dokter gigi yang serem nakut nakutin mah.

Setelah ikut shalat magrib di tempat praktek dokter, hengpon bergetar di saku celana kiri depan. Di layar terlihat ‘stev xl’, oh senangnya akhirnya bisa obrol sama AST lagi. Setelah seharian ngasuh ponakan dan ke dokter gigi, suara pacar memang menentramkan (bebaaas!!!). di telepon bersuara “SAYANG JEMPUT AKU!!!” aku jawab dengan setengah mulut aku yang masih ga bisa bergerak karena pengaruh bius lokal tadi, tetep ajah suara di ujung telepon bersuara “JEMPUT AKU SEKARANG DI TRAVEL”……………breeeeeeeeeeeem…… aku sigap naek motor ujan ujanan demi pacar (jis, padahal aku takut berantem, daripada ribut, susah baikinnya).

Nyampe travel sang pacar malah ngomong tanpa rasa dosa “Sayang, kenapa kamu kebasahan, aduuh sayangnya akuuu kedinginan. Tenang yah aku beliin kamu ciomay biar anget badannya” Aaah….. leleh langsung nih akunya, GIRLS!!!! Setelah beberapa menit jalan, ternyata hujan mulai turun, aku juga udah kerasa lapar. Akhirnya kita menepi tepat sebelah pom bensin untuk beli nasgor seafood. Setelah order 2 nasi goreng, kita nyambi makan siomay bumbu kacang. Always remember kalo mulut aku ini kalo ngomong ga bisa bener, dan sekarang kudu makan??? Whaaat??? Aku bener bener ga bisa ngemeng jelas dan sekarang harus makan siomay dan nasgor dengan keadaan setengah mulut aku masih dalam kondisi terbius. Demi calon tunangan, apa sih yang engga aku lakuin (JG anak yang TSAAH banget). Kejadian yang ga enak setelah makan adalah ada potongan kacang kecil masuh ke dalam luka gigi yang tadi dicabut, damn banget pokoknya. Pake lidah buat mengambilnya malah makin ke dalam tuh potongan kacang, akhirnya pake garpu plastik kecil itu potongan kacang keambil.

Malam minggu masih panjang, perjalanan ke rumah AST cukup jauh. Jarak rumah aku dan dia lumayan jauh, bener bener kayak touring deh pokoknya. Celana basah bikin berkendaraan makin dingin, aku sedikit menggigil, untuk dipeluk sama pacar jadinya anget LOL (ga ngaruh sebenernya mah).

Nyampe rumah AST disambut kedua orang tuanya yang lagi bersantai di ruang tengah, setelah sun tangan dengan kedua orang tuanya aku izin nonton Indonesia lawan Arab Saudi. Indonesia kalah dan celan basah adalah anugerah terbesar malam minggu ini -_-“. Akhirnya si ayah minjemin aku celana training, Alhamdulillah akhirnya pulang ke rumah tanpa kedinginan dengan celana basah. Buahahahah…..

GREAT WEEKEND adalah persiapan tunangan+Karet behel ungu+Pacar+Keluarga pacar yang baik rasanya ga ada yang harus ga aku syukurin. :)

-JG-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Just A Little Update

Jadi rencana awalnya adalah blog ini mau diisi sama berdua. Tapi as you can see by yourself, we are librans. Librans have problem with consistency. Sigh. Tapi ya udah daripada dicuekin ini blog, MINIMAL AKU DEH UPDATE LAGI SENDIRI. *jitak JG*

Terakhir cerita kan soal cincin ya. Cincin itu akan jadi besok. Yaaayyy! *throw confetti* Sebenernya udah nggak sabar banget pengen liat itu cincin jadinya kaya apa. Saya pun udah mulai delusional dengan menatap jari manis dan bilang ke JG:

"Sayang aduh cincin aku bagus banget ya. Liat berliannya, cocok banget ya sama aku"

Dan di jari manis itu nggak ada apa-apa, cincin khayalan. LOL. Sekarang saya juga tiap liat berlian jadi excited banget. Baru ngerti kenapa ibu-ibu seneng berlian. Ternyata berlian shine bright dan menggoda sekaliiiiiii. Teksturnya, kilaunya kalau kena cahaya. Huahahahaha.

Karena takut cincinnya jadinya molor, kemarin JG nyempetin mampir ke Elegant pas jam makan siang. Cuma mau make sure cincinnya bakal jadi on time. Masnya bilang tenang aja, kalau dibilang jadi tanggal 27 ya pasti jadi ko tanggal 27. Perihal nambah nama di cincin mah semenit juga jadi. AWAS YA MASNYA, NANTI AKU STOPWATCH LOH HARUS JADI SEMENIT! Pake becanda semenit-semenit segala. Kan parno ya takut molor.

Anyway, H-6 sebelum lamaran semuanya udah siap. Hari Minggu kemarin udah uang muka katering. Saya tau jadi sih sebenernya. Nyampe rumah abis interview Lee Min Ho di Jakarta, ibu bilang: "Mbak, katering menunya ini ini ini. Undangan list-nya ini. Total segini. Tenda segini. Kursi udah pesen sekian (lamarannya pake kursi, nggak mau duduk di bawah). Aku udah booking salon. Kebaya coba dulu" Terus saya harus repot apa coba? Nggak ada. Hihihi. Kebaya pun udah dibikin warna putih. Makasih ibu. *smooch*

Kateringnya pesen 100 porsi harga per pax 30ribu di Tasa Katering Jalan Tanjungsari, Antapani, Bandung. Menunya:

- nasi putih
- daging sapi lada hitam
- kakap asam manis
- rujak
- kerupuk
- air mineral
- ditambah kue basah yang pesen di katering lain jadi di luar 30 ribu itu.

Itu semua keputusan ibu. Agak deg-degan soalnya bukan katering langganan karena katering langganan ibu penuh untuk tanggal 31. Tasa Katering itu langganan tetangga dan rumah yang punyanya itu deket rumah Ariel di Antapani. Satu jalan loh! *dibahas*

Lagian lamaran itu cuma keluarga dan tetangga aja yang diundang kan, jadi kayanya nggak perlu heboh-heboh amat. Even now yang tau soal lamaran ini cuma anak-anak kantor karena saya butuh koordinasi mereka untuk nggak tiba-tiba disuruh piket dan bisa izin ini itu.

Contohnya kemarin. Harusnya saya masuk siang. Tapi JG belum punya batik. Jadi minta tuker ke Rio, kan enak bilangnya mau cari batik buat lamaran. Hehehe. Rencananya mau potong rambut JG juga yang udah nggak jelas bentuknya karena potong di tempat potong seharga 10ribuan beberapa bulan lalu. Tapi nggak nemu salon, ya udalah skip. Ke salonnya jumat aja.

Terus kemarin pas beli cincin, saya udah bilang nggak ngerti emas kan ya, pas tadi cari batik pun saya baru sadar kalau saya nggak ngerti batik. (Jadi ngertinya apa? T_____T) Minggu lalu udah coba ke Centro Plaza Semanggi, nggak terlalu mahal sih around 300ribuan, tapi bingung motifnya. Dan minggu lalu itu belum liat bentuk kebaya dan motif kain saya gimana, takut nggak matching.

Akhirnya tadi nemu satu toko di ITC Kuningan (again karena deket). Pilih satu model, JG coba, suka dan nanya harga. 100 ribuan aja dong. Muahahahahaha. Bayar dah tanpa nawar-nawar. Udah gitu malah bingung. Pake celana apa? Dan akhirnya memutuskan beli aja celana item. Stretch macam legging tapi nggak apa-apa deh, mayan juga buat ngantor, 235 ribu aja. Udah gitu masih loh bingung sepatu. Tapi diputuskan pake Dr Martens yang baru aja karena modelnya juga kan nggak boots-boots banget.

Untuk update-nya akadnya sendiri, ibu udah memutuskan untuk akad aja tanpa resepsi. Alhamdulillah. Ini emang cita-cita saya dan JG dari awal pacaran. Nanti deh tentang yang ini bikin postingan khusus sendiri. Tema warnanya yang pasti pink dong. Pink itu gaya hidup melewati pulau dan provinsi menembus khatulistiwa dan cakrawala deh pokonya kalau kaya Syahrini.

Eniwei, Syahrini lagi di-opname, kasian deh tadi pamer foto infus di Instagram. *jadi rumpi*

Oke kalau gitu. Segitu dulu update lamarannya. Besok pokonya mau posting foto berlian! Udah siap juga rencananya mau difoto pake instax. Hohoho. See you when we see you! Muach!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

The Ring Story

on
Friday, March 15, 2013
Baru punya tanggal lamaran fix itu sekitar tanggal 12 Maret. 19 hari sebelum hari H. Ribet? Nggak ah biasa aja. Jalani hari dengan normal, cuma kalau chat bbm atau whatsapp sama si ibu jadi nambah soal katering, baju, dll. Santai. Ibu bilang ibu nyari tau dulu deh ya, pihak laki-laki itu harus bawa apa buat lamaran. Maklum ya, anak pertama yang mau nikah jadi blank kan.

13 Maret 2013. Siang-siang di kantor ibu bbm katanya harus bawa buah-buahan, dan kue-kue. Oke gampang. Sama uang buat semacam dp gitu. Ini nggak ngerti, bawa uang cash gitu? Dibawa-bawa? Errrr. Dan satu lagi yang bikin kepikiran, udah harus bawa cincin. Cincinnya udah harus sepasang dan harus bulat dan dinamai, nantinya akan jadi cincin nikah juga.

Langsung telepon JG, ngasitau nanti malem kita harus cari cincin. Terus waktu itu langsung googling-googling. Nemu satu pasangan yang sekarang udah nikah tapi dulu ngeblog juga soal persiapan nikahnya. Ada postingan dia yang ribet bolak-bolak Blok M-ITC Kuningan sehari tiga kali demi cincin semurah-murahnya. Nah dia nyebut beberapa toko emas dan satu yang rekomendid. Dia yang ternyata sekantor sama JG (nggak kenal sih tapi pokonya dia bilang kantornya 'Graha XL' dan nyebut temen-teman kantornya dengan 'anak XL'. LOL. dunia sempit) juga nyebut lengkap harga dan lama pembuatannya. Di otak saya, yang rekomendid itu namanya toko emas Semanggi di ITC Kuningan.

Malem itu langsung cus ke kantornya JG buat makan malem dulu di kantinnya. Plus JG sempet maling alias nyobek kalender China bulan September dan Oktober untuk tau lucky day dan unlucky day. Makan, terus jalan kaki ke ITC.

Nyampe sana udah jam 8 malem aja kan. Sebagian udah pada beres-beres mau tutup. Nanya ke dua satpam di mana kah toko emas Semanggi berada? Satpam nggak ada yang tahu persis "pokonya kalau toko emas di tengah deh, mbak". -____- Nyari sendiri dengan jalan agak cepet karena takut keburu tutup tapi nggak nemu. Malah nemu namanya Elegant. Tapi lagi beres-beres, nggak enak kan. Muter-muter lagi eh ketemunya sama Elegant lagi. Ternyata Elegant punya beberapa toko *horangkayah* yang ini belum mau tutup. Mas-masnya ramah-ramah banget dan pake seragam.

Duduklah di situ. Liat liat liat. Keluarin model ini cobain model itu. Nggak suka ini nggak suka itu. Mas-masnya udah nyodorin brosur harga promo aja lengkap dengan kadar dan karat berlian. NGERTI EMAS JUGA NGGAK SAYAAAA. Ke toko emas aja baru pertama kali. LOL. Sampai nemu satu yang sreg. Cepet sih nemunya. Sampai masnya seneng. "Nah gini dong, milih model cepet, nggak make berantem dulu" WHY SHOULD WE FIGHT FOR DEH MAS. LOL.

Suka deh sama modelnya. Simpel dengan satu berlian tapi manis, jari jadi cantik rasanya. *lebe* Saya yang tadinya tenang mulai pusing setelah fix mau model yang mana mau berapa karat berliannya diitungin total harga tapi jadinya TIGA MINGGU LAGI. WTF.

Tiga minggu lagi mah udah lewat mas saya lamarannya. Dan entah kenapa di otak saya waktu itu kita akan lamaran tanggal 23 Maret. Bloon. Pantes JG bengong waktu saya bilang ke masnya kalau lamarannya tanggal 23. :p

Masnya ikut bengong. "Yah, nggak mungkin mbak kalau 10 hari".
Saya: "GIMANA DONG MAASSS, HARUS BISAAAAA"

Karena mas-masnya memutuskan tidak sanggup, solusinya adalah pake cincin yang dipajang. Ukuran bisa di-adjust. Saya nggak rempong ya orangnya tapi cincin yang dipajang itu udah ada goresannya. Kan sayang. Tapi kalau bikin jadinya 3 minggu lagi. Galau tingkat langit bumi. Akhirnya dengan berat hati, pergi dari toko Elegant. Udah agak jauhan, JG bilang:

"SAYANG! Kita tuh lamarannya minggu depannya lagi tanggal 31 bukan tanggal 23!"

"Astaga! Bener juga. Tapi tanggal 31 juga kurang dari 3 minggu lagi!" :S

Jalan lagi taunya nemu dong itu toko Semanggi! Dan sebelahan ternyata sama Elegant. HAHAHAHA. Tapi ko ya kaya yang kurang sreg. Mas-masnya nggak solutif. Masnya lihatnya nggak enak banget, macam merendahkan waktu kita bilang belum punya model cincinnya tapi minta dibikin dalam 2 minggu (definisi muka masnya: "ni gimana sik mau kawin ga ada persiapan"). Model cincin yang dipajang juga sedikit dan agak nggak cocok sama selera saya.

Tapi nggak apa. Akhirnya saya nggak milih model, saya sebut kalau bikin dengan emas 10 gram dan berlian sebiji cuma buat bandingin harga. Setelah diitung harganya beda hampir sejuta aja dong sama Elegant. Berliannya aja dengan ukuran dan karat yang sama bedanya 700 ribu! Padahal di Elegant, 700 ribu itu udah dapet sepasang cincin perak replikanya. Jadi kalau ditotal, bedanya hampir 2 juta! Beda harga hampir 2 juta tanpa cincin replika.

Akhirnya JG maksa buat balik lagi ke Elegant. Ngakunya abis nelepon ortu minta lamarannya diundur ke tanggal 29. Sengaja nggak ngasih tanggal ngepas banget biar kalau ada apa-apa masih ada waktu. Setelah dibujukin, mereka nyanggupin aja dong. *tears* Jadinya malah 2 minggu alias tanggal 27 Maret. *TEARS STREAM* Tapi yang peraknya jadinya 3 minggu. Ya nggak apa-apa. Yang perak kan nggak urgent. Itu mah saya aja yang ketakutan kalau pake emas dan berlian, takut ilang. Jadi rencananya nanti yang dipake maunya yang perak gitu.

Totalnya di Elegant itu (pembelian 13 Maret 2013) emasnya kena 497ribu per gram. Berlian yang 0.10 karat cuma sejuta aja cyn. Di toko sebelah 1,7 juta. *sigh*

Bahagia karena akhirnya dapet cincin murah. Bahagia juga karena nggak usah rempong kaya orang-orang harus survey dulu ke Cikini lah, Blok-M lah. Di ITC Kuningan aja cuma ke dua toko ko. Nggak nyampe sejam di sana. HAHAHAHA.

Oiya, karena bingung lihat harga di toko Semanggi, akhirnya nyempetin buka dulu blog orang yang rekomendasiin. Blog temen kantornya JG itu loh. YOU KNOW WHAT? Dia juga ternyata belinya di Elegant. Jadi dia disuruh ke Semanggi sama temennya, terus ternyata masih tutup. Akhirnya beli di sebelahnya yaitu Elegant. Dia juga puas karena harganya murah. HAHAHAHAHA.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

INTRO

Pernah denger cerita nikah mendadak? GUE AKAN JADI SALAH SATUNYA.

Nikahnya nggak mendadak sih. Tapi omongannya mendadak. Perbincangan soal nikah menikah ini udah ada sejak Februari 2012. Udah mau gila lama banget kan ya kan. Waktu itu udah sempet pertemuan keluarga, tapi nggak ada kabar lagi mau nikah atau lamarannya kapan.

Plus ayahibu waktu itu macam masih nggak rela anak kesayangannya mau nikah. Ngancemnya begini masa "nanti kalau nikah nggak bisa nonton konser di luar negeri dan pulang malem lagi loh!" Yang dijawab dengan diam termenung karena emang bener juga sih. LOL. Suami sih harus mau ya ditinggal, lah tapi kalau anak? Nggak tega fix. Posting lengkap tentang ini bisa dilihat di sini.

Akhirnya pacaran lah kita berdua dengan bahagia. We've learned a lot. Banyak sekali hal baru yang dipelajari. Banyak sekali ternyata hal positif kalau kita berdua. Nikah udah nggak jadi prioritas, yang penting do a lot of things dan bahagia!

Nabung ketat sih tetep. Tapi terus tau-tau ke Singapur dan beli 2 biji tiket konser Bigbang di calo yang harganya jadi berkali lipat. Santai kali, nabung lagi aja. Tau-tau beli iPhone dua sekaligus dalam semalam. Ah elah tenang, nabung lagi aja. BELI TIKET PESAWAT KE VIETNAM DI HARI NATAL YANG HARGANYA HAMPIR SEHARGA DUA IPHONE. Ya tapi nggak apa-apa. Nabung lagi aja. *yang begini ngakunya mau nikah* T____T

Akhirnya begitu masuk 2013 kita memutuskan fix nggak akan beli barang mahal-mahal lagi. Padahal mau macbook. Nabung lebih ketat! Jadi kapan aja disuruh nikah siap. SIAP?!

10 Maret 2013. JG ditanya sama ayah kapan mau lamaran, kalau bisa secepatnya. WHAT? Telepon mamahpapah dan baru fix akan lamaran ke rumah tanggal 29 Maret otu besokannya. Bilang ayahibu katanya ibu nggak mau kalau hari Sabtu nanti tetangga pada kerja. Minggu aja. Telepon lagi papahmamah dan mereka setuju untuk lamaran tanggal 31 Maret 2013. Tanggalnya sih cantiks ya. Tapi persiapannya cuma 21 hari. Repot ga?

Nah repot-repotnya itu mau diceritain di sini. Soalnya we planned to keep all from engagement day to the wedding day as a secret. Bukannya sok seleb, tapi maunya bener-bener private aja gitu. Nggak mau melibatkan terlalu banyak orang. Tapi karena takut jadi fitnah, so here's our wedding diary. Tanggal di blog nggak bisa bohong kan? We'll keep all the update here and share the link to all of you when we are getting married. LOVE YA!

PS: JG is the bf while me using the nickname ast. ayahibu is my parents and mamahpapah is his. Don't say you confuse because I didn't tell you! :p

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!