Image Slider

Papah dan 15 kursi

on
Tuesday, April 16, 2013
ada cerita menarik 2 minggu yang lalu, saat akan datangnya orang tua ast bersilaturahmi. beberapa hari setelah acara lamaran berlangsung, keluarga ast memberikan info bahwa akan datang untuk mengunjungi rumah saya

mungkin ini yang disebut  silih silaturahmi. untuk menerima tamu penting yang ke depannya akan menjadi saudara, tidaklah berlebihan kalau kita menyiapkan tempat dan makanan yang baik pula.

1. makanan
si mamah di rumah bertanya soal apa saja makanan idola dari keluarga ast. ast bilang itu pertanyaan sulit, soalnya ibu dan ayah dia bener bener punya perbedaan selera makanan. ibu ga suka asin, sukanya ikan dan ga makan daging. ayah suka daging, tapi ga makan ikan sedikit pun. dan ast suka asin banget banget. jugaa adiknya ast paling kecil ga makan nasi, tapi kentang. terus mamah nanya "jadi masak naon(apa)?..................... aku jawabnya "nanti sayah konpirmasi lagi"

2.tempat (rumah)
ini sih standar, semua anggota keluarga disuruh bantuin si papah beberes rumah :

- sapu sapu
- ngepel
- tumpukan baju sembunyiin
- debu di atas tipi bersihin
- pinjem sofa ke rumah teteh

pokoknya kayak udah lebaran ajah semuanya dirapiin. sebenernya juga ga dirapiin sih, sebenernya tumpukan-tumpukan yang ga enak diliat itu disembunyiin di salah satu kamar, hahahahahaha

back to makanan, akhirnya konpirmasi makanan deh, biar ga ada pertumpahan darah tentang makanan antara ayah dan ibu ast. akhirnya kita menyepakati menu makanan yang akan disediakan. sayur asem, ayam goreng, daging rendang, sambel dadakan, tak lupa asin yang khusus untuk ast mamah siapin :D. ternyata adik paling kecil ast ga bisa datang karena lagi persiapan UN, akhirnya penyediaan kentang dibatalkan.

h-2
breeeem... mobil melaju di jalan tol cipularang saat aku pulang menuju bandung, aku iseng nelpon mamah lagi ngapain di rumah. ternyata lagi ada keributan sengit. papah maksa pengen pesen 15 kursi lipat yang kayak acara hajat-hajat gitu ke Jaya Pesta. whaaaat????

tak lama setelah itu krang kring teteh aku nelpon, dia cerita kalo kesel sama si papah yang maksa harus pasang kursi 15 di tengah rumah. yaelah si papah ngapain itu kursi harus dipasang di tengah rumah yang kecil ginih -_-".

akhirnya di sepanjang jalan sayah berdiskusi dan bertanya sama si papah kenapa itu perlu kursi 15 biji?? padahal keluarga ast yg dateng ajah cuman maks5 orang. tapi aku ga tau kalo ast bakalan bawa makhluk halus atau grup kasidah rt 05... ah sudahlah.

akhirnya aku bilang sama papah, kalo berlebihan kayak gitu, aku cancel ajah lah keluarga ast datang dengan alasan kita lagi sibuk ajah.... papah tetep ajah keukeuh kursi akan dipesan. aku kesel kan, akhirnya telpon aku tutup dan si papah beberapa kali nelpon aku ga angkat.

niat si papah pasti baik, mau menerima tamu dengan baik pula. tapi too much sebenernya ga bagus juga sih. nyampe bandung dijemput si papah di pasteur, akhirnya si papah setuju ga akan pesen kursi. ALLAHUAKBAR!!!

jg



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

The Date is Set

on
Thursday, April 11, 2013
Kerusuhan sedikit terjadi deh ya waktu si ibu keukeuh ingin nentuin tanggal sendiri. Drama banget saya nangis malem-malem sampai JG akhirnya sms ibu saya. Besok paginya ibu minta no hp mamah JG.

Saya nggak tau apa-apa sampai JG bilang kalau weekend ini ibu mau ke rumahnya. Ih si ibu mah nggak bilang-bilang. Emang saya mau nganter? Emang saya mau pulang ke Bandung?

Ya udah pokonya saya pura-pura nggak tahu aja sampai akhirnya ibu bilang sendiri. HARI JUMAT.-____- Pulanglah saya ke Bandung sama Bayu dan Vani plus mamah Vani yang lagi di Jakarta karena besannya meninggal. Di jalan pake drama JG pasea sama papah yang mau nyewa kursi. HAHAHAHAHHAHA.

Ke rumah JG rencananya hari Minggu 7 April. Sabtu malem malah jalan-jalan makan di luar. Hari Minggu pagi jam 9an saya udah mandi, si ayah masih TIDUR aja dong.

"Muntah-muntah mbak si ayah tadi pagi, masuk angin kayanya," kata ibu.

"Ya udah ayah nggak usah ikut," jawab saya selemah-lemahnya. Ya gimana, masa mau maksain.

"Tapi ayah nggak enak kalau nggak ikut," kata ayah yang mendadak bangun. Euleuh atuh si ayah teh kumahaaaaa..

Akhirnya diputuskan ibu yang nyetir. Karena jalan ke rumah JG juelek luar biasa, nggak berani pake sedan. Jadinya pake kijang. Masalahnya si ibu nggak pernah nyetir kijang seumur hidup jadi kaku dan grasak-grusuk. Tapi dasar ibu ya, pengalaman nyetir udah dari kelas 3 SMP, menit-menit awal nyetirnya pelan. Lama-lama kaya nggak tau rem. Di tol ngebut, di jalan yang rusak pun nggak direm sampai kepala pusing.

"Alah lama lah nggak usah direm-rem," katanyaaaa. *stres*

Nyampelah ke rumah JG. Mamahpapah sama JG nyambut kita di luar yang turun dari mobil sedikit keliyengan karena abis off-road. Mamahpapah pake batik euy gaya. JG pake polo shirt ungu. Jodoh banget yey sama saya yang pake baju ungu. Sumpah ga janjian. :p

Masuk terus kita duduk. Rumahnya JG rapiihhhh banget. Terapih selama saya bolak-balik ke sana. Hahahaha. Mau didatengin calon besan tea.

Terus duduk. Terus basa-basi ngomongin rumahnya enak. Basa-basi aja terus sampai mati gaya. Saya sama JG akhirnya nyiapin makan ke dapur. Makannya enak, masakan mamah gituuu. Sayur asem, ayam goreng, terong balado, rendang (yang dua terakhir kesukaan ibuayah). Saya sendiri plus peda, maling dari lemari dapur. Hahahaha.

Abis makan ngapain? Basa-basi lagi aja dong. Sampai segala diomongin bosyaaann. Ayah akhirnya buka suara. Menjelaskan dan minta maaf kemarin belum sempet setting tanggal waktu lamaran. Kaweur katanya. Papah pun sigap langsung ambil kalender.

Dan duduklah kita mengelilingi kalender hijau itu. Ibu tiba-tiba bilang kalau tanggalnya xx xx xx. LAH? Kemarin bukan itu bu? Kemarin kan xx xx xx? Iya ganti kata ibu. -_____-

Semua setuju horeeee. Mamah sempet bilang itu jelek sih tapi ya udalah ya. Akhirnya the date is set! :)

Tinggal konsep yang belum jelas. Masih agak males ngobrol sama ibu sih karena ga satu suara terus. Nanti ajalah kalau udah mereda semuanya.

I don't know why this post sound so Sundanese. I love being a Sundenese myself anyway. LOL. See you at the next post! SOON I'M PROMISE!


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

I'm Your FIANCEE, You're My Soon To Be Huskband

on
Tuesday, April 2, 2013
engaged photo IMG_3143_zpse9566544.jpg
"9.23 adalah detik yang sangat berarti bagi saudara kami karena akan memulai perjalanan yang baru ..."

And I wanna cry. But I didn't. Saya nulis ini, di luar lagi sambutan. Omnya JG apa sapa sih ngelucu mulu tapi pake bahasa Sunda. XD

Ya gitu pokonya tiba-tiba ingin nangis. Tapi kaaannn sayang make up nya, ceu. Udah ke salon dari jam setengah 6 masa aja mewek. Udah touch up dan pake shading-shading sendiri. Ga mungkin mewek!

Semalem saya tidur cepet. Nyenyak. Bangun jam 4. JG imess sekitar semenit setelah saya bangun. Langsung mandi dong ya ke salon secara mau lamaran? NGGA DONG, BOBO LAGI AJA. What's with me and sleeping sih? XD

Jam 5 baru bangun langsung mandi dan ke salon deket rumah. Wanti-wanti sama ibu salonnya biar natural, ga mau pake bulu mata (haram. LOL), ga mau pake scotch tape di kelopak. I want it as natural as I am. :)

40 menit selesai aja dong make up sama hair do. Nyampe mobil dan ngaca: NATURAL BANGET. Eyeshadow silver hampir ga keliatan, eyeliner agak garang atas bawah, pipi blushing pink, lipstick orange. Ya udah ga apa-apa toh? Daripada berat banget. Sampe rumah saya langsung touch up sendiri. Ke kondangan aja smokey eyes, masa ini polos banget. :p

Jadilah setengah jam berikutnya heboh bikin smokey eyes, ulang eyeliner, maskara, shading hidung (biar ga pesek-pesek amat T_____T), lipstik ganti pink. "Kenapa ga dandan sendiri aja sih mbak?" kata Dini adik saya.

Kenapa ya, sugesti kalau dandan sendiri itu ga tahan lama. Meski touch up ulang sendiri, tapi basenya semua dari salon kan, dari salon gini biasanya sampe siang dan keringetan pun awet banget ga akan luntur.

Setelah dandan, jam 8 itu masih heboh nata-nata kue. Ya sambil pake

UDAH DIPANGGIL. WILL CONTINUE LATER. I'M FRIGGIN NERVOUS!

Nah. Jadi ini ceritanya lanjut nulis di kasur. 1 April 00.52 WIB di Jakarta. Di jalannya tadi macet banget tapi ya tidur nyenyak jadi ga berasa. :p

Setelah nunggu di kamar ibu sambil ngetik bagian atas tadi, saya keluar. Dipanggil elik ke kamar dan sempet ngikik-ngikik dulu berdua di kamar sebelum jalan keluar dengan anggun sambil pasang wajah sok innocent.

Ya acaranya gitu, seperti lamaran pada umumnya. Nanya lamaran diterima apa ga, pasang cincin tapi tuker ibu masing-masing, sungkem, kasih seserahan makanan, makan-makan. Selesai!

Setelah JG pulang saya masih ngobrol sama tante-tante, pada nyobain cincin bekel makan dsb. Oiya, kateringnya murah loh ternyata! Jadi ibu kateringnya itu baik banget sampai ga mau dikasih uang muka. Tapi kan takut ada apa-apa akhirnya minggu lalu itu saya sama ibu ke rumahnya ngasih uang muka sejuta. Nah saking baiknya juga, jawaban si ibu katering selalu kaya gini.

Ibu saya: "ibu jadi gimana, saya harus dp berapa?"

Ibu katering: "udah ibu tenang aja, nanti aja kalau udah selesai"

Beberapa hari kemudian, ibu saya gelisah.

Ibu saya: "ibu jadi nanti totalnya berapa dengan menu itu?"

Ibu katering: "udah ibu tenang aja, nanti aja kalau udah selesai"

Template kayanya jawabannya. :p Karena dia bilang tenang-tenang gitu ibu berasumsi sendiri satu porsinya Rp 30 ribu. Menunya ada di postingan sebelumnya. Karena 100 porsi jadi uang yang disiapin Rp 3 juta.

Mereka dateng agak siang, satu mbak dan satu mas pegawai. Wajar sih karena emang buat makan siang. Tapi ibu saya panik waktu jam 9 belum dateng. Ditelepon katanya udah pergi. Ya sudah.

Mas-masnya sigap beberes piring. Mbaknya juga aktif. Selesai semuanya diberesin, masnya bilang kekurangannya cuma Rp 1,5 juta. Ditambah dp jadi total katering cuma Rp 2,5 juta. Masa menu gitu cuma Rp 25 ribu seporsi? MURAH. Tante-tante saya langsung ribut bilang murah-murah dan banding-bandingin sama katering lain.

Rasanya sih lumayan ya. Ibu-ibu tetangga saya pada muji bilang kateringnya enak. Tapi buat saya pribadi mah keasinan. Kurang pas gitu rasanya. Tapi ya selama tamu bilang enak sih ga apa-apa. :p

After all, semuanya lancar. Si ayah bahagia banget kayanya bilang-bilang sukses-sukses terus. Tanggal nikahnya sendiri ditentukan kemudian, yang which is saya sama JG mah terserah kapan aja. Bukannya ga peduli tapi ga mau repot aja. :p

Terus tragedi lain adalah saya dan semua keluarga besar ga ada yang bisa figure out apa aja makanan-makanan yang dibawa keluarganya JG. Ada macem-macem banget dan ga tau satu pun namanya apa. Malah baru pertama kali liat seumur hidup. Hahahaha.

Si ayah juga sempet amaze sama uang lamaran yang dibentuk jadi kipas dan bunga. Awalnya katanya nyangka itu bunga kertas dan bertanya-tanya sendiri kenapa ngasih bunga kertas, bukannya bunga hidup. UANG ITU AYAH UAAANNGGG. HAHAHAHAHA.

So you're my fiance now, JG. But please don't ever call me with 'fiancee'. I'm cringe right now, thinking about that. LOL. I love you!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!