Image Slider

Serunya Belanja Seserahan

on
Friday, May 31, 2013
Jadi karena semua biaya nikah ditanggung ayah dan sepertiganya dari JG, sisa yang harus dibeli pakai uang sendiri itu cuma seserahan dan mas kawin. Mas kawin nanti dululah, masih bingung mau apa seberapa banyak. Saya maunya kalung berlian sih. Tapi belum kepikiran juga bentuk dan lain sebagainya.

Jadi mari kita belanja seserahan! YEY!
1 photo 1-1_zpsd182da95.jpg

Pertama saya bikin dulu list yang harus dibeli. Gunanya ya biar ga kalap belanjanya dan semua udah pasti berguna. Ini listnya dan keterangan belinya di mana:

Alat shalat
Beli mukena sama ibu di pasar baru, sekalian beli kain seragam keluarga. Ajegile mukena mahalnya gila-gilaan ya. Ada yang saya suka, polosan warna ungu muda. Bordirnya cantik. Harganya 700ribu. *pingsan* OGAH. Akhirnya saya pilih putih bordir bunga pink kecil-kecil. Untung pas ditanya harganya 250ribu. Beli deh.

Nah terus kata ibu ga usah pake tasbih, al-quran, dsb, karena intinya bukan itu. Ya udalah nurut aja. Jadi mukena dan sajadah. Sajadahnya malah ga beli, minta dari ibu yang waktu umroh kalap beli sajadah di mekkah. -_____- Ibu waktu haji juga kalap beli sajadah, taun depannya umroh, beli lagi juga banyak. Jadi masih ada sisa dan bagus banget. Kilau-kilau gitu warna ungu muda.

Alat mandi
2 photo 2_zps408bfff9.jpg
Ini sebenernya saya pengen pake merek koreaan kaya biasa. Mau beli satuan aja. Tapi setelah konsultasi sama temen yang mau nikah juga, beli di The Body Shop aja karena udah ada yang dipaket jadi ga ribet. Denger ga ribet, saya oke ajalah.

Akhirnya beli ini dengan harga berapa ya lupa. Yang jelas sama sisir dan lipgloss itu 510ribuan. Sisirnya 120ribu deh, lipglossnya 49ribu. Beli lipgloss bukan buat seserahan, malah langsung saya buka dan pake. Ahahahaha. :p

Make up
33 photo 33_zps5a33fb2e.jpg
3 photo 3_zpsbec35dee.jpg

Yang ini yang agak tricky karena kalau ga hati-hati beli, kemungkinannya ada dua: kemahalan sampai duit abis atau malah murah tapi ga dipake sama sekali. Jadi saya bener-bener ati-ati buat yang satu ini. Saya beli bener-bener satu-satu tapi dari merek yang biasa saya pake. Kebanyakan Etude sih. Belinya online di chic-princessa.com., cassey etude, dan Kay Collection (buat beli Dolly Wink). Habis sekitar 1,5juta.

Orang-orang sih biasanya pilih simpel dengan misalnya beli paket dari Wardah gitu. Murah dan udah lengkap semua. Tapi emangnya mau dipake?

Kain batik dan bahan kebaya
Ini beli juga sekalian di pasar baru sama ibu, bareng sama beli mukena. Beli kain batik dan bahan kebaya warna ungu karena lacenya lucu banget. Lacenya sama kaya yang saya beli buat wedding dress tapi warnanya ungunya. Eh terus malah tergoda bikin dress ungu jadi beli kain polos ungu juga. Abisnya sekitar 400ribuan.

Bra+lingerie
4 photo 4_zpsae1f4b4c.jpg
Yang ini rese. Kesel sama mbak-mbak toko yang ga percaya sama ukuran saya. HELLO, I KNOW MY SIZE. Dia keukeuh ngasih nomor lebih kecil. Akhirnya saya coba dan saya bilang dari dalem kamar pas: ga muat! Dibilang ga muat juga, ga percaya! -_____-

Akhirnya beli lingerie lucu warna pink kuning ini. Nanti masih mau beli bra sama CD nya. Udah nemu sih tapi belum dibeli. Mehehehehe. Tenang lah, cuma tinggal bra sama payung doang ko yang belum dibeli.

Makanan, buah, dan kue kering.
Ini mah dibawa pas hari H jadi belinya dadakan aja nanti. Biarkan teteh JG yang urus. :p

Baju pesta, dress, sepatu
Ini ditaro di akhir karena ceritanya panjang. :p Jadi weekend kemarin sengaja ke Plaza Semanggi buat beresin poin yang satu ini. Jengjreng, nyampe sana semuanya diskon! Centro diskon, Gaudi diskon all item 40%. Ngok. Tergoda beli ini itu tapi memfokuskan diri untuk beli clutch.

Nah di atrium tengah itu minimal lagi diskon 70%. Minimal itu brand ya. :p Di tumpukan tas, nemu satu tas kecil berstudded (lupa difoto euy) harganya setelah diskon cuma jadi 90ribu. Ambil. Aduk-aduk lagi, nemu yang pink ini, lucu kan ya dan 70ribu aja. Ambil. Bayar. Masuk Centro untuk nyari sepatu.
6 photo 6_zps6b25a6d3.jpg

Entah saya lupa udah melototin semua sepatu yang banyak banget itu berapa kali, tapi ga ada yang cocok! Ada heels platform berstudded dikit kecil-kecil di atas tumitnya. Itu yang paling saya suka, tapi harganya 500ribu. Saya suka, tapi ga jatuh cinta karena kalau ga liat ke belakangnya, studdednya ga keliatan. Keliatannya kaya pump shoes polos item biasa. Masa pump item polos biasa 500ribu? Idih, saya ga mau yang biasa-biasa. XD Ada lagi yang saya suka, GOSH dan diskon! tapi ga ada nomor dan itu wedges. Kurang formal gitu.

Lagi galau eh ngelirik ke boothnya Guess. Loh ko diskonnya gede? Ada yang sampe 70%, malah dompet itu beli satu dapet dua. ASTAGA. Liat sana-sini akhirnya nemu … clutch lagi. XD Clutch cantik ini cuma 399ribu aja! Harga aslinya berapa ya, 899ribu apa 799ribu gitu. Cus beli dan bayar. Clutch ketiga dong. -_____-

7 photo 7_zps0bd78f1a.jpg
Abis itu laper banget, nyempetin ke Gaudi, beli dress cantik ini hanya dengan 170ribu, diskon 40%.. Maaf ya fotonya ga jelas males buka lipetan. Mahahahahaha. Gaudi bener-bener ya kalau diskon all item tuh pasti menggoda. Adaaaa aja yang pengen dibeli. *sigh*
5 photo 5_zpsf2a437ee.jpg
Makan dulu deh terus tinggal sepatu iki piyeee. JG udah mulai marah-marah dan sensi. Tadi sih baik ngikutin dan ngasih komentar, lama-lama ngomongnya ga enak. Terus saya sebel ngajak pulang, terus baikan. Hehehe. Cemen, berantemnya segitu doang.
Lagi muter-muter ngeliat Payless! Iseng masuk, langsung menuju lorong nomor sepatu saya, langsung lihat sepatu ini, langsung coba, langsung bayar. Ini baru ni namanya jodoh. Sukaaaaa banget sama sepatu ini. Saya banget. Dan tinggi sekali. Dan studdednya manis sekali. Modelnya feminin tapi studdednya meredam itu. *halah* Cuma 379ribu! Nyaman pula.
8 photo 8_zps5e01d20b.jpg
Nah karena tadi belanja di Centro dan JG punya privilege card, bisa dituker dengan poin dan ambil voucher belanja 30ribu. Balik lagi ke Centro yang memang lagi ada late night sale itu. Terus godaan datang berupa jas-jas yang tergantung. -_____- JG emang harus beli jas sih buat hari H, tapi rencananya masih mau belinya bulan depan. Liat harga, nyoba, bayar. FAKYU. HAHAHAHA.

JG beli jas G2000 seharga 1,6juta. Tapi diskon 50%. :p Sama celananya sih cuma berapa ya 200 apa 300ribu gitu. Sama kemeja pink muda 200ribu. Dasi kupu-kupu ga jadi beli karena talinya adanya yang karet, saya maunya talinya yang pink juga bahan satin juga pake kancing belakang. Jadi kata JG nanti aja belinya di ambass, 30ribuan kalau di ambass dan barangnya sama aja. Ya udahlah ya, ogah rugi as usual. LOL.

Jreng. Total belanjaan hari itu adalah 2,5 juta. Banyak? Totally worth it atuh. Beli make up aja 1,5juta. Hahaha. Dari 2,5juta itu dapet voucher 200ribu. Saya beli eyeliner liquid PAC yang saya cita-citakan sejak dulu dan make up remover silky girl yang mursidah tapi mujarab lah mayan. Hehe.

Oke deh. Jadi itu cerita hebohnya belanja seserahan. Seru sih. Belanja lagi yuk! XD 


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

We Hate Fake Things

on
Thursday, May 30, 2013
Hai semuanyaaaaa! *kembali ceria*

Ini blog rencananya memang blog persiapan nikah ya, tapi isinya malah curhat. Muahahahaha. Maklum punya blog satunya, my main blog, tapi di sana harus jaim dan ga bisa posting seenaknya karena ada rule soal isi blognya (rule bikin sendiri XD).

Abis ini postingan soal belanja gila-gilaan buat seserahan. Promise!

Jadi iya kemarin posting mellow itu karena lagi nangis-nangis berantem. We rarely had a big fight, but it's an exception. BIG FIGHT. Penyebabnya sudahlah ya ga usah dibahas kan. *kesel lagi* T_____T

Satu hal yang terbersit (halah) setelah posting itu adalah: are we not faking it?

Maksudnya, ga sedikit orang yang bilang pacaran saya sama JG seru bangeeettt! Ini kata banyak orang loh ya (sambil pede gitu ngomongnya :p). Salah satu redaktur di kantor saya dulu malah terus-terus ga percaya kalau saya sama JG pacaran, saking kaya temenan.

Saya juga ngerasanya emang seru sih. HAHAHAHAHAHA. We do a lot of things together. Dua tahun pacaran, ke singapur dua kali, ke vietnam sekali. Dateng ke pet adoption day, main anjing bareng-bareng. Makan enak pas weekend, masak-masak (masak nasi, beli lauk :p) pas weekdays, ketawa-ketawa terus, lari di senayan, di-piggy back ride di mana pun saya mau, punya dr martens samaan, jalan-jalan nyasar-nyasaran, ajak obrol orang ga dikenal, daaaan banyak lagi.

Saking banyaknya aktivitas, sampai bingung liat orang pacaran yang kerjanya nonton atau ke mall. Ga bosen gitu? Apalagi setelah ada temen kantor nanya: "eh weekend ini ngapain ya gw sama laki gw? Hampir semua mall udah didatengin" Nah jadi saya yang nanya, kalau ke mall ngapain sih selain makan? Bingung.. :S

Sebelum berantem hebat kemarin itu juga lagi seru-seruan. Makan di sushi tei bareng couple sahabat kita berdua. Selca berdua berulaaaanggg kali. Makan harus suapannya bareng karena lebih seru. *membayangkan -______- dari kalian semua*. Tapi emang iya, salmon mentai lebih seru dimakan berdua dan diekspresikan berdua enaknya. :p

Terus udahnya berantem. Saya nangis-nangis drama, ih nyebelin bangeeeeeetttt pokonya JG bikin sedih. Terus saya mellow liat selca-selca selama di sushi tei kemarinnya. Kenapa palsu gini sih?

Kenapa kita di depan semua orang bahagia, padahal sebenernya saya nangis-nangis juga? Blas, mewek aja tambah deres liat foto-foto berdua yang terlihat sangat (dan memang) bahagia. Bahagia apanya sekarang? T_____T

Nangis aja saya ceritanya seharian. Dibawain makan siang juga ga dimakan. Sebeeeeeel banget sama JG. T_____T Nangislah saya sampai ketiduran. *sambil mikirin kenapa kita palsu* T_____T

Saya ga suka barang palsu. Saya sama JG kerjanya ngetawain orang yang pake barang KW. Apalagi mas-mas yang disuruh pacarnya bawain tas, tapi tas KW. Kasian amat. We hate fake things!

Bangun-bangun laper. Makan deh bebek goreng yang siangnya dibawain JG. Perut bener, otak bener, tapi masih kesel. Tapi enek banget makan bebek guede. Telepon JG, minta dibawain es krim, oke katanya.

HARUS OKELAH! SIAPA YANG SALAH?! XD katanya marah ko minta es krim? JG aja tuh kalau marah gengsi sedunia, boys! Saya kalau marah ga pernah gengsi. Mau es krim ya minta aja. Ngandelin gengsi mah ga dibawain es krim, weeee. :p

Es krim dateng, JG minta maaf. Pelukan. Baikan. Horeeeeee. Masalahnya diobrolin baik-baik. Dari situ saya sadar satu hal. Kita ga palsu ko. Kenapa?

Because we're just a real couple. We love each other, we did fight but we always made it up. Don't you agree?

Jadi jangan sangka karena kita seru, ga berarti kita ga berantem. Berantem ko. Jarang banget sih. Berantem kecil kaya adu argumen mah sering dan ga pernah masuk hati. Sampai sejam juga ga pernah, boro-boro sehari. :p Berantem gede selama 2 tahun ini ada kali ya 4 kali? Yang sampai seharian gitu deh. Bingung juga liat orang berantem sampai 3 hari lebih. Ga kangen gitu? Ga sesayang itu kali kalau ga kangen? :p

Ah tau ah suka jadi ga jelas kalau posting curhat gini. Posting soal seserahan aja ah besok. Hehehe. See you!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

The Selfish Feeling

on
Tuesday, May 28, 2013
So I thought we're deeply in love with each other without any intention to hurts each other. But that's only my thought. My selfish thought.

You know, when we're falling in love, the best feeling is not when we're falling in love. The best feeling is when your loved one feels the same. When your loved one says that they love you too.

But who knows? Who knows someone real heart?

Who knows if the term "love" that they always said, turns out has different meaning that your "love"? What would you do?

This hurts, that hurts. This isn't a problem but there're lotsa problem. This so much hurts, that so much pain. I thought I've being hurt but you don't know why should I hurt. The question is still, why?

Does marriage needs the same definition of love? No?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Seserahan 2.0 (online dan offline shop)

on
Thursday, May 23, 2013
waktu mundur ke pernikahan mulai kerasa, di bawah H-100 terasa mulai gatel selesein semua persiapan. well, bukan masalah uang saja yang menjadi pikiran dalam persiapan pernikahan, adakalanya koordinasi dengan anggota keluarga yang bikin mumet :

1. ast yang bingung kapan mau mulai distribusi kain-kain bahan pakaian ke keluarganya yang lumayan banyak
2. saya sendiri yang susah menterjemahkan sebuah warna untuk bahan pakaian keluarga saya sendiri
3. saya dan ast yang harus mikirin kapan keluarga harus siap hasil jahitannya, karena kita ketahui kalau mendekati lebaran tukang jahit akan bludak pesenan.

selain itu ada juga seserahan yang belum selesai, tapi banyak terima kasih pada OL shop yang membantu ast menemukan barang-barang untuk seserahan. iyah, lebih murah belanja di OL shop dan banyak juga barang yg di mall ga ditemuin, tapi mudah ketemu di OL shop. 

kemarin malem cari dress, sepatu, dan payung buat seserahan di sency... ga nemu yang greget harus beli... eh, malah ketemu sama nikita mirzani yang pake push up bra (salah fokus)

ya udh nanti di-update lagi. ini tulisan dibikin pada saat sayah boker di kantor. bye

JG *sambil ngeden*


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

D-100. FAQ!

on
Wednesday, May 22, 2013
Jadi menurut itungan saya, hari ini adalah H-100, tapi tadi pagi pas cek di apps wedding di iPad loh kok H-99? MUHAAHHAHAHA. Sudahlah, nggak apa-apa ya kalaupun salah sehari doang.

100 hari menjelang menikah, gimana perasaannya? Biasa aja. :p Lagi bujuk-bujuk ayah buat mau bayarin videographer handal yang hasil videonya keren banget macam film! Tapi harganya 18juta. Namanya defamous video. 18juta itu cuma video prewedding, video undangan, satu video wedding bentuk film, dan satu video wedding bentuk film pendek, dan file foto wedding. FILE AJA PEMIRSA. Karena kalau mau dicetakin sekalian nambahnya banyak.

Ko minta uang ayah? Emang saya sama JG orangnya ogi sedunia alias ogah rugi. Pokonya JG cuma ngasih sekian puluh juta buat nikah, sisanya ayah yang bayar. Saya nggak mau keluar duit karena mending dipake jalan-jalan atau beli docmart daripada buat nikah. Hahahahaha. Nikah mah akad aja cukup.

Lagian kenapa gitu kalau ayah yang bayarin nikah? Toh doi juga mau. Saya kadang nggak ngerti sama orang yang katanya gengsi kalau nikah dibayarin orangtua. Ya mungkin karena dari awal hubungan dengan orangtuanya pake gengsi-gengsian ya, kalau saya sama JG sih untungnya nggak. Malah seneng kalau ayah mau bayarin ini itu. :p Atau ada yang bangga karena bisa nikah bayar sendiri. Kalau saya sih udah sering bikin ayahibu bangga jadi ya ga perlulah bikin kebanggaan lain. *ditendang* hahaha

Nah, memperingati 100 (atau 99) hari sebelum menikah. Saya mau bikin jawaban atas frequently asked question dari kalian-kalian yang kepo yang selama ini terus menerus nanya-nanya sejak pacaran sama JG. Pertanyaannya hanya seputar kenapa mau pacaran sama JG yang aneh itu. Simak baik-baik, dan jangan nanya-nanya lagi *galak* :p

1.         Kenapa mau pacaran sama JG?
Kenapa ngga? :p Ini pertanyaan terkepo sedunia ih! Suka-suka saya atuh mau pacaran sama siapa. Pokonya karena JG brings out the best in me. Hahaha. Lame tapi ini serius. Lebih produktif, lebih bahagia, ketawa-ketawa terus, dan kalau lagi berdua itu jarang negatif pikirannya. Semuanya jadi positif. :’)

Terus kalau kata mamah JG, saya bawa energi positif untuk rezeki karena di keluarga besar jadi komplit hari lahirnya setelah saya pacaran sama JG. Sebelumnya di keluarga ga ada yang lahir hari selasa, saya lahir hari selasa. Kelengkapan hari itu niscaya bawa rezeki. Nggak percaya? Seumur-umur saya nggak pernah menang kuis. Sama JG udah dapet iPad 2 dan (mau dapet nanti akhir bulan) iPhone 5. Terserah percaya atau ngga, tapi yang jelas rezeki lancar mungkin karena pikiran positif tadi itu juga sih.

2.         Mau-maunya kan JG suka godain cewe ih!
Ya biar atuh. Cowo mah di mana-mana sama, ada cewe menarik pasti flirting apapun caranya, ada yang cuma dari pandangannya, ada yang dari cara ngomongnya. Nah kalau JG caranya terang-terangan, saya mah sebodo. Nggak dianggap sebagai gangguan. HAHAHHAHA. Ribet amat yang gini dipikirin. Saya ga ribet, kalian ribet nanya-nanya. *annoyed* hehehe

3.         Terus nggak jealous gitu?
Nggak. :p Saya punya list orang yang harus di-jealous-i, isinya cuma 3 nama cewe. JG so far menghindar 3 cewe itu. Bukan karena dia baik hati takut saya nangis, tapi JG takut saya marah-marah sampai susah dibujukin kayanya. Hahaha. Kalau cewe lain selewat gitu mah ga jealous atuh, ngapain? Cape pisan hidup cuma mikirin jealous-jealous. Nggak lah, biar aja. Toh gangguinnya juga gangguin ala anak SD iseng doang kan, ga berlebihan. Abis gangguin juga ujung-ujungnya minta peluk balik ke saya juga. AZEK.

4.         Tapi kan malu? Terus di Twitter juga suka malu-maluin!
Ah, JG mah malu-maluin di semua tempat. Hahahhaa. And I think I used to it. Saya udah tau dia suka malu-maluin dari sebelum pacaran tapi ya udah sih. Emang kenapa? Seru tau hidup sama orang ga tau malu. :p Ada yang pernah di-piggy-back-ride sama pacarnya di pom bensin cipularang? Nggak ada kan? Malu ya? Saya mah sering. Hahahaha. Atau di-piggy-back-ride di running track senayan hari minggu pagi gara-gara saya udah cape nggak mau lari tapi  JG masih mau lari juga sering. Diliatin orang sih emang. Malu gitu? Ngga. Sayanya ga tau malu juga ini mah ya? (hancur sudah image saya sebagai wanita karier feminin baik hati nan anggun).

5.         Udah cukup? Tetep nggak ngerti?
Ya udah atuh makanya jangan nanya-nanya. Cuma sayalah yang tau kenapa mau pacaran sama dia. Kalau kata JG: “kalian belum pernah pacaran sama aku sih, jadi ga tau susahnya lepasin aku.” -_____- sayang, kamu wawanianan pacaran lagi sama orang lain ku aing keureut siah. :p

THAT’S THE FUGLY TRUTH.

SEE YOU! <3

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Husband dan Baby-centered

on
Monday, May 20, 2013
*ini postingan jahat. Kalau yang sensi ga usah baca aja* :p

Dua jenis orang kaya gitu sekarang buanyak banget di timeline Twitter saya seiring dengan banyak banget juga yang married dan langsung punya anak. And I’m kinda tired of them. -____-

“Gampang deh, unfollow aja!” Iya sih gampang, tapi akhirnya saya sisakan beberapa cuma sebagai pengingat biar saya nggak kaya mereka. :p Simply as my self-reminder KARENA SUMPAH ANNOYING BANGET.

Ciri-ciri orang yang husband centered dan baby centered itu mudah sekali. Setiap twit hampir pasti berisi kata suami, husband, atau hubby. Dan yang baby centered itu hampir setiap twit berisi anak, baby, tentang menjadi ibu, etc.

DOH. Masalahnya kan yang namanya suami sama anak, beda dong sudut pandangnya sama orang kebanyakan. Menurut lo menarik belum tentu menurut orang menarik. Misal: ANAKKU MIMI CUCU, damainya menjadi ibu setelah lihat senyum anakku, ANAKKU MANDI DULU, etc.

Saya malah lebih suka sama yang ga umbar anak di Twitter tapi posting di Instagram dan akunnya di-protect. Lebih elegan aja. Hahahaha.

Ini ni yang dibilang @miund di bukunya dulu “GOKIL” bahwa ga asyik lagi saat temen kita punya anak karena topik pembicaraan akan kembali ke anak. Berusaha diskusi yang lain, dan ujung-ujungnya akan mendiskusikan anak atau pengalaman anak. Iya anaknya lucu, tapi bosen. :\

Yang lebih parah lagi yang hubby centered puhlease. Dikit-dikit: suami ini suami itu, husband ini husband itu, hubby ini hubby itu. -____- Ga peduli.

Topik ini meresahkan sekali ya sampai saya nanya sama JG: “sayang, kalau kamu punya anak, avatar kamu anak kamu ga?”

Yang dijawab dengan sangat melegakan hati: “NGGAKLAH! Awas aja kalau kamu ganti avatar pake foto anak!”

HAHAHAHAHA. We’re really meant for each other. :p

Setelah dianalisis (yang begini harus juga dianalisis), tipikal husby centered dan baby centered itu dulu pas sebelum nikahnya terdiri dari dua macam manusia:

1.    Yang jomblo luama banget dan lega sekali setelah nemu suami. Jadi pengen pamer ke seluruh dunia kalau dia punya suami setelah dulu pathetic jomblo bertahun-tahun. Jomblo in denial gitu, bilangnya “ga apa-apa kali single asal bahagia” padahal dalam hati menangis setiap hari nyari pacar siapapun asal ada yang mau. :p Udah gitu bahagia karena ada yang mau nikahin, jadi menganggap suaminya terganteng sedunia jadi dipuji-puji terus. T____T

2.    Orang yang waktu pacarannya pun caper. Dikit-dikit mention atau mesra-mesraan di Twitter. Ya gitulah. Pas nikah atau punya anak ya ga berubah lah.

Saya dan pacar saya bukan dua-duanya. Nggak jomblo lama banget apalagi sampai tahap denial2 gitu. Juga ga pernah mesra-mesraan di Twitter. Dua tahun pacaran JG cuma bilang “I love you” sekali di Twitter, itu pun waktu jadian. Sekali lagi JG bilang “pacarku cantik sekali”. DUA TWEETS ROMANTIS SELAMA PACARAN. Langsung di-favorite dua-duanya saking itu adalah Tweet langka. HAHAHAHAHAHA. Dan seumur hidup kayanya JG ga pernah taro foto saya jadi avatar/dp bbm gitu deh.

We did a lot of PDA. In public literally, like hugging each other or even give a peck. I love lean on his shoulder or any kind of cuddling. TAPI NGGAK DI TWITTER. :p Apa bedanya? Bedalah, di tempat umum, hal-hal kaya gitu jadi sekilas. Tapi kalau di Twitter ga kan.

Jadi kalau ada yang komentar: “lo belum nikah dan punya anak aja kali, jadi ga ngetweet kaya gitu”. Ya udah liat nanti aja kalau saya nikah dan punya anak ya. Kayanya udah nikah pun JG tetep ga bakal romantis-romantisan ke saya di Twitter. Hehehe.

PS: Ini postingan saat PMS. Kalau ada yang tersinggung, saya ga akan minta maaf. Silakan berubah kalau ga pengen ganggu orang. :p

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Mulai Belanja-belanja Happy!

on
Friday, May 17, 2013
Update yuukkk! Sebulan aja ini blog dianggurin. Nggak heran sih, udah terprediksi dari awal, blog ini nggak bakal terlalu keurus. Padahal ya, udah bikin loh list topik yang mau ditulis, tapi ya males. Dan lebih niat nulis blog utama saya. :p

3 months. 1 week. 6 days. Kalau kata countdown bar di bawah blog ini dan 104 days, 16 hours, 40 minutes, 30 second kalau kata aplikasi wedding di iPad saya. Sebentar lagi ya? Iya dong! Nggak sabar ya? Iya dong.

Beneran saya nggak sabar pengan cepet-cepet hari H karena nggak mau pusing mikirin ini itu. Muahahahha. JG being a supportive fiancé sih ya dengan mau mendiskusikan apa aja kapan aja dan mau nganter untuk beli ini itu.
JG pake jas biru-ungu itu.
tone warna yang saya mau. susah cari taupe, jadi modif dikit

Minggu ini rencananya mau ke Pasar Baru lagi sama ibu, beli seragam keluarga besar. Saya pake themes – tentu saja seperti sudah diduga juga – serba pink. Pokonya maunya pink! Ibu saya pake magenta, adik saya shocking pink, teteh sama adiknya JG pake baby pink.


So far, yang udah selesai adalah … baru baju. HAHHAHAHAHA. Itu pun masih di penjahitnya. Jadinya baru akhir Juli. Tapi minimal baju keluarga semua udah di penjahit. Tinggal beli jas biru tua buat JG dan perintilannya (dasi kupu, belt, suspender). Iya karena pakenya internasional, JG pake jas, saya juga pake dress Kate Middleton ala-ala (ini beneran bukan becanda). :p

Seserahan udah mulai cicil. Kemarin yang rencananya cuma beli alat mandi di The Body Shop, malah membengkak jadi beli lipbalm sama sisir. Kata JG: nggak apa-apa, beli aja kan emang perlu. :p

Nah soal make up ini saya rewel serewelnya deh. Karena nggak mau beli asal. Kalau mau simple kan sebenernya tinggal masuk The Body Shop, beli semua alat mandi sekalian make up lengkap, selesai toh? NGGAK MAU. Yaiya nggak mau, ngapain gitu beli bb cream Body Shop padahal biasanya pake Face Shop? Pokonya saya mau beli dari brand yang biasa saya pake which means ribetos super karena belinya jadi satu-satu. Hehehe.

Terus rencananya juga saya cuma mau wedges di iwearup buat sepatunya biar jelas kepake (dan mursidah alias murah). Tapi kata mamah harus ada sepatu dan SENDAL. Buat apa atuh mam da nggak pernah pake sendal? POKONA KUDU AYA! Kata mamah si calon mertuaku, ya udah nurut aja.

Udah gitu disuruh beli PAYUNG juga sama mamah buat seserahan. Katanya untuk menaungi hati. HUAHAHAHHAHAHA. Ya udah nurut aja. Masih untung papahnya JG yang Chinese nggak maksa harus hantaran ala Chinese yang jumlah buahnya aja diitung dan harus ada sepasang kaki babi plus kacang polong 6 kaleng. :p

Nah problematika selanjutnya adalah nyari KALENG. Saya nggak mau seserahan standar pake keranjang rotan atau kardus yang dihias ala pengantin banget gitu. Too mainstream. LOL. Atuh masa semua orang kaya gitu terus saya juga? Lagian hiasan seserahan standar itu saya nggak suka. Jelek banget kalau difoto. Terus ilfeel gara-gara browsing tempat hias seserahan, banyak yang contoh hasil karya mereka pake tas LV kw gitu. -____- Puhlease.

Tapi siapa yang tahu kalau mencari kaleng di kota sebesar Jakarta dan Bandung itu SUSAH LUAR BIASA. Jadi saya maunya seserahannya pake kaleng motif, warna baby pink, baby blue, dan peach. Dulu dulu dulu banget waktu awal pacaran, pernah liat di Carrefour ambassador, waktu itu saya bilang ke JG pengen seserahannya pake itu. Sampai sekarang kepikiran. T____T

kaleng rose vintage. foto punya @sendoktea. Thank you!
Nyari di seluruh jagat online nggak ada dong yang jual kaleng gitu. Kaleng polos ukuran kaleng monde gitu aja nggak ada! Kalau ada, nggak apa2 hias sendiri juga.*desperate* Mentok ada yang ukurannya saya mau, motifnya cantik, rose vintage. HARGANYA 180ribu SATU BIJI. Masa buat kaleng doang abis sejuta. -____- Pokonya target nyari kaleng ini weekend minggu depan tanggal 25 dan 26. Mau ke Carrefour sama Ace. “SIAAPPPP!” *suara JG* :p

Nanti update lagi yaaa! Nggak sabar beresin perintilan make up inih. SEE YA!

-ast-

Photo tone warna by: www.theperfectpalette.com


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!