Image Slider

Punya anak itu HUGE COMMITMENT!

on
Thursday, June 27, 2013
Jadi saya masih heran sama orang-orang di sekitar saya yang kayaknya mau nikah ko ga mikir dua kali? YAKIN? Yakin atau sok yakin? Karena pada akhirnya saya melihat banyak sekali pasangan menikah yang sebenarnya nggak siap dengan komitmen sebesar itu.

Siap? Siap dari segi apa? Mental? Finansial?

Yang lebih nyebelin, saya suka lihat orang SEENAKNYA aja punya anak. PLEASE. Lo sih emang yang bikin, tapi begitu udah jadi nyawa, tolong jangan disia-siakan. T____T

Misal ya, ada satu manusia. Seumur hidup ga bisa ambil keputusan sendiri. Ga tau maunya apa. Ga tau passionnya apa. Ga tau hobi dia apa. Ga tau apa yang dia mau. Terus tiba-tiba tanpa pikir panjang, setuju untuk menikah. Dua bulan kemudian punya anak. Duh.

TAHUKAH KAMU KALAU PUNYA ANAK ITU KOMITMEN YANG LUAR BIASA BESAR?

Orang-orang kaya gini ni yang bikin emosi. Lagi hamil disuruh diet ngeluh, disuruh makan sehat ga mau, disuruh dokter makan ini itu malah ngomelin dokternya. Believe me, you did something totally wrong when you said yes to marriage.

Gimana bisa sih, orang yang ga pernah tahu kerjaan yang cocok buat dia apa, terus mau punya anak. Bercanda kayanya. Tau nanti mau diapain anaknya? Bisa ambil keputusan buat anaknya? Ambil keputusan buat diri sendiri aja galau berhari-hari. Please.

Ada lagi cerita temennya JG yang ngerokok terus abis nikah jadi parno takut susah punya anak. Tapi dia ga berhenti ngerokok.

"Eh ternyata hamil juga meskipun ngerokok. Ya udah lanjutin aja ngerokoknya," katanya sambil senyum-senyum. What on earth ya ada ibu hamil ngerokok. -____-

Dan udah gitu dengan santainya tetep hura-hura. Ga ngerti sama sekali soal dana pendidikan. Enam bulan sebelum anaknya harus masuk SD, misah-misuh irit mendadak demi uang sekolah. Setahun setelah anak lahir, mendadak cari kerjaan baru dengan gaji lebih besar. Hal kaya gitu harusnya udah disiapin pas lagi hamil kan logikanya?

Buat saya pribadi, menikah dan punya anak itu hal yang menakutkan, karena memang banyak yang perlu dipertanggungjawabkan. Butuh rencana sebaik mungkin, bukan cuma SIAP menikah karena iri semua orang udah nikah. Bukan karena: mau nunggu apa lagi? -_______-

Dear all of you who very enthusiast about marriage, believe me, THINK TWICE!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Alasan Kenapa Tidak Resepsi

on
Monday, June 17, 2013
Lagian emang kenapa sih pada nanya-nanya? *sewot* Heran sama orang yang heran karena kita nikah akad doang. Ini alasannya:

Irit uang
Iya bener. Daripada misalnya abis 200juta buat nikah, mending cuma pakai sepertiganya buat akad. Sayang uang. 200juta menguap dalam 4 jam resepsi aja. NO!

Ogah ribet
Astaga ya, nyiapin nikah akad doang aja harus nyiapin waktu ekstra. Atulah saya mah ga suka prosesi ribet-ribet gitu. Ga mau pake kebaya adat terus make up menor dengan shading lebay biar idung mancung. Kalau kata bude saya yang udah 25 tahun tinggal di Denmark: "orang Indonesia nikah kaya mau karnaval, ditonton banyak orang". :p Terus salaman sama seribu orang. Maacih. Mending bobo pelukan sama JG.

Beban
Ga mau membebani orang. Saya liat sendiri ayah ibu saya hampir tiap sabtu-minggu ke nikahan terus. Cik atuh euy, sabtu-minggu teh jarang-jarang saya di rumah, mereka malah pergi ke nikahan orang. :| Saya juga juga sadar diri susah dateng ke nikahan orang karena kerja terus sabtu-minggu. Sering banget ga dateng ke nikahan. Tapi biasanya kalau diundang terus ga dateng kan jadi ga enak. Mending ga ngundang2 kan?

Anti mainstream
Norak ya bahasanya? Hahahaha. Salah satu alesan ga resepsi adalah pengen beda aja. Saya mah sepatu samaan sama orang aja kesel, masa semua orang nikah pake resepsi terus saya juga? Ogah. Semua orang nikah pake pre-wedding ya? Saya ogah. Semua orang abis nikah honeymoon ke bali ya? Saya ogah. *sok ingin beda* LOL

Mental artis
Nyahahhahaha. Ini juga norak. Eiya tapi bener lo, males aja kehidupan pribadi diekspos (tapi ngeblog. LOL). Males aja ditonton banyak orang. Bukan ga mau berbagi kebahagiaan, tapi ah pokonya saya ga nangkep aja kenapa orang nikah terus HARUS pesta. Wae ah, rata-rata pesta itu ajang pamer gengsi orangtua. *sinis*

Takut jadi fitnah?
Peliissssss, zaman sekarang masih ada orang negatif yang mikirin fitnah? Dan saya kalau ada orang tiba-tiba nikah diem-diem, ga mikir yang aneh-aneh loh. Artis-artis pada nikah diem-diem ga dianggap ada apa-apa. Tapi karena memperhitungkan fitnah jadi kita ngeblog deh. Dari persiapan lamaran biar keliatan kalau kita nikah ga dadakan. Kalau saya hamil duluan di bulan maret pas lamaran, bulan agustus saya udah hamil 6 bulan, which is bakal gembung ya kan perutnya. Ga langsing kaya kate middleton lagi atuh. -_______- kalau ada yang masih bilang "nanti fitnah" saya nanti bilang "mamaneh". Kawinan aing, maaing! :p

Apapun alasannya, intinya saya ga mau ribet. Mau sesimpel mungkin dan ga nyita waktu dan pikiran. Bye!

-ast-







LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!