Image Slider

Update 37 Weeks: Menunggu Bebe!

on
Friday, May 30, 2014
Iya ih bosaaannnn!

Hari ini baru hari keempat di rumah. Kerja dari rumah tapi kan minggu ini selang-seling yah kebanyakan harpitnasnya. Nah itu bosan. Harus ngapain? Nggak sabar nunggu mules datang. T______T

Hari pertama dan hari kedua sih semangat. Hari pertama cuci semua baju Bebe, hari kedua cuci yang berat-berat macam selimut, flanel, dkk. Siangnya masih ke Lavie dan Ciwalk belanja-belanja lagi buat Bebe. Niatnya cuma beli Baby Bouncer sama nambah bra menyusui. Kenyataannya ya biasalah emak-emak, nambah beli cardigan, boneka, kelambu, bantal guling, dsb. -______-

Terus pulangnya mampir ke Mutiara Super Kitchen, niatnya cuma beli jemuran kecil. Kenyataannya ya beli jemuran kecil sama jemuran bulet, gantungan baju, berbagai keranjang warna-warni, penutup handle kulkas, measuring spoon, dan perintilan-perintilan indah lainnya yang tidak berhubungan dengan perbayian. -______-

Hari ketiga jeng jeng jeng ... bengong. Tapi mending hari ketiga alias kemarin itu hari kerja, masih terima email dan edit artikel. Nah hari ini puncaknya. Hari bengong sedunia. T______T

Nggak tahu mau ngapain *kasian*. Nonton film bosen, nonton drama ga punya stok drama, nonton variety show boseeennn. Intinya pengen cepet-cepet lahiran. -_______-

*
*
*

Itu tulisan saya kemarin yang nggak sempet di-posting.

Hari ini hari kelima di rumah dan saya berdamai dengan kenyataan. Hari ini nggak bosen karena kerja dari rumah. Dan sekitar jam 2 siang muncul ide brilian: KENAPA NGGAK KERJA DARI RUMAH AJA TERUS SAMPAI LAHIRAN?

Daripada bengong bosen ya kan, Bebe juga belum tentu lahir satu dua hari lagi. Cus email mas bos bilang boleh nggak aku nggak jadi cuti hari Senin, aku mau kerja aja sampai bener-bener lahiran baru cuti. Yang mana dibales 3 menit kemudian sama mas bos dengan satu kata dan dua karakter membahagiakan:

"Approved :)"

HURRAAAYYYYYYY! Aku tak akan lagi jadi emak-emak berperut buncit yang cuma gelutukan di kasur sepanjang hari. *throw confetti*

Pertama, kerja itu membuat anda tidak mati gaya dan tidur terus. Dua, kerja membuat otak tetap berguna dan mengalihkan pikiran-pikiran negatif seputar proses melahirkan. Tiga, bisa masuk kerja di umur Bebe pas 3 bulan. YEYEYEYEYE! ALHAMDULILLAH!

Jadi aja seharian bahagia gara-gara itu. *cemen* *anaknya hardworker dibolehin kerja malah seneng wtf*

Nggak deng. Bahagia juga karena JG pulang malam ini wuhuuuuu! Kan katanya induksi alami biar cepet mules itu oksitosin harus meningkat yah. Gimana oksitosin saya mau meningkat kalau di rumah beneran nggak jelas banget. Tiap hari sendirian karena orang rumah punya acara masing-masing.

Slow sih karena booking-an rumah sakit udah include ambulans jadi kalau sewaktu-waktu di rumah nggak ada orang dan saya pecah ketuban, bisa telepon ambulans. TAPI KAAANNNNN ... SEPI. :(

SEPI DAN SENDIRI AKU BENCI. -_______-

Makanya kangen JG banget karena biasanya nggak pernah sendirian. Pergi kantor bareng, di kantor banyak temen, pulang kantor dijemput. Terus tiba-tiba harus sendirian di rumah. Drop. Oksitosin mau dapet dari manalah.

Ya gitu intinya hari ini bahagia. JG lagi di travel otw ke rumah. Tidur nggak sendirian lagi. Nggak perlu skype sehari berkali-kali lagi. Yeyeye!

Update-nya sendiri alhamdulillah Bebe masih berguling-guling ke sana kemari. Kerasanya udah turun sih karena tulang panggul bawah sakit ngilu gitu. Terus tiap hari pasti mules tapi belum teratur sekian menit sekali. Kontraksi juga masih tapi belum teratur dan belum sering. Bebe mau lahir kapan atuh?

Sekarang aja yuk. HAHAHAHAHA.

Doakan aku lahiran lancar, normal, dan cepat ya!

-ast- 



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Update 36 weeks: Menghitung Hari

on
Wednesday, May 21, 2014
Deg-degannya mulai berasa dong. T_____T

Sabtu akhir minggu ini saya akan dijemput ayah ibu buat pulang ke Bandung. Seninnya itu Bebe akan pas 37 minggu. Udah bisa lahir kalau dia mau. Selambat-lambatnya Bebe lahir maksimal 16 Juni. Sebentar lagi. Gimana perasaannya?

Perasaannya pengen Bebe cepet-cepet lahir. -_____- Soalnya kasian sayanya Bebe udah sempit banget di dalem perut. Sampai kalau dia gerak dikit aja, rasanya tulang-tulang rusuk kaya ditonjok. KUAT BANGET. Pasti gara-gara Bebe minum kalsium setiap malem ya kan? Ya kan, Be? -_____-

Terus sekarang rasanya kaya ada bayi di dalem perut. Bukannya emang, tapi waktu hamil belum segede gini, di dalem perut kerasanya hanya ada sesuatu yang hidup tapi bukan bayi. Sekarang ini kerasa ada bayi dengan punggung yang keras, tangan yang suka kelitikin, lutut yang suka tendang, dan telapak kaki yang kerasa gerakannya di permukaan perut. Tulang-tulangnya udah berasa kuat banget dan nggak bisa saya kendalikan lagi. Bebe lahir yuk? :')

Sayanya juga jadi cepet capek dan ingin tidur terus. Tapi kan harus kerja, nggak ada yang mengharuskan saya ke kantor sih, kerja di rumah juga bisa tapi sayanya nggak tenang. Gimana kalau di rumah bukannya kerja dan malah tidur terus, kan malah gelisah karena kerjaan nggak selesai. Jadi saya memutuskan kerja sampai minggu ini. Meskipun di kantor rasanya pengen gelosoran di lantai karena kalau duduk, Bebenya sempit, nggak bebas gerak. Nggak bebas gerak tapi Bebe maksa ingin gerak jadinya rusuk saya sakit banget kecolek-colek terus. Kalau udah gitu saya harus ganti posisi. Jalan ke dispenser ambil minum atau jalan ke toilet atau jalan ke mana aja asal jangan duduk.

Sebelnya, JG juga rasa simpatiknya tinggi sekali sampai-sampai ikutan sakit badan. Ikutan bawaannya ngantuk dan ingin tidur terus. Hahaha. Jadi yang hamil gede siapa, yang minta dipijitin siapa. -_____-

Terus satu hal yang patut diperhatikan dan ternyata diperhatikan orang lain ... saya masih dandan seperti biasa. Katanya kalau orang hamil biasanya males dandan sama sekali. Tapi saya mah normal ah. Dari awal hamil sampai sekarang tiap hari masih gambar alis, lipstikan, blush on-an. Males sih males tapi kalau liat muka jelek, makin negatif nanti otaknya. Makin negatif, makin segala kerasa pasti, nanti malah banyak ngeluh. Kalau dandan, minimal pas lihat cermin puas liat alis yang tetep hits bukan muka kucel. Hehehe.

Apalagi ya update-nya. Bangun tidur susah harus usaha, malem pasti bangun buat pipis, heartburn yang menghilang di trimester kedua kini muncul kembali, males makan sih masih, ya gitu-gitu aja standar ibu hamil. Hehehe. Doakan lahiran saya lancar ya!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Senam Hamil di RSB Asih dan Hermina

on
Tuesday, May 20, 2014

Jadi tau kan ya gimana saya misah-misuh pegel banget pas senam hamil?

Ternyata karena senam hamilnya di Asih!

Sebelum saya senam hamil di RSB Asih, JG nyariin di YouTube video senam hamil biar nggak blank. Nemulah salah satu video dari Jawa (entah Jawa bagian mana yang jelas ngomongnya logat Jawa semua) dengan gerakan begitu begitu begitu. Nah pas ke Asih, ternyata gerakannya sama persis. Ya beda-beda dikitlah, tapi intinya sama. Jadi saya mikir senam hamil di seluruh Indonesia begitu dong yah.

Minggu lalu lagi di Bandung, saya senam di RS Hermina, Arcamanik, Bandung. Karena saya udah booking untuk lahiran, jadi senamnya gratis. Kalau untuk umum bayarnya Rp 8.500 aja. Mursidah yah.

Senamnya di lantai 2, selesai registrasi saya dikasih baju semacam piama warna pink. I look stupid in them sampai ngikik-ngikik sendiri dan diketawain JG. Tapi mau nggak mau harus dipake. Piama pink itu berlabel ... ANMUM wtf di depan dan di belakangnya gede-gede. Sponsor cin.

Masuk ruangan, bagus banget ruangannya dan luaaassss bisa nampung 20 an peserta. Di depannya dinding cermin. Matras merah dengan bantal yang juga merah berjejer rapi dengan label ... PIGEON. Sponsor lagi, pantes mursidah banget bayarnya. Setelah senam juga dikasih air minum gelas, bolu, dan bedak Zwitsal.

Instrukturnya namanya Bidan Vina, umurnya kira-kira ... mmhhhhh muda semuda-mudanya deh. Saya aja nggak yakin dia udah nikah. Bidan muda. Sebelum mulai, bidan Vina ini cek detak jantung Bebe dan nanya-nanya usia kehamilan. Bidan Vina juga menjelaskan kalau di sini senamnya pernapasan ala yoga. Oke. Saya punya juga video pre natal yoga dan itu susah.
and everybody's doing selfie lol
Senam dimulai. Satu jam kemudian, senam selesai. Wtf gitu doang? Pegel aja nggak! Gerakannya semua tentang pengaturan napas. Gerakin kaki sambil atur napas, nungging jaga keseimbangan sambil atur napas, atur napas atur napas. Tiap ganti gerakan harus relaksasi dengan ambil napas dada atau perut. Tiap gerakan cuma 5-10 itungan. Boro-boro pegel. Hahaha.

Udah gitu bidannya nggak menjelaskan apa kegunaan gerakan-gerakan itu di ruang bersalin. Nggak ada latihan ngeden untuk yang usia kehamilan di atas 35 minggu. Bidannya asli cuma ngasih instruksi dan ngitung doang. Saya langsung mendadak mellow kangen ibu bidan di Asih.

Dan sampai di rumah tentu saja saya senam lagi sendiri pake gerakan senam hamil Asih. -_______-

Kalau di RSB Asih, Panglima Polim, Jakarta, senam hamil bayarnya Rp 40ribu. Bidannya udah tua, ibu-ibu bidan tua yang sabaaarrr banget tapi tenaganya wuih, kuat banget. Apalagi kalau udah neken kaki yang latihan ngeden.

Ruangannya juga sangat sederhana. Cuma satu ruangan kecil yang muat 12 orang dengan matras biru muda polos tanpa dinding cermin tanpa sponsor. Kesederhanaan Asih ini sih yang bikin nyaman dan kangen. *sok mellow* *asih sederhana tapi mahils wtf*

Yang dahsyat, satu gerakan bisa sampai 40 hitungan! Misal ni gerakan pertama, duduk kaki lurus ke depan, tangan bertumpu ke matras di balik punggung. Pergelangan kaki diluruskan terus tekuk, lurus tekuk berulang-ulang, itu doang 40 kali! Udah gitu masih posisi yang sama, pergelangan kaki diputer ke atas bawah, ke bawah atas, masing-masing 40 kali juga! JG disuruh nyoba gerakan ini doang nyerah lol.

kempeskan perut, angkat bokong setinggi bahu ... *ngos-ngosan*
Dan di setiap gerakan, bidannya menjelaskan kegunaannya. Misal gerakan pergelangan kaki tadi untuk menghilangkan kram saat tidur. Emang sih setelah senam, saya yang biasanya tiap hari kram, sekarang nggak pernah sekali pun.

Dan semua gerakannya rata-rata melenturkan otot vagina dan anus untuk memudahkan persalinan dan mempercepat bukaan. Otot yang kepake di sekitar paha, selangkangan, betis, dan itu luar biasa sakitnya waktu pertama kali mah. Kebayang kalau lahiran tanpa senam sama sekali ya kan, kaku banget ototnya. Ada juga beberapa gerakan untuk menghilangkan sakit pinggang dan punggung, dan bener aja abis senam pinggang dan punggung nggak pernah sakit lagi.

Terus bareng-bareng juga nungging agar kepala bayi posisinya di bawah. Yang hamil di atas 35 minggu, latihan ngeden bareng. Kaya kurang capek, sebelum pulang harus jongkok berdiri sepuluh kali. *lap keringet* Baru setelahnya dikasih teh manis panas dan air minum gelas.

Meskipun fisik gitu, senamnya tetep ada latihan pernapasan juga. Ada pernapasan dada untuk kontraksi, pernapasan perut untuk pemeriksaan dalam, dan pernapasan iga-iga jika detak jantung bayi melemah. Jadi all-in! Fisik iya, napas iya! Terus bidannya selalu cerita suasana kamar bersalin, nanti begini begini begini. Kalau begini nanti begini, blablabla. Banyak ilmu baru.

Di Asih juga suami boleh, malah HARUS ikut masuk. Kalau di Hermina nggak boleh. Karena di Asih, suami juga dikasih pengarahan apa yang nanti harus dilakukan di ruang bersalin. Harus mengingatkan apa, harus megangin apa, sampai saatnya ngeden tiba.

Karena kurang puas senam di Hermina akhirnya saya memutuskan mau senam lagi di Asih aja sekali lagi akhir minggu ini, terus nanti-nantinya senam sendiri aja. Padahal harusnya Sabtu ini pulang ke Bandung dan langsung cuti, tapi sudahlah nyempetin senam dulu aja.

Gimana ibu-ibu yang senam hamil? Pada senam hamil aliran yang mana?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Biaya Kehamilan

on
Friday, May 9, 2014
"Nggak usah takut nikah, nanti juga ada rezekinya."
"Nggak usah takut punya anak, nanti juga ada rezekinya."

YAYAYA. Percaya banget kok segala sesuatu akan ada rezekinya masing-masing. Tapi kadang suka agak gimana sama orang yang bilang gitu, karena kesannya menggampangkan. Padahal nikah jelas butuh modal (baca di sini Tentang Modal Menikah) dan punya anak juga biayanya nggak sedikit.

Jangankan punya anak, hamil aja mahal loh. Bukan mau itungan karena ya memang pasti sambil dijalani juga ada rezekinya, namanya juga orang kerja, orang usaha, gajian dong tiap bulan. Tapi jadi pengen iseng aja ngitung biaya yang keluar selama hamil. Buat kalian yang mau punya anak, perhitungan biaya ini bisa jadi bayangan. Please jangan bergantung sama kalimat "nanti juga anak mah ada rezekinya" karena ini menyangkut satu nyawa lain. Minimal tahu lah, harus atau akan keluar uang berapa saat hamil sampai melahirkan nanti. Ok?

Ini asumsi kehamilan sangat sehat tanpa keluhan tanpa obat tambahan apapun, hanya konsultasi dokter+USG+pre natal vitamin. Tes TORCH itu Tokso, O something, Rubella, C something, dan Herpes (googling sih sendiri lol). Supaya kalau ternyata memang mengidap salah satu dari penyakit itu, langsung bisa ditangani segera. Karena TORCH di hamil muda mengakibatkan keguguran dan di hamil tua mengakibatkan bayi cacat.
Ini biaya selama di RSB Asih, Jakarta ya. Saya fotoin kuitansinya di bawah untuk rincian biaya. Jelek fotonya soalnya niatnya bukan buat blog sih, biar punya copy aja soalnya aslinya kan dipake reimburst ke kantor. Saya juga nggak pernah print USG karena JG pasti videoin layarnya selama periksa. Print buat apalah berantakan doang. Kalau mau print bisa pause terus capture terus print sendiri. lol Kalau mau print di Asih sih nambah 50 ribu.

Biaya dokter per bulan sampai usia kandungan 7 bulan itu termasuk pre natal vitamin (pakenya Promavit untuk asam folat+DHA+dll sama Cal95 untuk kalsium) selama sebulan. Nah setelah 7 bulan ke dokternya 2 minggu sekali. Otomatis vitaminnya cuma buat 2 minggu, makanya biayanya lebih murah.

Tes TORCH = 2.193 .000
Biaya dokter sampai usia kandungan 7 bulan: 7 x 640.000 = 4.480.000
Biaya dokter di usia kandungan 8-9 bulan: 5 x 538.000 = 2.690.000
Total: Rp 9.363.000

Kalau mau USG 4D siapkan sekitar 700 ribu sampai 1 juta. Saya nggak USG 4D karena males ih mahal terus biar apa? Kalau keliatan detail emang kenapa? Mukanya juga nggak jelas dan pas lahir pasti beda lagi mukanya. Lagian USG 2D biasa aja udah seneng banget.*anaknya gampangan* :p

Nah setelah 7 bulan, gatel dong pengen belanja barang-barang bayi. *garukin*

Perlengkapan bayi: Rp 4.000.000

4 juta ini yang inti-inti aja ya, belum sama baby gear macam stroller, car seat, box bayi, dll. Di Bandung saya belanja di Lavie karena males banget ke pasar baru. Di Jakarta di ITC Kuningan yang luar biasa banyaknya toko bayi sampai bikin puyeng.

Kalau mau Mothercare semua mah atuh 5 juta baru stroller aja. Saya alhamdulillah stroller dikasih sama tetehnya JG. Angka ini sudah plus breast pump sama cooler bag Medela. Plus beli soft cup feeder Medela juga karena bertekad Bebe nanti nggak akan pake dot sama sekali. Jadi yang mau ngado, jangan ngado dot yaaa. Bebe nggak ngedot. Pakenya soft cup feeder. Beliin yaa.. *mahils soalnya* X))))

(YANG MANA PADA AKHIRNYA GAGAL, Baca: Drama Dot Bebe)

Uh oh, udah lewat 7 bulan. Siap-siap untuk lahiran!

Biaya persalinan alias melahirkan:



Biaya persalinan di RSB Asih
Saya jadinya melahirkan di Bandung. Di atas ini daftar harga RSB Asih untuk perkiraan aja. Daftar harga Hermina Arcamanik nggak ada fotonya. TAPI WOW BANGET LEBIH MAHAL. :|

RSB Asih VIP: Rp 11.545.000 (untuk kelahiran normal - 3 hari perawatan - di kamar sendirian)
RS Hermina Arcamanik Bandung VIP: Rp 16.000.000 (untuk kelahiran normal - 3 hari perawatan - di kamar sendirian)

Mahal yah, soalnya JG sayang banget sama saya, jadi kamarnya harus VIP. -_____- Alesannya, biar dia nunggunya nggak sama ayah-ayah lain wtf. -_____- Intinya biar di kamar sendirian dan privasi lebih terjaga. Baik privasi saya yang baru melahirkan dan privasi JG yang nunggu. -_____-

Lahiran sudaahhh. Bahagiaaaa. Biaya selesai? BELUM! Di hari ketujuh harus akikah loh. Tapi kalau nggak mampu dan tiba-tiba udah lewat tujuh hari, nggak akikah juga nggak apa-apa sih sebenernya.


Akikah: Rp 5.000.000

Pakai harga kambing yang TIPE C, bukan yang kecil banget atau gede banget. Rp 1,5 juta dikali dua karena anaknya cowo jadi Rp 3 juta. Plus pengajian di rumah (ini nggak wajib), nasi kotak, snack kue, dsb total perkiraan Rp 5 juta. *peluk erat buku tabungan*

UDAH UDAH CUKUP. FYUH. *LAP KERINGET* TOTAL:

Total dokter selama hamil: Rp 9.363.000
Perlengkapan bayi: Rp 4.000.000
Melahirkan di RS Hermina Arcamanik VIP: Rp 16.000.000
Akikah: Rp 5.000.000

TOTAL: Rp 34.363.000,-

BANYAK JUGA YAAA. HAHAHAHAHA.

Biaya itu bisa ditekan nggak? Sangat bisa. Sebagai perbandingan, Hermina memang jauh lebih mahal biaya melahirkan daripada Asih, tapi kontrol bulanannya murah banget. Sekali kontrol cuma Rp 320 ribu aja. Bandingkan sama Asih yang sekali kontrol Rp 640 ribu. Komersil banget yes. :|

Intinya sesuaikan sama kemampuan. Sesuaikan juga sama asuransi kantor! Begitu hamil, cek plafon di kantor dan di kantor suami. Misal di kantornya selama hamil di cover 5 juta. Coba aja dibagi 5 juta dibagi perkiraan 12 kali periksa ke dokter. Nah terus dicari rumah sakit yang kira-kira biaya sekali periksa segitu. Jangan maksa ke RS mahal terus jadi kelimpungan abis uang karena setelah anaknya lahir, akan lebih banyak lagi biayanya, jadi nabung juga lebih banyak!

Iya tau pengen ngasih yang terbaik buat calon anak. Tapi yang mahal (apalagi nggak sesuai kemampuan) belum tentu yang terbaik. Yang terbaik itu adalah ketika kita memaksimalkan apa yang kita punya. Punya uang 500 ribu untuk sekali kontrol, maka ketika kita nemu RS yang biayanya 500 ribu untuk sekali kontrol, maka itu yang terbaik. Itu yang terbaik yang bisa kita kasih kan?

Saya alhamdulillah urusan RS di-cover semua sama kantor JG. Kecuali lahiran karena keukeuh pengen VIP sementara plafon cuma 13 juta. Ya nambah sendiri 3 juta nggak apa-apa yah. 3 juta ini juga kalau bisa split kuitansi mau minta ganti ke kantor saya.

Jadi buat yang belum nikah, pastikan calon suami kerja di kantor yang ngasih fasilitas asuransi kesehatan yang bagus. Yang mau nikah sama wirausaha alias enterpreneur, pastikan dia punya tabungan banyak karena hamil dan punya anak itu butuh uang banyak.

Selain yang inti-inti itu yah, ternyata banyak banget perintilan yang nguras tabungan. Apalagi buat saya sama JG yang nggak punya apa-apa dan siapa-siapa di Jakarta. Simpel aja tapi mahal, kaya mau beli kasur yang gedean karena yang ini terlalu kecil (niatnya memang mau co-sleeping, soal ini mari bahas di lain waktu), jadi mau pasang AC padahal selama ini hidup berdua cuek nggak pake AC, beli kulkas dua pintu karena butuh buat simpen ASIP, dan masih harus nabung buat beli mobil. Hidupku penuh tantangan! Doakan semuanya lancar ya! :D

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Menjalani Hidup

on
Tuesday, May 6, 2014
Bebe akhirnya beratnya naik jadi 2,119 gram dari yang seharusnya 2,000 gram. Berarti Bebe naik 500 gram dalam 2 minggu. HAPPY! TAPI SAYANYA SENDIRI NAIK 2,5 KILO SELAMA 2 MINGGU ITU WTF. Pesan moral yah pemirsa, jangan, jangan kebanyakan makan gula. Apalagi makan es krim dan cokelat tiap hari. Hiii. Nggak lagi lagi. 2,5 kg dua minggu itu mengerikan. T____T Nggak sehat itu. Nggak ada aturan "nggak apa-apa gemuk yang penting sehat". Gemuk dan sehat itu buat saya selamanya kontradiktif. Titik.

Skip tentang Bebe dan gendut. Mau ngomongin hidup aja. *sigh*

Gara-gara aplikasi ipon namanya Timehop. Udah pake dari lama sih tapi dua bulan terakhir ini kejadiannya bikin emosional. -____- Jadi aplikasi Timehop ini membantu melihat status social media kita di tanggal yang sama, setahun lalu, dua tahun lalu, tiga, empat, bahkan lima tahun lalu! Yang tergantung situ mulai pake social medianya berapa tahun lalu.

Nah empat tahun lalu, di bulan-bulan ini saya lagi galau-galaunya. Lagi persiapan sidang kompre dan skripsi. Lagi nangis darah nyelesain skripsi dan belajar keras biar lulus maksimal *anaknya ambisius sejak muda lol*
Bayangkan. Empat tahun yang lalu, apa saya tahu saya akan duduk di sini dengan laptop punya kantor di Jakarta, punya suami yang rewel nelepon 15 kali sehari selama di kantor, dan duduk di kursi kantor dengan posisi sila punggung tegak sepanjang hari karena hamil besar?

TIME REALLY FLIES.

Nggak usah jauh-jauh ke empat atau lima tahun lalu yah. Beberapa bulan lalu aja saya masih panik gara-gara hamil. Panik cari dokter. Panik baca banyak sekali artikel tentang awal hamil. Tau-tau berapa bulan kemudian udah panik lagi cari daycare, panik lagi cari rumah sakit di Bandung buat lahiran. Terus tau-tau udah belanja barang-barang bayi. Tau-tau sekarang tiap minggu udah senam hamil, udah minta surat keterangan dokter buat cuti. Sekarang baca-bacanya udah bukan tentang hamil atau melahirkan atau menyusui karena udah hatam, sekarang bacanya tentang parenting. WHAATTTT?! Kemana perginya hidupku?

Jadi mikir hidup ini pendek banget. Semua jalannya keburu-buru. Udah ngapain aja selama hidup ini? Cita-cita banyak yang udah terkabul? Atau udah berhenti punya cita-cita? *kasian*

Apa udah menjalani hidup dengan sebaik mungkin? Atau mau leyeh-leyeh aja nunggu mati? T____T

Emosional jadinya sekarang setiap baca Timehop *nyalahin aplikasi* Jadi pengen lebih produktif, bisa nulis lebih banyak, bisa belajar lebih banyak, berbuat baik lebih banyak, dan lain-lain. Tapi ... nanti aja ah abis lahiran. -_____-

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!