Image Slider

Happy Long Weekend! (Tips Liburan ala JG)

on
Friday, March 28, 2014
JG nulis :

Ini email yang aku kirimkan ke temen-temen kantor untuk menyambut long weekend kali ini. Semoga berguna ya.

Dear All,

Selamat long weekend yah, sudah 2 bulan dari Februari awal baru sekarang ada tanggal merah. Buat yang merayakan long weekend ada beberapa tips nih :

1. Lakukan aktivitas yang melelahkan di hari Sabtu dan Minggu. Pada hari senin lakukan aktivitas yang tidak terlalu berat. Ini dilakukan agar pada hari Selasa (hari kerja) badan fit dan kerja tidak malas

2. Ambil momen momen yang bagus pada saat long weekend, nah foto foto itu di-share di media social (Path, Twitter, Facebook, dll) pada hari kerja agar mood liburannya masih terasa selama hari kerja

3. Kalo ada rezeki berlebih jangan lupa bawa oleh-oleh yah, biar kalo liburan kamu menyenangkan, temen-temen di kantor juga merasakan kesenanangan. Kamu senang dan temen-temen kantor juga seneng. Kerja juga jadi menyenangkan

4. Selamat liburaaaan!!!!

-JG-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Kualitas Hidup

on
Thursday, March 27, 2014
know your values


Agak serius yah pembahasannya. Ya sekali-kali lah. Pengen ngomongin soal kualitas hidup. Pernah mikirin nggak sih selama ini kualitas hidup kita gimana? Bukan kualitas secara vertikal ya (agama dan Tuhan), tapi kualitas secara horizontal. Bagaimana kita memposisikan diri sendiri di antara semua makhluk yang hidup di dunia ini?

Namanya hidup kan nggak sendirian yah (kecuali kalau jomblo lol). Bareng-bareng manusia lain yang kadang naudzubillah bikin emosinya. Karena banyak hal lah, dari yang langgar aturan tapi cuek-cuek aja, sampai hal-hal kecil yang sebenernya nggak bikin dosa (kali yah) tapi buat saya menentukan kualitas hidup seseorang. Yes, I judge you. Dari bagaimana seseorang menentukan value diri mereka sendiri dengan hal-hal yang mereka lakukan sehari-hari.

Kualitas hidup ini nggak bisa ditentukan dari jabatan atau tingginya pendidikan. Hanya bisa dilihat dari bagaimana perilaku kita sehari-hari.

Misalnya yang paling kecil aja. Menghargai manusia lain yang mungkin dianggap tidak "setara" kaya OB atau cleaning service. Kalau mereka lagi nyapu atau pel, kita mau lewat bilang permisi nggak? Atau main injek lewat aja? Atau suruh-suruh OB untuk hal sangat kecil yang sebenernya bisa dilakukan sendiri semacam ngambil sendok di pantry yang jaraknya cuma 10 meter dari kubikel. Kasihan atuh, OB sama cleaning service kan manusia juga, kerjaan mereka cuma bantu apa yang NGGAK BISA kalian kerjain sendiri. Bukan untuk disuruh-suruh bolak-balik cuma karena kalian butuh sendok wtf.

Contoh lainnya adalah pemotor yang naik trotoar. Tipe pemotor macam gini ya dibentak dikit aja ngalah loh (JG suka ngomelin orang naik trotoar -_____-). Karena apa? Karena dia tau dia salah. TAPI KALAU UDAH TAHU SALAH KENAPA ATUH NAIK TROTOAR.

Contoh lebih berat. Soal uang asuransi dari kantor. Ribet kan yah urusan asuransi kantor. Urusan behel dan kawat gigi misalnya, nggak diganti kan. Banyak ya ternyata yang kongkalikong sama dokternya untuk nulis di kuitansi bukan untuk behel tapi untuk cabut gigi misalnya. Udah gitu minta reimburst sama kantor. Kacamata juga sama, toko kacamata bisa ngutak-ngatik harga di kuitansi biar reimburst lebih besar dari harga asli kacamata. Entah dosa apa nggak, yang jelas cukup tau aja orang itu cuma segitu kualitasnya. :)

Yang paling dahsyat nggak ada ngalahin sih tapi yang double klaim asuransi. Entah gimana caranya, jadi sakit nih, terus klaim asuransi di kantor suaminya, TERUS KLAIM LAGI DI KANTOR ISTRINYA. Jadi untung katanya, dari sakit dapet uang. Serem ih! Masa sakit aja dimanfaatkan buat nyari untung sih. Sekali lagi, cukup tau aja orang itu cuma segitu kualitasnya. :))

Terus tentang hamil. Kemarin pas antri SPT, ada yang lagi hamil lebih kecil dari saya. Motong antrian yang panjang luar biasa itu, langsung ke depan karena dia hamil. Positive thinking-nya ya mungkin dia lemah jadi kalau berdiri lama takut pingsan. Negative thinking-nya mungkin dia mikir "ya mumpung hamil lah kan motong antrian juga nggak ada yang protes". :)))))) Saya mah ngantri aja sabar. Bersyukur malah dikasih hamil yang nggak macem-macem jadi nggak perlu ngambil hak orang lain. Ya kan.

Terus hal yang paling banyak dilakukan manusia berkualitas rendah macam ibu-ibu bawa anak nunggu taksi, orang lain antri taksi, dia tau-tau motong antrian masuk taksi tanpa antri. Gimana nanti anaknya kalau udah gede yah, dari kecil sama ibunya udah diajarin main serobot.

Pernah juga waktu lagi perpanjang paspor. Ada pegawai imigrasi hamil gede banget lagi transaksi sama calo di warung bakso samping kantor imigrasi. Ngeri nggak sih dia ngasih makan anaknya pake uang kaya gitu? T_____T Apa cuma saya sama JG aja yang mikir ribet kaya gini?

Ayolah, hargai diri kita sendiri. Karena kualitas kita menentukan kualitas keturunan kita dan juga menunjukkan kualitas orang tua kita.

Sip?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

When It's Only JG & AST #33, #34, #35: Edisi Rumah, Bebe, dan Cakwe

on
Monday, March 24, 2014
#33

Otw ke kantor. Ngomongin kira-kira kapan bisa punya rumah di Jakarta soalnya rumah Bandung aja cicilannya masih 9 tahun lagi.

JG: "Ok sayang, kalau gitu kita harus kerja lebih keras lagi. Mulai tahun depan ayo kita nyoba nyaleg"

-_______-

***

#34

Kemarin sore. Weekend. JG ngobrol sama Bebe (alias ngobrol sama perut). Temanya tentang hidup.



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Cerita Ngidam dan PMS Terlama di Dunia

on
Thursday, March 20, 2014
Buat para cowo, fase wanita yang paling menyebalkan itu adalah saat PMS. Dan itu adalah waktu tersensitif di dunia, kamu bilang dengan sopan ajah bisa jadi dimarahin semisal:

Cowo: "sayang aku mau futsal dulu yah biar sehat"

yang akan dijawab dengan

Cewe: "pengen ngehindarin aku atau mau sehat hah?! HAH?!"

Akhirnya ga jadi tuh futsal yang menyehatkan. Yah begitulah wanita kalo sedang PMS. Setelah menikah ternyata saya tau, ada fase yang lebih parah dari PMS ….. yaitu adalah masa hamil trimester pertama.

***
Waktu awal hamil ini AST benar benar merasa mual, tapi ya alhamdulillah ga sampe muntah muntah. Mual ini hal yang normal bagi wanita hamil di trimester pertama, karena hati bekerja lebih optimal untuk menyaring racun makanan yang masuk ke dalam tubuh. Selain itu juga pencernaan bekerja lebih lamban yang menyebabkan lambung tidak bekerja seperti biasanya kemudian terasa mual yang kemudian di beberapa kasus membuat wanita hamil menjadi muntah-muntah. (Anjis! Aing serius ginih!)

Mengapa wanita hamil suka ngidam? Ini jelas karena hormon dan pencernaannya ga stabil. Maka pada saat hormonnya dalam keadaan baik, seketika juga perempuan merasakan ada makanan yg dirasanya akan enak dimakan. Aku ceritakan beberapa ngidamnya AST :

- Pulang kerja seperti biasa kami masak dan makan malam, dilanjutkan bebersih badan alias mandi. Kami pun menikmati meluruskan badang di kasur sambil sesekali diskusi dan tertawa ... dengan timeline Twitter masing-masing. Menjelang rasa kantuk datang sekitaran pukul 11 malam, lampu kamar dimatikan. Saya pun menutup mata. Beberapa detik kemudian ...

AST: "Sayang, aku mau pocari sweat"

PLIS ini jam 11 malem dan udah beneran PW buat tidur. Males kan yah jam segitu pengen yang aneh aneh. Karena ga dibeliin malem itu juga hasilnya ya gitu deh, AST manyun seharian. Besoknya saya beliin tuh 3 botol pocari. Dan ga diminum -_-" dia bilang udah ga pengen. Iya iyah sayah salah, dibahas ajah tuh aku ga beliin pocari sweat beberapa hari ke depan

- Hari itu saya lembur sampe malem, lumayan lemes juga nyampe rumah (kontrakan yah maksudnya) skitaran pukul 10 malem. Disambut istri dengan senyuman itu bahagia banget, lemes lemes pun jadi ilang dan tenaga itu terasa pulih kembali. Sesudah pulih tuh tenaga, AST sedikit merayu "Aku mau nasi uduk ayam kremes, sekarang".

TUHAAAN! Dengan rasa sayang dan kebaikan hati yang tinggi, saya mengangguk "iyah aku cariin". Walopun dalem hati bertanya tanya ada di manakah ayam kremes malem malem ginih? Berkeliling sebentar sekitaran 30 menit akhirnya nemu juga ayam kremes daerah palmerah, Alhamdulillah.

Kenapa saya akhirnya mengiyakan beli makanan ngidamnya AST walopun malem malem? Karena temen bilang kalo kita kita tidak nyariin, hal bakalan dibahas dan jadi masalah seumur hidup. Nanti udah si bayi lahir atau si bayi kuliah pun bakalan dibahas "15 TAHUN LALU AKU MAU AYAM KREMES KAMU NGGAK KASIH!". -__-" Jadi cari aman sajahlah, cariiiiii!!!!

- Ini salah satu ngidam yang aneh, air minum dari kantor. Entahlah, katanya sih air minum di kantor sayah enak. Padahal air minum di rumah udah pake Aqua, udah air minum yang paling baik. Tapi pokoknya saya harus bawa minum dari kantor. Sekitaran 1.5 ltr saya bawa tiap pulang kerja. Demi istri mah minta dibawain galon kantor ajah sayah bawain deh…

- Yang terakhir sih standar, pengen buah mangga asem. Untungnya pas pulang Bandung minggu sebelumnya dikasih sama tetangga, mangga yang masih ijo dan asemnya gilaak. Sempet dikasih sama temen kantor juga. Nah pas abis baru tau ternyata nyari mangga asem itu susah. Nyari nih di Alfa Midi buah mangga asem, AST nanya tuh sama Abang Alfa (AA)

Ast : "Mas, mangga cuman ada yang di sini ajah? Yang asem yang mana?"

AA : "ga ada mbak, mangga di sini manis semua ga ada yang asem"

Ast ngegerutu: "IH NGGAK MUNGKIN, PASTI ADA YANG ASEM"

Selain ngidam, moodnya AST juga kaya orang PMS. PMS biasa kan harusnya cuma beberapa hari ajah, tapi ini PMS terlama di dunia karena terjadi selama berminggu-minggu sepanjang trimester pertama. Yang terjadi adalah:

- Nangis tiba-tiba yang entah alasannya apa di pagi, siang, sore, malam ... dan sebelum tidur

- Badannya katanya pegel-pegel semua, pertamanya minta dipijitin. Ternyata dipijitin tidak membantu lebih baik malah kita dimarahin karena ga bisa mijit katanya (seruuu)

- Tetiba ngomongin masa depan dan masa lalu dalam waktu bersamaan. Karena ga jelas alur ceritanya kita jadi bingung, dan kita "auh auh" ga ngerti kemudian berakhir dimarahin karena ga ngerti (dududududu)

- Dimarahin

- Dimarahin

- Dimarahin

- Dimarahin

- Dimarahin

END.

Yang paling beruntung pas masuk trimester kedua, ini adalah fase kehamilan yang paling stabil dan tidak drama atau telenovela. MERDEKAAA!!!!

AST di masa-masa ini sudah stabil mentalnya, bisa masak lagi, mau bantuin saya cuci piring, juga ga marah-marah ga jelas. Tapi kalo clumsy-nya ga banyak berubah. Jatuhin sendok, jatuhin makanan, makanan berjatuhan pas masak dan pas makan. Ga apa-apalah yang penting ga marah-marah. Orang hamil memang katanya lebih clumsy karena hormon. (yayayaya)

Nah ini yang paling menegangkan, Eng Ing Eng, sekarang masuk ke trimester ke 3 … badan AST sekarang terasa pegel-pegel lagi, malem tidur ga nyenyak, ngeluh-ngeluh posisi tidur, malem pasti kebangun karena kaki kram. Sayah sampai bisa mijit kaki kram sambil tidur dan pas bangun ga inget sama sekali semalem mijitin apa ga. Ngantuk bro!

Doa hari ini "Ya Tuhan moga trimester ketiga rewelnya tidak seperti level PMS lagi kayak trimester awal, aamiin ..."

-JG-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Ibu-ibu Kompleks

on
Wednesday, March 12, 2014

Waktu kapan yah gitu, beberapa waktu lalu temen saya @mswynnz posting path. Postingnya tentang baru pindah rumah ke kompleks perumahan dan langsung dapet undangan acara ibu-ibu kompleks gitu macam arisan, dll. Di akhir kalimat (kalau nggak salah) dia nambahin: not so fast. *lupa postingan detailnya gimana wtf* pokonya intinya not so fast jadi ibu-ibu kompleks gitu. (gitu nggak win? :p)

Nah, memang ya seperti yang pernah saya bilang di postingan ini, bahwasanya ibu-ibu adalah jenis manusia yang kompleks walaupun nggak semua tinggal di kompleks (perumahan). *anjir kenapa jokesnya jadi garing ala-ala JG gini -_____-* Tapi emang salah gitu jadi ibu-ibu ala kompleks perumahan yang kerjaannya arisan, gosipan di warung, belanja bareng di pasar baru, dan segala kegiatannya itu?

Ada loh tipikal ibu-ibu yang memang senang bersosialisasi dengan para tetangga. Kebanyakan dari mereka ibu rumah tangga atau guru yang memang ngabisin waktu lama di area sekitar rumah. Mereka memang seneng aja ngajak ibu-ibu lain arisan, botram (orang Jakarta pada botram nggak sih? makan siang bareng dan bawa makanan masing-masing?), atau sekadar ngebakso bareng.

Saya juga pernah jadi ibu-ibu kompleks waktu ibu sama ayah saya naik haji. Naik haji 40 hari yah, bayangkan di wilayah rumah saya ada berapa kegiatan yang terjadi selama 40 hari itu. Di daerah rumah saya, kalau ada yang naik haji, ibu-ibunya membuatkan acara pengajian dengan tujuan mendoakan yang pergi haji dan digelar seminggu sekali DI RUMAH YANG NAIK HAJI . Which is pengajiannya di rumah saya tanpa ada ibu dan ayah saya. Cuma saya sama dua adek saya.

Jadi seminggu sekali saya yang waktu itu kerja full time jam 8 sampai jam 5 harus arrange pengajian juga. Koordinasi sama seorang ibu tetangga dan supir keluarga yang pegang kunci rumah. Karena saya baru dari kantor jam 5, pengajian abis magrib, jadi jam 5 itu di rumah harus udah siap-siap, gelar karpet, siapin suguhan, dll. Pak supir gelar karpet, ibu-ibu siapin makanan.

Masalahnya di RT saya waktu itu yang naik haji dua keluarga. Artinya ada pengajian juga di rumah tetangga yang naik haji. Seminggu dua kali broh pengajian. Kalau giliran di rumah tetangga, ya saya yang dateng kan, masa nggak dateng? Di situlah kerasa sekali jadi ibu-ibunya. Karena sambil nunggu pengajian itu biasanya ibu-ibu nyemil sambil ngobrol a.k.a gosipan segala rupa ya kaaannn. Ya sudah jalani aja. Banyak-banyak mendengarkan daripada bicara, kalau topiknya seru ya nggak apa-apa ikut ngobrol juga. XD

Kebanyakan topiknya soal anaknya, pacar anaknya (oh yes, your mom talk A LOT about your boyfriend with the entire neighbours!), soal suami-suami, banyaklah. Seru deh jadi yang paling muda. Mentok-mentok waktu itu mah ditanya-tanya soal pacar dan disuruh cepet-cepet nikah kan. XD

Nah selain waktu ibu saya ke haji. Saya juga suka dimintain tolong kalau ada tetangga nikah. Di daerah rumah saya, kalau ada anak tetangga nikah, ibu-ibu RT nya jadi among tamu alias penerima tamu dengan kebaya dan kerudung seragam tentunya. Tugas saya yaitu menyulap kerudung ibu-ibu menjadi bunga-bunga cantik nan indah di samping kepala. Jadi biasanya pagi sebelum ada yang nikah, ibu-ibu itu ngumpul di satu rumah dan sayalah yang membuat bunga-bunga itu. Soalnya kalau harus ke salon kelamaan. Ibu-ibu sekitar 20 orang itu akan selesai sekitar 2 jam, soalnya yang bisa hias kerudung cuma saya, ibu saya, sama satu orang ibu tetangga.

Acara hias menghias kerudung ini pernah membawa saya jadi juara satu lomba kreasi kerudung ibu-ibu PKK antar RT se-RW! XD Hadiahnya tempat sayur Tupperware. :')))) Aku anak yang membanggakan sekali wtf.

Nah kan jadi panjang kan ceritanya. Intinya jadi ibu-ibu kompleks itu nggak selamanya garing kok! Lagian biasanya RT yang banyak kegiatan itu solid banget! Kalau ada yang kesusahan pasti tetangga yang bantu duluan. Saling ngasih makanan juga jadi kebiasaan. Kalau di lingkungan rumah JG di Bandung, karena banyak ibu-ibu muda, ibu-ibunya suka masak bareng atau nyoba resep-resep baru di rumah salah satu dari mereka.

Tapi ya memang sisi negatif dan ganggunya pasti ada, selalu ada yang bisik-bisik sana-sini. Ada yang di depan baik, manis, senyum selalu tersungging, tapi di belakang ngomongin yang jelek-jelek. Ya sewajarnya sebuah social circle lah. Bedanya social circle di kampus isinya setara, mahasiswa semua. Social circle di kantor setara, minimal sarjana semua. Kalau di kompleks, social circle nya beragam dari yang berpendidikan sampai yang datang dari kampung dan kelakuannya kampungan banget. Bisa-bisanya kita membawa diri aja. Pilih-pilih kegiatannya, arisan oke, pengajian oke, nongkrong di warung jelas no, ngobrol nggak jelas di depan rumah no juga, ngebakso bareng no karena sini kan makan baksonya pilih-pilih. *BOHONG*

Ya sudah gitu aja. Intinya jadi ibu-ibu kompleks nggak segaring dan se-tidak menyenangkan itu kok, gimana kita menghadapinya aja.

-ast-

PS: maaf ya fotonya random itu lagi coba getty images yang baru buka gratisan buat blogger. MUAHAHAHAHAHHA.


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mengapa Menikah?

on
Thursday, March 6, 2014
nggak ngerasa gini kan ya, JG? :p
Baru lewat setahun, 12 Oktober 2012 saya menulis di blog JG tentang Mengapa (Saya) Tidak Menikah Muda. Yang mau, monggo dibaca dulu. Siapa sangka, setahun kemudian, saya ternyata sudah menikah! Lalu mengapa menikah?

Karena udah jalannya lol. Setelah menulis itu, banyak sekali yang terjadi. Saya sama JG jalan-jalan, belanja-belanja, sampai uangnya habis hahahaha. Dan turning pointnya, sebulan setelah tulisan itu, JG pindah kerja. Kerja ke tempat kerja yang office hour. Cocok buat orang nikah. :p

Awal tahun 2013 tabungan hampir nol. Nggak punya apa-apa saking main dan belanja terus. Maret 2013 ditanya ayah: Jadi gimana? Jadi nikah?

Setelah mengingat dan menimbang dan memutuskan, ayah setuju untuk nikah sederhana, akhirnya saya dan JG memutuskan menikah. April 2013 saya ditawari pekerjaan yang sekarang dengan jam kerja yang sama dengan jam kerja JG, jadi untuk melancarkan kehidupan pernikahan, saya juga pindah kerja. Kebayang ya kalau saya masih jadi reporter dengan jam kerja nggak tentu terus harus nikah. Capek banget kayanya.

Pertanyaan besarnya masih belum terjawab: MENGAPA MENIKAH?

Menikah itu hal yang menakutkan, karena memang banyak yang perlu dipertanggungjawabkan. Butuh rencana sebaik mungkin, bukan cuma SIAP menikah karena iri semua orang udah nikah. Bukan karena: mau nunggu apa lagi?

Kalau saya jawabannya: Karena bukan cuma jatuh cinta, tapi saya nemu orang yang cocok untuk hidup bareng-bareng selamanya! YEAY! *blushing* *throw confetti*

Nikah itu hal yang luar biasa besar buat saya yang nggak suka diatur. Saya dulu takut nikah. Ya mau sih nikah, tapi nggak pernah set goal umur segini harus nikah. Takut aja mikirin masa depan, apa-apa harus diskusi berdua, punya anak, dsb. Tapi ternyata ketika bertemu orang yang tepat, kekhawatiran itu sirna sudah. *alah*

Yang utama, JANGAN NIKAH kalau kalian masih punya sesuatu yang kurang sreg dari pasangan. JANGAN NIKAH dan menganggap kalian sanggup menoleransi kekurangan pasangan selamanya. Manusia emang nggak sempurna, tapi kalau ada kekurangan pasangan yang sebenernya udah terbukti bikin capek, maka percayalah selamanya kalian akan capek menoleransi. Selama kekurangannya nggak ganggu, oke jalanin. :)

Gimana caranya tahu orang itu tepat atau nggak? Kenali diri sendiri. Apa sih yang kalian butuhkan untuk ngerasa nyaman? Untuk ngerasa aman dan nggak usah mengkhawatirkan masa depan? Kalau saya?

Saya orangnya full of curiosity. Tapi seperti wikipedia, JG adalah jawaban dari segala pertanyaan. lol. Banyak hal yang saya nggak tahu dan dia tahu. Banyak hal yang bisa dia jawab. Kalau dia pas banget nggak bisa jawab? Nah ini salah satu yang meresahkan soal menikah. Saya takut saya atau anak saya nanti punya pertanyaan dan ayahnya nggak bisa jawab.

So far, JG kalau nggak bisa jawab, dia akan googling. HAHAHAHAHA. Dia akan googling, youtubing, nanya-nanya orang (bahkan kalaupun orangnya nggak kenal-kenal amat atau udah lama nggak ketemu wtf lol), dan cari jawabannya sedetail mungkin. Kalau kalian yang nggak kenal-kenal amat pasti nganggapnya JG aneh karena suka tiba-tiba nanya gini:
Temennya jawab: googling ajah. HAHAHAHAHA. Ya gitulah pokonya. Intinya nggak usah khawatir akan ada pertanyaan saya atau anak saya yang akan tidak terjawab. :')))

Kedua. Saya takut nikah karena malas. IYAH MALAS. Malas mengerjakan tugas rumah tangga, malas masak, malas bangun pagi, malas karena harus mengurus suami, dll. Tapi dari awal pacaran kan JG ngebet nikah yah -_____- doi sudah menekankan seribu kali kalau pekerjaan rumah itu kewajiban suami. Jadi slow down beybeh take it easy just let it flow katanya. KATANYA dia yang mau ngerjain semua kerjaan rumah tangga which is emang sampai sekarang dijalanin dengan sepenuh hati tanpa mengeluh. Karena katanya papahnya juga melakukan hal yang sama dan berpuluh tahun nggak pernah ngeluh. :'))) Jadinya saya yang bantu, bukan saya yang ngerjain, JG yang bantu. So yes, ini alasan kedua kenapa saya mau nikah.

Ketiga. Takut punya anak. Omg ini labilnya udah setinggi langit. Jadi saya takut punya anak tapi takut juga kalau nggak punya anak. Ribet. Saya takut kehilangan hidup saat punya anak tapi nggak kebayang juga kalau tua terus nggak punya anak. Saya takut juga kalau nggak bisa punya anak. Takut juga cerai karena nggak bisa punya anak. Kebanyakan denger cerita orang yang susah punya anak terus suaminya cari istri lagi wtf. T____T Ketakutan ini tentu saja dibicarakan ya sebelum nikah.

Ini penting! Kalian yang udah nikah, pernahkah membahas ini? Karena ini topik sensitif sekali. Masalah utamanya bukan bagaimana cara mengurus anak kalau anaknya udah lahir tapi GIMANA kalau kita *amit-amit* sampai nggak dikasih anak? Nggak bisa punya anak? Saya nanya, jawaban JG waktu itu: "aku nikah sama kamu bukan karena mau punya anak tapi aku mau hidup sama kamu. Kalau kamu memang nggak mau punya anak, ya udah kita nggak perlu punya anak. Kalau kamu mau tapi nggak dikasih karena sakit atau apa, kita bisa adopsi kan. No big deal."

Di luar segala keanehan dan ke-annoying-an JG di luar sana, isn't he sweet? (wtf ini posting isinya jadi puja-puji ke JG semua yah. Biar yah sekali-kali lol.)

Yah, jadi intinya. Menikahlah ketika kalian sudah menemukan orang yang cocok bener-bener cocok. Perbedaan indah itu nggak banget buat saya. Buktinya Lydia Kandou sama Jamal Mirdad yang bertahun-tahun mengagungkan perbedaan aja cerai. -_____- Janganlah sok-sok bisa menerima perbedaan karena ketika persepsi kita sama, semuanya akan jadi lebih gampang.

Terakhir, pastikan calon suami support sepenuhnya segala keputusan hidup. Repotlah kalau punya suami suka ngelarang-larang. Mau kerja nggak boleh, mau main sama temen-temen nggak boleh, wtf. Jangan mau nikah kalau setelah menikah, kalian (perempuan) jadi kehilangan kehidupan. (Baca: Perempuan Juga Punya Pilihan) Buat apa hidup kaya gitu, pointless. Mending nggak usah nikah aja. Atau cari calon suami lain. Tapi jadi istri harus nurut kan sama suami? Ya makanya dari awal jangan cari suami dengan peraturan aneh-aneh. Nggak susah kok nurut sama suami kalau suaminya nggak rese. :p

Udah itu aja. Jelas ya kenapa saya akhirnya mau menikah?

Kalau kalian, kenapa memutuskan menikah? Jawab selain menyempurnakan ibadah ya. :p

See you!

-ast-



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Update 25 weeks: Yes, I'm Pregnant :)

on
Monday, March 3, 2014
3 Maret 2013

Akhirnya tanggal di atas sesuai dengan tanggal publish post. :')

SO YES, I'M PREGNANT.

Tadinya memang nggak mau bilang-bilang kalau hamil. Konsisten nulis di sini beberapa kali sebagai self-journal aja kali di masa depan pengen baca lagi kelabilan hamil pertama. Tapi ternyata nggak bilang-bilang juga ini perut kan membesar luar biasa yah, aku tak sanggup menyembunyikannya lagi. Terus emak-emak yang satu ini kerjaannya main mulu, foto-foto, di-upload sama temen-temen yang nongkrong bareng, dan ya udah semua orang tau deh kalau saya hamil.

Ya nggak apa-apa juga sih orang-orang tahu. HAHAHAHAHAHA.

Pertama, di trimester pertama itu saya takuuttt banget. Mitosnya kan 3 bulan pertama nggak boleh bilang siapa-siapa ya kalau hamil. Ya orang terdekat aja karena kalau secara medisnya sih risiko keguguran tinggi sekali. Ibu saya nggak ngelarang apa-apa sih tapi sayanya yang takut jadi asli bener-bener diem aja, nggak bilang siapa-siapa. Saya pernah cerita di sini tentang bagaimana Internet Mengubah Calon Pengantin dan Ibu Hamil. Cuma keluarga dan temen di kantor yang bener-bener deket banget yang dikasitau. Apalagi JG masih keturunan Tionghoa ya, orang China juga sama cin, nggak boleh bilang-bilang hamil sampai lewat bulan ketiga. Pamali lah, gitu kasarnya.

Eh lewat trimester pertama juga ternyata masih enggan *alah* bilang-bilang orang. Alesannya sama kaya waktu mau nikah nggak mau bilang-bilang. Biar nggak stres. (Baca: Ini Cara Mengurangi Stres Menjelang Pernikahan). Tapi kan perut membesar, ya mau nggak mau makin banyak orang tau, makin banyak orang kantor tau, MAKIN BANYAK SARAN-SARAN YANG NGGAK SAYA BUTUHIN. THANK YOU LOH. :))))

Masalahnya saya nggak kenapa-kenapa kok beneran. Orang hamil itu bukan orang sakit. Begitu anak-anak kantor tahu saya hamil, saya duduk di kursi bar pantry aja langsung pada bilang suruh hati-hati. Saya pake jeans, katanya kasihan nanti bayinya kejepit. Saya pucet, langsung pada nanya kenapa kenapa kenapa? Padahal saya ekstra hati-hati ko selama hamil, saya juga pake jeans-nya jegging yang sama sekali nggak ketat di perut, pucet juga gara-gara belum lipstikan. lol

Ini jadi kepikiran nulis ini gara-gara ada temen kantornya JG yang hamil muda. Terus sama temen kantor satunya nggak boleh minum susu hamil karena KATANYA nanti bayinya alergi susu. Elah bro, kalau emang nanti bayinya alergi susu juga pentingnya situ apa ngelarang-larang orang? -_____- Selama makan sehat, nggak ngerokok, nggak minum alkohol kan yang penting. Mau susu hamil dianggap nggak penting juga emang kenapa kalau doi minum? No need but won't harm the baby anyway.

Makanya buat ibu-ibu hamil yang gampang stres, keep the pregnancy for yourself as long as possible deh. Selama masih bisa disembunyikan, maka sembunyikanlah biar nggak terlalu banyak suara-suara sumbang saran-saran yang sebenernya nggak dibutuhin. Kalau ragu, tanya dokter. Pilih dokter yang bisa konsultasi kapan aja via whatsapp kaya dokter saya (Dr Ari Waluyo di RSB Asih). Nurut sama dokter ajah. Mereka nggak akan menyarankan sesuatu yang membahayakan hidup. :'))

Kalau kaya saya gini, udah jalan 6 bulan, mau disembunyikan gimana juga ini perut buncitnya udah kaya orang busung lapar jadi udah nggak mungkin diem-diem lagi. Nah justru di tempat umum, kehamilan ini harus ditonjolkan biar orang tahu kalau kita hamil dan nggak sewenang-wenang sama kita. Hahahaha. Misal biar dapet duduk di transjakarta dan sebagainya.

Update kehamilannya sendiri nggak ada. Hehe. Saya masih normal, alhamdulillah berat badan baru naik 6 kilo yaitu berkumpul semua di perut semua sama di pipi dikit. Lengan alhamdulillah masih kecil selayak semula dan paha serta betis masih seperti sedia kala. Saya emang nggak blangsakan makannya sih, biasa aja. Punggung alhamdulillah belum pegel, cuma kaki kram beberapa malem sekali saat sedang tidur nyenyak. Bebe sehat wal afiat, aktif, dan senengnya joget sepanjang hari hingga malam sebelum saya tidur.

Paling suka kalau Bebe udah kelamaan nggak gerak terus saya kangen terus minum air dingin atau es terus doi jadi blingsatan. Hahaha. Baca di forum emak-emak luar gitu katanya kalau bayi terlalu lama nggak gerak, dites dengan minum atau makan dingin. Harusnya doi gerak, kalau nggak gerak disarankan periksa ke dokter takut kenapa-kenapa.

Oke ya? Doakan agar saya dan Bebe sehat selalu. :')))

*semua draft jurnal hamil saya di-publish sekaligus di posting sebelum ini ya. yang iseng mau baca monggo dicek tag Tentang Hamil*

Maacih. :)
-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Update 23 Weeks: Perubahan Saat Hamil

20 Februari 2014

Hari ini Bebe 23 weeks 3 days. Kerjaannya guling-guling dan joget sepanjang waktu, terutama sebelum saya bobo malem. Nggak mau pake istilah "main bola" karena terlalu mainstream. -_____-

Awal-awal Bebe tendangnya mulai heboh ya (di sekitar 20 minggu), saya malemnya nggak bisa tidur. Bebe tendang dikit saya kebangun. Besoknya diajak ngomong.

Saya: "Bebe kalau mau tendang siang-siang ya. Malem-malem kita bobo sama-sama"

Bebe: "..."

Bebe hanya hening terdiam. *YAIYA* Tapi bener loh, sehari doang saya nggak bisa tidurnya, setelah diajak ngobrol Bebe koperatif dan tendangnya siang-siang ajah sampai saya sebelum tidur.

Terus kemarin waktu di Bandung saya sama JG jemput adik sepupu pulang sekolah. Sekolahnya di SMP Taruna Bakti yang kalau bubaran macetnya ya Allah ya Rabbi deh, karena mati gaya, saya ajak ngobrol Bebe.

Sepupu: "Eh, Bebe kan artinya bayi! Bahasa Prancis!"

:O :O :O

Aneh abis, padahal saya random aja bikin panggilan Bebe. Ternyata bahasa Prancisnya bayi itu "bebe". Anak SMP zaman sekarang yah, sekolahnya udah bilingual jadi belajar bahasa lain selain Inggris. *iri dengki*

Terus terus terus apa lagi ya. Mau cerita soal apa aja yang berubah selama hamil.

Pertama jadi makin manja. -_____- Maunya gelendotan terus sama JG. JG nya juga sama. Saya keluar kamar mau pipis aja ditanyain mau ke mana mau apa. -______-

Kedua. Belly button alias udel. -______- I miss my pretty belly button wtf. Sekarang bentuknya lebar banget, besaaarrr, rata, dan hampir menonjol. Dulu padahal udel saya bagus bulat sempurna wtf. Mana persoalan udel ini nggak bisa terlupakan karena inget terus tiap malem pake baby oil. Iya tiap malem perut sama paha saya oles baby oil kata ibu biar nggak gatel. Soalnya kalau gatel terus digaruk nanti jadi stretchmark setelah melahirkan. Bener sih emang jadi nggak gatel.

Ketiga. Kangen sashimi. Bebe, I won't say anything about the hardships while carrying you in my belly but GIMME MY SASHIMI! Atulah pegel-pegel sakit pinggang mah nggak usah dikeluhkan lagi ya secara namanya juga hamil tapi kalau soal sashimi mah ... T_____T Hal tersulit selama hamil adalah nggak boleh makan mentah dan mayonaise. T_____T

Keempat. Soal lapar-lapar. Saya nggak lapar terus tapi jadi lapar kaya orang normal. Dulu nggak pernah sarapan dan kuat sehat wal afiat sampai makan siang. Sekarang kalau nggak sarapan, baru jam 9 pagi kaya pengen jeduk-jedukin kepala ke meja kubikel. Terus jam 3-4 sore harus ngemil sesuatu. mostly apel atau roti pakai selai nanas. Malem harus makan tepat waktu. Itu mah kaya orang normal kan yah? Dulu waktu nggak hamil, makan "bener" nya cuma makan siang. malem jajan doang juga sanggup bertahan hidup wtf.

Kelima. I become carrots and beans eater! I used to hate them so much! Bencik banget sama buncis sama wortel kalau di sop gitu (dan di mana pun). Etapi ternyata kalau direbus doang enak yah kaya lalap. Jadi rebus air sampai mendidih, masukin buncis sama wortel jangan lebih dari semenit. Udah gitu aja, makan pake nasi atau pasta. Enak loh ternyata. *murahan*

Di luar itu, memasuki minggu ke 24 alias mau 6 bulan, saya baru kerasa jadi orang hamil. Badan rasanya berat banget. Minggu lalu padahal masih grasak-grusuk suka lupa kalau hamil. Sekarang perut udah buncit tak bisa kusembunyikan lagi. Kalau dari duduk mau berdiri tuh bener-bener pakai tenaga. Apalagi kalau duduknya di lantai terus mau berdiri. Fyuh, pengennya sambil pegangan gitu.

Dan yang paling menyebalkan adalah cramps alias keram di betis. Why oh why hampir tiap malem atau subuh kaki saya kram. Katanya karena kaki belum terbiasa menopang berat badan yang baru. Terus karena kecapean juga. Tapi harus jalan kaki juga setiap hari. Gimana kalau capeknya gara-gara jalan? -______-

Ya apapun itu mulai minggu depan mau diniatin jalan kaki pagi tiap hari deh. Soalnya kram itu nyebelin banget mana sakit mana harus teriak bangunin JG biar diurut-urut kakinya. Hiks. Makasih sayang. *terharu*

Saya juga jadi lemah banget sekarang alias gampang capek. Ngerjain sesuatu nggak bisa rusuh dan multitasking lagi. Harus satu-satu kalau nggak jadinya capek banget. Capek yang langsung pengen tidur gitu.

Sehat terus ya, bebe. :')

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Update Trimester 2 19 weeks: The Gender!

19 Januari 2014

Blame my curiosity (and JG's), sebelum nulis ini googling dulu pengen tau definisi detail trimester itu apa wtf. Ternyata trimester is a term for three months period. Gitu doang ih. -______-

We have too much curiosity sampai bertanya-tanya ini anak apa akan punya curiosity yang sama sama emak bapaknya? Anak kecil biasanya emang nanya banyak hal, tapi saya sama JG pengen tau banyak hal terlalu detail. Contoh ya tadi itu trimester. Atau lagi makan jeruk langsung googling manfaat jeruk (taunya vitamin C doang ya kan), beli sawo langsung googling manfaat sawo, wtf. Ngomongin patung liberty langsung pengen tau dibikinnya taun berapa siapa desainernya. True story. >.<

Tapi ya udalah untung ada google. Mungkin nanti pembicaraannya akan gini:

Bebe: "ibu, kepiting kenapa berubah warna setelah dimasak?"

Saya: "bentar be, ibu googling dulu."

-_______-

Soooo yes, sekarang hamilnya udah masuk trimester kedua alias lagi nyaman-nyamannyaaaa. Trimester pertama nggak seburuk orang-orang yang muntah setiap saat sih ya (saya nggak muntah sekalipun sampai sekarang), tapi trimester pertama itu malesnya luar biasa. Nggak mau gerak, maunya tidur terus. Sakit pinggang tanpa henti jadi maunya rebahan. Walhasil suami kesayangan yang ngerjain semua kerjaan rumah termasuk masak. :'))))

Masuk trimester kedua alhamdulillah ya sehat wal afiat sampai kadang lupa kalau lagi hamil. Grasak-grusuk terus guilty sendiri takut jatoh. -______-

Minggu lalu, periksa rutin bulanan ke dokter Ari dan si Bebe gelutukan terus nggak mau diem, kepalanya muterrrrr terus kanan atas bawah kanan atas bawah (ketauan ya anak siapa). Terus sempet lihat ke depan jadi bisa lihat muka bebe. :'))))))) Setelahnya muteeerrrr lagi dan tiba-tiba ngangkang ke arah kamera jadi udah tau jenis kelaminnya! Apa? Lahacia! XD

Yang hilarious, pertanyaan ibu saya pas saya cerita tentang USG bebe lihat kamera: "idungnya mancung nggak mbak?"

-_______-

Yakaliiiii keliatan idungnya mancung apa ga ya kan.

Serunya lagi, selain saya udah normal dan bisa ngerjain kerjaan rumah kaya lagi nggak hamil, bebe gerakannya udah kerasa! Pertama kerasa minggu kemarin tapi sekali-kali doang. Jadi sayanya juga selewat. Nah tapi kemarin banget hari Sabtu tendang-tendang terus bebenyaaaaa. :')))) Hobi baru saya jadinya tiduran, telapak tangan di perut, ngobrol sama bebe. Nanti bebe jawab pake tendangan. :')))))

Ngobrol apa? Apa aja! Nanya bebe lagi apa, bilang bebe nanti minta sepeda mahal sama aki (si ayah lol), cerita om sama tante bebe siapa aja, cerita om-om (temen-temen saya) yang anaknya nanti jadi temen bebe, ya apa ajalah. We talk a lot. Hahaha.

Abis kasian ya ada temen saya yang hamil (sekarang udah lahiran) yang selama hamil anaknya nggak diajak ngobrol sama sekali! Ih kan kasian itu bayi sendirian di dalem perut. T_____T Saya mah hampir tiap mau ngapain selalu ajak bebe. Makan yuk be, pipis yuk be, minum ya be, solat yuk be, bobo ya bebe, dll.

Udah segitu aja dulu ceritanya. Will continue when I want to. Lol

Bye!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Update Minggu ke 11: Aku Diare!

Rabu, 4 Desember 2013

Huaahhh, akhirnya nulis blog lagi. Niatnya update terus biar jadi jurnal selama hamil tapi ya gitu deh, malesnya lebih diutamakan ya kan. -______-

Bebe hari ini usianya 11 minggu 4 hari. Udah nggak rewel sama sekali (sayanya). I don't feel like a preggo at all! Perubahan itu dimulai di minggu ke 10 sih. Tiba-tiba badan fit, nggak mual sama sekali, pinggang yang selalu sakit tiba-tiba sembuh, penciuman kembali normal. Kata JG nggak bisa lagi deteksi narkoba deh (dikata anjing pelacak -______-).

Jumat, 6 Desember 2013

WTF WTF WTF kemarin hari Rabu cuma sempet nulis dua paragraf doang. -_______-

Kemarin saya seharian mencret doonnggg. Kemanaaaaaa ibu saya, katanya "jika aku diare ibu tetap waspada, pertolongan oralit selalu siap sedia". T______T

Jadi ceritanya hari Rabu siang itu pesen KFC delivery buat makan siang sama anak-anak kantor bernama Niken dan Dona. Saya bawa bekal nasi sama dendeng dari rumah, jadi beli ayam original KFC dua. IYAH DUA. Yang satu paha atas, dimakan bersama nasi dendeng yang dibawa dari rumah itu. Selesai makan sehat walafiat. Paha bawah saya simpen dulu di kotaknya, buat cemilan sore.

Sore sekitar jam 4 an, saya makan tuh paha bawah dengan kulit original KFC yang enak banget ituh. *drool* Kali ini saya makannya pake saos tomat (pas makan siang ga make saos tomat atau saos apapun). Oh ayam KFC yang super enak, kau membuat hidupku damai.

Malemnya sama JG masak tumis tempe buncis kecap. Perut masih damai. Abis makan saya makan mangga asem (like another oh-so-lame pregnant woman). Perut masih damai. Subuh-subuh saya kebangun karena alarm solat subuh jam setengah 5, perut melilit. T______T

Ee deh ya lama banget sampai jam 5 kurang sampai kesemutan. Terus solat terus bangunin JG bilang perut saya sakit banget, JG bikinin teh manis. Perut enakan, kembali tidur. Bangun lagi jam setengah 8, JG bilang dia nggak akan kerja aja karena di kantornya kebetulan juga lagi ada viral infection di mana semua orang flu dan batuk jadi nggak masuk kerja semua wtf. Saya pengen kerja, soalnya bosen di rumah. :|

Bangun tidur itu langsung liat hp, jeng jeng. Di grup kantor ternyata Niken dan Dona yang juga makan KFC mengalami hal yang sama! Mereka juga mencret-mencret! Diduga berasal dari saosnya, soalnya Niken makan siang pake saosnya, dia mencret sore. Dona sama saya yang baru makan saosnya sore, mencret malem dan paginya. T______T

Akhirnya saya bilang ke anak-anak kantor mau dateng abis makan siang. Yang mana gagal karena jam 12 an di rumah mendung dan gelap banget jadi ujung-ujungnya saya nggak masuk kerja juga. Nggak masuk kantor tepatnya karena kerja dari rumah. Office 2.0 ya kan.

Seharian itu saya bolak-balik ee. Nggak bolak-balik banget as in berapa menit sekali tapi seharian total ada deh 4-5 kali. Kebanyakan isinya angin semua. Seharian itu perut nggak enak banget, kerasa kosong terus, jadi saya makan terus. Dibeliin air kelapa juga sama JG, minum sampai kembung. Sore nggak sembuh juga mulai panik. Kemudian whatsapp dokter Ari. Katanya minum new diatab 3 kali sehari.

IH NGGAK MAU MINUM OBAT. Saya googling. Katanya ibu hamil yang diare karena makanan ngidam itu wajar wtf. Selama nggak demam, nggak lemes, dan nggak dehidrasi, harusnya nggak bahaya. Saya nggak demam, nggak lemes, apalagi dehidrasi. Minum terus-terusan soalnya. Di tengah kebingungan itu dokter Ari whatsapp lagi. Katanya makan malemnya bubur pake kecap manis pake telor rebus. Kalau besok belum sembuh juga harus ke rumah sakit.

Meskipun waktu dokter Ari whatsapp itu saya udah makan malem, BIKIN BUBUR MALEM ITU JUGA. MAKAN PAKE KECAP MANIS DAN TELOR REBUS MALEM ITU JUGA. 5 menit setelah bubur abis dimakan, perut saya sembuh. Sama sekali nggak melilit lagi. :O :O :O

Ajaib. Mungkin perut saya lagi sensitif jadi seharian makan banyak banget itu malah nggak nolong. Biasanya kan orang sakit suruh makan banyak. Hahahaha. Sesiang saya makan banyak banget soalnya dari nasi sampai roti coklat. :p

Udah deh. Mencret berhenti detik itu juga. Paginya perut masih kerasa belum normal tapi udah nggak melilit. Manasin bubur semalem, sarapan bubur pake kecap manis pake telor dan sekarang saya duduk manis di kantor alhamdulillah sehat. Fyuh.

Nggak usah lagi deh ya lagi hamil makan ayam KFC pake saos-saosan. Dari awal hamil saya menghindar makan saos-saosan gitu soalnya. Sekali makan, bubaaaarrr. Mencret seketika. Siang ini rencananya mau makan nasi tim aja. Nggak berani makan nasi. Hiks. Doakan cepat normal lagi yaaaa. :)

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Update Minggu ke 9

Rabu, 20 November 2013

Jadi rencana awal mau nulis terus soal hamil-hamil ini buat dokumentasi tapi ya ampun malas luar biasa. T_____T

Waktu awal nggak tau hamil ya, saya ngerasa aneh di badan memang jadi gampang ngantuk. Ngantuk sampai rasanya duduk di kantor tuh pengen tidur sambil duduk, tidur tanpa nyender pun bisa. Pokonya ngantuk super kaya udah begadang semaleman gitu.

Nah makin ke sini-sini, ngantuknya menghilang tapi malasnya hadeuh. Selain malas, saya juga ngerasa ngerjain segala sesuatunya jadi lambat. T_____T Sebaaall. Dulu dalam sehari sanggup edit 20 artikel, nulis postingan blog, malemnya syuting vlog, besoknya edit vlog, dst. Sekarang nggak sanggup. Pengennya goleran terus. Napas pun jadi pendek-pendek alias cepet capek. T_____T Aku lemah. T______T

Update yang terpenting adalah saya udah nggak denial. -_____- Sebelumnya denial karena masih nggak percaya hamil meski udah USG dan udah ada kantong janinnya. (bener nggak sih namanya kantong janin, lupa... ) Saking denialnya kaya pengen terus-terusan pake testpack tiap kali pipis wtf. Nggak terima sama badan yang tiba-tiba pegel-pegel dan susah tidur. Gampang nangis dan emosi naik turun. T____T

Udah gitu sebel banget sama JG soalnya bau. Saya jadi golongan ibu-ibu yang pas hamil nggak mau deket-deket suaminya tapi nggak mau jauh-jauh juga. Abisan sebelum mandi dia bau keringet, sesudah mandi bau sabun sama samponya saya nggak tahan. Sampai suatu malam, udah tidur berdua, terus saya nyium bau sabun JG.

Saya : *sambil tidur* "KAMUUU PERGI BAUUUUUUUU!"

JG : *pasrah, tidur di bawah*

Saya : *5 menit kemudian kebangun dan kasurnya sepi* "SAYAAANNGG SINI TIDURNYA SAMA AKU!"

JG : *kembali pindah ke kasur*

Labil tingkat anak alay dahSyat dan inbox. -_____- Pokonya saya nggak tahan bau kulkas, sama bau wastafel cuci piring. Entah kenapa. Saya tahan napas aja tiap lewat wastafel cuci piring itu.

Waktu itu sih denial juga soalnya waktu USG pertama itu (5 minggu 6 hari) Bebe ukurannya masih ... 2 milimeter. Kecil banget ya kan, anakku butiran debu. -______- Nah setelah USG kedua, yaitu minggu kemarin, Bebe udah 2,1 sentimeter dan udah ada detak jantungnya! WHOAAAA! Anakku segede anggur. Yeyeyeye! Baru sadar diri sepenuhnya kalau saya sekarang adalah ibu hamil. HAHAHAHAHAHA.

Selain itu yang berubah sejak hamil apa yaaa. Saya jadi nggak suka daging sapi. Hoek. Liat daging mentah eneknya luar biasa. Sampai main Hay Day aja nggak sanggup gara-gara kalau mancing ikan bentuk daging ikannya mirip daging sapi. HOEK SUPER. Terus makanan-makanan yang normalnya saya suka banget kaya ikan asin jambal roti, atau kari udon Sushi Tei/kari sauce McD, wih go away. BAU BANGET APAAN SIK. NGGAK SUKAAAAA. T______T

Tapi meski sensitif dengan bebauan, untungnya ngidam nggak terlalu sih. JG punya cerita soal saya ngidam di sini dan nggak terlalu ngerepotin juga kalau menurut saya mah ya kan. Hehehe. Terus nggak morning sick juga, enek sih iya, perutnya nggak enak iya, tapi nggak muntah. Alhamdulillah sampai sekarang 9 minggu, nggak muntah sekalipun. Alhamduuuuu?

Yang paling menyebalkan dari perubahan hormon ini adalah saya jadi bau ketek WTF WTF WTF. Dulu saya nggak pake deodoran seminggu aja ketek nggak bau sama sekali. Emang dasarnya nggak bau gitu kayanya. Sekarang jadi bau, terus harus deodoranan setiap hari. Aku sebal. Nggak suka. T____T Plus saya jadi susah ee. Ini juga menyebalkan. Padahal saya makan buah setiap hari, mangga asem-asem pula. Tapi tetep susah ee. Googling-googling, katanya naiknya hormon progesteron emang nggak matching sama sistem pencernaan jadi ibu hamil emang susah ee. T_____T

Meski banyak sebal-sebalnya, saya berusaha enjoy. Dengan cara ngobrol sama Bebe hehehe. Bebe yang segede anggur ini diajak ngobrol ngerti nggak ya. Biar aja ya. Hahahaha.

See you!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Gagal ke Dokter SBY

30 Oktober 2013

Gagal ke Dokter SBY

Jadi setelah ke dokter hari Sabtu tanggal 26 lalu, ternyata saya belum hamil 6 minggu. Waktu itu baru 5 minggu 6 hari. Sekarang mungkin udah 6 minggu, nggak tau pastinya soalnya iPeriodnya jadi kacau. -______-

Apapun itu, sekarang cuma mau cerita tentang perjalanan mencari dokter yang ternyata bingungin. Waktu abis test pack hari Sabtu 19 Oktober itu, paginya langsung nyari dokter. Pengen ke rumah sakit detik itu juga. Tapi ternyata nyari rumah sakit yang ada dokter kandungan Sabtu itu susah. Kalaupun ada harus udah punya janji. T______T

Nah pencarian rumah sakit ini sebenernya simpel. Saya maunya ke RSB Asih karena ya udah jaminan mutu lah ya. Tapi masalahnya Asih jauh (7 km doang dari rumah tapi tetep aja nggak deket). Sementara JG maunya di RSPP atau RSPI dengan alasan ... cucunya presiden (SBY dan Soeharto) juga lahir di sana wtf.

Saya : "Aaahhh, apaan terus kalau presiden ke sana terus aku harus ke sana juga?"

JG : "Ya logikanya presiden aja ke sana. Cek dulu aja ada dokternya ga"

Akhirnya cek webnya RSPP. Fitur jadwal dokternya nggak banget. -_______- Bukan daftar nama dokter kaya rumah sakit lain, tapi kita harus pilih nama salah satu dokter terus liat jadwal praktiknya doi. Kan nggak tau ya harus ke dokter siapa, akhirnya dicek dong satu-satu. Sampai muncul satu nama yang praktik di hari Sabtu. Maaf beberapa huruf dihilangkan sedikit demi nama baik yang bersangkutan. Nama dokter kandungan itu adalah:

(Susilo)

...

Bambang

...

Yudo

...

Must*po

SBY selain nyanyi sekarang doi juga dokter kandungan? HANJEEESSSSS. Selain namanya mirip (nggak ada Susilonya sik *ditendang*) MUKANYA MIRIP ASLI. XDDD Kalau nggak percaya bisa cek sendiri di sini.

Dan dokter SBY ini udah tua, lihat review orang di blognya juga katanya telaten banget. Jadi penasaran. Tapi takut nggak kuat ingin ketawa pas ketemu. Atau malah nggak tahan ingin nanya banget:

"Pak punten bade tumaros, upami bapak leres raina atanapi rakana SBY?" (Terjemahan dihilangkan karena dikhawatirkan mengurangi esensi)

Faaakkkk. Jangan sampai itu terjadi!

Akhirnya malah cekikikan sampai siang dan memutuskan, minggu depan aja ke rumah sakitnya. Ke Asih aja, bikin janji dulu. OK!

Tapi Senin-Selasa-Rabu JG sibuk. Paling bisa ke sana Kamis. Okelah nggak apa-apa, Selasa JG nelepon Asih, bikin janji untuk ketemu dokter hari Kamis. Setelah nelepon Asih, JG di kantornya, nelepon saya di kantor saya.

JG : "Sayang aku udah bikin janji buat hari kamis jam 7"

Saya : "mmmm"

JG : "Nggak mau tau dokternya siapa?"

Saya : "siapa?"

JG : "SBY"

Saya : "WTF KENAPA AKU JODOH SAMA SBY??!!!"

BANGKEK. Jodoh banget asli. Dokter SBY ternyata praktiknya di RSPP, RSPI, dan Asih. Detik-detik penantian ketemu dokter pun jadi terasa lama. Aku ingin cepat hari Kamis dan bertemu dokter SBY. :3

Hari Kamis tiba. JG udah izin dari kantornya untuk pulang jam 4. Cobaan datang. KUNCI MOTOR ILANG. -_______- Tanya satpam takutnya gantung di motor, nggak ada. Tanya resepsionis nggak ada. Ubek-ubek meja, nggak ada. Sejam berlalu, kembali ke satpam.

"Eh iya ini ada, tadi kehalang monitor" *dengkek pak satpam*

Kunci ketemu eh tiba-tiba Jakartanya hujan badai. T______T Asihnya nelepon konfirmasi jadi apa nggak terus akhirnya dibatalin sama JG. Gagal ketemu dokter SBY. T______T

Akhirnya tanya sana-sini sama orang yang pernah di Asih juga. Disarankan ke dokter Ari Waluyo karena orangnya asyik dan seru banget. :S Okelah akhirnya bikin janji sama dokter Ari untuk hari Sabtu. Dan ternyata orangnya baik banget! Masih muda dan bisa konsultasi via email dan whatsapp. Cocok buat kita-kita ini yang apa-apa maunya di whatsapp ajah. Hahaha. Terus doi dokter gaul gitu, ngomongnya lo-gue, kalau abis konsultasi bisa ngobrol panjang lebar ngalor ngidul.

Udah gitu aja.

Bye!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Drama Testpack

29 Oktober 2013

Ini pengalaman pertama saya menghadapi wanita yang kemungkinan hamil. Ya, dibilang mungkin hamil karena belum dipastikan ast hamil. Untuk mengetahui apakah hamil atau engga, pastinya harus dipastikan dengan bantuan testpack. Sebelum ke jenjang dokter kandungan, testpack adalah hal paling mudah kita jalanin. Teorinya itu datang ke apotek atau supermarket, terus kencingin, dan kemudian keliatan deh hasilnya. Teori sih teori, tapi kenyataannya…

Telat 7 hari

Kenyataannya saat ast telat menstruasi selama seminggu itu kita masih berfikir kalo dia itu stress, entahlah stress karena apa? Yang jelas ast punya kebiasaan kalo dia suka telat 2 minggu dalam jadwal menstruasinya setahun sekali. Saya ingat setahun lalu mengantar ast ke dokter karena telat 2 minggu, saat itu kemungkinan telatnya karena stress kerjaan dan memang siklus tahunan dia yang telat selama 2 minggu. Karena alasan inilah asumsi ast ga hamil itu kuat. Ah… kalo pengen tau emang harus dicek kan yah? Iyaaah

Telat 8 Hari

Malam itu setelah datang waktu untuk leha-leha dan kami sibuk dengan gadget masing-masing tetiba ast nangis, sambil sesenggukan dia pengen dipeluk dan cerita kalo dia takut hamil. Entah siapa yang membisikan kepada para wanita yang membuat mereka suka ingat hal-hal yang sensitif, wanita itu makhluk halus jadi sah saja jika ada makhluk halus yang lain membisikan hal-hal yg mendalam.

Ast bercerita tentang perasaanya yang belum siap untuk punya anak, bahwasanya punya anak itu komitmen besar. Jika punya anak gimana jalan-jalan ke jepang? Gimana kerjaan? Gimana cara membesarkannya? Dengan jiwa kesatria saya menjawab satu persatu, namun GAGAL. Malah tambah nangis, ini tuh buah simalakama kalo saya jawab dia nangis atau kalo saya tidak menjawab… ya sama nangis juga dianya. *nasib*

Udah reda nangisnya karena takut hamil, kemudian episode 2 berlanjut dia nangis lagi karena dia ingin punya anak. Sekarang malah jadi ketakutan kalo ini ga hamil gimana? Kan lucu tuh punya bayi, kan nanti kita bisa saling sayang lagi dengan cara sayangin anak. Jadi itu nangis 4 kali atau lebih akan beda-beda alasannya antara takut hamil dan takut kalo ini ga hamil. Jadi bikin saya bingung, jadi takut hamil apa takut ga hamil?… ME? DIE!!!

Telat 9 hari

Karena ast tidak memutuskan apakah test pack ini beli atau engga. Jadi saya putuskan untuk membeli testpack saja agar jelas, hamil atau engga. Kan kalo jelas ga akan jadi drama lagi, ya kali ajah ga jadi drama lagi. Yah namanya juga cewe yah, eh… ternyata di hari ini untuk beli testpack jadi drama kayak sinetron tersanjung 1 sampe tersanjung 4.

Pas saya pulang kerja bareng terus mau beli testpack, ast ogah-ogahan dengan alasan takut nerima kenyataan. Udah ajah nanti pas genap telat 2 minggu ajah ngetes kehamilannya. Akhirnya saya nyerah untuk engga beli itu testpack. Pas nyampe ke rumah dia rungsing (uring-uringan) lagi, dia pengen tau hamil atau engga. YAELAH BROOO!!! TUHAN!! Tolong hambamu ini!!. Sampe mau tidur ast masih nanya sayah kalo dia hamil atau engga. Saya tinggal jawab ajah

JG : “iyah nanti beli testpack yah”

AST : “asik, beli yah… tapi aku takut kalo ga hamil”

JG : *Gigitin selimut*

Telat 10 Hari

Akhirnya sih beli juga tuh testpack, belinya di G*ardian Senayan City, sebelum belanja mingguan di F**d H*ll saya belokin deh buat beli testpack, yak an daripada ga tau dan jadi kebingungan. Ini belum berakhir bro, ast drama lagi. Manyun gamau beli testpack, yang kemudian ambek sambil ngasih atm “beli ajah sendiri sanah, aku ga mau ikut”. Ast sembunyi di bawah escalator, namanya ajah perempuan yah tetep ajah nanya nanya pas saya udah beli tuh testpack “bagus ga testpack-nya? Akurat ga? Kan harus pasti. Gimana cara pakenya?”. Aku diem ajah sambil baca tuh cara pakenya, dan coba jelasin sambil sok tau.

Jadi hamil ga? Ada di postingan ini.

NB: testpack yg saya beli cukup menarik, bisa digunakan kapan sajah kamu mau, ga usah nunggu bangun pagi untuk pakenya. Well, saya sekarang lagi nyiapin mental untuk menghadapi rungsingnya ast beberapa Bulan ke depan.

JG


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe 1st Post

Rabu, 23 Oktober 2013

Bebe hari ini tepat 6 minggu. Huraayyyy! Sebagai calon ibu yang baik kan harus ngitung ya hamilnya udah berapa minggu. *bohong* *slapped* Sejujurnya tahu Bebe hari ini 6 minggu juga dari app iPregnant di iPhone yang pagi-pagi ngasih notif. Hehehehe.

Jadi, yessss, I'm 6 weeks pregnant. Terus karena saya orangnya nggak suka kehidupan pribadi di-ekspos *alah* jadi nggak mau bilang-bilang. Bukannya nggak mau berbagi kabar bahagia tapi males nanti banyak ditanya-tanya dan dikasih saran ini itu. No thank you, I'll stick to what my parents and my doctor and my Google say.

Sampai sekarang malah ayahibu papahmamah belum dikasitau. Nanti malem rencananya baru mau ngasitau setelah USG hehehe. Sama mau ngasitau team di kantor juga soalnya biar mereka siap kalau saya melakukan hal-hal aneh. Nggak tahu sih mau ngapain tapi kali aja namanya juga orang hamil ya kan.*alesan* Ini blogpostnya juga disimpen dulu sementara di draft. Mungkin nanti kalau Bebe udah 5-6-7 bulan dan perut saya udah kaya bawa drum band baru di-publish.

Jadi gimana rasanya hamil? Drama. HAHAHAHAHAHA.

Awalnya karena telat mens sepuluh hari. JG udah yakin banget saya hamil. Saya denial. Takut nggak bisa makan sashimi lagi punya anak. T____T Nunda-nunda beli test pack terus. Sampai hari Jumat 18 Oktober kemarin belanja sayur di Food Hall Sency. JG maksa beli dua test pack di Century. Di rumah megang test pack terus jongkok di dapur, bengong.

"You're so cute, holding the test pack like that," kata JG (yang emang kadang-kadang suka seneng banget ngomong bahasa Inggris macam anak zaman sekarang wtf).

Denger itu langsung nunduk dan blaaarrrrr ... mewek. T_____T

"Eh, eh, are you crying?" *masih ngomong bahasa Inggris padahal istrinya udah mewek berurai air mata* T_____T

Terus ditenangin sama JG terus saya jadi nggak mau pipis. -_____- Nggak mau maksain pipis pake minum banyak gitu takut nggak natural. Jadi nunggu sampai pengen pipis. Pake test packnya. ...

...

...

Daannn like a slow motion garis pertama muncul

...

...

kemudian perlahan garis kedua muncul.

"HOLYSH*T!" *ngasih test pack ke JG, cebok, kembali nangis di kasur*

T_____T

Denial parah. Bukan nggak mau punya anak tapi nggak sekarang. Tapi kapannya juga nggak tau. Tapi nggak sekarang. Takut. T_____T

Akhirnya JG bilang, besok pagi test lagi, siapa tau ini bukan beneran. Siapa tau besok garisnya jadi satu dan hidup saya kembali normal. Saya mewek. Ngambek.

Besok paginya kebangun gara-gara alarm solat subuh. Langsung inget test pack. Pipis dan tes. Garisnya kembali dua. Sudahlah memang ini jalanku. *sigh* Lalu solat subuh. Saya anaknya labil banget emang ya tapi waktu itu jadi HAPPY BANGET HAMIL! HAHAHAHAHAHAHA.

Langsung bangunin JG sambil melambai-lambaikan test pack bergaris dua. JG bangun, meluk, tidur lagi. -_____-

Terus tiba-tiba bangun lagi.

"Eh aku mimpi nggak sih tadi liat test pack lagi?"

-______-

Intinya udah nggak denial dan jadi tahap menerima kenyataan. Tapi takutnya jadi beda lagi. Takut Bebe nggak sehat karena tahu hamil udah 5 minggu dan kata Google di 4 minggu pertama itu harus makan sehat berasam folat wtf gimana taunya kalau hamil ah!

Ya udah gitu aja ceritanya. Hahahaha. Kenapa dede bayinya dipanggil Bebe karena sebelumnya panggilnya The Best (lame) tapi takut nanti anak kedua nggak the best. PUNYA ANAK SATU AJA NANGIS MALAH MIKIRIN ANAK KEDUA. T_____T

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!