Image Slider

Update 33 weeks: Es Krim, Cokelat, dan Senam Hamil

on
Monday, April 28, 2014
Udah 33 weeks yah. 32 weeks sih kalau itungan dokter, tapi since males ganti tanggal di aplikasi iPregnant dan di BabyCenter di henpon jadi ya udah 33 weeks ajalah nggak apa-apa kecepetan seminggu lol.

Minggu lalu akhirnya periksa di dokter di Bandung. Di RS Hermina, Arcamanik dengan Dr Rina Eka Puspitasari Sp.OG. Dr Rina mulai praktik jam 8, saya setengah 8 udah sampai sana, alhamdulillah dapet antrian nomer 3 jadi nunggunya nggak lama. Kenapa pilih dokter Rina? Karena rekomendasi temen saya yang juga sama dokter Rina. *cemen*

Dokter Rina ini baik banget. Menjelaskan banyak sekali hal dan meriksanya detail sekali, sampai jumlah air ketuban disebut (saya 12,5 bagusnya memang di atas 10, bahaya kalau di bawah 5). Dokter Ari di Asih nggak pernah sebut-sebut soal air ketuban. Namanya cowo kali yah maunya simpel kalau nggak ada masalah, nggak disebut. Jadi intinya fix mau lahiran sama dokter Rina aja. Yaiya sih kecuali ada dokter Ari di Bandung wtf. Kan mau lahiran di Bandung.

Hasil periksa kemarin adalah Bebe kurang 100 gram. T____T Ini ketakutan saya yang paling utama: Bebe kurang berat. Bukan apa-apa, soalnya males makan. T____T Padahal 2 minggu lalu, waktu terakhir periksa, Bebe lebih berat 80 gram. Mungkin Bebe makan makin banyak tapi porsi makan saya tetep jadinya dia kurang berat. T____T Pesan dokter Rina: "SETIAP HARI MAKAN ES KRIM SAMA COKELAT YAH! Makan yang manis-manis juga!"

T_____T

Suka sih es krim sama cokelat tapi nggak setiap hari juga dan nggak HARUS juga ya kan. Pusing duluan mikirin HARUS makan manis-manis setiap hari karena saya anaknya nggak terlalu into gula. Beli jus-jus aja nggak pernah pake gula. Makan apa atuh? T_____T

Hari pertama saya makan es krim dan cokelat dan jus bergula, malemnya nggak bisa tidur wtf. Setelah googling, makan dengan banyak gula memang bikin susah tidur. Akhirnya sekarang diatur aja. Kalau makan cokelat setengah batang ya nggak makan es krim. Kalau makan cokelat cuma sepotong kecil, makan es krim. Kalau nggak makan cokelat, makan es krim banyak. Jus kembali tidak bergula. Bismillah aja semoga Bebe beratnya naik. *elus perut*

Bebe kurang berat aja kalau gerak saya seluruh tubuh kaya ikut gerak. Kuat banget, ngagetin dan bikin kebangun dari tidur malem. Saya juga udah ngerasa gampang capek kalau jalan atau berdiri terlalu lama. Perut yang membesar ini membatasi gerak juga. Tapi ya alhamdulillah masih sehat wal afiat meskipun maunya tidur terus tapi ya nggak dimanjain jadi tidur terus juga. Kalau tidur terus masa nggak kerja. -_____-

Selain problematika kurang berat, dokter Ari dan dokter Rina sudah mengharuskan senam hamil. Tadinya abis dari dokter Rina mau senam hamil langsung, tapi ternyata nggak ada jadwal senam hamil di Hermina kalau hari Minggu. Akhirnya baru senam hamil kemarin di Asih. Rasanya? DIE. LOL

Di RSB Asih, senam hamil bayar Rp 40 ribu. Mursidah yah lumayan lah satu setengah jam. Bidannya baik banget dan sabar banget. Semua gerakan dijelasin satu-satu gunanya apa. Dan yang paling saya suka, JG boleh masuk ke dalem ruangan hehehe. Hampir semua ditemenin suami-suaminya. Dan JG sebagai suami terbaik di dunia ngapain? Twitteran. -_____- NGGAK DENG. Suamiku terbaik di dunia NYATETIN SEMUA DETAIL GERAKAN DAN GUNANYA DI IPHONE. *terharu* Soalnya idealnya senam hamil ini dilakukan setiap hari, jangan seminggu sekali pas di RS doang. Jadi dicatetin sama JG biar bisa praktik di rumah sendiri. 

Terus senam nggak setiap hari? NGGAK. Soalnya mau mati wtf. Yang bilang senam hamil CUMA DUDUK-DUDUK DOANG coba sini saya toyor dikit. Abis senamnya sih badan enak, ringan dan tidur nyenyak, tapi pas senamnya pegel-pegel ya Allah. Otot yang dipake kalau jalan kaki itu beda sama senam hamil, jadi jalan kaki aja nggak cukup wahai ibu-ibu hamil. Banyak banget otot yang akan dipake melahirkan, harus dilatih biar nggak sakit nantinya.

Rencananya saya mau senam di rumah dua hari sekali aja (berarti jadwalnya malem ini -____-). Dan mau menyeret JG ikut semua gerakan senamnya biar nggak sakit badan sendirian HAHAHAHAHA 

Me: "Capek tau senam hamil, otot aku sakit-sakit"

JG: "Ah masa gitu-gitu doang"

Me: "Coba satu gerakan full aja yang gerakin kaki doang"

JG" *mencoba* *baru setengah hitungan* "FAAKKKK SAKIT BANGET FAAKKKK!"

Me: "I TOLD YOU!"

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

When It's Only JG & AST #36 Edisi Mandi Bersampo

on
Thursday, April 24, 2014
#36
Mandi pagi kan ngantuk yah *IYAH* Saya mandi duluan, JG masih leyeh-leyeh.

Me: "SAYANG! Aku hampir aja mandi pake sampo! Samponya udah hampir ketuang ke shower puff!"

JG: "HAHAHAHAHAHAHAHA ... I did"

Me: "Hah?"



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Update 31 weeks: I want to hide my belly!

on
Monday, April 14, 2014
OMG udah 31 minggu aja, 6 weeks to go dan Bebe siap lahir meskipun masih mungkin untuk nunggu sampai maksimal 10 minggu lagi. * nggak sabar* -_____-



Baru aja selesai baca postingan Cheesie soal dia nggak suka pamer perutnya (usia hamilnya hampir sama kaya saya). Yah taulah ya emak-emak masa kini kan kalau hamil sengaja pake bajunya ketat-ketat dan nonjolin perut, pregnant woman is sexy katanyaaaaa.

Bukan mau ikut-ikutan Cheesie, tapi saya juga ternyata nggak suka loh pamer perut buncit ini. IYA TERNYATA. Karena sebelum hamil segede gini, saya juga emak-emak masa kini yang udah ngebayangin kalau hamil gede pengen pake dress yang bisa buat pamer perut hamil ke orang-orang wtf.

Tapi ternyata setelah hamil malah cenderung males pake dress-dress gitu. Kadang pake sih, tapi lebih sering nggak pake dress/baju ketat. Saya beli maternity skinny jeans dua biji beda warna, terus pake itu aja tiap hari, ganti-gantian sama legging (untung punya lumayan banyak legging) dan atasannya loose top. Kalau yang nggak kenal, nggak akan tahu saya hamil karena lengan kering kerontang cuma pipi chubbydut (dikit). Perut buncit tersamar loose top. Dan yah, orang yang nggak kenal mana kepikiran sih orang hamil bisa pake skinny jeans.

Alesannya ada dua.

Pertama. Ternyata saya risih dengan pandangan orang ke perut. Hahaha. Sebanci-banci tampilnya saya, males ternyata kalau semua orang fokusnya ke perut doang *pertebal pupur dan gincu*. Pandangan orang ini juga berujung kekhawatiran mereka. Kalau saya pamer perut, orang tau saya hamil dan protektif berlebihan. Banyak komentar deh ujung-ujungnya. Percayalah, kalau lagi hamil bahkan ibu-ibu nggak dikenal di lift pun mendadak peduli. Banyak saran tidak diperlukan lol. Jadi ya udah mending sembunyikan sajalah. Kalau nggak mencolok, yang tau saya hamil pun jadi kaya lupa saya hamil. Hahaha.

Kedua. Sayanya sendiri yang bawannya jadi liat perut terus wtf. Maunya foto-foto perut terus dan videoin tendangan Bebe terus. Nggak produktif. Sugestinya lagi, saya jadi suka ngerasa lemah karena inget kalau lagi hamil. Jalan jadi pelaaannn banget, rasanya capek dan berat. Padahal kalau pake loose top+jeans nggak gitu. Hahaha. Maklum di kantor banyak cermin dan kaca-kaca yang bikin nengok bayangan diri sendiri setiap lewat. Kalau udah nengok gitu pasti liatnya ke perut. Inget lagi deh kalau hamil. Napas berasa pendek langsung wtf. Ngos-ngosan. :|

Selain soal baju-bajuan, update-nya sendiri adalah tidur mulai nggak enak. Maunya telentang biasa tapi langsung eungap banget (bahasa Sunda yang bener EUNGAP ya bukan ENGAP plis). Dan lagian memang disarankannya tidur miring ke kiri kan, tapi pegel. -_____- Bahu kiri dan lengan kiriku ini berlebihan tulang semua jadi pegel banget dipake nahan tidur terus. Tapi sutralah, masih bisa tidur nyenyak kok meskipun cari posisinya lama. Hehe.

Bebenya sendiri sekarang kalau gerak, badan saya jadi kaya ikut gerak saking doi kuat banget geraknya. Terus berasa ada tulang jadi keras banget. Beda sama beberapa minggu lalu yang gerakannya kaya ombak aja. (OMBAK DONG) Sekarang kaya ada sesuatu yang keras yang gerak-gerak. Bebe tulangnya kuat karena minum kalsium tiap malam. -_____-

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Memilih Dokter

on
Wednesday, April 2, 2014
Mau review dokter dari zaman Bebe masih butiran debu sampai sekarang udah gede tapi kok ya hanya niat belaka. lol

Awalnya kan bingung ya harus cari obgyn yang mana. Gagal ke Dokter SBY juga kan. Karena apa, karena di Jakarta nggak tahu siapa yang dipercaya bisa ngasih rekomendasi dokter kandungan. Nanya sana-sini akhirnya dikasitau temen kantor JG, dokter Ari Waluyo di RSB Asih. Pertimbangannya apa?

1. Masih muda. Banyak sih yang seneng sama dokter tua biar kebapakkan katanya. Tapi kok saya mikirin harus konsultasi sama kakek-kakek gitu males. Jadi pilih dokter Ari, umurnya berapa ya, 40an deh kayanya. Anak yang paling besarnya baru SMA, yang kecilnya masih SD.

2. Cerewet alias nggak males ngomong. Ngobrol sama saya sama JG pake lo-gue. Ikrib banget pokonya. Seru deh, bisa ngobrol apa aja jadi nggak canggung.

3. Menyarankan banyak hal. Seperti tes TORCH waktu awal hamil, ngingetin suruh bikin janji kelas laktasi dan senam hamil, dll. Karena ternyata banyak loh yang dokternya cuek-cuek aja. Nggak saranin ini itu, nyuruh konsultasi laktasi aja nggak, nggak disuruh senam hamil juga. Dokter macam apa itu. Huh!

4. Bisa konsultasi via Whatsapp dan email. Sebagai ibu-ibu masa kini, INI PENTING BANGET! Tes darah boleh di mana aja, hasilnya scan dan boleh dikirim via email. Konsultasi (di luar jadwal bulanan) bisa kapan aja via whatsapp. Kadang balesnya lama, kadang cepet. Ya maklum kali kan ya nggak pake customer service. Tapi beberapa kali whatsapp sih pasti dibales. Ini kaya nggak penting tapi sebenernya penting banget. Nelepon takut ganggu kan, padahal yang ditanya cemen, whatsapp udah paling bener.

5. Pasiennya nggak banyak. Percayalah, dokter dengan pasien banyak itu nggak menjamin dia dokter bagus, tapi menjamin antrinya panjang banget. Males kan lo, hamil gede harus duduk berjam-jam nunggu dokter. Nah hasil ngobrol-ngobrol dokter Ari ini selalu membatasi jumlah pasien. Sekitar 10-20 orang aja sekali praktek (kelihatan dari tumpukan buku rekam medis pasien di meja, saya nggak nanya angka pastinya). Apalagi Sabtu, karena doi harus jemput anak-anaknya. Enaknya, bisa ngobrol lama panjang lebar, nggak diburu-buru antrian pasien lain.

"Gue jadi dokter nggak nyari duit, mau kaya tunggu warisan aja," gitu kata dokter Ari.

Jadi so far so good lah sama dokter Ari. Malah sedih karena lahiran nggak bisa sama doi, karena saya mau lahiran di Bandung. Peer baru ini, nyari dokter kandungan di Bandung. T____T

Saran saya soal pilih memilih dokter ini, jangan ke dokter ngetop deh. Dokter yang antrinya dua tiga jam, sekali periksa 50 pasien, mana konsentrasi atuh. Apalagi dokter-dokter yang ngetop di Twitter. Banyak cerita temen-temen yang bela-belain ke dokter selebtwit eh malah kecewa karena nggak sesuai ekspektasi. Dari obgyn sampai dokter anak, adaaa aja cerita negatifnya meskipun yang sakses juga banyak ya.

Ya maklum, sama kaya artislah. Nonton di TV rasanya perfect, pas ketemu langsung malah ilfeel. Belum lagi dokter selebtwit pasti pasiennya banyak bangeeettt. Jangan mempersulit diri sendiri hanya karena dia tampak oke ... di Twitter. Ya kan.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Update 28 weeks: Bebe dan Kamera

Haaalooooo!

Bebe minggu ini secara itungan Baby Center udah 28 minggu, minggu lalu ke dokter loh ya kok berubah jadi baru 27 minggu. Ya sudahlah ya segituan lah pokonya ya. lol

Ini mah gatel aja pengen cerita soal Bebe dan kamera. Nggak kaya emak bapaknya yang kadang suka malu-maluin sampai bikin vlog di YouTube (tapi nggak keurus gara-gara hamil), Bebe ini susaaahhh banget kalau mau divideoin.

Jadi kan anak bayik dalam perut umur segini itu kerjaannya nendang sepanjang hari siang malam kan. Perut saya jadi suka melentung-lentung sendiri gitu karena Bebe tendang di dalem. Nah, karena ini amazing banget, saya jadi terobsesi videoin gerakannya Bebe alias videoin perut saya yang tiba-tiba gerak-gerak sendiri. Tapi sejak dicoba sebulan lalu, 98% gagal. -_____-

Karena apa? Karena Bebe anaknya cool, kalem, dan pemalu banget gitu. -_____- Prosesnya selalu seperti ini:

1. Bebe tendang super heboh.
2. Saya elus-elus
3. Bebe tendang makin heboh.
4. Saya liatin perut yang blentung-blentung sendiri tak tentu arah.
5. Ambil HP, masuk ke video, pencet rec.
6. Bebe diam tak bergerak.

-_____-

Dan itu berulang.

7. Simpen HP.
8. Liatin perut.
9. BEBE TENDANG-TENDANG LAGI
10. Ambil HP, masuk ke video, pencet rec.
11. Bebe kembali diam tak bergerak.

WHY OH WHY?!

Dari puluhan kali mencoba, cuma dapet dikiiittt banget. T____T Sampai kemarin!

Kemarin siang seperti biasa Bebe tendang heboh. Dan pas saya ambil HP, Bebe tetep gerak heboh! Saya rekam dong yah jadi tiga video, per video durasinya semenit aja, yang penting dapet momennya! Wuhuuu!

Soalnya kalau dipikir-pikir, pas Bebe lahir nanti, pasti saya kangen dia di perut yang mana gangguinnya cuma tendang-tendang aja, ga pake nangis. Pas bilang saya pasti kangen tendangan Bebe ke JG, jawabannya:

"tenang, sayang ... nanti hamil anak kedua yah ..."

MAYGAT. Ini hamil sekali dulu cukup yah. Pikir-pikir lagi nanti. BAY.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!