Image Slider

Tentang Drama Lahiran (Part 2)

on
Thursday, June 12, 2014
Ini dramanya ...

Masuk kamar bersalin, beruntung obgyn saya Dr Rina Eka masih ada di RS! Belum pulang! Yeyeye! Saya parno harus nunggu obgyn dateng sementara kontraksi makin kenceng.

Sampai ruangan saya disuruh ganti baju pake baju pasien. Dicek bukaan, masih bukaan 1 tapi air ketuban udah rembes. Which means, saya harus bedrest. Padahal saya udah niat jalan keliling RS biar bukaan cepet nambah. Gagal. Nggak boleh banyak gerak sama dokter khawatir pecah ketuban padahal bukaan belum cukup.

Kemudian saya dites CTG untuk memantau detak jantung bayi. THOSE TESTS WERE HELL. Jadi perut saya dipasang dua alat, satu untuk memantau kontraksi, satu untuk memantau detak jantung bayi. Saya pegang sesuatu bertombol berkabel panjang yang harus dipencet setiap Bebe gerak.

Yang bikin tersiksa adalah, suara detak jantungnya Bebe. Suara per detaknya mirip suara microphone dipukul. DUG! DUG! DUG! dengan efek suara kresek-kresek radio jelek karena frekuensinya yang memang jelek gitu kan dalem perut. 15 menit pertama dites, suara dug dug dug dug dug selama 15 menit menemani saya.

Hell, saya adalah orang yang bahkan nggak bisa tidur dengan suara detik jam dinding. Suara yang seirama itu annoying banget dan bikin sakit kepala. T______T Rumah kontrakan di Jakarta nggak punya satu pun jam dinding saking nggak sukanya. Dan alat CTG ini adalah jam dinding versi diberi pengeras suara butut. T______T

Tes CTG pertama Bebe nggak gerak. Ini anak emang nggak pernah gerak kalau saya tiduran. Teorinya kan kalau kita rileks, bayi gerak. Bebe mah nggak. Dari mulai bisa nendang, dia selalu aktif kalau saya aktif. Saya kerja dia selalu heboh nendang, senam hamil, masak, dsb. Kalau saya leyeh-leyeh seharian, dia bisa nggak gerak seharian. Paling ganti posisi, nggak nendang. Sialnya, Bebe harus gerak! Kalau nggak, saya akan dites CTG sampai 3 kali.

Sampai jam 1 malem, tes CTG kedua dan ketiga Bebe tetep nggak gerak. Alatnya dimatiin dia gerak. Alatnya dinyalain saya stres denger suaranya, Bebe nggak gerak. Suster putus asa. Dibel kenceng berkali-kali Bebe cuek aja. Saya makin lemes. Dicek, bukaan belum nambah juga, masih bukaan satu. Jadi dari dateng sampai tengah malem nggak ada kemajuan apapun.

Saya lemes. Selang infus dipasang glukosa. Disuruh minum teh yang manis banget. Bebe tetep nggak gerak. Bukaan tetep nggak nambah. Dokter bilang saya tidur aja kalau bisa, biar ada tenaga. Okefineee, disuruh tidur dalam kondisi kontraksi kejer per menit enaknya ngapain? YA TIDUR DONG. LOL.

Di sini sempet ngambek sama JG karena ngelucu terus. XD BECANDA MULU JOGET-JOGET NYANYI-NYANYI padahal perut saya sakit banget itu jadi nggak lucu. Iya JG maksudnya menghibur. Tapi gagal hahaha. Akhirnya saya bentak suruh diem terus doi ngambek, keluar ruangan. Saya di ruangan ditemenin adiknya. Damai.

Setelah JG keluar itu beneran saya tidur nyenyak, meskipun kebangun kalau kontraksinya sakit banget, tapi kemudian bisa tidur lagi. Antara kebluk atau udah lemes habis tenaga sih nahan kontraksi tanpa teriak tanpa apa, meringis doang dan atur napas. Itu saya masih santai. Masih bales-bales whatsapp.

Jam 4 subuh dokter visit cek bukaan, masih bukaan satu. Entah berapa jam kemudian dokter cek lagi, bukaannya tetep masih bukaan satu. Dokternya nyerah. Ngomong sama JG tentang kondisi saya dan akhirnya harus induksi. Harus, karena detak jantung Bebe melemah. Saya dipasang selang oksigen biar bantu suplai oksigen ke Bebe.

Induksi artinya harus siap melahirkan kapan aja. Saya pindah ke kasur melahirkan di sebelah ruangan yang sebelumnya tertutup tirai. Infus glukosa dilepas, diganti cairan induksi. Rasanya wow amazing. KENAPA NGGAK INDUKSI DARI SEMALEM AJA DOK?

Ya nggak boleh kali ya. Mungkin aturannya memang harus 12 jam setelah nggak ada kemajuan, baru boleh induksi. Karena apa? Karena setelah induksi saya tenang banget. Atur napas yang diajarin selama senam hamil langsung dipraktikkan. Enaknya induksi, sakit kontraksinya konstan. Datar, sakit terus. Nyesuain napas jadi enak. Bayangin sebelumnya saya 12 jam kontraksi naik turun. Sakit banget banget banget, sakit ajah, sakit banget banget, sakit ajah, nyiksa ya Allah.

Induksi kedua, mules makin dahsyat. JG udah nggak boleh berhenti mijitin kaki saya karena kalau dipijit, perhatian saya agak teralihkan. Bukaan akhirnya nambah jadi bukaan tiga. Induksi ketiga. Mules dahsyat tingkat nasional. Baru beberapa detik berasa mules tingkat tiga itu, saya ngerasa ada yang nyemprot di bawah. Langsung teriak-teriak ke JG panik minta dipanggil suster. Suster sama dokter dateng, ngecek apa yang rembes. Suster sama dokter hening, tapi satu kata meluncur dari mulut JG dan saya langsung tahu, Bebe akan gagal lahir normal dan akan lahir sesar. T_______T

"Ijo," kata JG.

Wtf meennn, kalau suster sama dokter mau, kayanya mereka langsung tendang JG karena membocorkan rahasia negara kalau air ketuban saya pecah di bukaan tiga dan warnanya udah ijo.

"Bapak ikut saya ke luar ya?" kata dokter.

Setelah mereka berdua keluar. Di dalem ruangan langsung hectic. Satu suster lepas infus induksi saya, diganti lagi pake glukosa. Satu suster ngelepas baju pasien saya, diganti dengan baju operasi. Satu suster masangin topi operasi. Ruangan diberesin. Saya siap didorong ke kamar operasi.

Dokter akhirnya masuk lagi. Menjelaskan ke saya yang mulai mati rasa (dan udah tahu), Bebe harus lahir dioperasi karena bukaan masih bukaan tiga, air ketuban ijo, detak jantung Bebe berkurang terus karena saya lemes, nggak ada opsi lain selain sesar. Saya cuma ngangguk. JG keluar ruangan ngurus registrasi ulang tindakan partus normal jadi SC.

Di situ tangan saya kesemutan sampai kaku, muka aja kesemutan parah sampai nanya sama suster. Suster, kenapa muka aku kesemutan?

"Iya itu kamu stres," kata bu Nurlela, suster senior yang baik banget dan udah sama saya sejak pertama kali cek hamil di RS Hermina itu. Dia ngusap-ngusap saya terus sambil nunggu ruang operasi siap. Nyuruh saya tetep atur napas biar Bebe tetep dapet oksigen.

Tapi dasar RS pro normal dengan obgyn pro normal, setelah semua siap, dokter penasaran pengen cek bukaan saya. Jeng jeng jadi bukaan 5!

"Oke kita kasih waktu ya! Kalau bukaan nambah kita lahir normal!" kata dokter.

Eeeaaaa, sibuk lagi dong itu ruangan persiapan lahiran normal. Bawa masuk alat ini itu apalah nggak ngerti. Saya ngerasa mules makin dahsyat padahal udah tanpa induksi. Saya disuruh miring kiri biar bukaan cepet nambah. JG udah ngelus-ngelus kepala terus. Bu Nurlela pijitin punggung saya. Beberapa menit kemudian.

"Bukaan 8! Ayo atur napas jangan teriak jangan teriak!" kata dokter.

Doi bilang jangan teriak soalnya saya napasnya udah kacau. Napas beberapa hitungan terus teriak lemah "astagfirullah!" Berusaha cari kesadaran, melototin mata, berusaha fokus fokus fokus untuk napas lagi, sukses napas beberapa hitungan terus teriak lagi. Aturan selang oksigen copot-copot terus.

"Oksigeeennnn!" saya teriak setiap selang oksigen copot karena susah napas.

Astagfirullah sakitnyaaaaa. Pengen ngeden tapi nggak boleh karena masih bukaan 8. Di bawah udah nyemprot entah apa (air ketuban kali) terus-terusan. Rasanya kaya ... pengen ee tapi nggak boleh. Aku dilarang-larang. :( Bu Nur masih pijitin punggung saya, JG bisikin kata-kata semangat (entah apa ih lupa) sambil terus elus-elus kepala dan ngingetin atur napas.

Sampai akhirnya. Dokter: "Oke posisi ngeden siap! kaki ditekuk ... *dokter malah mau jelasin posisi ngeden* ..."

Saya: "Iya! Iya! Udah tauuu!" *ambil posisi dengan fokus maksimal*

Selama saya senam hamil, di akhir senam itu ada latihan ngeden. Jadi saya udah lancar banget cara dan tekniknya. Cuma yang bikin repot, tangan kiri saya diinfus jadi nggak bisa meluk lutut kiri. Akhirnya saya pegang aja lutut kirinya dan dibantu suster untuk narik lutut kiri.

Di atas kepala saya ada satu suster jongkok di atas kasur untuk bantu neken kepala ke arah dagu. JG neken bahu kanan, bu Nur di bahu kiri. Siaapppp! Akhirnya dibolehin ee. -_______-

Ngeden pertama sukses. Ngeden kedua, saya belum narik napas, tim sukses (suster pendorong dagu, pemegang kaki, dan JG) udah neken aja. Ya nggak ada tenaganya. Saya ngeden sambil teriak terus dimarahin dokter.

"Jangan ada suaranyaaaaa! Ayo lagi!" kata dokter.

Ngeden ketiga sukses lancar. Ngeden keempat kepala Bebe lahir.

"Oh ada lilitan," kata dokter. Lilitan tali plasenta ke leher Bebe.

Ah tapi nggak berasa apa-apa loh. Tau-tau dokter angkat Bebe. Ada suster yang pijit-pijit perut saya, tau-tau perut saya kempes dan plong banget rasanya. Ternyata itu plasenta (ari-ari) keluar.

"Jam 9.34 ya!" Bu Nur teriak pas Bebe diangkat.

Saya udah sadar lagi sepenuhnya. Bilang makasih sama bu Nur. Terus mendadak inget, ko perasaan nggak dijahit?

Saya: "dokter, udah dijait belum?" *takut sakit*

Dokter: "tenang aja, saya bius, nggak bakal sakit"

Bebe dilap, ditaro di dada saya mau IMD sambil saya dijahit (nggak sakit sama sekali, saya parno banget soalnya cerita temen-temen dijait itu sakit banget). IMD nya nggak selesai, Bebe belum nyampe puting udah langsung diangkat lagi untuk screening selama 9 jam. Dokter anaknya khawatir Bebe kenapa-kenapa karena detak jantungnya lemah dan lahir dengan air ketuban yang udah ijo.

Setelah sekarang dipikir-pikir, denger kata "detak jantung Bebe melemah" itu mengerikan sekali ya. T______T Waktu itu sih nggak ngeh sama sekali karena nahan sakit.

Udah gitu saya diseka sama suster. Ruangan kosong. Ibu saya masuk. Terus keluar lagi. Terus saya sendirian aja lamaaaaaa. Kenapa? Karena semua orang pada nongkrongin ruang bayi. -_______-

Saya: "suster, bayinya udah lahir, sekarang aku ditinggalin sendirian ..."

Susternya ketawa ajah. Hahaha. Abis itu saya dipindah ke kamar kelas 2 karena VIP masih penuh, baru bisa pindah jam 6 sore. Terus tidur nyenyak. Terus dibilangin saya harus transfusi karena hb saya rendah banget. Pindah ke VIP, transfusi, jam 8 malem Bebe dianter ke kamar. Malemnya tidur sama Bebe di kasur saya. Sambil ribet banget karena masih infus.

Bebe lahir jam 9.34 pagi, 6 Juni 2014, di ulang tahun Soekarno. Beratnya 2,59 kg, panjangnya 46 cm.

Aku punya anak!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Drama Lahiran (Part 1)

Setelah pake drama mau SC (bukan mau saya), akhirnya Bebe lahir normal wuhuuuu! *throw confetti*

Pengennya sih bikin cerita lahiran kaya orang-orang pake jam berapa jam berapa rasanya apa gitu tapi kemarin pas kontraksi mana liat jam wtf. Kenapa orang-orang bisa bikin blog cerita lahiran pake jam dan menit. -_______-

Pokoknya minggu kemarin itu Bebe 38 minggu. Hari Minggu ke dokter, dokternya udah suruh dateng seminggu sekali dari sebelumnya seminggu dua kali.

Di rumah saya bertekad harus lahir minggu ini juga dan nggak perlu kontrol lagi ke dokter. Soalnya ih gila ya hamil 38 minggu itu badan sendiri sama bayi udah bener-bener nggak matching. Berat banget.

Singkat cerita.

Senin pagi nggak jalan pagi. Selasa Rabu jalan pagi keliling RT. Hari Rabu. Badan enakan karena baru baca dan menerapkan artikel tentang orang hamil gede itu intinya "listen to your body". Nggak usah sok disiplin mau bangun pagi kalau memang ngantuk ya tidur lagi, kalau lapar makan, nggak lapar jangan makan, gitu-gitulah. Yang penting nyaman.

Akhirnya selesai jalan, tidur lagi dari jam 9 sampai jam 10. Udah gitu kerja, bales-bales email kerjaan, bikin pemenang giveaway, jongkok berdiri di waktu senggang biar Bebe cepet turun, sampai siang keluar lendir bening kehijauan. Mucus plug (google yah) yang pertama. Menghabiskan hari dengan bahagia.

Hari Kamis. Bangun pagi, shalat subuh, jalan pagi lagi. Mulai kerasa badan kok nggak enak banget. Selesai jalan pagi biasanya nggak tidur lagi, tapi kali ini lemeeesss banget. Akhirnya tidur lagi dan kebangun dengan seluruh tulang dari ujung jari tangan sampai ujung jari kaki sakit semua.

Tapi hari itu masih kerja. Dengan posisi duduk tegak bersila biar tetep fokus. Abis itu masih sempet senam hamil dengan harapan tulang-tulang bisa enakan. FAIL. Makin parah. Abis dzuhur keluar mucus plug kedua, kali ini kecoklatan. Sebelum ashar mucus plug ketiga, ada darahnya. Shalat ashar, dan secara ajaib semua sakit tulang ilang! Badan jadi seger banget ... selama 5 menit wtf.

Karena setelah sakit tulang itu ilang, langsung kerasa mules kaya mau mens. JG di Jakarta udah panik dan memutuskan langsung pulang ke Bandung pulang kantor. Saya masih nggak yakin, ini gitu yang namanya kontraksi? -______- Ya namanya anak pertama ya, excited nunggu-nunggu kontraksi pengen buru-buru lahiran, padahal nggak tau kontraksi itu kaya gimana. -______-

Sore itu saya memutuskan abis magrib akan ke rumah sakit ajalah biar jelas. Jalan udah susah tegak, harus agak bungkuk saking mulesnya. Tapi dengan tekad kuat sore itu saya bikin teh manis 2 gelas dan rebus telor dua biji buat dimakan pake nasi. Terus minum jus mangga. *ceritanya biar kuat*. Sambil makan sambil ngitung mules pake contraction timer. Wowowowow, udah 4 menit sekali intervalnya.

Di sini mamah mertua udah panik. Katanya kalau udah 4 menit sekali minimal udah bukaan 3. :O :O Saya nggak ikut panik karena toh ya masih bisa jalan. Masih bisa dandan ganti baju slow aja gitu. JG pun otw dari Jakarta ke Bandung.

Ayah ibu akhirnya pulang pas magrib. Jam 7 lewat dianter ke RS. Di lobi ditawarin pake kursi roda, dih ya nggak mau ya *sok kuat seperti biasa*. Jadilah jalan kaki ditemenin suster ke ruang bersalin. Di lift suster pegang perut saya.

Suster: "Wah iya bu, udah lumayan ini kontraksinya."

Saya: "Oh ini beneran kontraksi ya. Aku pikir mules biasa." *oon* *belum ngeh kontraksi itu ya mules itu*

Dan kemudian, di sini drama dimulai.

BERSAMBUNG...


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Keputusan yang Mengubah Hidup

on
Wednesday, June 4, 2014
INI CURHAT PANJANG LEBAR. YOU’VE BEEN WARNED. XD

Kaya yang udah saya bilang di postingan ini, Timehop memang bikin mellow. Tepat hari ini 3 tahun yang lalu, saya ternyata lagi pindahan ke Jakarta. Hari ini tepat 3 tahun saya di Jakarta (tapi sekarang lagi di Bandung wtf). Tweet-tweet saya pas pindahan itu cuma berkisar di “bawa sepatu berapa ya?”

Meennn, kekhawatiran yang kalau sekarang mungkin udah nggak akan jadi concern saya sampai harus di-Tweet segala lol. Merunut pada apa yang terjadi 3 tahun terakhir, hari inilah 3 tahun yang lalu, yang mengubah hidup saya.

Sebenernya nggak pas hari ini sih. Beberapa hari yang lalu, tiga tahun yang lalu saat saya iseng nge-Tweet pada bos besar detikcom menawarkan diri untuk jadi wartawan KPop. Malam itu juga beliau minta saya kirim CV. Besok pagi, HRD menelepon meminta datang SIANG ITU JUGA. Atau besok. Saya baru bisa datang besok lah pastinya soalnya dari Bandung ya kan.

Ke Jakarta sendirian untuk pertama kalinya naik travel. Padahal saya paling anti pergi sendirian. Waktu itu supir lagi sibuk anter ayah yang jadi panitia SPMB (ayah saya dosen), pacar saya entah ada apaanlah tumben nggak bisa anter padahal biasanya ke ujung dunia juga dianter lol. Pokoknya dengan saya yang buta Jakarta, naik travel terus naik taksi modal Google Maps, sampai ke kantor detikcom dengan excitement luar biasa. *masih berasa* :’)))

Wawancara dengan redpel dan waredpel detikhot. Salah satu pertanyaannya: sanggup nggak nulis berita 5 sehari? UHWOW, naluri belagu tingkat dewa anak baru lulus dari Jurnalistik Unpad mana terima ditanya begitu. SANGGUPLAH. Padahal di masa yang akan datang alias beberapa bulan kemudian, 5 berita sehari itu berubah jadi 10 berita plus feature plus multiple paging MUAHAHAHHAHAHA. BERAT BRO BERAT.

Mereka minta saya langsung masuk kerja … BESOKNYA. Atulah saya mau tinggal di mana. -_____- Nego nego akhirnya boleh masuk hari Senin (waktu itu hari Rabu). Maksa masuk besoknya karena hari Sabtunya itu ada konser KIMCHI di Jakarta. Tapi saya nyerah, bukannya nggak mau liputan dan nonton gratis, TAPI MAU TINGGAL DI MANA DULU? *tetep*

Setelah itu ke ruangan HRD. Nego gaji dan ttd kontrak. Disuruh tes kesehatan dulu di RS JMC yang cuma sekian ratus meter jalan kaki dari kantor. Udahnya boleh langsung pulang. Dari RS itu saya kembali naik taksi ke travel dan langsung cus lagi ke Bandung. Di travel saya tidur. Baru kebangun di tol Pasteur dan kaget liat notifikasi Twitter di hp ada puluhan! Ternyata gara-gara pak bos besar mention saya di Twitter dan nanya bisa masuk kerja kapan. Waaaaa! Hampir semua teman saya follow beliau dan memberi selamat. *berbinar-binar*

ITU. MOMEN ITU. Yang ternyata mengubah hidup saya selamanya. Dari satu Tweet berujung pekerjaan baru, tempat tinggal baru, dan kehidupan baru. Ayah saya dulu sempat nggak setuju saya kerja di Jakarta. Terutama karena gajinya nggak seberapa. Habis buat kost dan pulang ke Bandung. Mana bisa nabung. Tapi toh saya ngotot karena jadi reporter K-Pop itu bener-bener kesempatan sekali seumur hidup.

Saya anaknya manja. Di Bandung selain ke kampus, ke mana-mana dianter-jemput ayah/supir/pacar. Tapi nekat hidup di Jakarta sendiri. LDR sama pacar saya waktu itu. Padahal saya anaknya paling nggak bisa kalau nggak ada pacar. Kok bisa sukses ya bahagia tinggal di Jakarta? Ya putus dong sama pacarnya muahahahaha.

Abisan capek kan bela-belain tiap weekend harus pulang ke Bandung. Sampai Bandung maunya tidur gitu setelah semingguan kerja rodi kan eh si pacar udah nongkrong aja di rumah. Ya pokoknya perlahan pemikiran dan dunia saya berubah dan meluas *alah*. Beruntung, geng saya waktu SMA semuanya udah pada kerja dan hampir semua di Jakarta. Jadi bullshit lah saya di Jakarta kesepian, nongkrong mulu kerjaannya. Hahahaha. Bayangin aja baru pulang kantor jam 7, nongkrong sampai tengah malem, besoknya kerja lagi kaya biasa. Kadang kalau ada momen (misal ada yang abis putus), nongkrongnya bisa sampai jam 3 pagi. Kuat banget ya. -_____-

Dan kerja di media online itu RIBET luar biasa. SYIBUK. Tapi di umur saya waktu itu (22 tahun) rasanya seru banget! Biasalah anak muda lol. Dulu konser KPop belum sering di Jakarta jadi sepanjang 2011 itu sebulan sekali saya ke Singapura buat liputan konser. Malah pernah extend karena hari konsernya mepet sama premier Harry Potter. Ituloh waktu Indonesia kampungan, membatasi masuknya film Hollywood jadi Harry Potter di sini telat tayang. Jadi saya disuruh nonton di Singapur dan bikin review. Pertama kalinya nonton bioskop di negara orang, filmnya Bahasa Inggris subtitlenya Bahasa China lol. Untung saya ngefans sama Harry Potter meskipun rasanya sedih banget nonton bioskop sendirian. Aku seperti benar-benar orang asing. :p

Terus punya pacar baru yang sepemikiran hampir di semua aspek kehidupan. Pacar yang maksa saya nulis buku “Oppa Oppa”. Dua tahun kerja jadi kasta terendah dan tersibuk (baca: reporter) di detikcom saya dapet tawaran jadi editor di The Jakarta Post Digital. Pindah kerja. Pindah kost dari Mampang yang serba deket ke mana-mana jadi ke daerah Palmerah. Nikah. Ngontrak rumah makin ke area Barat ninggalin Jakarta Selatan yang glamour wtf. Nongkrong berganti jadi belanja bulanan ke Carrefour. Duit jajan berganti jadi tabungan masa depan.

Dan inilah saya sekarang. Duduk sila di kasur di rumah Bandung sendirian. Perut udah kontraksi terus tapi belum teratur. Beberapa menit sekali bujukin Bebe biar lahir dong cepet-cepet, ibunya udah nggak sabar pengen ketemu. Temen-temen saya yang dulu nongkrong bareng juga semuanya udah nikah. Tiga di antaranya udah punya bayi.

Fyuh. Cuma dalam 3 tahun. Banyak sekali yang berubah. Tapi satu hal, perubahan yang luar biasa banyak itu karena saya memutuskan pindah ke Jakarta.

Kalau nggak di Jakarta saya nggak akan nonton konser K-Pop sebulan sekali. Nggak akan pernah nulis buku tentang pengalaman itu. Bahkan mungkin saya sekarang belum nikah apalagi hamil. Entah apa pekerjaan saya sekarang kalau waktu itu saya nurut ayah dan tetep tinggal di Bandung. Betapa satu keputusan bisa mengubah hidup selamanya.

Kamu gimana? Ada keputusan besar dalam hidup yang ternyata mengubah hidup selamanya?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!