Image Slider

Tentang Repotnya Punya Bayi

on
Monday, July 21, 2014
Saya ini anaknya paling percaya diri sedunia karena selalu well-prepared. Karena semua disiapin dengan baik, jadi nggak takut atau khawatir menghadapinya *alah*. Tapi ternyata, saya yang udah sok-sokan paling well-prepared, pas punya anak ini, banyak hal yang di luar dugaan. Banyak hal yang nggak pernah kepikiran sebelumnya terus kejadian. Banyak hal yang di luar teori-teori atau pengalaman orang yang saya baca. Drama deh jadinya. Ini di antaranya.

Baby blues
Waktu hamil, saya nggak kepikiran bakal baby blues. Kenapa harus mellow coba? Bayi kan tinggal diurus aja. Kenyataannya? Iya baby blues juga. Mungkin karena LDR sama JG yah jadi mellow. LDR blues wtf.

Contohnya tiba-tiba ikut nangis malem-malem karena bingung kenapa Bebe nangis terus. Maklum masih oon, padahal Bebe nangis selalu beralasan. Pampers penuh, kepanasan (kedinginan mah nggak nangis), pengen nen, idung mampet, dsb.

Baby blues ini 2 minggu pertamalah. Berikutnya udah tau dan udah senada seirama sama siklus Bebe. Bebe nangis lebih sedikit karena saya udah lebih pengertian lol, sayanya juga udah nggak nangis-nangis drama lagi.

Nangis Bebe

What Bebe wants, Bebe gets right now. Bukannya manjain, tapi Bebe nangis dan teriaknya kenceng kaya orang disiksa. Kenceng sekenceng-kencengnya. Pas baru brojol banget aja dia teriak "AAAAAKKKKKKKK!" gitu kenceng banget (ketauan anak siapa).

Malam-malam pertama di rumah sakit tiap mau nen atau popok basah dia teriak sekenceng mungkin sampai bibir bawahnya gemeter. Sampai suster dateng ke ruangan nanya ada apa. Padahal cuma popok basah. -______- "Cuma Xylo yang nangisnya kedengeran sampai ruang suster," kata suster. Ruang suster itu mayan jauh ya, 10 meteran dan kamar kan selalu tertutup. Ya gitu.

Nah ini sempet bikin stres. Ayah ibu waktu awal-awal selalu heboh nanya dan nyamperin ke kamar tengah malem "kenapa? kenapa? kenapa?" Padahal nggak kenapa-kenapa. Saya pusing denger Bebe nangis dan pusing ditanya kenapa-kenapa.

Sekarang sih udah jarang nangis kenceng. Karena Bebe sekarang bisa ah uh manja dulu sebelum nangis. Jadi kalau mau nen, dia ah uh dulu. Kalau nggak dikasih, baru nangis kejer. Dulu belum bisa ah uh, tau-tau teriak sekali jadi aja.

Soal nangis ini bikin iri banget. Karena bayi-bayi temen yang lahirnya seangkatan Bebe, menurut cerita sih pada jarang nangis. Cerita anak temen adik saya, bayi perempuan lahir beberapa hari setelah Bebe, nggak pernah nangis kenceng. Sampai ke luar kamar aja katanya nggak kedenger nangisnya. Ya udah, Bebe gagal jadi pria kalem. -______-

Colic

Baby colic hanya terjadi pada 25% bayi di dunia dan Bebe salah satunya. Anti mainstream banget emang si Bebe. Saya baca-baca tentang kolik dan Bebe masuk ke semua symptoms nya. Nangis kejer sambil kaki nekuk ke perut, alis mengkerut, tangan mengepal. Tapi saya denial, nggak terima Bebe colic. Soalnya kalau tengah malem nangis kejer, Bebe selalu saya kasih nen dan dia selalu nen dengan lahap. Jadi saya selalu sangka Bebe nangis kejer karena lapar.

Pas ke dokter dan saya ceritain. Dokter bilang: "itu mah kolik" -______- Untungnya kata dokter, kolik Bebe karena gassy stomach, bukan migren atau sakit-sakit lainnya. Jadi Bebe harus diteurabin alias disendawakan setiap habis nen. Sebulan pertama Bebe nen sebanyak itu dan nggak pernah saya burping. Kebayang gas di perutnya ada sebanyak apa. Sekarang setelah rutin burping, Bebe nggak pernah colic lagi. Yeay!

Sleepless night

Colic dan nyusuin berujung pada sleepless night. Dan itu capek yah. *YAIYA* Padahal saya di rumah orangtua ya. Nggak ngerjain pekerjaan rumah sama sekali. Full aja ngurus Bebe. Tapi capek aja tetep. Maunya bobo aja terus.

Pas hamil nggak kepikiran bakal secapek ini loh. Deuh, sotoy banget ya. Anehnya ya, se-nggak tidur dan secapek apapun, nggak sakit. Padahal Bebe kolik semaleman, dia tidur bangun tidur bangun, saya nggak tidur sama sekali. Siang cuma tidur 2 jam, normalnya saya sakit kepala. Tapi ini nggak. Amazing.

Nidurin Bebe

Ini paling nyebelin. Dua minggu pertama kan udah berasa paling jumawa karena Bebe bisa tidur sendiri tanpa dipuk-puk atau dieyong-eyong. Udah berasa jadi orangtua yang paling oke sedunia. Bubar jalan setelah growth spurt minggu ketiga. Bebe susah tidur karena dia mulai denger. Sebelumnya dia belum denger apa-apa.

Sampai sekarang sih Bebe susah tidur. Maunya melek terus main. Saya awalnya kalem, sampai dokter bilang: "ini bayi harus diperhatiin ya jam tidurnya, 20 jam ya sehari!" T______T

Mulai deh perhatiin jam tidur karena jam tidur itu berkaitan dengan brain development bayi. Nanti kalau Bebe paling bego di kelasnya kan nggak lucu kalau penyebabnya ternyata kurang tidur saat bayi. Ini ngarang sih tapi siapa tahuuuu. Yah pokonya Bebe paling susah tidur dari jam 4 sore sampai jam 9 malem. Drama bangetlah nidurinnya. Di luar jam itu, dikasih nen sampai mabok, tepar langsung dia tidur nyenyak.

Pumping ASI

Pumping ASI itu ternyata susah dan malesin yah! Pantes orang pada bangga banget sampai kalau hasilnya banyak, di-instagram/path. Sekarang aku mengerti bahahahaha.

Awalnya saya sotoy kan pas hamil beli breastpump manual medela+soft cup feeder medela+sama cooler bag medela juga sekalian. Tapi terus nggak mau pumping karena alah nanti aja kalau mau deket masuk kerja. Lagian buat apa pumping juga kan pengen quality time sama Bebe tiap kali nyusuin. Tapi ibu saya bilang, ih jangan, biar Bebe belajar pake soft cup. OKE DEH.

Pertama pumping kanan kiri cuma dapet 10 ml wtf. Padahal payudara kenceng penuh banget sama ASI tapi ASI nya nggak mau keluar. T______T *putus asa*

Nggak deng nggak putus asa. Besoknya 20 ml, besoknya nambah lagi, nambah lagi sampai sekarang bisa 100 ml. Payudaranya memang harus dibiasakan dulu dengan breastpump kali kan. Nantilah soal drama menyusui dibikin satu posting sendiri yah!

Daycare

Ini yang terakhir dan tampaknya akan paling drama. Dari hamil 5-6 bulan udah nemu daycare. Udah cocok banget pokonya. Udah bayar uang pangkal. Terus sekarang mulai drama, kasian Bebe di daycare. T______T Tapi gimana, nggak ada solusi lain karena saya harus kerja. Nggak mau ninggalin Bebe di Bandung. Masa udah kerja susah-susah, tetep nggak ketemu anak tiap hari sih.

Ya udah intinya itu. Ada yang pas punya anak kaget juga padahal persiapan udah oke sama kaya saya?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Hari-hari Setelah Lahiran

on
Wednesday, July 2, 2014
Hore akhirnya nulis lagi horeeee! Bukannya nggak ada waktu sih abis lahiran. Cuma malas. Mending tidur kalau ada waktu. :p

Hari ini Bebe 22, 23, 24, 25, 26 hari (nulis ini 5 hari ga kelar-kelar wtf). Udah ngapain aja selama punya bayi 26 hari?

Ngantuk dan kesel. Kesel sama ibu-ibu yang jengukin Bebe. Kesel banget karena ibu-ibu ini jumlahnya banyak banget. Urutan pertanyaannya pasti gini:

1. "Anaknya laki-laki perempuan?" *jawab pake senyum*

2. "Waduh laki-laki nennya kuat pasti ya?" *jawab masih pake senyum*

3. "Asinya tapi lancar?" (ditanya dengan nada bicara siap men-judge kalau bayinya dikasih sufor) *senyum hilang karena pake asi atau nggak it's none of your business, tante*

4. "Alhamdulillah, tapi lahirannya normal neng?" *tambah males karena lahiran normal atau SC juga none of your business, tante-tante*

5. "Wih lahiran normal pake induksi. Gimana neng rasanya lahiran? Enak yah? Mantap yah? Kapok nggak neng? (ditanyakan dengan nada bicara menggoda disuruh nginget-nginget sakitnya lahiran normal) *udah nggak pengen senyum dan nggak mau jawab*

What the ih. Pertanyaan nomor 5 kebanyakan dijawab sama ibu saya. Sayanya pasti udah pasang muka speechless pengen kabur segera dari ruangan itu. -______-

Kenapa? Karena pertanyaan itu pertanyaan tolol yang tidak butuh jawaban. What do you expect? Namanya lahiran normal ya sakit. Sewajarnya memang sakit dong? Kenapa harus ditanya? Dan sakitnya pun memang sakit yang saya bayangkan sebelumnya. Namanya orang hamil kan persiapan melahirkan, ya harus siap dong sama rasa sakit itu. Aneh banget yang begituan pake ditanya pake bahasa "enak" dan "mantap".

Makanya senam hamil, makanya latihan napas, makanya latihan ngeden, makanya jalan pagi, makanya latihan fisik. Yang nanya gitu pasti nggak punya persiapan apapun untuk melahirkan makanya kaget karena melahirkan ternyata sakitnya sakit banget. Hamil terus nggak persiapan apa-apa, apa namanya kalau bukan tolol nggak butuh jawaban? -_____- *sori emosi banget ini mah*

Ibu-ibu yang bertanya gitu pasti tipikal ibu-ibu yang kalau anaknya lagi nyebelin ngomelnya gini:

"Ibu susah-susah hamil kamu 9 bulan, sakit-sakit hampir mati ngelahirin kamu bla bla bla ..."

Plis bu, bukan anaknya kan yang mau lahir ke dunia. Kan situ yang pengen hamil dan pengen punya anak. Situ juga yang bahagia pas anaknya lahir. Kenapa pas anaknya nyebelin jadi anaknya yang salah karena bikin repot selama hamil 9 bulan? Kenapa jadi anaknya yang diomelin karena bikin sakit pas melahirkan?

OKE SKIP.

Intinya susah-susah selama hamil dan mules melahirkan itu nggak ada apa-apanya dibanding repotnya punya bayi. Dibilang kapok juga saya nggak kapok hamil dan melahirkan. Tapi yang mau ngurus bayinya siapa? Hahahaha.

Dikata bayi itu lucu sepanjang hari kan (Bebe emang lucu sih sepanjang waktu O____O). Tapi memang benar exhausting banget. Capek gila, saya tau punya bayi itu komitmen luar biasa besar (seperti pernah saya tulis di sini), bakal capek, bakal nggak tidur, tapi nggak nyangka sayanya bakal selemah ini. Hahahaha. Biasalah sok kuat wtf. XD

Lemah di sini dalam artian males ngapa-ngapain selain ngurusin Bebe. Karena saya di rumah ibu di Bandung, saya nggak perlu ngerjain kerjaan rumah tangga sama sekali kaya masak, nyuci, atau beres-beres rumah. Saya full cuma ngurusin Bebe aja. Jadi saya pikir selama cuti melahirkan ini sambil ngurus Bebe saya bisa blogging lancar, bisa nonton drama Korea, dll. Ternyata saat Bebe tidur saya lemah karena saya memilih untuk ... tidur juga. Bahahahahaha. Ngantuk ih!

Padahal siklus Bebe menurut saya masih wajar loh. Nyusu 2 jam sekali. Jadi dia akan tidur sekitar 1,5 jam, terus bangun, nyusu setengah jam, tidur lagi. Begitu terus siang malam. Saya juga jadi bingung siang malam karena ngikut siklus tidur-bangunnya Bebe. Kecuali pagi-pagi, bangun tidur abis mandi dan berjemur, Bebe bisa ngagantel nyusu sejam lebih. Sampai gantian kanan kiri, karena kalau pagi asinya banyak kali yah.

Itu semua berjalan dengan damai sampai tiba growth spurt saat Bebe 3 minggu.

Yang nggak tau growth spurt coba googling yah.

Bebe yang kalem dan nggak pernah nangis dan nggak pernah digendong kecuali kalau lapar berubah menjadi bayi yang nangis kalau mulutnya lagi bukan dalam posisi nyusu. Nggak bisa ditaro sama sekali, sekalinya tidur di kasur, nangis jejeritan. Harus digendong dan nyusu terus-menerus.

Saya bener-bener nggak bisa ngapa-ngapain. Duduk aja gendong Bebe pindah-pindah dari kamar, ke ruang tv, ke kamar lagi, mati gaya. Makan diambilin dan makan sambil nyusuin. Itu berlangsung selama 3 hari 2 malam. T______T Nonton Entertainment News di NET aja sampai khatam pagi siang sore ditonton semua lol.

Intinya. di balik segala kebahagiaan dan perasaan nggak percaya karena punya anak, lucu dan ekspresif banget ketawa-ketiwi, nyanyi-nyanyi, ajak obrol Bebe dengan ceria, punya anak itu capek banget. Capeknya kebayar sih sama liat muka Bebe (akhirnya setelah 9 bulan liat Bebe di dalem perut hitam putih sekarang bisa liat langsung dan berwarna XD) dan selalu foto-fotoin ekspresinya yang buanyak banget itu. Tetep aja, kesimpulan dan pesan moralnya: jangan nengok orang lahiran di sebulan pertama.

-_____-

IYA BENER. Dari segala-segalanya saya paling cranky kalau siang-siang ada tamu pengen liat bayi. Pertama, bayi umur 0-1 bulan itu kerjanya kalau nggak tidur ya nyusu. Kalau tamu liatin bayi tidur, saya males karena fokusnya nanti ke saya dengan obrolan template seputar melahirkan dan menyusui. Kalau tamu liatin saya nyusuin, ya keles, nggak mau. Kedua, atulah, siang itu waktunya saya tidur. Ini saya udah siap tidur, ada tamu aja terus setiap hari. Lah situ malem pada tidur berjam-jam. Sini? *sigh* 

Buat saya kalau emang keukeuh pengen liat bayi di sebulan pertama, bertamunya abis magrib ya. Habis magrib itu sayanya nggak tidur dan si bayi ada kemungkinan masih bangun. Di luar jam itu maaf banget kalau sayanya jutek. :p

Udah ah ini kenapa isinya jadi banyak ngeluh. 

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!