Image Slider

Tentang Drama Pilah Pilih Dot

on
Tuesday, September 30, 2014
Sebagai ibu-ibu idealis masa kini yang kebanyakan menyerap info, saya tentu memutuskan Bebe nggak pake dot dong yah untuk minum ASIP. Tentu Bebe akan pake soft cup feeder karena konselor ASI manapun bilang yang terbaik adalah bukan dot. Dot akan menyebabkan bingung puting.

ITU PAS HAMIL. Setelah lahiran mah bubar jalan.

Sebulan pertama saya nolak tawaran ibu untuk nyoba soft cup feeder Medela yang udah dibeli dari jauh-jauh hari. Kenapa? Karena posesip sama Bebe. -_____- Karena si Bebe cucu pertama dan banyak banget yang mau main sama dia jadi momen menyusui itu bener-bener quality time banget deh. Apalagi mikirin si Bebe bakal ditinggal kerja jadi nggak rela momen menyusuinya direbut sama soft cup feeder. HAHAHAHAHA.

Bulan kedua, ibu saya maksa. HARUS! Soalnya bayi butuh belajar membiasakan diri untuk minum di media lain selain puting. Okefain silakaannn. Dipikir si Bebe akan lancar aja yah kaya bayi-bayi di YouTube yang kalem dan imut aja glek glek glek minum dari soft cup sambil digendong bapaknya. Ternyata susah lol.


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Tragedi ASI Masuk Medela Swing

on
Monday, September 22, 2014
Part 1 nya baca di sini yah buibuuu. -- Tentang Breast Pump! Part 1

Jadi lagi pompa di kantor. Tragedinya yaitu ASI masuk selang. T____T Jadi tangan kiri lagi asyik pompa pake Medela Harmony di PD kiri, si Medela Swing di PD kanan tiba-tiba suaranya berubah jadi krebekan, grok grok grok gitu syiitttt, ASI udah keliatan di selang dan nggak yakin udah masuk ke mesin apa nggak. Yang jelas saya langsung matiin mesinnya karena serem denger suaranya. Takut meledak.

Nah abis itu dilema tingkat nasional. Mau terusin pompa dulu apa balik ke kubikel buat googling harus diapain ini si Swing kesayangan. T_____T

Diputuskan terusin pompa dulu ajah pake manual. ASI lebih penting dari Swing *bohong*. UNTUUNNGGG AJA SELALU BAWA DUA POMPA. Gimana coba kalau nggak bawa Harmony terus Swing mati terus masa harus pompa pake tangan. Atuh bisa-bisa seharian saya di ruang pumping aja nggak balik ke kubikel.

Pompa buru-buru terus balik ke meja. Cari tau harus diapain ini Swingnya? Baca sih di manual book ada caranya kan tapi lupa. *FAIL* Panik banget karena sedih aja kalau rusak padahal umurnya baru seminggu. T____T Ada garansi sih tapi harus dibawa ke kantornya di ... KELAPA GADING. Makasih, mending ke kantor Medela Bandung ajah. Huh.

Googling akhirnya dapet manual book dari Medela UK. Download. Tapi agak nggak yakin karena nggak ada gambarnya. Akhirnya search di YouTube, nonton video troubleshoot Swing. OKE KITA COBA.

daleman medela swing setelah penutup baterai dicopot

ngerti kan yah yah yah?


























Gini caranya. In case buibu mengalami hal serupa yaahh. Jangan panik kaya saya. Refer ke gambar ya kalau bingung.

1. Buka penutup baterai (lihat gambar pertama)
2. Buka busa abu-abu. Kalau ASI udah masuk, busa ini akan basah sama ASI.
3. Cuci busa abu-abu sampai nggak lengket. Sampai bersih dari ASI. Keringkan, remes aja pake tisu.
4. Cuci selang.
5. Siapkan satu gelas berisi air hangat dan mangkok kosong.
6. Pasang selang ke Swing (dengan kondisi tutup baterai dan busa masih dilepas)
7. Nyalakan Swing. Bunyi kan tuh grok grok grok.
8. Pegang Swing di atas mangkok. Masukan selang ke air hangat. (lihat gambar kedua)

AJAIB. Air hangat dari gelas sekarang mengalir ke selang dan keluar lewat bawah Swing yang tadinya tertutup busa. Diamkan beberapa saat atau sampai air di gelas habis. Ini gunanya biar daleman Swing nggak lengket kena ASI. Jadi semacem pipe cleaning gitu. Canggih ya! Setelah air di gelas habis, copot selang, keringkan dengan cara diputar-putar di udara ala koboi. -_____- Terus nyalakan Swing sampai bunyi grok grok akan hilang dengan sendirinya.

FYUH. Swingku selamat.

Nah tapi baca di forum mak-emak, ada baiknya Swing ini di-service kalau memang hisapannya sudah dirasa kurang kuat. Biaya service-nya murah. Tahun 2010 itu cuma 20ribu. Sekarang 50-100ribuan kali yah.

Pesan moral yah. Nggak ada salahnya punya pompa manual. Bawa ke mana-mana. Our kids life depend on that. *lebay*

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Breast Pump!

Tadinya mau nulis review aplikasi Wonder Weeks etapi setelah 3 paragraf kok mendadak pengen nulis soal breast pump dulu jadi ya udah deh tinggalin dulu. *mudah terdistraksi* Udah ah, nggak usah banyak basa-basi ini mah ceritanya pengen berbagi aja soal pompa-pompaan yah.

gadget emak-emak masa kini

1. Merah pakai tangan alias teknik marmet

Dari awal saya mulai pompa ASIP (bebe umur sebulanan), ibu saya menyarankan agar belajar perah pakai tangan. Ibu denger dari temennya, katanya perah pakai tangan itu payudara kosongnya bisa sampai kosong banget, jadi ringan.

Seperti biasa, saran-saran merepotkan itu selalu saya lewat aja lol. Tapi setelah dipikir-pikir iya juga ya. Lagian gimana kalau suatu hari breast pump ketinggalan? Atau kebetulan lagi nggak bawa terus PD penuh banget? Ya intinya kan nggak ada salahnya belajar.


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Bebe di Daycare

on
Wednesday, September 17, 2014

Masalah urus mengurus anak ini perdebatan panjang ya ternyata. Sampai orang selewat aja bisa ikut campur banget oleh siapa "harusnya" anak kita diurus. Padahal siapa ngana?

Jadi memang sejak hamil, opsi punya baby sitter nggak pernah muncul. Salah satu sebabnya karena rumah kecil dan jadi nggak bebas aja. Keluarga saya sama JG juga seumur-umur nggak pernah punya ART/baby sitter jadi canggung kalau harus serumah dengan orang asing.

Opsi berikutnya adalah diurus ibu saya atau mamah JG di Bandung. Ini saya sama JG nggak mau karena pengen ketemu Bebe setiap hari. Lagian capek banget kalau tiap weekend ke Bandung buat nganter asip. Duile ribet. :|

Opsi berikutnya adalah saya keluar kerja. Yang mana sayanya nggak mau hahahaha. Sayang ah karier (dan gajinya lol).

Makanya diputuskanlah untuk ke daycare. Pencariannya juga panjang, soalnya harus menyesuaikan lokasi dan biaya. Belum lagi harus sreg juga kan sama tempatnya. Singkat cerita, Bebe lahir. Awal-awal ibu sama ayah saya agak-agak drama gitu masa anak bayi piyik mau dititipin di daycare. Tapi lama kelamaan drama hilang. lol

Soalnya kaya yang saya bilang di postingan ini, Bebe bayi aktif. Ibu saya nggak sanggup urus. Mana ibu saya hampir setiap hari pergi-pergi, nggak yakin ada baby sitter yang sanggup deh.

Nah yang bikin sebel itu komentar orang-orang. Ada ibu-ibu di kantor saya yang judes banget begitu tau Bebe dititip di daycare. Apalagi kasus bayi disiksa di daycare Pertamina yang kemarin itu momennya ngepas banget sama saya mulai kerja.

Ibu-ibu: "IH ANAK ZAMAN SEKARANG, PUNYA BAYI KOK DITARO DI DAYCARE!"

Jawaban: "Terus harus ditaro di mana, bu?" -_____-

Ada juga temen kantornya JG.

Temen kantor (cowo): "Anak mah harusnya diurus sama ibunya yang S1. Kalau di daycare kan paling pengasuhnya lulusan SMA"

Jawaban: "Yaelah bro, ibunya Jokowi aja nggak S1, anaknya jadi presiden" wtf

ATUH MASA YANG KAYA GITU DIMASALAHIN. T____T

Lulusan SMA tapi pengalaman ngurus bayi bertahun-tahun ya pasti lebih canggih atuh daripada saya yang baru pengalaman ngurus bayi selama 3 bulan. Lagian kan pilih daycare yang ada supervisornya, ada pengajarnya, ada dokter anak, ada dokter gigi. Ada report harian hari ini tidur jam berapa aja, minum asip jam berapa aja seberapa banyak, kegiatannya apa.


Lagipula, saya sama JG pilih daycare ya karena banyak sekali kelebihannya dibanding diurus sama baby sitter atau bahkan sama neneknya. Neneknya ibu saya yah bukan ibu kalian.

Sebelum Bebe lahir, prinsip ibu saya: "Ibu mah nggak akan manjain cucu. Biar aja neneknya galak, kalian juga dulu nggak dimanja jadi disiplin kan." Setelah Bebe lahir semuanya berubah lol. Sekarang prinsipnya yang penting anak anteng, yang penting nggak berisik nangis-nangis. "Ternyata beda, ngurus anak dan ngurus cucu. Dulu bisa tahan disiplin karena masih muda, sekarang udah 50-an mah nggak sanggup" NAH KAN.

Gimana anak mau belajar? Gimana mau belajar self-soothing kalau baru teriak 10 detik aja langsung dipeluk dan digendong. Gimana motoriknya bisa maksimal kalau sarung tangan aja nggak boleh dilepas karena takut mukanya kecakar. Yah, things like that lah.

Kalau sama baby sitter, ya cuma diurus aja kan. Jarang kali yah baby sitter yang ikut mendidik, baca cerita, ikut main. Bukan cuma ngasih susu, ganti diapers, nidurin. Nggak tahu juga tapi memang opsi baby sitter nggak pernah muncul jadi ya sudah. Lagipula kalau sama baby sitter, artinya Bebe di rumah berdua aja sama baby sitter selama 10 jam. Serem nggak sih, ninggalin bayi kecil tanpa pengawasan? Kalau di daycare, mbaknya banyak. Mungkin kalau ada yang mau jahatin bisa saling mengingatkan. T____T. Lagian ada supervisor kan yang ngawasin semuanya.

Nah terus kalau sama daycare, yang paling jelas adalah anak akan mudah bersosialisasi. Saya sama JG yang paling gampang banget kenal orang dan ngobrol sama orang asing, sepakat kalau kemampuan bersosialisasi ini modal penting untuk masa depan. Banyak banget orang annoying dan nggak maju-maju cuma karena malu mengemukakan pendapat atau malu menyapa duluan.

Anak-anak di daycare gampang bersosialisasi karena mereka terbiasa hidup dan bertemu dengan banyak orang di kehidupan sehari-harinya. Belajar toleransi ketika ingin main satu mainan tapi lagi dimainin anak lain. Belajar berkomunikasi untuk minjem mainan atau minta main bareng. Semua dilakukan sama anak-anak yang bahkan ngomong aja belum lancar.

Mereka juga belajar bahwa nggak semua hal bisa mereka dapetin apalagi dengan cara kasar. Misal abis rebut mainan anak lain, dikasih sanksi. Sanksinya simpel tapi anak-anak sebel. Kaya ditaro di high chair tapi nggak diturun-turunin, dikasih buku aja buat dibaca (dilihat gambarnya karena belum pada bisa baca). :)))) Atau ditaro sendirian di halaman belakang. Halaman belakang banyak mainan juga kaya ayunan, sepeda, tapi mereka merasa sendirian jadi biasanya kapok dan minta maaf. Juga belajar bertanggungjawab karena ada "adik" yang harus dilindungi dan "kakak" yang harus dihormati.

Tapi negatifnya ada juga dong. Salah satunya mahal. lol. Nggak deng, harga mah sebanding yah sama kualitas. Nggak mau kan di daycare yang sebulan 500ribu tapi 1 mbak 4 bayi, nggak belajar, nggak ada dokter, dll. Itu mah sama aja kaya pake baby sitter cuma nggak di rumah.

Negatifnya so far cuma satu. Gampang ketular penyakit. Nggak penyakit heboh soalnya kalau sakit heboh mah ya nggak dititip di daycare atuh. Sakit kaya batuk pilek itu gampang banget nularnya. Meskipun udah dijaga biar anak yang batpil nggak deket-deket sama anak lain.

Sekarang Bebe udah minggu kedua di daycare. Dan dia jadi punya dua kepribadian. -_____- Kalau di rumah ada saya, manjanya nggak ketulungan. Maunya ditemenin terus. Kata mbak daycare, di sana nangis aja jarang banget. Nangis kalau lapar doang. Tidur aja bisa tidur sendiri, nggak usah dieyong-eyong.

Yang paling dahsyat adalah dot. Dari umur 1 bulan lebih udah coba berbagai macam dot, Bebe nggak pernah mau. Digigitin. Paling mau minum maksimal 30 ml terus nangis kejer. Itu yang ngasih padahal ibu saya dan sayanya udah sembunyi. Latch on ke dot nya aja susaaahhh banget. Begitu berhasil latch on, asipnya disembur. Di daycare?

Aman jaya. Pernah malah sehari dia abis 900 ml dari biasanya 500an ml. Semuanya diminum pake dot. Kemarin saya liat pas mbaknya ngasih, nggak ada drama digigit atau disembur. Latch on aja langsung nyot-nyot. Bebenya juga lebih kalem dan ceria. Mau ngobrol sama semua orang sampai divideoin sama mbak supervisornya.

Emang anak bayi ngerasa kali ya yang mana yang niat mendidik yang mana yang niat manjain.

Jadi buat saya yang bener-bener full time working mom, untuk saat ini daycare adalah solusi terbaik. The 2,5 million/month is totally worth it. :)


***

Jangan lupa like Facebook Fanpage saya ya! Banyak hal seru yang saya share di sana! Yuks!


-ast-



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Idealisme Punya Bayi

on
Thursday, September 4, 2014
Jadi ibu-ibu hits masa kini tuh ya duhhh kok repot banget. Salah satu sebab musababnya karena banyak cerita dibagikan di social media jadi rawan judging satu sama lain.

Emak-emak zaman dulu katanya ketemu emak-emak lain mentok di RS atau di bidan atau di posyandu. Di sana baru ngobrol tentang bayik sesama ibu-ibu. Kalau zaman sekarang nggak perlu ketemu tapi malah jadi ngeri.

Soalnya semua keputusan jadi kaya harus disetujui banyak orang. Padahal mah anak juga anak sendiri kenapa orang lain ikut-ikutan deh.

Ini nih idealisme yang rawan jadi bahan judge menjurus ke bully di socmed (dan opini saya *penting* lol).



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!