Image Slider

Tentang MPASI yang Tidak Idealis

on
Thursday, November 27, 2014
Kegalauan berhari-hari disponsori oleh MPASI.

Si Bebe udah besar lagi dong bentar lagi makan. Dan emaknya galau harus dikasih makan apa. T____T

Nyari tahu soal MPASI pasti browsing kan ya. Tapi ah aku tidak siap jadi bagian ibu-ibu idealis di berbagai forum. Dari pencarian itu kebanyakan ibu-ibu nggak sabar dan excited karena anaknya mau makan. Sampai ada ibu-ibu yang TRIAL dulu masak-masak bubur MPASI sebelum hari H.

Ohmai, aku merasa gagal.

Well, I'm not that kind of mom, I'm sorry bebe. Padahal saya hanya akan masak untuk Bebe di hari Sabtu Minggu. Saya malah mempertanyakan kenapa gizi ASI cuma cukup sampai 6 bulan, nggak dibikin cukup buat anak sampai 2 tahun. Biar praktis nenen aja sampai 2 tahun terus pas lewat 2 tahun langsung makan nasi bareng di meja makan. Huahahahaha. Sanguaannnn. XD

Terus sampai mikir kebanyakan dan jadi agak kompetitif sih awalnya: "dih gue juga bisa masak sendiri buat anak". Tetiba muncul pemikiran sesat sesaat pengen banget setiap hari masak sendiri buat Bebe dan nyuapin Bebe tiap dia makan tapi masa keluar kerja cuma demi MPASI? *lebay* Ya soalnya kalau saya kerja kan Bebe makan di daycare. Yang masak katering daycare dong. xD

Jadi kalimat standar ibu-ibu MPASI kan: homemade dengan cinta ibu. Kalau gue, homemade dengan cinta katering daycare wtf. Cintalah mereka sama anak gue, kalau nggak cinta nanti Bebe keluar nanti pemasukan berkurang. Hahahaha.

Karena bingung terus browsing tak kunjung henti, akhirnya chatting deh sama temen kuliah saya si Gilang yang anaknya umurnya udah setahun setengah. Paling bener emang chat sama orang yang nggak idealis juga jadi nggak bikin stres.

Gilang: "Kalau mau jalan-jalan dan males banget masak, Heinz botolan to the rescue"

Gue: "Oh sigap dong udah ada di laci"

HAHAHAHAHAHA. Judge me lah I don't care. Bully saja aku, bully.

Iya jadi minggu lalu pas beli kursi makan Bebe di Yens Bandung, liat berbotol-botol Heinz dan Gerber. Belilah beberapa botol berbagai macam rasa asin dan manis.

Pertimbangannya ya itu, takut ada apa-apa mendadak kan nggak lucu kalau batal melakukan sesuatu karena harus masak dulu. Oh sounds so selfish ya. *terbayang judge emak-emak idealis ituh*

Jadi so far persiapannya sih udah nyempetin ke Mutiara Super Kitchen beli sauce pan sama saringan kawat. Sama mangkok, cangkir, sendok bayi. Terus di Yens selain beli kursi makan, beli juga sippy cup lagi biar jadi punya dua. Bibs masih banyak sisaan belanja bayi dulu. Talenan sama pisau masih ada yang utuh. Terus paling mau beli cubes buat frozen.

Slow cooker batal beli karena pertimbangannya ya saya masak Sabtu Minggu doang yaelah di kompor ajalah. Hand blender udah punya dari zaman dulu kala. Apalagi sih?

Mental ya mental. HAHAHAHAHAH. Dihantui Bebe nggak mau makan nanti dia kurus nanti dia nggak imut nggak chubby lagi gimana dong. T____T

So okay, jadi rencananya di bulan keenam si Bebe akan gabung Food Combining sama WHO (belagu pake istilah ginian, baca panduannya aja padahal pake metode skimming alias membaca cepat -____-). Di hari-hari dia di daycare dia akan full sayur buah. Sabtu Minggu baru dia akan makan protein hewani. Semoga lancar!

Bahwa MPASI terbaik adalah homemade, oke setuju. Tapi bukan berarti yang non-homemade haram kan. Para pelaku diet hidup sehat juga punya cheat meal atau bahkan cheat day kok. Percayalah, ada kalanya hidup butuh sesuatu di luar kebiasaan untuk tetap berjalan normal. Butuh sesuatu yang nggak sesuai jalur biar tetep waras.

Buibu, ada yang sama kaya saya? Nggak idealis MPASI harus selalu homemade tapi malu bersuara karena takut di-bully? Yuk, sini pelukaaannnn! :)

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Ribetnya Pilih Stroller Bayi

on
Friday, November 21, 2014
Namanya emak-emak yah, urusan pushchairs aka stroller ini aja bikin galau berbulan-bulan. HAHAHAHA.

Pas hamil santai kan soalnya kata tetehnya JG, nggak usah beli stroller! Alasannya karena stroller bekas anaknya masih bagus, nanti buat saya aja gitu katanya. Oke deh!

Nah pas menjelang lahiran, diambillah stroller ituh. Yah kok ternyata warnanya pudar soalnya kelamaan disimpen secara anaknya teteh umurnya udah 4 tahun. Dan ternyata warnanya biru muda. Light blue is never my color. Nggak suka aja warna biru muda. Nggak pernah punya barang biru muda.

Karena satu hal yang saya lupa, teteh JG itu bukan anak mall. Nggak kaya adiknya dan adik iparnya ini yang minimal sebulan dua kali pasti ke mall lah. (Tempat apalagi yang kau harapkan di Jakarta). Teteh punya stroller cuma buat jemur bayi di pagi hari. Jadi strollernya biasa banget, modelnya standar. Umbrella fold sih, ringan sih, gampang dibuka tutup sih, nggak ringkih sih, tapi nggak kece ajah. HAHAHAHA. Akhirnya karena pengen stroller kece, browsinglah soal stroller ini.

YANG MANA ADALAH KESALAHAN BESAR.

Abisan jadi tahu soal stroller aman dengan 5 point harness (strapnya ada 5: 2 ke bahu, 2 ke pinggang, sama 1 ke selangkangan), jadi tahu stroller ringan berat, stroller lipet biasa apa umbrella, seatnya bisa dicuci atau nggak, jadi terlalu tahu banyak hal. Jadi tahu stroller mahal hampir pasti keren banget modelnyaaaaa! *kesel* Pengen Stokke Xplory tapi kok ya nggak rela ngeluarin duit 11-12 belas juta cuma biar kece aja pas jalan di mall, seleb juga bukan ya kan. *makin kesel*

Stokke idaman emak-emak kece sedunia. T____T
Baca Urban Mama kok ibu-ibu lain ribet ya pilih stroller sampai mikirinnya ukuran ban segala rupa! Emang mau kemana sih kan saya mah cuma mau ke mall doang. Hahaha. Jadi saya cuma punya satu yang jadi pertimbangan, maunya reversible handle biar pas didorong itu bayinya bisa menghadap saya. Karena posesip aja pengen liat muka Bebe. Agak insecure kalau Bebe lihat depan, Bebe nggak ngeliat saya, saya juga nggak tahu dia liat apa. -____- Nah karena pertimbangan reversible itu selain Stokke, saya jadi mau Bugaboo dong yah, tapi 6-7 juta buat kepake sebentar doang masih tetep mahal dong yah! *tambah kesel*

covernya aja kalau mau yang ini 1,4 juta. COVERNYA AJA. duh.
Yah udalah karena Bebe masih kurang dari 3 bulan, masih di Bandung, masih ringan kalau digendong, bertahan dengan stroller biru yang dikasih itu. Sambil saya browsing keukeuh nyari stroller yang lebih murah tapi reversible handle. Sampai nemu postingan teh Miund yang ini soal si Combi. Nah ini pasti lebih murah dari Bugaboo nih. Combi merek Jepang lagi kan, pasti oke! (Saya Japanese brand freak).

Combi yang modelnya kurang oke lol
Tapi kaya teh Miund bilang, si Combi ini nggak ada design factornya alias biasa banget modelnya. Dan dari riset saya selanjutnya, dengan harga 3,6 juta, akan lebih kece kalau beli Mamas Papas Sola yang harganya segituan juga, reversible juga. NAH KAAANNN. RIBET KAAANNNNN.
Mamas Papas Sola cantik yaahhh. Tapi masa anak cowo beli ungu. Warna lain deehh.
Long story short entah gimana pokoknya saya jadi tau merek Joie dan langsung jatuh cintaaaa. Kebetulan ada yang reversible handle juga nama serinya Joie Mirus. Langsung browsing Joie Mirus review dan susah banget! Alias dikit banget yang pake! Ih makin suka! *nggak mau kembaran sama orang lol* Landinglah saya ke blog Mbak ini. Makin mantap hati deh beli Joie Mirus.

Pengennya warna ini sih tapi nggak masuk Indonesiaahhh.

Jadi beli yang ini aja. Meraahhh.
So far pake Joie Mirus ini review saya:

Plusnya:

* Harga bersahabat, cuma Rp 1,995,000. Believe it or not! *lebay*
* Bisa dari newborn.
* Handle bisa diubah depan belakang tanpa mengangkat seat. Jadi cuma diangkat handlenya, geser ke depan/belakang. Simpel banget! Jadi mikir Stokke/Bugaboo/Mamas Papas ribet abis harus angkat seat buat ubah posisi.
* Nggak bakal hujan-hujanan sih tapi udah include rain cover.
* 5 point harness alias 5 titik keamanan.
* Ada jendela di cover atasnya buat ngintip-ngintip Bebe kalau lagi front facing. *emaknya kepo super*
* Buka-lipetnya gampang. Bisa pake satu tangan.
* Ringaaannn. Jadi nggak usah pake tenaga ekstra buat buka-lipet-masukin bagasinya.
* Keranjang di bawahnya kuat. Lumayan buat diapers case Bebe.
* Nggak ringkih dan nggak tampak murah. Hahaha.

Minusnya:

* Manuver kurang enak kalau lagi parent facing karena roda depan yang bisa belok jadi roda belakang. Tapi lama-lama kebiasa kok. Lagian semakin besar, si Bebe kalau didorong maju madep depan, kesel dia ngecek-ngecek mulu ke belakang kepo siapa yang dorong. Noleh-noleh terus jadinya. Mending madep saya atau JG aja udah paling bener.
* Lipetnya nggak umbrella fold jadi lumayan bulky di bagasi mobil.
* Hanya ada di Mothercare dan hanya ada warna merah. Karena stok terbatas paling bener telepon dulu nanya available atau nggak.

Joie ini merek UK. Saya Japanese brand freak tapi JG anaknya British banget. *halah* Kalau udah UK-UK gitu pasti langsung jatuh cinta. *cemen* Karena udah suka sama model Joie, akhirnya beli carseatnya Joie juga. Alhamdulillah dapet carseat Joie Juva baru dengan harga 675ribu aja! Aslinya padahal 1,2 juta. Yang punya katanya dapet kado carseat+stroller 3 pasang jadi dia jual-jualin murah. Carseat Joie Juva ini compatible juga ternyata sama stroller Mirus. Tinggal taro di atasnya, cetrik, jadi deh travel system. Ala-ala doang sih karena saya nggak pernah juga pake carseat plus stroller soalnya kasian Bebe kurang luas kalau di carseat. Lebih nyaman pakai stroller kan.

Mirus plus carseat Gemm. Punya saya mah carseatnya Juva. Mirip-miriplah.
Soal carseat sih pertimbangannya cuma satu. Anaknya mau. It's really the baby who choose, not us! Jadi pernah pinjem carseat dulu punya temen saya, entah mereknya apa, si Bebe kejer nggak mau sama sekali. Pake Juva ini anteng banget seperti bayi kalem. Nanti bahas panjang lebar ya soal carseat di lain waktu. *kalau inget*

Nah karena tahu banyak hal dari model sampai harga now I judge other mother with their stroller. lol. I really do. X))))

Oiya meski heboh dan ditaksir banyak orang -_____- saya nggak pengen sama stroller Maclaren atau Mini Cooper. Buat saya, produk bayi ya yang bikinnya fokus di bayi-bayian ajalah. Jangan nyampur di mobil. Makanya pas ada temen saya komen kok breast pump Avent (punya dia) baru sebulan udah rusak, saya bilang: lagian pabrik lampu (Philips) kok bikin produk bayi. lol. Teori asal aja itu mah. Jangan ditiru. *halah*

Sekian dan terima hadiah stroller Bugaboo. *ngarep*

-ast-

Follow Instagram saya yuk! Banyak cerita seru yang saya share di sana! Klik @annisast!

Credit:
Foto Bugaboo dari sini.
Foto Stokke dari sini.
Foto Combi dari sini.
Foto Mamas Papas Sola dari sini.
Foto Joie dari sini.


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Hal-hal yang Hilang Setelah Jadi Ibu

on
Friday, November 14, 2014
Kalau dibilang siapkah saya punya anak? Jawabannya: tentu tidak. Haha. Yah itu tipe pertanyaan yang jawabannya selamanya adalah: nggak siap, tapi nggak tahu kapan siapnya.

Kemudian si Bebe brojol begitu saja.

Bersyukur sekali karena bisa-bisanya produk saya dan suami itu berupa bayi sehat lucu ndut *self praised* XD

Tapi stres juga tentu saja. Hahaha. Banyak hal-hal yang nggak pernah kebayang sebelumnya. Hal-hal yang berubah, jadi hilang, atau terpaksa saya hilangkan demi kenyamanan Bebe. Apa aja?

Nama
Di beberapa tempat (seperti di daycare) nama saya adalah mamanya Xylo. Okay!

Aksesoris
Saya anaknya heboh banget deh, (waktu belum jilbaban) anting menyesuaikan outfit, statement ring dan statement necklace selalu siaga. Sekarang mah pake kalung kadang-kadang, itupun yang dari bahan kaos ajah. Nggak pernah antingan, cincin kawin juga gudbai. Aku polos seperti gadis kalem. :| Daripada repot nyangkut-nyangkut atau bikin ganjel pas gendong Bebe. T_____T

Instagram
Ini karena nggak mau upload foto Bebe di akun pribadi. Ya masa akun saya pribadi isinya jadi foto bayi semua kan kasian followers saya yang nggak suka bayi. Jadi sekarang Instagramnya lebih aktif Instagram Bebe @azxylo. Instagramnya lagian rese, ga bisa multiple account. Ya udah saya jadi nggak pernah login Instagram saya pribadi deh. Ngurusin Instagram Bebe aja. Lumayan followersnya udah setengah followers saya, 150. *halah

Makanan
Si Bebe perutnya sensitipppp. Mau makan juga saya harus pikirin Bebe bakal mencret atau kembung atau kolik nggak ya. Ini terparah di 3 bulan pertama sih saya sama sekali nggak bisa makan dairy product. Sedih banget. Setelah jaga makan selama hamil, sebel banget kenapa abis melahirkan malah jadi nggak bisa makan enak. Sekarang Bebe udah kuat. Kalau saya makan agak aneh dikit, paling dia kentut-kentut sama pupnya lebih bau. Bye, kolik!

Waktu tidur
Nobody told me that being a mom means saying goodbye to 8 hours sleep for months! T_____T Terakhir saya tidur lebih dari 4 jam itu saat hamil 7 bulan. Hamil gede tidur udah ga enak. Sekarang punya bayi, bisa tidur 4 jam straight aja udah bagus. Soalnya si Bebe tidur jam 9, dia akan bangun sekitar jam 1 atau jam 2 karena lapar. Terus tidur lagi, bangun lagi setengah 5. Nenen sambil tiduran bisa kalau Bebe ngantuk banget. Kalau dia agak sadar, dia ga suka karena harus mempertahankan posisi tidur miring. Maunya digendong. Zzzzz.

Weekend
Ini perubahan yang signifikan banget! Saya sama JG kalau weekend itu abis subuh tidur sampai dzuhur. Makan siang, leyeh-leyeh, nonton film, ketiduran lagi sampai magrib. Sekarang wow, weekend pun jam 6 pagi kami sudah bermain bersama Bebe yang memang selalu bangun jam 6 pagi! Tapi kadang si Bebe koperatif juga sih, tidur siangnya lama kalau weekend.

Braless time
Di balik rasa syukur tak terhingga karena ASI banyak, saya kangen banget tidur tanpa bra karena rasanya plong gitu. T_____T Sekarang masih nggak mungkin karena kalau lepas bra berarti lepas breast pad nanti tengah malem banjir deh basyah semuaaaa.

Me time
Ini problematika buibu seluruh dunia. MANA ME TIME GUEEEE? Mandi aja keburu-buru karena ga tenang. Pup mending di kantor aja biar ga nanggung. Sorry too much info lmao. XD Ini tapi akhirnya terpecahkan karena sekarang saya punya 2 jam di pagi hari sendirian! Jadi dulu selalu pergi bareng JG ke kantor. Tapi sekarang Bebe dan JG pergi berdua jam 7, biarlah saya jalan kaki aja sendiri jam 9an dari rumah. Alhamdulillah. *tears*

Waktu santai di kantor
Biasanya di sela-sela kesibukan di kantor bisa lah blogwalking atau cek subscribing YouTube. Sekarang nggak bisa. Nggak inget kapan terakhir cek YouTube. Karena apa? Karena nggak ada lagi waktu santai. Waktunya abis beneran buat kerja sama pumping ASI tiga kali sehari selama di kantor. Worth it lah tapi. Daripada harus beli susu formula mihil ya kan. *tetep ogah rugi*

Weight
Yang ini good things hahahahaha. Kehilangan berat badan sampai kurus kering kerontang tinggal tulang belulang. Sebulan setelah melahirkan, celana jins sebelum hamil udah muat. Sekarang? Celana-celana itu longgar semua. Hahaha. Padahal makan saya banyak, diambil Bebe.

Banyak banget yang hilang dan berubah ya. Butuh waktu untuk adaptasi. Terutama karena saya nggak siap sama keadaan kalau punya anak ternyata seberat ini. Pas hamil yang disiapin cuma kebutuhan Bebe, nggak mikirin sama sekali psikologis saya pasca melahirkan. Biasalah pas hamil mah sok iye. Sok kuat. Abis lahiran mah baby blues seketika. lol

Sampai sekarang hampir 6 bulan berlalu, masih suka kepikiran duh hidup gue berubah banget. Tapi yes memang dibawa ringan. Dibawa ketawa-tawa. Di depan Bebe harus selalu ceria. Kalau nggak gitu udah depresi kali gue. Untung si Bebe anaknya memang ceria, gampang dibikin ketawa *anaknya gampangan*. Jadi liat dia ketawa aja rasanya gemes pengen gigit. Bukan anak kalem yang bengong-bengong doang. Makin bengong malah nanti ibunya.

Entah kalau Bebe udah lebih mandiri tapi sekarang I really can't go back to myself before. My life, my body, are not fully mine. I need to share mine with this little creature who always craving for attention. I'm not the same anymore. Me now is me+Bebe. :'))

Satu lagi, saya pribadi nggak suka kalau semua ini, semua drama motherhood ini, disebut pengorbanan. BUKAN. Ini murni karena saya harus bertanggung jawab atas kehidupan Bebe. Bebe yang nggak tahu apa-apa terus tiba-tiba eksis di dunia ini. Tidak ada korban sama sekali kan?

Being a parents is a rollercoaster ride with many ups and downs. But all the ups worth hundreds times than the downs. :)


-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

When It's Only JG & AST #47 Edisi Pak RT vs Narkoba dan #48 Persib vs Harley

on
Friday, November 7, 2014
#47
Paling males kalau ada tamu pas lagi tengtopan+hotpants. Kaya malem itu. Ada suara pak RT teriak "samlekum!" Pak RT ini asli Betawi. Pengangguran. Kerjaannya ya jadi RT itu. Keliling-keliling rumpi dan inspeksi warga. -_____-

Me: "Sayang itu ada pak RT!" *gendong bebe masuk kamar*

JG: *keluar terus ngobrol sama pak RT di teras. lamaaaaa. terus JG masuk kamar. Pak RT udah pulang*

Me: "Ngapain pak RT?"

JG: *pake suara pelan* "Nawarin narkoba ..."


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Hidup tanpa TV

on
Tuesday, November 4, 2014

Saya dan JG di rumah memang nggak punya TV. Selama di Jakarta, saya 3 tahun kost, nggak pernah kepikiran untuk punya TV. JG 6 tahun (apa 7 tahun ya?) kost juga, nggak punya TV juga. Sekarang sudah setahun lebih nikah, teteeppp belum kepikiran untuk punya TV. Dulu waktu kost pernah dititipin TV temen yang pindahan rumah. Sukses cuma diotak-atik doang. Terus hari-hari berikutnya dibiarkan berdebu, nggak disetel sama sekali. XD


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!