Image Slider

On Vlogging & Vacation

on
Friday, December 30, 2016

Seperti yang pasti sudah kalian sadari, saya gagal vlogging rutin hahahahahahaha. Ambisius banget sih emang ya untuk ukuran orang kerja, punya balita, dan masih ngotot blogging minimal seminggu tiga kali.

Tapi sebenernya yang bikin saya males bikin video adalah JG nya sibuk banget bulan Desember kemarin. 😪 Tanpa JG, mentok saya bikin beauty video aja paling, garing, nggak spesial. Dengan JG, syutingnya aja ketawa-tawa. Nggak jadi diedit dan diupload pun udah hepi.

Nah terus minggu ini saya seminggu lebih di Bandung, dari Natal sampai nanti tahun baru. Lumayan jalan-jalan! Biasanya di Bandung cuma 2-3 hari kemudian kerjanya bobo, jajan, bobo, jajan. Mandi pun nggak, boro-boro nyari kafe Instagram-able. Makan nasi pun nggak saking jajan terus dari cilok, lumpia basah sampai mie kocok. Jajan di Bandung malyfe.

Liburan ini saya jalan-jalan, makan di Miss Bee yang sungguh Instagram-able cuma antrinya nggak tahan, mampir ke Taman Lansia yang sialan isinya bapak-bapak ngerokok bawa anak semua, plus ke Makeupuccino yang ternyata harganya lebih mahal daripada beli online!

Terus ke waterboom Sabda Alam di Garut yang woowww jadi gede banget! Terakhir saya ke sana perosotannya cuma satu, kemarin ada kali delapan. Kolamnya pun banyak jadi nggak padet manusia. Worth it banget mana tiket masuknya cuma 40ribu. Di Jakarta aja sekali berenang 60ribu. 😂😂😂

Dari situ jalan-jalan ke pusat kulit Sukaregang. Jadi semacem satu area BESAARRRR BANGET isinya toko-toko yang menjual tas, dompet, dan jaket kulit. Tempatnya bagus banget, banyak tempat duduk buat yang nunggu.

Ke sini karena JG nyari messenger bag kulit. Di Instagram kan rata-rata messenger bag kulit itu harganya 1,5juta, di sini rangenya 700-900ribu bisa ditawar pula. JG dapet deh 650ribu aja kulitnya halusssss banget. Luv!

Tapi saya bete sih karena tas ceweknya "KW" semua. KW tanda kutip karena yang ditiru modelnya doang, no label, polos. Bukan level KW Mangga Dua yang dijiplak sama label-labelnya. Ya tapi tetep aja, modelnya model Longchamp, Balenciaga, Givenchy gitu kan males ya. KENAPA SIH NGGAK MODAL DESAIN SENDIRI? Bahkan pouch Topshop aja ada tiruannya loh!

Di tempat JG beli tas, aa yang jualnya bilang gini:

"Di tempat saya mah tas cowo semua teh. Maunya jual tas cewe tapi saya lagi nyari yang bisa bikin model Fossil gitu nggak mau kaya yang lain."

😩😩😩

"Kuduna mah ngadisain sorangan a, naha kudu model Fossil?"

Kemudian dia mengalihkan pembicaraan. Mungkin diri ini ngomongnya terlalu judes lol. Lagi tas 2jutaan dibikin kw kan sebel. 😩

Padahal kalau modelnya sendiri, jaitannya dirapiin, dimahalin aja pasti masih laku, soalnya kulitnya bagus. Ini yang belanja jadinya ibu-ibu yang nggak ngerti brand. Maaf maaf ya, ibu-ibu kampung gitu yang mobilnya kebanyakan stiker, tau kaannnn. Kalau modelnya bagus pasti yang dateng model ibu-ibu arisan sosialita deh, spend money nya pasti lebih banyak. 😭

Pemkot Garut tolong pertimbangkan ya. 💪🏻💪🏻💪🏻

Akhirnya selama JG muter-muter, saya gendong Bebe yang bobo dan ... jajan HAHAHAHAHAHA. Sambil duduk makan es krim green tea dengan setenteng keresek berisi kerupuk kulit (kulit sisa bikin tas kali 😂) dan bola kusut (rambut nenek kalau kata orang Jakarta), saya merenung. Merenungkan hal yang tidak ada hubungannya dengan urusan tas kulit. Yaitu:

"KENAPA YA GUE NGGAK VLOGGING?"

Padahal kan bisa jadi vlog banget. Berenang, jalan-jalan di pusat tas kulit "kw", jajan. YouTube-worthy banget huft. Saya bawa kamera, bawa GoPro, bawa hp lah jelas. Gears udah cukup banget buat vlogging. Tapi saya tetap diam dan tidak juga mulai beranjak untuk syuting.

Kemudian saya menyadari yah, I'm not into vlogging. Saya inget Agung Hapsah pernah ditanya di Q&A nya dia, kurleb begini.

"Gung, gimana caranya biar tetap semangat dan nggak males bikin video?"

Jawaban Agung dengan judesnya as usual 😂

"Kalau kamu memang malas dan tidak semangat ya tidak usah! Mungkin memang passion kamu bukan di video, tidak ada yang paksa kamu buat video. Aku tidak pernah terpaksa buat video, aku selalu semangat syuting dan edit video jadi kalau kamu malas mungkin ini bukan bidangmu."

💣💣💣 BOOM!

Agung, kamu mungkin baru 17 tahun tapi kamu benar sekali. Untuk apa melakukan sesuatu dengan terpaksa padahal tidak ada yang memaksa?

Iya saya lebih suka nulis! Saya suka bikin video tapi saya lebih suka menulis. Jauh lebih suka menulis. Saya tidak pernah menulis dengan terpaksa, saya tidak pernah habis ide. Serius. Beri saya waktu setengah jam maka jadi satu postingan baru. Itu sebabnya blog ini tetap bernyawa, karena saya melakukannya dengan seutuh jiwa.

Ahem. Ya beda tipis lah sama G-Dragon yang dalam 10 menit bisa bikin lagu baru lol.

Saya tidak merasakan semangat itu untuk vlogging. Satu-satunya sumbu semangat tersisa adalah kebutuhan ingin tampil. Ingin eksis juga di YouTube karena toh sudah eksis di berbagai channel lain. Padahal sejujurnya, saya malas sekali bikin video. 😭

Dan vlogging apalagi daily vlog itu melelahkan. Jalan aja lelah apalagi jalan sambil mikirin angle. Belum lagi angle yang diinginkan ternyata ribet yaelaahh. Kurang usaha emang, kurang niat pula.

Belum lagi harus sambil kejar Bebe! Belum Bebe rebut kamera! Dan saya kok sayang kalau jadi malah sibuk cari angle dan bukannya main sama Bebe. Bukannya enjoying pergi liburan sama keluarga.

Saya juga malas terlihat pucat di kamera. Salahkan eritrosit yang selalu kurang sampai saya harus transfusi darah saat melahirkan dan harus pakai lipstik tiap hari. Absen sehari orang kantor akan bertanya khawatir "mbak kok pucet?" Padahal emang bibir saya pucet banget aslinya, sering banget dikira sakit jadi saya harus lipstikan.

Dan kalau pergi sekeluarga saya nggak pernah pake make up sama sekali. Skin care aja udah, nggak gambar alis apalagi pake lipstik dan blush on. Jilbab aja instan. 😂😂😂

Jadi yah, minimal saya sudah mencoba. Saya sudah pernah lakukan semampu saya untuk seminggu sekali bikin video. Ke depannya mungkin saya hanya akan dandan aja, rekam pake kamera depan HP, dan upload di Instagram. Kalau level YouTube mah kualitasnya harus pake kamera banget dan itu nambah kerjaan.

Nambah kerjaan soalnya editnya harus pake laptop. Kalau dari HP kan tinggal edit di iMovie sama VivaVideo, kelar.

Ngarepnya sih syuting sama JG terus JG yang edit HAHAHAHAHAHAHHA. Auk dia suka males-malesan edit video padahal dia bisa banget ngedit video. Syutingnya aja semangat. Ya mungkin karena bukan passionnya juga sih lol.

Jadi ya begitulah. Mungkin saya jadi akan rutin upload ke YouTube mungkin juga tidak. Yang jelas saya akan tetap menulis. Meskipun menulis cerita semacam ini. Label "parenting blogger" saya lama-lama dipertanyakan ini mah, kapan nulis parentingnyaaa?

😂

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

#SassyThursday: Year in Review

on
Thursday, December 29, 2016




Jadi, nggak kerasa #SassyThursday udah hampir setahun! Posting pertama #SassyThursday itu di 14 Januari 2016, ngomongin Incess hahahaha.

Gue search di histori WhatsApp, pertama gue lempar ide itu tanggal 29 Desember 2015. Setahun yang lalu, pas!

 
Iya jadi karena ini Kamis terakhir di tahun 2016, kami mau ngalor-ngidul aja deh cerita #SassyThursday.

Baca versi Nahla:

Awalnya karena gue menganggap Nahla itu unik lol. Unik lah ini anak nulisnya mirip-mirip kaya gue tapi point of views nya 7 tahun lebih muda. Kadang sotoy banget kadang wow keren. 😂😂😂

Sebelumnya nggak kebayang mau bikin apa, yang jelas kami sama-sama tahu kalau kami update banget seputar info dunia maya. Jadi ya setelah jutaan "apa ya apa ya apa ya" lahir lah #SassyThursday. Gue mau ada harinya dan kata 'sassy' nya ide Nahla.

Sengaja ingin ada nama hari biar orang mengingat. Langsung lah Nahla menggambar, gue kasih background, polkadot (tetep), tulisan, blablabla jadi!

#SassyThursday ini konsepnya beda dengan #FamilyTalk (yang berakhir pula tahun ini). Kalau #FamilyTalk itu kami membicarakan topik keluarga, parenting, dan relationship dari angle gue yang ibu bekerja, dan Isti yang ibu rumah tangga. Kalau #SassyThursday (next akan disebut sebagai ST) dibuat justru karena gue dan Nahla banyak tertarik hal yang sama.

Iya gue sama Nahla pemikirannya kadang terlalu sama it scares us sometimes lol. Tapi ternyata kalau harus bedah topik pemikiran, kami nggak sama juga. Banyak bedanya. But yea, Nahla partner yang seru buat bahas isu yang lagi hot. Kadang dia terlalu meledak-ledak dan gue yang geleng-geleng doang hahahaha.

Nahla pernah komplain, "Kak, kenapa sih nulis ST suka pendek kaya kurang niat?"

Gue jawab, "MEMANG IYA HAHAHAHAHAHA."

Untuk ukuran gue yang kerja dan no mbak no nanny, bisa punya komitmen nulis aja udah bagus banget. Nulis ST itu biasanya gue pasang alarm jam 2-3 subuh. Nulis sejam kemudian bobo lagi hahahahahahaha.

Beda sama Nahla yang magrib udah bisa nulis karena Mabi abis magrib itu tidur sampai pagi! Yah, si Bebe mah tidurnya aja baru jam 11 malem. Apa kabar nulis magrib?

Jadi ya harap maklum kalau tulisannya kurang gigit atau kurang panjang. Karena nulis dini hari itu ngantuk banget sistaaaa!

😂😂😂

Oke jadi setahun ini kami menulis 47 postingan. 90% topik yang sedang hot, sisanya nulis apa aja deh yang dipengen. Dua (apa 3x ya nulis bareng sama Gesi dan Mba Windi). Biasanya kalau keinget sesuatu langsung chat Nahla atau sebaliknya. Atau malah kadang udah Rabu malem belum tau mau nulis apa. Karena topiknya harus dikuasai berdua kan. 😩😩😩

In the end kalau gue nggak nguasain, akhirnya nangkep topik aja. Kaya waktu Mario Teguh ini, gue nggak ngikutin blas. Nahla ngikutin banget. Ya udah gue ambil topik deh yang nyerempet MT.

Selama setahun ini kami bolos beberapa kali, seinget gue sih gue failed sekali karena apa gitu lupa. Terus kedua Mabi sakit. Ketiga minggu lalu karena LUPA HAHAHAHA. Sisanya tepat waktu, Kamis jam 7 pagi! Yassss!

Dan kalian tau nggak sih kalau gue dan Nahla nggak tau juga tulisan satu sama lain sebelum publish? Jadi kamu hanya tukar link, schedule posting jam 7 pagi. Dan sama-sama baca satu sama lain ya besoknya juga. Jadi nggak baca duluan gitu.

So far juga nggak pernah dapet komen macem-macem. Mungkin karena gue nulisnya juga hati-hati. Namanya ngomongin orang atau topik hot, sensitif banget dan selalu ada dua sisi. Jadi selalu gue pikir ulang, gue harus ambil angle apa nih? Malah terharu, karena kalau ST skip pasti ada yang nanya di Twitter atau Facebook. ❤️

Dari sisi postingan, yang paling banyak dibaca adalah jeng jeng: LAMBE TURAH HAHAHAHAHAHAHAHHA. Astaga banget deh itu karena Nahla ngikutin banget lambe-lambean sementara gue nggak follow satu pun. Nahla dari bilang "SERU TAU KAAKKK!" sampai nyerah nggak bilang apa-apa lagi. 😂😂😂

Di posisi dua dan tiga ada Kritik Tanpa Karya dan Catcalling  ST ini nggak bisa diduga deh mana yang rame, sepertinya yang baca itu lagi itu lagi karena page views cenderung stabil. 

Gue kaya pengen memetakan, oh kalau ngomongin orang pasti lebih rame! Ternyata nggak juga. Postingan yang nggak ngomongin orang juga bisa rame-rame aja. Hahahaha. Auk bingung.

Btw saya jarang sekali sebut nama lhooo. Apalagi kalau postingannya ada tendensi menjelekkan ybs, saya nggak sebut nama. Nggak tega. Tapi ya orang tau siapa yang dimaksud dari postingan Nahla lol. Karena Nahla sebut nama. Hahahaha.

Jadi ya, ST ngasih banyak buat blog
gue taun ini. Yang belum kesampaian adalah bikin giveaway. Belum kesampaian karena galau hadiahnya apa. Make up? Nggak semua pembaca ST suka make up kan? Voucher belanja? Gadget? *brb cari sponsor*

Kasih komen di bawah ya untuk ide giveaway. Kalau kalian mendadak punya ide untuk next ST juga boleh tag gue atau Nahla dan beri ide-ide brilian kalian. Kalau cocok mungkin akan kami tulis di ST berikutnya.

Apalagi yaaaa?

Oiya rasanya punya partner kolab kaya Nahla? BIASA AJA. HAHAHAHAHAHAHA. Nggak lah, senang sekali karena Nahla itu nyeimbangin gue yang kadang terlalu pake logika. Tahun ini gue sama Nahla diskusi banyak hal banget. Level CHAT SETIAP HARI BANGET SIS? Dari soal blog, YouTube, anak, dan terutama soal keping-keping kehidupan. 😂😂😂

Nahla be like "aku dianggap social climber nggak ya? huhuhuhuhu"

*cue lagu Panjat Sosial*

Karena Nahla merasa nobody terus tiba-tiba kolab sama gue. Sama Gesi dan Mba Windi yang notabene lebih senior di dunia blogging dan pembacanya lebih banyak. *congkak as usual*

Jawabannya: "ya nggak lah!"

Yang ngajak kolab aja gue, Nahla manjat apa? Hahahaha. Nahla kadang memang terlalu drama lolol. Dia memang #TeamMelankolis!

Tahun ini kami juga lagi semangat-semangatnya bikin video, meski hanya Nahla yang masih bertahan upload YouTube sekali seminggu. Subscribe to her channel!

Udah kali ya itu aja.

See you next year! Btw, posting ST mana yang paling kalian suka? Yang mau baca-baca lagi bisa ke tagnya ya: #SassyThursday.

*Plis komporin Nahla untuk bikin banner baru!*

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

The Devil Wears Prada, Now

on
Tuesday, December 27, 2016

Dua hari lalu, sedang di rumah mertua dan jadi timbunan tidak berguna di kasur karena Bebe banyak yang jaga, saya nonton The Devil Wears Prada. LAGI. Setelah bertahun-tahun. Dulu saat kuliah, ini film favorit saya, saya tonton berulang-ulang dan dulu rasanya semua adegan dalam film ini benar.

Dulu rasanya masuk akal. Rasanya memberi saya pelajaran bahwa sahabat dan pacar adalah yang terpenting. Mereka yang paling mengerti kita. Bahwa mengejar passion adalah segalanya.

Semalam nonton lagi dan ehm, ini film ya ... film. Saya nggak lagi relate dengan film ini. Saya bisa bilang gini karena sekarang saya kerja, punya bos, punya pressure. Dan ini film jadinya ugh dan bikin saya terus-terusan bilang "oh come on! Get real!" 😂

Oke ini pendapat dari sisi saya. Yang surprisingly ceritanya mirip sekali dengan hidup saya. Saya seperti Andy, PINTAR HAHAHAHAHA FUG, suka menulis sejak kecil, mendalami dunia jurnalistik. Bedanya Andy terpaksa jadi personal assistant (PA) sementara saya tidak terpaksa.

Karena saya jenuh kuliah jurnalistik dan ingin suasana baru. Padahal ya, dunia media dan menulis adalah passion saya. Tapi saat itu saya sedang ingin break. Capek setelah skripsi.

Iya, pekerjaan pertama saya adalah PA seorang bos Korea. Di perusahaan Korea. It was hard karena bos Korea saya berganti setiap tiga bulan. Tiga bulan pertama, bos saya namanya Mr Goo. Orangnya baik sekali, layaknya ayah-ayah baik di drama Korea. Sering membawakan saya makanan, super lah!

Tiga bulan kedua? Namanya Mr Kim. Dia adalah tipikal bapak-bapak di drama Korea yang kerja sampai malam, mabok sampai pagi, dan pergi kerja dengan baju yang sama dengan kemarin. Bau soju. Marah-marah, maki-maki, banting barang.

Sialnya, dia marah-marah karena dia perfeksionis. Karena kami kurang cekatan. Persis Miranda. Meski ya permintaannya masuk akal lah, kalau Miranda kan nggak masuk akal. *IYA IYA NAMANYA JUGA FILM SIS*

Ya setelahnya, seperti juga Andy, saya resign dulu tanpa punya pekerjaan pengganti. Yang jelas saya resign karena saya merasa saya tidak jadi diri saya. Saya tidak mau jadi PA. Saya ingin mengejar passion. Tidak sampai 3 bulan menganggur, saya akhirnya bekerja di media. Seperti cita-cita saya, dan cita-cita Andy.

Yang ingin saya bahas adalah bagaimana orang-orang di sekitar Andy bereaksi atas pilihan Andy. Andy yang ambisius, ambisius banget sampai pindah ke luar kota demi mengejar cita-cita.

Andy & Nate



Saya sebel sama Nate karena dia nyindirin baju stylish Andy mulu. Karena katanya dia nggak mau Andy jadi orang lain. IMO, cewek lo pake baju yang lebih oke ya why not lah asal dia masih sayang. Asal nggak ngutang, asal masih bayar listrik 😩. Mau cewek lo pake baju apa kek itu URUSAN DIA.

Kalau salah satu bilang "kamu berubah" cuma gara-gara urusan baju, ya artinya yang satu nggak bisa menyesuaikan. Karena manusia itu SELALU berubah. Tanpa pekerjaan baru pun bisa berubah. Kalau kalian sama-sama mendukung, kalian akan berubah bersama, menyesuaikan diri bersama.

(Baca: Tips Ngurangin Berantem sama Suami/Pacar)

Kerjaan itu nomor 1!

Ketika lo kerja, kerjaan adalah prioritas nomor 1! Teman adalah segalanya hanya berlaku pada saat lo sekolah dan kuliah di mana lo bisa bolos untuk belain temen. Udah kerja mah kalau mau ada waktu buat teman-teman ya cutilah! Keluarga aja nomor 2 kok, kerjaan pasti nomor 1. Apalagi cuma pacar dan teman.

Di film ini seolah itu semua salah. 😪 Padahal belain kerjaan itu BENAR karena emang temen lo mau ikut bayar cicilan atau tagihan kalau lo dipecat? 😩


Tinggalkanlah teman-teman yang tidak mendukung pekerjaan dan bertemanlah dengan teman kantor 😪 Ada alasan kenapa teman kita semakin sedikit semakin kita dewasa.

Masa demi ultah pacar harus nggak selesaikan kerjaan kantor? Terus pacarnya kecewa? Padahal pacarnya tahu persis Andy itu ambisius. Maunya dia belain birthday dinner terus Andy dapet masalah gitu besoknya? Aneh abis.

Kayanya kalau saya ada meeting penting terus saya harus skip dan bilang ke bos "sori mas pacarku ultah". Kayanya bos saya akan bilang "ngana yang punya kantor?" JAHAHAHAHHAHA. Makanya saya pengen toyor Nate pas dia ngambek, pengen bilang "Mau lo apa?! Solusi bro, solusi!" LOL

Oke Nate menganggap Andy "menggadaikan" idealisme dan maunya Andy kerja di tempat yang dia suka. Anggap Andy jadi wartawan, emang jadi otomatis bakal punya banyak waktu buat dia gitu? Boro-boro birthday dinner, ketemu aja mungkin sulit HAHAHAHA.

Kalau orang terdekat (teman dan pacar) ga suka pekerjaan kamu, yang patut ditanyakan ada dua. Pertama, apa mereka benar? Kedua, apa justru mereka bukan orang yang tepat buat kamu dan kamu baru dibukakan mata?

Karena sebel juga sama Lilly yang komplain Andy berubah. Andy yang sudah dikenalnya selama 16 tahun berubah. YAIYALAH BERUBAH WHAT DO YOU EXPECT?

Andy fresh graduate gitu ya anggap umur 22-23, 16 tahun yang lalu berarti umur 6-7? Seberapa banyak dari kalian yang masih bersahabat dengan sahabat kalian dari umur 6, masih sangat akrab, dan berharap mereka nggak berubah? 🤔🤔🤔

Kalau ada yang punya, sahabat sejak TK yang sampai ikut campur ke urusan lo mending putus sama dia atau nggak, kemungkinan nih ya, kalian nggak career oriented lol. Orang-orang yang career oriented sahabatnya sedikit. *NGACA* 😂

Abis gimana, nikahan sahabat bareng sama wawancara Lee Min Ho? Siapa yang akan kalian pilih? LEE MIN HO LAH. Dan sahabat beneran nyuruh saya wawancara Lee Min Ho dibanding dateng ke nikahan dia. 😂

Buat saya, seharusnya Lilly akan selalu dukung segala keputusan Andy. Apapun yang bikin dia hepi, mau kerja sama monster kek, mau putusin pacar, mau selingkuh. Nasihatin aja tapi jangan ikut judge lah. Nangis-nangis juga baliknya curhat sama dia kan? Kalau sahabat aja judge harus lari ke mana lagi kita?

Dan terakhir soal kerjaan ...

Berbahagia lah bisa kerja di tempat yang to die for. Miranda emang lebay, tapi dalam dunia nyata juga selalu ada bos yang dia baru suruh sesuatu hari ini tapi maunya selesai KEMARIN. 😂😂😂

Bos-bos model gini tapi biasanya yang seru, tempat kita belajar banyak soal segala hal. Hari gini pacenya harus kenceng lah kalau slow nanti ketinggalan.

Dan kamu, apalagi kamu dan kamu yang belum berkeluarga, selalu punya pilihan untuk resign. Kalau nggak punya pilihan? Kamu akan menemukan cara untuk survive. WE SURVIVE. YOU'LL SURVIVE.

(Baca: 
Survive di Jakarta)

TAPI YAH 

Saya tetep enjoy sih nonton filmnya HAHAHAHAHAHA. Tetap senang melihat baju Andy berganti-ganti. Tetep hepi nontonnya karena nostalgic, cuma ya, nggak relate lagi. Jadi malah ngetawain diri sendiri waktu muda kenapa naif amat lolol.


BTW SAYA LAGI LIBURAN NIHHHH SAMPAI TAHUN BARU. Maap maap update blog terhambat banget yaaaa. Kembali normal setelah 3 Januari. See you! :)

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Move On!

on
Saturday, December 24, 2016


Oke jadi di malam natal ini gue mau cerita hal sedih.

NOMER WHATSAPP GUE TERPAKSA HARUS GANTI.

T_______T

Suatu sore di hari Rabu, WhatsApp gue tiba-tiba ke logout sendiri. Gue nggak bisa login lagi karena nomor itu udah hangus! Sementara kalau login WhatsApp harus memasukkan kode verifikasi yang dikirim via sms. Mana bisa gue masukin kode kalau nomornya aja hangus?

Iya jadi gue udah pake nomor itu dari SMA (nomor couple sama mantan pacar lol). Nomernya angka cantik, pendek, mudah diingat. Sampai suatu hari gue lupa isi pulsa dan hangus. Itu sekitar pertengahan tahun ini.

Ya tapi meskipun nomornya hangus, gue tetep bisa WhatsApp-an (pls change that whatsapp 😩). Logikanya nomor nggak aktif nggak bisa dipake WhatsApp kan, ini bisa. Jadi ya gue santai aja, masih sebar-sebarin ini walau kenyataannya nomornya udah nggak bisa ditelepon.

Satu hal yang gue sadari saat WhatsApp nya ke logout adalah, nomor itu jadi aktif. Bisa ditelepon, dan WhatsApp nya aktif. Sore itu profile picture-nya semacam logo bertuliskan Sukabumi. Gue takut banget.

Takut soalnya gue 80% yakin nomor itu dijual lagi sama Indosat, which is weird sih menurut gue karena ya plis lah, itu nomor orang dengan cepat bisa ganti pemilik gitu, kalau disalahgunakan gimana?

Takut kedua adalah gue serem pemiliknya adalah abang-abang preman mabok. Karena logonya macam logo gengster gitu whyyyy. 😩😩😩

Semaleman gue galau. Mana gue admin di beberapa group. Gue kabarin group-group terdekat. Sampai paginya foto WhatsApp itu berubah jadi foto anak SMA pakai seragam pramuka! Perempuan!

Gue akhirnya ajak ngobrol dia. Yak memang benar, dia cerita kalau dia baru beli dan aktifin nomernya kemarin sore, saat WhatsApp gue tiba-tiba logout sendiri.

Anaknya baik dan sopan, thank God bukan abang-abang preman. Dia sekolah Aliyah (SMA Islam) kelas 2. Yang jadi masalah adalah dia nggak ngizinin gue beli nomer itu lagi. 😭 Padahal gue bilang gue mau bayar plus ganti kuota internet dia sebulan. Dia nggak mau karena dia registrasiin nomer itu ke website sekolah yang dipakai untuk absensi dan nilai-nilai. Akan ribet buat dia kalau ganti nomor.

YA TAPI KAN GUE JUGA RIBEEETTT.






😩😩😩






Hari kedua itu dia chat gue beberapa kali ngasihtahu ada yang chat gue nyasar ke dia. Gue jelasin aja harap maklum karena itu nomer udah gue pake sejak tahun 2003-2004!

Well.

Jadi begitu ceritanya. Gue sekarang mixed feeling apa gue keukeuh pengen nomor itu lagi (naikin penawaran or something like that). Atau gue memang harus move on dan ya udah pake nomor yang sekarang.

HUHUHUHU.

Jadi ya gitu gaes, nomor gue yang lama itu bukan gue lagi yang pake. Gue pake nomor XL sekarang. Nomor ini udah 3-4 tahunan juga sih gue pake cuma sebelumny memang cuma keluarga aja yang tau. Sekarang gue cuma pakai satu nomor. 😭 Chat gue di Instagram atau message di Facebook aja kalau mau tau nomernya.

BEGITULAH!

Merry christmas and happy new year!

*tidak menerima protes untuk kalimat terakhir*

:)

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Suka Menumpuk Barang? Hidup Minimalis Yuk!

on
Friday, December 23, 2016
[SPONSORED POST]


Hola semuanya!

Sudah dua kali dalam seminggu ini saya tidur malam lebih cepat karena kepala berat. Pusing banget rasanya entah kenapa. Banyak pikiran sih iya ya karena akhir tahun, kerjaan di kantor rasanya kaya nggak selesai-selesai. Satu lagi, seperti juga kebanyakan orang, saya menyalahkan cuaca.

Iyaaa, cuacanya nggak enak banget. Gimana bisa di Jakarta yang panas, angin besar sekali sampai dahan-dahan pohon jatuh? Padahal gerah, tapi angin besar, gimana nggak masuk angin ya nggak?

Belum lagi urusan DBD haduhhhh. Di kantor udah banyak banget yang DBD sampai akhirnya request fogging karena dalam 2 bulan aja kaya 5 orang gitu DBD. Efeknya besar karena satu per satu orang nggak masuk, kerjaan kapan kelarnya. Ya dong ujung-ujungnya tetap urusan kerjaan. *KRAI*

Saya juga jadi lebih aware sama kondisi rumah. Sejak pertengahan tahun ini barang yang menumpuk nggak jelas mulai dipilah untuk dibuang atau diberikan pada orang yang lebih membutuhkan. Terutama baju, duh baju ini dikasihin kok sayang, disimpen kok ya nggak dipake. Akhirnya tutup mata, satu koper gede pindah ke Bandung.

Tas juga, satu keranjang HUHUHU AKU SEDIH. Tapi karena buat apa juga disimpen, nggak dipake. Mending dikasih ke orang, mungkin akan diperlakukan lebih baik daripada cuma ngejugruk doang di atas lemari. Sepatu juga sama, saya cuma menyisakan 3 flatshoes, 1 slip on, dan 1 sepatu lari. Plus beberapa heels. Satu lemari udah bhay semua.

Iya saya sama JG lagi usahaaaaa banget ingin hidup lebih minimalis. Nggak lagi menumpuk barang karena rumah yang penuh barang itu tidak nyaman ya. Peer besarnya adalah kami seringkali menyimpan kenangan pada barang. Padahal barangnya nggak penting!

Mau coba hidup minimalis juga? Yuk coba tips di bawah ini:

Pilah baju

Ayolah akui saja, baju di lemari pasti BANYAK yang sangat jarang dipakai kan? Atau malah kaya saya yang bahkan ada baju yang belum dicopot tagnya karena beli dengan impulsif terus nggak tahu mau dipakai ke mana. Baju yang sangat jarang dipakai, pisahkan ke satu koper besar.

Kalau sayang, jangan diapa-apain dulu itu koper. Biarin aja dulu di rumah 1-2 bulan. Nanti baru sadar, oh ternyata baju itu nggak ada pun kita nggak sadar kok! Baru setelah itu bisa diberikan pada orang yang lebih membutuhkan. :)

Buku

Ini berat banget ngomongnya tapi lebih baik koleksi lah buku dalam versi digital karena merawat buku fisik itu susah! Dulu saya punya banyak novel-novel lokal yang akhirnya saya donasikan karena untuk apa. Novel-novel itu bagus, tapi tidak sebagus itu sampai saya ingin baca ulang. Disimpan pun hanya jadi sarang debu.

Akhirnya saya beli Kindle. Menjawab semuanya lah, saya tetap bisa baca buku dan punya buku banyak tanpa menumpuk buku dan debu. Rak buku saya di Jakarta sekarang hanya berisi buku-buku Bebe yang memang dibaca berulang-ulang. Saya hanya menyisakan buku koleksi seperti Harry Potter dan Dan Brown. Nggak lagi pusing dengan debu di atas buku.

Mainan

Mainan ini paling sayang banget ya dienyahkan dari rumah. Tapi beneran deh, Bebe punya robot-robotan sekeranjang dan yang dia bener-bener suka pegang cuma beberapa aja. Ini rencananya (belum terwujud) mau saya sumbangin juga karena yah, buat apa robot banyak-banyak?

Tapi belum mulai-mulai juga huhuhu aku harus lebih niat demi rumah yang lebih lega.

Pajangan

Ini berat banget di saya dan JG. Kami sering sekali menatap deretan figurine Little Pony dan berdus-dus Hot Wheels yang sungguh nggak ada gunanya. Maka kami bertekad untuk mengurangi beli karena buat apa dehhh? Cuma numpuk barang doang!

Untuk menghibur hati yang lara karena nggak bisa beli barang lucu, saya mengalihkannya jadi pajangan yang lebih fungsional lol. Kaya kalung atau gantungan kunci YANG HARUS DIPAKAI. Jadi kan nggak cuma ngejogrok doang.

Make up

INI JUGA! Orang selalu bilang "lipstik lo banyak banget ya di rumah?" NGGAAAKKKK. Nggak sama sekali. Sepuluh aja nggak nyampe deh kayanya. Karena saya selalu kasih ke orang. Kalau yang jarang dipake pasti saya kasih ibu atau adek-adek.

Pernah suatu hari lagi belanja saya nawarin ibu, "bu, mau beli lipstik?" ibu menjawab "ih apaan sih ngasih lipstik terus, lipstik ibu banyak banget jadinya" 😂😂😂

Saya nggak sadar ngasih-ngasihin lipstik terus sampai jadi banyak hahahaha.

Makanya saya gagal jadi beauty blogger karena nggak bisa bikin komparasi foundation karena punyanya cuma satu hahahaha. Males beli-beli yang jarang dipake karena takut nggak dipakai terus kadaluarsa. Mentok saya punya dua, satu dipake satu cadangan. Udah.

*

Hidup minimalis ini buat saya ngaruh banget loh ke kesehatan jiwa. Rumah lebih lega dan terasa lebih terang karena nggak banyak barang. Debu juga berkurang sekali.

Dari sisi fisik juga saya merasa lebih nyaman, karena apa? Salah satunya karena menumpuk barang itu biasanya jadi sarang nyamuk!

Nyamuk kenapa sih seneng banget sama barang numpuk, matching banget dong sama saya yang suka numpuk barang. -________-

Nah tapi setelah tahu benda ini saya langsung hepi!

Dari dulu banget saya pengen air purifier karena rumah kontrakan saya kecil. Apalagi pas kasus rumah depan rumah kerjaannya bakar sampah terus huhuhu. Untung sekarang udah nggak pernah. Tapi tetep aja, sinar matahari yang masuk nggak banyak jadi cita-cita banget ingin air purifier biar udara lebih seger gitu. Saya baru tahu kalau ada air purifier yang bisa juga nangkap nyamuk!


Ini air purifier dari Sharp, dia tentu bisa menjalankan fungsi air purifier yaitu menjaga udara ruangan tetap bersih dengan cara “menangkap” debu dan asap. Sharp air purifier ini menggunakan teknologi plasmacluster yang bisa menonaktifkan virus, bakteri, jamur dan bau tak sedap sehingga udara ruangan jadi bersih dan sehat.

Selain itu, dia juga bisa menangkap nyamuk! Jadi di sampingnya itu ada sinar UV yang bisa menarik perhatian nyamuk, kalau nyamuk udah mendekat dia akan tersedot dan menempel di lapisan yang berperekat sehingga nggak bisa kabur lagi. Canggih ya! Bebas bahan kimia juga loh! Karena kan biasanya kalau mau menghindari nyamuk ya pakai obat nyamuk, bahan kimia banget itu mah. Belum lagi kalau terisap, nyamuk pergi tapi khawatir seberapa banyak obat nyamuk yang kita isap.

Harganya juga masih terjangkau, di angka 3jutaan dan banyak yang kasih diskon akhir tahun di beberapa e-commerce.

Ada yang jadi mupeng juga kaya saya? Atau mau coba hidup minimalis?

Gesi juga ternyata sama kaya saya loh, di rumahnya banyak nyamuk karena musim hujan dan banyak air tergenang. Baca cerita dia di sini ya:



-ast-



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

#SassyThursday yang Tertunda

on
Thursday, December 22, 2016

Iya intinya gue sama Nahla lupa nulis #SassyThursday ah elaahhh. Sebabnya Gesi lagi di Jakarta cuma 3 hari ini terus kami terlalu excited mau ketemu terus ya udah yang dipikirin adalah nggak sabar ketemuan dan akhirnya nggak ada pembahasan #SassyThursday sama sekali!

LUPA!

Nahla gimana sih kok bisa lupa!

*MENYALAHKAN ORANG LAIN MEMANG MUDAH*

Ya udah gitulah.

Aku senang kemarin bisa ketemu Nahla dan Gesi huhu terharu.

Minggu depan semoga #SassyThursday nya tidak lupa lagi ya, gue khawatir lupa lagi karena minggu depan adalah minggu liburan. HAHAHHAHAHA

Oiya, gue sama Nahla selalu terbuka sama ide untuk #SassyThursday jadi ya drop komen atau mention di socmed boleh banget harus bahas apa kami di #SassyThursday.

OKAAYYYY?


Bye!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mengurangi Intrik Rumah Tangga

on
Wednesday, December 21, 2016

AHEY JUDULNYA LOL

Tahun depan akan jadi tahun ketiga saya dan JG menikah, tahun kelima sama-sama. Gila sih ya ternyata serumah sama orang yang sama bertahun-tahun itu. 😂

Kalau orang liat kami dari luar sih ya sejak dulu komennya selalu "seru banget sih kalian", "kalian mah jodoh banget udalah", things like that. Dikata kami ketawa-tawa mulu tiap detik, nggak berantem.

YA BERANTEM LAAHHH. Nggak berarti karena kami bego-begoan terus jadi bukan manusia. 😂

Kalian kalian yang belum nikah, pas pacaran berantem itu masalah yang sungguh cemen kan. Seperti:

"Kamu kemana sih seharian nggak bisa ditelepon?" --> kerja bro kerja.

"Main futsal aja sama temen-temen kamu, aku mah bukan prioritas di hidup kamu" --> padahal udah seminggu bareng-bareng.

"Kamu kok dari tadi nggak dengerin aku ngomong!" --> karena cowoknya lagi parkir dan cowok sampah banget soal multitasking.

"Terserah!" --> artikan sendiri. 90% berujung ceweknya ngambek lol.

(Baca: Cerita JG yang posesif pas pacaran)

Pas udah nikah? Berantem karena hal yang LEBIH CEMEN LAGI DONG tentunya. HAHAHAHAHAHA

"Buka pintu bisa pelan nggak sih? Bebe bangun kan!" --> dengan suara yang lebih kenceng dibanding suara pintu

"Kaos kaki kenapa berantakan gini sih!" --> sendirinya jilbab berantakan di mana-mana

"Sayang, kaos kakinya bau kenapa sih masih dipake juga!" --> katanya sayang tapi marah-marah lol

DAN RATUSAN HAL CEMEN LAINNYA.

Dari urusan pencet odol sampai piring kotor. Peres baju gimana caranya, jemur baju itu begini loh, taro kabel ya digulung. Charger aku jangan dipake aku mau ngecaassss! Celana kamu bau! Baju kamu kusut ganti dulu lah telat dikit biar! Ya salah sendiri bangunnya siang kok telat pergi nyalahin aku!

WE COMPLAIN AND COMPLAIN AND COMPLAIN UNTIL WE DON'T GIVE A SHIT ANYMORE.

Iya, karena berantem itu capek. Teriak itu butuh energi banyak.

Dan apa gunanya teriak kalau kita toh masih mau ada dia buat dikuwel-kuwel. Buat jadi #instagramhusband. Buat dimintain bawain tas karena harus gendong anak. Buat dimintain tolong masakin Indomie. Buat dibawelin setiap saat. Buat dicolek-colekin biar sebel lol.

Kurang-kurangin berantem sama suami, gaes. Kalau sama pacar mah biarin aja, sekalian ngetes endurance dia lolol.

Jadi ya intinya tiga tahun menikah ini saya belajar banyak nahan emosi. Indikatornya kalau mengandung hal-hal di bawah ini, jangan diucapkan apalagi diteriakkan.

1. nggak penting dan nggak berfaedah
2. NGGAK MENGUBAH KEADAAN
3. sekiranya menyakitkan

Jadi misal sama-sama bangun telat. Bisa aja kan dibikin berantem model "kamu sih nggak bangunin aku!" dibalas dengan "ya kamu juga nggak denger alarm kamu!" Blablabla. Kalimat itu mengandung ketiga indikator di atas.

Tidak penting dan tidak berfaedah karena tidak mengubah keadaan. Tentu menyakitkan karena ada satu pihak yang disalahkan padahal bukan salah dia. Mau teriak sampai bego juga tetep telat kan jadi ngapain deh berantem segalaaaa?

Kalau saya dan JG misal bangun jam 7.

saya: "yah jam 7 nih sayang"

JG: "yah telat deh"

end

Udah telat mobilnya mogok.

JG: "YAAHHH KOK NGGAK NYALA MOBILNYA"

*sensitif karena kalau saya nadanya naik atau terkesan menyalahkan, maka akan terjadi pertengkaran yang tidak perlu dan buang-buang waktu*

saya: "jadi naik grab kita?"

JG: "ok"

end

❤️

Kalau salah satu ada yang salah dan membuat yang satunya marah? Yang marah boleh marah tapi yang salah sebisa mungkin TIDAK BOLEH MARAH. Meskipun yang salah kelewatan gitu misalnya ya udalah terima aja.

Karena mau ikut marah juga tidak berguna gaes. Hanya akan memperbesar kobaran peperangan. Ujungnya tetep yang salah harus minta maaf kan. Di sini ego dipermainkan banget apalagi buat alpha female kaya saya, diomelin dikit berasa harga diri terinjak-injak HUAAAA RASANYA PENGEN IKUT NGAMUK JUGA. 😪

Tapi ya udah kan saya yang salah, sebaiknya yang salah harus lebih tenang, jawab dengan kaleum *meskipun kalau saya biasanya saya udah nangis lol* Berusaha aja masukkan pikiran positif bahwa he didn't mean it, he's just angry and not showing his true self.

Kalau saya yang marah JG lebih annoying lagi sih. "Iya iya maaf ya geulis bageur aduh kalau marah tambah cantik waawww"

🙅🏻🙅🏻🙅🏻

Jadi ya, begitu. Baru berasa banget kalau lebih toleran berakhir dengan hidup berdua yang lebih damai. Meskipun ya terima aja rumah berantakan, piring kotor numpuk, itu bukan hal yang harus diberantemin. Maklum no mbak no nanny.

"Kamu nggak mau cuci piring? Aku juga nggak" PASS. Besok lagi aja.

"Kamu nggak mau cuci baju? Aku juga. Ayo kita laundry" SOLVED

"Kamu nggak mau masak lagi? Aku juga. Oke kita katering" SOLVED

Gampang kan?

(Baca: Tips Survive Tanpa Mbak dan Nanny untuk Ibu Bekerja)

Dan yes, marah-marah itu lebih mungkin terjadi saat capek. Salah satu capek atau dua-duanya capek. Makanya jangan banyak komplain kalau salah satu maunya tiduran terus sambil main hp. Main hp di kasur sama-sama juga termasuk quality time kok, jangan percaya majalah yang bilang quality time cuma pillow talk atau traveling bareng.

Satu lagi, jangan saling menyalahkan kalau urusan anak karena itu menyakitkan. Misal anak jatuh, jangan nyalahin istri lah karena istri juga nggak mau itu anak jatuh. Kasihan banget saya sering baca curhat ibu-ibu yang disalahin suami karena anaknya kenapa-napa. Nyalahin itu memang gampang mabrooo. Coba aja urus anak sendiri. Urusan anak prestasi bapaknya yang bangga, anak nakal ibunya disalahin itu memang masih banyak terjadi. Kalau JG gitu mungkin aku sudah kabur dari rumah huft.

Kalau masalahnya besar? Ini saya nggak berani kasih saran lah, siapa saya ini umur aja belum 30 *heyak bawa-bawa umur*. Cuma ya, apapun itu, air dingin lebih bikin adem daripada air panas. Bicara dengan kepala dingin akan lebih tenang dibanding dengan kepala panas.

*

Intinya jangan gampang kebawa emosi. Karena perkataan menyakitkan bisa dilupakan, tapi bukan berarti tidak bisa diingat kembali.

Have a good day, luv! Yang punya tips mengurangi intrik-intrik rumah tangga boleh juga loh di-share! :D

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Belajar Make Up

on
Tuesday, December 20, 2016

Hai hai!

Saya masih dalam rangka belum balik semangat nih jadi mau cerita lagi aja, nggak review atau tips hahahahaha. Soal urusan make up!

Dari dulu saya seneng dandan, seneng banget. Tapi nggak ada trigger apapun untuk melangkah lebih jauh karena yaelah mau ke mana? Jadi saya dandan lengkap kalau mau ke kawinan doang. Dulu malah sempet pas kuliah message sama Aldo Akira di Twitter untuk ikut make up classnya tapi karena dulu masih di Bandung jadinya lewat gitu aja. Kemampuan dandan pun ya gitu-gitu aja, nggak canggih sampai kebanyakan follow beauty guru di Instagram loh kok tergoda!

Tergoda bikin mata warna-warni HAHAHAHAHA. Asli tergoda bikin mata rainbow dong. Buat apa? ya buat difoto aja. lol maap aku anaknya emang cemen. 😂

Terus ya udah deh mulai beli palette eyeshadow, sekali beli langsung dua, dua-duanya Sleek. Yang satu ultra matte brights, satu lagi Goodnight Sweetheart. Beli ultra matte karena itu mewakili tujuan mata rainbow banget semua warna ada, dan beli Goodnight Sweetheart karena bagus aja warna-warnanya rose gold gitu.




Itu belinya udah lamaaaaa, tapi baru dipakai 2 bulan belakangan. Karena apa? Karena nggak nemu waktu yang pas untuk mainan make up. Siang kerja, malem abis nidurin Bebe ya saya bobo juga lah. Sampai akhirnya JG beli sepeda dan minggu pagi sepedaan sama Bebe berdua. Mereka pergi dari jam setengah 7 sampai jam 11! YAY!

Saya punya 4,5 jam untuk dandan, hapus, cuci brush, dan mandi lol. Iya dandan cuma buat foto terus hapus aja kok lha mau ke mana juga. 😂 Seneng aja bisa foto cantik terus di-upload ke Instagram. 💅💅💅 Dan harus sempet cuci brush karena itu brush cuma akan dipakai minggu depannya jadi maunya minggu depan pake udah bersih lagi.

Ini hasil mata rainbow aylaf!



Satu hal yang saya sadari, skill saya jadi mendingan HAHAHAHAHA. Awalnya ya cuma bisa gitu aja, eyeshadow smoky eyes pake warna tanah. Blush on mah semua orang bisa ya, eyeliner juga. Lipstik duh siapa yang cuma punya lipstik satu kan zaman sekarang, kalian-kalian ini, hah?

Note ya, dandan biasa sama dandan di depan lighting itu beda. Dandan sehari-hari nggak akan nemu lighting mah gampang, imperfection nggak terlalu keliatan. Begitu lighting nyala, blar, bubar semua. Alis yang biasanya tampak rapi dan normal jadi aneh banget ternyata ga rata ketebalan strokes-nya.*halah*

Urusan alis ini aja diskusinya berjam-jam sama Nahla lol. Abis gimana, nggak tau harus gambar alis kaya gimana karena cara yang biasa saya pake sehari-hari ternyata jelek banget kalau depan lighting jadi saya harus temukan bentuk alis baru. Sampai sekarang sih alhamdulillah udah nemu lol. Udah rapi huhu aku bahagia.

Jadi ya, tahun depan mungkin saya akan sering-sering share foto dan video make up di Instagram. Iya di Instagram karena level kualitasnya emang cuma Instagram. Saya rekam pake kamera depan hp, edit pake iMovie dan VivaVideo. DAN BELUM BERANI BIKIN TUTORIAL!

Tutorial apalah gambar eyeliner aja berantakan. Gimana ya biar nggak berantakan, itu berantakan itu karena eyelids saya wrinkly banget jadi susah banget mau tarik garis smooth. Nanti lah browsing eyeliner for wrinkly eyelids. Huft.

Yes, nggak berani bikin tutorial karena nggak jago laahhh. Contouring aja masih bego, color correcting aja kadang bener kadang nggak. Jadi kalau saya upload video make up ya itu bukan tutorial tapi make up video lol. Anggap aja nonton orang make up. HAHAHAHA.

Ini video yang saya bikin kemarin:



Udah ah. Luv! Jangan lupa pada follow Instagram saya yaaaa @annisast!

-ast-



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

SassyThursday ft GesiWindiTalk: #TeamRealistis

on
Thursday, December 15, 2016
*Warning: Baca yang kalem karena manusia beda-beda dalam menanggapi sesuatu. Yang tidak setuju alias yang personality-nya kebalikan dengan saya mungkin ada beberapa kalimat di postingan ini yang bisa membuat tersinggung. Maaf yaaa. But you guys 'people with no feelings' will relate so much with this post lol*



Sering nggak sih dulu pas SD ada temen yang tiba nelungkupin muka ke meja, ditumpu tangan terlipat kemudian ... nangis?

ITU BUKAN SAYA. Saya nggak pernah nangis di sekolah, saya terlalu malu terlihat lemah. Kenapa? Kalau menurut BuzzFeed itu karena saya masuk ke dalam kategori "people with no feelings" 😂

Baca yang lain di sini: #TeamRealistis atau #TeamMelankolis?

Pada pernah coba personality test Myers–Briggs Type Indicator nggak? Kalau belum bisa coba tes di sini: https://www.16personalities.com/

Hasil saya nggak mengejutkan, ENTP dengan yes T-nya itu 90% thinking, 10% feeling. *prok prok prok* *slow clap* 👏👏👏

Orang ENTP ini disebut The Debater. Kami sanggup berdebat dan berargumen selama tidak debat bersama orang tolol, sori, selama orang diajak debat juga pakai data dan argumen dengan latar belakang yang jelas.

ENTP selalu percaya diri karena kami tahu persis apa yang kami ucapkan. ENTP tahan di-judge, selalu mempertahankan pendapat, selalu bersedia serta tidak takut mengungkapkan pendapatnya meskipun ini membuatnya dimusuhi semua orang. Sounds familiar, eh?
Being so rational, ENTPs often misjudge others feelings and push their debates well past others’ tolerance levels. People with this personality type don’t really consider emotional points to be valid in such debates either, which magnifies the issue tremendously.
Ya, saya orangnya rasional banget, semua harus ada penjelasan logisnya, semua harus berdasar data dan fakta. Atau kalau menurut istilah orang-orang di sekitar saya, saya orangnya realistis, praktis, nggak mau ribet, nggak suka basa-basi. #TeamRealistis.

Dulu, sebelum tau soal urusan personality ini, saya suka males sama orang yang drama. Apa sih hidup kok disusah-susahin? Kalau pun susah, ya disimpen sendiri lah! Saya malas berbagi feeling saya, saya malas berbagi emosi karena untuk apa? Realistis ajalah. *here we go, logic*

Makanya saya nggak pernah ngeluh di sosmed, nggak pernah drama, nggak pernah upload kesedihan, nggak pernah share kesusahan, nggak mau orang tau kalau saya sakit.

Dulu saya selalu judge mereka yang upload hal sedih di socmed sebagai drama queen. Sekarang saya baru mengerti bahwa itu bisa terjadi karena orang menanggapi "feeling" mereka dengan cara yang berbeda-beda.

Ada yang seperti saya yang selalu mencoba menghindari hal-hal seperti itu karena saya tidak suka dikasihani. Saya akan merasa sangat awkward kalau harus bikin status sedih-sedih kemudian dikomentari orang. Kalau misalnya saya sakit terus saya chat di group kantor kemudian temen-temen kantor pada bilang "cepet sembuh yaaa" itu saya rasanya awkward sekali. Entah kenapa.

Saya bahkan hide semua tanggal ulang tahun saya di semua sosial media. Biar apa? Biar dikit yang ngucapin ulang tahun. Saya malaassss diucapi selamat ulang tahun oleh orang yang tidak saya kenal dekat.
Compliments make you super awkward because you have no idea how to take them.
Saya merasa sangat awkward diberi perhatian sama orang lain sampai nggak bilang-bilang nikahan dan lahiran. Nikahan nggak bilang-bilang karena selain awkward dan sayang uangnya, sebagian alasan lainnya adalah, saya malas basa-basi dengan orang yang nggak saya kenal dan saya nggak mau bikin orang repot-repot dateng ke nikahan saya.

Pas lahiran juga saya nggak bikin pengumuman "Telah lahir putra pertama kami blablabla" karena saya malas diselamati hahahahaha. Saya juga malas dijenguk, beneran deh. Call me weird but it's true!

Banyak lah orang yang dibilangin "selamat yaaa" atau "cepet sembuh yaaa" jadi semangat. Kalau saya justru lebih semangat kalau didiemin aja. Bingung nanggepinnya. Asli.

Iya iya ngerti ngasih selamat itu doa dan jenguk artinya sayang dan perhatian tapi untuk orang tanpa perasaan kaya saya, it's hell. Harus basa-basi berjam-jam padahal jaitan masih ngilu plus kurang tidur itu hell on earth banget. Hence this post, postingan marah-marah abis lahiran lol.
You have no clue how people can be so open with their feelings, when you’re constantly avoiding yours.
Ini menjawab kenapa saya sedikit sekali punya teman. SEDIKIT SEKALI. Karena buat saya, semakin sedikit teman saya, semakin sedikit pula orang yang harus saya jaga perasaannya. Menjaga perasaan orang lain itu prioritas nomor sekian dalam hidup, apalagi kalau orangnya kurang penting. Belum lagi harus jaga perasaan keluarga teman-teman kita, lah kalau bapaknya korupsi terus gimana dong susah banget mau bikin status benci korupsi juga.

Sialnya, ini juga berlaku sebaliknya.

Iya, berlaku kalau orang tiba-tiba nangis atau curhat sama saya. Saya nggak tahu harus gimana. Saya akan awkward dan mau kabur aja rasanya.

Ada temen kantor saya yang bisa lembutttt banget sama orang. Kalau ada yang sedih karena suatu hal misalnya dia akan rangkul, pegang tangannya, dipeluk. Saya? Bengong, awkward, menghindar. Nggak tau harus ngapain.

*ingat, feeling saya hanya 10% lol*

Di satu sisi saya senang karena saya bukan tempat curhat orang-orang. Buat saya, menjauh dari segala hal yang bersifat emosional itu menenangkan. Saya bukan tipe orang yang sering dicurhati orang kaya Gesi atau Nahla gitu karena orang males kali deh curhat sama saya terus saya jawabnya yes or no doang.

Misal ada orang nggak dikenal curhat:

"Mba kenapa ya saya susah sekali untuk mulai nulis blog? Saya butuh semangat"

Jawaban instant versi saya: "Oohhh duh, gimana yaaa"

*kemudian mikir keras harus bilang apa lagi yang bisa menyemangati orang itu* *dua hari kemudian* *lupa bales kelamaan mikir*

Jawaban instant versi Gesi atau Nahla: "wah ayo semangat mba, pasti bisa kok, mungkin butuh waktu khusus blablabla"

*jawaban motivator penuh semangat dan mengembalikan kepercayaan diri orang lain*

Sumpah gue nggak bakat sama sekali jadi motivator. -_______- Mba Windi juga dijamin jawabnya akan sekadar "OH, OKE SIP!" LOL

Kecuali yang curhat adalah temen deket yang saya tau persis latar belakang hidup dia dan dia nggak akan tersinggung kalau saya ngomong apa adanya.

(Baca: Tentang Berteman)

Maka dari itu, saya sering banget dibilang judes, dibilang heartless udah biasa saking kalau ngomong ya apa adanya sesuai realita. Nggak mikirin perasaan orang. Sebenernya bukan nggak mikirin tapi nggak kepikiran karena keburu menyebutkan fakta duluan. I only speak the truth and sometimes, truth hurts.

Nah tapi kadang saya bisa mellow parah gitu dan itu biasanya karena PMS. Kalau udah nggak ngerti kenapa saya mendadak drama, nah saya biasanya cek aplikasi iPeriod dan voila! paling 3-4 days remaining gitu sampai saya mens lol. Bahkan orang paling realistis pun kalah sama hormon. 😪 Saya sampai punya tag sendiri namanya "tentang hidup" kalau dibuka isinya postingan emosional akibat PMS semua. 😂

Jadi gimana? Masa nggak punya perasaan banget? Nggak pernah nangis?

Nangis dong SAMA JG TENTU SAJA hahaha. Lemah banget depan JG mah tidak berdaya, manja luar biasa lol, nangis terossss. Tapi di depan orang lain saya awkward kalau harus lemah, saya selalu menunjukkan saya pribadi yang kuat. Sama keluarga aja saya nggak pernah mau bikin khawatir, selalu kuat, selalu jadi orang yang ambil keputusan.

Sisi melankolis saya cuma di urusan pacaran sih 😂. Biasanya people with no feelings benci menye-menye tapi saya sukaaaa. Cuddling adalah hobi. Hahahaha. Deep down inside, saya melankolis, sama orang tertentu aja tapi hahaha.

Gimana sih katanya situ extrovert?

Iya saya senang ngobrol, senang basa-basi, tapi sama orang yang nggak saya kenal. Orang yang cuma sekali saya temui. Ya itu tadi, driver taksi online, mbak-mbak yang antri sama-sama. Saya ajak obrol mereka bukan karena saya mau berteman, tapi karena pengen ngobrol aja. Kalau lanjut jadi teman, eerrr, what about no?

LOL.

Lagi kalau orangnya nyebelin kan bisa langsung kita tinggalin detik itu juga. Semakin tua saya lebih memilih menghabiskan energi untuk orang-orang yang penting buat hidup saya. Jadinya malah kadang terlihat heartless sama orang lain yang kurang akrab. Ya maap, waktu saya sedikit, saya ingin habiskan dengan orang yang benar-benar penting. 💗

Enaknya jadi orang realistis adalah, nggak gampang tersinggung sama omongan orang. Nggak gampang masukin hati omongan orang. Nggak gampang baper, apalagi kalau memang benar hahahaha.

Kalau ada orang komen nyelekit tapi benar, saya biasanya "oh gitu ok". Tapi kalau kaya Nahla gitu biasanya "dia kenapa? dia salah apa sama aku?" HAAHAHAHAHA. Nggak salah apa-apa sih kan cuma nyebut fakta lol.

Kamu termasuk yang mana? #TeamRealistis bersama saya dan Mba Windi atau #TeamMelankolis bersama Nahla dan Gesi?

-ast-

Quote dari artikel-artikel BuzzFeed soal people with no feelings. :')


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

BOSAN

on
Wednesday, December 14, 2016

Iya gue bosen blogging deh gengs. Abis hawa-hawanya udah liburan gitu tapi kerjaan kantor masih banyak, jadi males banget luangin waktu buat blogging. 😣

Sebenernya ini bosennya udah dari kemarin-kemarin, cuma kemarin kok masih ada setitik semangat kejar 2 tahun 2 juta views, sekarang udah tembus 2 juta kok gue jadi hilang semangat hahahaha.

Kenapa ya?

*ini sok nanya kenapa-kenapa padahal mah males aja sih*

Gue sekarang mending bobo gitu daripada nulis. HHHHH WHY. Dulu nulis prioritas gue banget, sekarang bobo lah yang nomor 1. Bebe deng nomor 1, eh JG deng nomor 1. Auk ah semua nomor satu tapi bobo adalah yang utama hahahaha.

Gue cerita ajalah biar ya daripada nggak tau mau nulis apa. Cerita ini salah satu sumbangsih kegalauan gue juga HAHAHAHA. Jadi gini, kantor gue kan ngasih THR natal, pas banget dong sama momen Harbolnas. Terus gue semangat gitu yey yey harbolnas banyak uang yey! Terus setelah browsing sana-sini ... GUE NGGAK TAU MAU BELI APA.

T_______T

Beli baju sih beberapa biji tapi itu nggak dapet spark nya gitu *SUNGGUH BELANJA PUN BUTUH SPARK✨✨✨*. Karena THR itu harusnya dihabiskan gue kaya merasa harus beli sesuatu aja gitu.

(Baca: THR itu untuk dihabiskan!) --> katanya males blogging tapi masih niat insert link lol

Terus gue browsing-browsing make up mikirnya ya lumayan lah buat foto dan review di Instagram dan YouTube. Sampai gue menyadari bahwa untuk foto dan bikin video pun gue nggak ada waktu. Gue bahkan punya bahan video yang belum sempet gue edit karena ... nggak ada waktu.

Monmaap kalau YouTube jadinya nggak ada upload baru huhuhu. Di otak mah udah banyak pengen bikin ini ono ini ono kenyataannya zero, ziz, zero. Kapan punya 1 juta subscribers kalau gini caranya huuuu.

Jadi setelah gue pikir panjang, gue sedih karena ternyata yang gue butuhkan sebenarnya waktu bukan barang. Hiks. Catet ya, belum butuh barang, butuhnya waktu dan uang. Uang mah butuh lahhh, kalau pun nggak dipake belanja juga biar lah ya cek saldo bikin bahagia hahahaha. #hambauang

Kalau gue punya waktu gue akan bisa bobo dan blogging tanpa harus memilih. Tapi masalahnya kalau waktu gue banyak, uang gue sedikit hahahaha. Hidup adalah pilihan, pilih bobo atau blogging.

Terus gue jadi mikir tambah panjang ini kenapa urusan harbolnas doang gue jadi galau. Ada apa dengan hidup gue, akhir-akhir ini kok perasaan lelah banget bin lebay. Gue ngelirik ke kalender dan oh shit it's the time of the year! Ini emang jadwal-jadwalnya gue galau karena kerjaan kantor banyak dan kurang quality time sama JG! Hahahaha

Tahun lalu juga gue galau gila sampai nulis terus dikomenin orang katanya gue geje. Padahal gue 90% geje sih sebenernya kalau nulis. Liat aja, seberapa banyak sih tulisan gue yang bentuknya tips berfaedah gitu. Banyakannya mah curhat kan? Apakah curhat tidak masuk kategori geje?

Tulisan taun lalu, dipublish 18 Desember 2015: Calm Down, Deep Breaths.

Ya gitulah. Intinya gue nggak tau mau nulis apa tapi nggak tega juga kalau nggak update blog. Ini juga nulis udah jam 5 sore, schedule buat Rabu pagi. Nulis sambil nunggu ojek datang, kasian takut pada nunggu update di blog ini muahahaha kategori ter-geer award 2016 jatuh kepadaaaaa ...

lol

Tapi tenang, besok mah #SassyThursday tetep ada kok. Kasian Nahla hamba page views lol.

See you!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Wardah Anti Aging Serum Review

on
Tuesday, December 13, 2016
Serum biasanya mahal ya, tapi Wardah Anti Aging Serum ini murah meriah. Ini review dari Wina. Saya penasaran sih, tapi lagi nggak butuh serum huhu. Katanya bisa menenangkan jerawat yang meradang loh. Simak yuk! :)







💖 Serum wajah yang halal dong pastinya dan made in Indonesia.

💖 Botolnya dilengkapi dengan pipet sehingga pemakaian lebih higienis.

💖 Sebenarnya serum ini travel friendly karena kemasannya yang mungil. Tetapi, perlu hati-hati menyimpannya karena botolnya terbuat dari kaca.

💖 Mengandung formula stem sel apel untuk melindungi sel-sel kulit yang paling berharga; Advanced Moisturizing Complex yang berfungsi menjaga kelembaban kulit lebih lama, 5 Botanical Extract yang melembabkan kulit, dan Peptide untuk menjaga elastisitas kulit. Mengandung antioksidan juga.

💖 Tekstur serumnya seperti lotion yang berwarna putih keruh.

💖 Dipakai pada malam hari, cukup teteskan satu tetes ke area hidung, kening, pipi kiri-kanan, dagu, dan leher. Segera diratakan karena cepat meresap.

💖 Rasanya ringan di wajah seperti tidak memakai apa-apa.

💖 Efeknya kulit lebih lembut, kenyal, dan cerah. Pori-pori mengecil sedikit.

💖 Saya masih jerawatan tetapi serum ini membantu mengeringkan dan mengempiskan jerawat yang meradang.



💔 Belum ampuh menghilangkan dark spot.

💔 Tidak berpengaruh pada kadar minyak pada wajah.

💔 Ada wanginya yang cukup menusuk hidung, kurang cocok buat yang sensitif wangi-wangian pada skincare.

💔 Material botol dari kaca sehingga harus hati-hati menyimpannya.



Rp 75 ribu untuk 17 ml



Sociolla



Yes



🌟🌟🌟🌟✰

4 out of 5

Sampai jumpa di #SelasaCantik berikutnya!
Follow Wina di social media dan main-main ke blognya ya!

BLOG | IG: @mrswynnz | Twitter: @mswynnz




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

#SassyThursday: Gampangnya Ribut-ribut

on
Thursday, December 8, 2016


Iya ini gara-gara Sari Roti. EH NO, gara-gara reaksi orang atas press release Sari Roti jadi kepikiran betapa gampangnya social media ribut.

Banyak yang memang komplain dan menyuarakan pendapat. Tapi banyak juga yang sekadar "eh nulis status ini deh soalnya lagi rame biar nggak ketinggalan". 😂

Baca punya Nahla:


Bukan cuma urusan Sari Roti ini ya, tapi keributan ini sering banget terjadi! Banyak banget hal yang sebenernya mah nggak perlu diributin sedunia maya eh tapi kok viral juga.

Saya sih kan anaknya kan selalu membanggakan anti mainstream ya jadi orang heboh meme ibu berdaster atau heboh ngomongin topik tertentu. YA GUE NGGAK MAU IKUTAN LOL. Apa yang orang lain bicarakan maka itu yang akan aku hindari. Karena ... males aja sama-sama orang lain. 😂😂😂 #ohsomillennials

Pernah semacam test the water atau social experience gitu bikin ribut sih tapi sekali doang abis itu ya udah. Cukup pengen tau gimana cara ibu-ibu menanggapi isu yang lagi rame di socmed. Tadinya itu buat bahan tulisan tapi kok ya males mulai nulisnya lol.

Kenapa orang seneng banget ribut di socmed?

Biar eksis

Modal kuota doang udah bisa jadi bagian dari sejarah. Ya siapa tau di Year in Review topiknya masuk trending topic kan bangga dong "oh gue ikutan juga tuh ngetweet itu". Kadang nggak tau-tau amat juga masalahnya tapi nge-tweet dululah, bikin status dulu lah, apa susahnya sih biar eksistensi di dunia maya tetap terjaga?

Karena terbaca banyak orang


... dengan mudah. Ya cyn kalau mau rumpi sama ibu-ibu kompleks langsung kan mesti ketemu dulu. Ini jarak memisahkan langsung bisa rumpi. Dari sekadar komen-komen sampai judge diam-diam dan dibawa ke WhatsApp group lol.

Hati-hati ada yang screenshot! WhatsApp group yang membernya lebih dari 5 orang sudah harus diperlakukan public sih karena kita nggak mungkin percaya banyak banget orang akan bisa menjaga rahasia. 😉

Karena bisa mikir panjang

Apalagi buat tipe yang nggak bisa diskusi atau initiate percakapan, status socmed bantu banget untuk buka topik.

Mungkin itu salah satu sebab banyak orang di socmed bawel luar biasa. Sindir sana-sini, berisikin komen orang, heboh di semua linimasa sementara pas ketemu di dunia nyata diam membisu. Ditanya aja jawabnya yes or no doang. Dih kalau di socmed mikir dulu yaaa? Apa malah googling dulu? 😂

Karena membela sesuatu dan kita merasa orang perlu tahu standpoint kita

Yaiya dong orang zaman sekarang kalau diam malah dibully. Kalau diam dianggap tidak punya pendirian. Padahal mah ya bisa aja punya cuma nggak mau bilang-bilang weee.

Setelah kasus Trump **KASUS** saya nggak percaya lagi kehebohan di dunia maya. Gimana nggak, kemarin itu semua media like SEMUA MEDIA anti Trump. Mereka semua bikin artikel anti Trump dan apa efek buruknya kalau milih Trump, boro-boro berimbang.

Eh taunya menang lol. Kenapa coba? Karena ternyata banyak yang diam. Ini baru ketauan setelah Trump menang dan mereka baru bilang kalau selama ini mereka diam karena takut dibully. 😉

Ingin tahu siapa-siapa aja yang sepemikiran sama kita

Iya alias ngetes doang. Soalnya kadang banyak yang bikin speechless. Pendidikannya tinggi, kuliah mulu perasaan tapi terus share berita hoax sambil ngotot. Ah elah. Gunanya apa sekolah tinggi-tinggi kalau riset hoax apa bukan aja nggak mampu. 😩

*

Nah memang poin-poin di atas juga bisa jadi blunder. Bisa jadi mencerminkan kepribadian orang yang sebenarnya.

Kita bisa dengan mudah menakar kadar emotional intelligence seseorang dari cara dia menjawab komentar, dari cara dia menanggapi orang yang tidak sepaham. Dari cara dia curhat masalah keluarga, mengeluhkan suami, cara dia bercerita soal tetangga.

Kita bahkan bisa tahu wawasan seseorang dari komentar dia pada isu-isu yang sedang hangat. Kadang suka kasihan jadinya sama orang yang udah ngotot tapi nggak tau cerita lengkap. Ngotot begini padahal ditanya detail, nggak bisa jawab.

Saran nih yaaa, saran nih. Sebelum bikin status atau debat sama orang, BACA DULU YANG BANYAK. Baca ya bukan gosip. Kalau males baca, jangan debat. Karena debat itu menunjukkan luasnya wawasan seseorang banget.

Atau ajak ngobrol orang yang sekiranya lebih tahu. Kalau saya, saya hampir selalu tanya JG atau temen-temen kantor dulu. Ada apa soal XYZ? Dia siapa? Backgroundnya apa? Diskusi dulu, cari tau dulu. Pasti ada pencerahan dibanding kalau kita cari tau sendiri. Kalau sudah gini kita jadi bisa jelas menentukan sikap. Ini mah tau berita cuma dari copas-copas orang di WhatsApp group, begitu ada yang bantah langsung bilang "dih bilang aja iri". GIMANAAAA?

Socmed emang paling aman untuk share foto liburan, barang baru, foto makanan, foto bayi, selfie, dan video panda. Setidaknya hal-hal yang nggak menakar intelegensia lol.

Btw nih ya dari sisi kecepatan, saya suka pengen ketawa sendiri kalau liat Facebook. Rata-rata pada telat amat. Di Twitter udah trending topic dari pagi, eh di Facebook baru ramenya malem. Di tempat lain ributnya udah mau selesai, di Facebook baru mulai. LOL

Jadi, ada topik keributan apa socmed hari ini?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Karma Anak Laki-laki

on
Wednesday, December 7, 2016

Jadi waktu kecil saya benci anak laki-laki. Dari mulai TK pokoknya saya sebel sama anak laki-laki soalnya mereka nakal.

Ya soalnya saya anak baik-baik, taat aturan, nurut ibu guru, dan segala rupa. Sementara anak cowok suka nggak mau diatur.

Belum lagi ibu saya melindungi saya dari gangguan anak laki-laki dengan galak. Beliau berpesan saat saya SD, kalau ada anak laki-laki yang berani menyingkap rok saya PUKUL! Pukul punggungnya! Lapor sama guru! Dan itu saya lakukan hahaha.

Bagus sih ya jadi saya diajari terbiasa menolak pelecehan sejak kecil. Tapi di otak saya jadinya anak laki-laki itu nakal dan tidak perlu ditemani.

Ibu saya yang anaknya tiga perempuan semua juga selalu bilang "duh kayanya ibu nggak sanggup deh punya anak laki-laki, pasti nanti susah diem blablabla". Jadi di otak saya, anak laki-laki itu menyebalkan hahaha.

Soalnya ibu saya 5 bersaudara cewek semua, saya 3 bersaudara cewek semua. JG 4 bersaudara 2 cewek 2 cowok sih tapi logikanya banyakan anak cewek dong? Nenek saya juga cucunya 9 yang 3 cowok. Kan kaya seluruh gen lebih banyak perempuan gitu.

KEMUDIAN HAMIL DAN USG. ANAK SAYA LAKI-LAKI.


Saya sampai bengong berhari-hari lol. Nggak pernah kebayang punya anak cowok. Siapin nama selalu nama perempuan, bahkan udah browsing baju aja baju-baju cewek. Sampai waktu berlalu dan pas lahir oh lucu juga anak cowok. Hahaha.

TAPI si Bebe melakukan semua hal yang persis dilakukan anak laki-laki teman sekolah saya dulu. Hal-hal yang kalau dulu saya liat, selalu saya judge sebagai "dih dasar anak nakal" atau "lebay banget sih, ga jelas".

Ternyata anak cowok emang agak kurang jelas ya mainannya HAHAHAHAHA. Iseng terus ... kurang jelas aja gitu, kurang makna lol.

Apa aja?

Lari-larian dan panjat-panjat

KENAPA INI KENAPA? Kenapa harus lari-lari keliling ruangan tanpa tujuan? Kenapa harus memanjat semua yang bisa dipanjat? Kenapa harus lari-larian kemudian saling menabrakkan diri DAN KEMUDIAN KETAWA-KETAWA?

Perasaan saya waktu kecil nggak pernah lari-lari kalau nggak ada tujuan. Lari kalau udah kesiangan dateng ke sekolah. Nggak pernah panjat meja tanpa alasan. 😪

Jatuh-jatuhan

Ini juga. Anak cowok itu nggak perlu jatuh tapi kemudian pura-pura jatuh ditambah dua kali berguling lagi. Yaelah lebay amat. Kenapa harus pura-pura jatuh? Kenapa harus jatuh kalau sebetulnya tidak jatuh? Kalau guling-guling di garasi kan bajunya jadi kotor.

Udah gitu pas ditanya "sakit nggak?" jawabnya "Aduh sakit! Berdarah!"

Padahal nggak berdarah sama sekali terus lempeng aja main lagi padahal sayanya suka takut beneran berdarah kaya kemarin itu huhu. 😩

Dorong-dorong

Si Bebe suka iseng dorong-dorong temennya. Jadi dia jalan mundur pura-pura nggak liat temennya ada di belakang terus temennya kedorong, kedorong, kedorong sampai mentok dinding. Kalau dorong anak cowok lagi biasanya mereka sambil ketawa-tawa.

Tapi kalau yang didorong anak cewek maka dalam hitungan ke 10 si anak cewek akan nangis, Bebe akan di-time out, dan kemudian Bebe yang nangis.

LAH YANG DULUAN DORONG SIAPA?

Tidak kalem

Iya sih anak perempuan juga ada yang nggak kalem. Saya liat sendiri di daycare anak perempuan itu terbagi dua. Ada yang sweet, main boneka, kalem, larang-larang anak lain berbuat keributan alias saya di zaman dulu. Ada juga yang sama aja kaya anak laki-laki.

Bebe? Bebe main mobil-mobilan aja #goals nya adalah si mobil saling menabrak. Jadi kalau saya main mobil-mobilan sama dia, kami duduk berhadapan dengan jarak 1,5 meter. Saya pegang satu mobil, Bebe pegang satu mobil. Nanti dia kasih aba-aba dan kami harus memajukan itu mobil tapi dia dengan sengaja akan nabrakin mobil dia ke mobil saya.

NGGAK ADA YANG NGAJARIN! Dia cuma tahu arti tabrak dan langsung menganggap itu seru.

Jadi dia nggak pernah bilang "main mobil-mobilan yuk ibu?" dia bilangnya "main tabrak-tabrakan yuk ibu?"

T_______T

Tembok rumah bagian bawah udalah bocel semua karena Bebe mainnya mobil-mobilan besi gitu. Mobil plastik mah seminggu dimainin juga patah semua.

Suatu hari di daycare.

Bebe: "Ibu salo buang mobil ke tempat sampah"

Ibu; "KENAPA DIBUANG?"

Bebe: "Soalnya rusak, bannya patah!"

T______T

Itu karena mobilnya plastik jadi no more mobil plastik!

Pernah juga lagi macet, Bebe duduk di carseat terus tiba-tiba di bilang "appa tabrak aja mobil itu" *tunjuk mobil depan*

ASTAGA. SUPER WHAT.



Banyak gaya

Iya kebanyakan gaya banget deh. Anak-anak cewek nih main perosotan itu caranya naik tangga kemudian merosot. Bebe main perosotan itu naik tangga kemudian merosot kepala duluan kaya superman. Atau naiknya dari arah perosotannya. Kan licin yah. 😴

Duuhhh dulu kan waktu kecil kalau saya liat anak kecil model gitu saya langsung nggak mau temenin dia karena itu kelakuan anak nakal. HAHAHAHAHA.

Roll depan

Ini hobi Bebe bulan ini banget nih. Roll depan lah kapan pun roll depan bisa dilakukan. Auk saya sampai pusing sendiri kenapa sih ini anak?

*

Padahal ya, saya juga nggak pernah bilang "anak laki-laki harus kuat!" karena ya anak perempuan juga harus kuat kan. Tapi si Bebe naturally ingin terlihat kuat gitu, semacam ingin menunjukkan diri kalau dia kuat. It's in their blood deh ya kayanya. lol

Saya juga nggak mengajarkan gender pada mainan jadi nggak pernah larang dia main boneka atau masak-masakan. Tapi tetep maunya main fisik atau main bola. Bagus juga sih soalnya kalau nggak main fisik nanti kurang capek, nanti bobonya kurang nyenyak. Hahaha.

Dan meskipun suka pusing sendiri kenapa suka nggak jelas banget, ini saya simpan dalam hati belaka. Nggak pernah juga saya larang Bebe karena ngapain deh dilarang? Ini jadi bahan ketawa-ketawa aja sama JG bahwa anak itu meski nggak dilarang atau diarahkan, mereka sebenernya tau mau mereka apa. Betapa juga Bebe itu selalu bisa bikin keadaan apapun jadi seru, padahal menurut kita mah krik krik banget lol. Anak kecil belum harus mikirin bayar listrik sih! 💆

Serunya punya anak cowok adalah, manjain ibunya banget hahahaha. Cium ibu selalu mau, cium appa belum tentu. Cium dan peluk ibu nggak diminta pun suka tiba-tiba cium dan peluk. Kalau digendong dia suka nggak tega gitu sama saya jadi maunya gendong appa aja "kasian ibu berat" huhuhu luv. 💖

Dan saya juga baru sadar kenapa saya nggak dikasih anak perempuan. Mungkin karena saya akan jadi sangat boros. Sampai sekarang aja gatelan banget liat perintilan anak-anak cewek. Belum lagi urusan Little Pony dan Barbie HAHAHAHA.

Sampai sekarang saya bisa menahan diri nggak beli Little Pony banyak-banyak karena duh buat apa? Di kubikel kantor udah ada beberapa. Coba kalau anaknya cewek, pasti alesan aja jadinya lol. Mana dari kemarin saya kepikiran pengen banget ini. Untung nggak punya anak cewek!


Anak cowok kan enak, dikasih bola bahagia, bola kan 2 aja cukup, lah boneka little pony? Harus punya semua karakter dong ya kan? 😂

Tambahan setelah baca komen: IYA BEBE JUGA SUKA FROZEN LIKE SUKA BANGET. LOL

PS: Tidak terima saran dan komentar anak kedua aja biar dapet anak cewek. Satu aja aku kurus kering begini hahahaha.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe's Story 34 - 38

on
Tuesday, December 6, 2016

6 Desember 2016.

Hari ini Bebe tepat 2 tahun 6 bulan. Mungkin ini terrible two sedang klimaksnya karena kalau ini belum klimaks, saya bisa sakit kepala mikirin klimaksnya gimana. Bebe sedang sangat, sangat, sangat keras kepala. Apa yang ia mau harus dituruti.

Semalam mendadak nggak mau gosok gigi sebelum tidur. Padahal sebelumnya mau-mau aja bahkan ngajak ke kamar mandi sendiri untuk gosok gigi. Semalam nggak mau. Nangis kejer kaya disiksa. 😪

Kalau lagi nangis gitu dia benci JG with no reason HAHAHAHAH. Pokoknya kalau lagi tantrum dia benci banget dideketin JG apalagi digendong. Pasti teriaknya "ibu aja ke ibu aja". Padahal saya yang maksa dia gosok gigi lol. Soalnya gigi dia rapi banget dan itu pasti karena dia rajin gosok gigi sejak bayi. Masa sekarang tiba-tiba nggak gosok gigi padahal yang dimakan makin beragam?

Saya nggak terima.

Walhasil semalam sekitar 40 menit lah dia dijaga JG di dapur teriak-teriak "mau ibu aja!" like a gazillion times. Kalau mau ke saya, syaratnya harus mau gosok gigi. Sekitar 5 menit sekali saya tengokin, dan tanya "sudah mau gosok gigi?" dia jawab "NGGAK MAU GOSOK GIGI! MAU IBU AJA!". 😪

"Tidak boleh, kalau mau ke ibu harus mau gosok gigi," I SAID THAT ALSO GAZILLION TIMES.

Sampai akhirnya ya maulahhhh. Lagi kenapa sih harus nggak mau segala coba. Akhirnya nangisnya udah selesai karena mungkin dia bosan dan dia bilang "mau ibu, gosok gigi di kamar sama ibu". OKE! Gosok gigi deh di kasur lol lagi odolnya odol bayi yang nggak berbusa gitu. Yang penting gosok giginya kan bukan di mananya? LELAH ZIZ LELAH.

(Baca: Terrible Two Tips: Menghadapi Anak 2 Tahun)


Oke lanjut ke celetukan-celetukan Bebe bulan ini! Banyak sekali yang terjadi dari beli sepeda, nonton bioskop pertama kali, sampai kepentok kusen jendela berdarah-darah sampai ke UGD. -________-

#34

Nasihat bulan ini dari Bebe: "Ih ibu ini kukunya panjang, potong dulu yuk!"

Ibu *dalam hati* : "THAT'S MY LINE!"


#35

JG finally beli sepeda, biar bisa naik sepeda bonceng Bebe. Bebe super excited dan selalu mengaku-ngaku kalau itu sepeda dia bukan sepeda JG. Mereka main sepeda di CFD tiap minggu pagi jadi ibu di rumah bisa main dandan-dandanan plus foto-foto yay!

Minggu lalu sebelum pergi.

Bebe: "Ibu, Salo main sepeda sama appa! Ibu ditinggal aja ibu nggak diajak!"

Berjam-jam kemudian mereka pulang.

Bebe: "Ibu tadi di jalan Salo mau pulang aja. Salo cari-cari ibu."

HAHAHAHAH TADI KATANYA IBU DITINGGAL AJA HIH!

#36

Bebe sudah hafal warna, cuma kadang kalau di-tes suka ngotot aja sengaja nggak pengen bener. Apalagi kalau sama JG. Suatu hari JG menunjukkan warna merah.

JG: "Ini warna apa, Be? Me?"

Bebe: "HIJAU"

JG: "Merah ah, kan sudah tahu merah"

Bebe: "HIJAU APPA!"

JG: "Yeee merah ini"

Bebe: "IH APPA! INI MERAH!"

JG: "LAH IYA DARI TADI APPA BILANG INI MERAH!"


#37

Tiap sore, yang saya tanyakan pertama kali adalah "Xylo hari ini nangis nggak?" karena itu menentukan mood dia seharian.

Ibu: "Xylo hari ini menangis nggak?"

Bebe: "Nangis"

Ibu: "Nangis kenapa?"

Bebe: "Lupa!"

Hmmm, saya curiga, Belum pernah sekali pun Bebe jawab lupa kenapa menangis. Lupa menyimpan mainan sih sering.

Nyampe rumah dia cerita lagi tanpa ditanya.

Bebe: "Ibu, tadi Epin nangis, Salo juga nangis" (Epin adalah nama temannya)

Ibu: "Wah kenapa ya nangis?"

Bebe: "Epin jatuh dari sepeda, Salo lupa"

*keukeuh lupa kenapa nangis*

Saya masih curiga tapi nggak maksa. Dia masih lanjut cerita.

Bebe: "Ibu tadi ada doktel"

HMMMMMM.

Ibu: "Jangan-jangan Salo nangis karena ada dokter gigi? Tidak mau buka mulut ya?"

Bebe: "Iya betul"

😂😂😂 akhirnya ngaku juga anak bayik!


#38

Jadi sore itu saya udah di daycare nunggu JG, Bebe mainan gorden. Kesel banget karena nggak bisa dibilangin jangan karena takut jatuh. Dia loncat-loncat di balik gorden, depan jendela.

TAU-TAU NANGIS.

Saya buka gordennya dan dia nangis bilang "ibu ini sakit kejeduk huhuhu"

Saya kesel dong dan selewat cek jidat dia nggak merah atau benjol "ibu bilang juga jangan main di sini, nggak kelihatan kan jadi kejeduk!"

Tiba-tiba dia gosok alis kanan sambil masih nangis bilang "ini sakit ibu" DAN BLAR TAU-TAU DAHINYA BERDARAH.

T__________T

Jadi tadi nggak kelihatannya itu karena sobek kecil banget dan di antara bulu-bulu alis. Eh malah digosok jadi lukanya makin lebar. Tangannya udah darah semua, pelipisnya juga.

Oke saya nggak panik, saya angkat dan bawa ke ruang tengah daycare. Minta tolong mbaknya bawa air panas dan dibersihkan pakai tisu basah air panas. Saya langsung foto dan kirim JG, JG dateng langsung cus ke UGD.

Di UGD lukanya dibersihkan lagi, butuh JG dan 4 suster (3 cowok 1 cewek) untuk pegangin karena dia berontak dan kuat banget! Saya yang gendong, dan dokter bersihin lukanya.

Nggak dalem, nggak perlu dijahit. Cuma panjang aja sekitar 1,5 cm. 😪 Diperban rapi, harus diganti sehari dua kali selama 3 hari, kemudian dia kembali ceria, Sampai rumah udah loncat-loncat lagi di kasur WHY.

Dan luka itu kemudian jadi alasan untuk segala hal.

JG: "Be, itu ada upil sini appa ambil"
Bebe: "Nggak mau appa, Salo lagi sakit!"

Ibu mau pergi kerja: "Cium dulu dong!"
Bebe: "Jangan cium ibu, Salo sakit!"

YAELAH.

Perban itu nggak boleh ada yang ganti kecuali ibu. Besoknya di daycare kebetulan jadwal dokter, kepo dong dia mau liat lukanya. Dia buka sedikit perbannya, SEHARIAN NGGAK BOLEH ADA SENTUH LAGI LOL. Jadi seharian dia main dengan perban ngaplek setengah terbuka. -________-



*

ITU AJA!

Bulan ini berat karena dia maunya begadang mulu. Bobo dulu sih jam 10-11an gitu tapi kemudian jam 2 bangun. Pernah pas kapan dia bangun biasanya main doang, ini minta susu lah. Saya bangun ambilin susu coklat, terus dia bilang stroberi dong ibu. Sambil merem saya ke dapur lagi ambil susu stroberi. Selesai minum susu, dia mau minum air putih, dan minta diisi ulang botolnya. Saya jalan lagi ke dapur astagaaa.

Aturan mobil-mobilan bisa jatoh ke balik kasur terus dia sibuk cari hp untuk nyalain senter dan senter-senterin mobil-mobilan yang jatuh. Terus buka YouTube sendiri DAN JG *yang padahal dari tadi bobo doang* NGGAK TAHAN LAGI. JG rampas hpnya dan Bebe langsung marah sampai ketiduran. #win

Bebe juga lagi hobi roll depan. Literally jungkir balik. Mau ngapain pun roll depan dulu. Pake celana, sambil posisi siap roll depan. Mau bobo, roll depan dulu 5-10 kali lah. Nonton film aja sambil guling-guling roll depan PERMISI MAKSUDNYA APA YA? Akhirnya Bebe melakukan hal tanpa tujuan. -_____-

Dan yah, pertama kali nonton bioskop. Bebe dan JG nonton 'Moana' biar saya bisa nonton 'Fantastic Beasts and Where to Find Them'. Kalem banget katanya sepanjang film yay! Seru deh kalau gitu nanti lagi udah bisa diajak nonton kalau ada film anak-anak.

*

PANJANG YAAAA. See you next month!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!