#SolehaThursday: Lebaran Tahun Ini

on
Thursday, July 7, 2016



Bulan puasa tahun ini bisa dirangkum dalam satu kata: lelah.

Atau tiga kata: capek pake banget.

Gara-garanya macet Jakarta yang entah kenapa jadi 3-4 kali lipat di bulan puasa kemarin. Karena semua orang jadi pulang di jam yang sama, sekitar jam 4 sore demi mengejar buka puasa bersama keluarga di rumah. Atau bersama teman-teman di ... ya di mana-mana lah yang jelas keluar kantornya bareng-bareng satu Jakarta.

Baca punya Nahla di sini:

Sementara daycare yang biasanya tutup jam 6, jadi tutup jam 5. Lah piye emangnya pegawai negeri yang jam kerjanya dikurangi sampai cuma jam 3 sore, kami-kami ini tetap harus pulang jam 5. Jadilah setiap hari terlambat menjemput. Uang overtime menumpuk karena setiap hari baru bisa menjemput Bebe jam setengah 6.

Itu saya, JG bisa baru datang jam setengah 7 karena alasan klasik: macet. Dari kantor sama-sama jam 5, jarak jauhan saya, nyampe duluan saya karena saya ngojek, JG pakai mobil.

Setengah 6 artinya cuma 20 menit menjelang buka puasa. Daycare-nya mau tutup dong ya kan karena mbak-mbak juga harus pulang. Jadi hari-hari pertama buka puasa kami makan di mobil, beli nasi padang.

Hari-hari berikutnya kami minta izin untuk bisa duduk di teras daycare dan berbuka puasa. Alhamdulillah diizinkan, jadilah kami makan di teras daycare. Minimal ada keran untuk cuci tangan dan Bebe anteng karena ada perosotan, ayunan, dan sepeda.

#sadlyfe

Itu masih happy. Belum capek. Nggak masalah lah makan apa di mana yang penting ketawa-tawa. Langsung pulang pun entah mau nyampe rumah jam berapa kan.

Minggu kedua, macetnya semakin parah. Buka pagar daycare, sudah langsung antrian mobil yang stuck. GIMANA MAU PULANG COBA?

Minggu kedua dan ketiga hampir semua anak daycare diantar jemput pakai motor. Di sini badan mulai rontok karena naik motor bawa Bebe itu capek banget.

T______T

Gendong Bebe pake ergo, dan sepanjang jalan harus entertain dia biar nggak bosan. Dan tetep kena macet jadi keringetan, Bebe cranky, ibu cranky. Macet, keringetan, pelukan, debu jalanan. Super combo.

Buka puasa tetap di teras daycare. Sampai lebaran, buka puasa di rumah hanya bisa dihitung dengan jari sebelah tangan. Dan alasannya bukan eksis reuni sana-sini. Tak punya tenaga untuk itu.

Di hari biasa, setengah 7 sudah sampai rumah. Di bulan puasa kemarin, jam setengah 9 baru sampai rumah. Tidak bisa langsung tidur karena Bebe biasanya belum ngantuk. Belum urusan cuci baju dan cuci piring, beres-beres rumah. Tidur jam 11, jam 4 sudah bangun lagi.

Pergi kantor biasanya jam 7, bulan kemarin jadi jam 6. Artinya setiap hari hanya tidur 3-4 jam sebulan penuh kecuali weekend!

Minggu terakhir kami kembali pakai mobil. Badan saya sudah rontok, tak sanggup bangun pagi. Walhasil Bebe pergi berdua JG ke daycare pagi-pagi dan saya ngojek jam 9 ke kantor sendirian. Dan itu sambil cicil packing buat mudik. Ke Bandung doang sih, tapi tetep aja seminggu lebih mah hampir semua barang kecuali AC dan kulkas DIBAWA SEMUA LOL.

Maka silakan pandang saya sebelah mata karena semua orang mellow ingin Ramadan diperpanjang, tapi saya mah ingin buru-buru Lebaran. Semua orang bilang Ramadan berlalu tak terasa, saya mah kerasa banget.

T_______T

Because you WOULD NEVER enjoy a full month of sleep deprivation and spend a quarter of your day on the road with a toddler. Never. Kurang tidur itu bikin cranky. Kalau alasannya menyusui masih mending. Ini alasannya macet. Kan nyebelin karena orang Jakarta adalah orang-orang paling tahan pada macet. Tapi kali ini macetnya keterlaluan.

Hari kedua saya pernah coba pulang duluan sama Bebe karena kali aja bisa nyampe rumah cepet. Tapi ternyata macetnya level GrabCar biasanya 20ribu jadi 80ribu. Buka bareng deh sama supir GrabCar. Sungguh romantis. IYA SEMACET ITU. Pake taksi 50ribu udah jadi 150ribu kali. Nggak tau ah, nggak mau coba.

T_______T

Sampai akhirnya lebaran. *sujud syukur*

Dan lebaran tahun ini ... bingung karena nenek udah nggak ada. Padahal karena nenek anak paling tua, anak cucunya hanya tinggal ke rumah nenek. Adik-adik nenek dan keluarga besarlah yang akan ke rumah nenek.

Kali ini kami berkumpul di rumah ibu saya, dan beranjak menuju rumah adik nenek. Capek ya ternyata silaturahmi lebaran door to door itu. Hehehe. Maklum biasanya jadi tuan rumah doang, kerjanya cuma makan terus tidur siang.

Udah sih itu aja. Nggak tahu mau cerita apa lagi karena nothing's special. Yang jelas senang sih karena semoga macet Jakarta kembali normal. Boleh macet tapi nggak 3 jam untuk 5 km juga keles broohhh.

*sigh*

Sekarang jam 22.02 dan saya capek banget. Mau bobo. Untung Bebe bobo jadi saya bisa nulis ini.

Selamat lebaran teman-teman! Mohon maaf segala kesalahan-kesalahan saya yaaa.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

4 comments on "#SolehaThursday: Lebaran Tahun Ini"
  1. Kantornya daerah mana mba? Kok aku malah happy banget ya selama bulan puasa malah jam pulang itu ga semacet bulan biasa :D pulang jam lima dr blok m ke bekasi, biasa sampe jam 8 atau set 9 pas bln puasa malah jam 7 udh sampe rumah~ cuma berangkat kantor aja yg ampun2an, bisa 3 jam kalo lg macet banget

    ReplyDelete
  2. Macetnya Jakarta udah nular ke Jogja yaa.. Kemarin tiap jam 4 selalu macet, baru lancar selepas buka. --"

    Selamat berlebaran Icha, JG, dan Xylo.
    Mohon maaf lahir & batin yaa.. :) Salam cium utk Xylo. :*

    ReplyDelete
  3. Sekarang lagi nggak di jakarta sih, tapi pas nonton berita macet jakarta aku juga ikutan capek T.T

    Selamat lebaran juga mbak! :)

    ReplyDelete
  4. Nular, mbak Icha, macetnya di Jakarta ke Jogja. Pulang kerja jam 15.30, tapi tetep ngendon di kantor sampai jam 16.30 - 17.00 an. Alasannya karena macet dari kantor menuju ke rumah, banyak yang brenti buat cari menu buka puasa di sepanjang jalan, terus karena sinar matahari yang masih terik, nggak berani naik motor melawan teriknya sinar matahari. Dan satu lagi, jalan mau masuk ke gang rumah, macet parah, nggak bisa masuk. Biasanya 5 menitan bisa nyebrang, ini sampai 20 menit. Kan waktu selama itu bisa dipakai buat beres-beres rumah. T_T

    Duh malah curcol..

    Met lebaran, kak Icha, pak JG dan Bebe.. Maaf lahir batin yaa..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)