Karena Rezeki Tidak Selalu Uang

on
Friday, November 18, 2016
Orang mah nganggep rezeki = uang. Cuman ya rezeki bisa berupa doa, kesempatan, pelajaran hidup. Uang itu bagian kecil dari rezeki -- Mevlied Nahla, 21 tahun, tumben-tumbenan wise biasanya mah sinting.


Topik cemen gengs, topik cemen akibat brush Real Technique lagi diskon terus saya sama Nahla ingin beli tapi belum gajian. Kemudian kami meratapi hidup dan rezeki. Bokek memang membuat orang lebih bijaksana.

Ngepas banget sama momen saya kalah kuis beruang padahal udah niat banget sekreatif gila dan yang menang ... emmm, maap yah tapi nggak tau deh jurinya nilainya gimana soalnya yang dinilai katanya kreativitas kan. Saya nggak liat kreatifnya di mana sih lol. MAAP LOH YAAHHH. Bukan salah yang menang tapi salah yang pilih lol. Yang bagus banyak loh tapi yang itu aduh.

Btw respek banget sama yang menang. Dia bilang sedang minta kejelasan sama pihak brand karena banyak diprotes takutnya salah sistem. Duh kok ada orang baik sekali aku respect super.

*abis ini pada ngomongin saya baper lolol* *silakan lohhh* XD

(Baca: Tapi Masuk Akal Itu ... Akalnya Siapa?)

Iya, intinya saya kaya mayan tertohok gitu sama quote Nahla di atas. Abis ini brutal sih di waktu yang sama, Real Technique diskon tapi bokek, kalah kuis, kemudian Coldplay konser. Berakhir pada pertanyaan kok hidup gue gini amat? *HEAKK LEBAY*

Padahal mah ya mau kurang bersyukur apa, kemarin pas diskon 11.11 itu dapet pospak murah banget, terus sempet-sempetnya beli sponge Masami Shouko cuma 60ribu aja. Make up di rumah masih numpuk yang belum kebuka, belum lagi skin care yang masih antri. Ehm. Kenapa yah ujung-ujungnya skinker. ­čśĹ

Tapi masih aja berasa kurang uang. Kalau uang ada kan gue bisa beli Real Techniques meskipun nggak diskon! Bisa beli Macbook Gold sendiri nggak perlu heboh ikut kuis. Bisa ke Singapur sekeluarga besar jadi bisa bawa Bebe dititip ke ibu saya pas saya nonton konser. Jadi ninggalin Bebenya beberapa jam doang, nggak perlu dia ditinggal di Indonesia.

Padahal nggak perlu gitu-gitu amat juga kali ya. Seperti kata Nahla, rezeki bisa berupa doa. MMMM, permisi ini sih agak kurang paham ya, gimana ya rezeki doa itu? Ya udah harap maklum yang ngomong Nahla hahaha.

SKIP. NEXT.

(Baca: Mempertanyakan Rezeki)

Rezeki berupa kesempatan. Ini kok iya banget. Kami kemudian membicarakan bahwa kalau nggak ada Bebe, blog ini pasti nggak akan sehidup ini. Ya gimana, 80% isinya Bebe kan. Perjalanan hidup saya, JG, dan Bebe. Kalau berdua JG doang ini blog nanti jadi blog komedi ah elah. Kurang hits dong ya, blog parenting kan lebih edukatif gitu kesannya.

Coba berapa banyak kesempatan yang datang karena saya punya blog. Jadi pembicara, jadi juri, jadi ngetop karena postingan viral hahahaha. Semua karena cerita bersama Bebe. Hampir semua postingan viral saya seputar curhat orangtua baru.

Rezeki berupa pelajaran hidup. ADUH INI IYAAAA.

Bebe mengajarkan saya banyak hal. Bahwa hidup itu untuk bersenang-senang. Bahwa banyak hal yang tidak usah dibuat sedih. Kaya pas mobil mogok di depan daycare, Bebe malah happy luar biasa karena dia bisa lari-larian di trotoar. Kemudian main bubbles sambil teriak-teriak. Duduk di bagasi belakang mobil yang dibuka.

Dia super bahagia karena bisa full main sama saya dan JG sambil nunggu montir otak-atik aki mobil yang ternyata abis masa berlaku macam paket internet. Sementara kalau pulang di rumah juga mentok saya main hp, dia main sendiri. Hahaha. Gagal amat jadi orangtua sis.

Di pinggir jalan, dia bahagia karena bisa pegang daun. Bisa liat tikus lari ke got, bisa loncat-loncat. Sebelum aku di-judge aku jelaskan dulu kalau trotoarnya luas ya bukan trotoar sempit. Dan daycare ini area perumahan jadi bukan jalan raya yang super rame. Ada mobil motor lewat tapi nggak sering. Ya intinya Bebe bahagia ... karena mobil mogok.

Ajaib nggak sih anak kecil itu?

Rezeki banget nggak sih dibikin bahagia sama anak kecil padahal harusnya manyun karena mobil mogok?

Bebe juga mengajarkan kalau keluarga adalah segalanya. Dia selalu rela tunggu JG sampai malem di daycare daripada pulang berdua sama saya pake Grab. Tapi kadang sayanya ngantuk dan capek jadi ingin buru-buru pulang dan males tunggu JG. Kalau disuruh pilih pulang pake Grab atau sama appa pasti Bebe pilih sama appa, meskipun artinya kami menunggu di luar daycare kepanasan.

Jadi yah, kali ini Nahla bener banget. Rezeki tidak selalu dalam bentuk uang.

Tapi kalau kata Gesi (di kesempatan berbeda) "tapi kan kita masih pengen kalung unicorn sis? Pengen shopping biar nggak stres? Tetep butuh uang lah!"

IYA JUGA.

Jadi intinya berbahagia lah dengan apa yang kita punya. Bukan uang yang jadi ukuran karena toh kita tidak kekurangan?

Berbahagia lah karena meski nggak bisa beli brush Real Technique, bulan ini bisa beli sepeda dan boncengan jadi Bebe bahagia. Berbahagia lah karena masih bisa shopping dan makan enak tiap bulan. Berbahagia lah karena masih bisa katering enak buat makan malem jadi nggak perlu masak. Berbahagia lah karena punya teman-teman yang bisa sinting dan wise pada waktunya.

Berbahagia lah karena punya suami yang selalu dukung istrinya untuk bahagia. Hahahaha.

Demikian dan terima pekerjaan tambahan untuk beli MacBook Rose Gold lol iyalah kalau beli sendiri mah maunya yang rose gold bukan yang gold hahaha.

LET'S WORK EVEN HARDEEERRRR!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
26 comments on "Karena Rezeki Tidak Selalu Uang"
  1. kak ichaaa thanks a lot, aku lagi butuh dukungan moril(?) banget ini jadi agak adem lah abis baca hahaha

    ReplyDelete
  2. iyes buanget Cha.. rejeki ga selalu uang, kesehatan juga rejeki yang tak ternilai harganya.. ya kaann.. banyak2 bersyukur dan perbanyak istighfar aja deh kita, biar hati adeemm..

    ReplyDelete
  3. Membaca ini aku jadi bersemangat lagi. Ya mari kita bekerja lebih keras

    ReplyDelete
  4. Intinya adalah, selalu bersyukur. :)

    ReplyDelete
  5. Kebagahiaan juga termasuk rezeki, Mbak. Orang kalau berbahagia dan bersyukur dengan apa yang ada, pasti hidupnya lebih tenang. :)

    ReplyDelete
  6. Andai semua manusia berpikir seperti itu, pastinya tidak akan ada iri dan dengki. :)

    ReplyDelete
  7. Hidup cuma sekali, ngapain dibuat susah? Banyak hal sederhana yang bisa membuat kita bahagia. :D

    ReplyDelete
  8. Bagiku, rezeki terindah adalah ketika melihat anak tersenyum. :)

    ReplyDelete
  9. Anak kecil itu memang super ajaib, Mbak. Tiap tingkahnya bisa bikin kita tersenyum.

    ReplyDelete
  10. Mungkin maksudnya Kak Nahla rezeki doa itu kalo kita didoain orang biar sehat, biar panjang umur, dll kan kalo doanya dikabulin juga jadi rezeki buat kita, kak. Rezeki sehat, misalnya? *salfok* wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. manggil nahla ajah dengan 'kak' , pasti ini muda banget. pastik

      Delete
  11. Wah yang menang bear brand minta penjelasan? :O ikutan salut dan respek.. *puk puk mba icha..
    Setuju mba.. rezeki bukan cuma uang..
    semoga mba icha bisa dapet macbook, siapa tahu dengan jalur lain :)

    menurut hana yang dapet macbook,caption dan gambarnya lumayan kok. Ngga berasa kayak iklan dan natural gitu. :)
    pas tahu dia yang menang, hana nebaknya pemenangnya dirandom gitu..
    sekarang jadi penasaran bagaimana sistem pemilihannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tapi diamuk massa karena di persyaratan penilaian berdasarkan kreativitas foto dan keaslian caption. dia fotonya cuma kaleng biasa aja kan dipegang. ada sampai sambil menyelam, ada yang sambil angkat beban, ada yang jadi petani. lol. kalau dari awal dibilang random sih orang pasti ga akan ngamuk. :)

      Delete
    2. Iya ini rame banget ya.
      Dan kayaknya bener milihnya random secara yang ikut buanyak banget! Pusing pala juri (mungkin).

      Tapi untuk macbook yamasa diundi ya.
      Tapi ya balik lagi belum rejeki *pukpuk diri sendiri*
      Sempet ngarep soalnya pas itu masuk ke feed terpopuler lho punyaku, wakakak.

      Delete
  12. jadi penasaran sama yang menang lomba beruang hahahaha *salahfokus
    Pas baca paragraf awalnya saya langsung mbathin "duh, kak icha yang begitu aja ngerasa hidupnya gini gimana hidup saya gini banget???" LOLOLOL

    ReplyDelete
  13. Real Technique diskon dimana cha? #penting

    ReplyDelete
  14. So true..ini tetiba di traktir makan siang mewah sama temen kantor jg rezeki tak terduga..heheuu.. *tukangmakan

    ReplyDelete
  15. Barusan ceki-ceki IG kak Icha. Penasaraan.
    Ealaaah ternyata sampe segitu totalitasnya. Ganbatte ya kak. Semoga bisa menang di kuis lain yg hadiahnya lebiih lebiiiihhh gede :)

    ReplyDelete
  16. Klo kata mamaku Rejeki itu bisa berupa apapun dan darimanapun datangnya
    Kata" yang menyentuh karena Uang bukanlah segalanya eeeaaaaa

    ReplyDelete
  17. Karena manusia susah bersyukur dan berpikir positif, hahaha. Sekarang lagi berusaha bersyukur atas rejeki yang dikasih. Belum dikasih baby, ya positifnya menikmati masa pacaran terus sama suami :)

    ReplyDelete
  18. ciyus kalah? walah, padahal... JG sampe akrobaaaat...
    anu... rejeki... setelah kupikir... iya juga ya... kok ngerasa kurang mulu ya... aku juga mau nulis ini ah. Aku jadi berkaca nih. Baru sadar satu hal. :(

    Daaann.. blog parenting. Ya, blog sekarang selain anak muda, ebok ebok muda berlomba-lomba bikin blog berkonten pengalaman mahmud. Apalah aku hanyalah ibu dari mpus... kalah saing sama mahmud-mahmuudd.. *cry

    ReplyDelete
  19. Izin share ya mbak,bagus banget postingannya

    ReplyDelete
  20. Setuju, rejeki ga selalu uang, bisa jadi berupa promo ojek online. Waktu itu pernah ga ada uang sama sekali dan hampir bingung gimana mau berangkat kerja, eh tiba-tiba ada promo ojek online gratis. Seminggu berangkat kerja gratis tis tis.. :D

    ReplyDelete
  21. Ya rezeki itu berupa kesempatan buat bahagia, apelagi kalo inget umur udah makin tua :)

    ReplyDelete
  22. Ya rezeki itu berupa kesempatan buat bahagia, apelagi kalo inget umur udah makin tua :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)