Bebe yang Posesif

on
Tuesday, June 13, 2017

Satu hal yang saya sadari beberapa bulan belakangan adalah: BEBE KOK MAKIN POSESIF AMAT JADI TODDLER?

Oke dia posesif dari duluuu, dulu banget entah sejak kapan lah saya nggak inget. Dia selalu protes kalau saya deket-deket sama JG. Tapi sekarang protesnya pake argumen dan wow, makin posesif jadinya hahaha.

Sejak dulu, hidup dia gelantungan sama saya terus. Oke bergantung bukan bergelantung. Karena dia seharian di daycare, dan pulang ke rumah nggak punya pilihan lain selain bergantung pada saya dan JG.

Bergantung dalam artian ya ngajak main siapa lagi, ngajak berantem siapa lagi, mau nggak mau selama di rumah ya kami bertiga aja selalu kan.

Tapi makin sini makin memburuk hahahaha. Dulu saya mandi bisa tenang selama JG di kamar sama Bebe main berdua. Sekarang pasti dipanggil-panggil. Pup nggak pernah bisa tenang karena dia panggil-panggil juga. Pokoknya saya ngilang 3 menit aja dia nyari.

Hidupku tak tenang.

T_________T

(Baca: Pesan Parenting yang Menohok Diri Sendiri)

Misal saya duduk senderan sama JG, dia bisa tiba-tiba dateng terus tarik tangan saya sambil marah. Atau worse, dia mendekat terus mukul JG. Pokoknya saya nggak boleh duduk lebih deket ke JG dibanding ke Bebe.

Dan itu nggak cuma soal perilaku ya tapi juga kalau lagi ngobrol. Jadi di mobil Bebe duduk di carseat sambil nonton, saya ngobrol berdua JG, dia suka protesss. Marah-marah “IBU JANGAN NGOMONG!” berkali-kali padahal ih ibunya suka ngomong appanya suka ngomong, Bebe kenapa larang-larang ibu zzz.

Karena memburuk, akhirnya saya kasih penjelasan bahwa tidak boleh larang-larang orang ngobrol.

“Ini negara demokrasi, Be!” kata JG.

😂😂😂

Kalau lagi di rumah dan saya nggak boleh duduk deket JG juga saya bilangin "ibu kan sayang appa, ibu juga sayang Xylo"

Dijawab dengan: "NGGAK, IBU SAYANG SALO AJAH!"

Atau: "IBU SAYANG SATU, JANGAN SAYANG DUA"

ASTAGA.

T_________T

Terus dia mulai ke next level dengan tidur selalu deket-deket saya dan bilang: "ibu sama Salo, appa nggak ada temennya".

Dan kalau lagi main-main berbagi karakter film gitu dia membaginya selalu gini:

"Ibu Amber, Salo Jett, Appa monster" (auk di Super Wings ada monster apa)

atau

"Ibu Elsa, Salo Hans, Appa Olaf"

😂😂😂

Pokoknya appa yang jelek-jelek aja HAHAHAHAHA

On the other hand, dia romantis sekaliiii. Dia seringkali pegang tangan saya padahal sambil main atau sambil nonton. Meluk-melukin terus. Atau cium-cium saya brutal. Atau bilang "SAYANG IBU!" yang mana pasti dipotong sama JG "sayang appa nggak?" dijawab tendangan judes oleh Bebe.

Begitulah dari ke hari kami lalui dengan drama jealousy. #rhymes


LAMAAA BANGET SAMPAI CAPEK. Sampai di titik Bebe jadi nggak bisa berdua sama JG doang karena nyariin saya. ARGH.

Jadi tiap minggu Bebe dan JG akan ke CFD pakai sepeda sehingga saya punya 4-5 jam waktu sendiri untuk me time alias dandan buat Instagram dan YouTube. Itu bener-bener me time tanpa tekanan gitu. Pernah saya cuma nulis atau desain sesuatu. Lega banget rasanya bisa bener-bener sendirian.

Sampai beberapa CFD terakhir Bebenya ngamuk terus karena nyari-nyari saya. Sampai dideketin polisi loh ditanyain kali JG dikira culik anak orang ya kan. Padahal dulu dia hepi setiap pergi berdua JG. Ah sebal.

Dari situ saya ngerasa ok ini udah nggak bener dan harus diluruskan.

Ya udah berusaha meluruskan hahaha. Gimana lah caranya berkali-kali bilang kalau sayang itu bisa dua-dua, tidak perlu satu-satu. Bahwa ibu bisa tetep peluk Bebe sambil peluk appa. Bahwa appa juga sayang sama Bebe, bukannya cuma ibu, panjang lebar dan lamaaaa.

Sampai akhirnya seminggu terakhir ini dia mulai ngerti!

Sekarang dia demand ke mana-mana bertiga HAHAHAHAHAHAHASYIT.

Biasanya pup ditemenin ibu doang ini harus ditemenin appa juga. Jadilah kami sempit-sempitan berdiri di depan kamar mandi nungguin dia pup. Keluar dari kamar mandi dia bilang "peluk sama-samaaaa".

Dan kami pun berpelukan dengan dia yang belum pake celana. Kemudian udah ngantuk bangeeeettt dan ketika dia bilang "ibu ayo peluk sama-sama" maka saya dan JG harus ngesot biar bisa pelukan sama-sama.

TODDLER IS AMAZING.

😂😂😂

Jadi ya begitulah. Drama posesif pada ibu diakhiri dengan drama posesif pada appa juga. Gemes ya punya balita. 

Duh saya mau bikin closing apa ya kok bingung HAHAHAHAHA. Ya udah intinya gitu aja mau cerita. Follow Instagram saya @annisast jangan lupa karena saya juga banyak cerita pendek di sana. See you!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

10 comments on "Bebe yang Posesif"
  1. katanya emang anak laki cenderung nempel sama ibunya dan sebaliknya..toddler di rumah almost 5y,lg posesif pake banget..dulu mah cuma ampe taraf ngekor n nempel kemana2,skrg tambah parah ayahnya dianggap rival..bapaknya mah nyantai aja,ibunya yg lelah..😭

    ReplyDelete
  2. Nggak bisa nggak ngakak baca ini :"D

    ReplyDelete
  3. Swear, aku ngakak banget di bagian "Appa Olaf" :'D

    ReplyDelete
  4. Bebe sangat mencintaimu, Mbak. :'D

    ReplyDelete
  5. Ya ampun, bayangin JG jadi Olaf bikin ngakak 😂😂

    ReplyDelete
  6. Ya alloh salo salo.. appanya kasian atuh jadi olaf

    ReplyDelete
  7. dulu aku posesifnya ke nenek haha, sepupuku malah ke bapaknya.

    ReplyDelete
  8. kebalikan sama saya mba, karena anak saya cewek jd dia begitu ke bpknya, dan tingkah possesif begitu terus berlanjut sampai SD ( skrg) entah nanti (kadang2 terjadi kalo lagi kumat) :D

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)