Meragukan Empati

on
Thursday, June 15, 2017
Nahla udah nulis soal empati ini sih (klik ya). Tapi saya sendiri baru kepikiran soal empati ini setelah kejadian beberapa hari lalu. Ini akan panjang yaaa. Baca sampai akhir yaaa!

Sebelum ke cerita intinya, kalian harus tau kalau dibanding Nahla atau Gesi, saya adalah orang yang sungguh heartless. People said I have zero empathy huhu tapi ya nggak lah. Nggak zero banget, saya cuma pilih-pilih kasihan sama siapa.

Iya pilih-pilih dan pake logika dulu jadinya jarang kasihan. Apalagi kalau susahnya karena jelas salah atau malas. HAH NGAPAIN KASIAN. Ya kan, people with no feeling banget kan kalau kata BuzzFeed.


Parahnya, JG juga sama hahaha. Dia melankolis dengan cara tertentu tapi dia juga realistis banget! Cuma lebih sering saya sih yang bilang kasihan sama orang dan dia bantah.

Misal saya bilang “duh kasian ya si A, sama suaminya dilarang-larang ini itu blablabla sampai dia nggak bisa begini begitu blablabla”

JG: “Kenapa kasihan sih, kan dia sendiri yang pilih suaminya”

AHA! Saya pun nggak jadi kasihan.

Nah karena keseringan gitu akhirnya saya juga jadi punya pola untuk lihat dulu sebab kejadian baru kasihan. Sampai beberapa hari lalu.

Beberapa hari menjelang ulang tahun Bebe, saya harus ke tempat digital printing karena nggak punya printer di rumah. Kalau pun punya juga tetep harus beli kertas tebel kan jadi ya udah pulang kantor jam setengah 5-an gitu saya langsung ke tempat printing. JG jemput Bebe kemudian ketemu di sana.

Dengan sungguh inisiatif saya naik ANGKOT. KENAPA GUE NAIK ANGKOT. ITU PERTANYAAN YANG TIDAK TERJAWAB SAMPAI SEKARANG. MUNGKIN SUDAH JALANNYA.

Karena jarak kantor dan tempat printing itu deket banget mungkin cuma 2,5 km. Saya mikirnya “alah deket, nunggu ojek malah lama nunggu ojeknya dateng”. Jadi saya langsung nyeberang dari kantor dan naik angkot.

Padahal kalau diitung-itung cuma beda 2ribu peraakk. Naik angkot 4ribu, naik ojek 6ribu. Tapi ya sudahlah perkara ini disingkirkan dulu karena saya jadinya nyesel banget naik angkot gara-gara satu orang ini.

Jadi jalanan itu macet banget. Saya duduk di sebelah kiri angkot sendirian, di sebelah kanan ada 3 ibu-ibu. Semuanya ngelamun (ya masa mau jungkir balik). Nah terus saya nggak sadar kalau jendela kebuka, karena bukan saya yang buka jendelanya.

TAU-TAU ADA KEPALA ORANG PERSIS DI SEBELAH MUKA SAYA. DI BALIK JENDELA ANGKOT.


DEKET BANGET. Mas-mas umur 20an tahun, kulitnya item kebakar matahari, mukanya lemes kaya mau pingsan. Dia nyodorin sendal kulit di depan muka saya

Saya refleks mundur dong sambil megang tas. Dia bilang gini:

“Bu, hiji we bu. Kanggo meser kolek bu,” katanya dengan suara yang super lemes.

(Arti: “bu (beli) satu aja bu. Buat beli kolak bu”)

Saya shock berat dan di otak saya cuma satu: WHAT THE F, DOES HE SPEAK SUNDANESE?!!

Ya di Jakarta gitu loh, mending dia ngomong sama saya, sayanya ngerti. Lah kalau dia ngomong ke orang lain? Saya mundur dan geleng-geleng doang sambil berharap angkotnya cepet maju. Dia ngomong itu berulang-ulang. Saya diem, pegang tas kuat-kuat. Sampai akhirnya dia pergi.

Saya langsung tutup jendela dan shock.

Tiba-tiba ibu-ibu di depan saya bilang “Jualan sendal ya? Kasian ya”

Saya kembali liat ke pinggir jalan dan di sanalah dia. Jalan terseok-seok sambil bawa tas besar yang bahan jins itu loh. Tasnya kaya berat banget gitu jadi jalannya tambah lemes. TERUS SAYA JADI KASIHAN.


Mana ini angkot jalannya lambat banget karena macet jadi saya bisa liat dia nawar-nawarin ke banyak orang (karena itu tempat rame deket pasar) dan semua orang nolak. Sampai akhirnya dia terduduk di trotoar dengan muka pucet. Saya ngerasa bersalah karena kok tadi saya takut sama dia, dia cuma jualan kok. Tapi lagian mau beli juga saya nggak punya uang cash. Cuma punya 4ribu ini recehan buat bayar angkot.

Ah pokonya berkecamuk banget lah. Saya mikirin mungkin dia dari kampung mana gitu niat kerja di Jakarta, terus ternyata di Jakarta nggak seindah bayangan. Terus dia puasa harus jalan entah berapa kilometer.

Saya mikirin dia tinggal di mana di Jakarta. Apa dia makan sahur tadi subuh? Dia bisa pulang apa nggak ya? Dia kampungnya di mana ya? Berapa sendal yang udah dia jual hari ini ya? Apa nggak kejual sama sekali sampai beli takjil pun nggak mampu?

T__________T

Sampai akhirnya saya bisa menguasai diri dan melihat ke seberang jalan … ADA JUGA MAS-MAS SERUPA!

Tapi yang ini nggak lemes meski mukanya susah sih ya. Dia duduk di trotoar depan warung padang terus nawar-nawarin ke orang yang lewat. Sendalnya sama, tas jinsnya sama.

Saya mikir hah syukurlah orang tadi pasti nggak sendirian. Untung ada temennya. Saya sampai berkhayal mungkin mereka adek kakak terus berjuang di Jakarta sama-sama. Dari situ saya sedikit lega karena yah namanya beban kalau dibagi berdua mungkin bisa jadi lebih ringan.

Dan akhirnya saya nyampe ke tempat printing. Ketemu JG. Saya bilang:

“Tadi aku naik angkot terus aku kaget ada mas-mas di nongol di jendela, ternyata jualan sendal, kasian sayang dia lemes banget gitu kaya mau pingsan, aku jadi kepikiran”

TAU APA TANGGAPAN YANG TERHORMAT @JAGO_GERLONG?

*PANIK*

“HAH?! KAMU NGAPAIN NAIK ANGKOT?! HP KAMU MANA?! KAMU NGGAK DICOPET KAN?! DOMPET KAMU MANA?!”





“Ada kok, aku nggak dicopet. Lagian emang kasian beneran ih bukan copet, ibu-ibu depan aku sampai kasian juga. Terus ada mas-mas yang lain juga kok di seberang jalan yang nggak lemes.”

“Hah, itu mah KOMPLOTAN. Ibu-ibu itu pasti komplotannya juga. Biar kamu lengah. LAGIAN NGAPAIN KAMU NAIK ANGKOT?!” kata JG.

Terus saya diem. Shock-nya jadi dobel.

T_____________T

Ok I completely understand your concern about my safety, angkot and copet thank you so much. Tapi saya yakin itu ibu-ibu bukan komplotan laahhh. Itu ibu-ibu biasa pulang dari pasar. Dan ibu-ibu itu beneran kasian, buktinya saya nggak dicopet.

Sampai sekarang saya masih 50:50. Apa bener dia mau pingsan? Atau dia akting aja biar orang kasian? Ya di Jakarta gini banyak banget kan orang-orang akting gitu demi dapet uang. HIKS.

(Baca: Sedekah di Tangan yang Salah)

Satu yang cukup menganggu saya, saya susah berempati tapi ketika saya berempati, empati itu diragukan. Dan setelah saya pikir-pikir emang iya sih, mungkin banget dia nipu dan kita emang harus siap dengan penipuan semacam itu.

Saya pernah juga soalnya pulang ke rumah berdua Bebe terus tiba-tiba depan rumah ada kaya preman gitu ngakunya minta uang buat mesjid. Saya cuma punya selembar 100ribuan dan akhirnya berpindah tangan karena saya takut nolak lah. Takut banget. Mana masih di garasi dan cuma berdua sama Bebe di rumah.

Saya tau dan sadar saya dipalak karena pas liat mapnya, map panti asuhan. Di tabel sumbangan juga panti asuhan.

T___________T

Ya intinya saya pernah beberapa kali kena kejadian gitu jadi JG udah sebel banget.

Tapi kan beda kasus ya, kalau tadi karena kasian. Yang kedua karena dipalak. Meskipun ya memang bisa banget modus malak dengan cara bikin orang kasian. Bisa banget ngerti kok.

Hiks.

Tetep sedih. Karena mau kasihan sama orang aja harus pake waspada dulu. Harus pikir panjang dulu. Mengapa sudah tidak ada lagi yang murni di dunia ini HUHU. Kapan bisa bantu orang tanpa kepikiran apakah orang itu kriminal apa nggak ya?

Jakartaaaa. Macem-macem orang ada di sini dan yah, cukup horor kalau nggak waspada sih. Apalagi minggu ini 2 orang kan ditembak di tempat. Satu yang baru ambil uang dari bank dan ditembak kepalanya dan satu lagi yang anak Trisakti ditembak karena neriakin maling motor di rumahnya.

Pertanyaan Gesi “apa kalau kejadian gitu jadinya kita harus diam dan bukannya ngelawan?”

Saya sih iya. Saya lebih baik diam. Takut banget soalnya. Saya nggak cukup berani melawan kejahatan. :(

*

Akhirnya hari itu ditutup dengan “pokoknya kamu nggak usah naik-naik angkot lagi”

“Aku kan mau irit!”

“IRIT 2RIBU!”

Ok you win.

T___________T


-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

7 comments on "Meragukan Empati"
  1. Nah ini juga masalah hidup banget... jaman sekarang mau empati harus mikir-mikir huhu. Ya gak harus, tapi aku kayak Mbak Icha gitu, ya gak rela dong kalo sedekah berpindah ke tangan yang salah hiksss

    Entah lah, dunia semakin kebanyakan manusia makin nggak aman. Makin banyak mulut yang minta disuapi dan ego yang dipuaskan. :(

    ReplyDelete
  2. Kapan bisa bantu orang tanpa kepikiran apakah orang itu kriminal apa nggak ya? --> when we don't overthink, which sepertinya gak mungkin T__T

    ReplyDelete
  3. Aku pun pernah di posisi di palak preman gitu. Di rumah sendirian. Mending preman nya 1, ini mah 3.. aku shock takut rampok atulaah. Kenapa jabodetabek ini bikin aku mematikan rasa percaya dan kemanusiaan. Kalo di bandung mah enggak deh (mulai banding2in dahh jadinya πŸ˜“ ahh )

    ReplyDelete
  4. Suka komennya Gesi, kadang perlu juga nggak usah mikir panjang. Udah. Tapi kalau orangnya overthinking (dan aku begituuuu) ya susah.
    Jadi inget awal-awal di Jakarta tiap ada orang minta sumbangan masjid pasti ngasih. Dan kemudian BuLek murka, diceramahin panjang lebar tentang Jakarta. Hah!

    ReplyDelete
  5. Ini mungkin perihal tinggal di kota besar aja sih macem Jakarta, karena banyaaaaaaaak banget orang di luar sana yang suka manfaatin rasa empati orang untuk kejahatan :(

    Kalo yang gini-gini, yang beneran bikin kita 'melembutkan hati' ya yang di kota-kota kecil. Beneran kita merasa ada loh empati yang tulus dan empati yang bener pada tempatnya.

    ReplyDelete
  6. Kurang lbh sama, kalau di wilayah jabodetabek aku bnr2 waspada sm tampang2 memelas.
    Tp kalau tukang dagang insyaAllah mah engga. Yg nyeremin kalau di angkot atau di bus. Aku pernah dipalak ibu2 di bus heuheu,,kecopet hape juga.

    ReplyDelete
  7. Karena udah sering denger cerita di balik kebenaran kang ngemis dsb, aku juga gapernah kasian sama orang ngemis di Bandung. Ga pernah buka kaca mobil yaudahlah biarin lewat πŸ˜‚

    Tapi Jakarta sounds more serem lah dibanding Bandung πŸ˜‚

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)