#SassyThursday: Hari Pertama Sekolah

on
Thursday, July 13, 2017

Hai semuanya!

Saya tuh lagi siwer hari banget deh, dipikir sekarang masih Rabu! Terus mikir wah udah 2 hari nggak update blog. Ternyata sekarang Kamis dan udah 3 hari nggak update blog hahaha. Ya udah lah ya langsung #SassyThursday aja huhu.

Topik minggu ini adalah hari pertama sekolah. YEEYYYY! Abis minggu ini buibu banyak banget yang bikin status dan share foto soal hari pertama anak di sekolah ya. Mabi dan Bebe sih belum sekolah banget jadi kami akan nostalgia! Mengingat dulu hari pertama sekolah ngapain aja sih? Inget nggak ya saya? HAHAHA

Baca punya Nahla:

Oke, saya pertama kali sekolah itu TPA, bukan TK A ya. Taman Pendidikan Agama alias sekolah ngaji. Lanjut TK A terus langsung SD, nggak TK B dulu. Maklum anaknya pinter hahahaha. Ayo kita ingat satu-satu! Saya cukup inget sih semua karena ayah hampir selalu foto jadi punya foto semua. Pertama kali pake seragam olahraga TK aja ada fotonya *SPESIFIK*.

Duh sayang fotonya di Bandung semua ah sebel.

Dan saya sebenernya orangnya pelupa banget jadi tulisan ini mungkin nggak panjang hahaha. Tentang urusan lupa-lupa ini bisa dibaca di sini ya: Tentang Ingatan 

🏫 TPA alias sekolah ngaji

Sekolah ngaji seragamnya abu coklat butek gitu. Difoto bertiga sama anak tetangga di depan pager rumah tetangga. Semua mukanya flat, nggak ada yang senyum.

Pake jilbab nggak? NGGAK. Cuma pake ciput gitu, lebih kaya topi malah dibanding ciput. Nggak nutupin apa-apa juga haha. Nggak kaya sekarang ya jilbab anak aja macem-macem banget modelnya. Dan ini saya masih kecil banget, 3 tahun lah.

Blas nggak inget apa-apa sekolah ngajinya ngapain aja hahaha. Ya belajar ngaji sih tapi terus ya udah nggak tau lagi ngapain di sekolah. Terus cuma ngaji sore doang gitu kan jadi pas udah masuk TK A, ya sorenya tetep ngaji.

🏫 TK A

Namanya TK Sejahtera. Kepala sekolahnya adalah tetangga nenek saya. Padahal rumahnya jauuhhh. Entah kenapa bisa jadi kepsek di situ. Nama Kepsek-nya ibu Susi. Saya selalu ingat ibu Susi ini karena wow kepsek wow. Kaya jabatan yang amat sangat tinggi dan harus dihormati.

Hari pertama sekolahnya saya nggak nangis dan super excited! Saya ditungguin ayah pake motor sementara saya baris sama temen-temen dan nyanyi sebelum masuk kelas. Saya nggak nangis. Bahkan saya nggak pernah nangis selama TK.

Mungkin karena masih kecil ya, jadi saya cenderung blur dibanding temen-temen sekelas yang umurnya lebih gede hahaha. Umur saya pas masuk TK ini 3,5 tahun. Bahkan belum 4 tahun. Saya tuh yang lempeng aja loh. Ayunan direbut orang, ya udah ngalah. Main sendiri aja kalem.

Cuma kalau di kelas sombong soalnya udah bisa baca. Saya inget loh Bu Endang nanya siapa di sini yang sudah bisa tulis namanya sendiri di papan tulis? Saya ngacung, tulis nama di papan tulis pake kapur kuning. Terus dipuji, kusungguh bangga dengan diriku sendiri.

Terus ngapain lagi? Nggak tau lupa HAHA.

🏫 SD Andir Kidul II

Nah SD ini saya cukup inget detailnya karena cukup drama! Jadi abis TK A saya nggak mau TK B, ibu juga nggak maksa TK B sih karena ya udalah SD aja kalau emang udah mau SD. Masalahnya umur saya baru bahkan belum 5 tahun, 4 tahun 10 bulan. SD mana yang mau terima?

SD yang deket-deket rumah itu nerima minimal 6 tahun ya ampun saya 5 tahun aja belum. Akhirnya dibawa lah ke SD Andir Kidul II ini mayan jauh dari rumah harus pake angkot. Saya sama ibu masuk ke ruang kepala sekolah dan kepala sekolahnya mikir, terima nggak ya? LOL.

Nah terus di ruangannya itu ada papan tulis dan dia menuliskan beberapa kata. Dih dites baca banget nih? Terus saya bisa lah baca semua. Tapi kepsek tetap mikir HAHAHA. Akhirnya ibu saya bilang “ya udah titip aja pak, kalau ternyata setahun nggak bisa ngikutin ya nggak apa-apa nanti ngulang aja”.

Jadi lah saya masuk SD horeee! Hari pertama saya inget banget banget banget. Ibu saya ngedudukin saya di meja paling depan dan tengah. Di situ udah ada anak perempuan duduk manis juga, rambutnya pake poni dan masih basah. Ibu saya suruh saya salaman, anak itu namanya Imas.

Dan apa yang saya lakukan setelahnya? Saya mengagumi gantungan kunci di tas Imas. Nggak ngobrol atau apa. Terus Bu Marni datang dan kemudian … nggak inget. HAHAHAHA.

Kemudian sejak itu sampai kelas 6 saya selalu ranking 1. Dan ini jadi titik di mana saya selamanya jadi anak paling muda di sekolah, sampai kuliah. Di mana orang-orang sweet seventeen pas SMA sementara saya kuliah tingkat dua hahaha. Mau rayain juga nggak mood amat ya kan, orang-orang umurnya udah 19 tahun lol.

🏫 SMPN 17

Nggak inget sama sekali. Sedikit pun. Lagi saya pilih sekolah ini karena deket rumah aja. NEM saya kembalian banyak. Nggak tau hari pertama sekolah dan MOS nya ngapain pun. Yang paling diinget pas SMP adalah kepsek saya namanya Pak Oman dan beliau ini rajin banget bebersih!

Jadi selalu datang paling pagi terus nyapu sekolah, nyikatin kolam ikan. Wah beneran lah tipe pemimpin yang memberi contoh baik banget. Terus inget guru sejarah yang bisa dengan gampangnya ngejelasin perjanjian Renville, Linggarjati, dll sampai saya suka banget pelajaran sejarah.

Saya inget saya ikut PMR, ikut CPD (Camping Pelatihan Dasar) di mana ya lupa. Pokonya ada adegan lari-lari di lumpur lah. Terus tahun depannya panitia CPD dan tetep lupa ngapain aja. ZZZ.

SMP adalah paling tidak ingat apa-apa. Baik sekolahnya maupun teman-temannya. Blur.

🏫 SMAN 10

Pilih sekolah ini juga karena deket dan tetep kembalian NEM banyak. Hari pertama sekolahnya LUPA. Cuma inget pas MOS itu kan ada demo ekskul, terus kakak kelas mecahin es batu 3 lapis pake kepala dan dahinya berdarah hahahaha gagal amat.

SMA paling banyak cerita lah dan saya inget, mungkin karena udah gede ya. Tapi satu hal, saya itu nggak pernah nangis di sekolah sampai puber melanda lol. Iya maksudnya saya baru nangis sesenggukan di sekolah itu pas kelas 3 SMA. Itu pun karena PMS hahaha cuma salah paham dikit sama temen sekelas terus telungkup nangis di meja. Hormon!

Padahal dari TK sampai SMP itu paling bisa “merendahkan” anak yang suka nangis sebagai cengeng. Dih gitu doang nangis apaan sih. Gengsi saya terlalu tinggi untuk nangis. Pas SMA mah bubar lah semua bubar HAHAHA.

🏫 Kuliah

Kuliah ospek fakultas ngapain aja sih kok lupa ergh. Ingetnya ospek jurusan doang ah sebel. Nggak inget lah. Cuma inget harus jalan kaki dari gerbang Unpad bawah. Jalannya harus cepet tapi nggak boleh lari. Kalau lari dimarahin hahaha.

Auk ah.

*

Udah sih gitu aja. Apa-apaan ini tulisan yang sungguh tidak ada isinya ya. Kalian masih inget nggak hari pertama sekolah gimana? Ayo share ayooo!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

10 comments on "#SassyThursday: Hari Pertama Sekolah"
  1. hemat umur banget mbak.. enak banget ya..
    ah ngiri ah

    ReplyDelete
  2. Aku pun masuk sd umur 4 tahun kak, ikut di sekolah mamah karna si mamah ngajar disana *lol*. Tapi jadinya kelas 1 nya 2 tahun karna masih terlalu kecil takut dibully kali ya 😂. Sampai kuliah pun selalu jadi yg paling muda tapi ga separah kak ast sih sweet seventeen kuliah tingkat 2 wkwk

    ReplyDelete
  3. Mau tanya dong.. Saya sebagai ibu-ibu dengan anak lahir bulan oktober, termasuk galau nih, mau masukin SD usia 6 kurang, atau 6 lebih. Apalagi ahli parenting jaman sekarang kan banyak banget yang mengkampanyekan SD harus minimal 7 tahun, menghimbau larangan anak sekolah usia dini, dll.

    Kalau Icha sendiri sebagai orang yang menjalani mulai sekolah dasar di usia sangat dini, ada dampak positif/negatif jangka panjangnya nggak sih? Makasih banyak sebelumnya :)

    ReplyDelete
  4. kembalian NEM banyak itu apa sih kak? ngga ngerti :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. si ica nya NEM nya terlalu berlebih,, jadi dapet kembalian =)) horang pintarrr,,

      Delete
    2. hahahaha lebih karena cari aman karena ga pede padahal XD

      Delete
  5. haha iya di buku rapor TK SM ijazahnya juga aku pakai ciput topi. kayak turban lah kalau sekarang hahaha.

    aku juga kemudaan mausk SD, tapi ngga separah kamu. masuk sekolah drai TK-SMA ngga drama banget. Tapi yg paling drama justru pas kuliah, karena wajib di asrama, huwaaaa. pisahan jauh pertama pula sama keluarga.

    ReplyDelete
  6. Saya juga donk..termasuk sekolah muda 😊 SD umur 6 tahun trus setelah kelas 3 langsung loncat ke kelas 5 karena sekolahnya berubah system dari PPSP menjadi SDN. Alhasil serasa masuk SD umur 5 tahun lah 😁

    ReplyDelete
  7. Masa sekolah masa paling indah. Benar kan, mba ? :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)