Image Slider

Uang, Kontrol Diri, dan Instagram

on
Monday, October 30, 2017

Saya tuh kalau udah nulis satu topik pasti jadi gatel pengen nulis ituuu terus nyambung karena jadi kepikiran mau nulis dari angle lain. Kadang bisa juga karena baca komen terus langsung aha! moment gitu karena bisa jadi ide tulisan baru.

Nah kali ini, trigger tulisannya dari komen Maya Rumi di postingan Mengatur Keuangan Keluarga:

"mbak nisa gimana caranya menahan diri untuk tak tergoda dengan liburan? mbak nisa sering banget nih blg di blog,, sharing juga dong mbak tips n trik-nyaa"

Sebenernya jawabannya sederhana banget: uang.

Saya pernah baca quotenya siapa gitu bahwa kontrol paling besar itu ada di uang. Bisa didefinisikan sebagai uang bisa dapetin segalanya termasuk kekuasaan, tapi bisa juga diartikan bahwa kontrol paling gampang itu sebenernya uang.

Kami punya prioritas yang kami anggap lebih penting daripada liburan. Kami memang nggak mengalokasikan uang buat liburan sama sekali. Kan banyak tuh yang alokasi liburannya dari bonus kantor, kami dapet bonus paling belanja dikit terus 80% pasti masuk dana pendidikan Bebe.

Bukan nggak tergoda sama sekali loh ya, mau bangeeett. Tapi realistis aja, punya uang nggak banyak, jadi mesti bulatkan tekad, uang segini mau buat apa?

Saya nggak mau pulang liburan terus malah nyesel, pulang liburan terus sedih lihat uang yang kepake, apalagi pulang liburan terus malah jadi punya utang. Makanya saya sih so far belum tertarik sama cicilan 0% buat liburan. Nggak masuk buat saya, liburannya seminggu bayar utangnya setahun? Kalau masuk buat kalian sih nggak apa-apa hahahaha.

Dan urusan uang zaman sekarang ini dipengaruhi Instagram banget loh! 💸

Emang kampret ya Instagram ini. Dulu liat orang liburan di Facebook biasa aja kayanya, nggak jadi iri atau apa. Coba sekarang, seberapa banyak dari kalian yang jadi mau beli lipstik Make Over gara-gara postingan saya kemarin?

ITU BARU LIPSTIK.

Belum liat foto orang-orang liburan dan pake quote bahwa jadilah traveler jangan jadi turis, keliling dunia biar lebih menikmati hidup lalala, hidup sederhana yang penting bisa backpacking keliling dunia, bucket list pengen ke sekian negara blablabla.

Pokoknya orang yang nggak pernah liburan dan nggak keliling dunia itu pengalamannya kurang. Instagram jadi salah satu motivasi orang untuk liburan biar nggak stres dan terjebak rutinitas.

YAK SEKALI LAGI: GUE REALISTIS AJA SIH. *GETOK*

Saya sama JG kerja, nggak bisa cuti lama-lama. Kalau punya uang ya masih punya prioritas yang lain. Kalau ada waktu luang, udah capek banget ngurus rumah jadi ya tidur seharian aja atau makan di luar udah bikin happy banget. Remeh. Plus kami berdua nggak stres di kerjaan dan tidak merasa terjebak rutinitas jadi ya kalem aja.

Tapi kan ada ya yang emang seneng banget jalan gitu. Seneng banget traveling jadi rela melakukan apa aja demi bisa keluar dari rutinitas. Ya nggak apa-apa, tandanya kalian udah tau prioritas kalian buat apa.

Intinya liburan aja KALAU DUITNYA ADA DAN TIDAK MENGGANGGU POS LAIN APALAGI KALAU PUNYA ANAK. Itu doang.

*Atau jadi wartawan travel atau tekno lah, jalan-jalan terus pasti hahaha*

Kalau kita pikirkan baik-baik, masalah uang ini arahnya ke masalah self control dan self acceptance.

Kalau kata Wikipedia, self control itu cara untuk mengatur emosi, pikiran, dan perbuatan. Ya udah kalau gitu aturlah gimana caranya biar uang yang ngontrol emosi, pikiran, dan perbuatan kita. Terdengar salah ya kok kita dikontrol uang. Tapi bener kok.

Oh kalau nggak punya uang maka jangan gampang panas liat orang beli tas branded, oh karena gaji emang nggak cukup buat keliling Eropa ya unfollow orang yang liburan terus.

Karena Instagram ini bikin nggak terkendali banget. Bikin orang gampang ngerasa inferior, bikin orang ngerasa hidupnya kurang UANG terus hanya karena membandingkan dengan hidup orang lain.

Urusan rumah aja. Wihhh banyak banget yang rumahnya bagus-bagus, jadi pengen ke Ikea, bela-belain jauh-jauh ke Ikea demi foto di lorongnya dan bisa foto-foto rumah untuk seterusnya.

Belum urusan baju, ih pengen baju itu soalnya dipake si A bagus banget. Urusan masak aja sekarang harus pake properti, MPASI harus dihias, dan liburan laahhh biar feed nggak dalem ruangan terus dan ada biru-birunya langit. Pokoknya itinerary harus ke tempat yang Insta-worthy!


Kontrol diri kalian. Kalau udah ngerasa gitu terus, unfollow orang-orang yang bikin kalian iri atau delete aja Instagramnya sekalian. Toxic.

Kalian tau lah, saya juga dulu pernah gitu kok tapi terus capek. Dan kalau saya “diperparah” sama blog kan. Jadi seolah karena blog banyak yang baca, saya ngerasa Instagram juga harus banyak yang follow dong! Kok bisa blog dibaca puluhan ribu orang tiap bulan tapi followers Instagram 2ribu terus!

Tips sana-sini juga bilang tentang niche blog lah, niche Instagram lah, seolah dari Instagram saya bisa kaya. Iya bisa kalau lo Karin Novilda, nggak semua orang bisa kan padahal. Naif banget sih kalau mikir semua orang bisa. Karena banyak yang foto Instagramnya bagus banget tapi followers cuma dikit. Jadi ada faktor luck banget.

Belum lagi di komunitas atau group blogger itu pasti pernah bahas tips optimasi Instagram. Saya seolah jadi merasa "wah iya kalau jadi blogger harus optimasi Instagram juga dong". PADAHAL MAH KAN KATA SIAPA HARUS YA NGGAAAKKK?

Citra diri saya bergabung antara cerita di blog dan foto Instagram. Sampai pada bilang weh annisast yang di blog judes itu ya (well maaf deh kalau yang ini emang di dunia nyata juga hahaha), annisast pasti kaya ya di stories kerjanya ngemall terus, annisast makan siang aja di Plaza Senayan, annisast posting make up terus pasti koleksi make upnya banyak banget deh, annisast bayar daycare mahal gitu pasti gajinya gede lalala.

Ini saya tau dari komen-komen dan temen-temen yang ngomong langsung. Padahal nggak ngerasa uang saya banyak sih kok bisa orang nganggep gitu? Setelah saya pikir-pikir oh itu karena saya cenderung posting KELEBIHAN dan tidak posting KEKURANGAN.

(Baca lengkap obsesi saya pada Instagram di sini: Dear Ibu-Ibu Instagram)

Kalau makan sushi di PS baru deh masuk Instagram, kalau makan di Pujasera belakang kantor ya nggak. Kalau kebetulan pake baju branded aja, difoto deh terus ditag brand-nya di Instagram, kalau nggak branded ya nggak foto.

Sampai beli lensa baru yang bokeh demi feed. Properti dan lighting juga lengkap segala rupa. Stok foto make up tiap weekend biar seminggu ke depan aman.

Who am I trying to impress?

NOBODY. Pengen keliatan keren aja di Instagram dan ngapain sih sebenernya ya? Seru sih stok dan susun foto, saya masih merasa itu seru TAPI CAPEK IH. Dulu saya nggak ikut CFD sama JG dan Bebe biar saya bisa foto-foto di rumah, tapi wahhh sekarang mending keluar ya nemenin Bebe main sepeda.

Prioritas uang bisa dirapikan, tapi prioritas waktu sih bullshit. Pernah saya tulis di sini: Karena Saya Tidak Percaya Prioritas.

Bodo amat Instagram nggak punya stok foto cantik. Bodo amat followers nggak nambah-nambah. Saya udah di titik itu hahahaha. Dulu sih terlalu semangat. Anaknya gitu, kalau lagi semangat semangat banget, begitu bosen ya udah bye.

Jadi ya sekarang saya kalem aja, kalau ada temen yang berpotensi bikin iri tapi nggak mau unfollow, jangan di-like biar nggak nongol lagi di timeline. Jadinya saya jarang scroll timeline, upload kalau lagi pengen aja, nggak lagi ngotot tiap hari. Foto-foto pake kamera sih tetep, cuma ya nggak sering diupload.

Ya sebagai blogger sih ngaruh ke personal branding ya. Karena jarang foto cantik ya jarang ditawarin produk make up. Kemarin masih ditawarin tapi sayanya udah males ngeluangin waktu. Ya udalah toh penghasilan utama kan masih gaji.

Karena ini udah menyangkut self acceptance.

Penerimaan diri ini bukan hanya soal fisik, tapi juga pencapaian hidup, dan kondisi keuangan! Instagram bikin self acceptance acak-acakan bagi pribadi yang kurang kuat keimanannya. Saya ternyata di antaranya. Buktinya gampang banget tergoda beli sesuatu cuma karena liat orang pake di Instagram. KESEL. -_______-

Instagram udah layak ditinggalkan banget kalau kita jadi malah sibuk mempertanyakan, kok dia di foto cantik sih pasti karena lighting bagus dan kamera mahal, kok dia udah bisa beli ini itu padahal mulai kerja di tahun yang sama, kok dia uangnya banyak sih tasnya mahal-mahal terus. Kok orang punya uang ya?

Padahal sebagian mungkin karena mereka adalah orang-orang kaya saya, yang posting lebih-lebihnya terus. Dulu saya pernah nulis sih, ini waktu belum terobsesi Instagram: Karena Hidup Tak Seindah Foto Instagram.

Sekarang saya berusaha realistis aja. Kalau nggak punya uang ya bilang nggak punya uang, kalau pusing nulis caption yang nggak usah jadi browsing quote orang hahaha, kalau nggak punya foto ya nggak usah upload. Di blog juga sama. Kalau nggak pengen nulis ya nggak usah. Kalau mau sedih ya nulis sedih, jangan kaya dulu kayanya sempurna banget sampai jarang sedih apalagi ngeluh nggak punya uang di blog hahahaha.

Kembali ke masalah tergoda liburan: waktu cuma punya segini, uang cuma punya segini, fokus pada tujuan yang REAL. Jangan kebanyakan liat orang liburan di Instagram!

Itu aja sih. Gimana menurut kalian?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Prioritas Kita-kita Ini

on
Friday, October 27, 2017

Akhir-akhir ini saya lagi mikirin banget tentang kelas ekonomi yang berpengaruh sangat banyak sama pilihan hidup. Kalau orang udah kaya turunan ke sekian, pilihan hidup itu banyak banget dan tinggal pilih aja.

Oh sekolah paling bagus di Jakarta itu sekolah A, ya udah daftar! Eh jelek deng ayo cari sekolah ke luar negeri! Oh rumah sakit paling enak untuk melahirkan itu rumah sakit B, oke deh lahiran di situ! Oh tempat main C lagi seru ya, tar ultah di sana deh ya!

Nggak perlu pake survey dulu berapa sih biayanya? Nggak perlu sibuk compare yang mana yang paling murah tapi kualitasnya paling bagus. Yang penting bagus!

Yang nanggung ya kelas menengah, kelas tengah-tengaaahh banget. Kita-kita ini sih sebenernya (yakin nggak ada pembaca keturunan dinasti sih hahahaha).

Saya nggak bisa liburan dan beli iPhone setahun sekali. Tapi ya bisa lah 3 tahun sekali. Masih bisa ngemall tiap minggu, masih bisa beli mainan, masih bisa nabung, masih bisa investasi. Tapi ya nggak bisa kalau harus sewa Houbii buat ultah anak. 

Jadi ya nggak kurang sih, nggak lebih juga, cukup aja karena semua ada pos budgetnya.

(Baca: Mengatur Keuangan Keluarga)

Kalau sampai sini kalian mulai mikir “ya udah bersyukur aja” sebenernya saya justru pengen bahas tentang masalah prioritas bagi orang-orang di kelas menengah.

Jadi bukan nggak bersyukur, tapi ya kepikiran aja orang-orang kaya kita yang berdiri di tengah banget. Uangnya ada, tapi selalu dihantui pertanyaan: buat apa dulu nih uangnya?

Iyes, salah satu pertanda kelas menengah adalah sering nyeletuk “ah uang segitu daripada ini mending juga ini” ...

“Ah daripada beli iPhone X ya mending beli motor lah” *ya kalau lo punya satu perusahaan spare part motor di Cikarang mah 20juta juga receh kali ah*

“Itu mobil sport gitu bensinnya seboros apa ya?” *orang udah mampu beli mobil sport harusnya sih udah nggak mikirin bensin ya*

“Duh jilbab masa 300ribu, mending makan Shaburi lah” *INI GUE DOANG KAYANYA LOL* *MAKAN IS LYFEEE*

Prioritas itu cuma berlaku buat kita-kita ini ya. *hela nafas*

Maaf banget, kalau orang dari kelas ekonomi bawah kan yang saya tau sih sebenernya nggak muluk-muluk. Asal bisa makan, asal bisa sekolah kan gitu udah ngerasa cukup kan biasanya? Kita kelas menengah ini punya pilihan, tapi harus bikin prioritas.

PRIORITAS.

Trigger tulisan ini sebenernya karena sodaranya JG di Bandung. Dia renovasi rumah sampai jadi mewah lah. Dia cerita beli gorden aja sampai sekian juta (saya nggak tau harga gorden sih tapi gorden itu kain kan dan kalau sampai angka juta-juta itu wow lah imo). Intinya rumahnya jadi bagus banget, abis sekian ratus juta katanya.

Saya kepikiran banget karena apa? Karena anaknya dua dan keduanya dulu sekolah di PAUD deket rumah. TK juga TK biasa. SD nya SD negeri biasa. Nggak kepikiran cari sekolah karena menurut dia ya semua sekolah sama aja.

Sementara kami, rumah di Bandung nggak bagus sama sekali. Nggak kepikiran renovasi lah pengen cepet lunas dulu aja, tar Bebe kelas 2 SD baru lunas itu rumah. Di Jakarta dan sekitarnya kami nggak sanggup beli rumah lagi karena nggak ada uang buat uang mukanya hahahaha jadi ngontrak aja biar. Mobil tua (udah 17 tahun loh umurnya) yang penting AC dingin dan sanggup dibawa ke Bandung. 

(Baca: Tentang Karimun)

Kalau dihitung sejak Bebe lahir sampai sekarang, uang daycare dia cukup kok untuk renovasi rumah meskipun tanpa gorden juta-juta. Tapi karena saya dan JG percaya sekolah adalah modal segalanya. Jadi yaaa balik ke mana?

… PRIORITAS.

Selain urusan rumah, di level temen-temen bekerja dengan gaji segini, saya adalah sedikit di antara mereka yang nggak punya tas branded yang kalau foto di Instagram harus dipastikan logo brandnya kebawa lol. Baju aja udah ogah beli yang di atas 200ribu. Baju Bebe malah nggak ada yang lebih dari 100ribu, celana dia bikin di tukang jahit satunya 10ribuan loh *BANGGA* *untung anakku cowok* 😂

Pokoknya hidup rasanya udah irit banget untuk ukuran kami dibanding sebelum nikah yang nggak pernah mikir buat ngeluarin uang.

Dan karena ya gaji bulanan udah abis duluan buat bayar daycare, apalagi sekarang daycare + preschool, tiap bulan keluar gede banget lah kalian nggak akan percaya kami mampu dengan gaji segini. Tapi iya kami mampu kok, karena kami merelakan yang lain.

Saya nggak akan stres karena nggak liburan atau nggak bisa #ootd di pojokan rumah ala Instagram, TAPI saya pasti stres kalau uang sekolah Bebe nggak kena target. Karena sekarang ya prioritasnya itu.

Uangnya nggak ada kalau harus bikin rumah DAN sekolah. Atau beli tas mahal DAN sekolah. Kalian yang bisa punya semuanya, tandanya nggak satu level sama saya. Mungkin rumah atau mobil dibeliin orangtua? Dibayarin liburan? Dibeliin HP? Atau masih terima uang rutin dari orangtua atau mertua? Karena kalau kerja, bukan pengusaha, seumuran saya gini, satu industri, dijamin lah gaji nggak sebegitu jauh bedanya, pasti tetep harus milih. :)

Saya sama JG sih nggak pernah minta uang sama sekali sama orangtua karena ya pengen mandiri aja. Biar aja susah. Biar bisa memutuskan semua keputusan hidup sendiri juga, nggak ada intervensi atau perasaan nggak enak hati ngerasa harus gini atau gitu karena abis dikasih mobil misalnya.

Cuma ya sumber stres orang beda-beda. Mungkin sodaranya JG stres karena rumahnya nggak bagus (karena rumah lama juga nggak jelek!) jadi ya prioritas dia adalah bikin rumah. Mungkin juga temen saya tasnya mahal banget karena dia merasa tas mahal bikin dia lebih hepi.

Tapi suka jadi tergelitik *alah* kalau ada temen yang barang pribadinya mahal-mahal, terus komen “ya ampun daycare-nya Xylo mahal amat”.

Saya kaya pengen bilang “lah itu emang tas lo nggak mahal? Gamis lo aja harganya sejuta itu emang nggak mahal? Mobil lo baru 2 tahun pun umurnya. Ya wajarlah kalau lo nggak bisa afford daycare Bebe karena lo beli yang lain."


Prioritas orang beda-beda dan jadinya emang suka bikin shock kan ya. Pasti ada aja yang mikir "sekolah mahal tapi mobil butut" ya padahal kami mikirnya "kalian mobil bagus tapi anak sekolah murah". 

Nggak apa-apalah ya saling menyindir asal DI DALAM HATI DAN CHAT PADA SUAMI SAJA HAHAHAHAHAHA.

👌

Kadang saya suka mikir worth it nggak sih bela-belain nggak punya apa-apa demi Bebe? Tapi ya seklasik apapun kedengerannya, apapun dilakukan demi anak kan? Kalian bikin rumah jadi nyaman juga pasti demi anak kok. Beda bentuk belanjanya aja.

JG juga pernah bilang "Kita lakuin yang terbaik buat Bebe, kalau sampai gedenya nanti dia ternyata biasa aja atau nggak lebih baik dari kita, ya nggak apa-apa. Yang penting kita usahain yang terbaik dulu, kita nggak akan nyesel karena seburuk apapun dia nantinya, itu yang terbaik yang bisa kita kasih."

Oh so true, I love you hahahaha.

Sadarilah bahwa ini semua adalah pilihan. Semua orang punya cara sendiri untuk nentuin prioritasnya. Jangan suka gampang wow sama orang lain karena ya sebagai kelas menengah kita-kita ini nggak bisa dapet semuanya kok. Itu sudah tertulis sejak kita lahir hahaha.

You win some, you lose some, you can't have it all.

Yuk dipikirin baik-baik prioritas uangnya! Porsi terbesar uang kalian lari ke mana?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe dan Toilet Training (2)

on
Wednesday, October 25, 2017
GOOD NEWS, PEOPLE! THE WAR HAS FINALLY ENDED!


Alhamdulillah ya ternyata postingan toilet training ini cuma ada 3. TIGA DOANG SIH TAPI SETAHUN WOY.

T_______T

Iya saya cek postingan pertama pas psikolognya Bebe nyaranin toilet training itu bulan Oktober tahun lalu. Setahun banget nih prosesnya? Oh tentu tidak hahaha.


Baca dulu coba yang tahun lalu biar ceritanya nyambung:
Jadi waktu Februari itu ya paling tahan 2 minggu lah nggak pake diapers. Selanjutnya pake lagi karena (kalau nggak salah) ketemu lagi jadwal psikolog terus psikolognya ganti!

Terus hubungannya apa, ceu?

Intinya selama ini di daycare 3 bulan sekali ketemu sama psikolog namanya Mbak Diana, tapi kebetulan pas jadwalnya, Mbak Diana nggak bisa dateng. Jadi daycare cari psikolog pengganti. Nah psikolog pengganti ini bilang kalau sebaiknya, weaning dan toilet training itu jangan sekaligus nanti anaknya bingung.

Bagi kita mungkin hanya berhenti nenen dan berhenti pake diapers, tapi buat anak, keduanya adalah dua hal yang sangat besar dan mengubah hidup. Hal-hal besar kaya gini harus dilakukan satu per satu!

Wow, saya tercerahkan banget!

Karena sebelumnya Mbak Diana selalu menyemangati, ayo niatin weaning, ayo niatin toilet training, pokoknya peer sejak Bebe umur dua tahun itu ya dua itu. Sebagai ibu ambisius ya saya niatkan dua-duanya lah walau berakhir di niat belaka hahaha. Praktiknya nanti dulu, yang penting Bebe udah terus dikasihtahu bahwa suatu hari dia tidak nenen dan tidak pakai diapers lagi.

Karena dibilang harus satu-satu, ya udah akhirnya saya pakaikan dia diapers lagi dan fokus berhenti nenen dulu. Argumennya jelas, saya lebih pengen dia berhenti nenen dibanding pipis di kamar mandi hahaha. First thing first lah, yang ribet diduluin dulu lol.

Akhirnya nenen berhasil berhenti tanpa drama apapun tapi diapers masih terus dipake. Apalagi Bebe kemudian cacar air dan roseola infantum ya ampun ribet lah mikirin anak sakit terus ngompol.

(Baca: Bebe Menyapih Diri Sendiri dan Bebe Cacar Air)

Jadi gimana kok bisa Bebe nggak ngompol lagi? 💆🏻

Gimana yaaaa. Beneran saya nggak pake teori apapun! Nggak pake toilet training dalam 24 jam lah, 3 hari lah, cuti lah, ini itu. Nggak sama sekali. Tau-tau bisa aja gitu bilang mau pipis.

Percaya nggak?

HAHAHAHAHA KAYA GAMPANG TAPI YA NGGAK SEGAMPANG ITU JUGA.

Ayo kita ingat-ingat kronologinya. Dan seperti biasa akan detail biar saya ingat dan bisa baca ulang. Yeay aye!

🎊 Lebaran

Abis libur lebaran, mbak daycare bilang “bu, pokoknya aku udah niatin masuk libur ini Xylo harus udah nggak pake pampers lagi”.

Oke siaaappp. Mbak daycare kadang lebih ambisius dari ibunya sih emang. Dia gemes sendiri karena si Bebe ngompol itu lempeng, ga risih atau malu. Dari situ mulailah Bebe nggak pake diapers. Di rumah?

OH YA PAKE DONG.

Jangankan di rumah, pulang dari daycare aja udah dipakein diapers lagi karena duile males amaaatt sama urusan ngompol. Tapi kata mbaknya, kalau siang udah nggak pernah ngompol. Bukan karena bilang, tapi karena rajin diajak pipis.

Oke. Niatnya waktu itu sebelum pindah daycare dan mulai sekolah dia harus udah lepas diapers karena saya takut dijudge ibu-ibu lain di sekolah. Hih masa anak udah preschool masih pake diapers? MALU KELES. GITU.

Takut dijudge sebagai ibu pemalas. Padahal emang iya, cuma ogah ngaku sama orang baru kenal HAHAHA.

🎊 Kenyataannya?

Dipikir-pikir kasian juga ya Bebe harus mikirin sekolah baru dan mikirin harus pipis di toilet. Pindah sekolah kan super big thing jadi ya nggak mungkin lah harus dua-dua dipikirin sama toilet training. Akhirnya selama sounding soal sekolah, saya pakein dia diapers lagi dan ngomong pake bahasa Indonesia. Takut dia stres.

(Dan ternyata sounding berhasil, pindah sekolah nggak drama. Ceritanya ada di sini: Bebe Sekolah! dan cerita soal Bahasa Inggris di sini: Bebe dan Bahasa Inggris)

Ya udahlah aku terima di-judge hahahahahahaha. Hari pertama sekolah bawa diapers sebungkus. Dan ya, itu diapers pertama dan terakhir Bebe di sekolah. KYAAAAA.

🎊 The process

Dari awal saya jelasin ke gurunya kalau Bebe di daycare lama udah lepas diapers. Cuma di rumah emang masih pake. Akhirnya selama di daycare, Bebe selalu terus dicoba ditanya sama missnya mau pipis nggak? Dan jawabannya selalu nggak. Saya tanya Bebe, kenapa sih kalau pipis nggak mau bilang?

“Soalnya aku malu bilang sama miss kalau mau pipis”

YA AMPUN.

Iya sih ya, sama orang belum kenal ngomong mau pipis gimana yaaa. Nggak bisa bilang “permisi bu, toilet di mana ya?” gitu kan. Karena nggak bisa pipis sendiri hahaha. Kasian Bebe.

Akhirnya saya biarin aja deh. Biar dia adaptasi dan kenalan dulu sama sekolahnya. Cuma tiap weekend kalau di rumah doang ya saya nggak pakein diapers. Ngompol ya ngompol. Kalau lagi jalan ke luar ya pakein diapers aja. Karena sayanya udah siap jadi ya nggak stres. Nggak dibikin pusing lagi.

Ini mungkin yang mba Windi bilang bahwa toilet training lah ketika anaknya siap. Bebe udah tau kalau dia harus pipis di kamar mandi, cuma kadang last minute banget ngomong pipis jadi ya kelepasan pipis di celana.

Minggu ketiga di sekolah, udah nggak pake diapers. Dan udah nggak ngompol karena rutin “dipaksa” diajak pipis. Cuma ya pas pulang ngompol di mobil. Sempet juga sekali dia main sama saya di teras luar, jongkok lihat semut, eh tiba-tiba paving blocknya basah. Pipis dia hahahaha. Terus dia shock bengong, mungkin masih lupa kalau dia nggak pake diapers kan.

Dua kali ngompol di car seat, jadi pelajaran buat ibu yang kenapa sik oon amat nggak kepikiran kalau HARUS pipis dulu lah di daycare sebelum pulang. Ya udah besoknya sebelum pulang pipis dulu. Setelah itu aman ternyata.

Tantangannya cuma tinggal malem pas tidur. Tapi saya udah nggak mikir apa-apa sih, lepas aja bodo amat. Seburuk-buruknya yang terjadi pun hanya ngompol kan.

Akhirnya dari riset harian, saya tau pattern-nya. Bebe tiap malem sebelum tidur selalu mandi, pipis dong pasti. Nah kalau abis mandi minum susu sekotak, maka dia probabilitas dia ngompol akan sangat rendah. Tapi kalau minum susu dua kotak, dia PASTI ngompol.

Ya udah sekarang saya kasih susunya sekotak doang. Mayan kan ngirit HAHAHAHA.

Terus ya udah gitu doang. Apaan sih ya nggak jelas amat saya cerita.

Intinya sekarang udah hampir 2 bulan di daycare baru, Bebe udah bisa nahan pipis dan udah bisa bilang kalau mau pipis. Udah nggak pernah ngompol sama sekali, udah nggak last minute ngomong mau pipis. Di mall dan di tempat umum juga aman jaya, jalanan macet pun dia bisa tahan.

Diingetin buat pipis cuma sekali pas bangun tidur karena dia biasanya masih mong gitu kan bengong jadi ya diingetin pipis baru pergi ke daycare.

Saya nggak beraninya kalau ke tempat kaya CFD gitu, jadi minggu lalu masih saya pakein diapers. Eh tapi terus dia bilang dong “ibu aku pake pampers ya? Aku boleh pipis di sini aja?” HAHAHAHA PINTAR. Terus dia pipis sambil berdiri di tukang baso lol.

Gitu doang. Gampang kan? Alah siapa bilang toilet training susah hahahahahaha. Tinggal lepasin aja diapersnya kok. Nggak perlu training pants segala soalnya ... mahal. Yang penting niat. Udah gitu aja. *SOMBONG TAK TERKIRA* hahaha

Selamat hari Rabu!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mengatur Keuangan Keluarga

on
Monday, October 23, 2017

Halo semuanya! Udah lama banget ya nggak nulis soal keuangan. Topik mengatur keuangan keluarga ini sebenernya jadi salah satu topik yang banyak direquest banget. Cuma saya maju mundur nulisnya karena ah perasaan saya atur uang tiap bulan ya gitu aja.

Nggak mungkin atur macem-macem karena duitnya nggak sebanyak itu juga hahahaha. Makin dikit duit makin dikit yang harus diatur dong? LOL. Tapi karena banyak banget yang dm dan komen minta ditulis, oke saya coba ya!

Oiya, saya dan JG adalah penganut uang suami adalah milik bersama. Jadi ya semua rekening suami dipegang bersama saya, kecuali rekening gaji saya HAHAHAHA. Kalau JG mau beli sesuatu ya tinggal bilang pasti dibeliin kok. Tinggal kasih aja ATM-nya atau dia pake kartu kredit dia dulu tar saya yang bayar (ya pake duit dia alias duit bersama lol).

Tiap bulan saya full yang atur uang, bayar-bayar segala macem. JG bahkan nggak pernah tau berapa tagihan kartu kredit atau apa KPR bulan ini udah dibayar apa belum? Semua di saya karena saya bossy jadi seneng atur lol #controlfreakalert. Jadi kalau kalian tipe yang dikasih sekian sama suami, ya sesuaikan aja ya!

Kok bisa JG nggak pegang uang? Alkisah dulu pas pertama pacaran, saya baru tau dia nggak bisa atur duit sampai tagihan kartu kredit banyak banget! Pacaran sama saya langsung saya atur dan tagihan cc lunas semua. Jadi ya udah dari pacaran saya yang pegang uang. Karena dia gampang tergoda sale dan anaknya males mikirin uang jadi mending saya yang atur. Toh mau beli apa juga dibeliin kok nggak pernah ditolak ya kecuali uangnya memang habis hahaha.

(Buat yang belum nikah ini harus dibahas banget loh, nanti uang akan siapa yang pegang! Kelarin dulu checklist ini ya!)

Jadi ini cara cocok di saya dan mungkin nggak cocok di kalian. Adjust sana-sini nggak masalah. Asal nggak ganggu pos! Dan ini kayanya akan panjang, saya bagi jadi beberapa section ya!

💸 Pisahkan rekening tabungan dan rekening belanja 💰

SEKALI LAGI: HARUS DIPISAH REKENINGNYA! Jadi minimal punya 2 rekening. Satu buat nabung, satu buat belanja sehari-hari.

Karena saya detail dan perfeksionis, maka saya punya 5 rekening agar tidak saling mengganggu. Banyak? Lihat dulu kegunaannya, enak deh punya banyak sesuai kegunaan gini. *enak nurut ngana hahaha*

💰 BCA: Ini rekening gaji JG, begitu gajian langsung transfer bayar segala-galanya dan bagi ke rekening lain di bawah ini. Nanti sisanya akan pas untuk uang belanja sebulan. Belanja, jajan, makan, pulang ke Bandung, di sini semua. Bener-bener atm sehari-hari lah.

💰 BNI: Dulu sebenernya gaji JG ke BNI, jadi kartu kreditnya BNI. Nah tapi ternyata lebih enak kalau rekening kartu kredit terpisah sama rekening gaji. Tujuannya apa? Biar kalau abis pake cc agak gede bisa langsung transfer ke sini meskipun tagihan belum muncul.

Misal abis beli tiket pesawat 1,5juta, ya langsung transfer ke sini 1,5juta. Atau beli sesuatu yang promo kalau pake kartu kredit, ya langsung bayar juga ke rekening ini. Jadi bulan depan pas tagihan muncul, paling kurang receh-receh kaya beli makan, pulsa, Grab atau Uber gitu. Jadi nggak kaget sama tagihan CC. Ya asal nggak makan 300ribu tapi 10 kali aja hahahaha. Tetep kaget kalau gitu mah.

Caranya, catet semua pengeluaran kartu kredit! Saya punya notes di HP yang isinya list pengeluaran. Nggak perlu pake apps lah ribet. Di notes aja tinggal tulis misal pulsa 129ribu, makan di Shaburi 340ribu, dll. Jadi langsung keliatan udah pake seberapa banyak. Bulan depan kalau udah dibayar tinggal hapus listnya, bikin lagi baru.

Oiya, kami cuma pake satu cc! Saya punya kartunya tapi cuma turunan dari cc JG aja jadi limit cuma setengahnya. Satu juga cukup banget kok, biaya tahunan cuma satu, plus tagihan jadi ke satu tempat, bayar sekaligus. Ayo sekarang ambil gunting, keluarin kartu kredit kedua dari dompet, dan gunting kartu kredit kalian kalau punya lebih dari satu hahahaha.


(Tulisan lama dari tahun 2015 tapi relevan: tentang kartu kredit)


💰 Commonwealth: Punya rekening di sini karena reksadana saya di Commonwealth. Kami pakai reksadana yang manual dan bukan autodebet karena nggak tau bisa autodebet hahahaha norak. Tapi nggak apa-apa sih, karena udah dibudgetin kan sekian tiap bulan harus masuk reksadana, ya tinggal disiplin aja transfer manual.

Kalau lagi dapet uang lebih juga semua kami masukin dulu ke dana pendidikan (dapen) karena ingin dapen SD buru-buru selesai! Tahun ini selesai sih. Harusnya dapen SD itu kan nabung di reksadana 7 tahun (dari Bebe lahir sampai SD), tapi ini (akan) selesai di Bebe di umur 3,5 tahun aja. I’m so proud! HAHAHAHA Bodo amat nggak liburan bertahun-tahun yang penting uang SD Bebe aman. #priorities

Selain reksadana, rekening ini juga buat rekening tabungan. Sebenernya tabungan dana darurat sih, tapi karena sering banget darurat ya kepake terussss. Jadi jangan samakan dengan definisi dana darurat yang harus punya sekian kali gaji ya! Itu saya nggak nyampe-nyampe hahahaha sesat banget.

Intinya kalau ada uang lebih dan semua pos udah aman, saya masukin ke sini. ATM-nya nggak perlu dibawa-bawa. Darurat yang saya maksud ini kaya mobil tiba-tiba harus turun mesin lah, ke bengkel lah, Bebe harus pindah daycare dan lupa mikirin uang pangkal lah, gitu-gitu loh.

💰 Niaga: ini rekening KPR. ATM-nya mati, internet banking lupa password. Ya udah pasrah tiap bulan cuma transfer ke sini buat bayar cicilan rumah. Tiap bulan saya lebihin juga 50ribu jadi saya yakin ini rekening ada isinya tapi biarlah anggap uang kaget lol.

💰 Mandiri: Nah ini rekening gaji saya makanya ditaro terakhir hahahaha. Gaji saya nggak utuh sih dipake perintilan kaya beli listrik atau isi GoPay buat berdua gitu. Kalau utuh mah enak banget hahaha. Gaji JG kurang banyak kalau mau gaji saya utuh, tapi ya nggak apa-apa lah toh saya juga kerja senang hati daripada bengong di rumah? Nggak kuaaattt.

Dari rekening ini saya biasanya belanja. Belanja itu kaya beli baju, beli mainan buat Bebe, beli sepatu, dll. Rekening ini juga buat rekening job dari blog, kalau angkanya gede biasanya setengahnya saya masukin ke tabungan yang di Commonwealth itu. Kalau nggak gede-gede amat ya seketika abis lah dijajanin hahahaha.


Jadi pisahkan rekening sesuai kebutuhan! Jangan ambil uang dari rekening yang bukan haknya!

💸 Buat list pengeluaran 💰 

Bagi dua, list pengeluaran bulanan dan tahunan. Bulanan sih biasanya udah khatam banget ya buibu, tahunan nih yang suka kagetan.

Bulanan, misalnya: semua cicilan (rumah, mobil kalau ada, dll), investasi, uang bulanan sekolah, listrik, internet, pulsa, koperasi, zakat gaji, gajian mbak, katering bulanan, bayar kartu kredit, apalagi sih ya intinya tagihan bulanan lah. Bayar ya pake gaji bulan itu. Sisakan uang HANYA untuk makan di rekening belanja. Kemudian bagi empat atau lima sesuai jumlah minggu di bulan itu.

MISAL NIH YA. Setelah bayar segala macem, sisa untuk belanja harian 2juta, dibagi 4 jadi 500ribu seminggu. Tandanya seminggu cuma boleh abis 500ribu. Kalau sehari belanja 50ribu, 7 hari abis 350ribu. Weekend bisa jajan Rp 150ribu.

Tahunan, misalnya: pajak mobil/motor, STNK, zakat fitrah, kurban, PBB, asuransi tahunan, dll. Bayar pake apa? Pake THR atau penghasilan tahunan seperti bonus dari kantor. Iya jadi pengeluaran bulanan dibayar dengan penghasilan bulanan, pengeluaran tahunan dibayar dengan penghasilan tahunan.

Intinya disiplin mingguan, bulanan, dan tahunan! *toyor diri sendiri*

(Detail alokasi THR bisa di baca di sini! THR UNTUK DIHABISKAN!)

KALAU ADA SISA BARU BELANJA! JANGAN BELANJA SEBELUM BAYAR CICILAN, TAGIHAN, DAN INVESTASI. Kalau punya uang urutannya yang pertama hutang, kedua investasi. Sisanya belanja.

Pengeluaran itu rutin kok! Jadi hampir pasti sama tiap bulan. Ya kadang ada yang kaget juga makanya harus punya tabungan untuk kondisi darurat. Nah selain pengeluaran rutin, satu lagi yang harus dibahas, asuransi.

💸 Asuransi 💰 

Asuransi itu PROTEKSI ya. PROTEKSI ITU PERLINDUNGAN. Jadi saya nggak terima pertanyaan tentang asuransi pendidikan karena males jelasinnya. Googling aja sendiri pasti udah banyak yang bahas.

Yang paling penting dari segalanya itu asuransi kesehatan. Iya saya ngerti asuransinya Allah aja, ngertiiii banget. Tapi saya sendiri kerasa banget nggak pernah mikirin biaya rumah sakit karena punya asuransi kesehatan.

Asuransinya dari kantor juga nggak apa-apa banget. Saya juga pake asuransi kantor JG kok. Cuma pastiin aja kita tau plafonnya, jatah rawat jalan berapa, rawat inap berapa. BPJS juga boleh, ya asal tahu persis plafonnya ya. Saya dari kantor BPJS tapi belum pernah pake karena selalu pake asuransi kantor JG aja yang simpel tinggal liatin kartu asuransi.

Kan enak tuh, begitu hamil langsung pilih dokter yang sesuai plafon jadi tiap bulan bisa kontrol full dengan USG. Melahirkan juga tinggal sesuaikan kelas sesuai plafon. Anak demam tengah malem dan bikin khawatir ya langsung ke UGD aja. Nggak perlu mikirin, duh bayarnya berapa ya, kalau harus tes darah gimana ya, kalau harus rawat inap gimana ya. Uang bulan ini cukup nggak ya.

Begicu.

Don’t get me wrong ya, meski sakit dikit langsung ke rumah sakit, saya masih RUM kok. Bebe hampir nggak pernah minum obat, tapi ya yang penting ke dokter dulu, tahu penyebabnya dulu. Urusan obat dibayar apa nggak ya kita yang nentuin. Apalagi urusan obatnya diminum apa nggak, ya terserah ibunya laahhh.

Asuransi ini biar tenang aja, peace of mind. Kasarnya kalau sakit ya tinggal mikirin sembuh, nggak perlu mikirin bayarnya.

Yang kedua asuransi jiwa. Ini penting untuk tulang punggung keluarga. Yang kerja hanya suami, maka suami harus punya asuransi jiwa! Jadi kalau kalian istri-istri yang tidak berkarier, beli asuransi jiwa ya untuk suaminya! Beli asuransi jiwa murni aja. Tujuannya, kalau suami meninggal (namanya umur ya T________T) kalian akan punya pegangan. Minimal sekolah anak-anak nggak akan berantakan. Pakai uang tanggungan asuransi.

(Baca tentang tahap menyiapkan dana pendidikan di sini!)

Udah sih gitu aja alokasi uang. Simpel kok sebenernya karena dilakukan berulang-ulang kan. Yang penting TERENCANA DAN LAKUKAN SESUAI RENCANA. Disiplin adalah kunci utama.

Dan nggak lah, saya juga nggak selalu mulus ngatur semuanya. Saya sering misal dalam 2 bulan keuangan berantakan semua, nggak bisa nabung sama sekali. Tabungan “dana darurat” tiba-tiba berkurang banyak banget karena ya, belanja ini itu atau banyak pengeluaran tidak terduga. Tapi satu hal, sesusah apapun kita, jangan pernah otak-atik dana pendidikan anak!

NO!

Itu dulu aja! Karena nggak lucu lah impulsif beli HP terus ngambilnya dari dana pendidikan. Gila lah itu mah jangan sampai kejadian ya! Boleh impulsif beli sesuatu, ambil dari tabungan, DAN JANGAN LUPA UNTUK MENYESALINYA.

Penyesalan akan berujung ngirit pada bulan berikutnya kok. Jadi beberapa bulan sekali pasti ada masanya splurge belanja terlalu banyak, tapi beberapa bulan berikutnya irit seirit mungkin sampai nggak belanja apapun sama sekali. Seperti contohnya bulan ini hiks, akibat bulan lalu terlalu impulsif padahal pengeluaran darurat aja banyak banget sampai tabungan jadi tipis banget nget nget lol.

Namanya juga hidupppp.

Ralat: namanya juga hidup kelas menengah yang bertahan dari gajian ke gajian ya kaannn. Pantes kan banyak yang niat banget wirausaha, katanya bosan jadi karyawan. Wow sungguh orang-orang yang membutuhkan tantangan hidup banget karena saya belum siap banget stres jadi bos harus mikirin gaji orang *anaknya cemen* XD

Udah sih itu aja. Semoga ada yang terinspirasi!

Nanya-nanya boleh di komen atau dm Instagram ya! Nanti saya compile jadi blogpost selanjutnya!

Nggak terima pertanyaan di bawah ini, ini sering banget ditanya dan saya bingung jawabnya:

1. Reksadananya apa? Nggak berani rekomen karena aku pun direkomen financial planner dulu. Belajar dulu aja seputar reksadana, risikonya apa, dll. Jangan beli karena ikut-ikutan! *judes* Paling gampang ke Commonwealth dateng terus tanya sama mbak-mbak cs-nya. Mereka mau kok ngeladenin pertanyaan kita termasuk nanya reksadana apa yang returnnya bagus.

2. Asuransi ini bagus nggak? Nggak tau karena bukan agen asuransi. Pastiin aja sesuai kebutuhan ya. Kalau butuhnya asji ya asji murni aja, nggak usah jadi ditambahi asuransi + investasi, investasi sendiri aja di reksadana ok!

-ast-

Update 30 Oktober:

Btw baru aja baca twitnya teh Ligwina Hananto dan ternyata beliau pernah nulis mirip banget sama tulisan ini! Padahal waktu nulis ini aku belum baca tulisan itu, cuma memang follow Twitternya entah dari kapan dan emang pake QM Financial sih tahun 2013 untuk ngatur uang. Jadi mungkin udah ngeletek tanpa perlu nyontek lagi hahaha. Artikelnya teh Wina bisa dibaca di sini ya! Klik untuk baca langsung dari expertnya!


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

When It's Only JG & AST #141 - #146

on
Friday, October 20, 2017

Hai! Pakabar kalian semua? Masih serius hidupnya? Nggak usah serius-serius lah, pacaran dulu aja. *sungguh joke lama* *aku tua*

Ini kompilasi percakapan saya dengan JG yang entahlah cuma sebagian kecil dari keremehan percakapan kami akhir-akhir ini.

#141 Rambut dan SIM

JG kemarin-kemarin sempet gondrong banget sampai kesel liatnya. Katanya pengen gondrong kaya dulu. Dulu pas awal pacaran, rambut dia emang kaya artis Korea gitu. Asli ngasih contoh foto Wooyoung 2PM ke salonnya hahaha.

Ajaibnya, sekarang rambutnya jadi tumbuh ke atas, nggak rapi lagi kaya dulu. Ternyata dulu bisa lepek rapi itu karena ke mana-mana pake helm. Sekarang udah nggak motoran jadinya rambutnya tumbuh ke atas melawan daya tarik bumi.

JG: "Rambut aku kok jabrik ya?"

Saya: "Iya kaya talang air belakangnya"

JG: "Biarlah kaya SIM"

Saya: "Apa yang kaya SIM?"

JG: "Rambut aku, diperpanjang"

T_______T

*

#142 GD Masuk Surga

Abis nonton konser G-Dragon, saya ceritain tentang video di mana orang-orang terdekat ngasih testimoni soal G-Dragon gitu. JG ngerti banget Bigbang btw.

Saya: "Sayang, di videonya ada yang bilang kalau GD selalu bilang iya apapun yang ibunya minta"

JG: "Wah mungkin dia bahkan tidak bilang 'ah' pada ibunya. Cingcirining masuk surga"

“Maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya ‘ah’ dan janganlah kamu membentak mereka.” (QS. Al-Isra [17]: 23).

Inspiratif sekali ya suami aku. Eh GD maksudnya.


#143 Ultah

Beberapa hari sebelum ultah kami berdua yang cuma selang 1 hari, siang-siang JG nelepon. FYI kami tipe yang tidak merayakan apapun. APAPUN. Seringnya lupa.

JG: "Kamu ultah mau apa?"

Saya: "Nggak sih nggak pengen apa-apa?"

JG: "Bener nggak mau candle light dinner?"

Saya: "Alah apaan"

JG: "Candle light dinner lah kita"

Saya: "KAMU NANYA-NANYA GINI PENGEN DITANYA BALIK YA PENGEN HADIAH ULTAH APA?"

JG: "Iya hahahahaha tanya cepet tanya"

Saya: "Nggak mau bye" *TUTUP TELEPON*
*

#144 Bonus dan Istri Solehah

Di kantor JG, pengumuman bonus biasanya bisa dari sebulan sebelum lah. Dan seperti selayaknya kelas menengah, bonusnya belum cair, rencana udah lewat dari nominal bonus hahaha. Terjadilah percakapan ini. Yang atas JG lagi nyeritain ngapain aja di mobil sama Bebe.

*Bebe waktu belum bisa ngomong "BESAR" bilangnya "BOSAL" jadi mereka main berantem di mobil tapi pedang-pedangannya coklat. I know i know, biarkanlah lol*


*

#145 Uang di Celana

Nemu uang di celana itu harta karun!

Saya: "Sayang yeaayyy aku nemu uang di celana!"

JG: *nyanyi keluarga cemara* "HARTA YANG PALING BERHARGA! NIMU DUIT DI CALANA!"

T_______T

*

#146 I Love You too

Percakapan saat akan tutup telepon tiap pagi karena saya udah mulai kerja tapi dia neleponin muluuuu. Tapi kalau nggak ditelepon protes hahaha.

JG: "ok i love you"

Saya: "Mmmm"

JG: "I LOVE YOU"

Saya: "MMMM"

JG: "Jawab 'too' aja boleh lah sayang ih"

Saya: "Nggak mau bye"

TUTUP TELEPON.

HAHAHAH #WIN

-ast-

Baca percakapan lainnya di sini: When It's Only JG & AST


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Hal-hal yang Berubah Setelah Pilkada DKI

on
Thursday, October 19, 2017

Halo! Lama nggak nulis #SassyThursday dan sekalinya nulis topiknya langsung yaaa gitulah. Jarang-jarang gue nulis politik di blog kan, tapi kali ini pengen aja nulis. Mungkin bisa kasih pandangan lain, mungkin juga nggak. :)

Baca punya Nahla:

Oke jadi pasca urusan pilkada dan demo-demo itu, yang berubah bukan cuma gubernur Jakarta tapi juga BANYAK hal lainnya. Betapa efeknya besar banget dan membukakan mata

Apalagi pasca gubernur baru tiba-tiba bahas pribumi, sengaja atau tidak sengaja cuma makin menguatkan bahwa di posisi ini loh kita. Sementara banyak yang memperjuangkan kesetaraaan manusia, ini malah ras aja diungkit-ungkit terus. :(

Sedih sih tapi ya, sedih aja dibilang kafir kali deh gue, terserahlah. Ini dia hal-hal yang gue rasakan sendiri berubah setelah demo dan pilkada:

Orang jadi berani menunjukkan diri bahwa dia paling "beragama"

Tidak apa-apa share soal agama di media sosial, yang jadi masalah adalah ketika orang MEMAKSAKAN agama dan kepercayaan pada orang lain. Paksaan itu apapun bentuknya, adalah kondisi yang tidak nyaman.

Sementara yang terjadi adalah bikin status terus, komen sana-sini, copas terus di group WhatsApp mengajak ini itu karena merasa benar. Tandanya kalian memaksa orang lain untuk ikut ambil bagian. Kalau tidak ambil bagian maka orang itu kafir dan tidak membela agama. Wow, speechless.

Bertanya apa agama orang lain aja dianggap nggak sopan loh, ini mempertanyakan kepercayaan orang yang seagama. Sangat-sangat tidak sopan. Saking sebelnya, JG sampai nggak mau ngaku cuma biar orang-orang ini kesel doang dan merasa "menang".

Jadi (oke ini sebenernya agak cringey diceritain tapi biarlah biar contoh) JG dari kecil rajin solat, dari SD rajin ke pengajian-pengajian (maklum anak Gerlong). Tapi ada orang-orang annoying yang menganggap JG "keliatannya" nggak beragama dan suka iseng aja gitu nanya "tadi jumatan nggak?"

YA NURUT NGANA? Ya udah sama JG dijawab "nggak ah, udah pernah" -_______- Karena itu pertanyaan annoying dan kejauhan gitu loh. Kemudian mereka negur lalala harusnya gini harusnya gitu. Orang-orang judgemental dan merasa paling ngerti agama gini loh yang nyebelin dan bikin nggak nyaman.

:(

Sebaliknya orang-orang jadi berani nunjukkin kalau dia nggak beragama

Banyak temen-temen gue yang sebelumnya Islam tapi kemudian jadi "nggak ah, I'm done with religion". BANYAK. Karena mereka nggak kenal-kenal amat sama agama terus tiba-tiba dihadapkan pada Islam yang "begitu". Yang memaksa, yang rasis, yang sama sekali tidak damai. Ilfeel, malu sendiri kemudian bye beneran deh jadinya.

Jadi kalau kalian menganggap segala demo dan urusan Pilkada ini mengangkat nama Islam, ya mungkin di satu sisi benar. Tapi kalian juga harus tau kalau ada sisi lain yang menganggap sebaliknya. Ya sisi yang kalian bilang kafir sih. 

Dan orang-orang ini jadi tidak mengajarkan agama pada anak-anaknya, atau justru mengajarkan semua agama. Supaya anaknya bisa milih sendiri dan jadi nggak kaya mereka, harus berpuluh tahun hidup dengan agama turunan orangtua kemudian ilfeel sendiri gara-gara apa? Gara-gara Pilkada. Hiks. Sedih.

(Baca: Balita Ditanya Agamanya Apa: Agama dan Manusia)

Teman-teman minoritas jadi nggak nyaman


Kata Jessicha temen kantor gue "setelah urusan pribumi ini gue makin ngerasa gue Cina sih".

T______T

Ini jahat sih. Orang-orang ini juga dari zaman kakek neneknya udah di sini kali, sama kaya kalian, kenapa dibeda-bedakan sih? Bikin nggak nyaman banget.

Iri karena mereka kaya? Karena mereka berkuasa? Ya kalian ke mana aja sampai nggak bisa kaya dan berkuasa?

Lagian stereotyping banget sih bilang "Cina = kaya". Karena kalau dia kaya dan dia keturunan Chinese maka kita bilang “ah pantes kaya, Cina sih”. Tapi kalau orang Jawa kaya keluarga Sutowo kaya raya kita nggak bilang apa-apa, nggak bilang "ah pantes kaya, Jawa sih". Padahal mereka KAYA RAYA BANGET LOH. Berkuasa dan berpengaruh juga.

Dan orang itu bisa jadi kaya karena kerja bukan karena rasnya apa! Pun demikian dengan Ahok bisa jadi pemimpin yang disukai banyak orang karena dia KERJA.

*fyuh gila nulisnya capek banget gue*


Banyak yang jadi pengen pindah negara

Pindah ke Eropa gitu yang lebih damai atau pindah ke mana pun yang orang rasisnya nggak sebanyak di sini dan di Amerika. T_______T Banyak yang jadi nyeletuk "duh rasanya pengen pindah negara aja" saking hopeless-nya sama negara ini.

Gue sama JG pengen banget sih dan hidup dari nol sebagai minoritas dan bukan pribumi. Terutama pengen Bebe sekolah di luar dari kecil aja biar nggak sekolah di sini. Ingin membesarkan Bebe di lingkungan yang lebih kondusif.

Pengen pindah tapi keinginan yang terbatas keinginan KARENA NGGAK USAHA APA-APA. Nggak usaha dan sebenernya takut nggak bisa survive karena pasti berat banget. Dasar pribumi! Kurang usaha!

Dan ya, yang paling kerasa dari hidup gue sendiri justru ini:

Batal sekolahkan Bebe di sekolah Islam

Sejak Bebe lahir, kami sudah punya incaran sekolah. Kebetulan sekolahnya sekolah Islam, SDIT lah. Sekolahnya bagus, inklusi, kami cocok sekali dengan metode belajarnya. Maka dana pendidikan pun dihitung berdasarkan sekolah ini.

(Baca: Tahap Menyiapkan Dana Pendidikan Anak)

Sampai tahun lalu pas urusan Pilkada ini lagi panas-panasnya, kami langsung diskusi dan memutuskan nggak jadi menyekolahkan Bebe ke sekolah Islam. Mulailah lagi pencarian SD Bebe. Kali ini goalsnya jelas, nggak homogen.

Karena sekolah Islam sudah pasti semua muridnya Islam. Pilkada ini menyadarkan kami bahwa selain agama, penting sekali mengajarkan Bebe kalau dia adalah bagian dari dunia yang heterogen. Karena tidak semua orang sama dengan kita, dan tidak sama bukan berarti salah.

Malah pas lagi pusing-pusingnya cari sekolah, sempet kepikiran apa sekolahin di sekolah Katolik aja gitu ya biar dia ngerasain jadi minoritas? Itu sebelum tau bahwa banyak juga ya SD yang nggak tanya agama anak apa. Ada dan itu cukup bikin lega sih.

Karena gue pernah tuh interview orang, dia SD di sekolah Islam terkenal di Jakarta tapi cuma sampai kelas 3, kelas 4 dia pindah dan sampai kuliah selalu di sekolah Katolik. Dia dipindahkan karena ibunya melihat kecenderungan dia jadi judge agama lain sebagai agama yang salah. Ibunya nggak mau dan akhirnya sekolahlah dia sebagai murid minoritas sampai dia kuliah. Sampai sekarang dia muslim, begitu pun dengan ibunya.

Mengingatkan diri untuk selalu mengajari anak tentang perbedaan

Ya, ngajarin Bebe menerima perbedaan dan menghargai pilihan hidup orang lain itu jadi peer paling berat sih.

Gue paling jelasin tentang ukuran manusia, warna kulit, disabilitas, dan tidak ngasih gender pada warna atau mainan. Jadi ya gue selalu bilang sama dia hal-hal yang dia tau aja misal "iya ada anak yang badannya kecil, ada yang badannya besar, tidak apa-apa. Kecil tidak apa-apa, besar juga tidak apa-apa".

Atau ketika dia mau beli buku mewarnai Princess ya gue beliin aja. Toh sampai sekarang juga warna favorit JG pink. Menyetarakan hal-hal dari yang paling sederhana dengan harapan dia bisa menerima bahwa semua orang tidak sama.

Dan ya, intinya gue nggak mau dia jadi rasis dan judgemental. Bahwa sesuatu yang kita yakini benar, tidak boleh sampai menyakiti orang lain.

*

Oke gitu aja sih. Kalian gimana? Ada efek apa Pilkada sama kehidupan? Nggak ada banget nih yakin? :)

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Ketika Bebe Tanya Kenapa

on
Monday, October 16, 2017
Finally, Bebe is in WHY phase!


Kenapa finally, karena saya udah sering banget liat anak yang nanya terus-terusan why why why terus ibu bapaknya pusing jawab. Jadi penasaran banget kapan ya Bebe akan nanya kenapa? Ternyata sebulan dua bulan belakangan sebenernya udah mulai tapi akhir-akhir ini makin intens karena suka nguping pembicaraan saya dan JG! LUCU BANGET!

Well, lucu bagi saya yang nganggap anak nanya itu lucu sih. Sering banget saya liat orang tua yang terang-terangan terganggu terus nyuruh diem. KASIAN. JANGAN GITU PLIS. JAWAB SEPENUH HATI PLIS. T_______T

Oke jadi awalnya dia hanya nanya “kenapa”:

👩 Ibu: “Be, nanti di kantor appa kamu main sepeda ya!”

👶 Bebe: “Kenapa ibu?”

👩 Ibu: “Ya biar nggak bosan”

👶 Bebe: “Kenapa ibu?”

👩 Ibu: “Soalnya nunggunya nanti lama”

👶 Bebe: “Kenapa ibu?”

👩 Ibu: “Kenapa coba?”

👶 Bebe: “Hehehe”

Kemudian dia kayanya ngerasa saya kurang maksimal jawabnya kalau cuma tanya kenapa jadi dia tanya satu kalimat utuh yang saya ucapkan terakhir! Dan nanyanya itu sepenuh hati dengan ekspresi ingin tahu!

👩 Ibu: “Bebe sama appa main ya, ini hari Sabtu tapi ibu kerja nih ada acara kantor

👶 Bebe: “Kenapa hari Sabtu tapi ibu kerja ada acara kantor?”

Spesifik banget kan itu pertanyaannya. Bebe kamu balita atau penyidik KPK? *apeu*

👩 Ibu: “Iya di sekolah kamu juga pernah kan hari Sabtu ada acara. Sekarang kantor ibu juga

👶 Bebe: “Kenapa sekarang kantor ibu juga?”

JAWAB APA YAAA ENAKNYAAAAA. Kalau udah gini saya sama JG biasanya udah ngikik aja.

👩 Ibu: “Ya ini nggak sering-sering kok, sekali-sekali aja

👶 Bebe: “Kenapa sekali-kali aja?”

*MELARIKAN DIRI KE NEW YORK MENYUSUL RANGGA UNTUK MEMBUAT KOPI AGAR TETAP TERJAGA*


❓ Kenapa sih anak 3 tahun nanya kenapa terus?

Karena anak 3 tahun itu sudah mulai mengerti lingkungan di sekitarnya itu sebagai sesuatu yang berbeda dari dirinya sendiri. Kalau dulu kan dunia itu ya dia aja, semua tentang dia. Kalau sekarang dia mulai ngerti bahwa ada hal-hal yang kok susah dimengerti ya? Maka dia bertanya:

... kenapa ibu?

Pertanyaan bagus sih karena jawabannya bisa berbagai macam. Dari alasan sampai penjelasan panjang lebar tentang kenapa matahari terbenam dan bukannya tenggelam. Padahal sama-sama menghilang. Kenapa matahari terbenam? Tenggelam kali?

👩 Ibu: “Kalau tenggelam itu ke dalam air

👶 Bebe: “Kenapa ke dalam air?”

Capek ya jawabnya? Kebayang deh duh apalagi buibu yang anaknya lebih dari satu, anak yang satu bayi, anak yang gede nanya kenapa-kenapa mulu. Pengen jambak sih nggak, cuma pengen nyisirin rambut ibu kan jadinya! #PengabdiSetanReference #padahalnontonajanggak

Tapi ya percayalah kalau ini kesempatan untuk meraih mimpimu setinggi langit kepercayaan diri anak. Bahwa jika anak bingung, maka tanya pada ibu. Berulang kali saya bilang pada Bebe "Be, pokoknya kalau kamu ingin tau sesuatu, tanya ibu aja ya!"

Yang dijawab dengan: "KENAPA TANYA IBU AJA?"

HAHAHAHA

Daripada di masa depan dia kalau punya pertanyaan terus tanya orang lain atau googling sendiri? Tanya ibu dululah, biarkan ibu yang googling. LOL

Karena ya anggap aja ini sebagai starting point dari curiosity-nya. Dan saya sama JG selalu jawab seserius mungkin! Makin serius jawabannya, makin pusing dia, biasanya dia mikir dulu terus berhenti nanya why selanjutnya.

Contoh percakapan dengan jawaban ekstrem yang akan membuat Bebe berhenti nanya kenapa:

👩 Ibu ke appa: “Wah, itu gedung apa sih kok diancurin gitu?”

👶 Bebe: “Kenapa gedung diancurin, ibu?”

👩 Ibu: “Mungkin karena sudah tua jadi mau dibuat gedung baru

👶 Bebe: “Kenapa mau dibuat gedung baru?”

👨 JG: “Karena kalau gedung tua dibiarkan, nanti konstruksinya makin lemah, Be. Kalau konstruksi lemah nanti gedungnya nggak tahan, nanti kalau ada gempa kan bisa-bisa malah runtuh. Jadi sebaiknya kalau gedung udah tua ya diruntuhin dulu terus bikin yang baru blablabla *panjang banget pokoknya* …”

👶 Bebe: *diam dengan muka mikir*

Hahahaha kasian tapi biarlah untuk melatih otaknya berpikir kritis dan BENAR. Karena kadang kita mikir kaya Bebe ngerti nggak ya kalau dijawab beneran? Tapi masa mau dijawab asal? Jadi ya udah sih mau dia ngerti atau nggak ngerti ya jawab beneran aja. Paling mentok dia nanya lagi kan.

Saya dan JG mending jawab panjang lebar daripada jawab "ya karena ibu bilang gitu!" alias "because I said so" karena takut suatu hari dia balikin dengan "ya karena aku mau!" Ribet deh nanti ah. Tahan-tahan deh, jangan sampai itu keluar.

Meskipun kadang percakapannya jadi nggak masuk akal banget. Contoh:

👶 Bebe: “Ibu aku mau ini”

👩 Ibu: “Boleh

👶 Bebe: “Kenapa boleh?”

👩 Ibu: “Yaaa, boleh aja kalau kamu mau

👶 Bebe: “Kenapa aku mau?”

👩 Ibu: “Nggak tau tadi katanya tadi kamu mau?”

👶 Bebe: “Kenapa katanya tadi aku mau?”

LHAAAA. Mengapa aku harus terjebak di pembicaraan yang tak berujung dan entah di mana akan usai zzz.

Kalau udah capek banget jawab, tergampang adalah dengan tanya balik dengan pola pertanyaan dia dan pertanyaan kuntji "kenapa coba?", ini mancing anak mikir banget dan dia berhenti nanya karena mikir keras lol.

👶 Bebe: “Ibu, punggung aku gatel. Kenapa punggung aku gatel ibu?”

👩 Ibu: “Kenapa coba?”

👶 Bebe: “Karena digigit nyamuk

👩 Ibu: “Kenapa digigit nyamuk?”

👶 Bebe: “Kenapa aku digigit nyamuk?”

👩 Ibu: “Kenapa coba?”

👶 Bebe: “Karena belum mandi

👩 Ibu: “Kenapa belum mandi?”

Bebe bingung. Ibu win!

Ah ya! Baru inget kalau pertanyaan “kenapa” ini berbarengan dengan pertanyaan "kok?" Sama juga bertanya karena dia penasaran aja. Dan curiousity ini sudah masuk ke pertanyaan seputar seksualitas:

"Kok ibu nggak ada t*titnya?"

"Kok ibu perempuan tapi nggak hamil?"

JAWAB DENGAN BENAR YAAA. JANGAN JAWAB ASAL YAAA. Jawab sambil baca buku lebih enak karena ada gambarnya. Nanti soal menjawab pertanyaan semacam ini ditulis terpisah ya!

Atau pujian-pujian gombal yang tidak akan pernah bisa dilewati oleh JG karena kalau JG yang ngomong saya paling rolling eyes hahaha.

"Kok ibu cantik?" *ASIK*

“Kok gambar ibu bagus banget sih!” *alah padahal mah ya gitu aja lol*

“Kok ibu kuat, ibu hebat banget!” *IYA DONG BE!* *BANGGA*


Semoga Bebe cepet pintar ya! Jangan lelah bertanya kenapa! Dan buat ibu-ibu yang anaknya lagi di why phase juga tips dari saya cuma satu aja sih: DIJAWAB YAAA PERTANYAAN ANAKNYAAAA!

Kasian soalnya huhu.

Buat yang masih main Twitter, saya bikin thread celetukan Bebe. Belum banyak sih cuma ya iseng aja daripada lupa. Dibikin blogpost mah kapan-kapan kan. Cek di sini ya!


See you!


Dan ini bonus gif Cinta dengan Dian Sastro masih kurus karena ya pengen aja terserah gue sih elaahhh. Hahaha.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe dan Rasa Takut

on
Wednesday, October 11, 2017

Dulu waktu Bebe belum umur setahun, saya rasanya bangga banget punya anak nggak penakut. Naik kuda-kudaan yang goyang-goyang itu sambil BERDIRI, naik perosotan tinggi berani padahal belum bisa jalan, ngapain juga Bebe oke-oke aja deh, nggak ada takutnya sama sekali.

Baru beberapa lama kemudian kusadari, Bebe ternyata bukan anak pemberani tapi waktu umur setahun mah emang belum nyampe aja otaknya alias belum bisa mendefinisikan apa itu rasa takut. HAHAHA

Dan sebagai ibu-ibu, ketidaktahuan kadang ditutup kebanggaaan. Bangga sama halu beda tipis padahal huhu.

Karena kerasa banget makin gede makin jadi penakut kan anak-anak itu? Dan ini peer banget deh buat saya yang kompetitif.

Abisan saya maunya Bebe jadi anak yang benar-benar pemberani (bukan menurut kebanggaan saya aja). Tapi ternyata pemberani ini spektrumnya luas banget! BANGET! Dan sebagai ibu ambisius ya saya maunya Bebe pemberani di segala lini kehidupan lah! *REPOT*

Untuk kehidupan sosial, Bebe termasuk anak yang pemberani. Meski kadang malu ngomong, tapi dia nggak sungkan untuk ngajak anak lain yang baru ketemu main bareng. Apalagi kalau anaknya keliatan pendiam gitu, dia suka nyodorin mobil-mobilan terus mereka main bareng.

Makanya di daycare baru pun Bebe nggak punya kesulitan adaptasi. Kata missnya dari hari pertama dia udah cerewet aja dan mandiri banget kaya bank. Intinya saya bangga beneran sama kemampuan sosialnya karena terbukti! *apeu*

(Baca: Melarang Anak dengan Kata 'Jangan')

Nah tapi tentu saja Bebe takut sama hal lain.

Pas kemarin beli balance bike, dia nangis-nangis di mobil karena nggak sabar pengen nyampe rumah dan coba sepedanya. Di mobil, sepeda yang belum dirakit itu dia peluk. Nyampe rumah dia coba 5 detik terus bilang “nggak ah aku takut jatuh” terus ditinggalin aja gitu main yang lain. WHY!

Besoknya saya langsung beli peralatan safety lengkap dan saya liatin video-video anak lain yang udah jago balance bike. Saya jelasin juga kalau jatuh, tidak akan sakit karena kan sudah aman. Seminggu deh prosesnya sampai dia bener-bener mau nyoba balance bike-nya agak lama. Sebelumnya sih ya gitu aja, main 2 menit terus nggak mau dan main yang lain.

Sebelnya kalau dibilangin tuh ngejawab! Misal gini:

Ibu: “Kamu kan hebat Be, pasti bisalah naik sepeda”
Bebe: “Nggak ah aku nggak hebat. Aku takut jatuh terus sakit”

T________T


Karena jadi orangtua itu harus siap jadi motivator, maka ya saya sama JG terus-terusan kasih motivasi dan kalimat positif sama Bebe kalau Bebe pasti bisa naik sepeda. Sampai akhirnya ya bisa. Sebelnya lagi kalau udah bisa maka ia menuntut pujian.

“Aku udah bisa kebut loh ibu, aku hebat kan?”

IYA HEBAT IYAAA.

Tapi saya nulis ini karena momen kemarin. Gong dari segala urusan penakut ini yaitu Bebe ternyata takut banget naik monkey bar di sekolah! Bentuknya gini, nggak tinggi-tinggi amat lah setinggi saya doang. Dan ada pegangannya.

source

Awalnya saya liat temen-temennya Bebe pada bisa semua naik monkey bar ini. Manjat ke atas loh ya, manjat dari satu ujung ke ujung lainnya. Bahkan sampai anak umur 2 tahun aja udah pada bisa! Bebe penasaran pengen nyoba juga tapi terus baru dua tangga dia berhenti dan turun lagi. “Aku takut”

T________T

Saya rada nggak terima gitu karena kenapa takut deh? Anak lain buktinya bisa! Saya nggak mau dia jadi takut ketinggian kaya JG karena waktu kecil JG selalu dilarang main panjat-panjatan model gini.

Berhari-hari saya bawa monkey bar ini sebagai topik pembicaraan dan puji sebagai anak pemberani. Model “kamu kan anak pemberani, pasti bisa lah naik monkey bar” yang selalu dijawab dengan “aku nggak pemberani aku takut”.

T_______T

Sampai suatu hari saya nggak jemput, Bebe dijemput sama JG dan JG kirim foto Bebe lagi di atas monkey bar! KOK BISA!


JG bilang kalau Bebe mau selamatin robot harus naik monkey bar itu dulu. And it works! Jadi selama ini dia nggak mau naik itu kemungkinannya itu ada dua:

1. Bebe emang takut banget
2. Bebe nggak takut-takut amat tapi manja aja karena ada ibu

(Baca: Bebe yang Romantis)

Karena kalau ada ibu itu Bebe manja! Semua maunya sama ibu, semua maunya sambil dipeluk ibu, semua mendadak nggak bisa gitu hhhh.

Tapi ya saya jadi belajar juga. Bahwa rasa takut anak itu muncul sendiri tanpa ditakut-takuti, dan bisa dihilangkan dengan motivasi! #rhymes

Karena Bebe bener-bener nggak pernah ditakut-takuti siapapun tapi toh dia takut juga. Dan Bebe hanya butuh seminggu motivasi sampai akhirnya mampu melawan ketakutannya sendiri.

Ya tapi itu kan Bebe ya, nggak tau kalau anak lain hahaha. Kalau anak kalian takut apaaa?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe yang Jijikan dan Sensory Play

on
Monday, October 9, 2017
[LONG POST]


Kalau kalian udah lama baca blog saya pasti tau kalau saya nggak pernah main sensory sama Bebe. Pertama, males. Kedua, males beres-beresnya. LHA HAHAHA.

Yaaa, saya mikirnya ya mainan itu bentuk mainan edukatif biasa aja. Terserah dong mau main sensory apa nggak? Toh banyak juga orang yang kecilnya nggak sensory play tapi pinter-pinter aja. Jadi saya selalu menganggap main sensory itu opsional.

Sampai saya kena batunya karena daycare dan preschool Bebe yang sekarang montessori!

Padahal beneran deh, saya pilih daycare dan preschool sekarang bukan karena montessorinya. Karena Bebe masih 3 tahun, saya pokoknya pilih daycare yang sesuai kriteria daycare idaman aja. Rumah luas dan nyaman, ada halaman, mainan banyak, dan yang paling penting: kamar dan kelas DIPISAH.

Survey ke 7 daycare dengan preschool/program belajar, cuma ini yang masuk ke semua kriteria yang saya mau. KEBETULAN ternyata mereka montessori, oh ya udah anggap nilai plus aja dong ya.

Ternyata nggak! Karena montessori tandanya banyak main sensory! Dan Bebe nggak kenal apa itu sensory play! *NGGAK BISA SANTAI*

🍎 Foto yang hilang 🌼

Mistis yah sub-judulnya lol.

Tiap hari, miss dan teacher di daycare Bebe selalu kirim foto kegiatan seharian. Dan saya menyadari bahwa ada beberapa kegiatan di mana Bebe nggak ada fotonya. Awalnya saya mikir oh mungkin dia males kali. Soalnya karena kelasnya lumayan padat, dari awal masuk saya kasian sendiri sama Bebe.

Jadi saya udah bilang sama Bebe “Be, kalau kamu ngantuk atau nggak mau belajar, bilang sama miss aja ya. Tidur aja biar, bilang miss kamu nggak mau belajar”

Orangtua macam apa ya yang nyuruh anaknya skip school begini HAHAHA. Abisan kasian ih anak kecil kok ya penuh rencana gitu. Kali aja dia mau main ya boleh, gitu loh maksudnya. Karena anak lain semuanya udah mau 4 tahun gitu umurnya. Bebe paling kecil.

Padahal kegiatannya seru sih. Misal bulan ini temanya tumbuhan di sekitar kita, tema hari ini pepaya. Maka mereka jalan (NYEKER) ke taman liat pohon pepaya, pegang pohon pepaya, motong sendiri buah pepaya, makan sendiri. Kemudian menggambar dan menempel pepaya dan diakhiri dengan main dengan material montessori.

Nah foto Bebe suka ngilang di bagian montessori! Ke mana dia!

Saya tanya ke gurunya, katanya "Xylo maunya main lari-larian aja bu, nggak mau disuruh pilih material". OOOHHH. Saya bilang "oh gitu ya udah nggak usah dipaksa ya miss"

YAKALI MASA MAU DIPAKSA.

🍎 Bebe ngamuk 🌼

Bebe di daycare baru nggak nangis sama sekali. Saya udah pernah cerita di sini: Bebe Sekolah!

Anaknya emang ekstrovert sih, dari hari pertama dia langsung bisa mingle sama anak lain gitu. Jadi nggak ada tuh drama “ibu nggak boleh kerja” sama sekali. Sampai suatu hari setelah sebulan Bebe akhirnya nangis. Karena …



tangannya kena lem.

YES PEOPLE. TANGAN KENA LEM.

Jadi kegiatan di kelas hari itu adalah menempel. Bebe ogah-ogahan colek lem pake jari. Terus missnya iseng nyolekin lem ke punggung tangan Bebe. Kemudian dia sakit hati banget dan marah.

Dia lari keluar kelas dan keluar rumah. Nangis ngamuk di teras manggil-manggil ibu sampai ketiduran di kursi teras zzz. Kenapa dia begitu? Karena ...

🍎 Bebe yang jijikan dan taat aturan 🌼

Sejak kecil, Bebe tuh udah geli sama tekstur. Dia nggak suka jalan di karpet kasar atau rumput sintetis. Dia nggak suka saya pake jaket jins atau baju-baju yang ada teksturnya. Risihan lah padahal saya di rumah bukan yang hygiene freak gitu kenapa si Bebe demikian. Entahlah kupun kurang paham.

Jijikan ini combo sama taat aturan. Nggak tau deh antara anaknya memang manis atau karena kami tidak menegakkan aturan sambil marah-marah jadi dia malah nurut banget. Saya sama JG jarang (bukan nggak pernah lol) banget marah sama Bebe karena ya untuk apa? Kaya percuma gitu. Kalau ngomong baik bisa ya kenapa harus marah gitu loh.

Paling gampang mah sampai sekarang Bebe nggak pernah coret-coret dinding karena saya pernah kasih tahu kalau gambar ya di kertas. Kalau aturannya begitu ya dia nurut. Makanya sampai sekarang dia bisa main sepeda dengan gear lengkap itu karena ya menurut dia aturan naik sepeda emang gitu.

Terus kenapa saya bilang combo? Karena ada peraturan-peraturan yang jadi nyambung sama sumber kejijikan.

Contoh: “main ke luar HARUS pake sendal/sepatu ya Be!”

Maka si Bebe keluar rumah selalu pake sendal dan sepatu dan dia jadi jijik kalau nggak pake. Dari kecil banget kalau ada anak daycare lain yang lari keluar nggak pake sepatu, BEBE AMBILIN SEPATUNYA DAN DIPAKEIN KE ANAK ITU.

Contoh lain, sejak kecil saya nggak pernah marah kalau dia numpahin makanan atau minuman, dia langsung tau diri aja langsung ambil lap dan lap sendiri. Hasilnya? Dia selalu hati-hati dan berusaha nggak numpahin apapun.

Yang mana hal-hal kaya gini ternyata susah kalau sekolahnya montessori.

Saya liatin ke Bebe foto temen-temennya yang main sensory dan nanya kok Bebe nggak mau main ini?

Misal mindahin air pake sponge dia jawab "nggak ah tar tangan aku basah terus airnya tumpah-tumpah kena meja" (males dia nanti harus pel sendiri)

Main air di halaman sambil nyeker "nggak ah nanti kaki aku basah" (karena main di halaman seharusnya ya pake sendal dong ibu!)

Finger painting “nggak ah nanti tangan aku kotor” (tangan kalau kotor aja langsung dicuci, ini kok malah sengaja dikotor-kotorin? kan bisa pake kuas!)

Mindahin biji-bijian pake sendok, jawabnya "aku jijik sama biji itu"

GOD.

🍎 Terus aku sedih 😟

Saya ngerasa gagal banget karena kenapa sih Bebe kaya gitu? Saya beneran nggak apa-apa kalau Bebe skip kelas karena dia ngantuk atau capek, tapi masa skip karena jijik? Curhatlah sama geng kesayangan dan disuruh tes ini sama Gesi untuk nentuin ada yang ketinggalan nggak milestone-nya?

Saya coba dan nggak ada. Sampai 52 bulan juga Bebe masih oke. JG konsultasi sama temennya yang psikolog anak dan akhirnya ditarik kesimpulan bahwa:

Bebe cuma kurang main sensory di rumah hhhh.

Malem itu juga saya bertekad dan mulai coba colek-colek lem di rumah. Random aja saya sama Bebe colek-colek lem ke kardus bekas susu. Nggak bikin apapun. Bebe awalnya bingung gitu ngapain sih? Tapi saya cuekin aja dan saya colek-colek terus. Lama-lama dia ikut colek sampai beberapa menit kemudian dia mulai risih dan lari sendiri ke kamar mandi untuk cuci tangan. Saya diemin aja nggak paksa.

BESOKNYA DI SEKOLAH BEBE MAU COLEK LEM! Meskipun mukanya masih jijik dan beneran nyolek pake ujung telunjuk gitu. Hahaha. Nggak apa-apalah kemajuan.

Ternyata bener kata Gesi dan temennya JG, dia begitu karena nggak terbiasa aja. (ya masa aku biasain jijik-jijikan sih? HAHAHA IBUNYA EMANG RESE)

Terus kemarin nyoba main kacang ijo dan tadi pagi sih ditanya Bebe bilang mau main biji-bijian di sekolah. Nggak tau deh hari ini, belum dikirim foto dan belum ketemu Bebe. SEMOGA BENERAN MAU YA.

Jadi sesuai saran Gesi saya mau merencanakan mulai main sensory di rumah. Seminggu sekali mungkin (KALAU NGGAK MALES). Goalsnya belum akan sesuai teori kaya nyendokin dari kiri ke kanan blablabla, yang penting Bebe mau MEGANG dan NGINJEK dulu aja berbagai tekstur.

Soalnya sayang banget deh udah bayar sekolah terus Bebenya nggak mau ikut semua kegiatan cuma karena nggak terbiasa melakukannya sama saya di rumah. Jadi ibu peernya banyak banget ya. Banyak peer dan ogah rugi, ribet deh elah.

Tapi urusan aturan plus megang tekstur ini emang jadi bingungin sih. Misal dia makan jelly. Seharusnya makan jelly ya pake sendok dong ya supaya nggak lengket ke tangan. Tapi dalam rangka megang berbagai tekstur jadinya saya keluarin jelly dari cupnya dan taro aja di tangan dia terus Bebe bingung "kok boleh aku pegang jelly? Nggak pake sendok aja ibu?"

GIMANA DONG BEEE. Akhirnya ya saya jawab "boleh deh, tapi abis itu harus langsung cuci tangan ya!" Huhu. Padahal saya sendiri aja bisa risih banget tangan lengket apalagi mikirin harus nyeker di taman atau harus main pasir di pantai gitu oh no. No no no. T________T

*

Dan ya, untung aja Bebe preschool! Minimal saya jadi punya pembanding oh anak seumur ini harusnya sudah bisa apa. Kalau nggak mungkin saya akan tetep halu kalau Bebe anak paling hebat, padahal ternyata ya sama aja kaya anak lain hahaha.

“KOK MALAH BANDING-BANDINGIN ANAK SIH!”

Ya kalau milestone mah perlu dibandingin atuh. Kan udah jelas umur sekian harus bisa apa minimalnya. Yang nggak perlu dibandingin itu urusan value di keluarga kan. Urusan mau minum susu apa nggak, toilet training umur berapa, disiplin duduk di high chair apa di lantai aja, dsb. Value keluarga mah beda-beda, tapi milestone sih udah ada standarnya kan.

Jadi ya, itu aja! Next saya mau cerita juga soal Bebe yang mendadak penakut. Nanti yaaa!

See you!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe Bebas Gadget, Finally!

on
Wednesday, October 4, 2017
LONG POST. NGGAK MAU DIEDIT BIAR PENDEK. BIAR SAYA SENDIRI INGET DETAILNYA. BACA LAH PLIS. HAHAHA.


antri dokter gigi, bebe menggambar ibu main hp hahaa

Kalau kalian baca blog ini dari dulu, mungkin tau ya kalau saya tidak anti gadget tapi anti korupsi. Saya kasih Bebe nonton YouTube (tidak game sama sekali, hanya YouTube) dan awalnya tidak merasa bersalah. Pertama karena saya merasa masih bisa mengontrol Bebe, kedua saya merasa bahwa Bebe tidak berlebihan juga nontonnya ...

... padahal mungkin denial aja itu mah hahaha

🙅 Awal mula 📱

Bebe mulai nonton dari umurnya 2 tahun. Sebelumnya dari 20 bulanan gitu udah saya kasih lagu-lagu di YouTube tapi paling satu lagu bosen. Sebelumnya lagi dari pas bayi sih emang nggak saya kasih gadget sama sekali. Nggak tau ya kaya nggak kepikiran aja gitu dulu kalau anak sekecil gitu udah bisa nonton.

Plus nggak punya TV juga di rumah jadi dia nggak terbiasa liat layar. Dia anak yang norak kalau liat TV di mall, bisa dipelototin banget lama nggak mau jalan hahaha.

Setelah 2 tahun Bebe mulai bisa nonton satu film full dari awal sampai akhir. Itu pun nonton di laptop dan diulang-ulang film yang sama: Zootopia. Sampai saya hafal seluruh dialognya. Kemudian dia nonton Frozen juga terus-terusan sampai saya hafal semua scenenya. Akhirnya ya ke YouTube, ngefans sama Upin Ipin seperti anak-anak lainnya.

🙅 Mulai ketergantungan 📱

Kondisinya Bebe punya hp sendiri tapi nggak saya kasih simcard. Untuk nonton maka dia tethering ke HP saya. Saya punya full control karena kalau saya mau, ya saya matikan wifinya. Jadi tidak ada yang berlebihan, MENURUT SAYA, DAN ITU DULU.

Intinya, kemarin-kemarin itu Bebe seneng banget nonton Upin Ipin dan saya JUGA jadi bergantung pada YouTube untuk bikin Bebe tenang dan kalem. Lagi macet dan Bebe cranky ya tanya mau nonton apa, lagi nongkrong sama temen-temen ya Bebe kasih YouTube biar diem, lagi capek di rumah pengen leyeh-leyeh ya kasih Bebe nonton biar saya bisa chat di group, lagi makan di luar ya kasih Bebe nonton lah, kalau nggak gimana saya makan? *pake sendok sis*

(Baca: Memilih Tayangan Edukatif untuk Anak)

Makin lama ternyata saya mulai khawatir. Awalnya khawatir takut mata rusak aja sih. Karena ada temen yang anaknya sering nonton, pas TK udah pake kacamata. Ada juga sepupu yang baru kelas 5 SD matanya udah plus, BUKAN MINUS! Kata dokter karena kebanyakan fokus pada satu titik di gadget. Mana turunan appa ibunya pake kacamata gini kan.

Oh waw olrait aku khawatir, TAPI NGGAK USAHA DETOKS JUGA.

Iya, mulai khawatir tapi belum yang “ok aku siap untuk membuang hp Bebe dan kehilangan waktu leyeh-leyeh” gitu. T_____T

🙅 Tentang detoks gadget 📱

Saya mulai tertarik dengan detoks gadget setelah sempet ngobrol di komen IG dengan Sazki dan baca blogpostnya: Detoks Gadget. Dia udah detoks gadget ke Menik, anak perempuannya sejak 15 bulan wow! Umur 15 bulan Bebe bahkan belum mau nonton hahahaha.

Cuma karena tau ceritanya Sazki, saya jadi sadar bahwa detoks gadget itu PASTI bisa, cuma ya kapannya itu tergantung kesiapan orangtua. Dan sejak saat itu saya selalu sounding ke Bebe tiap kali dia mau nonton bahwa nonton itu bikin mata rusak loh, nonton itu nanti matanya perih, nanti Bebe liatnya jadi susah, dll

Sampai beberapa bulan, tiap mau nonton saya kasih wanti-wanti itu dulu, tapi saya belum larang apapun. Masih dikasih, dengan wejangan panjang lebar. Sampai akhirnya Bebe beneran terdoktrin dan bilang gini sendiri “ibu, kalau aku nonton terus nanti mata aku pecah”

WOW. SEREM. HAHAHA. Saya bilang “nggak pecah sih, cuma rusak”. Dia nggak nangkep gitu, dia soalnya bandinginnya sama mainan, kalau rusak ya pecah atau copot gitu kan.

Terus pelan-pelan saya kasih tau kalau di mobil udah nonton maka ketika mobil masuk garasi, hp harus langsung dimatikan. Karena waktu itu pulang daycare pasti di mobil minta nonton. Ngamuk lah awal-awal. Tapi cuma 3 harian gitu terus dia ngerti, masuk garasi, matikan HP. 

Nyampe rumah main-main dulu terus sebelum tidur biasanya nonton lagi, tapi paling setengah jam karena saya matikan wifinya (tanpa dia tau) terus saya pura-pura tidur. Nanti dia ketiduran sendiri.



🙅 Kenapa akhirnya detoks? 📱

Kalau Sazki kan khawatir sama perkembangan anak, saya justru nggak sih. Mungkin karena Bebe lebih besar dari Menik ya. Saya juga cek di checklist tumbuh kembang dan rutin konsul psikolog (jadi bukan halu lol), Bebe nggak ada masalah sama sekali dengan perkembangannya. Motorik bagus, bicara bagus, konsentrasi bagus, lempar tangkap bola aman, menggunting bisa. Sesiang di daycare nggak kena TV.

Masalahnya satu, YouTube jadi pelarian! Benci!

Bebe bengong sedikit minta YouTube, bosen sedikit pengen nonton, kapan pun dia ngerasa bingung mau ngapain pasti minta nonton. Sebel banget padahal saya kalau di mobil kadang pengen ngobrol banyak gitu sama Bebe, seharian ngapain di daycare. Eh dia jawab seadanya terus maksa minta nonton. Kalau udah nonton mana bisa diajak ngobrol!

JG main hp terus aja saya sebel apalagi Bebe. Diri sendiri ketergantungan Instagram aja saya delete Instagramnya 7 hari, apalagi Bebe nyuekin saya karena nonton hhhh. Nyebelin.

(Baca: 7 Hari Tanpa Instagram)

Padahal ya salah saya juga. Sebelumnya saya yang selalu kontrol kapan Bebe boleh nonton (pas saya pengen istirahat atau pas makan di luar), lama-lama karena aturannya nggak jelas ya Bebe atur sendiri lah kapan dia pengen nonton. Jawabnya gini “aku senang kalau nonton, aku mau nonton biar senang”. Sebel banget nggak sih.

Akhirnya saya bilang JG, ini nggak beres. Dia apa-apa maunya nonton, kita jangan pegang hp depan dia ya! JG oke. Project pelepasan gadget dari Bebe, dimulai!

🙅 Bebe bebas gadget 📱

Pas banget dengan hari pertama Bebe sekolah. Nggak tau kenapa sih nggak direncanain juga. Cuma karena daycare sekarang jarak tempuhnya 1,5 jam ke rumah, tandanya kalau naik mobil dia langsung nonton dia akan nonton terus selama 1,5 jam. Daycare yang dulu sih paling lama 1 jam, rata-rata 30-40 menit lah kalau lancar.

Karena Bebe excited banget sekolah akhirnya saya ajak ngobrol terus sampai dia ngamuk karena dia maunya nonton. Saya bilang Bebe tidak boleh nonton lagi karena sekarang sudah sekolah, nanti matanya rusak blablabla. Saya biarkan dia marah ngamuk nangis di car seat.

Hari kedua dia minta lagi, saya tolak tapi udah nggak marah. Ngelamun doang bentar tapi terus ngobrol lagi. Hari ketiga udah nggak minta sama sekali!

Seminggu lah sampai akhirnya dia nggak peduli kalau pun saya atau JG buka HP depan dia. Udah nggak minta aja, sibuk sendiri main atau liat ke jalan. Cobaan datang saat weekend hahahahaha.

Karena weekend kami cuma bertiga di rumah dan capek laahh kalau harus full 2x24 jam nemenin Bebe. Akhirnya pas weekend dicoba nonton tapi pakai alarm 1 jam, alarm berhenti dia harus matikan HP nya dan ternyata berhasil. Nggak nangis sama sekali. Alarm bunyi, dia matikan, terus ambil mainan lain.

FINALLY. SETELAH SETAHUN!

Hari ini tepat sebulan setelah Bebe lepas gadget. Kadang masih minta, kadang saya kasih kadang nggak. Yang penting bukan lagi memperlakukan YouTube sebagai pelarian dan kalau nggak dikasih nggak marah apalagi ngamuk. Nggak lagi yang bener-bener HARUS tiap naik mobil langsung nonton. Weekend juga kadang 2 kali nonton YouTube pake alarm satu jam. Nggak apa-apa, nggak apa-apa banget. Yang penting udah nggak ketergantungan.

(Baca: Anak Kecanduan Gadget, Salah Siapa?)

🙅 Paling kerasa repot pas apa? 📱

Di mobil nggak repot sama sekali karena saya tinggal nemenin dia ngobrol aja selama 1,5 jam. Bener-bener quality time deh. Ngobrol sambil pegangan tangan gitu huhu romantis. Yang repot itu kalau lagi makan hhhh.

Sebulan kemarin saya cuma makan keluar 3 kali. Sekali sama temen saya yang bawa anak jadi dia main sama anak itu. Kedua makan Shaburi dan Bebe minta dibacain buku! Repotnya ampun saya bingung sendiri gimana sih makan sambil bawa toddler saking setahun terakhir kalau saya makan ya Bebe nonton. Nggak konsen banget makannya. Akhirnya saya kasih dia buah dan dia makan buah sendiri deh.

Ketiga kemarin pas perpanjang SIM itu, saya beliin Lego kecil deh akhirnya. Dia main Lego, saya makan sambil suapin dia. 

Saya bener-bener belum nemu cara biar dia anteng di tempat umum tanpa nonton. Soalnya Bebe nggak terlalu suka menggambar, baca buku repot juga, mentok ya so far bawa mainan aja sih yang dia suka. 

Apalagi ya! Udah sih itu aja. Nggak tips untuk lepasin gadget karena sebenernya gampang banget ASAL TEGA BILANG NGGAK. Udah itu aja.

Semoga menginspirasi yaaaa! 

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!