Halu-halu Orangtua Baru

on
Wednesday, January 10, 2018

Jika kupikirkan baik-baik, jadi orangtua itu banyak “halu”-nya loh ya hahahaha.

Eh btw bacanya jangan serius-serius banget ya, maafkan kalau ada yang tersinggung. :)

Cerita di bawah ini diambil dari percakapan dan kisah nyata serta kelakuan kami berdua (gue dan JG). YA KAMI JADI ORANGTUA KOK BANYAKAN HALU-NYA GILS.

Bebe umur 2 tahun baru bisa gambar lingkaran dan sedang senang menggambar

Kami: “wah Bebe kreatif banget deh ini, masuk ini mah seni rupa ITB. Apa kita masukin kelas gambar?”

Bebe baru bisa lari-lari dan bisa nendang bola dengan presisi


Kami: “Wih asli bakat main bola ini mah, masukin sekolah bola apa?”

Bebe minta terus dibacakan buku

Kami: “Aduh gimana ya kalau si Bebe geek gitu nggak punya temen? Terus gimana kalau dia malah sukanya diem di kamar main game dan coding?” *maklum appa dan ibunya terlalu sociable*

Bebe seneng main perang-perangan ciat ciat gitu.


Kami: *browsing tempat latihan muay thai untuk balita* *kecewa karena baru bisa terima anak umur 4 tahun*

Momen penyadaran diri itu biasanya liat anak lain YANG KOK YA SAMA AJA SAMA SI BEBE KELAKUANNYA HAHAHA. Anakku bukan berbakat amat ternyata emang toddler kelakuannya gitu semua, dipikir dia paling pinter sedunia. LOL

Apalagi kalau liat di sekolah gitu woowwww ternyata ya samaaa semua anak ya bisa menggambar lingkaran, senang lari-lari, anteng kalau dibacain buku, dan ya anak cowok seneng banget ciat-ciat. πŸ˜‚

Oiya “kehaluan” ini juga terjadi pas baru lahiran. Tapi ini sih sebenernya lebih ke ketidaktahuan. Juga karena hepi serta bangga pada anak yang padahal melek aja belum bener karena baru umur sekian hari. Dan cencu saja ini terjadi padaku juga.

“Anak gue sih kalem banget kok, lagi tidur ada yang ribut juga nggak akan bangun”

Ditambah nyokap gue yang nambahin “iya ini mah kalem banget anaknya, berisik juga bisa tidur kok”

Padahal emang belum denger aja malehhhh. Belum berfungsi maksimal itu kupingnya. Begitu udah denger mah nyerah lah jalan aja jinjit-jinjit. Kalau lewat 3 bulan masih kebluk gitu baru patut bangga. Atau udah usia preschool gampang dibangunin kalau pagi untuk pergi sekolah baru deh prestasi. Si Bebe susah banget dibangunin kalau pagi huh HAHAHA.

(Baca: Susahnya Jadi Ibu ...)

Atau pas mulai MPASI.

“Anak gue sakti banget nih, makan aja bisa sambil tidur padahal duduk di kursi makan”


Terus ternyata anak orang juga begitu ya ampon *jambak diri sendiri*. Itu kemampuan rahasia toddler sedunia kayanya hahahahahahahaha banyak banget video anak makan sambil tidur mah. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi ya maklum ya, namanya punya anak. Dia nggak perlu berprestasi juga kita udah bangga banget kan ya. Dia makannya habis aja gue terharu dan langsung memuji. Enak emang kalau ibunya cemen, nggak perlulah itu menang olimpiade buat bikin gue bangga HAHAHA. ♥️

Dengan dia suka cium-cium pipi aja, gue udah yang meleleh seleleh es krim yang ditaro di balkon gedung Jakarta di siang bolong. Kemudian terharu “anakku affectionate banget ya ampun kok bisa aku membesarkannya dengan baik” :’)))))))

*ujung-ujungnya muji diri sendiri* πŸ˜‚

Atau lagi di kantor. Gue sering banget yang tiba-tiba keingetan si Bebe melakukan hal yang menurut gue kocak terus pasti langsung chat JG tanpa konteks “sayaaanggg, bebe lucu yaaaa” πŸ˜‚

Saking sering dan randomnya kami bilang tanpa sebab “aaakkk Bebe kamu lucu amat sih!” si Bebe sekarang suka nanya sendiri secara random juga dan tanpa sebab “ibu, aku lucu ya?” atau “waktu bayi aku lucu nggak, ibu?” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Selain wajar karena kebanggaan, di sisi lain kepekaan kita ini bagus loh ya karena kan tandanya kita aware sama kemampuan anak! Siapa tau meski awalnya “halu”, kita jadi ngasah terus bakat anak sampai dia jadi jago beneran. Bukan jago di benak orangtuanya saja lol.

(Baca: Parenting Tidak Butuh Teori?)

Terus jangan juga nyesel karena udah masukin anak les atau kelas ini itu ternyata anaknya bosan atau nggak bakat. Lebih baik nyesel nyoba daripada nyesel nggak nyoba yes?

Dan ya, umur segini emang belum keliatan sih maunya apa. Dulu pernah nanya psikolog (yoi saking penasarannya sama bakat si Bebe) kalau nggak salah baru di umur 5 apa 6 gitu kan baru mulai keliatan minatnya apa, Bener nggak ya umurnya, loh kok udah lupa lol.

Tapi ya kadang kalau lagi “sadar”, gue mempertanyakan: eh ini bener nggak sih kita muji-muji dan membanggakan anak terus? Jangan-jangan ada kekurangannya yang kita jadi nggak tau dan skip ngelurusinnya karena terlalu sibuk melihat kelebihannya. JANGAN SAMPAI YAAAAA. BELAJAR TERUS KAN YA.

Makanya kalau di socmed sih gue hampir nggak pernah muji si Bebe karena malu. Takut udah heboh sendiri terus ternyata kata orang biasa aja hahahahaha. Biarlah gue memuji-muji si Bebe di blog ini aja. *SAMA AJA SISSS*

Nulis cerita gini di blog berguna banget karena gue lupaan banget anaknya. Jadi kalau baca cerita-cerita lama itu bisa gemes sendiri ih lucu ya Bebe waktu bayi. Kalau nggak ditulis kayanya bye aja deh lupa.

Kalau kalian gimana, apa yang paling dibanggain dari anak? CERITA DONGGG!

PS: Bebe bisa dance lucu deh. Liat di highlight stories aku! Dancenya ngikutin lagu padahal nggak pernah aku kasih liat video dance sama sekali! *proud mama* πŸ˜‚

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

14 comments on "Halu-halu Orangtua Baru"
  1. Ponakan gue bisa pegang kuas lukis like a pro walau coretannya abstrak. Jadi deh emaknya minta kadoin peralatan lukis for toddler, hahaha.

    ReplyDelete
  2. Anakku yg pertama umurnya udh 4th 10 bln, kl bangun pagi seringnya dia duluan yg bangun, emaknya msh merem2 ngantuk, boleh berbangga hati ga? 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. BOLEHHHH HAHAHA si bebe mau tidur siang atau tidur malem bangunnya susah amat, bakatnya tidur diaaa XDDD

      Delete
  3. Belum genap 2tahun Michan udah pinter banget niruin gaya bicara orang :D

    ReplyDelete
  4. Saya punya keponakan, di atuh hiper aktif banget. Sampai kewalahen nungguin, apalagi pas nonton TV xD Gak bisa diem nanya ini nanya itu, wkwk xD

    ReplyDelete
  5. kalau aku sekarang jarang muji anak di sosmed soalnya kalau abis muji gitu biasanya beberapa hari kemudian kejadian yang sebaliknya misal: "seneng banget si bocah udah semangat sekolah" beberapa minggu kemudian bocahnya mogok sekolah :D

    macem dikasih peringatan "jangan sombong sist!" jadi bikin takut muji2 di sosmed, biarlah dinikmati sendiri dan puji langsung di depan anaknya..

    ReplyDelete
  6. Muji anak kan emang gak salah, Mabk :D Malah bikin anak lebih semangat :D

    ReplyDelete
  7. zaidan 3.5 th, bisa bilang bunda capek yah kerja, lalu mau mijitin walaupun asal-asalan.. terharu dan senang rasanya ada yang merhatiin

    ReplyDelete
  8. HAHAHAHAHA, inget dulu anak baru satu. Bangga bukan main pas dia apal buku-buku buku Halo Balita. Jadi sering ngerjain anak TPA di rumah. Mereka yang ter WOW WOW gitu liat anak tiga tahun udah gape baca. Padahal mah karena hafal doang saking seringnya dibacain. Ngakak mulu kalau inget itu XD.

    ReplyDelete
  9. Nggak apa apa mbaaak.. toh yang dipuji anak sendiri, bukan anak orang hahaha

    Sama banget kok aku pun begitu. Ya lagian siapa lagi yang memuja anak kalau bukan emak bapaknya kan :’D

    ReplyDelete
  10. baca judulnya sambil humming halo2x bandung :))
    reader halu juga nih ahh

    ReplyDelete
  11. Orang tua baru emang sering halu halu, aku pun dulu begitcu.

    ReplyDelete
  12. Seruuu yaa liat perkembangan toddler. Aku sekarang lagi bantu mama ngajar di PAUD punya anak murid 9 di kelas. Tiap anak memang punya perkembangan yang berbeda - beda dan melihat setiap perkembangan mereka itu amazing banget !

    tutysaca.com

    ReplyDelete
  13. Anakku 1thn 7bulan udh bisa bangunin tidur ibu nya kalo pagi .. Bu bangun duyu bu....ibunya walo masih ngantuk tetep meleleh shay..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)