#FAMILYTALK: 5 Alasan Hidup Tanpa TV

on
Saturday, October 3, 2015

Welcome to our very first series: #FAMILYTALK with Istiana Sutanti. Yeah yeah yeah! Intinya sih di series ini kami berdua mau bahas hal-hal yang mungkin nggak dilakukan orang lain tapi surprisingly dilakukan oleh kami berdua.

Seperti contohnya ya ini. Di rumah saya dan Isti sama-sama nggak punya TV. Buat yang seneng nonton TV pasti ngerasa aneh, nggak punya TV terus gimana? YA NGGAK GIMANA-GIMANA SIH LOL

Ini 5 alasan saya kenapa bisa bertahan hidup tanpa TV. Alasan Isti gimana? Baca di sini ya!

(klik link di atas untuk versi Isti)

Baca juga versi Lia di bawah ini wuhuuuu!




1. TV tidak memberi saya hiburan

Yes, hiburan saya adalah online dan online ini tidak selalu di social media. Saya kebanyakan baca artikel-artikel seru, share dan diskusi sama JG soal artikel-artikel itu. Atau ngobrol tentang satu topik dan membahasnya lebih dalam dan mengupasnya sampai tuntas. -_____- Yes, we're that boring sih. -_____- Soalnya saya sama JG orangnya suka penasaranan sama banyak hal dan nggak akan bisa tidur sebelum terjawab sejelas-jelasnya. Bagaimana menjawabnya? Browsing, diskusi, nanya sama orang.

Kadang JG suka putus asa.

JG: "Duh udah ah yang ginian nggak usah dipikirin! Aku mau mikirin Hot Wheels aja!"

*kemudian balik badan* *semenit kemudian lanjut browsing mencari jawaban karena nggak kuat penasaran* lol

2. Hidup lebih damai tanpa mengutuki acara TV (lokal)

Iya soalnya saya kalau nonton TV pasti ujung-ujungnya ngomel. Duh apa sih ini kok acaranya gini. Duh kenapa sih ini begitu itu begini? Sebel sendiri. Sampai kemudian saya sadar, ini TV dan acara-acaranya memang bukan untuk saya.

Pasar TV lokal itu bukan saya atau keluarga saya. Bukan pula urusan mereka apakah sebuah program menarik, berkualitas, atau mengandung konten edukatif bagi orang seperti saya. Urusan mereka adalah membuat program yang laku dijual untuk pemirsa mereka. Terus ngapain saya nonton dan ngomel? Ngomel ke hal yang tidak ditujukan untuk saya. Padahal solusinya hanya satu klik: matikanlaahhh. Jual lah TV nya, mayan buat jajan bahahaha

Kalau TV kabel? Dibahas di poin nomor 5 ya!

(Baca juga: Tentang Hidup Tanpa TV)

3. Anak nggak terbiasa nonton TV

Karena Bebe nggak pernah lihat TV, dia jadi norak kalau ada TV di depannya. Dan dia selalu menganggap TV itu touchscreen macam henpon. lol Jadi suka toel-toel layarnya gitu. -______-

Memang sih kalau ibu rumah tangga dan nggak punya mbak, TV bisa jadi penolong kalau ibu mau pipis. Ngerti bangeeettt. :) Bebe pun anteng di depan TV.

Tapi saya sih lebih suka Bebe lari-larian keliling rumah dibanding dia duduk manis depan TV. Kalau mau pipis? Bawa Bebenya. lol Kalau mentok banget mah kasih aja hp, pasang YouTube atau buku cerita. Lagu atau ceritanya abis, dia udah bosen juga biasanya.

Kalau nggak bosen, ya ambil hpnya, SEMBUNYIKAN. Paling nangis bentar hahahaha Ya gimanaaa. Gadget kan harus ditemani bukan dimusuhi. Asal nggak jadi addict sama gadget aja yah. Percuma dong, nggak nonton TV tapi main henpon terus nggak tau waktu.

Mendingan baca bukuuu. Ngeliat Bebe yang excited sama buku sih, naturally anak sepertinya suka baca buku. Tinggal kitanya aja mau beliin bukunya nggak? Mau rajin bacain bukunya nggak? :D

4. Nggak ada heboh dicuekin karena suami nonton TV lol

Komunikasi dengan suami lebih lancar karena taulah ya cowo kalau matanya ke TV, kupingnya hanya berfungsi untuk speaker TV semata. Suara lain nggak kedengeran duh paling sebel!

Untung nggak punya TV. :))))) Untung JG nonton TV kalau lagi di Bandung aja. Jadi bisa ngobrol lebih banyak. Makan sambil ngobrol bukan sambil nonton TV. Dan nggak pernah ada drama ditinggal nonton bola juga bahahahahaha

5. TV is ..... just so last decade. 

Duh secara gue kekinian banget anaknya kan bahahahaha. Dan literally yes TV itu buat saya cocok untuk 10 tahun yang lalu lol. Di mana punya banyak waktu senggang. Sekarang makanya tahan nggak punya TV juga karena kapan deh nonton TV nya? Kalau ada waktu senggang ya main sama Bebe. Kalau Bebe udah bobo, ya ngobrol sama JG atau main henpon, atau menggambar. Lebih produktif dong ya daripada cuma duduk manis nonton TV.

Kan TV nya bukan TV lokal jadi isinya film dan muatan pendidikan yang bermutu? IYA SIHHHH. Saya di kantor kalau jam makan siang suka nonton Masterchef. Tapi yaaa, nggak sebutuh itu kok. Nggak nonton juga nggak apa-apa. Lagian Masterchef di YouTube juga ada bahahahaha

*

Nggak bisa lepas dari TV karena ada orangtua yang suka nonton TV. SAMAAAA. Nenek saya juga masih nonton TV, Tapi ibu saya enggak, saya enggak, anak saya juga (insya Allah) enggak. Jadi udah mau 3 generasi nih lepas dari TV. Kalau nenek mau nonton TV, kami sediakan TV di kamar nenek dong. Jadi cucu-cucunya nggak ikut nonton. Apalagi yang ditontonnya kan nggak jauh dari sinetron. Anak kecil nonton sinetron mah udah nggak usah dijelasinlah ya manfaat dan mudaratnya. -_____-

Jadi yesss. ITU AJA SIH. AYO MATIKAN TV-MU! :D

-ast-

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

12 comments on "#FAMILYTALK: 5 Alasan Hidup Tanpa TV"
  1. Udah komen panjang di tempatnya Isti :D Pada intinya setuju, TV bukan sesuatu yang penting lagi sekarang. Di rumah gak ada TV pun gak masalah.

    BTW oot, setelah diliat2 lagi, option ke 3 di atas sidebar itu lucu juga ya.. Wkwkwkwk #labil

    ReplyDelete
  2. alhamdulillah, tv udah lama rusak jadi ada hikmahnya anak jadi lebih fokus belajar dan gerak sana gerak sini :)

    ReplyDelete
  3. Ada TV di rumah buat apa? Buat Mas Iwan dengarin ceramah dari Rodja TV, biar istrinya masuk surga, katanya :)))
    Anak-anak sih nggak peduli ada TV atau nggak, anakku yang paling kecil Tio, umur 6 tahun lebih senang internet dan main sepeda sampai kulitnya gosong :D

    ReplyDelete
  4. Emang bener, TV bikin candu! Dan syukurlah, skrg mulai berkurang. Susyah banget mulai buat ga candu sm TV

    ReplyDelete
  5. tivi cuma kadang-kadang doang. Nemenin jam makan malam yang orang-orang rumah pada tidur. Hehehe. Abis makan. matiin.
    Pokoknya. habis manis sepah dibuang baget.

    ReplyDelete
  6. Jujur pengen banget bisa lepas dari TV, because yes banget kalau TV itu bukan hiburan buatku, tapi berhubung si ayank masih suka bela-belain nonton bola live, dipertahankanlah itu TV, yaudah lah itung2 nyenengin suami.. Drama? Ah nggak juga, karena udah biasa kali ya..

    ReplyDelete
  7. Sama ih, di rumahku juga gak ada TV. Makanya kalo orang heboh ngomongin sinetron atau serial di TV yang aku gak pernah nonton, ya aku bengong sendiri hehehe. Kalo pun nginep di rumah orang tua atau mertua yang ada TV nya, TV tetep aja dianggurin. Masih lebih milih nyalain laptop dan internetan aja hehehe. Lagian semua siaran TV sekarang ada versi Youtubenya kok ya :D

    Tapi suamiku nih mbaaa masih kecarian TV tiap Sabtu malam, soalnya ada Premiere League -___-

    ReplyDelete
  8. TV buat tempat adik main PS doang, ujung-ujungnya paling rebutan lagi sih xD

    ReplyDelete
  9. tanpa tv karena gak ada yang seru acaranya :)

    ReplyDelete
  10. Wah sama mba.. sy hampir ga pernah nonton tipi hehe

    ReplyDelete
  11. Wah sama mba.. sy hampir ga pernah nonton tipi hehe

    ReplyDelete
  12. Butuh tivi buat nyetel film aja lol. Secara layar komputer/laptop kurang puas dan LCD itu kurang asik buat aku xD

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)