-->

Image Slider

Ponds Age Miracle Wrinkle Corrector Day Cream Review + Event Report!

on
Thursday, May 31, 2018
Ponds Age Miracle Wrinkle Corrector Day Cream Review + Event Report!

[SPONSORED POST]


Cewek-cewek angkatan saya kayanya hampir semua pake Ponds deh ya sebagai skin care pertama. Saya masih inget dulu kelas 1 SMA, sahabat saya panggil saja dia Shanshan selalu nyempetin cuci muka di sekolah saat istirahat kedua kemudian pake Ponds dan seketika wajahnya cerah!


Muka-muka butek anak SMA abis belajar seharian hilang seketika. Dari testimoni dia juga (dan maksa saya coba pake), saya juga jadi beli Ponds White Beauty sampai bertahun-tahun kemudian.

Nah kemarin pas tiba-tiba diundang Clozette Gathering Event: Never Stop Glowing di Wyl’s Kitchen Veranda Hotel, saya jadi teringat masa-masa menganggap Ponds sebagai holy grail. Rada kerasa ditampar juga karena kali ini diundangnya event Ponds Age Miracle hahahaha.



Ya maklum usianya udah bukan 15 tahun lagi ya sis. Udah hampir dua kali lipat ya sewajarnya diundangnya sama range anti aging lol. Jadi ngapain aja saya di event itu?

Acaranya talkshow seputar tips biar kulit selalu glowing meski usia udah nggak belasan tahun lagi. Ini emang nyebelin banget ya. Dulu waktu umur masih early 20, ini kulit cuma cuci muka doang aja kinclong banget nggak ada kerut apalagi flek. Lha sekarang perasaan udah pake skin care segabruk tetep aja flek dan kerutan nongol-nongol juga.

Hadir untuk sharing seputar cara merawat kulit dan membagi waktu dengan keluarga, desainer Jenahara Nasution, presenter Fenita Arie, dan si cantik idola ibu-ibu masa kini Sabai Dieter yang tentu datang bersama Bjorka.



Ternyata problem mereka juga sama-sama aja ya. Kok bisa sih kulit yang dulu nggak kenapa-napa tiba-tiba rasanya jadi butuh perawatan ekstra. Saya relate banget terutama sama Sabai karena ternyata kami seumuran (beda sebulan doang lahirnya), sama-sama punya anak satu, dan sama-sama mikirin skin care jelang usia 30 hahahaa.

Yang jelas mereka semua beberapa tahun terakhir pakai rangkaian produk Ponds Age Miracle yang terdiri dari Cell ReGEN Facial Foam untuk bersihin muka, Wrinkle Corrector Day Cream untuk menyamarkan kerutan, dan eye cream untuk perawatan di bawah mata.

Karena menurut mereka bertiga, kerutan itu harusnya dihindari lho bukannya diobati. Jangan nunggu ada kerutan dulu baru pake skin care, tapi sebelum muncul ayolah dirawat duluan. Biar nggak nyesel yakannn.

Abis itu ada workshop gambar wuhuuuu aku senang! Sama mbak Puri @idekuhandmade ya ampun sungguh excited karena aku ngefans sama dia dari sejak zaman kuliah! Masa-masa di mana mbak Puri masih bikin boneka bantal dari kain perca. Inget banget dulu sempet cool banget boneka owl-nya idekuhandmade hahahaha.



Nah terus aku dikasih juga kan Ponds Age Miracle Wrinkle Corrector Day Cream untuk dicoba di rumah. Gimana reviewnya?



Dari packaging, Ponds Age Miracle ini terkesan mewah banget karena kemasan kaca dengan tutup plastik yang kokoh dan nggak ringkih. Di bagian dalem juga ada penutupnya lagi jadi nggak akan berceceran ke mana-mana.



Oiya buat yang udah lama tau Ponds Age Miracle, varian yang saya punya ini versi terbarunya lho. Kini mengandung Retinol-C Complex yang bisa bekerja 24 jam melepaskan bahan aktif retinol agar kerutan tersamarkan lebih cepat dan wajah tampak lebih muda. Udah ada SPF-nya juga SPF 18++ PA. Tapi untuk yang kerjanya di luar ruangan, tetep tambah sunscreen ya! Ini kan baru day cream aja, akan lebih nampol kalau ditambah sunscreen yang SPF 50++.



Pas dicoba, teksturnya agak thick tapi nggak lengket sama sekali dan cepat meresap. Wanginya lembut banget khas Ponds sejak zaman dulu. Di kulit saya sih nggak bikin kering atau bruntusan bahkan jerawatan. Enak aja kulit jadi lembut dan glowing banget. Liat deh bedanya sisi tangan yang pake dan yang nggak pake.



Karena belum seminggu pake, saya belum bisa bilang efek untuk keriputnya karena nggak ada lho ya skin care yang instan. Kalau instan justru jangan dipercaya nanti malah bahaya.

Buat saya selama day cream ini enak dipake, nggak lengket, dan nggak bikin oily, maka udah cukup banget. Biarkan retinol bekerja dulu untuk beberapa waktu baru nanti kita liat hasilnya. Di klaimnya sih hasil akan terlihat dalam waktu 2 minggu.

Oiya, yang paling penting, day cream ini gampang dicari di mana-mana karena available di supermarket dan drugstore. Suka rada emosi kan ya kalau baca review produk bagus tapi susah dicari.

Kalian ada yang pake Ponds juga sejak remaja? Mana sini ngacung semua! Jangan lupa ganti jadi Ponds Age Miracle ya biar kulit tetep glowing memasuki usia 30 tahun #NeverStopGlowing!

-ast-





LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

DI BALIK LAYAR SUSAHNYA JADI IBU

sesibuk itu sampai ga sempet foto bukunya doang lol

Akhirnya buku aku dan Gesi terbit jugaaa!

*TIUP TEROMPET* *SEBAR CONFETTI*

via GIPHY

Sejujurnya prosesnya lama banget karena jarak memisahkan dan kami berdua sibuk banget. SIBUK BANGET HARUS DI-BOLD.

(Baca cerita Gesi di sini, mungkin lebih detail lol: Lahirnya Buku Susahnya Jadi Ibu)

Mulai omongan awal itu di bulan September 2017 dan baru bulan depannya mulai nulis dikit-dikit tapi belum intens. Bikin kerangkanya aja lama banget karena pengen segala ditulis lol.

Kami berdua berhutang pada Google Docs dan Sheet banget sih karena jadinya bisa nulis berdua tanpa harus bolak-balik email. Dan iyes, kami nulisnya di Google Sheet bukan di Docs karena pusing mikirin ilustrasinya.

Jadi kami nulisnya kaya gini dan surprisingly gampang banget jadinya karena jadi keliatan halaman mana yang masih kosong dan halaman mana yang udah selesai.


Masalah berikutnya juga kami tidak mau melulu bercerita tentang diri sendiri jadi ada beberapa chapter yang dibuat universal. Untuk chapter-chapter itu kami sepakat untuk pake panggilan ayah-ibu instead of mami-papi atau ibu-appa.

Terus apalagi sih yang harus diceritain kalau disuruh cerita proses kreatif itu HAHAHAHA BINGUNG. Abis nggak sempet foto banget nih halaman dalem bukunya. Tar aku share di Instagram aja yaaa.

Intinya kerja bareng Gesi nulis buku ini smooth banget. Kami berdua tipe perencana gitu jadi semua dibuat to do list dan tersusun rapi kusenaaaanggg. Kebayang kalau kerja sama orang yang nggak rapi terus berantakan dan nggak jelas deadline-nya wah bye kayanya nulis gini doang bisa stres.

Terus ini juga buku kedua kami jadi kurang lebih kami jadi punya bayangan kerja bareng penerbit. Jadi nggak blank banget gitu. Dan di era WhatsApp ini betapa enaknya nulis buku bisa ngobrol di group dengan editor dan ilustratornya detik itu juga jadi revisi-revisinya cepet.

Isi bukunya kurang lebih kaya blog aku dan Gesi. Cerita ringan seputar motherhood yang nggak berpihak, no judgment, dan ada komentar dari expert untuk topik-topik tertentu yang memang butuh dikuatkan oleh expert seperti dokter anak atau ahli gizi.

Kalau kata JG sih bukunya seru banget! Sementara saya yang memandang sebelah mata dan komen:

“Iyalah yang nulis istri kamu dan topiknya anak kamu?!” HAHAHAHA

Tapi semoga kalian juga suka ya!

OIYA SOAL ILUSTRATOR!

Awalnya kami mau kerja bareng Puty. Simply karena dia ibu-ibu juga jadi pasti bisa ngerti apa yang kami mau. Tapi dalam perjalanannya kami harus berpisah ahahahaha karena ya kalian cek aja deh Instagram Puty, sungguh bertolak belakang sama aku dan Gesi kan.

Puty itu ilustrasinya simple, rata-rata two tone gitu dan cuma sesekali gambar full color. Nggak sesuai dengan gaya aku dan Gesi yang colorful banget. Jadi pas Puty kasih contoh halaman yang udah diilustrasi kami yang “sepi ya”.

Terus Puty revisi dan dibikin rame dan komen kami masih tetep “mmm, sepi ya” HAHAHAHA Emang beda selera tandanya ya. Jadi kamu pun berpisah for good. Karena kalau dipaksain takutnya Putynya nggak hepi karena maksa keluar dari style dia dan kami berdua pun tentu tidak hepi karena nggak sesuai dengan style yang kami mau.

Abis itu bingung selama sekitar 2 minggu untuk cari ilustrator pengganti. Sampai akhirnya editor kami menyebut nama Frans dan saya seneng banget karena udah lama banget follow Frans!

Long story short akhirnya kami kerja bareng Frans yang baru aja lulus kuliah (apa masih kuliah ya kok lupa lol) dan lama lama lama lama lama, revisi ini dan itu banyak banget sampai akhirnya selesai.

TERUS SIBUK LAGI.

TERUS LUPA KALAU LAGI NUNGGU BUKU TERBIT.

Minggu lalu Gesi tanya ke editor kapan bukunya terbit dan dijawab ... “Senin 28 Mei udah ada di Gramedia”


LAHHHH KAPAN PO-NYA KALAU GITU? AHAHAHAHAHAHA.

Iya awalnya kami rencana PO dengan dua merchandise khusus. Satu bikin sendiri satu lagi disponsorin Kawung Living. Karena udah lewat dan nggak keburu PO, akhirnya kami bikin special offer deh.

Ini dia special offernya. Bisa dibeli langsung di Tokopedia paling lambat tanggal 7 Juni dan selama persediaan masih ada.


UPDATE: Saya nulis ini kemarin sore sebelum special offer. Special offer dibuka jam 7 malem untuk 90 buku dan habis dalam 7 jam aja jadi yaaaa ... habis. MAKASIH BANGET SEMUA YANG UDAH BELI YAAA!

AYO DIBELI! UDAH ADA DI GRAMEDIA HARGANYA RP 75RIBU AJA! CUS! Atau bisa juga klik link ini ya!

-ast-





LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Akhir-akhir Ini

on
Tuesday, May 29, 2018


Minggu ini capek banget. Mungkin karena bulan puasa ya, badan nggak terlalu fit karena kurang tidur tapi pas banget akhir bulan dan di kantor banyak kerjaan ngerjain laporan ini itu. Yang terjadi ya kaya biasa, blog kececeran plus sakit tenggorokan hahaha.

Padahal udah bikin rencana post sebulan lho! Cuma ya tetep berserakan jadwalnya karena ternyata ketika kerjaan sehari-hari lo nulis dan lo harus nulis buat blog juga rasanya ... pusing harus nulis yang mana duluan lol.

Plus alhamdulillah banget bulan ini lagi banyak banget job di blog jadi ya harus maksain ngerjain kan. Nah Tuhan Maha Adil ya, karena saya sempet ngerasa sedih hanya akan dapet THR pro-rate tahun ini (ya maklum baru pindah kerja) eh ternyata job di blog kalau dijumlahin angkanya jauh melebihi THR yang harusnya saya dapet dari kantor lama. Jadi ya, rezeki tidak akan tertukar, cuma harus kerja ekstra aja.


Dan baru sadar, kembali ke redaksi itu ternyata SESIBUK itu ya hahahaha. Antara sibuk karena di redaksi dan sibuk karena saya "turun jabatan" sih kayanya. Dulu udah di level strategis, mikirinnya strategi doang, yang eksekusi ya team. Kalau ada komplain atau ada keluhan baru pasang badan. Sekarang balik jadi eksekutor hahaha.

Tapi ini yang saya mau sih. Masih harus banyak banget belajar apalagi di perusahaan kecil. Beda banget karena sebelum-sebelumnya saya selalu kerja di perusahaan yang established kan. Jadi belajar banyak how to run a business gitu. Semoga suatu hari bisa punya perusahaan sendiri ya. Nanti suatu hari ketika sudah sanggup mikirin harus ngegaji orang dan bukannya enak-enak menghitung hari sampai ke hari gajian hahaha. Aamiin.

Terus saya juga lagi semangat menggambar lagi. Udah ada beberapa DM masuk nanya rate gambar, belum berani saya jawab karena takut keteteran. Tapi jadi kebayang banget serunya jadi content creator ya, seharian di rumah nulis, gambar, bikin video. Masalahnya gajinya manaaaa. Seru sih seru tapi di posisi saya sekarang, gajinya masih akan belum sama kaya kalau kerja sih pasti.

Nantilah ya, suatu hari. Kata JG "kalau bisa kerja plus sampingan nulis dan gambar kenapa harus keluar kerja?" Iya sih. Kerja sama orang emang pas banget buat esktrovert-ekstrovert haus obrolan dengan orang lain. Sisanya sampingan aja hahaha.

Tuh kan, yang dipikirin uang dan kerjaan terus ya.

Jadi inget kata JG:

"Aku kangen zaman Soeharto, bener dulu mah aku nggak perlu mikirin uang, aku bisa main doang tiap hari ..."

IYA KARENA KITA MASIH SEKOLAH HAHAHAHAHA NGAPAIN MIKIRIN UANG. :)))))

Nanti pasti ada yang komen, mikirin uang mah nggak ada abisnya. Iya tau banget tapi jadi orang dewasa itu nggak sepenuhnya mikirin uang kok. Dalam sehari aja banyak banget yang dipikirin.

Mikir malem ini mau buka puasa apa? Apa harus masak dulu atau cus aja makan di luar? Mikir bagi waktu apa ngerjain laporan dulu atau nulis blogpost? Mikir kok ya internet banking error mulu mau bayar tagihan cc jadi susah.

Mikir ini kayanya rumah butuh karpet baru, beli di mana ya kok bingung? Oiya laptop juga butuh sleeve nih kasian amat nggak dipakein sleeve? Eh si Bebe sepatu udah kekecilan tapi belum nemu sepatu yang sreg juga deh kasian. Mikir nyuci nggak ya hari ini yang udah dicuci aja belum sempet dilipet. DAN SEGAMBRENG PEMIKIRAN LAIN DALAM SATU WAKTU.

Apakah itu risiko lulus kuliah dan bekerja?

Kayanya terakhir pas kuliah kekhawatiran gue cuma nggak lulus tepat waktu jadi nggak bisa cum laude dan nggak diumumin pas wisuda hahahaha #attentionwhore lol.

Waktu kecil kita pengen banget jadi orang dewasa dan bisa ambil keputusan sendiri. Udah gede dan bisa ambil keputusan sendiri kok ya pusing sendiri hahahaha.

Tapi di luar segala kelelahan karena tanggung jawab sebagai orang dewasa. SAYA LAGI HAPPY BANGET LHO. Karena buku akhirnya terbit HAHAHAHAHAHA. Udah ada di Gramedia per tanggal 28 kemarin ya gengs.

Udah ah aku mau leyeh-leyeh dulu. Bye.

Baca postingan soal kehidupan lain di sini ya: Tentang Hidup

-ast-





LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Menikah Beda Kasta dan Urusan Mertua

on
Saturday, May 26, 2018
Dari postingan yang kemarin yang tentang sekolah dan kelas sosial, banyak sekali yang DM saya kalau dulu merasakan hal serupa. Gimana rasanya selalu minder di sekolah karena temen-temennya jauh lebih kaya. Jadi kasusnya beda kelas sosial di lingkungan sekitar kan ya.



Nah tapi terus ada yang DM beda sendiri. Pertanyaannya: gimana kalau nikah sama orang yang kelas sosialnya beda? NAH DARI DULU NIH PENGEN NULIS INI.



Karena selama ini saya selalu menekankan kesamaan PRINSIP sebelum menikah. Dan prinsip itu bisa didiskusikan serta disepakati. Makanya salah satu postinan saya yang terpopuler adalah 30 pertanyaan yang harus ditanyakan sebelum menikah. Tapi seinget saya, saya belum pernah bahas sedikit pun urusan beda kasta dalam urusan keuangan dan kemungkinan keribetannya urusannya sama mertua di kemudian hari.

Sebagai background, kalau dari sisi keluarga, keluarga saya dan JG nggak ada di kelas yang sama. Dulu keluarga JG tinggal di gang, hidupnya susah karena bapaknya dulu cuma tenaga honorer dan belum jadi PNS, nggak punya mobil apalagi liburan, bapaknya kerja keras biar 4 anaknya bisa sekolah dan harus kuliah. Keadaan mulai membaiknya kapan coba? Setelah JG kerja. :))))

Jadi dia kerja awalnya ya untuk keluarga banget. Beli mobil biar kakaknya yang lagi hamil bisa lebih nyaman kalau pergi-pergian, beli rumah biar mamanya bisa tinggal di tempat yang lebih tenang. Makin idola banget nggak nih sama JG? XD

Untungnya bapaknya masih kerja banget untuk sekolah adik-adiknya jadi ya kami nggak perlu biayain adik-adik serta keluarga JG. Keadaan keluarganya juga udah jauh lebih baik daripada dulu. Nah setelah kaya gini baru saya ketemu sama dia. Jadi ketemunya emang dia keliatannya udah "selevel" sama saya dan keluarga.

Nggak kok keluarga saya nggak kaya raya hahahahaha. Tapi emang saya nggak pernah hidup susah. Nggak pernah tau rasanya kurang uang untuk beli sesuatu atau kurang ongkos. Nggak punya mobil sendiri dan naik angkot banget kok ke sekolah dari SD sampai kuliah. Mungkin karena anak pertama ya, adik-adik saya sih merasakan kondisi keluarga yang jauh lebih baik. Adik-adik saya dianterjemput supir kalau les, saya sih dianterjemput ayah dulu soalnya belum punya supir pas saya kecil mah.

Anyway dari situ aja kalian bisa liat ya perbedaan itu sebetulnya bisa aja ada tapi jadinya nggak ada karena apa? Karena saya sendiri dari dulu takut pacaran sama orang kaya hahahahahahaha.

Dulu ada temen saya yang kaya banget. Tipe yang tiba-tiba mobilnya baru karena yang lama diambil paksa sama bapaknya. Diambil paksa karena dinilai sudah terlalu tua. Padahal mobil lama umurnya baru 2 tahun hahahaha.

Dia nggak naksir saya tapi itu semakin mengukuhkan bahwa saya nggak akan mau nikah sama anak orang kaya. Karena like duh, yang paling sederhana aja aku harus memakai baju apa saat ketemu keluarganya? Hidup sudah penuh masalah tak perlulah ditambah-tambah lol.

Intinya ya selalu berprinsip: find someone in your own league. Menikahlah dengan yang selevel dalam hal apapun termasuk ekonomi. Karena kalau nggak begitu repot ngejarnya. Kalian selamanya akan jadi "si miskin" dalam keluarga dan akan banyak hal yang nggak kalian mengerti.

Belum lagi hidup kalian mau nggak mau pasti akan ditanggung oleh salah satu pihak. Rumah dan seisinya dibeliin mertua, mobil dibeliin mertua, HP dibeliin mertua, dana pendidikan anak ditabungin sama mertua, belanja bulanan dibelanjain mertua, supir dan nanny digaji mertua, uang kalian utuh banget makanya bisa liburan ke mana-mana. Tapi yang terjadi berikutnya biasanya adalah, keputusan rumah tangga kalian juga pasti jadi ada campur tangan mertua.

Disuruh punya anak lagi nggak bisa nolak karena "loh anak pertama aja kami yang biayai kan?" meski tidak tercetus tapi mungkin tersirat. Mertua minta apa pasti nggak bisa nolak. Selalu ada urusan balas budi kan?

DAN INI BISA SAJA TIDAK TERJADI LOH YA. Saya nggak mau generalisir juga. Pasti ada mertua kaya raya sempurna di luar sana yang nggak mau ikut campur urusan rumah tangga anaknya padahal ikut biayain semua. Cuma kebetulan nggak ada temen saya yang begitu hahahaha.

Temen-temen saya yang mertuanya lebih kaya pasti ikut campur. Karena mereka menganggap dengan ngasih uang dan ikut campur sebagai bentuk sayang. Ikut campur nggak selamanya salah, tapi sekalinya salah (masa manusia nggak pernah salah?) gimana mau ngeluh atau komplain sih orang selama ini hidup kalian dicukupi kan?

Sebenernya hal ini nggak akan terlalu repot kalau kalian tipe nrimo. Oh kata suami gini, oke nurut. Oh kata mertua gini, oke nurut. Tapi kalau tipenya kaya saya yang selalu punya pandangan sendiri dan nggak mau diganggu gugat orang lain? Ya repot. Makanya sampai sekarang nggak deh berusaha minta uang atau bantuan apapun dari orangtua dan mertua. Termasuk bantuan jagain Bebe karena ya, kami hidup dengan cara ingin hidup dengan kami sendiri apapun itu.

Jadi ya, menikahlah dengan yang sekasta kalau kalian ingin hidup tenang. Menikahlah kemudian cari uang sendiri kalau kalian ingin pernikahan yang benar-benar diputuskan berdua tanpa campur tangan pihak lain.

Oiya, saya juga jadi inget beberapa waktu lalu share soal KPR di Instagram Story. BANYAK BANGET BANGET BANGET yang bingung soal KPR karena DP-nya dibayarin mertua. Mau dijual bilangnya bingung, mau diterusin kok ya nggak betah dan pengen pindah, dan lain sebagainya. Intinya jadi serba bingung karena sejak awal keputusannya tidak hanya berdua.

Kalau kalian tidak masalah dengan hal-hal seperti ini dan memang bertujuan pengen hidup enak meski tidak punya suara, go ahead lah cari pacar kaya. Tapi kalau kalian seperti saya yang ingin ngatur hidup sendiri, mending cara pacar selevel dan kerjalah sendiri. Definisi hidup bahagia kan beda-beda ya buat semua orang. Ada yang lebih suka banyak uang meski sebenernya gretekin gigi tiap ada urusan keluarga, ada yang lebih suka damai-damai aja meski mau liburan aja nunggu anak masuk SD dulu lol.

Demikian. Semoga mencerahkan bagi kalian-kalian yang masih bingung soal pernikahan. Next saya mau bahas gimana mensiasati gaya hidup yang beda bagi suami istri. Istri boros suami hemat atau sebaliknya. NANTI YAAA.

Selamat weekend!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Sekolah dan Kelas Sosial

on
Thursday, May 24, 2018

Jadi sejak duluuuu sekali saya sering sekali denger orang ngomong soal mampu bayar sekolah tapi "nggak mampu sama kehidupan sosialnya" atau "sekolahnya sih murah, gaulnya yang mahal". Dulu kalau denger itu saya pasti mikir "halah ya udah nggak usah gaul sama ibu-ibunya ajalah kelar" dan "ya masa karena nggak mampu gaul jadi nggak mau sekolah di situ".

SUNGGUH PEMIKIRANKU TERLALU SEDERHANA.

Karena semakin dewasa diri ini, semakin sadar pula bahwa kok ternyata sekolah dan kelas sosial ini ada hubungannya ya? BENCIK. Dan ya sedih sih sebenernya.

T______T

Pemikiran ini mulai muncul setelah uang SD Bebe terkumpul super ngotot dalam waktu 3 tahun aja dari target 6 tahun. Kemudian JG bilang gini "ya kita jangan jadi berhenti nabung lah, kita tetep nabung aja. Siapa tau uang SD Bebe jadi bisa lebih banyak, jadi Bebe bisa SD di tempat yang lebih bagus lagi".

Di sini mungkin kalian menganggap kami shallow ya karena menganggap sekolah mahal = bagus. Ya pernyataan itu tidak selalu benar dan tidak selalu salah sih. Karena banyak juga anak yang sekolah mahal tapi kok gitu-gitu aja?

Tapi kan argumennya gampang, kalau udah di sekolah mahal dengan fasilitas segambreng, guru yang pintar dan mengayomi, dia gitu-gitu aja apalagi kalau dia di sekolah biasa? Sebaliknya kalau ada anak pinter di sekolah biasa, apa mungkin dia akan jauh lebih pinter di sekolah dengan fasilitas dan guru yang lebih? Logika aja ini maahhhhh.

Ya udah intinya kami agak-agak yeaayy bahagia karena ada kemungkinan Bebe bisa sekolah di tempat lebih bagus. Pilihan jadi lebih banyak dan lebih leluasa. Meskipun babay rencana liburan sampai entah kapan hahahaha. Ternyata nggak bisa tenang nabung liburan sebelum Bebe bener-bener pasti sekolah di mana. :(

(Baca juga: Kriteria SD untuk Bebe)

Sampai suatu hari saya nggak sengaja baca thread panjang di Twitter (yang tidak bisa saya temukan lagi sayangnya). Tentang seorang ibu orang US sih, dia curhat betapa dia berharap anaknya nggak usah diundang ke birthday party temen sekelas. Karena jangankan beli hadiah ultah, buat ongkos ke pestanya aja dia nggak punya.

Saya bacanya masih yang "wahhh kasiaannn" terus retweet karena sedih gitu. Tapi ya udah masih nggak mikirin amat. DAN KEMUDIAN KAMI NONTON VIDEO ULTAHNYA ANAK ARTIS YANG GEMAS. *tebak sendiri lol*

Di video itu si anak lucu ulang tahun di sekolah. Sekolahnya di sini nih deket rumah saya. International school dong ya, pengantarnya bahasa Inggris. Metode sih sama kaya sekolahnya Bebe, montessori. Tapi dia pake Reggio Emilia approach juga jadi ceritanya paket lengkap lah. Saya jadi penasaran juga berapa ya tuition fee-nya? Browsing sana-sini ternyata nggak semahal international school lain. Ya mahal tapi kalau dibanding yang lain ini lebih murah.

Tapi bahkan di international school yang "murah" itu aja, saya mencelos liat hadiah dari temen-temennya. Di situ saya baru ngerasa relate sama si ibu-ibu Twitter yang berharap nggak usah diundang aja ke ultah daripada bingung harus ngasih kado apa.

(Baca: Apakah Anak Perlu Preschool?)

Karena sebagai pecinta toko mainan dan wajib keliling toko mainan tiap ke mall, saya tau persis harga-harga kado itu. Semuanya jutaan HAHAHAHAHUHUHUHU. Atau ya mungkin ada kado-kado murah tapi tidak ditunjukkan dalam video ya siapa tau kan mari kita positive thinking lol.

Sekarang ambil tengahnya satu kado Rp 2juta. Sekelas ada 20 anak. Apakah dalam setahun saya harus punya budget Rp 40juta untuk beli kado DOANG? Kado buat ANAK ORANG pula? Nggak mungkin dong kita kasih mereka kado murah kalau pas anak kita ultah dia ngasihnya kado mahal?

*merunduk makin rendah seperti orang berilmu* *berilmu dan minder beda tipis*

Saya cerita sama JG kemudian kami berdua menghela napas. Ternyata ini yang dibilang orang sebagai "mampu bayarnya tapi nggak mampu gaulnya" dalam urusan memilih sekolah. Sedih banget.

via GIPHY

Sedih karena ngerasa ya gap-nya akan ada terus. Orang kaya makin pinter dan ya gedenya makin kaya. Yang kelas menengah kebanyakan ya stay di tengah, kebanyakan akan jadi karyawan si orang kaya. Yang di bawah ya lebih susah lagi ngejarnya, kecuali sangat sangat sangat pintar.

Itu baru urusan kado ultah dan katanya banyak ya sekolah yang melarang rayain ultah di sekolah. Tapi tetep aja, gimana urusan gaulnya si anak? Urusan temen-temennya liburan ke negara entah apa sementara ya kami kalau liburan ya nggak mampu bayar sekolah di situ. Urusan mainannya, urusan bajunya, urusan jajan dan makan di luarnya. HUHU.

Sekarang aja ada anak daycare-nya Bebe yang mobilnya Alphard. Si Bebe mempertanyakan loh: kenapa dia mobilnya besar sementara kita kecil? Anak 3 tahun bisa tau kalau mobil itu beda-beda. Sejujurnya saya sempet bingung jawabnya dan nanya sama temen kantor "anak lo pernah nanya gitu nggak? Enaknya dijawab apa?" Untungnya masih bisa dijawab "mobil itu yang penting bisa jalan dan ada AC-nya, kita cuma bertiga jadi mobil kecil gini cukup sekali".

Kebayang di umur 13 tahun pertanyaannya akan kaya apa kalau sekolah di tempat yang nggak sesuai kelas sosial.

T______T

Oh iya. Ada lho anak yang tidak peduli sama hal-hal kaya gini. Ada banget saya tau anak-anak yang nggak mikirin hal-hal ginian dan nggak peduli sama barang-barang kepunyaan temennya. TAPI YANG MIKIRIN JUGA ADA BANGET KAN. Dan kita nggak tau anak kita di golongan yang mana jadi ya apakah nggak sebaiknya memang pilih sekolah yang sesuai kelas sosial?

Pusing ya jadi orangtua. Saya langsung relate gitu sama Geum Jandi pas masuk Shinhwa High School. Dia sempet nggak mau kan karena takut sama pergaulannya, tapi orangtuanya ngotot karena ingin anaknya dapet yang terbaik, gratis pula. Orangtua di mana-mana ternyata memang sama, bahkan di drama Korea. *HALAH*

Jadi ya gitulah sharing hari ini. Tapi pemikiran kaya gini mungkin hanya muncul dari kami-kami yang mati-matian nabung buat sekolah anak sampai nggak punya apa-apa. Kalau yang nggak ngoyo mungkin nggak mikir gini ya. Entahlah.

Kalian tipe yang mana? Sekolah di mana-mana sama aja atau mati-matian cari sekolah "sempurna" kaya saya dan JG?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Pengalaman Tinggal di Apartemen

on
Monday, May 21, 2018
HALAAHHH BARU JUGA DUA BULAN LOL. Cuma rada drastis ini bedanya sama di kost dan di rumah jadi layak satu blogpost hahaha. Maksa bodo amat.


(Baca pengalaman lain selama tinggal di Jakarta: KOST DAN RUMAH)

Apartemen yang kami tempatin sekarang ini nggak asing sama sekali. Waktu pertama kali pindah ke Jakarta, saya sempet liat-liat beberapa unit studio tapi terus ya mahal dan nggak sedeket itu sama kantor.

Terus ada sodara ayah saya juga yang punya unit di sini terus bermasalah bayarnya dan akhirnya dibeli sama ayah. Jadi mayan sering bolak-balik ke sini dan kesannya ya biasa aja. Rame banget terus udah.

NGERASA KAYA GITU KARENA NGGAK ADA RENCANA PINDAH.

Waktu memutuskan pindah ke sini dan pertama liat unit yang akan kami tempati (punya temennya JG btw), saya baru sadar wah kok pintu satu sama lain deket banget ya? Lorongnya kok sempit ya? Ini temboknya kok tipis ya? Kok parkirannya becek dan aspalnya bolong-bolong ya? Kok di taman banyak yang ngerokok ya?

KOK INI GEDUNGNYA TINGGI DAN BANYAK BANGET ADA BERAPA RIBU MANUSIA TINGGAL DI SINI YA? APA NGGAK PADET BANGET! TERUS AGAK PANIK LOL.

Seketika langsung mikir “ini apa gue nggak akan serasa punya rumah di gang ya?”

Ternyata iya dan tidak.

Saya seumur hidup nggak pernah tinggal di gang sementara JG sih tinggal di gang banget waktu kecil. Di otak saya tinggal di gang itu berisik, sama tetangga (terlalu) sering papasan, harus banyak senyum sama tetangga kalau ketemu, endebrei, endebrei. Rada mengerikan untuk ukuran saya yang nggak bisa default senyum gini mukanya.

Kenyataannya orang nggak peduli satu sama lain HAHAHAHAHA I LIKE IT. Sebagai ekstrovert yang suka ngobrol sama strangers tapi malas memelihara hubungan pertemanan, saya suka banget tinggal di sini karena SEGITU banyak orang tapi nggak peduli satu sama lain.

Macam nungguin Bebe main di playground ya nunggu aja senyum sama sesama ibu-ibu yang nunggu juga terus main HP. Nggak ada urusan kenalan sama si ibu terus janjian playdate berikutnya hanya karena si Bebe tampak seru main sama anaknya. Nggak ada urusan merasa harus ramah berbasa-basi karena kita tetangga satu tower. HAHAHAHA.

Terus juga kusenang karena banyak expat jadi si Bebe terbiasa melihat berbagai ras dan main sama anak-anaknya. SUNGGUH KALAU LAGI HALU KUMERASA KAYA DI SINGAPUR LOL. Yang nongkrong di warung kopi itu berbagai kebangsaan banget dari kaukasian, orang Arab pake gamis, Cina mainland yang ngomongnya cuma bahasa Cina sampai para Wakanda jualan narkoba (YA TUHAN MAAFKAN KENAPA GUE STEREOTYPING DAN NEGATIVE THINKING AMAT JADI MANUSIA).

via GIPHY

Saking nggak pedulinya sesama manusia, NGGAK ADA CATCALL SAMA SEKALI! Atau ya at least saya nggak pernah denger. Padahal plek tumplek banyak abang-abang nggak jelas gitu dan juga banyak cewe-cewe yang bajunya kebuka banget. Kalian di rumah suka pake tank top dan hot pants rumah yang udah kumel dan melar kan? Atau daster tidur yang udah lusuh?

Nah ternyata model baju seperti itu dianggap sebagian manusia layak dipake ke teras rumah mereka. Nah kebetulan nih di apartemen nggak ada teras kan jadi ya dipake aja di sekitar HALAMAN TOWER DAN KE MALL APARTEMEN HAHAHA. Ingat ya kalau manusia itu beda-beda dan beda itu? TIDAK APA-APA. :)

Karena yang pake jilbab panjang juga banyak. Terus apa jadi negur gitu? Nggak juga. Cuma ada spanduk aja di luar tulisannya “dilarang mengenakan pakaian tidak senonoh”. Sumpah ngakak pas pertama kali baca. Mungkin spanduk itu dipasang karena kalau negur langsung kok ya bikin berantem, jadi diharapkan kesadaran masing-masing aja. Gitulah.

Apalagi ya.

Segalanya ada. Sebut aja mau jajan apa, ada semua. Ke apotek tinggal turun, atm depan pintu banget kebetulan, galon dan gas tinggal WhatsApp langsung nongol depan pintu rumah. Yang jualan tajil banyak, makanan melimpah, tukang cuci sneakers ada (PENTING), toko grosir buat beli beras dan telor ada, toko buah ada, APA AJA ADA LAH POKOKNYA.

Apa jadi boros? Kami jadi malah irit lho! Karena jadi jarang ke mall. Semua kebutuhan sekarang bisa dijangkau dengan jalan kaki. Sungguh love!

Negatifnya satu: berisik. Karena kanan kiri atas bawah kita ada keluarga yang tinggal juga, suara bisa dari mana aja. Kalau tinggal di rumah kan suara cuma dari tetangga kanan kiri kalau misal mereka lagi maku dinding gitu misalnya. Lha ini atas bawah kiri kanan serong kanan kiri manusia semua kan, ada yang geser kursi kepentok dinding aja kedengeran.

Sama satu lagi saya rada insecure karena dulu pintu kost kan selalu pake gembok tambahan ya. Pintu rumah apalagi. Pager digembok, pintu juga digembok. Iya sih dulu nggak punya security yang jaga 24 jam, tapi sekarang rasanya pintu rumah cuma dikunci aja tuh ….

Ya yang bisa naik dan punya akses ke lantai kami cuma sesama tetangga satu lantai sih, tapi apa tetangga satu lantai bisa dipercaya? Gini-gini banget nih orang yang punya trust issues huhu.

APALAGI YA.

Udah sih sementara itu aja. Gimana rasanya nggak menjejak bumi? Biasa ajaaaaa. Tapi sekali lagi tolong catat karena Bebe udah besar dan udah nggak eksplor amat ya. Kalau dia masih merangkak atau jalan tak tentu arah sih kasian kayanya. Dan kami juga di rumah kalau malem doang kan jadi ya so far so good.

SELAMAT SENIN SEMUANYA! DOAKAN KAMI BISA TINGGAL DI APARTEMEN PLAZA SENAYAN ATAU PAKUBUWONO RESIDENCE YA. THANK YOU.

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tupperware untuk Spa Bayi? Kenalan dengan Little Bee Yuk!

on
Friday, May 18, 2018
[SPONSORED POST]

Kalau denger Tupperware, yang pertama diinget tentu becandaannya ya nggak? Jokes urusan “lebih baik nggak pulang daripada mama tahu Tupperware hilang” itu nggak ada matinya banget kan. Jenis jokes-nya banyak banget dan berbagai bahasa lho!


Iya, candaan mama lebih sayang Tupperware dibanding anak dan suami itu nggak cuma di Indonesia aja tapi di seluruh dunia. Maklum, Tupperware kan brand internasional yang udah eksis sejak tahun 1948. Jadi udah berapa generasi tuh mamah-mamah pecinta Tupperware lebih protektif ke koleksi Tupperware dibanding ke anaknya? Hahahaha.

Tapi kali ini saya lagi nggak bakal bahas kotak makan warna-warni Tupperware. Karena Tupperware baru aja ngeluarin produk toiletries untuk bayi dan anak. Iyaaaa, ada sampo, sabun, baby oil, baby powder dan banyak lagi! Produk toiletries dan baby spa ini diberi nama Little Bee.

Little Bee adalah produk baru dari Tupperware. Jadi jangan takut dianggap kurang update ya karena ini produknya baruuuu launching banget. Little Bee punya rangkaian lengkap produk perawatan bayi dengan aroma lembut dan menyegarkan untuk baby spa di rumah.

IH PAS SAMA BEBE BANGET NGGAK SIH.

Si Bebe adalah bayi dari mamah millennial yang belum sekali pun ke tempat spa. Dia belum pernah pijit di tempat spa dan nggak punya video berenang dengan ban renang di leher ala buibu Instagram. KENAPAAAA?

Karena dari bayi dipijatnya ya di rumah aja. Saya dan JG ikut kelas pijat bayi waktu Bebe baru lahir dan catat semua step by stepnya. Jadi sampai sekarang pun saya masih suka pijat Bebe abis mandi sebelum tidur. Jadi saya seneng banget kalau ada produk home baby spa gini. Kepake banget karena simpel, nggak perlu bergerak ke tempat spa ahahahaha.


Little Bee punya 6 jenis produk yang bisa digunakan untuk baby spa dari pijat, mandi, sampai perawatan kesegaran. Bonding banget loh momen pijat bayi itu. Apalagi kalau anaknya udah gede dan nggak mau diem. Bisa tiduran tenang ya kalau dipijit doang. Bisa sambil ngobrol banget jadi bener-bener quality time.

Oiya, setiap produk Little Bee ini juga punya Formula+ yang bermanfaat merawat dan menjaga kesegaran rambut serta kulit bayi. Kelamaan intro ya, langsung aja saya kenalin satu-satu produk Little Bee. Semuanya mengandung komposisi yang alami lho! Hypoallergenic dan tidak pedih di mata.

Baby wash dan baby soap



Sabunnya mengandung Formula+, minyak zaitun, dan lamesoft. APAKAH ITUUU? Lamesoft itu
campuran ekstrak alami minyak kelapa dan minyak biji matahari. Jadi nggak cuma membersihkan, tapi juga menjaga kulit tetap lembab. Nggak bikin kering juga padahal kulit Bebe termasuk yang sensitif dan gampang kering.

Baby shampoo




Samponya mengandung Formula+ dan cetiol conditioner yang melapisi dan menjaga kelembutan setiap helai rambut dan memberi volume

Baby Oil



Mengandung Formula+ dan aloe vera, baby oil ini enaaakk banget buat pijit bayi. Wanginya juga lembut dan nggak nusuk. Dan yang terpenting mudah menyerap dan nggak ada sisa minyak nempel gitu. Kulit jadi lembab dan wangi banget. Saya pakein sebelum tidur soalnya kalau malem pake ini, pagi-pagi tengkuknya nggak bau asem hahahaha.

Baby lotion



Favoritttt. Enak banget deh lembut dan nggak lengket sama sekali. Mengandung Formula+ dan oleate (ekstrak alami minyak kelapa) serta vitamin E.

Baby powder



Baby powder Little Bee mengandung formula allantoin yang berfungsi sebagai anti iritasi dan mengikat butiran bedak sehingga bubuk bedak tidak berhamburan. Saya sih pake baby powder untuk area yang sering gatal karena kena karet celana dalam (atau diapers kalau dulu). Soalnya Bebe paha dan perutnya besar, jadi bekas karet itu njeplak banget di badannya. Kalau nggak dipakein baby powder jadinya gatel banget cian.

Penasaran? Kalau nggak dicoba nggak akan tau deh enaknya gimana. Cus beli!




-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Daftar Alasan Orang Bisa Jadi Selebgram

Kalian pernah nggak sih ada di momen lagi scroll Instagram terus nemu satu akun di explore yang entah siapa terus mempertanyakan sendiri "ini siapa sih kenapa followersnya 1juta?" 



Kalau di geng kami, yang paling sering nanya kaya gini itu siapa lagi kalau bukan bankir di Medan sana yang nanya mulu ginian padahal udah sering dijawab hahahahaha. Iya ih mba Windi sering banget tanya "xxx itu siapa sih kok followersnya banyak?" yang mana biasanya saya jawab dengan "ya nggak butuh alasan kan untuk punya banyak followers?"

PADAHAL SEBETULNYA SELALU ADA ALASAN. Yaiyalah, nggak mungkin orang follow orang di Instagram tanpa alasan kan?

Kepo juga alasan loh. Makanya banyak tuh selebgram yang followersnya di atas 100ribu, likes selalu banyak, tapi yang komen beneran cuma 1-2 orang. Ya itu terjadi karena orang follow dia demi rasa kepo aja, di-like biar postingan foto dia tetep muncul di feed aja, udah gitu ya males komen ngapain? Mentok kalau "menarik" banget sih ya di-share via DM ke para sahabat ghibah dunia maya. BUKAN BEGITU? 

Nah kembali ke alasan kenapa orang banyak followers, pertama kita bagi dua dulu berdasarkan visualisasi. Ada yang fotonya memang bagus dan harus bagus karena orang follow KARENA fotonya indah. Yang kedua, adalah orang-orang yang fotonya nggak perlu bagus tapi orang kepo banget sama kehidupannya seperti artis TV atau akun gosip untuk ngomongin artis TV.

Jadi apa alasan orang punya banyak followers di Instagram dan didapuk sebagai selebgram? Btw saya nulis ini dengan bayangan selebgram lokal ya bukan internesyenel.

*makin bawah makin males jelasin hahaha*

CANTIK. Ini ditaro pertama banget karena sesungguhnya kalian nggak perlu punya prestasi, nggak perlu punya skill make up luar biasa, nggak perlu berkarya atau bekerja. Asal kalian cantik dan bisa foto tidak blur, terang berkilau maka kans untuk jadi selebgram lebih tinggi daripada yang punya prestasi dan punya skill TAPI TIDAK CANTIK. Jadi kalau kalian bingung, "ini dia siapa sih kok difollow orang?" jawaban pertama yang paling mungkin adalah "cantik". Demikian. Dan ganteng, ok.

via GIPHY

KAYA. Ya sedikit lebih kaya dari sebagian besar rakyat Indonesia sehingga rumahnya rapi dan Insta-ready, sering traveling, bajunya mahal-mahal jadi desainernya bisa di-tag atau bahkan diundang ke fashion show-nya, punya mobil atau motor unik yang bikin iri, dapurnya rapi dan bersih serta perintilannya bagus jadi siap difoto, share makanan di tempat yang harganya taulah ya, dll. Kalian PASTI follow orang semacam ini. XD

SANGAT KAYA. Ini level berikutnya. Level yang perginya pake jet pribadi, nginep di tempat liburan entah di mana saking jarangnya orang liburan ke sana, makan makanan yang namanya aja baru denger, endebrei, endebrei. Bisa ditemukan dengan hashtag #richkidsofinstagram.

Artis TV, kalau artis TV followers-nya dikit di IG tandanya ya doi emang sekuter aja kali di TV-nya juga ya. Entahlah aku kan tak punya TV lol.

Keluarga artis, kakaknya, adiknya, neneknya, kakeknya, sodaranya you name it. Kalau keluarganya harmonis biasanya sering ngumpul terus di-tag jadi ikut di-follow juga.

Pengasuh anak artis, kaya si Koneng dan Lala lah ya serta siapa itu pengasuhnya anaknya Ashanty? *gak follow lol*

Pemain bola

Kontroversial atau sensasional, bisa karena pake baju terbuka atau kontroversi lain.

Feednya rapi. Terutama feed pastel atau BW sekalian. Plus point kalau cantik.

Foto makanan semua

Sering share resep

Foto MPASI dihias

Modif mobil

Toy photography

Edukatif

Traveler. Plus point kalau cantik. Ya kalau cantik emang jadi plus point di semua bidang sih lol. 

via GIPHY

Rumahnya rapi

Rajin kasih tutorial atau DIY
Anak lucu, ya semodel dengan alasan cantik.

Minimalism scene dan pernah di-feature Instagram lol

Komik/ilustrator

YouTubers. YouTubers hampir pasti punya banyak followers juga di Instagram tapi kalau selebtwit belum tentu. Keajaiban alam.

Agamis atau goals lain dari sisi agama.

Ustaz

Hafiz atau hafizah

Fitness/body shaping
. Plus point kalau cantik. *IYA IYA*

Inspiratif. Ya macam @grace.melia gitu lol

Dancer dan suka share video cover dance dengan lagu ngetop.

Profesi apapun yang berseragam. Ini harus ganteng atau cantik sehingga jadi polisi cantik atau satpam ganteng.

Binatang peliharaan lucu dengan foto artistik. Plus point kalau ownernya cantik DAN kaya.

Pacarnya mereka-mereka yang di atas ini.

DAN KALAU BELI FOLLOWERS LOL. Bisa dicek di socialblade.com untuk cek apakah doi terduga beli followers atau nggak lol.

Apa lagi coba ada yang mau nambahin? Jangan bingung lagi ya kenapa orang bisa jadi selebgram!
-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Syarat Cemilan Sehat untuk Bebe

on
Monday, May 14, 2018
[SPONSORED POST]

Meski di daycare disediain makan 3 kali sehari dan 2 kali snack, anak-anak biasanya bawa snack favorit mereka dari rumah. Buat saya yang nggak bolehin Bebe jajan, hal ini kadang bikin berantem hahahaha.

Soalnya ada beberapa anak yang bebas makan apapun sama orangtuanya kan, sementara Bebe banyak yang nggak bolehnya. Snack atau keripik ringan gitu nggak pernah saya kasih sama sekali, biskuit juga pilih-pilih banget banget banget.

(BACA CERITA GESI JUGA YAAAA:


Awalnya sih karena waktu kecil si Bebe kan sensitif sama gula. Tipe anak yang bisa sugar rush lompat-lompat terus kalau kebanyakan asupan gula. Salah makan dikit lewat jam 7 malem, bisa-bisa dia nggak tidur sampai jam 1 pagi hanya karena sugar rush.

Makin besar sih dia makin nggak begitu. Makin aman dan udah nggak pernah sugar rush lagi. Tapi sayanya aja emang batesin gula karena yaaaa untuk apa sih dikasih gula? HAHAHA. Permen dan coklat nggak pernah sama sekali.

Jadi ya intinya saya emang punya syarat sendiri untuk cemilan Bebe sih. Sampai Bebe tau persis mana makanan sehat dan makanan tidak sehat saking sering saya ceramahin kalau makanan ini dan itu nggak sehat sementara yang lainnya sehat.

Apa aja syarat cemilan Bebe?

1. Gulanya dikit dan nggak mau ada krim-krimnya. Sesehat mungkin pokoknya.
2. Gampang dicari.
3. Praktis dan nggak lengket-lengket di tangan. Dia anaknya risihan banget, kalau lengket dan pas lagi di mobil gitu repot.
4. Bebenya suka DAN ibunya suka karena kalau nggak abis ya siapa lagi yang ngabisin sistaaa?. *menatap perutku sendiri*

Nah terus di daycare Bebe kan nggak semuanya anak preschool yang cenderung udah boleh makan segala rupa ya sama orangtuanya. Banyak bayi dan toddler juga, jadi banyak banget yang bawa snack biskuit marie dari rumah. Nah, si Bebe suatu hari tiba-tiba rewel banget pengen ikutan ngemil biskuit marie.

Saya sih nggak apa-apa ya dia mau ngemil biskuit marie karena siapa coba yang bilang biskuit marie makanan bayi AHAHAHAHA. Tapi kalau dadakan dan udah malem gitu kan mager amat ke luar rumah demi biskuit marie.

Sampai suatu hari saya liat di Instagram kalau ada Roma MarieGold ya sekarang ternyata. Dan bisa beli di JD.id Cus beli! Baca di komen-komennya katanya bisa dapet hadiah tumbler kalau beli 4. Lha harganya Rp20ribuan doang isi 30 keping. Mayan banget buat stok!

Terus karena di rumah itu kalau siang nggak ada orang, saya kirimlah ke kantor. Pas nyampe kantor kaget karena dusnya gede banget astaga HAHAHAHAHA. Nggak nyangka segede gitu, tau gede gitu kan saya kirim kantor suami aja yah hhhh.

Ringan sih emang tapi gedeeee, kalau kalian follow Instagram saya pasti ngeh deh beberapa minggi lalu saya posting dusnya dan stres sendiri karena hari itu pas nggak dijemput dan mau pulang naik ojek. Untung bapak ojeknya baik dan mau bantu taro di depan. Rasa-rasa mudik banget eym.

Pas dusnya dibuka memang gede ternyata kemasannya. Warnanya gold bagus banget deh, kerasa premium. Di depannya tertulis mengandung susu asli New Zealand dan telur Omega-3. Fav banget deh telur Omega-3 itu! Saya kalau beli telur sebisa mungkin yang Omega-3 emang soalnya nggak encer dan lebih enak. *kemudian malah bahas telur*



Roma MarieGold cocok untuk sarapan, bekal sekolah, atau dicemil biasa.

Awalnya saya agak shock ya karena kok gede amat sih ribet amat bawanya. Eh ternyata dalemnya ada kemasan kecil-kecilnya lagi kusukaaaaa! Ini mah pas banget buat bekal sekolah jadi tinggal bawa 2-3 kemasan kecil aja taro tas. Sisa kemasan gedenya taro rumah.




Plus point berikutnya adalah, karena kemasannya kecil-kecil jadi nggak gampang melempem. Biasanya kan begitu dibuka ribet banget harus dikaretin atau dimasukin ke kotak biar nggak melempem. Ini sih aman semua karena bisa dibuka dan dimakan sesuai keinginan.



Rasanya juga enaaaak. Ini telur sama susunya kerasa banget, nggak hambar sama sekali. Terus biskuitnya mengkilap gitu karena diolesin telur! Pantes kerasa banget telur dan susunya! Ini mah ibu juga suka banget!



Kalau Bebe kan makan biasa aja ya, ngemil gitu. Kalau saya sih senengnya dipotek-potek (jangan remuk banget ingat!) terus dipakein susu coklat dingin aaakkkk surga. Apalagi makannya sambil nonton YouTube dan Bebe tidur HAHAHAHA DAMAI DUNIAKU,

Jadi Roma MarieGold ini pas banget sama semua persyaratan cemilan Bebe dan mungkin buat kalian yang rewel juga soal cemilan anak. Ayo dicoba yuk!

-ast-





LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Pengalaman Ngontrak di Jakarta (2)

Yang belum baca bagian satu ayo dong dibaca dulu hahahaha: Pengalaman Ngontrak di Jakarta (1)


Di bagian kedua ini saya mau cerita ribetnya nyari kontrakan. Setelah pindah kost 4 kali, saya dan JG akhirnya mau nikah, dan kami memutuskan nggak mau tetap tinggal di kostan.

Alesannya kurang jelas juga hahahaha. Intinya pengen di rumah aja gitu. Kamar kost buat sendiri aja sempit apalagi buat berdua? Nanti kalau pengen sendirian, menyendiri ke mana? Kalau di rumah kan bisa terpisah ruangan gitu loh minimal. Sori, saya emang gitu anaknya. Nikahnya belum, mikirin me time-nya udah hahaha.

Kami juga ingin punya dapur sendiri. Dapur kost kan bersama gitu ya, nggak nyaman aja sharing kompor sama orang. Nggak bisa seenaknya lah.

Dua bulan menjelang nikah, kami mulai ngider nyari rumah kontrakan. Cari di daerah Rawabelong karena deket kantor saya. Radius kurang dari 5 km jadi bisa naik angkot (BELUM ADA OJOL!).

KOK SUSAH YA?

Rumah yang dikontrakin sih banyak. Cuma saya banyak maunya juga. Nggak mau ini dan itu, liat lingkungan dan tetangga kanan kiri juga. Nggak mau rumah lama, nggak mau ada bagian atap yang dari seng (karena panas). BANYAAKKK SEKALI KAMI SURVEY RUMAH. Sampai stres rasanya.

Nah sambil ngider ini udah nyiriin nih satu rumah. Ada 3 rumah kecil dengan bentuk sama persis, tapi pager sendiri-sendiri. Pinggir jalan gede, rumah baru, tetangga kanan kiri adalah rumah orkay yang gede banget banget banget. Jadi yakin nggak akan rese hahahaha.

Masalahnya satu, mahal. Kami telepon ke bu haji yang punya rumah, dan dia minta Rp2,5juta sebulan. Di tahun 2013 itu mahal loh rata-rata di daerah situ Rp1,7-2jutaan.

Tapi kebanyakan rumah yang cocok itu maunya dibayar sekarang juga. Lha gimana kan nikahnya masih dua bulan lagi. Bingung banget karena kalau nyari mepet takut nggak dapet, nyari dari jauh-jauh hari disuruh bayar langsung huhu.

Akhirnya kami pasrah. Kami berkunjung ke rumah bu haji yang Rp 2,5juta itu. Kondisinya saya belum pake jilbab ini dan ternyata ini bu haji jilbab panjang plus suaminya itu anak serta cucu kiai terpandang di daerah itu. Saya takut banget nggak dikasih itu kontrakan karena saya kafir, nggak pake jilbab hahahaha.

Berikut kutipan omongan bu haji selama kurang lebih 2 jam:

“Saya nggak akan pernah ngasih kontrakan ke orang non muslim”

dilanjutkan dengan

“Kalau pun orangnya muslim, tapi saya nggak suka, tetep nggak akan saya kasih juga”

via GIPHY

Tapi urusan berkomunikasi serta mengambil hati orang sih JG paling jago ya. Sepanjang ngobrol itu asli kaya wawancara kerja dan kami harus meyakinkan beliau serta suaminya biar mau ngasih kontrakan ke kami yang nikahnya masih 2 bulan lagi hahahaha.

Pertanyaannya seputar:

“Orangtuanya haji nggak?” (ALHAMDULILLAH IYA BU)

“Kalian udah pernah umroh?” (ALHAMDULILLAH SAYA UDAH, BU)

“Asli mana? Saya pernah ada yang ngontrak orang Padang dan repot” (ASLI BANDUNG BU, DI JAKARTA NGGAK PUNYA SIAPA-SIAPA)

“Pake bank apa nanti transfer uangnya? Bank Syariah X ya kalau bisa” *ternyata si bapak pensiunan bank itu lol*

Plus kami harus dengerin juga beliau curhat soal menyesal naro title Haji di KTP karena jadinya susah kalau mau naik haji lagi, endebrei, endebrei, semua kami IYA kan dan didengarkan serta direspon dengan baik.

DAN DIKASIH!

Pak hajinya kaya seneng gitu ngobrol sama kami (OH PLEASE WHO DOESN’T?!) dan bilang “udah kasih ajalah sama mereka, kasian nggak punya siapa-siapa di Jakarta”

#win

Satu hal yang kalian perlu tau ya, itu ibu haji ajaibnya di pertanyaan wawancara doang! Lima tahun ke depan saya ngontrak di situ, ibu haji adalah ibu kontrakan terbaique!

Lima tahun ngontrak, harga nggak dinaikin sama sekali. Kami nggak pernah diresein soal apapun dan kalem-kalem aja. Sampai kami tau dari tukang yang benerin ke rumah, kalau bu haji itu baiknya pilih-pilih orang. :)))))

Iya jadi ibu haji ini kontrakannya banyak. Dari yang sejutaan sebulan sampai rumah gede banget 3 kamar yang 80jutaan setahun. Dengan demikian, beliau punya tukang khusus yang kerjanya ya mantau rumah kontrakan. Kali-kali ada bocor atau pager rusak atau apa.

Kami mulai sadar, dari 3 kontrakan (kami di tengah), rumah kanan dan kiri itu nggak dikasih mau bayar bulanan sementara kami dari awal nggak diminta bayar tahunan. Plus ternyata salah satu dari mereka, harganya lebih mahal/naik tiap tahun sampai akhirnya pindah. Wow, kenapa kira-kira?

Kata tukang itu kurang lebih “kalau yang ngontrak nyebelin, bu haji bisa jadi lebih nyebelin. Tapi kalau baik gini kaya ke kalian, tandanya kaliannya juga nggak nyebelin”

OH WOW.

via GIPHY

Kalau dipikir-pikir, kami nggak pernah repotin bu haji sama sekali loh. Pager rusak ya benerin sendiri, ada bocor apa yang urusin sendiri, ada apapun yang terjadi sama rumah, ya selesaikan sendiri. Meskipun sampai abis ratusan ribu ya. Tapi kami nggak sedikit-sedikit ngeluh atau lapor. Bayar selalu LEBIH CEPAT, bukan tepat waktu lagi. Jadi ya, dia mau ngeresein juga ngeresein apa?

Makanya sebelum nuduh ibu kontrakan kalian rese, coba bercermin dulu. Kali kitanya juga rese? Kalau kalian ngerasa nggak rese, ya mungkin kalian emang apes aja ya hahahahaha. Alhamdulillah banget sih saya dapet ibu kontrakan yang nggak rese jadinya betah banget. Hidup jadi tenang karena tempat tinggal nyaman.

Demikian cerita ngontrak rumah di Jakarta, berikutnya mungkin mau cerita hidup di apartemen kali ya.

PS: Saat Pilkada DKI, isu pemilik kontrakan hanya pilih pengontrak muslim jadi tenar. Padahal dari dulu emang gitu kok hahaha. Yaaa, hak yang punya rumah ya, rumah juga rumah dia kan. :)

-ast-





LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Puding Replika: Unik dan Enak

on
Friday, May 11, 2018
Kalian suka liat replika makanan yang dipajang di luar resto kan? Yang miriipppp banget kaya makanan asli tapi ternyata clay gitu buat pajangan dan contoh doang. NAH KALAU FOTO SAYA DI BAWAH INI REPLIKANYA BISA DIMAKAN!


Iya karena ini puding, gila shock nggak sih hahahah. Sepupu saya yang lagi dateng ke rumah pas puding ini nyampe langsung nanya “mbak ini bisa dimakan beneran?” HAHAHAHA dia kira ku menipu.

Puding ini buatan temen saya namanya Elsini (Eci). Udah kenal sama Eci dari kecil banget karena temen SMA. Kelas 2 sekelas dan satu circle banget karena Eci atlet renang dan adik saya ikut klub renangnya gitu. Plus almarhum papa Eci itu temen ayah saya sesama wartawan Bandung.

Time flies, kuliah juga bareng Eci satu jurusan, dan kini masih punya group WhatsApp ibu-ibu temen kuliah gitu tempat berbagi “kira-kira anak gue sakit apa ya?” disertai foto si anak atau info diskon baju serta gosip selebgram lol. Faedah banget asli groupnya. XD

Nah Eci ini mamanya dari dulu suka masak dan jualan kue. Sungguh turun temurun ya memasak itu karena ibu saya nggak suka masak jadi ya saya juga bye banget paling males masak. Masak sehari-hari aja nggak apalagi baking atau menghias puding hahahaha.

KEMBALI KE PUDING.

IYA INI PUDING

Jadi Eci ini spesialis bikin puding replika. Replika bukan cuma bentuknya aja tapi juga DILUKIS biar ada tekstur dan warnanya terlihat nyata. Rada bingung juga pas makan apalagi yang sate ya, karena mirip banget sate tapi pas dimakan manis hahahaha.

PUDING SATE LONTONG HAHAHAHA

Manisnya pas buat saya yang nggak terlalu suka manis. Lembut dan susunya kerasa bangeeeetttt. Iya meski warna-warni, ini tetep puding susu dengan susu yang enak dan nggak ada hint pahit sama sekali. Vlanya juga enak banget.

Duh gue nggak bakat amat jadi food blogger banget ya, mendeskripsikan makanan hanya dengan satu kata: ENAK.

via GIPHY

Satu lagi, ini keliatannya kecil tapi aslinya banyak dan kenyang banget. Satu puding bisa untuk 3 orang. Tanpa pengawet dan pemanis buatan loh! Semua puding dibikin dadakan jadi fresh banget.

Puding ini cocok banget buat souvenir ultah atau pengajian gitu. Bosen kan sama tumpeng mini? KASIH TUMPENG MINI REPLIKA DONG. Anti mainstream mainstream club.



Kalau ini kecil dan maunya segede kue ultah juga adaaaa. Seukuran tumpeng asli yang gede banget itu juga bisaaaa. Bosen kan ultah pake kue terus, ganti puding ajaaa. Bisa bentuk macem-macem kalian cek aja sendiri di Instagramnya Eci ya: @puding_pudinggubyelsini

Yang mau pesen atau penasaran dan mau tanya-tanya dulu boleh banget via WhatsApp ke 08122334333 (Depok, Jakarta, dan sekitarnya).

Ayo sebarkan! Jangan berhenti di kamu!



-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe Berhenti Minum Susu

on
Wednesday, May 9, 2018

Susu bergula maksudnya gengs. Jadi ya Bebe masih sih minum susu tapi yang plain, nggak lagi coklat atau strawberry. Kenapa memutuskan berhenti?

Karena JG kena semacam peer pressure dari ibu-ibu daycare HAHAHAHAHAHA. Iya dia yang kena bukan saya karena anak-anak lain banyakannya dianter jemput ibunya, sementara Bebe kan dianter jemput sama JG. Jadi JG lah yang bergaul di kalangan ibu-ibu pengantar jemput. Good for Bebe!

Karena JG ITU hepi-hepi aja harus beramah-tamah dengan orangtua lain plus anak-anaknya juga pada suka banget gitu sama JG yang kids friendly (HALAH), sementara saya suka exhausted karena harus selalu baik dan sadar diri senyum terus. Kalau nggak gitu ini template mukanya judes banget soalnya. Kasian Bebe ibunya judes huhu.

Nah, suatu hari dia mengobrol dengan seorang ibu dan si ibu itu bilang kalau anaknya sekarang minumnya susu uht plain. Nggak mau lagi minum yang rasa-rasa karena gula itu racun. Baca dulu postingan ini ya kalau kalian belum relate: Gara-gara Susu Racun

EH TERUS JG KOMPETITIF.

JG: “KALAU DIA BISA, BEBE JUGA PASTI BISA”

Saya: “Yaelah kita berdua juga waktu kecil minum susu manis dan baik-baik aja ah”

JG: “Ya udah coba dulu aja yang plain, kalau nggak suka ya udah kasih lagi yang biasa kan gampang”

*TERNYATA GAMPANGAN HAHAHAHA*

Akhirnya saat belanja bulanan kami pun beli susu plain satu dus. Biasanya padahal beli 4 dus sekaligus rasa strawberry. Sampai rumah saya mules sendiri mikirin kalau Bebe nolak itu susu, akan ada 40 kotak susu yang sia-sia saya minum hahahaha.

Deg-degan itu karena Bebenya juga nggak dipersiapkan untuk lepas susu. Pas di supermarket itu kami cuma bilang tiba-tiba “eh Be, kamu kan udah besar, anak besar minum susunya yang putih ini aja ya?”

Dia langsung “OK”. Kan terlalu mudah ya. Karena pernah sebelum-sebelumnya saya coba beliin sekotak itu nggak habis, nggak suka lah intinya.

Eh tapi bener loh di rumah dia mau coba. Dan alhamdulillah sekali jadinya super irit HAHAHAHA. Biasanya seminggu satu dus, sekarang 2 minggu satu dus. Biasanya sekali minum bisa 2 kotak, sekarang sekali minum setengah kotak terus taro kulkas. Itu seminggu pertama karena ya proses adaptasi kan. Minggu berikutnya udah normal dong, sekali minum sekotak. O_______O

Pokoknya nggak drama sama sekali dan nggak minta susu strawberry lagi. Segampang itu. ANEH YA.

Jadinya lumayan ya selain irit, ngurangin asupan gula ke Bebe juga yang mana udah dikit banget sih sebenernya. Tapi sekarang udah saya kasih makan coklat gitu jadi ya mayan banget sih pake susu tanpa gula, jadi nggak terlalu guilty sekali-kali ngasih coklat lol.

Kenapa guilty segala ngasih gula ke anak? Ya biar sehat dan nggak ketergantungan aja sih. Gula itu bikin ketergantungan banget loh beneran. Mau anak kecil atau orang besar kan emang harus batasi sugar intake ya kaannn.

TAPI TETEP LOH YA, saya nggak anti susu apalagi ngajakin kalian untuk berhenti minum susu juga. Apalagi ikutan kempen anti susu gitu hahaha nggak laahhh. Saya anti bigot doang cukup. ;)

Ternyata sangat tidak faedah ya ini postingan. Karena nggak ada tipsnya juga. Cuma mau ngasih tau aja, kalau lagi ada yang mikir-mikir apakah anaknya bisa berhenti dari susu? Jawabannya: bisa. Asal tidak disediakan di rumah. Gitu doang intinya.

Selamat hari Rabu, gengs!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Pengalaman Ngontrak di Jakarta (1)

on
Monday, May 7, 2018
Waktu pindahan kemarin, saya supeeerrrr excited karena akan punya suasana baru. Se-excited itu sampai nggak ngeluh capek atau apa. Packing dengan senang dan unpacking dengan bahagia juga. Padahal ada kali 10 kali bolak-balik bawa barang pake Karimun dan cuma sekali pake Go-Box.
Baca bagian 2:




Pindahan kali ini juga bikin saya mikir, udah berapa kali pindah ya di Jakarta? Jadi sekarang mau iseng cerita aja kisah-kisah selama ngekost dan ngontrak di Jakarta. Ternyata panjang banget jadi mau saya bagi dua cerita ya. Pertama cerita ngekost, nanti kedua cerita kontrak rumah. Bodo amat kalau nggak penting dan nggak mau baca, biar close aja. *ngambek duluan lol*

Pertama kali kost di Jakarta tahun 2011, 3 bulan pertama dibayarin ayah tentunya karena ya fresh graduate ih nggak punya uang. Harga kost-nya Rp 900ribu sebulan sementara gaji saya Rp 2,8juta sebulan HAHAHAHA.

Rumah kostnya bagussss, dua lantai dan saya di lantai 2. Rumah baru, full furnished dengan furniture yang juga bagus, mevvah dan nyaman. Kamarnya kecil sih cuma sekitar 3x3 meter persegi, nggak pake AC cuma ada exhaust fan doang. Yang horor adalah suatu hari saya iseng ngelongok ke balik benteng rumah dan ternyata ada kuburan! Satu makam doang gitu satu nisan terus saya shock banget.

via GIPHY

Ibu kost lempeng aja bilang itu makam bapaknya. TERNYATAAAAA orang Betawi itu emang suka makamin keluarga di halaman ya hahahaha baru tau banget waktu itu. Selain di halaman belakang, banyak juga yang memang punya tanah keluarga khusus buat makam keluarga. Pas pindah ke Rawabelong sih udah nggak serem lagi liat makam karena yaaa, selang 3-4 rumah ada makam keluarga gitu kan.

Tiga bulan di sana, saya memutuskan pengen bayar kosan sendiri, dan mulailah cari kosan yang cocok dengan gaji fresh graduate. Dapet kost dengan kamar super gede 5x5 meter lebih kali pokoknya gede banget super dengan harga Rp 500ribu aja!

Wah beneran lah ini good deal banget sampai baru sadar kalau itu kamar KOSONG HAHAHAHA. Sementara kost sebelumnya full furnished kan JADI INI KASURNYA MANAAAA? Di umur 23 tahun, masih blur tentang dunia dan segala keribetannya, tak tahu apa itu tagihan dan cicilan, gue harus beli kasur. #firstworldproblem

Kemudian saya beranjak ke Blok M Square untuk nyari kasur. Kalian nggak usah tanya dapet ide dari mana nyari kasur kok ya ke Blok M? Waktu itu masih pendatang baru di blantika anak kost Jakarta plus belum badai e-commerce/marketplace/Instagram jadi ya mana tau beli spring bed di mana deh? Selain di mana, saya juga nggak ngerti harga dan apakah hal-hal yang perlu diperhatikan saat membeli kasur?

Beruntungnya saya dipertemukan dengan tukang kasur di Blok M. Saya pilih satu spring bed ukuran 160 harganya Rp 750ribuan. Saya tergetar ingin kasur yang itu secara spesifik karena ... gambarnya Hello Kitty HAHAHAHAHAHAHA. Iya jadi kasur anak-anak gitu, pink dan Hello Kitty. HEPI!

Waktu berlalu dan kamar kost gede serta kosong bikin pengen beli barang-barang terus. Saya akhirnya beli rak sepatu kayu, beli rak buku, beli kulkas hotel, beli banyak banget barang termasuk satu sofa tiup beli di Ace Hardware yang juga warna pink. Sofa ini enak banget dipake duduk buat main game gitu dan harus berakhir kempes karena ketusuk tusukan cilok sama adik saya ZZZZ. Tragis sekali nasib si sofa. SEDIH HUHU.

kaya gini tapi pink of course

Kata orang bijak, belum ngerasain kost di Jakarta kalau belum digusur alias disuruh pindah paksa.

EH KEJADIAN JUGAAA.

Jadi suatu hari, ibu kost bilang sambil minta maaf banget kalau kami cuma punya waktu 10 hari untuk pindah dari situ karena itu rumah UDAH DIJUAL SAMA KAKAKNYA. Ya Tuhan, ternyata itu tanah keluarga dan padahal ibu kost saya bagi-bagi uang kost sama kakaknya dan adiknya (adiknya yang ngurusin kalau ada apa-apa di kost) EH BLENGCEK DIJUAL SAMA KAKAKNYA. Mungkin kakaknya BU ya sis, karena nongol ngurus kost aja nggak pernah kok ya tau-tau ngejual sepihak.

Untung 10 hari sih kalau tiba-tiba besok harus mengosongkan kamar coba harus gimana. Temen-temen saya emang pada pernah juga sih digusur gini, JG juga pernah jadi waktu itu rasanya nggak sengsara amat. Asli deh nggak nyampe seminggu setelah kami pindah, itu kost langsung rata dengan tanah dan diubah jadi semacam gudang penyimpanan barang rongsokan. T______T

Akhirnya gerilya lagi cari kosan dan dapet lagi dengan kamar lebih kecil dan harganya Rp750ribu HUHUHUHUHU SEDIH PARAH.

Meski lebih mahal, kost yang baru ini benteng kostnya SEBELAHAN sama kantor jadi selompatan banget kalau mau ke kantor hahahaha. Sebelumnya jalan kaki 10 menit dan harus nyeberang naik jembatan penyeberangan, ini 2 menit juga nyampe. Nah karena sejak awal di Jakarta kost selalu deket inilah terpatri dalam benak, kalau tinggal itu deket kantor ajaaa. Apa-apa ketinggalan nggak stres, nggak kena macet pula.

Di kost ini nggak ada cerita berarti karena saya sebentar doang keburu ditawarin kerjaan baru di belahan Jakarta lain. PINDAH LAGIIIII. Dateng ke Jakarta cuma pake Kijang bawa kipas angin dan magiccom, pas pindahan pake mobil pick up gede hahahahaha *dikeplak konmari*

Kost berikutnya jadi kost terakhir saya. Apa-apaan banget ya, baru 2 tahun di Jakarta, pindah kost kok ya sampai 4 kali. Bukan karena saya nggak betah lho! Keadaan yang memaksaku! *halah*

Kost terakhir ini harganya udah (agak) mahal. Udah (agak) kaya, udah nggak fresh graduate amat gajinya. Kost ini rumah baru, full furnished cuma saya minta kasur dikeluarin karena punya kasur sendiri. Ada exhaust, AC, dan kembali mevvah seperti masa-masa dibayarin ayah. WUHUUU. Akhirnya bisa mampu bayar kost bagus sendiri dengan harga ... Rp 1,3juta.

Asli waktu itu saya ngerasa kaya banget deh. Karena kost baru, listrik belum stabil jadi AC belum bisa nyala terus-terusan. Dan untuk pertama kalinya saya ngerasain bayar listrik sendiri!!! BUTUH TIGA TANDA SERU UNTUK MENEKANKAN BAHWA BAYAR LISTRIK MENGUBAH HIDUP!!!

Serius deh, membayar tagihan-tagihan SENDIRIAN mendewasakan kalian. Untuk pertama kalinya harga kost di luar harga tagihan listrik, untuk pertama kalinya beli listrik pake token sendiri. Pada saat itu tagihan listrik nggak pernah nyampe Rp 50ribu sebulan hahahaha. Sungguh kurindukan masa-masa itu. Sekarang mustahil banget eym tagihan listrik Rp 50ribu sebulan mah.

Di kost ini juga nggak lama karena NIKAH WUHUUUU. Akhirnya dapet masalah yang lebih besar dibanding tagihan listrik yaitu ... nikah. HAHAHAHAHA.

via GIPHY

Apa persamaan dari semua kost itu?

SEMUA NGGAK ADA AC TAPI SAYA BERTAHAN HIDUP DENGAN SEHAT DAN BAIK-BAIK SAJA.

Muka malah lebih kinclong walaupun belum kenal urusan skin care yang menyita pikiran. Oh kalau itu masalah usia ya, sori deh abis suka ngenes gitu liat muka di umur 20-an awal yang sekinclong itu padahal nggak rajin skin care huhu.

Sekarang hidup tanpa AC rasanya cranky karena ada anak kecil ikutan cranky. Saya beneran nggak ngerti gimana bisa dulu hidup tanpa AC sampai hamil 7 bulan. Hidup bergantung sama kipas angin dan exhaust fan doang ya wooowww pasti urusannya sama usia lagi sih.

Demikian cerita kost saya yang entah berfaedah entah nggak. Yang jelas satu hal, merantau mendewasakan. Merantau menguji mental. Dari segala urusan ribetnya kost itu, seinget saya nggak pernah sekalipun saya ngeluh ke orangtua. I solved my own problems, ALL OF THEM. Tentu dengan bantuan pacar dan sahabat deket saya yang emang tinggal di Jakarta ya. Tapi poinnya, tinggal jauh dari orangtua, sebisa mungkin nggak perlu ngerepotin orangtua. Takut disuruh pulang soalnya ahahahahaha.

Di bagian kedua saya mau cerita ribetnya cari rumah kontrakan di Jakarta dan gimana caranya jadi pengontrak yang baik. DITUNGGU YA. Senin depan insya Allah. Dalam rangka mau rutin ngeblog lagi nih. Doakan aku! Have a nice day!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Belajar Kalem

on
Friday, May 4, 2018

Sebelum kalian-kalian di dunia nyata protes “WOY, LO KALEM SEBELAH MANA DEH?!” mari saya luruskan dulu bahwa postingan ini hanya berlaku untuk kekaleman dalam menghadapi masalah, bukan kekaleman dalam berghibah di meja makan siang. NGERTI, BEBS? NGERTI DONG YA!

Kalau judes, itu perpanjangan dari saya yang suka to the point. Nggak suka basa-basi. Bagi orang yang suka basa-basi dan nggak enakan ya jadinya judes. Padahal saya cenderung kalem loh dalam menghadapi sesuatu.

Boleh dicek di semua akun socmed, saya bukan tipe orang yang reaktif. Bukan tipe orang yang lagi rame kasus apa, langsung ikutan bikin status juga. Bukan tipe yang gampang nge-reply orang defensif juga. Yaaa, diem-diem ajalah, kecuali emang diajakin Nahla bikin #SassyThursday ya. Saya sih hari-hari mah banyakan juga share video lucu atau menyentuh hati gitu. *halah

Tapi patut kalian garis bawahi, kalau saya BISA kalem sekarang-sekarang doang setelah nikah. HAHAHAHAHAHAHA. Dulu mah saya annoying lah super.

Sedikit dari drama saya waktu pacaran bisa dibaca di postingan ini: Mengurangi Intrik Rumah Tangga

Pokoknya saya drama banget lah waktu pacaran. Sebisa mungkin memakai prinsip kalau bisa ngerepotin dia kenapa nggak? HAHAHAHA.

Prinsip itu tidak disengaja sih, maksudnya nggak niat ngerepotin. Emang manja aja, anaknya suka dimanjain. Rese ya. Rese banget level kalau pengen makan sesuatu YA ANTER KE RUMAH DONG SEKARANG JUGA.

Kalau nggak dibeliin ngambek bodo amat.

via GIPHY

Mungkin karena di rumah anak pertama, udah punya adik dari umur 3 tahun, jadi selalu jadi yang kuat dan bisa diandalkan ya. Jadi kalau punya pacar, aku memindahkan beban andalan itu ke pacar. Kurang lebih begitu.

Maka dari itu, mengingat masa muda yang sungguh sesuai dengan definisi cewek-cewek nyebelin, saya merasa BERHAK nulis tips belajar kalem. HAHAHAHAHAHA.

Jadi gimana caranya sis?

Pacaran sama orang yang sama nyebelinnya lol. Karena JG itu nyebelin banget, saya mau rese gimana juga dia nggak peduli hahahaha. Bukan tipe yang mau-mau aja disuruh nganterin makanan malem-malem atau mau-mau aja diminta jangan futsal dan pergi sama saya.

NGGAK PERNAH MAU HIHHHH. Dia mah bodo amat saya marah-marah telepon nggak diangkat juga yang penting bisa main PS sehari semalem. Emang rese dia, sama resenya sama saya. XD

Sama resenya, sama emosiannya, sama nggak mau kalahnya, sama keras kepalanya. Pokoknya kalau berantem itu kaya ngaca sama diri sendiri deh. Mau debat juga ngga bakal ada yang menang karena energi ngototnya sama banyak. Maklum ultah cuma beda 2 hari ya, sama-sama Libra (kalau cocok aja ngomongin zodiak lol).

Ya udah intinya selama pacaran itu seringgggg banget berantem dan saya nggak peduli lho. Berantem ya berantem aja emang kenapa. Nggak pengen putus soalnya sayaaanggg banget hahahaha. Dan berantem nggak pernah lebih dari sehari karena kangen lol. Kalian tau kan tipe-tipe pacaran yang seru banget dan nyambung di segala lini tapi juga exhausting banget kalau berantem. Mirip-miriplah sama kata orang, "jangan hepi banget nanti sedih banget". Nah kurleb begitulah.

(Baca: Pertemanan Orang Dewasa)

Pas udah nikah TERNYATA saya lama-lama males juga berantem. Padahal terhitung jarang lho, nggak sebulan sekali amat ngotot-ngototan. Tapi tetep aja males. Kalau bisa nggak ngomel kenapa harus ngomel sih? Lagian pas udah nikah kalau berantem besok paginya pasti baikan karena kami LUPA sama emosinya lol. Jadi udah nggak pernah pergi kerja dalam kondisi berantem gitu. Tidur menyembuhkan hahahahaha.

Sekalinya berantem jadinya sebel banget karena kok kita berantem sih? Kalau berantem gini kenapa nikah sih?

Jadi masuk tahun kedua nikah saya bertekad untuk nggak berantem lagi SAMA SEKALI, karena berantem itu capek dan nggak bisa kabur gitu sebel. Bete juga mau gimana. Mau cerita ke orang lain juga nggak mungkin kan karena nggak suka umbar masalah. Mau posting di socmed ya nggaklah saya kan punya personal branding yang harus dijaga HAHAHA.

via GIPHY

Akhirnya saya belajar meredam emosi.

IYA, SAYA LHO. SAYA YANG RESE INI LOL.

SUSAHNYA YA TUHAN.

Ada masa-masa di mana JG ngomongnya udah naik dan saya tersinggung tapi saya BERUSAHA diem. Itu sampai nahan gigi gemeretekan gitu loh mau marahnya.

Tapi saya diem.

Karena untuk apa. Akhirnya saya sampai pada simpulan di postingan yang sebelumnya itu. Nggak boleh naikin suara kalau:

1. nggak penting dan nggak berfaedah
2. NGGAK MENGUBAH KEADAAN
3. sekiranya menyakitkan

Contoh:

Mobil mogok, JG panik karena udah telat mau pergi kerja. Ngomongnya udah naik banget “aduh kenapa sih ini nggak nyala-nyala!”

Opsi jawaban saya dua:

a. “MANA AKU TAU KOK NANYA AKU SIH?!”

b. “Ya udah biarlah, pesen Grab aja dulu sekarang baru tar malem panggil montir”

Opsi jawaban dia berikutnya jika saya jawab a: “YA KAMU KENAPA IKUTAN MARAH SIH, BANTUIN JUGA NGGAK BLABLABLABLA NGOMEL” *berakhir saya panas juga dan akhirnya berantem lalu manyun*

jika saya jawab b, ada kemungkinan dia masih panas juga dan saya akan tetep BERUSAHA kalem. Atau ya dia juga nggak jadi marah.

Itu saya coba terus menerus karena JG awalnya NGGAK SADAR kalau saya nggak lawan dia lagi. Jadi dia masih mudah naikin suara. Lama-lama terbiasa loh. Terbiasa untuk nggak panas dan senggol bacok.

Lama-lama yaaa kaya nggak pengen ikutan marah lagi dan diem aja. JG nya juga lama-lama nggak gampang marah loh. Inget, kekaleman itu menular!

Jadi ya udah sekarang kalau pengen marah, yang diinget pertama adalah “marah/ngomel nggak ya? untuk apa ya marah/ngomel? ah nggak usah deh” gitu. Atau kalau lagi bete juga atau lagi capek, ya udah diem aja nggak usah nanggepin marahnya orang lain. Yang penting diri sendiri dulu jangan marah-marah.

via GIPHY

Apalagi buat kalian yang suaminya kalem. Apa nggak bingung sendiri kita marah padahal dianya diem? Kenapa harus ngomel kalau yang diomelin aja kalem?

Kecuali kalau suami kalian KDRT ya, seek help! Kalau sekadar beda pendapat atau emosi gara-gara kunci ilang, macet, mogok, telat jemput sekolah, lupa bawa tas anak ke sekolah, gitu-gitu sih nggak usah lah dibikin berantem. Kalemmmm aja.

Meskipun nggak marah, kalau sebel jangan dipendam juga. Ya harus bilanglah biar dia tau. Bilangnya lewat chat aja jangan ngomong langsung hahahaha. Yang penting tersampaikan. Demi kehidupan yang less drama.

Sama anak juga kami berdua begitu lho. Bebe numpahin air, mecahin gelas, jatoh, apapun ya nggak perlu dimarahin lah. Rata-rata yang dia lakukan out of curiosity kok. Masa iya sengaja numpahin air biar saya sebel, geer amat. Numpahin air biar tau rasanya main air di lantai kan? :))))

Sama hal-hal di luar kuasa kita juga. Kaya macet atau antrian panjang gitu, kenapa harus marah kalau emang antriannya panjang? Kalau dipotong antrian baru saya marah DAN TEGUR.

Terus apa kekaleman ini selalu berhasil? NGGAKLAH. Apalagi kalau lagi PMS ya wihiiiii bisa panjang lebar saya chat ngomel-ngomel kalau dia nyolot. Nggak apa-apalah sebulan sekali ya, asal nggak ngotot-ngototan lagi di dunia nyata. Itu cukup.

Jadi yuk belajar kalem yuk. Susah tapi pasti bisa kok. Kerasa banget bedanya kehidupan kalem dan kehidupan kalian sebelumnya.

Ayoooo ambil kaca, siapa yang masih suka ngomel-ngomel padahal tau nggak jelas juntrungannyaaaa? :D

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!