-->

Belajar Kalem

on
Friday, May 4, 2018

Sebelum kalian-kalian di dunia nyata protes “WOY, LO KALEM SEBELAH MANA DEH?!” mari saya luruskan dulu bahwa postingan ini hanya berlaku untuk kekaleman dalam menghadapi masalah, bukan kekaleman dalam berghibah di meja makan siang. NGERTI, BEBS? NGERTI DONG YA!

Kalau judes, itu perpanjangan dari saya yang suka to the point. Nggak suka basa-basi. Bagi orang yang suka basa-basi dan nggak enakan ya jadinya judes. Padahal saya cenderung kalem loh dalam menghadapi sesuatu.

Boleh dicek di semua akun socmed, saya bukan tipe orang yang reaktif. Bukan tipe orang yang lagi rame kasus apa, langsung ikutan bikin status juga. Bukan tipe yang gampang nge-reply orang defensif juga. Yaaa, diem-diem ajalah, kecuali emang diajakin Nahla bikin #SassyThursday ya. Saya sih hari-hari mah banyakan juga share video lucu atau menyentuh hati gitu. *halah

Tapi patut kalian garis bawahi, kalau saya BISA kalem sekarang-sekarang doang setelah nikah. HAHAHAHAHAHAHA. Dulu mah saya annoying lah super.

Sedikit dari drama saya waktu pacaran bisa dibaca di postingan ini: Mengurangi Intrik Rumah Tangga

Pokoknya saya drama banget lah waktu pacaran. Sebisa mungkin memakai prinsip kalau bisa ngerepotin dia kenapa nggak? HAHAHAHA.

Prinsip itu tidak disengaja sih, maksudnya nggak niat ngerepotin. Emang manja aja, anaknya suka dimanjain. Rese ya. Rese banget level kalau pengen makan sesuatu YA ANTER KE RUMAH DONG SEKARANG JUGA.

Kalau nggak dibeliin ngambek bodo amat.

via GIPHY

Mungkin karena di rumah anak pertama, udah punya adik dari umur 3 tahun, jadi selalu jadi yang kuat dan bisa diandalkan ya. Jadi kalau punya pacar, aku memindahkan beban andalan itu ke pacar. Kurang lebih begitu.

Maka dari itu, mengingat masa muda yang sungguh sesuai dengan definisi cewek-cewek nyebelin, saya merasa BERHAK nulis tips belajar kalem. HAHAHAHAHAHA.

Jadi gimana caranya sis?

Pacaran sama orang yang sama nyebelinnya lol. Karena JG itu nyebelin banget, saya mau rese gimana juga dia nggak peduli hahahaha. Bukan tipe yang mau-mau aja disuruh nganterin makanan malem-malem atau mau-mau aja diminta jangan futsal dan pergi sama saya.

NGGAK PERNAH MAU HIHHHH. Dia mah bodo amat saya marah-marah telepon nggak diangkat juga yang penting bisa main PS sehari semalem. Emang rese dia, sama resenya sama saya. XD

Sama resenya, sama emosiannya, sama nggak mau kalahnya, sama keras kepalanya. Pokoknya kalau berantem itu kaya ngaca sama diri sendiri deh. Mau debat juga ngga bakal ada yang menang karena energi ngototnya sama banyak. Maklum ultah cuma beda 2 hari ya, sama-sama Libra (kalau cocok aja ngomongin zodiak lol).

Ya udah intinya selama pacaran itu seringgggg banget berantem dan saya nggak peduli lho. Berantem ya berantem aja emang kenapa. Nggak pengen putus soalnya sayaaanggg banget hahahaha. Dan berantem nggak pernah lebih dari sehari karena kangen lol. Kalian tau kan tipe-tipe pacaran yang seru banget dan nyambung di segala lini tapi juga exhausting banget kalau berantem. Mirip-miriplah sama kata orang, "jangan hepi banget nanti sedih banget". Nah kurleb begitulah.

(Baca: Pertemanan Orang Dewasa)

Pas udah nikah TERNYATA saya lama-lama males juga berantem. Padahal terhitung jarang lho, nggak sebulan sekali amat ngotot-ngototan. Tapi tetep aja males. Kalau bisa nggak ngomel kenapa harus ngomel sih? Lagian pas udah nikah kalau berantem besok paginya pasti baikan karena kami LUPA sama emosinya lol. Jadi udah nggak pernah pergi kerja dalam kondisi berantem gitu. Tidur menyembuhkan hahahahaha.

Sekalinya berantem jadinya sebel banget karena kok kita berantem sih? Kalau berantem gini kenapa nikah sih?

Jadi masuk tahun kedua nikah saya bertekad untuk nggak berantem lagi SAMA SEKALI, karena berantem itu capek dan nggak bisa kabur gitu sebel. Bete juga mau gimana. Mau cerita ke orang lain juga nggak mungkin kan karena nggak suka umbar masalah. Mau posting di socmed ya nggaklah saya kan punya personal branding yang harus dijaga HAHAHA.

via GIPHY

Akhirnya saya belajar meredam emosi.

IYA, SAYA LHO. SAYA YANG RESE INI LOL.

SUSAHNYA YA TUHAN.

Ada masa-masa di mana JG ngomongnya udah naik dan saya tersinggung tapi saya BERUSAHA diem. Itu sampai nahan gigi gemeretekan gitu loh mau marahnya.

Tapi saya diem.

Karena untuk apa. Akhirnya saya sampai pada simpulan di postingan yang sebelumnya itu. Nggak boleh naikin suara kalau:

1. nggak penting dan nggak berfaedah
2. NGGAK MENGUBAH KEADAAN
3. sekiranya menyakitkan

Contoh:

Mobil mogok, JG panik karena udah telat mau pergi kerja. Ngomongnya udah naik banget “aduh kenapa sih ini nggak nyala-nyala!”

Opsi jawaban saya dua:

a. “MANA AKU TAU KOK NANYA AKU SIH?!”

b. “Ya udah biarlah, pesen Grab aja dulu sekarang baru tar malem panggil montir”

Opsi jawaban dia berikutnya jika saya jawab a: “YA KAMU KENAPA IKUTAN MARAH SIH, BANTUIN JUGA NGGAK BLABLABLABLA NGOMEL” *berakhir saya panas juga dan akhirnya berantem lalu manyun*

jika saya jawab b, ada kemungkinan dia masih panas juga dan saya akan tetep BERUSAHA kalem. Atau ya dia juga nggak jadi marah.

Itu saya coba terus menerus karena JG awalnya NGGAK SADAR kalau saya nggak lawan dia lagi. Jadi dia masih mudah naikin suara. Lama-lama terbiasa loh. Terbiasa untuk nggak panas dan senggol bacok.

Lama-lama yaaa kaya nggak pengen ikutan marah lagi dan diem aja. JG nya juga lama-lama nggak gampang marah loh. Inget, kekaleman itu menular!

Jadi ya udah sekarang kalau pengen marah, yang diinget pertama adalah “marah/ngomel nggak ya? untuk apa ya marah/ngomel? ah nggak usah deh” gitu. Atau kalau lagi bete juga atau lagi capek, ya udah diem aja nggak usah nanggepin marahnya orang lain. Yang penting diri sendiri dulu jangan marah-marah.

via GIPHY

Apalagi buat kalian yang suaminya kalem. Apa nggak bingung sendiri kita marah padahal dianya diem? Kenapa harus ngomel kalau yang diomelin aja kalem?

Kecuali kalau suami kalian KDRT ya, seek help! Kalau sekadar beda pendapat atau emosi gara-gara kunci ilang, macet, mogok, telat jemput sekolah, lupa bawa tas anak ke sekolah, gitu-gitu sih nggak usah lah dibikin berantem. Kalemmmm aja.

Meskipun nggak marah, kalau sebel jangan dipendam juga. Ya harus bilanglah biar dia tau. Bilangnya lewat chat aja jangan ngomong langsung hahahaha. Yang penting tersampaikan. Demi kehidupan yang less drama.

Sama anak juga kami berdua begitu lho. Bebe numpahin air, mecahin gelas, jatoh, apapun ya nggak perlu dimarahin lah. Rata-rata yang dia lakukan out of curiosity kok. Masa iya sengaja numpahin air biar saya sebel, geer amat. Numpahin air biar tau rasanya main air di lantai kan? :))))

Sama hal-hal di luar kuasa kita juga. Kaya macet atau antrian panjang gitu, kenapa harus marah kalau emang antriannya panjang? Kalau dipotong antrian baru saya marah DAN TEGUR.

Terus apa kekaleman ini selalu berhasil? NGGAKLAH. Apalagi kalau lagi PMS ya wihiiiii bisa panjang lebar saya chat ngomel-ngomel kalau dia nyolot. Nggak apa-apalah sebulan sekali ya, asal nggak ngotot-ngototan lagi di dunia nyata. Itu cukup.

Jadi yuk belajar kalem yuk. Susah tapi pasti bisa kok. Kerasa banget bedanya kehidupan kalem dan kehidupan kalian sebelumnya.

Ayoooo ambil kaca, siapa yang masih suka ngomel-ngomel padahal tau nggak jelas juntrungannyaaaa? :D

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

11 comments on "Belajar Kalem"
  1. Aku masih suka ngomel-ngomel. Bawaannya kok sebel mulu ama orang rumah. Senggol dikit langsung panas. Huhuhu... Pingin sih jadi orang yang kalem. Padahal, kata orang-orang, aku ini tipe kalem lho #halah.

    ReplyDelete
  2. Suamiku super sabar, meski aku ngomel, diem aja. Smp kakakku sendiri takjub sm suamiku, diomelin diem aja trs besoknya baikan LoL. Kadang konyol sih, pgn gak ngomel tp gk puas klo gk ngomel, zzzZ

    ReplyDelete
  3. Kekaleman itu menular... Yep..itu koentjinya..hahaa aku dulu orang nya gak kalem samsek..tapi pas udah nikah, suami nya kalem banget selow banget.. Aku ngomel ngomel, dianya tetep kalem hahaa sebel... Tapi lama lama aku ketularan kalemnya juga sih..😂 sekarang jadi lebih kalem dan jaraaang berantem jadinya...yuhuuw

    ReplyDelete
  4. Belajar kalem dr suami, yg se marah apapun ttp gak dikeluarin saat itu juga, lebih milih diem trs pergi tar kl udah gak emosi br di omong jd nular yg begitu ke aq... emosi bikin capek jd lebih baik kalem dan kl mo ngomel lebih baik di chat aja, mlh kdg udah ngomel2 di chat gak jd dikirim, emosinya udah ilang duluan...

    ReplyDelete
  5. Aku baca ini sambil ketawa-ketawa! Bisa samaan gini sih. Hahaha. Aku sih ngelihat teh icha bukan judes, tapi realistis. Karena selalu bisa meminimalisir drama itu tadi.

    Aku udah kurangin ngomel-ngomelnya, soalnya takut ditiru anak. Sekarang untungnya suami juga sama-sama sadar, kalo kita itu terlahir sama-sama keras kepala. Sebisa mungkin kalem, enggak perlu ngotot, perbanyak senam pernafasan biar enggak jadi gondok. Hehehe.

    ReplyDelete
  6. Kak mohon izin screen shot ya makasih🙏

    ReplyDelete
  7. aku banget yg bagian : ngomel ngomel tapi suami kalem aja.
    kadang sampe KZL karena udah ngomel ngeluarin segala macam perbendaharaan kata, dia tetep kalem aja ga terpancing emosinya. kan aku KZL ngomel tapi nggak diladeni. ahhahahha.
    yatapi kalo pun dia ngomel, tetep aja aku yg menang kok ujungnya :P

    ReplyDelete
  8. aku banget ini,,
    sebagai perempuan yang dulunya drama dan ketika menikah dihadapkan pada kenyataan
    berantem itu gak enak

    kalau udah ada aroma aroma mau berantem atau emosi yang meninggi

    aku istigfar banyak -banyak ; terus inget gak enaknya berantem (marah-marah , nangis) gak jadi marah dah

    dibawa selow aja

    ReplyDelete
  9. trimaksih artikelnuya sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  10. Ahhh.. Ini aku banget. Yg emang beneran lagi mencoba kalem. Kapan itu suami ada kerjaan nginep 3 hr. Di wa semalemam ga bls. Bsknya gw bales jg donk dia wa gw cuekin jg. Trus seharian sebelum dia plg gw mikir, enaknya tar dia plg gw omelin apa gw diemin aja ya. Mikiiiir terus,, eh akhirnya dia plg gw nyapa kyk biasa aja dan everything ok. Biasa aja gt kaya ga ada apa2. Kek gini tuh ternyata save energi bgt. Skrg jd mulai mikir ngapain sih mesti marah kalo gw bisa bodo amat.. Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  11. Ahhh.. Ini aku banget. Yg emang beneran lagi mencoba kalem. Kapan itu suami ada kerjaan nginep 3 hr. Di wa semalemam ga bls. Bsknya gw bales jg donk dia wa gw cuekin jg. Trus seharian sebelum dia plg gw mikir, enaknya tar dia plg gw omelin apa gw diemin aja ya. Mikiiiir terus,, eh akhirnya dia plg gw nyapa kyk biasa aja dan everything ok. Biasa aja gt kaya ga ada apa2. Kek gini tuh ternyata save energi bgt. Skrg jd mulai mikir ngapain sih mesti marah kalo gw bisa bodo amat.. Wkwkwkwk

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)