Image Slider

Mempermasalahkan Uang

on
Wednesday, April 18, 2018

Beberapa waktu lalu, saya RT sebuah twit di Twitter tentang NPWP suami istri sebaiknya digabung biar potongan pajaknya nggak sebesar kalau NPWP dipisah. Saya baca linknya ternyata harus urus ke kantor pajak sesuai domisili atau bikin NPWP baru blablabla intinya buat saya ribet aja.

Kemudian kami pun terlibat pembicaraan singkat yang bikin saya mikir ini:


Kenapa saya mikir, karena saya dan JG adalah tipe orang yang chill soal masalah uang dan gaji. Bagi kami, harus ke KPP di Bandung itu males aja cuma demi uang tambahan yang bahkan nggak nyampe 500ribu sebulan. Nggak kepikiran sama sekali soal dedikasi ke negara atau apa. Sadar diri bayar pajak cuma segitu cukup apa sih, jauh lah kalau harus didefinisikan sebagai dedikasi buat negara.

Oke patut digarisbawahi dulu ya: kami chill karena merasa ya udah sih gaji cukup. Nggak ngoyo kerja lebih keras asal cukup aja. Plus kami juga alhamdulillah nggak harus membiayai orangtua atau adik-adik. Jadi ya memang membiayai diri sendiri dan Bebe aja. Yang bisa diirit ya diirit, makan siang ya bekal, nggak punya tas atau sepatu branded ya nggak apa-apa.

Tapi balik lagi, kami MEMANG nggak pernah ngotot untuk urusan uang.

Nggak pernah ngotot sampai merasa harus ambil kerja part time demi uang tambahan. Nggak pernah ngoyo naikin performance blog atau nyari followers demi mikir “nanti bisa dapet duit” gitu, bukan demi uang tapi demi popularitas HAHAHAHA. Kami berdua nggak pernah kepikiran double job sama sekali hanya untuk dapet uang lebih banyak. Nanti work life balance-nya jadi kacau dong lol. Baca dulu makanya. XD

Bagi kami, gaji bulanan dari kantor ya dicukup-cukupin aja. Kalau dapet uang dari blog ya alhamdulillah, nggak ngoyo sampai semua tawaran diambil, apalagi kalau nggak sesuai niche. Berbulan-bulan nggak dapet job juga nggak sedih karena ya, kan gaji udah cukup juga.

Kalau ngeluh kenapa hidup gini-gini aja mah sering. Tapi itu nggak semuanya melulu karena uang sih. Sebagian besar karena ngerasa pencapaian dalam hidup yang masih kurang aja. Tapi udah tau kurang juga kok ya nggak usaha kuliah lagi atau apa.

Antara nggak ngotot dan pemalas sih ya emang.

Dulu waktu nulis ini Mempertanyakan Rezeki saya sebenernya lagi bahas soal sebuah job dan mbak Mira kaget karena saya dibayar terlalu kecil katanya. Saya padahal nggak ngerasa itu kekecilan dan ya malah serem kalau dibayar kegedean. Tapi waktu itu saya jadi mikir kenapa sih sampai uang yang udah diterima aja masih kita pertanyakan terlalu besar atau terlalu kecilnya?

via GIPHY

Kami bahkan nggak pernah jual barang-barang hadiah. Jadi misal dapet hadiah barang gitu ya dari lomba atau apa, kalau kami nggak butuh barangnya ya dikasih aja ke orang. Meskipun kalau dijual yang harganya lumayan ya kaya kamera atau HP gitu, karena udah punya yang lebih bagus atau nggak butuh, ya udah dikasih aja ke keluarga yang lain. Kalau pas barangnya bagus DAN butuh ya dipake sendiri.

Apalagi kalau perintilan kaya make up. Pernah mikir apa kita foto-fotoin aja ya terus jual? Tapi males dan ya, akhirnya dikasih-kasihin aja. Mikirnya kenapa harus dijual juga ya, kan dikasih, sewajarnya ya kasih lagi lah ke orang. Berbagi rezeki tanpa modal kan jadinya hahahaha.

Sampai-sampai saya nggak pernah sekalipun jualan barang preloved loh! Kemarin-kemarin sempet mikir mau jual car seat Bebe yang udah kekecilan, lumayan uangnya bisa nambahin beli yang baru. Tapi kemudian ah ngapain lah dijual, simpen aja buat dikasiin kali adik-adik saya punya anak nanti kan.

Makanya mau punya anak satu aja karena salah satunya ya males kerja untuk nyari uang tambahan sih. Iya ngerti tiap anak punya rezekinya masing-masing, tapi kan orangtuanya harus berusaha kan? Ah kami terlalu malas. Malas capek.

Pantes kami nggak kaya-kaya ya HAHAHAHA. Tabungan juga segitu-gitu aja.

Apa kami justru kaya? Apa uang kami sebenernya banyak? Nggak lah, makan di luar aja masih mikir-mikir makanya JG bela-belain bangun subuh demi masak makan siang kan.

Apa kami nggak pernah butuh uang banget banget banget gitu sampai dana darurat abis banget? Alhamdulillah belum ya. Jangan sampai deh.

Ini saya nggak judge loh ya, kalau misal butuh banget buat berobat orangtua atau adik bayar kuliah, ya saya juga mungkin akan usaha jual-jual barang atau cari penghasilan tambahan lain.

Ini buat kalian yang posisinya sama kaya saya, nggak perlu menghidupi keluarga tapi selalu menghubung-hubungkan apapun dengan uang. Kasarnya benda yang dijual kurang dari 100ribu aja kalau bisa dijual, dijual deh.

Menurut saya, mungkin malah hal itu yang bikin kalian nggak pernah merasa cukup dan merasa selalu kurang uang. Karena kalian sendiri selalu menganggap “ah sayang banget dikasih ke orang kan mending dijual mayan uangnya buat jajan” gitu padahal nggak dijual juga bisa jajan kan?

Kalau saya mindset-nya selalu “ah cukuppp, pasti cukup uangnya, kalau nggak cukup nggak usah jajan” hahahaha karena ya ngepas banget kan tiap bulan gajinya ya segitu. Mungkin juga orang-orang yang saya kasih barang-barang selama ini pada hepi terus ngedoain banyak rezeki terus kan jadi ya, kami nggak pernah ngerasa kurang uang.

Mungkin juga ini alasan saya dan JG hepi selalu padahal ya hidup gini-gini aja. Karena kami berdua nggak terlalu mempermasalahkan uang.

Begitu. Jadi buat kalian yang selalu ngerasa kekurangan uang, coba mindset-nya diubah deh. Jangan-jangan uang kalian sebenernya nggak kurang tapi kalian aja yang ngerasa nggak pernah cukup?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

On Work Life Balance

on
Monday, April 16, 2018

Pernah liat gif ini nggak sih? Sempet viral di Twitter beberapa bulan lalu dan tentu saja saya RT sepenuh hati. Malah saya liatin terus-terusan sambil ngelamun karena kok iya banget ya. You can't have it all.


Ketiganya bisa "on" kalau high salary diganti dengan "more saving" dengan syarat punya ortu atau mertua yang rajin ngasih uang untuk ditabung. Serius. Kalau kaya saya dan JG yang nggak pernah terima uang dari ortu dan mertua (nggak ngarep dan nggak pernah mau minta sih tepatnya), ya udah cuma bisa memandangi gif ini dan mikir banget.

Nulis ini juga karena abis ngobrol sama JG yang bilang "hidup kita gini-gini aja ya" karena baru naik gaji dikit, daycare Bebe naik juga. Naiknya banyak pula Rp800ribu hahahahaha. Wajar sih naik segitu karena dari kemarin sejujurnya kami emang ngerasa kemurahan banget untuk ukuran daycare + preschool montessori. Materialnya aja lengkaaappp banget dan material montessori beneran bukan ala-ala. Style-nya juga montessori bukan cuma urusan material aja.

Nggak usah ngingetin soal bersyukur ya, karena tau dari mana sih kalian kalau kami nggak bersyukur? Mengeluh itu manusiawi apalagi kalau abis dapet email perubahan harga daycare lol.

Saya jawab "ya nggak apa-apalah kaya gini, tapi kan kamu bisa anter jemput Bebe tiap hari, aku juga bisa tiap malem quality time sama kalian".

Iya, work life balance.

Satu hal yang mungkin bikin saya betah kerja sampai sekarang karena kehidupan saya seimbang banget. Beruntung emang kami berdua punya kantor yang jam kerjanya pasti, pressure-nya so so, hampir nggak pernah lembur, dan fleksibel untuk urusan izin/cuti. Kekurangannya ya itu, di bagian high salary HAHAHAHAHA.

Karena ya, nggak ada yang gratis di dunia ini, darling. Kalau mau gaji gede, ya kerjanya lama ATAU pressure-nya gede banget. Kerja lama dengan pressure tinggi sih bye aja ya sama work life balance. Kapan ketemu anak? Kapan ngobrol sama suami? Stres sampai dibawa ke rumah dan nggak happy ketemu anak. Sedih kan. Ya kecuali emang nggak punya anak.

Dulu pas awal pacaran, saya dan JG kerja di tempat yang nggak tau waktu banget deh. JG harus selalu on call, bawa laptop ke mana-mana, beberapa minggu sekali pergi ke luar kota bisa berbulan-bulan #MantanPejuangLDR. Saya sendiri juga gitu, masuk Sabtu Minggu atau kerja sampai tengah malem ya udah nasib, nggak ada urusan bisa ganti hari libur kaya sekarang. Waktu persiapan nikah, kami memutuskan enough is enough dan biarlah gaji JG berkurang sampai setengah lebih ASAL nggak perlu on call, punya jam kerja pasti

Prioritas kami jelas bukan uang. Dan meski waktu itu memutuskan dengan sadar, sampai sekarang masih harus ngingetin diri sendiri aja bahwa kami bukannya nggak mau terima kerjaan dengan gaji yang jauh lebih besar. Nggak mau kalau bayarannya adalah mengurangi waktu sama keluarga.

Karena tawaran itu banyak lho. Apalagi dari startup yang berani bayar tinggi ya. Tapi duh namanya perusahaan baru merintis ya, kadang kerjaan satu tim harusnya bertiga dikerjain sama satu orang. Gajinya sih gaji bertiga, tapi kan saya bukan hidup buat kerja doang. Plus tau persis temen-temen kami banyak yang gajinya jauh lah lebih gede, tapi ya kerjanya juga lebih "usaha" HAHAHAHA. Nggak sesimpel hidup kami banget.

Jadi kami bertahan dengan gaji yang so-so aja tapi ya itu, JG bisa quality time sama Bebe anter jemput ke daycare dan saya sendiri masih bisa melakukan banyak hal lain, gambar, sesekali nulis blog, dan nemenin Bebe bermain dan belajar (kaya majalah Bobo lol).

Jadi gimana tips agar hidup bisa seimbang bagi ibu bekerja?

1. Komit nggak akan ngambil kerjaan yang waktu kerjanya nggak pasti


Saya sih kerja di industri kreatif yang cenderung lebih fleksibel ya, tapi JG yang engineer dan kerja di korporasi aja bisa kok kerja on time dari jam 8 sampai jam 5. JG bisa-bisa aja loh kembali jadi engineer demi gaji 2-3 kali lipat, tapi mikirin harus LDR dan saya nganter jemput Bebe sambil kerja itu rasanya kok nggak gitu ya maunya. Jadi kami berdua komit untuk selalu kerja di kantor dengan jam kerja pasti. Jangan gampang tergiur tawaran kerja, biar aja kerja di tempat yang sama dan gaji naiknya dikit-dikit daripada ambil risiko di tempat baru terus jadi nggak bisa lama-lama sama Bebe.

2. Work smart

Karena kami nggak pernah ngelembur, waktu di kantor harus dimanfaatkan sebaik mungkin biar kerjaan yang beres banyak dan nggak nunda ngerjain sesuatu. Karena banyak loh saya liat orang-orang yang lembur justru karena sesiangnya santai banget. Malah ngobrol, jalan-jalan, chat sama temen-temen, makan siang pulangnya telat, dll. Jangan dong, kalau lembur karena kitanya nggak bisa bagi waktu sih nggak fair banget loh buat anak yang ditinggal di rumah.

3. Luangkan waktu SETIAP HARI

IYA SETIAP HARI. Dulu sih kami pergi dan pulang sama-sama karena di mobil itu quality time banget ngobrol sambil macet-macetan. Meskipun dulu kantor dan rumah saya deket banget, saya tetep nunggu dijemput di kantor biar bisa ngobrol di mobil. Temen kantor dulu sampai ada yang nanya "kenapa nggak pulang duluan aja sih daripada nunggu lama?" Saya jawab "loh kan poinnya itu pulang sama-sama, bukan pulang sendirian" :D

Sekarang pergi dan pulang sendirian karena sekarang rumahnya di tengah, dulu sih kantor saya yang di tengah jadi sekalian pulang jemput saya dulu huhu aku merasa kosong. Tapi gimana lagi ya, akhirnya ya tiap malem nyempetin duduk bareng di meja makan deh, JG makan (saya udah makan duluan di kantor), Bebe ngemil-ngemil, ya ngobrol deh pokoknya. Selama di jalan dari daycare sampai ke rumah juga Bebe telepon pake loudspeaker (biar JG bisa denger) dan ngobrol sama saya sepanjang jalan.

Disempet-sempetin dan kalau udah ketemu jangan main hp! Terbantu banget sih setelah Bebe lepas gadget, ngobrol lebih efektif.

5. Pillow Talk sama Bebe

Sebelum tidur, saya minta Bebe cerita dulu. Cerita apa aja suka-suka Bebe, kadang cerita di sekolah ngapain aja, atau malah dia ceritain ulang Upin Ipin yang pernah ditonton. Sama satu ritual lagi, belajar ngeja sebelum tidur. Bukan belajar baca ya, tapi ngeja kaya "N A?" Bebe jawab "NA" gitu. Atau "A G?" "AG" gitu-gitu deh. Hurufnya Bebe yang pilih sendiri. Pokoknya sebisa mungkin belajar atau baca buku. *mamah mamah ambisius*

6. Jalankan hobi

JG suka main bola, suka lari sendirian, kadang nonton bioskop sendirian, ya boleh-boleh aja sih. Saya juga gambar, kadang masih ambil job dari blog, dan banyak lagi. Waktu sendirian untuk ngerjain hobi itu menyenangkan karena ya kadang kita emang butuh sendirian kok. Asal komit punya waktu untuk sama-sama dan nggak rusuh waktu salah satu mau sendirian. Nikah sesimpel itu kok. *YAKEENNNN? LOL*

Ingat tips dari Will Smith ini deh.



7. Bebe di daycare

Kalau jam kerja udah pasti dan jarang lembur, taro anaknya di daycare deh beneran. Tutup kuping sama siapapun yang kontra kecuali mereka bayarin hidup kalian (salah satu alasan kenapa nggak mau terima uang dari ortu/mertua karena nggak mau melibatkan mereka dalam diskusi soal keluarga/anak lol). Kenapa taro di daycare, karena daycare bikin tenang jiwa raga banget.

Nggak ada drama mbak mendadak pulkam, nggak ada drama susah makan, nggak ada drama takut kurang gizi, nggak ada deg-degan takut kurang kegiatan/stimulasi, nggak ada kekhawatiran anak takut nggak bisa sosialisasi. Damai. Ya lebih mahal daripada bayar mbak, tapi damai. Ngurangin banyak stres banget karena kita tau anak ada di tangan orang yang ngerti gimana cara ngedidik anak.

*

Udah sih gitu aja. Balik lagi, ini kan tujuannya work life balance ya. Jadi ya emang harus milih. Kalau kalian emang harus milih high salary karena harus biayain orangtua dan adik-adik ya jalani aja karena gimana lagi ya kaannn. Kalau punya pilihan sih bisa milih, kalau nggak punya pilihan ya apalagi selain nikmati aja. :)

Demikian sharing hari ini. Semoga bisa diambil faedahnya yaaa.

-ast-



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

WHEN IT'S ONLY JG & AST #155 - #157

on
Thursday, April 12, 2018

HALOOOOO!

Kalau kalian fans saya (HALAH MAAP HALU, OKE RALAT), kalau kalian follow dan rajin baca postingan saya di sini dan di social media pasti udah tau dong kalau saya pindah ke Mommies Daily. KLIK DULU LAH BACA-BACA APA KEK GITU. *maksa*

Nah seperti yang sudah terduga dan sudah kuperkirakan sebelumnya, saya jadi males amat nulis blog HAHAHAHAHA. Karena ya dulu nulis blog untuk mengakomodir hobi nulis yang tidak bisa lagi dilakukan di kantor. Di kantor sebelumnya, posisi terakhir saya social media & community manager yang mana ya nggak nulis sama sekali, kerjaannya lebih ke digital marketing dan analisis gitu.

Terus aku tak tahan dan bertekad kantor selanjutnya harus balik ke redaksi kan karena intinya ya seneng aja bikin konten tanpa perlu mikirin amat harus berapa yang baca lol. Ya udah jadi posisi sekarang adalah Senior Editor yang mana masih nulis-nulis dan liputan-liputan lah paling seminggu sekali. Senang yaaa!

Hidup emang butuh refreshing eym, sebelumnya yang dibahas politik terus, sekarang tiba-tiba nulis parenting dan beauty kan apa namanya kalau bukan refreshing?

(Baca dulu lah cerita resign di sini: Mengapa Resign)

Jadilah selama 5 tahun di sana saya rajinnnnnn banget super nulis blog. Sekarang kerjanya udah nulis mah boro-boro inget punya blog hahahahaha. Intinya apa? Intinya males nulis blog tapi kasian amat kalau nggak di-update jadi ayo update cerita receh masa kini. Meskipun cuma 3 cerita karena yaaa ... males nulis. *tetep*

#155

Ada kucing melahirkan di atap garasi. Ternyata dari atap garasi ke para (rongga di antara langit-langit dan genteng atau biasa disebut para oleh orang Sunda) itu ada lubang kecil! Masuk deh mereka lari-larian di atas langit-langit ruang tamu dan kamar. Kan ganggu ya. Saya kesel banget karena takut kucing. Tapi JG kalem aja karena katanya nanti kalau udah gede juga pergi sendiri.

Saya: "Itu kucing kapan pergi?"

JG: "Udah pergi tau"

Saya: "Apaan belum!"

JG: "Udah pergi tapi balik lagi"

Saya: "Kenapa balik lagi segala?"

JG: "Ya karena mereka pulang kampung kan mereka punya hometown, rumah ini"

T__________T

*

#156

Percakapan sebelum tidur.

JG: "Be, kalau kamu nanti tinggi, kamu harus main basket ya!"

Saya: "Apaan ih kok ngeharus-harusin anak"

JG: "Ya terserah Bebe sih tapi masa kaki tinggi main kelereng?"

OKEFAIN

*

#157

Keshallowan di pagi hari. Selayaknya kehaluan lainnya yang pernah saya ceritakan di sini: Halu-Halu Orangtua Baru

Saya: "Sayang, Bebe kok terlalu lucu ya? Jangan-jangan dia bukan anak kita? Ketuker kali di rumah sakit? Masa anak kamu selucu ini sih?"

JG tersinggung: "HEH, AKU LIAT SENDIRI YA DIA KELUAR DARI SITU (menunjuk vagina) TERUS AKU LIAT SENDIRI JUGA DIA DIMASUKIN DI BOX AKUARIUM. BENER KOK YANG INI ANAKNYA"

Saya: "Yakin? Kan harus ngeprint dulu namanya buat gelang? Berarti ada momen bayi-bayi ini sempet nggak pake gelang dulu dong?"

JG: "GELANGNYA NGGAK DIPRINTTTTT. NAMA BEBE DITULIS TANGAAANNNNN"

TERNYATA DI-PRINT!

HAHAHAHA. Tapi ternyata yang di-print nama saya doang sih lol (kayanya sih nggak yakin juga). Kita percayakan saja pada JG yang melihat Bebe keluar sendiri ya! XD

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Menularkan Kebahagiaan

on
Monday, April 9, 2018

Jadi saya lagi baca-baca tentang how to raise a well-adjusted child terus nemu ini. Selesai baca langsung senyum banget karena merasa ini saya dan JG, kami berdua begini banget uh sungguh love. Oiya saya bacanya di sini.


Ya saya bisa senyum karena hidup saya rasanya lagi lurus-lurus aja sih. Lagi nggak ada masalah berarti, nggak lagi down, nggak lagi inferior, ya lagi kalem-kalem aja.

Sama JG juga udah lama nggak berantem. Emang jarang juga berantem sih, tapi ada masanya suka rasanya "panas" terus. Senggol bacok terus. Gampang tersinggung dan apa-apa dimasalahin. Sekarang lagi nggak hahahaha. Meskipun saya masih inget sih terakhir dia naikin suara karena apa lol. Saya "pendendam", saya inget kami berantem karena apa aja HAHAHAHA.

Satu hal, saya dan JG tipe yang bisa kalem kalau salah satu di antara kami kalem dan tidak terpancing emosi. Jadi misal macet banget mau ke Bandung, udah 4 jam masih aja di Bekasi. Kalau JG udah mulai ngomel TAPI saya tetep kalem, dia biasanya jadi ikut kalem juga.

Atau lagi cari parkir di mall terus nggak dapet-dapet. JG biasanya kesel duluan nih (yaiya soalnya dia yang nyetir), nah kalau saya kebawa kesel juga ya jadi kesel sama-sama. Tapi kalau saya kalem dan bilang "kalem ajaaa muter-muter dulu nggak apa-apa kok kan nggak buru-buru" pasti dia juga nggak jadi marahnya.

Sebaliknya, kalau JG udah mulai ngomel dan saya ikut kebawa panas, ah sudahlah pasti berujung derita lol. Ya berujung berantem dong udah pasti. Maka dari itu, kekaleman dan kekesalan itu menular banget lho!

(Baca: Rumitnya Menikah)

Makanya kalau kalian ngerasa sama suami rasanya kok ya berantem terus, ya mungkin waktunya bercermin apa jangan-jangan kitanya yang lagi panas juga? Kerasa kan saat-saat PMS itu punya risiko berantem lebih tinggi dibanding kalau lagi nggak PMS? Ya itu dia, karena kita panas, disenggol dikit nyolot, ya yang nggak sengaja nyenggol juga jadinya kebawa nyolot deh.

Coba deh rem sedikit, nggak selalu harus menang kok. Meskipun kita bener, kadang yang dibutuhkan adalah ya diem aja nggak usah ngotot. Kalau ngotot tar berantem, padahal berantemnya masalah receh. Ah buang-buang energi aja.

Jadi untuk orang-orang yang judes kaya saya, PENTING sekali punya pasangan atau sahabat yang happy cenderung hiperaktif untuk membuat suasana selalu "hidup". Kebayang istrinya judes kaya saya terus suaminya juga senggol bacok. Kelar lah kehidupan, berantem terus pasti.

Tapi hal ini nggak berlaku waktu pas masih pacaran HAHAHA. Saya adalah pacar annoying, demanding, dan clingy. Ya bodo amat, kalau nggak suka tinggalin aja lol. Kalau nggak sanggup handle saya pas pacaran, maka nggak berhak terima saya setelah nikah. ASEK. KESEL NGGAK LO SEMUA BACANYA? XD

(Baca: Pacaran Bertahun-tahun, Nikah atau Putus?)

Salah satu yang saya suka dari screencapture di atas adalah kalimat terakhir:

Being well-adjusted has just about everything to do with teaching yourself that the world is not about you.

Tau kan contoh cerita keretakan rumah tangga yang paling banyak diceritakan ulang: berantem karena hal-hal kecil, suami mencet odol dari tengah mulu, istri maunya dari belakang dong biar rapi.

Atau ada kisah, suami NGOMEL karena istri salah potong wortel. Istri potong lingkaran sementara suami maunya setengah lingkaran. Saya jadi pengen pukpuk suaminya dan nanya "punya masalah hidup yang berat banget ya? MASA GITU AJA DIMASALAHIN DAN NGOMELIN ISTRI SIH?!"

Karena ya, ngapain atuh lah gitu aja marah. T_____T Mengapa karena hal kecil kaya gitu berantem. T_____T Kan nggak perlu ya.

Kalau masih merasa perlu marah, tandanya kalian belum well-adjusted dan sesuai quote di atas: nggak semua hal itu tentang kalian. Nggak semua hal ADA HUBUNGANNYA dengan kalian. Dunia nggak berkonspirasi untuk bikin kalian apes, nggak usah geer HAHAHA.

(Baca: Suami yang Nyebelin)

Nah urusan kekaleman menular ini juga berlaku ketika menghadapi anak loh! Kenapa saya dan JG suka ketawa-tawa aja kalau Bebe ngamuk, ya karena kami satu suara untuk tetap kalem saat Bebe ngamuk. Jadi ya kami paling ngetawain aja karena muka Bebe kalau nangis itu lucuuuu banget. Menghayati gitu. #shamelessmom

Saya paling sebel soalnya kalau denger cerita istri dimarahin suami karena anaknya jatoh atau kejeduk. Ya udah sihhh, emang itu istrinya sengaja mau anaknya jatuh atau kejeduk? Emang kalau dijaga suami DIJAMIN tidak akan jatuh dan kejeduk hayo?

Demikian. Daripada banyak ngomel dan menularkan kesebelan, mending ketawa-ketawa dan tularkan kebahagiaan! Ayo kalem sama-sama biar seluruh dunia ikut kalem juga!

-ast-

(Baca postingan tentang nikah lainnya di tag TENTANG NIKAH)


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Well, Hello, The Effing Four!

on
Thursday, April 5, 2018
Saya dan JG lagi ngakak-ngakak speechless akhir-akhir ini karena well, welcome the effing four!



Iya jadi setelah terrible two, threenager, sekarang kami sedang ada di stage menghadapi the almighty F-ing four-year-old. Dua bulan menjelang ulang tahun keempat, rasa-rasa "tantrum" ala umur 4 tahun lagi mulai dicoba-coba lagi nih sama Bebe.

Yang Bebe lakukan sejauh ini adalah, dia jadi savage dan drama banget kalau ngomong.  Seperti:

"Ibu, mikir itu pake otak" -- hanya karena saya bilang "bentar ibu mikir dulu"

"Aku nggak sayang appa lagi" -- FOR NO REASON. Lagi kalem, makan jeruk, tiba-tiba bilang gitu. Ditanya kenapa jawabnya "kemarin aku sayang, sekarang nggak sayang lagi" WAW. πŸ˜‚

"Aku ga mau tidur, aku sedih ibu ga sayang aku"-- HANYA KARENA DISURUH TIDUR.

Yang terparah dia jadi gampang nangis banget kaya waktu terrible two. Gampang nangis karena hal-hal remeh. Misal, dilarang JG jalan di lantai yang baru dipel karena licin takut kepeleset. Dia tiba-tiba berkaca-kaca, meluk saya dan nangis sejadi-jadinya. Asli nangis kaya abis jatoh gitu kejer dan jerit-jerit. Padahal JG ngomongnya juga biasa aja nggak marah atau apa.

(Baca: The Terrible Terrible Two)

Dan itu sering banget. Cuma karena mobil-mobilannya jatoh ke bawah kasur aja bisa nangis berurai air mata. Sungguh dramatis. Kalau udah gitu biasanya saya nggak bilang apa-apa dan peluk aja.

TAPI YAH KEAJAIBANNYA ADA DI MOOD SWINGS-NYA.

Jadi lagi nangis kejer terus tiba-tiba dia memutuskan kelitikin perut saya dan tiba-tiba ketawa ngakak. NANGIS SEDETIK KETAWA DI DETIK BERIKUTNYA. Apakah ini prank videos? Di mana kameranya? Aku siapa? Mengapa aku diperlakukan seperti ini? T_____T

Tapi ya masih mending ini sih, kalau terrible two kan waduhhh, harus nunggu dia berhenti sendiri dulu kan dan itu mayan lama bisa 20 menitan. Kalau ini mah sekejap nangis sekejap ketawa gitu. Apa yang terjadi dengan dirinya sungguh kupenasaran lol.

via GIPHY

Catatan dari stage ini:

πŸ’£Gampang ngambek dan super sensi kaya cerita di atas.
πŸ’£Suka mengkhayal. Misal, bilangnya “ibu, appa tadi blablabla” PADAHAL NGGAK. Saya nggak mikir ini bohong sih tapi emang dia kaya berimajinasi aja gitu.
πŸ’£Kompetitif. Dulu pas umur 2 tahun, dia nggak peduli kalah menang. Kalau sekarang harus menang terus ya ampun. Kalau main suit gitu gimana mau menang terus ya sumpah ribet. Dan ini cuma bisa diceramahi dengan menang kalah itu sama aja kok, kadang bisa menang, kadang bisa kalah hhhh.
πŸ’£Control freak. Semua harus sesuai aturan dia, ibu dan appa nurut aja asal nggak bahaya.

So what I've been doing is: validate his feelings. Kalau dia marah ya saya bilang marah boleh, orang nggak selamanya harus senang. Sedih juga boleh, kalau sedih nanti dipeluk. Kecewa boleh, nangis boleh. Semua boleh, masa emosi aja dibates-batesin hahahaha.

Lagian kalau lagi nggak sensi, Bebe menyenangkan sekali. Udah nggak rempong pilih-pilih baju, udah nggak bergantung amat sama susu, udah jarang ngompol, jarang minta gendong, lagi enak-enaknya lah. Saya aja jadi berani beberapa kali ke mall sama Bebe. Dulu mana berani, taunya tantrum goleran di lantai kan repot.

(Baca: Threenager Comes Early)

Oiya, saya memang sengaja nggak pake istilah positif untuk stage-stage ini. Kan ada tuh yang bilangnya terrific two bukan terrible two, fantastic four bukan f*cking four. Saya harus pake yang negatif biar kalau dia lagi bikin pusing, saya tau ini adalah stage yang lagi dia jalani dan saya tau cara penanganannya. Makanya bisa dengan gampang ketawa karena ya saya tau sebabnya dia berlaku aneh.

Kadang kita stres mikir "ini anak maunya apa sih?!" nah itu karena kita nggak ngerti dia lagi ada di stage apa. Makanya stage terburuk itu harus disiapkan dan dicari tau. Kalau cuma liat yang positifnya aja, takutnya jadi stres pas anak (menurut kita) berlaku negatif.

Pernah tuh ada yang nanya kurang lebih "kak, kalau Bebe lagi ngamuk, kakak sama kak JG biasanya gimana?" Jawabannya "ketawain aja". KARENA BEBE LUCUUUU. #mulaihalu

(Baca: Halu-halu Ortu Baru)

Bebe nangis-nangis kejer itu lucu karena kita tau persis dia lagi kenapa. Makanya kalau ada suami-suami yang kalau anak nangis malah stres, itu mungkin karena mereka nggak ngerti, si anak lagi dalam stage apa.

Makanya saya paling gemes sama yang sebenernya nggak ngerti anaknya gimana tapi menghibur diri dengan "ya udalah namanya juga anak-anak" NO. Jangan meremehkan mereka kaya gitu, mereka tau apa yang mereka mau loh, kitanya aja yang kadang sok dewasa dan sok lebih ngerti dari mereka.

Begituloh gengs.

Selamat hari Kamis. Besok Jumat!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mengapa Resign

on
Sunday, April 1, 2018
Lima tahun kerja di tempat yang sekarang, ternyata bikin kaget banyak banget orang waktu mereka tahu saya memutuskan resign.


Yang kaget pertama tentu pak Bos. Beliau ngomel seketika terus saya nangis di tempat lol. Hari pertama bilang mau resign, saya nggak boleh keluar dari ruangannya sebelum saya bilang “oke nggak jadi resign” gitu masa. Ya gimana mau nggak jadi sih orang udah tanda tangan kontrak di tempat baru.

Endebrei endebrei misah-misuh melarang, dijanjikan gaji sama lalala, kudengarkan sambil sesenggukan dan ngumpel-ngumpel tisu di tangan, bolak-balik lap air mata. Akhirnya keluar ruangan dengan satu line “ok aku pikir-pikir dulu”.

YA KEMUDIAN 2 HARI GALAU. Kasian pak bos, kasian temen-temen, kasian ini dan itu. Untungnya geng sih support-support aja.

“Lo harus keukeuh lah, tegesin aja. Lagian pindahnya juga ke tempat yang lo banget, kenapa juga harus kerja di sini terus” ujar Jessicha yang akrab dipanggil machiko usai sebuah sesi makan siang saat kami tinggal berdua di pantry.

IYA SIH. Kenapa coba saya jadi galau. Padahal keinginan resign ini sudah digodok dan mendidih sejak tahun lalu.

*

Throwback ke tahun 2013

Umur saya 24 tahun, sedang persiapan lamaran. Kerja jadi reporter yang kerjanya sehepi itu. Hepi banget sampai kaya nggak kerja. Nulis berita udah lancar di luar kepala, jam 3 sore udah melipir makan Indomie tapi pulang kantor nggak mungkin jam 6. Kepagian bosss, masih rame kantornya hahaha.

Sampai suatu hari, 2 tahun setelah jadi reporter, ditawarin kerjaan baru di media yang jelas naik kelas wowwwww excited parah. Bos saya dulu (hai mas Han!) juga nggak mellow dan yang ikutan pukpuk “gue bangga” gitu hahahaha gue juga bangga kok lol.

Dari sebelumnya satu berita bisa saya selesaikan dalam 10 menit (nulis sampai publish), naik kelas ke kantor baru yang editornya banyak. Satu editor orang Indonesia, lanjut ke copyeditor bule-bule (HALAH), balik lagi ke editor bahasa Indonesia, baru bisa publish. Panjang perjalanan itu satu berita.

Apa saya nulis? ENGGAK LOL.

Dua tahun pertama saya manage satu situs K-Pop dengan 10 orang tim yang nulis berita tiap hari, 3 di antaranya tinggal di Korea. Semuanya baik-baik aja sampai manajemen memutuskan ditutup dengan berbagai alasan. Semua tim saya di-cut dengan saya entah kenapa dipertahankan.

Ternyata bos pada masa itu maunya saya yang pegang akun socmed. Jadilah saya social media & community coordinator. Iya coordinator, saya belum cukup umur untuk dapet title manager. Maklum bukan startup ya yang kayanya gampang bisa kasih title manager lol.

Dipikir-pikir mengapalah saya yang pegang akun socmed, pengetahuan digital marketing saya 0 banget, tapi ya udahlah toh hidup tiap hari juga di socmed kan, saya belajar pelan-pelan. Ngunjungin satu-satu kantor socmed dan belajar ini itu banyak sekali.

SAMPAI LANCAR. Dilanjutkan dengan keluhan "kok hidup gini-gini aja sih?" #millennialsproblem

via GIPHY

*

“Hah kok resign? Dipikir betah di sini?” -- dikatakan oleh orang-orang kantor yang nggak deket-deket amat.

Saya awal-awal dapet pertanyaan itu beneran pengen banget nanya “emang gue keliatan kaya orang yang akan kerja di sini selamanya ya?"

Jujurlah, kalian yang kerja di media kaya saya, emang ada di antara kalian yang berpikir akan kerja di satu tempat SELAMANYA?

Dibilang betah ya betah BANGET lah. BANGET BANGET BANGET. Kalau nggak betah mah saya udah resign lah. Masa nggak betah tapi 5 tahun dan tidak pernah mengeluh, saya kan bukan tulang punggung keluarga. Mau nggak kerja juga bisa-bisa aja.

Kecuali kalau kalian PNS atau kerja di BUMN baru saya ngerti lah kalau kalian mikir akan kerja di tempat itu selamanya. Tapi kalau di tempat kerja dinamis kaya media, agency, gitu emang beneran ada yang mikir akan kerja di satu tempat selamanya?

Yakin kalian bukan yang punya kantor? HAHAHAHA.

Akhirnya saya jawab manis sekali “iya lahhh udah 5 tahun di sini, gue kan mau liat dunia lain.”

:)

“Kok resign sih? Kok tega?” -- dikatakan oleh rekan seperjuangan lol maap gengs

IYA SIH RASANYA GUE KOK TEGA YAAAA. Tapi memang siapa yang menjamin KALIAN TIDAK AKAN RESIGN DULUAN? Belum ada tawaran yang sreg di hati aja kan? NGAKU! XD

Ini kan masalah waktu aja siapa yang resign duluan. Yang resign lebih dulu akan dibilang kok tega. Yang nggak resign suatu hari juga akan resign atau pensiun.

Saya pribadi sih memang belum memutuskan akan kerja di satu tempat selamanya, biarlah komitmen selamanya hanya untuk pernikahan (HALAH 2.0). Bukan karena nggak betah atau apa, lebih ke cari pengalaman baru, cari teman baru, cari networking baru, cari tantangan baru, cari suasana baru. Masa seumur hidup taunya kerja gitu aja, kerja sama dia-dia aja.

“Mungkin keliatannya nggak jelas, ngapain sih kok pindah ke publication yang lebih kecil. Tapi aku masih muda, umurku belum 30, aku masih ingin coba banyak hal, masih ingin kerja dengan banyak orang baru.”

Itu sepotong kata-kata saya ke pak bos via chat yang panjangnya bisa dibuat satu blogpost karena saya takut mewek lagi kalau ketemu beliau dan memberi penjelasan lol.

via GIPHY

Meski nggak niat kerja di satu tempat selamanya, bukan berarti saya juga jadi tipikal millennials yang 6 bulan sekali pindah kerja loh ya. Nggak lah, males. Buat yang ngejar gaji tinggi mungkin iyalah, 6 bulan itu udah mulai cari kerja baru, 1 tahun pindah kerja, 1 tahun naik jabatan, 2 tahun gaji uda berkali lipat.

Tapi saya nggak lah. Saya butuh tempat yang stabil karena yaaa, udah nikah dan punya anak, yang terpenting adalah stabilitas nasional. Lima tahun cukuplah ya. Makanya saya pilih-pilih tempat kerja banget karena mikir akan kerja di sana selama minimal 5 tahun!

Iya jadi bukan karena ada yang nawarin gajinya tinggi, terus saya pindah. Nggak begitu sama sekali. Dari pertengahan tahun lalu waktu saya sadar saya udah mau 5 tahun di Palmerah, saya udah mulai screening kira-kira kalau pindah ke mana ya? Yang saya yakin, saya udah nggak mau ngerjain digital marketing dan pengen balik nulis di redaksi. PENGEN BANGET KERJA NULIS LAGIII.

"Ya kan lo nulis juga di blog, dapet duit juga dari blog, kenapa harus resign coba," ya kenapa sih emangnya kalau pengen kerja nulis dan di blog nulis juga. Emang sesuka itu kok sama nulis hahahaha.

"Tar kalau kerja nulis juga jadi bosen loh. Ngeblog seru karena hobi, kalau hobinya jadi kewajiban nanti jadi nggak seru lagi," kalau ngeblog nggak seru lagi ya udah sihhh. Kan aku masih punya hobi lain yaitu menggambar hahahahha. Nggak pusing amat, bisa diatur eymmm.

Pas banget ditawari kirim CV ke 2 tempat, keduanya jadi redaksi, dan memutuskan ambil tawaran kedua. Tempat pertama prosesnya sedikit lambat dan dalam perjalanannya saya tau kalau kerjanya sibuk banget hahahah. Susah euy kalau waktunya nggak fleksibel ya buibu. Bulan ini aja izin ke RS dua kali gara-gara Bebe sakit. Pakabar sih kalau kantornya nggak bolehin izin dan harus cuti terus-terusan huhu tak sanggup.

Jadi untunglah ditawarin posisi di tempat kedua. Gaji tempat kedua sedikit lebih rendah tapi saya bersyukur dijodohkan dengan kantor yang ini karena udah sering kerja bareng dan ya so far so good lah.

Begitu gengs. Segini udah panjang belum? Pengen lebih elaborate bagian "hidup kok gini-gini aja" tapi lain waktu yaaa. Capek banget nih baru selesai pindahan dan besok kerja hari pertama. Yang masih penasaran saya pindah ke mana, pantengin IG story ya! Besok saya stories deh pas nyampe kantor lol *SUNGGUH BERNIAT*

See you tomorrow!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Selesai di Jakarta

on
Tuesday, March 27, 2018
Barat. Iya, selesai di Jakarta Barat doang sih HAHAHAHA judulnya click bait banget ya nyebelin.


Sesuai caption saya di Instagram beberapa hari lalu, minggu ini akan jadi minggu terakhir kami tinggal di Jakarta Barat. Mulai bulan April, kami akan jadi anak Selatan. Lima tahun di sini rasanya udah cukuupppp banget.

Iya kami pindah karena saya pindah kerja (akan diceritakan khusus di satu postingan terpisah). Kantornya kebetulan di Selatan banget nih dan akan tidak logis kalau rumah tetap di Barat. Jauh banget boy, 30 km gitu gelaseh males abis.

Jadi sejak saya selesai urusan tanda tangan kontrak dengan kantor baru, kami mulai gerilya juga cari rumah kontrakan baru. Sampai akhirnya dapet apartemen punya temennya JG, bisa dibayar per 3 bulan, boleh cicil pindahin barang dari sebulan sebelumnya, liat unitnya kami cocok dan akhirnya sepakat dibayar.

KEMUDIAN KAMI EXCITED BANGET HAHAHAHA.

Excited karena jadi kaya merantau lagi dari awal hahahaa padahal geser dikit doang ya masih sama-sama di Jakarta. JG semangat banget packing-packing sejak awal bulan jadi sekarang rumah yang ini udah kosong. Baju tinggal disisain buat minggu ini, alat dapur secukupnya, dan yang dipake sehari-hari aja. Mainan, buku, dan segala rupa perintilan udah pindah ke sana semua. Udah rapi pula.

Tinggal ngangkut AC, kulkas, dan mesin cuci. Segala rak buku, lemari baju, mau ditinggal aja semua karena toh nggak kondisinya udah nggak bagus juga dan apartemen kami semi furnished jadi furniture ada semua, elektronik aja bawa sendiri.

Throwback ke tahun lalu, tahun lalu kami sempat muak dengan Jakarta.

Trigger pertama tentu Pilkada, kedua bosen banget rasanya, rutinitas yang sama selama bertahun-tahun. Pengen suasana baru gitu. Pengennya sih kerja di luar negeri tapi mau jadi apa hahahaha. Temen-temennya JG banyak yang di luar sih tapi kalau Malaysia ya kutakmau juga ya sama-sama aja kaya di sini.

(Baca: Hal-hal yang Berubah Setelah Pilkada)

Suka kocak kalau baca berita Malaysia karena concern-nya "lokal" abis. Macam larangan anak sekolah merayakan Valentine dan isu LGBT dengan topik sama persis sama Indonesia. Yah intinya banyak mau tapi banyak mikir jadi ribet lol.

Kami pun sempet mikir alah pulang ke Bandung ajalah, pindah semua ke Bandung sekalian kan Bebe SD di Bandung. Tapi setelah survey beberapa SD, kami belum nemu yang sreg banget. Dan di Bandung jatohnya mahal juga tapi fasilitasnya tetep nggak se-wow Jakarta. Yang saya survey ya, (MISAL) nggak ada tuh sekolah yang punya 3 kolam renang karena memisahkan anak TK sampai anak kelas 6. Padahal harga beda tipis sama Jakarta, lah kan kujadi galau.

Setelah itu rumah kemalingan sampai 2 kali kan.

Makin lah nggak betah di rumah ini. Sempet beberapa lama nyari kontrakan di daerah Tebet, Pancoran, dan sekitarnya. Pertimbangannya biar deket daycare Bebe dan kami trauma sama rumah ini. SUSAH BANGET, BOS.

Sampai saya minta tolong tukang ojek yang rumahnya kebetulan deket daycare Bebe. Karena tukang ojek kan sehari-hari keliling tuh, kali-kali dia liat kontrakan 2 kamar dengan garasi. Dia report ke saya hampir tiap hari dan nggak nemu dengan kriteria yang kami mau. Sampai kami menyerah dan sedih. T_____T

Mau pindah kerja kok ya bingung mau pindah ke mana. Mau pindah rumah juga kok ya nggak dimudahkan. T______T

Dari situ nggak berhenti-berhenti menyalahkan entah siapa dengan keluhan "kenapa hidup kita gini-gini aja".

via GIPHY

Beberapa bulan berlalu, dasar ya rezeki mah seneng aja main-main sama kita. Datang dua tawaran kerja. Dua-duanya saya mau banget. Dua-duanya kerjaan yang saya suka. Tapi syukurlah akhirnya diterima di yang kedua. Kalian nggak akan kaget lah tempat kerja baru saya karena kalau sering baca blog ini mah udah pasti langsung "AKKK! ITU LO BANGET" gitu lol.

Kenapa syukurlah keterima di yang kedua, karena yang pertama iya sih gajinya lebih gede tapi jam kerjanya strict. Saya nggak bisa lah di kantor dengan jam kerja yang nggak fleksibel ya. Mamah-mamah begini gimana sih, ini aja baru abis pulang dari rumah sakit karena Bebe dari subuh sampai sarapan itu muntah 5 kali.

Dan ketika memang sudah jalannya, semua tiba-tiba mudah. Kontrakan dapet murah dan tidak perlu bayar tahunan, pindahan juga hepi dan nggak ribet sama sekali karena kami cicil pindahin barang dari sebulan sebelum. Bonus JG turun, invoice cair, jadi pindahan sama sekali nggak ganggu tabungan.

Emang dasarnya nggak betahan di satu tempat kali ya hahaha. Soalnya Nahla sempet nyeletuk "nggak ribet ka? pindahan rumah padahal udah nyaman blablabla" saya yang "LOH JUSTRU AKU SEMANGAT PINDAH RUMAH" LOL'

Semangat banget level nyari Superindo terdekat buat belanja mingguan, mikirin nanti mau ke pasar mana, sampai bagian paling seru, beli furniture baru HAHAHAHA. Soalnya kami minta sofa dan rak sepatu yang punya rumah dikeluarin aja soalnya ... nggak bagus lol. Tar mau beli sendiri aja. Ih seru banget kan.

Ini jadi solusi banget untuk kami yang bosenan dan selalu ingin lingkungan baru. Nggak pindah kota, tapi suasana baru. Nggak pusing pindah kerja, tapi ganti rute pergi kerja. Iya JG maksudnya karena dia settle banget euy sayang kalau resign, biar aja saya yang resign hahahaha. Nggak pusing dulu sama sekolah Bebe karena ya di Jakarta Selatan lebih banyak pilihan SD yang oke dibanding Jakarta Barat.

INTINYA AKU SENANG!

Nanti aku akan posting satu hal tentang keputusan resign yang melibatkan dua hari air mata plus perintilan pindah dari rumah ke apartemen yang ukurannya setengah dari rumah sekarang.

DITUNGGU LOH YA! πŸ’–

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tips Agar Tidak Kecapekan

on
Friday, March 23, 2018

Ini sebenernya mau nyeramahin Gesi dan menjawab postingan dia yang ini tapi dia pasti males diceramahin dan mungkin ceramah ini juga bisa berguna buat orang lain jadi saya tulis lengkap aja tips agar tidak kecapekan di sini hahahaha.

Jadi ceritanya Gesi tipes lagi. Padahal tipes terakhir belum 6 bulan lalu. Terus ya tentulah saya emosi karena GRACE MELIA KAMU MAU MATI APA GIMANA?

Saya beneran nulis itu huh.


Oiya jangan kira saya jarang sakit ya. Saya lebih sering sakit dibanding JG. Sakitnya flu gitu 2-3 bulan sekali pasti flu/radang tenggorokan diduga karena amandel saya yang gede nggak bisa kempes lagi. Jadi menurut dokter, amandel bagi orang dewasa udah bukan untuk daya tahan tubuh tapi jadi sarang bakteri. Mau operasi nunda-nunda karena mahal dan yaaa, belum kerasa ganggu banget sih.

Tapi saya selalu berusaha biar nggak sakit. Karena repot banget kalau saya sakit biasanya nular ke Bebe juga dan malesss duh kalau Bebe sakit karena rewel kan. Jadi saya dan Bebe nggak boleh sakit!

Mari kita bahas satu per satu dari urusan yang membuat sakit ini. Kuncinya ada di empat hal: tidur, makan, olahraga, dan vitamin.

😴 Tidur

Apakah dulu saya suka begadang? OH TENTU. Kuliah Jurnalistik itu tidak mungkin tidak begadang karena kalau kamu tidak begadang artinya kamu tidak mengerjakan tugas dengan benar dan tepat waktu. Mau dicicil dari malem setelah dapet tugas juga pasti tetep begadang karena tugasnya terlalu banyak huhu.

Waktu kuliah saya sering tidur jam 4 pagi dan kuliah pagi dengan cerah ceria seperti semalam tidak ada apa-apa. Sekalinya nggak ada tugas ya saya maraton nonton series kaya Gossip Girl, Heroes, Beverly Hills 90210, dan banyaakkk lagi.

Lanjut ke kerjaan pertama, tentu saya masih begadang karena nonton konser dan nongkrong aja sih main. Pulang tengah malem atau jam 3 pagi dan besoknya ya kerja kaya biasa. NGGAK NGANTUK ATAU SAKIT SAMA SEKALI.

Kenapa coba? YA KARENA MASIH MUDA, BOS.

via GIPHY

Lewat 25 udah lemah banget deh urusan begadang. Begadang di sini adalah tidur lewat jam 1. Biasanya terjadi karena macet pulang ke Bandung. Sekarang jelang 30 ya, begadang sekali maka besok di kantor ngantuk. Begadang dua kali maka besok di kantor migren. Begadang tiga kali maka besoknya flu. Udalah sadar diri aja emang metabolisme tubuh beda sama dulu. Udah nggak bisa sok nggak ngantuk terus nggak istirahat.

Kalau emang nggak ngantuk beneran gimana? SIMPEN HP, terus merem. HP itu biang kerok karena bikin jadi nggak ngantuk, scroll ini itu tau-tau jam 2 pagi dan makin nggak ngantuk karena udah lewat ngantuknya. Kalau pengen ngantuk banget saya biasanya baca buku yang serius HAHAHAHA. Ngantuk deh udah pasti.

Jadi saya tiap hari tidur paling lambat jam 10. Ngantuk nggak ngantuk, posisikan diri untuk istirahat. Kalau udah baca buku, udah nggak pegang HP, udah posisi tidur terus nggak bisa tidur juga … yakin nggak lagi stres?

Itu aja sih.

🍴 Makan dan minum

Makan itu bukan menunggu lapar, Grace Melia tentu tidak mau tahu ini. Saya jarang sarapan, saya hanya mau sarapan buah. Kalau lagi pas nggak ada buah maka saya nggak akan makan apapun sampai jam 10an lah. Biar aja kosong dan minum air putih doang. Kenapa?

Karena saya punya maag, kalau pagi-pagi diisi yang berat suka malah sakit perutnya. Jadi sebisa mungkin emang sarapan buah. Selalu beli buah waktu belanja mingguan. Masalahnya kalau buahnya pas enak suka makan lebih jadi jatah seminggu abis duluan. Jumat jadi nggak sarapan deh hahaha.

Buahnya pun nggak aneh-aneh kok. Apel, jeruk, melon, gitu-gitu aja sih. Bosen nggak? Nggak lah saya mah nggak rewel soal makanan hahahah.

(Baca: Tips Masak Cepat Bekal Makan Siang

Dari sarapan, saya nggak makan apa-apa sampai makan siang. Makan siang selalu pas jam 12. Jangan bilang karena kerja jadi bisa pas makan siang ya, karena ya kantor saya bebas kok. Banyak juga yang makannya nggak teratur karena merasa jam 12 belum lapar. Saya sih lapar nggak lapar ya jam 12 makan. Biar apa? YA BIAR TERATUR LAH.

Sore jam 5 saya makan malem. Udah gitu di rumah nggak makan apa-apa lagi. Nggak laper karena ya tiap hari polanya gitu.

Saya nggak ngopi, nggak ngeteh. Di kantor hanya minum air putih, minimal 1,5 liter. Gampang caranya tinggal pake botol 800 ml. Sehari harus abis dua botol. Dan saya nggak ngemil hahahaha. Saya ngemil kalau pas ada yang ke luar kota terus bawa oleh-oleh, atau ada yang ulang tahun. Nggak pernah beli cemilan sendiri.

πŸ’ŠVitamin

Kalau badan lagi nggak enak atau Bebe lagi sakit, saya biasanya 2-3 hari minum Imboost tablet. Kalau lagi nggak sakit, saya beberapa hari sekali minum Enervon-C. Minum madu juga hampir tiap hari. Di umur segini, vitamin booster itu penting banget ya karena kayanya nggak bisa aja gitu badan tuh pulih sendiri.

Kerasa banget dulu kalau flu tuh tinggal tidur dan minum Tolak Angin langsung sembuh. Sekarang mana bisaaaa, harus minum obat. Saya malah ke RS deh flu doang bodo amat biar jelas obatnya bukan obat warung.

Tapi ini semua karena apa? Karena tidak …

πŸƒ Olahraga

Waktu saya sempit banget (IYA, BILANG SAJA INI ALASAN). Kapan coba saya olahraganya? Ya JG sih masih bisa banget malem-malem lari, saya tunggu di rumah sama Bebe. Lha saya kan serem ya lari keliling area rumah sendirian. Selain banyak kuburan (maklum wilayah Betawi yang selang beberapa rumah ada tanah pemakaman keluarga) juga ya serem aja kalau diculik gimana ihhhh.

(Soal waktu ini pernah diceritain jelas di sini: Nonton Bioskop dan Anak Kedua

Jadi kalau saya udah mulai pusing dan nggak enak badan JG pasti ceramah saya kurang olahraga. Di umur segini, kerasa juga stamina buat olahraga udah nggak sebagus dulu jadi emang harus dimaintain banget ya.

Kasarnya dulu nggak olahraga aja badan sehat dan kurus semampai, sekarang kalau mau sehat dan tetap kurus ya harus olahraga tiap hari kali kan kaya Jennifer Bachdim. Sungguhlah kumempertanyakan kenapa nggak nikah sama pemain bola aja HAHAHAHAHA.

*

Jadi ya begitu. Dari 4 itu minimal 3 dilakukan maka insya Allah nggak bakal sering sakit. Kalau udah combo nggak disiplin dua aja ah udalah. Sadar diri aja kalau sakit sebel banget repotttt semua-muanya.

Demikian. Semoga kita semua selalu sehat ya!

Happy weekend luvs!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

#SassyThursday: Cinta Beda Agama

on
Thursday, March 22, 2018

MAAF GENGS TELAT KARENA LUPA HARI INI KAMIS. HUH.

Nahla ngajakin #SassyThursday terus gue yang ayolah ya udah karena lagi nggak punya topik buat blog juga sih. Topiknya Nahla juga yang propose (aura dia mau curhat sih kayanya hahahaha) tapi ya ayo karena why not ok.

Baca punya Nahla di sini:

Gue jadi baca punya Nahla duluan kan dan ya udah pernah diceritain sih itu semua TAPI kebetulan gue nggak punya mantan beda agama hahahaha. Apakah sengaja? Ya nggak juga sih karena emang nggak ketemu aja sama yang klik dan beda agama. Untungnya.

Untungnya loh, karena ya Tuhan gue paling kasian banget sih sama yang pacaran beda agama dan nggak disetujui keluarga. CATET YA: beda agama DAN nggak disetujui keluarga.

Yaiyalah, kalau keluarga setuju kan nggak masalah. Ingat 3 hal yang pernah saya bahas di sini Pacaran Bertahun-tahun, Nikah atau Putus?

Tiga masalah yang jadi penghalang sebuah relationship:

Orangtua, agama, LDR. Kalau kalian cuma ngalamin 1 masalah, maka bisa lah dijalani dan dicari solusinya. Tapi kalau udah kena dua, itu baru berat.

Jadi kalau hanya orangtua nggak setuju 🠞 bisa lah dibujukin sampai setuju asal kalian nggak LDR dan seagama.

Atau kalian LDR 🠞 bisa lah diusahakan asal seagama dan orangtua setuju.

Atau kalian beda agama 🠞 bisa lah diusahakan asal nggak LDR dan orangtua setuju, nggak masalah anaknya nikah beda agama.

via GIPHY

Jadi meski beda agama, harusnya kalian akan baik-baik aja selama tidak LDR dan orangtua setuju. Kenyataannya sebaliknya banget tapi kan. Orangtua kebanyakan nggak setuju. Karena agama dianggap hal paling prinsipil. Yang mana gue setujuuuuu banget ... bagian prinsipnya.

Pernah gue tulis juga di sini: Cerai Karena Beda Prinsip? Karena menurut gue bisa loh menghargai values yang sama meskipun beda agama. Beda agama belum tentu beda prinsip, sama agama bukan berarti juga sama prinsip. Terlalu luas cakupannya yaaa.

Jadi emang biasanya faktor eksternal banget nih yang mempengaruhi pasangan beda agama. Selain orangtua, juga negara.

Karena negara kita ini kan memaksa semua orang punya agama ya, kadang ada temen-temen yang sebenernya mah nggak beragama tapi terpaksa punya agama karena KTP dan keluarga. Lha jadinya malah susah nikah karena nggak disetujui keluarga. Kan kasian.

Padahal dari kedua belah pihak YANG MAU NIKAHNYA nggak peduli agama gitu kan tapi ya gimana lagi kan itu mah risiko dari tinggal negara yang mengharuskan warganya punya agama. Pun risiko dari punya keluarga yang berprinsip nikah harus seagama.

(Baca: Selingkuh)

Kalau nggak beragama ya udah pindah agama basa-basi aja?

Yang penting bisa nikah kan? Ya ini opsi paling ok BUAT NEGARA. Tapi tidak buat orangtua loh. Pindah agama basa-basi tapi nanti ditagih mertua suruh ikut ibadah sesuai agama baru gimana? Lha agama dari lahir juga nggak pernah didalami, ini tiba-tiba disuruh ibadah agama baru hanya karena pernikahan. Ribet juga yaaa.

Jadi ya, jatuh cinta tidak bisa dihindarkan, patah hati juga tidak bisa disiapkan. Jadi intinya gimana takdir, beruntunglah untuk yang nggak pernah jatuh cinta sama beda agama, dan bersabarlah untuk kalian yang lagi pacaran beda agama dan nggak direstui keluarga. :(

Satu hal, jangan suka judge orang pacaran beda agama!

1. Kalian nggak tau apa itu orang punya agama beneran atau demi KTP doang?
2. Kalau mereka nikah juga kalian paling ngasih 100ribu elah ke amplopnya jadi jangan ikut ributlah berisik ok!

PS: Selain agama, suku aja masih banyak yang nikah harus sesuku kan. Jadi yaaa, jika layak diperjuangkan maka perjuangkan. :)

See you on the next #SassyThursday yang entah kapan kalau sempet lagi ya!

-ast-



LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Merayakan Hari-hari

on
Wednesday, March 21, 2018
Jadi tadi panik.

Panik kenapa coba? Karena perasaan pernah nulis ini tapi kok ya nyari-nyari di blog nggak ada! Ternyata saya nulisnya di Instagram hihhhh. Males deh ah nulis-nulis di Instagram, udah berusaha panjang nan bermanfaat eh kok ya nggak bisa dicari lagi. Sebel.



Berawal dari Arsi, timku di kantor yang ulang tahun hari ini kemudian pacarnya ngirimin kue. Kuenya dikasih lilin I <3 YOU gitu so sweet banget yakhaannn. Kemudian kami pun foto-foto, stories-stories, dan saya pun tentulah ngetag @jago_gerlong dengan pesan kurang lebih "eh kalau pacarnya ultah tuh dikasih kue tulisan gini dong". Sambil melingkari si lilin I <3 YOU itu.

TENTULAH GUE BECANDA DOANG YA ASTAGA HAHAHAHA.

Tapi ternyata banyak yang DM katanya emang suami-suami harus digituin LOL. Tertanda istri-istri ngarep banget ya nggak? HAHAHAHA.

ANYWAY. Caption IG ini kucopas di sini aja biar nanti kalau ada gini-ginian lagi saya bisa tinggal search dan share link.

Jadi, saya dan @jago_gerlong itu nggak perna merayakan hari apapun karena ... lupa. Nikah tanggal berapa lupa, ulang tahun boro-boro inget dan nyiapin surprise sebulan sebelum, kadang baru inget pas paginya. πŸ˜‚

"Eh kamu ultaahhh! Happy birthday! AYO MAKAN SHABURI"

Gitu doang yang mana makan Shaburi tanpa ultah pun ya gitu aja sering dilakukan hahahaha.

Jadi blas setahun itu nggak pernah ngerayain hari apapun kecuali ulang tahun si Bebe. Karena kasian yaaa, temen-temennya rayain ultah masa dia nggak. Plus saya juga sih yang gemesan nyiapin ultah jadi ya semangat aja nyiapin ultah Bebe mah.

Sebenernya saya inget sih tanggal jadian, 9/10/11 karena tanggal cantik, tapi itu pun selalu lewat karena yaaa nggak tau tiba-tiba lewat aja HAHAHA Apa nggak pasang reminder biar inget? Ya lupa pasang remindernya juga lol. *kurang usaha*

Karena selalu lupa berdua, jadinya kami nggak punya ekspektasi hari spesial. Mayan ngurang-ngurangin bahan berantem. Kan repot ya kalau istrinya inget terus ngarep dikasih kado sementara suaminya cuek dan pelupa.

Sebenernya saya tuh suka ngasih surprise! Pas pacaran mah beuh, saya adalah orang terniat ngasih surprise sedunia. Sering banget kasih surprise. Tapi makin lama makin lama. karena apapun selalu bilang, jadinya surprise selalu gagal. Kaya pas ultah kemarin saya punya ide brilian untuk beliin JG hp baru karena dia udah nggak ganti hp 4 tahun.

Saya pun jalan sendiri siang-siang ke Gandaria City. Eh ternyata banknya SMS JG ada transaksi HAHAHAH KETAUAN DEH DEYM. Akibat rekening juga bareng-bareng semua jadi ya uangnya bareng-bareng.

Dan saya juga seneng beliin sesuatu meskipun nggak rutin beliin kaya @grace.melia yang sungguh berdedikasi tiap bulan kasih hadiah kecil. Saya kadang-kadang doang kalau dia ngomong lagi pengen sesuatu, terus ya dibeliin diem-diem gitu.

Aku dikasih apa? NGGAK PERNAAAHHHH. Karena mau apapun juga dibolehin beli sih. Aku pun nggak ngarep dibeliin sesuatu apalagi mahal karena aku control freak, bisa stres kalau dia tiba-tiba beliin aku HP dan nggak bilang aku dulu karena cashflow kan aku yang pegang semua.

Ngasih-ngasih gini tuh penting biar nggak lupa punya suami! Kadang udah heboh kerja, ngurus anak, terus lupa kalau punya suami. Jangan yaaaa, soalnya ngurus anak pasti lebih gampang dengan partner yang menyenangkan kan.

Begitulah. Kalian tipe yang mana? Merayakan hari-hari atau cuek aja tapi suka kasih-kasih hadiah kecil kaya aku?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tentang Rambut Bebe, Dulu dan Sekarang

on
Monday, March 19, 2018
[SPONSORED POST]



Sebagai mamah-mamah dari anak yang rambutnya tipis hampir botak, saya udah menghindar sendiri kalau ada pembahasan soal rambut. Soalnya si Bebe rambutnya tipis banget super tipis. Ya turunan ibunya sih huhu. Saya juga waktu kecil rambutnya tipis banget sampai kulit kepala selalu keliatan.

Bebe juga samaaaa. Malah waktu bayi, rambut yang tumbuh cuma di beberapa bagian kepala aja. Ada beberapa bagian yang tipis banget sampai keliatan nggak ada rambutnya, dan ada sepetak bagian yang tumbuh panjang jadi kaya sikat gigi gitu. Nongol sebagian. Rambut sikat gigi ini selalu jadi pembahasan orang kalau ketemu Bebe. Karena mencolok banget.

rambut Bebe dari masa ke masa :S

Nah saya sih awalnya biasa aja ya, lama-lama mikir sendiri “kok iya ya dia rambutnya nggak numbuh-numbuh?” Apalagi kalau pas keringetan, rambutnya jadi lepek, nempel semua ke kulit kepala. Kulit kepala pun terekspos jelas, saking tipisnya rambut. Di dunia nyata perasaan biasa aja pas difoto yang wakwaw banget tipisnyaaaa huhuhu.

Tapi ya untunglah dia laki-laki. Jadi ada masanya setiap bulan selalu saya botakin rambutnya. Bela-belain beli pencukur rambut listrik loh! Harapannya biar rambutnya cepet banyak dan kulit kepala nggak keliatan lagi.

Ibu saya juga dari dulu sering bilang, udah itu rambutnya dikasih kemiri aja. Atau udah seledri diblender terus oles ke kepalanya. Tapi … nggak pernah saya lakukan karena malas hahahaha. Bau banget sisss. Ribet dan mikirin air seledri netes-netes di lantai aja saya males.

Sampai kemarin saya liat sampo ini! Zwitsal Baby Shampoo Aloe Vera, Kemiri & Seledri. Klaimnya itu “sampo dengan kandungan bahan alami Aloe Vera, Kemiri, Seledri yang membantu pertumbuhan rambut bayi hingga tampak hitam dan lebat. Dengan formulasi yang tidak pedih dimata, shampoo ini akan membersihkan dan melembutkan rambut Si Kecil.”

Urusan “tampak hitam” sih saya nggak terlalu terobsesi ya tapi “tampak lebat” itu menggoda banget. Minimal kalau keringetan nggak keliatan kulit kepalanya lah gitu. Plus nggak pedih di mata karena Bebe suka cranky marah-marah kalau sabun perih kena mata. Jadi tidak pedih di mata itu plus banget!

Sampo ini juga teruji hypoallergenic dan dapat digunakan pada kulit sensitif. Iya Bebe kulitnya sensitif banget, waktu kecil nggak bisa pake sembarang merek karena kulitnya bisa langsung megar-megar gitu tapi syukurlah aman ternyata pake Zwitsal ini.



Pas banget juga dia mengandung kemiri, seledri, dan aloe vera. Enak banget kan jadinya dapet manfaat kemiri dan seledri tanpa harus bau dan harus meres-meres seledri beneran. Kalau aloe vera sih udah pada tau kan ya fungsinya, untuk melindungi kulit kepala biar nggak kering.

Nah selain sampo, saya juga coba hair lotion. Ini masih satu varian juga Zwitsal Baby Hair Lotion Aloe Vera, Kemiri & Seledri. Wanginya enaakkk, nggak wangi alkohol gitu. Lumayan lah menyamarkan bau keringet ya. Kadang saya suka ikut pake gitu karena wanginya beneran enak deh. Ini yah, anak mandi sore, besok paginya masih kecium dong wanginya. Padahal ya tau sendiri ya anak 3 tahun lompat-lompat dan keringetannya kaya apa. Rambut tetap wangi, leher bau asem hahahaha.

Terus hasilnya gimana di Bebe?

Rambutnya jadi cepet panjang!

Kaya tiba-tiba udah kena kuping aja gitu padahal baru sebulan. Nambah hitam sih sebenernya saya nggak merhatiin banget ya (ibu kurang perhatian lol) tapi yang jelas panjangnya jadi cepet banget dan setelah sebulan mulai tumbuh anak-anak rambut baru. Rambutnya juga jadi halussss banget. Cocok deh buat ibu-ibu yang rambut anaknya panjang, pasti jadi gampang disisir deh.

Speaking of nggak perhatian, kemarin pas pulang ke Bandung adik saya tiba-tiba bilang gini:

“Eh mbak rambutnya Bebe kok jadi item gitu sih? Kulit kepalanya jadi nggak keliatan gitu?”

Saya yang eh masa sih? Terus adik saya bilang lagi:

“Iya ih beda sama dulu, keliatan nutup banget sekarang rambutnya”

WOOOWWW SUNGGUH MEMBANGGAKAN. Saya nggak merhatiin itu karena tiap hari banget ketemu kali ya. Kalau adik saya kan paling sebulan sekali ketemu sama Bebe dan menurut dia emang beda banget kaya bukan rambut Bebe. Sengaruh itu ternyataaaa!

Ngobrol-ngobrol sama temen kantor, ternyata sampo dan hair lotion Zwitsal yang aloe vera, kemiri, dan seledri ini emang banyak yang rekomen untuk bikin rambut nggak rontok dan lebih tebel loh bahkan untuk orang dewasa. Baru tau hahaha. Jadi buat kalian yang rambutnya rontok, pake ini katanya bisa tumbuh anak rambut baru!

Dipikir selama ini Zwitsal buat bayi doang. Mungkin karena kandungannya emang ngaruh buat bikin rambut lebat. Ada temen saya juga yang kulit kepalanya bermasalah, terus coba pake sampo Zwitsal ini dan kemudian kulit kepalanya normal lagi. O____O

LIHATLAH BEBE SEKARANG. Bebe ada rambutnya. Gemes! #shamelessmom lol



Jadi gimana, kalian-kalian ini yang suka diam-diam mikirin rambut anak kenapa nggak tebel-tebel, penasaran buat coba sampo dan hair lotion Zwitsal ini?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

The Bathroom Jokes

on
Wednesday, March 14, 2018
Ini adalah fase anak yang paling bikin speechless sejak saya punya anak (BARU 4 TAUN KALI SISSS). Fase itu bernama The Bathroom Jokes.


Iya si Bebe lagi becanda pake kata-kata jorok gitu. Awalnya lucu, lama-lama kok ya sebel? Misal, sore lagi mau jemput saya ke kantor, dia nelepon saya pake HP JG, pertanyaan pertama pas saya angkat teleponnya:

Bebe: "IBU, IBU LAGI KENTUT NGGAK?"

Seumur hidupku, sepanjang hayatku: KALAU NELEPON HALO DULUAN PASTI YAGAK?

Kenapa yang ditanyain kentut atuh, Bebe? 

Udah gitu dia nggak peduli sama jawaban saya dan langsung ketawa aja gitu ngakak karena dia menganggap dirinya sendiri lucu. Waw. Luar biasa sekali ya?

Tapi itu masih cenderung "normal". Yang tidak normal dan cukup bikin muka "meh" adalah si Bebe suka menyebut kata "pupup" setelah kalimat apapun. Dan dia merasa itu sekocak Jim Carrey stand up comedy.

Contoh:

"Ibu cantik banget ... pupup" kemudian dia ngakak terbahak-bahak sendiri sementara ibu dan appa memasang muka "Ya, gimana, Be? Sebelah mana lucunya, Be? Gimana gimana? Coba lebih banyak latian dulu ya, Be!"

"Robocar Poli pupup" "Kita ke rumah aki pupup" "Makannya habis pupup" "Sekolah seru pupup"

SETIAP KALIMAT, DIA AKHIRI DENGAN PUPUP. Menyanyi pun ada kata-kata dia ganti dengan pupup. Pupup is everywhere. Pupup is funny. Pupup is life.

Tuhan, beri aku petunjuk.

Petunjuk datang lewat Google karena saya udah mulai terganggu. Makin saya tegur dan bilang itu jorok atau nanya apa maksudnya, dia malah makin ngakak seolah itu makin lucu. Ajaib ya?

Setelah baca-baca, saya rada kaget karena ini fase yang wajar dialami seluruh anak. Wajar kenapa? Saya bikin poin-poin aja ya:

- Becandaan poop atau kelamin ini dimulai saat anak udah ngerti tentang anggota tubuh dia dan fungsinya.

- Dia merasa tubuhnya ajaib bisa mengeluarkan pipis lewat penis dan poop lewat pantat. Menurut dia itu lucu!

- Itu sebabnya, jokes ini akan muncul setelah anak sukses toilet training! O_____O

Toilet training -> mengerti fungsi tubuh -> menganggapnya lucu. Wow nggak sih? Dan emang bener banget Bebe mulai jokes ini setelah dia berhenti ngompol. Sekarang udah jarang banget ngompol.

(Kisah Sukses Toilet Training Bebe)

Terus harus diapain dong kalau anak ngomong jorok terus?

Ternyata tipsnya sangatlah mudah yaitu jangan overreacting kalau dia ngomong gitu. Pura-pura nggak denger aja. Soalnya kalau saya langsung "ih jorok banget" dia makin hepi kan kesel ya. Sekarang setelah saya kurangi banget reaksi saya, dia juga berkurang banget becandanya karena yaaa, nggak ditanggepin lol.

Soalnya kalau sampai dihukum juga kayanya nggak ya. Karena yaaa, dia masih bisa dibilangin kok dan nggak teriak-teriak begitu di depan umum juga.

Anak kalian ada yang lagi fase ini juga? SHARE YUK!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Beres-beres Rumah, Setahun Kemudian

on
Monday, March 12, 2018

Masih inget postingan saya tentang KonMari?

Yang belum baca bisa baca di sini ya: Beres-beres Rumah dengan (Sedikit) Metode KonMari

UDAH SETAHUN LOH ITU TERNYATA. Dan beres-beres rumahnya belum juga selesai. Hahahaha.

Mungkin beres-beres ini memang proses seumur hidup ya. Saya sama JG udah jarang beli mainan dan sesuatu yang nggak penting atas nama lucu belaka. Baju juga udah mayan jarang beli, tapi tetep aja di rumah banyak tumpukan yang lama nggak kesentuh.

Lama nggak kesentuh artinya kan nggak dipake, tapi kok ya nggak buang! Ini pasti ketulah karena saya kalau beres-beres nggak ngajak ngobrol barangnya lol. Jadilah seminggu kemarin kami mulai beres-beres ekstrem lagi.

Beres-beres biasa: rapi-rapi, yang dirapikan lebih banyak daripada yang dibuang.

Beres-beres ekstrem: buang-buang, yang dibuang lebih banyak daripada yang dirapikan.

Karena nggak punya waktu, beres-beres ini dilakukan sesempatnya malem sebelum tidur. Yang dibuang banyaaaakkkk banget. Termasuk barang-barang yang selama ini saya simpan dalam rangka "properti foto". Apa coba maksudnya, foto juga gitu-gitu doang dan barang-barang itu banyakan nggak kepakenya. Akhirnya semua masuk dus besar dan buang.

Pun tas-tas yang sebenernya udah bosen pake tapi kok ya belum rusak juga sih kan jadi ada perasaan "ah tar mau dipake ah" gitu loh. Padahal entaahhh mau kapan dipake, selama ini juga pake tas itu-itu aja. Masuklah semua ke dalam karung, kemarin dibawa ke Bandung dan serahkan pada ibu saya untuk dihibahkan lagi pada yang lebih membutuhkan.

Terus yang paling bikin pusing sedunia: KERTAS. Apalagi sejak Bebe preschool ya, tiap hari ada laporan harian makan apa, belajar apa, dll. Setiap minggu, hasil karya si Bebe seminggu itu dibawa pulang ke rumah. Awalnya terharu huaaaa Bebe jagoan bikin ini itu terus saya simpan baik-baik. Lama-lama pusing sendiri kok ya apa perlu kumembeli satu unit apartemen Meikarta untuk dijadikan gudang demi menyimpan prakarya finger painting Bebe? KAN TIDAK YA.

Akhirnya yang lucu-lucu saya foto aja, terus ya udah nggak seniat itu untuk bikin album sendiri juga. Didiemin di Camera Roll hp aja, nanti sekalian back upnya sama foto Bebe yang lain.

(Baca: Beres-beres Kenangan dengan Google Photos)

Yang lumayan dramatis dari beres-beres kali ini adalah FINALLY ngasih-ngasihin baju Bebe waktu bayi. Saya sih nggak masalah ya dikasihin, tapi dulu ibu saya bilang gini "jangan lah kan nanti bisa dipake sama adik-adiknya". Itu semua karena Bebe cucu pertama jadi semua barang dia nggak ada yang boleh di-preloved sama ibu saya. Semua barang dia car seat, mainan, apapun itu, disimpen semua untuk adik-adik sepupu di masa depan yang entah kapan akan lahir.

Tapi kemarin di Bandung, kami iseng buka koper besar isi baju-baju Bebe waktu kecil dan ibu saya mellow. Katanya "kok kasian ya nanti kalau ada bayi lagi, bayinya baru lahir kok bajunya bekas".

LHA. HAHAHAHAHA.

Akhirnya bubar sudah itu baju pun dikasihin semua. Saya nyimpen satu selimut kesayangan Bebe dan beberapa baju yang masih gemes aja rasanya. Semua piyama, popok, gurita gitu dikasih ke tetangga untuk dibawa ke kampungnya. Ya karena kami nggak punya kampung halaman, Bandung itu kampung halaman hahahaha.

Terus nih ya yang nyita tempat, Tupperware dan berbagai kotak makan yang entah mengapa sering raib sebelah. Antara raib tutupnya atau raib kotaknya. Ya mending hilang tutupnya ya masih bisa dipake, lha hilang tempatnya mau diapain coba? Ya udah akhirnya diberi saja salam perpisahan. BUAANGGGG!

Apalagi ya. Oiya piring-piring hias kado nikahan. Nggak banyak sih cuma ya dari nikah sampai sekarang nggak kami buka pun dusnya. Jadi untuk apa? Akhirnya dikasih ke mama mertua. Dompet-dompet saya zaman dulu, yang juga disimpan dengan alasan yang sama dengan tas "belum rusak, nanti buat ganti-ganti" padahal kalau mau ganti juga saya beli lagi hhhh. CAPEK. BUANG SEMUA.

Apakah rumah sudah kosong? BELUM LOH. Masih lumayan penuh, masih banyak pasti yang masih bisa dibuang.

Pertanyaannya: ngapain buang-buang barang sebanyak itu? Jawabannyaaaa?

KITA TANYA, GALILEO!

*ketaker umur lol*

Ya karena satu dan lain hal yang nanti akan saya ceritakan kalau sudah selesai ya!

via GIPHY


Semoga Seninnya menyenangkan!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Phone Wallpaper by @annisa.steviani

on
Friday, March 9, 2018
SIAPA YANG SUKA SCROLL PINTEREST BUAT NYARI WALLPAPER HP?

AKUUUU. HAHAHA.


Iya aku seneng banget ganti-ganti wallpaper hp dan wallpaper WhatsApp. Dan semua wallpaper itu selalu bernuansa buah-buahan. Kalau yang baca blog ini udah lama, mungkin sadar kalau desain yang ini doang yang nggak berunsur buah. Biasanya selalu ada nanas! Nanas sama semangka itu gemas banget sih kalau digambar watercolor gitu.

Anyway, karena aku lagi belajar gambar, aku mau share wallpaper buah-buahan kesukaan aku hahahaha

Silakan dipakai, dishare, diapain juga boleh asal jangan dikomersialkan yaaa.

Nanti aku mau sering-sering bikin wallpaper gini buat latian! Daripada latian pake kanvas square buat Instagram, mending latian pake kanvas ukuran HP gini biar hasilnya bisa di-share di tempat lain juga ya kaannn.

Untuk save tinggal klik di bawah ini! Let me know kalau ada masukan! Jangan lupa follow Instagram khusus gambar aku di @annisa.steviani ya!

πŸ‰ Semangka πŸ‰
πŸ‰ Semangka Polos πŸ‰
πŸ‹ Lemon πŸ‹
πŸ₯‘ Alpukat πŸ₯‘
🍍 Nanas πŸ
πŸ“ Strawberry πŸ“

(udah kaya menu jus di restoran hahahaha)

Previewnya (ini size kecil ya, yang bisa di download di atas hi res)





Happy weekend semuanya!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe Flu Singapura

on
Thursday, March 8, 2018
Akhirnya setelah berulang kali denger pengalaman anak orang flu Singapur, saya akhirnya ngalamin sendiri Bebe kena meskipun baru gejala dan ga searah cerita orang-orang. T________T



Dan entah kenapa saya sering denger ibu-ibu lain flu singapur tapi yang masuk ke otak hanyalah: flu singapur nggak ada obatnya, istirahat aja sama minum vitamin. Nggak pernah denger ibu-ibu ngeluh anaknya susah makan dan susah tidur. Mungkin aku kurang superpower.

Because it was so … awful.

Ya atau saya yang cemen aja sih huhu.

via GIPHY

T_______T

Jumat malem Bebe anget, dicek cuma 38,1, anaknya masih happy dan lompat-lompat kaya biasa. Sabtu pagi JG survey lokasi outing kantor jadi saya di rumah berdua sama Bebe, mulai mencurigai kenapa dia tampak tidak sehat dan ngomongnya sedikit?

Langsung sigap cek seluruh badan dan iya mulai ada bintik merah di bawah kulit. Karena cuma di tangan dan kaki saya langsung feeling ini flu singapur atau HFMD (Hand, Foot, Mouth Disease).

Bintiknya sedikit banget, mungkin baru gejala. Nggak sampai 10 titik deh dan cuma merah doang ga kaya foto-foto di google yang jendul berair dan rash gitu. Suruh buka mulut dan disitulah kehororan muncul. Ujung lidah sariawan gede banget sampai kaya berdarah. T______T

Saya nggak berani cek bibir karena takut sakit. Bebe jadi pendiam, ngomongnya irit banget, ditawarin makan ini itu nggak mau. UNTUNGLAH kemarinnya abis gajian, maksi di Sency dan saya iseng beli Lego. Belum saya kasih jadi masih di tas.

Mulailah sogokan pertama dimulai sebagai awal dari sogokan-sogokan berikutnya hhhh bangkrut gue abis ini.

“Be, kamu makan ya? Nanti kalau makannya habis aku punya mainan baru buat kamu”

Excited lah dia, makan oatmeal semangkok habis. Terus main Lego dan masih mau ngomong sedikit-sedikit. Saya browsing-browsing dan langsung bilang JG untuk beli:

1. Aloclair gel (obat sariawan ampuh, manis, dan nggak perih, saran dari group ibu-ibu kampus. Katanya oles dulu sebelum makan biar mau makan)

2. Candistin (obat sariawan tetes, manis, hasil browsing kalau lidah anak putih juga karena jamur)

3. Buah naga (karena banyak vitamin *halah* dan untuk jaga-jaga takut Bebe nggak mau makan. Bebe suka banget buah naga btw)

4. Nutrijell (karena baca cerita orang katanya anaknya cuma mau makan puding dingin karena puding dingin menyejukkan)

5. Kelapa Ijo (untuk menyingkirkan racun di dalam tubuh huh)

DAN SEHARIAN ITU BEBE NGGAK MAU MAKAN LAGI. T_______T

JG magrib pulang, Bebe kondisinya udah super cranky segala salah. Berhasil netes Candistin ke dalam mulut dengan berbagai negosiasi terus ngamuk. JG nggak nemu Aloclair jadi saya putus asa banget. Soalnya saya mikirnya ya oles Aloclair, sariawan kebal sesaat, terus dia mau makan.

Semaleman itu Bebe cuma minum susu. Masih mau minum Imboost dan kelapa ijo dikasih madu. Tapi malemnya mulai nggak bisa tidur, guling-guling doang. Saya mulai ikut cranky dan akhirnya curhat di Instastory. Nanya selain obat sariawan, kalau anak flu singapur diapain lagi?

Banyak banget yang jawab huhu terharu. Saya biasanya jaraaaanggg banget cerita Bebe sakit atau saya sakit di socmed, paling kalau udah sembuh cerita di blog. Karena ya udah biasanya kehandle dan ya fokus urus Bebe jadi nggak main socmed. Kemarin mah hhhhh stres banget sampai butuh bala bantuan netijen yang tercinta. :(

Saran teman-temanku tersayang:

πŸ‘‰ Aloclair
πŸ‘‰ Kenalog (obat sariawan juga)
πŸ‘‰ Enkasari buat kumur biar enakan
πŸ‘‰ Minumnya ganti pake cap kaki tiga
πŸ‘‰ Makan es krim (BEBE NGGAK TERLALU SUKA ES KRIM HUHU)

Saya beli semua kecuali Kenalog karena kata apotekernya Aloclair aja cukup. Beli juga Imboost dua botol lagi karena sehari minum 2 kali jadi cepet abis banget deh.

Sampai rumah ya Tuhan boro-boro itu Aloclair bisa bikin sariawan kebal. Gelnya baru di ujung jari aja tangan saya udah dijauh-jauhin dari mulut dia. Dia nggak mau dipeluk karena insecure saya diam-diam masukin gel ke mulut. Segala negosiasi dilakukan dan dia nggak mau buka mulut sama sekali!

via GIPHY

Marah-marah aja terus. Saya coba kasih Enkasari dan suruh kumur dia mau buka mulut. Tapi ternyata Enkasari itu rasa sirih gitu ya dia ngamuk dan bilang sakit banget. Eh terus tiba-tiba ada yang DM lagi, bilang kalau Aloclair itu ada versi spray dan oral rinse alias kumur. AKKK KENAPA BARU TAU!

Malem-malem nyuruh JG ke apotek LAGI untuk nyari Aloclair kumur atau spray. Saya pesenin juga untuk beli Curcuma Plus biar dia laper. Logikanya kalau laper minta makan kan. Dan itu seharian saya nangis doang. T_______T

Hari-hari berikutnya kulalui dengan penuh drama, sogokan, dan negosiasi. Padahal kami paling anti nyogok anak tapi kalau udah begini mah. T_______T Alhamdulillah ya semua drama, sogokan, dan negosiasi itu berhasil. Setiap hari dia tetep makan habis, mau minum vitamin, mau minum susu, mau ngabisin minum sebotol (500 ml) dalam sehari.

Cuma ya tiap makan dan minum dia nangis berurai air mata. Antara sesenggukan atau marah mukul-mukul saya. It was one hell of a time. Sesuap, minta dipeluk, sesuap, nendang-nendang. SABAR, IBU SABAR. Sesuapnya juga pake sendok kecil dan seujung sendok doang. Biarlah yang penting semangkok abis. Dan itu dia membisu, nggak ngomong sepatah kata pun. Semua pake bahasa tubuh. Terlalu sakit untuk ngomong karena semulut sariawan. :(

*IKUTAN NANGIS* *LITERALLY*

via GIPHY

Saya capek super capek itu karena Bebe kalau sakit clingy banget sama saya dan otomatis musuhin JG tanpa alasan. Saya lagi mandi tiba-tiba Bebe ke kamar mandi nyusulin dan bilang "APPA GANGGUIN AKU". Saya kesel terus pas confront JG, katanya dia nggak ngapa-ngapain. Bahkan eksistensi JG pun dianggap mengganggu HUHUHU.

Hari keempat (hari kelima setelah demam) dia udah mau makan kaya biasa dan udah mau ngomong. Saya juga udah berhenti nangis. Mayan cepet ya progress-nya karena denger cerita ibu-ibu lain banyak yang anaknya nggak mau makan sama sekali jadi sembuhnya sampai 10 hari bahkan 2 minggu. Malah banyak yang jadinya dirawat karena dehidrasi. :(

Makan sambil nangis-nangis itu makan ini:

Pagi: Buah naga dibejek campur madu yang banyak. Buah naga sepotong, madu sekitar 3 sendok makan. Curcuma Plus.

Siang: Bihun kuah pake telor. Bihun direbus pake garem sama bawang putih bubuk doang lol. Enak kok rasanya. Bihunnya diancurin dulu biar nggak susah ngunyah.

Sore/Malem: Oatmeal pake susu. Imboost dan madu.

Cap kaki tiga dimasukin ke botol minum dia dan sehari harus habis 500 ml (ibunya apa-apa ditarget lol). Besoknya pas diliat ternyata buat anak cap kaki tiga maksimal sehari 200 ml omg anakku overdosis. T______T Ya udah apapun yang penting minum dan nggak dehidrasi. Di sela-sela makan itu harus minum susu.

Puding apa kabar? TIDAK MAU DIA. Padahal udah saya bikin hhhh. Aloclair kumur apa kabar? Cuma mau sekali terus nggak mau lagi. Intinya dari semua yang dibeli itu dia tetep cuma mau minum Imboost dan Curcuma Plus.

Oiya dan mandi berendam air anget sehari dua kali karena dia nyaman banget main air jadi lupa sakit. Abis mandi punggung dan dada dipakein Vicks Vaporub dan seluruh tubuh pake Immune Oil dari Botanina.

Kenapa pake Vicks karena dia batuk juga mungkin karena tenggorokannya sakit ya. Jadi malem berulang kali kebangun itu karena batuk dan ngeluarin dahak, minta ganti baju, minum lah. Ngantuk bos.

Cara negosiasi
(ini bisa dicoba untuk anak yang udah ngerti, kalau di bawah 3 tahun mah ya susah huhu):

😷 “Vitamin itu manis, dia melawan virus di dalam tubuh biar kuat. Ciat ciat ciat”

😷 Bebe cuma boleh nonton weekend, khusus sakit boleh nonton dengan syarat. Nonton hanya boleh sambil makan. Kalau makannya diemut, maka YouTube-nya ibu pause sampai makanannya ditelan. Kalau makannya tidak habis maka HP nya ibu ambil dan seharian tidak boleh nonton lagi. Kalau makannya habis maka boleh nonton terus sampai bosan. INI BERHASIL. Jadi makan, sambil nangis, sambil nonton sampai habis. Anaknya jago multitasking ya.

😷 “Makan dan minum bisa dari dua, mulut dan darah. Kalau Xylo tidak mau makan dari mulut, ayo ke rumah sakit biar makan dari darah. Ibu temenin kok” ngomongnya lempeng dan tidak mengancam tapi memperlihatkan foro anak diinfus. Dia pun memilih sendiri. Makan dari mulut aja lol

😷 NANGIS. IBUNYA NANGIS MAKSUDNYA HAHAHAHA. Saya stres banget kemarin sampai tengah malem nangis sendiri mungkin karena saya kasih target sama diri sendiri ya. Maksudnya ngasih target Bebe harus makan minimal 2 kali sehari dan minum abis sebotol makanya kalau Bebe nggak mau minum saya langsung berurai air mata.

“IBU SEDIH HUHUHU IBU SEDIH KARENA XYLO TIDAK MAU MINUM HUHUHU NANTI XYLO SAKITNYA LAMA IBU SEDIH KARENA XYLO SAKIT HUHUHUHU” AS DRAMATIC AS POSSIBLE. Kemudian dia minum karena nggak tega saya nangis hahaha maaf ya Bebe.

Ya gimana 3 hari tidurnya begitu tiap setengah jam bangun dan segala salah. Ya udah saya nggak tidur aja sekalian huhu terus nangis zzz.

😷 Janji kalau Bebe makan pintar dan sembuh cepat nanti kita beli Lego. Berhasil beberapa kali tapi kemudian gagal. Diganti dengan beli RC (remote control), berhasil beberapa kali kemudian gagal. Dan sekarang aku berhutang padanya satu Lego dan satu RC. WHY.

Begitulah. Lima hari penuh negosiasi dan sabar yang dibanyak-banyakin. Abis ini saya langsung minta Shaburi sama tas baru ke JG HAHAHAHAHAHA. Sungguhlah ternyata kasih ibu juga berpamrih pada suami lol.

Demikian pengalaman Bebe kena gejala flu singapura. Baru tau juga kalau bisa kena berkali-kali ya Tuhan tolonglah jangan-jangan lagi karena sungguh traumatis huhu.

PS: SAYA DI RUMAH LAGI HARI INI KARENA BEBE BELUM SEKOLAH JADI GANTIAN KERJA SAMA JG. BOSAN YA TUHAN.

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!