-->

Mengapa Resign

on
Sunday, April 1, 2018
Lima tahun kerja di tempat yang sekarang, ternyata bikin kaget banyak banget orang waktu mereka tahu saya memutuskan resign.


Yang kaget pertama tentu pak Bos. Beliau ngomel seketika terus saya nangis di tempat lol. Hari pertama bilang mau resign, saya nggak boleh keluar dari ruangannya sebelum saya bilang “oke nggak jadi resign” gitu masa. Ya gimana mau nggak jadi sih orang udah tanda tangan kontrak di tempat baru.

Endebrei endebrei misah-misuh melarang, dijanjikan gaji sama lalala, kudengarkan sambil sesenggukan dan ngumpel-ngumpel tisu di tangan, bolak-balik lap air mata. Akhirnya keluar ruangan dengan satu line “ok aku pikir-pikir dulu”.

YA KEMUDIAN 2 HARI GALAU. Kasian pak bos, kasian temen-temen, kasian ini dan itu. Untungnya geng sih support-support aja.

“Lo harus keukeuh lah, tegesin aja. Lagian pindahnya juga ke tempat yang lo banget, kenapa juga harus kerja di sini terus” ujar Jessicha yang akrab dipanggil machiko usai sebuah sesi makan siang saat kami tinggal berdua di pantry.

IYA SIH. Kenapa coba saya jadi galau. Padahal keinginan resign ini sudah digodok dan mendidih sejak tahun lalu.

*

Throwback ke tahun 2013

Umur saya 24 tahun, sedang persiapan lamaran. Kerja jadi reporter yang kerjanya sehepi itu. Hepi banget sampai kaya nggak kerja. Nulis berita udah lancar di luar kepala, jam 3 sore udah melipir makan Indomie tapi pulang kantor nggak mungkin jam 6. Kepagian bosss, masih rame kantornya hahaha.

Sampai suatu hari, 2 tahun setelah jadi reporter, ditawarin kerjaan baru di media yang jelas naik kelas wowwwww excited parah. Bos saya dulu (hai mas Han!) juga nggak mellow dan yang ikutan pukpuk “gue bangga” gitu hahahaha gue juga bangga kok lol.

Dari sebelumnya satu berita bisa saya selesaikan dalam 10 menit (nulis sampai publish), naik kelas ke kantor baru yang editornya banyak. Satu editor orang Indonesia, lanjut ke copyeditor bule-bule (HALAH), balik lagi ke editor bahasa Indonesia, baru bisa publish. Panjang perjalanan itu satu berita.

Apa saya nulis? ENGGAK LOL.

Dua tahun pertama saya manage satu situs K-Pop dengan 10 orang tim yang nulis berita tiap hari, 3 di antaranya tinggal di Korea. Semuanya baik-baik aja sampai manajemen memutuskan ditutup dengan berbagai alasan. Semua tim saya di-cut dengan saya entah kenapa dipertahankan.

Ternyata bos pada masa itu maunya saya yang pegang akun socmed. Jadilah saya social media & community coordinator. Iya coordinator, saya belum cukup umur untuk dapet title manager. Maklum bukan startup ya yang kayanya gampang bisa kasih title manager lol.

Dipikir-pikir mengapalah saya yang pegang akun socmed, pengetahuan digital marketing saya 0 banget, tapi ya udahlah toh hidup tiap hari juga di socmed kan, saya belajar pelan-pelan. Ngunjungin satu-satu kantor socmed dan belajar ini itu banyak sekali.

SAMPAI LANCAR. Dilanjutkan dengan keluhan "kok hidup gini-gini aja sih?" #millennialsproblem

via GIPHY

*

“Hah kok resign? Dipikir betah di sini?” -- dikatakan oleh orang-orang kantor yang nggak deket-deket amat.

Saya awal-awal dapet pertanyaan itu beneran pengen banget nanya “emang gue keliatan kaya orang yang akan kerja di sini selamanya ya?"

Jujurlah, kalian yang kerja di media kaya saya, emang ada di antara kalian yang berpikir akan kerja di satu tempat SELAMANYA?

Dibilang betah ya betah BANGET lah. BANGET BANGET BANGET. Kalau nggak betah mah saya udah resign lah. Masa nggak betah tapi 5 tahun dan tidak pernah mengeluh, saya kan bukan tulang punggung keluarga. Mau nggak kerja juga bisa-bisa aja.

Kecuali kalau kalian PNS atau kerja di BUMN baru saya ngerti lah kalau kalian mikir akan kerja di tempat itu selamanya. Tapi kalau di tempat kerja dinamis kaya media, agency, gitu emang beneran ada yang mikir akan kerja di satu tempat selamanya?

Yakin kalian bukan yang punya kantor? HAHAHAHA.

Akhirnya saya jawab manis sekali “iya lahhh udah 5 tahun di sini, gue kan mau liat dunia lain.”

:)

“Kok resign sih? Kok tega?” -- dikatakan oleh rekan seperjuangan lol maap gengs

IYA SIH RASANYA GUE KOK TEGA YAAAA. Tapi memang siapa yang menjamin KALIAN TIDAK AKAN RESIGN DULUAN? Belum ada tawaran yang sreg di hati aja kan? NGAKU! XD

Ini kan masalah waktu aja siapa yang resign duluan. Yang resign lebih dulu akan dibilang kok tega. Yang nggak resign suatu hari juga akan resign atau pensiun.

Saya pribadi sih memang belum memutuskan akan kerja di satu tempat selamanya, biarlah komitmen selamanya hanya untuk pernikahan (HALAH 2.0). Bukan karena nggak betah atau apa, lebih ke cari pengalaman baru, cari teman baru, cari networking baru, cari tantangan baru, cari suasana baru. Masa seumur hidup taunya kerja gitu aja, kerja sama dia-dia aja.

“Mungkin keliatannya nggak jelas, ngapain sih kok pindah ke publication yang lebih kecil. Tapi aku masih muda, umurku belum 30, aku masih ingin coba banyak hal, masih ingin kerja dengan banyak orang baru.”

Itu sepotong kata-kata saya ke pak bos via chat yang panjangnya bisa dibuat satu blogpost karena saya takut mewek lagi kalau ketemu beliau dan memberi penjelasan lol.

via GIPHY

Meski nggak niat kerja di satu tempat selamanya, bukan berarti saya juga jadi tipikal millennials yang 6 bulan sekali pindah kerja loh ya. Nggak lah, males. Buat yang ngejar gaji tinggi mungkin iyalah, 6 bulan itu udah mulai cari kerja baru, 1 tahun pindah kerja, 1 tahun naik jabatan, 2 tahun gaji uda berkali lipat.

Tapi saya nggak lah. Saya butuh tempat yang stabil karena yaaa, udah nikah dan punya anak, yang terpenting adalah stabilitas nasional. Lima tahun cukuplah ya. Makanya saya pilih-pilih tempat kerja banget karena mikir akan kerja di sana selama minimal 5 tahun!

Iya jadi bukan karena ada yang nawarin gajinya tinggi, terus saya pindah. Nggak begitu sama sekali. Dari pertengahan tahun lalu waktu saya sadar saya udah mau 5 tahun di Palmerah, saya udah mulai screening kira-kira kalau pindah ke mana ya? Yang saya yakin, saya udah nggak mau ngerjain digital marketing dan pengen balik nulis di redaksi. PENGEN BANGET KERJA NULIS LAGIII.

"Ya kan lo nulis juga di blog, dapet duit juga dari blog, kenapa harus resign coba," ya kenapa sih emangnya kalau pengen kerja nulis dan di blog nulis juga. Emang sesuka itu kok sama nulis hahahaha.

"Tar kalau kerja nulis juga jadi bosen loh. Ngeblog seru karena hobi, kalau hobinya jadi kewajiban nanti jadi nggak seru lagi," kalau ngeblog nggak seru lagi ya udah sihhh. Kan aku masih punya hobi lain yaitu menggambar hahahahha. Nggak pusing amat, bisa diatur eymmm.

Pas banget ditawari kirim CV ke 2 tempat, keduanya jadi redaksi, dan memutuskan ambil tawaran kedua. Tempat pertama prosesnya sedikit lambat dan dalam perjalanannya saya tau kalau kerjanya sibuk banget hahahah. Susah euy kalau waktunya nggak fleksibel ya buibu. Bulan ini aja izin ke RS dua kali gara-gara Bebe sakit. Pakabar sih kalau kantornya nggak bolehin izin dan harus cuti terus-terusan huhu tak sanggup.

Jadi untunglah ditawarin posisi di tempat kedua. Gaji tempat kedua sedikit lebih rendah tapi saya bersyukur dijodohkan dengan kantor yang ini karena udah sering kerja bareng dan ya so far so good lah.

Begitu gengs. Segini udah panjang belum? Pengen lebih elaborate bagian "hidup kok gini-gini aja" tapi lain waktu yaaa. Capek banget nih baru selesai pindahan dan besok kerja hari pertama. Yang masih penasaran saya pindah ke mana, pantengin IG story ya! Besok saya stories deh pas nyampe kantor lol *SUNGGUH BERNIAT*

See you tomorrow!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

13 comments on "Mengapa Resign"
  1. kl dikantor aq ada kata-kata favorit "semua akan resign pada waktunya" hahaha sukses yah mbak nisa dikantor baru..

    ReplyDelete
  2. Balada galau yang sama, Mbak.
    Saya juga gitu pas mau resign di kantor lama yang udah jadi "rumah" selama 4 tahun. :')
    Semangat! Selamat kerja di tempat baru ;)

    ReplyDelete
  3. Kalau udah deket sama teman kantaor emang berat banget kalau mau resign, haha.

    ReplyDelete
  4. Selamat yang udah pindahan ehehehe.

    ReplyDelete
  5. Moga makin sukses di tempat yang baru ya mbak ^^

    ReplyDelete
  6. Wah gue berhasil di quote. Abis ini lgsg dimusuhin sm pak boss, lol. Good luck, Icha!

    ReplyDelete
  7. momen resign selalu bikin galau, apalagi kalau "diganduli" sama bosnya. Ah, tapi yakin saja setiap yang "dimudahkan" itu akan baik. Good luck ya, Mbak.

    ReplyDelete
  8. so yay, tempat baru keseruan baru dan tantangan baru..
    menunggu share di tempat kerja baru :-*

    ReplyDelete
  9. "Tapi aku masih muda, umurku belum 30, aku masih ingin coba banyak hal, masih ingin kerja dengan banyak orang baru." Ini sama persis dengan alasan suami saya pindah ke tempat kerja sekarang

    ReplyDelete
  10. "Yang saya yakin, saya udah nggak mau ngerjain digital marketing dan pengen balik nulis di redaksi. PENGEN BANGET KERJA NULIS LAGIII."

    kembali ke passion yaaaa, thanks for sharing maammm

    ReplyDelete
  11. Salken mbak. Yaampun mbakk, curcol dikit nih aku jg kurleb sebulan lalu abis resign krn sakit dan susah ijin2 (part of alasan resign tp g utama). Dan iya sama juga udah 5taunan kerja di sana jd kebayang lah gmn sedihnya. Semoga sukses selalu ya mbakk. Horee for you.

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah, ikut seneng dapat kerjaan baru, semoga betah dan berkah ya ;)

    ReplyDelete
  13. Sukses kak di tempat baru! Semoga lebih happy yaa..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)