Menularkan Kebahagiaan

on
Monday, April 9, 2018

Jadi saya lagi baca-baca tentang how to raise a well-adjusted child terus nemu ini. Selesai baca langsung senyum banget karena merasa ini saya dan JG, kami berdua begini banget uh sungguh love. Oiya saya bacanya di sini.


Ya saya bisa senyum karena hidup saya rasanya lagi lurus-lurus aja sih. Lagi nggak ada masalah berarti, nggak lagi down, nggak lagi inferior, ya lagi kalem-kalem aja.

Sama JG juga udah lama nggak berantem. Emang jarang juga berantem sih, tapi ada masanya suka rasanya "panas" terus. Senggol bacok terus. Gampang tersinggung dan apa-apa dimasalahin. Sekarang lagi nggak hahahaha. Meskipun saya masih inget sih terakhir dia naikin suara karena apa lol. Saya "pendendam", saya inget kami berantem karena apa aja HAHAHAHA.

Satu hal, saya dan JG tipe yang bisa kalem kalau salah satu di antara kami kalem dan tidak terpancing emosi. Jadi misal macet banget mau ke Bandung, udah 4 jam masih aja di Bekasi. Kalau JG udah mulai ngomel TAPI saya tetep kalem, dia biasanya jadi ikut kalem juga.

Atau lagi cari parkir di mall terus nggak dapet-dapet. JG biasanya kesel duluan nih (yaiya soalnya dia yang nyetir), nah kalau saya kebawa kesel juga ya jadi kesel sama-sama. Tapi kalau saya kalem dan bilang "kalem ajaaa muter-muter dulu nggak apa-apa kok kan nggak buru-buru" pasti dia juga nggak jadi marahnya.

Sebaliknya, kalau JG udah mulai ngomel dan saya ikut kebawa panas, ah sudahlah pasti berujung derita lol. Ya berujung berantem dong udah pasti. Maka dari itu, kekaleman dan kekesalan itu menular banget lho!

(Baca: Rumitnya Menikah)

Makanya kalau kalian ngerasa sama suami rasanya kok ya berantem terus, ya mungkin waktunya bercermin apa jangan-jangan kitanya yang lagi panas juga? Kerasa kan saat-saat PMS itu punya risiko berantem lebih tinggi dibanding kalau lagi nggak PMS? Ya itu dia, karena kita panas, disenggol dikit nyolot, ya yang nggak sengaja nyenggol juga jadinya kebawa nyolot deh.

Coba deh rem sedikit, nggak selalu harus menang kok. Meskipun kita bener, kadang yang dibutuhkan adalah ya diem aja nggak usah ngotot. Kalau ngotot tar berantem, padahal berantemnya masalah receh. Ah buang-buang energi aja.

Jadi untuk orang-orang yang judes kaya saya, PENTING sekali punya pasangan atau sahabat yang happy cenderung hiperaktif untuk membuat suasana selalu "hidup". Kebayang istrinya judes kaya saya terus suaminya juga senggol bacok. Kelar lah kehidupan, berantem terus pasti.

Tapi hal ini nggak berlaku waktu pas masih pacaran HAHAHA. Saya adalah pacar annoying, demanding, dan clingy. Ya bodo amat, kalau nggak suka tinggalin aja lol. Kalau nggak sanggup handle saya pas pacaran, maka nggak berhak terima saya setelah nikah. ASEK. KESEL NGGAK LO SEMUA BACANYA? XD

(Baca: Pacaran Bertahun-tahun, Nikah atau Putus?)

Salah satu yang saya suka dari screencapture di atas adalah kalimat terakhir:

Being well-adjusted has just about everything to do with teaching yourself that the world is not about you.

Tau kan contoh cerita keretakan rumah tangga yang paling banyak diceritakan ulang: berantem karena hal-hal kecil, suami mencet odol dari tengah mulu, istri maunya dari belakang dong biar rapi.

Atau ada kisah, suami NGOMEL karena istri salah potong wortel. Istri potong lingkaran sementara suami maunya setengah lingkaran. Saya jadi pengen pukpuk suaminya dan nanya "punya masalah hidup yang berat banget ya? MASA GITU AJA DIMASALAHIN DAN NGOMELIN ISTRI SIH?!"

Karena ya, ngapain atuh lah gitu aja marah. T_____T Mengapa karena hal kecil kaya gitu berantem. T_____T Kan nggak perlu ya.

Kalau masih merasa perlu marah, tandanya kalian belum well-adjusted dan sesuai quote di atas: nggak semua hal itu tentang kalian. Nggak semua hal ADA HUBUNGANNYA dengan kalian. Dunia nggak berkonspirasi untuk bikin kalian apes, nggak usah geer HAHAHA.

(Baca: Suami yang Nyebelin)

Nah urusan kekaleman menular ini juga berlaku ketika menghadapi anak loh! Kenapa saya dan JG suka ketawa-tawa aja kalau Bebe ngamuk, ya karena kami satu suara untuk tetap kalem saat Bebe ngamuk. Jadi ya kami paling ngetawain aja karena muka Bebe kalau nangis itu lucuuuu banget. Menghayati gitu. #shamelessmom

Saya paling sebel soalnya kalau denger cerita istri dimarahin suami karena anaknya jatoh atau kejeduk. Ya udah sihhh, emang itu istrinya sengaja mau anaknya jatuh atau kejeduk? Emang kalau dijaga suami DIJAMIN tidak akan jatuh dan kejeduk hayo?

Demikian. Daripada banyak ngomel dan menularkan kesebelan, mending ketawa-ketawa dan tularkan kebahagiaan! Ayo kalem sama-sama biar seluruh dunia ikut kalem juga!

-ast-

(Baca postingan tentang nikah lainnya di tag TENTANG NIKAH)
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

11 comments on "Menularkan Kebahagiaan"
  1. Sebuah nasihat untuk banyak orang nih! LOL

    ReplyDelete
  2. "Nah urusan kekaleman menular ini juga berlaku ketika menghadapi anak loh! Kenapa saya dan JG suka ketawa-tawa aja kalau Bebe ngamuk, ya karena kami satu suara untuk tetap kalem saat Bebe ngamuk. Jadi ya kami paling ngetawain aja karena muka Bebe kalau nangis itu lucuuuu banget. Menghayati gitu. #shamelessmom"

    Duh harus berguru banget ini gimana caranya 😂 somehow apa karena aku 24 jam bareng anak2 mulu jadi liat dia nangis atau ngamuk rasanya 'ok stop it' 😭😂

    ReplyDelete
  3. Haha iya nih kadang suka sebel kalau dimarahin gara-gara anak jatoh, padahal kitanya juga gak ngarep si anak jatoh, hmm.

    ReplyDelete
  4. Emang harus ngimbangin yaaa. Dulu aku gampang kesulut kalo suami ngamuk di jalan (yesss, kayaknya jalanan di ibu kota bikin para laki gampang esmosi yee), sekarang dia mau ngamuk2 kek, bodoooo amaaat hahaha. Gak lama udah "bener" lagi dia hahahaha.

    ReplyDelete
  5. hidup butuh energi yin dan yang (eh gitu kali nulisnya)
    hahaha,, saya modelnya mudah tersulut, tapi sekalinya ngerem ya bisa banget,, depend on suasana hati (sigh) main suasana.. tapi emang berantem hal-hal debu gitu nggak guna, malah bikin batuk. ^_^

    ReplyDelete
  6. Wah nyentil banget nih postingannya. Aku tipe yg suka banget "gemesssss" sama tingkah dan omongan suami. Padahal sebenarnya doi tuh nggak ada maksud apa-apa lho, dipikir-pikir durhaka juga nih istri suka ngomelin suami T__T

    Btw, soal odol itu kebalik banget sih... aku mah pencet dari sisi manapun, sementara suami yg super rapihhhh bisa dilipet dan dipencet sampai tetesan terakhir LOL

    Thank youuu, Mba Nisaa pencerahannya!

    ReplyDelete
  7. Oke mulai detik ini bakal banyakin makan kacang biar kalem.. makasiiiimakasiiii mba ichaaa

    ReplyDelete
  8. Aku tadi baca ini langsung kepikiran istri takut cerita kalau anak jatuh ke suami. Eh ternyata ada di bagian akhir :D

    Pernah liat suami istri pergi sama anaknya, anaknya jatuh didorong anak lain. Istrinya dibentak di depan umum donk, dibilang gak becus njaga anak. Lah padahal suaminya juga ada di situ, ckckck

    ReplyDelete
  9. aduh tertampar.....baca sambil mbatin iya banget ini iya banget ini,,, mari belajar kalem lah intinya

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)