On Work Life Balance

on
Monday, April 16, 2018

Pernah liat gif ini nggak sih? Sempet viral di Twitter beberapa bulan lalu dan tentu saja saya RT sepenuh hati. Malah saya liatin terus-terusan sambil ngelamun karena kok iya banget ya. You can't have it all.


Ketiganya bisa "on" kalau high salary diganti dengan "more saving" dengan syarat punya ortu atau mertua yang rajin ngasih uang untuk ditabung. Serius. Kalau kaya saya dan JG yang nggak pernah terima uang dari ortu dan mertua (nggak ngarep dan nggak pernah mau minta sih tepatnya), ya udah cuma bisa memandangi gif ini dan mikir banget.

Nulis ini juga karena abis ngobrol sama JG yang bilang "hidup kita gini-gini aja ya" karena baru naik gaji dikit, daycare Bebe naik juga. Naiknya banyak pula Rp800ribu hahahahaha. Wajar sih naik segitu karena dari kemarin sejujurnya kami emang ngerasa kemurahan banget untuk ukuran daycare + preschool montessori. Materialnya aja lengkaaappp banget dan material montessori beneran bukan ala-ala. Style-nya juga montessori bukan cuma urusan material aja.

Nggak usah ngingetin soal bersyukur ya, karena tau dari mana sih kalian kalau kami nggak bersyukur? Mengeluh itu manusiawi apalagi kalau abis dapet email perubahan harga daycare lol.

Saya jawab "ya nggak apa-apalah kaya gini, tapi kan kamu bisa anter jemput Bebe tiap hari, aku juga bisa tiap malem quality time sama kalian".

Iya, work life balance.

Satu hal yang mungkin bikin saya betah kerja sampai sekarang karena kehidupan saya seimbang banget. Beruntung emang kami berdua punya kantor yang jam kerjanya pasti, pressure-nya so so, hampir nggak pernah lembur, dan fleksibel untuk urusan izin/cuti. Kekurangannya ya itu, di bagian high salary HAHAHAHAHA.

Karena ya, nggak ada yang gratis di dunia ini, darling. Kalau mau gaji gede, ya kerjanya lama ATAU pressure-nya gede banget. Kerja lama dengan pressure tinggi sih bye aja ya sama work life balance. Kapan ketemu anak? Kapan ngobrol sama suami? Stres sampai dibawa ke rumah dan nggak happy ketemu anak. Sedih kan. Ya kecuali emang nggak punya anak.

Dulu pas awal pacaran, saya dan JG kerja di tempat yang nggak tau waktu banget deh. JG harus selalu on call, bawa laptop ke mana-mana, beberapa minggu sekali pergi ke luar kota bisa berbulan-bulan #MantanPejuangLDR. Saya sendiri juga gitu, masuk Sabtu Minggu atau kerja sampai tengah malem ya udah nasib, nggak ada urusan bisa ganti hari libur kaya sekarang. Waktu persiapan nikah, kami memutuskan enough is enough dan biarlah gaji JG berkurang sampai setengah lebih ASAL nggak perlu on call, punya jam kerja pasti

Prioritas kami jelas bukan uang. Dan meski waktu itu memutuskan dengan sadar, sampai sekarang masih harus ngingetin diri sendiri aja bahwa kami bukannya nggak mau terima kerjaan dengan gaji yang jauh lebih besar. Nggak mau kalau bayarannya adalah mengurangi waktu sama keluarga.

Karena tawaran itu banyak lho. Apalagi dari startup yang berani bayar tinggi ya. Tapi duh namanya perusahaan baru merintis ya, kadang kerjaan satu tim harusnya bertiga dikerjain sama satu orang. Gajinya sih gaji bertiga, tapi kan saya bukan hidup buat kerja doang. Plus tau persis temen-temen kami banyak yang gajinya jauh lah lebih gede, tapi ya kerjanya juga lebih "usaha" HAHAHAHA. Nggak sesimpel hidup kami banget.

Jadi kami bertahan dengan gaji yang so-so aja tapi ya itu, JG bisa quality time sama Bebe anter jemput ke daycare dan saya sendiri masih bisa melakukan banyak hal lain, gambar, sesekali nulis blog, dan nemenin Bebe bermain dan belajar (kaya majalah Bobo lol).

Jadi gimana tips agar hidup bisa seimbang bagi ibu bekerja?

1. Komit nggak akan ngambil kerjaan yang waktu kerjanya nggak pasti


Saya sih kerja di industri kreatif yang cenderung lebih fleksibel ya, tapi JG yang engineer dan kerja di korporasi aja bisa kok kerja on time dari jam 8 sampai jam 5. JG bisa-bisa aja loh kembali jadi engineer demi gaji 2-3 kali lipat, tapi mikirin harus LDR dan saya nganter jemput Bebe sambil kerja itu rasanya kok nggak gitu ya maunya. Jadi kami berdua komit untuk selalu kerja di kantor dengan jam kerja pasti. Jangan gampang tergiur tawaran kerja, biar aja kerja di tempat yang sama dan gaji naiknya dikit-dikit daripada ambil risiko di tempat baru terus jadi nggak bisa lama-lama sama Bebe.

2. Work smart

Karena kami nggak pernah ngelembur, waktu di kantor harus dimanfaatkan sebaik mungkin biar kerjaan yang beres banyak dan nggak nunda ngerjain sesuatu. Karena banyak loh saya liat orang-orang yang lembur justru karena sesiangnya santai banget. Malah ngobrol, jalan-jalan, chat sama temen-temen, makan siang pulangnya telat, dll. Jangan dong, kalau lembur karena kitanya nggak bisa bagi waktu sih nggak fair banget loh buat anak yang ditinggal di rumah.

3. Luangkan waktu SETIAP HARI

IYA SETIAP HARI. Dulu sih kami pergi dan pulang sama-sama karena di mobil itu quality time banget ngobrol sambil macet-macetan. Meskipun dulu kantor dan rumah saya deket banget, saya tetep nunggu dijemput di kantor biar bisa ngobrol di mobil. Temen kantor dulu sampai ada yang nanya "kenapa nggak pulang duluan aja sih daripada nunggu lama?" Saya jawab "loh kan poinnya itu pulang sama-sama, bukan pulang sendirian" :D

Sekarang pergi dan pulang sendirian karena sekarang rumahnya di tengah, dulu sih kantor saya yang di tengah jadi sekalian pulang jemput saya dulu huhu aku merasa kosong. Tapi gimana lagi ya, akhirnya ya tiap malem nyempetin duduk bareng di meja makan deh, JG makan (saya udah makan duluan di kantor), Bebe ngemil-ngemil, ya ngobrol deh pokoknya. Selama di jalan dari daycare sampai ke rumah juga Bebe telepon pake loudspeaker (biar JG bisa denger) dan ngobrol sama saya sepanjang jalan.

Disempet-sempetin dan kalau udah ketemu jangan main hp! Terbantu banget sih setelah Bebe lepas gadget, ngobrol lebih efektif.

5. Pillow Talk sama Bebe

Sebelum tidur, saya minta Bebe cerita dulu. Cerita apa aja suka-suka Bebe, kadang cerita di sekolah ngapain aja, atau malah dia ceritain ulang Upin Ipin yang pernah ditonton. Sama satu ritual lagi, belajar ngeja sebelum tidur. Bukan belajar baca ya, tapi ngeja kaya "N A?" Bebe jawab "NA" gitu. Atau "A G?" "AG" gitu-gitu deh. Hurufnya Bebe yang pilih sendiri. Pokoknya sebisa mungkin belajar atau baca buku. *mamah mamah ambisius*

6. Jalankan hobi

JG suka main bola, suka lari sendirian, kadang nonton bioskop sendirian, ya boleh-boleh aja sih. Saya juga gambar, kadang masih ambil job dari blog, dan banyak lagi. Waktu sendirian untuk ngerjain hobi itu menyenangkan karena ya kadang kita emang butuh sendirian kok. Asal komit punya waktu untuk sama-sama dan nggak rusuh waktu salah satu mau sendirian. Nikah sesimpel itu kok. *YAKEENNNN? LOL*

Ingat tips dari Will Smith ini deh.



7. Bebe di daycare

Kalau jam kerja udah pasti dan jarang lembur, taro anaknya di daycare deh beneran. Tutup kuping sama siapapun yang kontra kecuali mereka bayarin hidup kalian (salah satu alasan kenapa nggak mau terima uang dari ortu/mertua karena nggak mau melibatkan mereka dalam diskusi soal keluarga/anak lol). Kenapa taro di daycare, karena daycare bikin tenang jiwa raga banget.

Nggak ada drama mbak mendadak pulkam, nggak ada drama susah makan, nggak ada drama takut kurang gizi, nggak ada deg-degan takut kurang kegiatan/stimulasi, nggak ada kekhawatiran anak takut nggak bisa sosialisasi. Damai. Ya lebih mahal daripada bayar mbak, tapi damai. Ngurangin banyak stres banget karena kita tau anak ada di tangan orang yang ngerti gimana cara ngedidik anak.

*

Udah sih gitu aja. Balik lagi, ini kan tujuannya work life balance ya. Jadi ya emang harus milih. Kalau kalian emang harus milih high salary karena harus biayain orangtua dan adik-adik ya jalani aja karena gimana lagi ya kaannn. Kalau punya pilihan sih bisa milih, kalau nggak punya pilihan ya apalagi selain nikmati aja. :)

Demikian sharing hari ini. Semoga bisa diambil faedahnya yaaa.

-ast-

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

9 comments on "On Work Life Balance"
  1. Bener banget, mau lebih pasti ada konsekuensinya. Hidup memang penuh pilihan, ya...

    ReplyDelete
  2. kak icha makasih aku tercerahkan! <3

    ReplyDelete
  3. Kalau punya pilihan sih bisa milih, kalau nggak punya pilihan yang apalagi selain nikmati aja. :) iya banget sist... :')

    ReplyDelete
  4. Masalah prioritas sih, Cha. You win some, you lose some. Sekarang gue naik busway setiap hari PP, bangun pagi-pagi. Weekend gue puas-puasin menyenangkan diri, bangun siang, nonton film, nyalon, atau makan enak. I call it life balance, hihihi.

    ReplyDelete
  5. Kalau saya sih asal target sama-sama terpenuhi, dan gak harus high salary. Hehe.

    ReplyDelete
  6. Yes setuju banget mbak. Sejak punya anak apalagi nggak ada yang ngasuh dan anak harus di daycare aku di kantor jadi yang nyante banget. Karena ya emang prioritas utamaku sekarang ke anak bukan kerjaan lagi. Alhamdulillah ada atasan yang pengertian banget ngizinin aku nggak dinas luar. Kalaupun dinas luar ya ke daerah asal orang tuaku lol. Tapi ternyata ada atasanku yang lebih tinggi lagi sampai nyindir katanya karir aku jadi gini-gini aja ketinggalan, beberapa kali dipromosiin tapi akhirnya dipilih orang lain karena aku lebih milih ngurus anak.
    Ya namanya orang mah punya prioritas sendiri-sendiri yakan, huhu. Belum lagi banyak yang bilang aku adalah pegawai yang belagu karena masukin anak di daycare yang biayanya mahal.
    Tapi gimana, yaudah sih, orang mah pada komen aja bisanya, bantuin juga enggak, huhu, kan aku jadi curhat menggebu-gebu hihi.
    Kamu mengerti aku banget deh. Love :*

    ReplyDelete
  7. huaaaaaaaaah teh icha, insight yg menyenangkan sekali.

    Teh icha panutanque!

    ReplyDelete
  8. "Jadi kami bertahan dengan gaji yang so-so aja"

    Oh well, sejujurnya sebagai pembaca setia blog ini (yang bisa menakar lah pengeluaran kalian dari apa yg sering diceritakan: mobil, kontrakan, daycare, belanja superindo dll), saya mengategorikan kalian sebagai high-salary-income-parent, loh.

    Karena nggak semua orang tua (termasuk saya), punya opsi untuk menitipkan anak di daycare. Daycare standar aja ga kuat, apalagi daycare montessori, hehehe.

    But maybe emang standar "high salary" nya Icha sama saya juga beda sih :D

    Di luar apa yang saya tulis di atas, saya setuju sama semua yang Icha tulis ttg work life balance. Nice article as always.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ampun kebacanya mungkin iya. kenyataannya nabung untuk beli rumah aja ga mampu. percaya ga percaya, budget keluar paling besar tiap bulan itu emang buat daycare bebe. daycare bebe lebih mahal dari cicilan rumah, kontrakan, bahkan makan tiap bulan aja jauh lebih kecil nominalnya dari bayar daycare. dan temen2 yang gajinya setara kami berdua juga memang bilang daycare bebe terlalu mahal dan mereka ga mampu, tapi kan balik ke prioritas ya. mau bayar daycare atau nabung buat kpr/cicil mobil baru? :)

      Delete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)