-->

Image Slider

Bebe Masuk SD! (1)

on
Tuesday, November 26, 2019
Ehhh perasaan baru kemarin nulis blog Bebe masuk preschool tuh. Kalau nulis melahirkan rasanya udah lama banget. Sebuah pertanda kalau 6 tahun itu lama tapi 3 tahun itu sebentar. -______-

Mulai dari mana ya, saya pengen cerita detail sih karena emosinya naik turun banget akhir-akhir ini tuh hahahaha. Di saat yang bersamaan ada Bebe yang tes SD, ada kantor yang pindah gedung, ada kerjaan lain saya yang demand 100% attention, ada JG yang gathering kantor dan pulang malem terus. Capekkkk.


Tapi mari fokus pada SD ya!

Tahun 2017 kami udah mulai cari SD. Lebih karena kepo, apa bedanya sih SD-SD itu tuh? Kenapa uang pangkalnya ada yang cuma belasan juta dan ada yang ratusan juta? Kalau jawaban kalian “karena gengsi” yhaaa rada shallow sih karena dari fasilitas aja udah pasti jauh banget bedanya.

Bisa dibaca di sini awal pencariannya: Bebe Mencari SD 

Waktu itu belum survey SD di Jakarta sama sekali karena bingung banget. Rumah dulu di Jakarta Barat dan kayanya SD-SD yang terkenal tuh kebanyakan pada di Jakarta Selatan gitu kan. Di sekitar rumah bener-bener nggak ada SD yang cukup oke. Jadi jangankan visit, cuma browsing-browsing aja lalu ngeluh stres hahahaha.

Waktu itu kondisinya Bebe udah beberapa bulan preschool montessori dan eye-opening banget. Kaget karena kok bagus banget ya montessori ini tuh. Sesuai dengan value keluarga kami yang kami ngarang sendiri terus ternyata masuk banget sama teori-teori montessori. Seneng banget karena rumah dan sekolah jadinya satu tujuan.

(Prinsip keluarga dalam membesarkan anak ada di sini: Memahami Anak)

Ada satu sekolah montessori yang dipengenin tapi di Jakarta Selatan, kita sebut sebagai sekolah pertama. Jauh banget, apa perlu pindah rumah? Tapi diabaikan dan nggak dipikirin serius karena udalah, liat nanti aja. Lagian kok waktu itu berasa mahal banget sekolahnya ahahaha. Jadi kondisinya masih belum tau banget nih Bebe akan sekolah di mana. Gitu emang saya mah anaknya, well-planned tapi nggak ngotot banget hahahaha.

Memang rezeki ya, tiba-tiba kok pindah kerja ke Jakarta Selatan! Sebagai penganut kantor harus dekat rumah ya kami pindahlah! Lalu tiba-tiba di sekolah itu jaraknya jadi cuma tinggal 2 km dari rumah. Sedeket itu sampai Bebe pernah bilang “kayanya kita bisa jalan kaki deh ibu ke sekolah” HAHAHAHA. Deket, tapi kalau jalan kaki mah lumayan juga capek atuh. :(((

Karena udah deket jadinya excited banget mau survey, kemudian drama dimulai karena mau bikin janji visit aja susah ternyata. Teleponnya nggak diangkat terus. Kalau cerita sampai di sini orang komentarnya pasti “datengin langsunglah!” YA UDAHLAH! Tetep nggak boleh masuk kalau belum ada janji hahahaha.

Singkat cerita kami pada akhirnya bisa visit dan mulai panik. Ehhhh ini kan masih 2018, tahun ajaran 2018/2019 aja belum mulai. Sementara Bebe baru akan tes di 2019, sekolah di 2020, apa masih akan tercatat namanya? Apa perlu visit lagi? Apa perlu gimana nih?

(Saat visit nanya apa aja? BANYAAKKK. Saya punya listnya: 40+ Pertanyaan Saat Mencari SD)

Sebagai anak Jaksel baru pindah, tahun 2018 itu saya sempet juga ikut open house dan liat-liat sekolah lain. Nggak ada yang segitunya dipengenin. Ada satu sekolah yang agak sreg karena anak-anaknya sopan dan pede banget. Bahasa Inggrisnya logatnya American semua gitu. Bangunan oke, jarak oke.

Tapi masalahnya ada di kurikulum Cambridge dan saya nggak yakin Bebe cocok sama Cambridge yang akademik banget. Dan ini sekolah jelas akademik banget karena bahkan kelasnya dipisah untuk anak yang Math nya nilainya oke dan kurang oke hahahaha. Katanya untuk mempermudah guru mengajar tapi kan kan kan, bikin keder ortu hahaha.

Fast forward ke sekitar bulan Agustus kemarin saya tanya-tanya lagi ke admin sekolah pertama, jadi kapan miss pendaftarannya? Katanya tenang aja, nanti akan dikabari kok kalau pendaftaran untuk 2020 udah dibuka, tapi memang belum bisa bilang tepatnya kapan. Hello, anxiety ~~~. Nggak bisa akutuh digantungin gitu. Deg-degannya ampunnn.

Mikirin semacam “kalau kelewat gimana?” atau “kalau ternyata dia liat listnya yang visit 2019 aja gimana?” ya ampun kenapa sih suka meragukan hahahahaha.

Bulan Oktober datang dan belum ada kabar juga kapan pendaftaran dibuka sementara SD-SD lain udah open house dan buka pendaftaran, lalu mulai mempertanyakan diri sendiri: KOK UDAH LAST MINUTE GINI NGGAK PUNYA PLAN B DAN C SIH! *PANIK*

Akhirnya berdua sama JG cuti sehari dan keliling LAGI cari SD di Jakarta Selatan untuk jadi pilihan dua dan tiga hahahahaha. Ok nemu dan jadi mayan lega. Mikirnya udah sampai level, kalau diterima di sekolah pertama alhamdulillah, kalau nggak diterima ya udalah biar aja. Nggak semua yang kamu mau bisa kamu dapat, ibu. Bukankah ibu suka bilang gitu pada Bebe? HAHAHA.

Penantian berakhir dan dikabarin kalau pendaftaran udah dibuka, diwanti-wanti karena daftarnya online jadi “segera setelah dibuka ya ibu supaya dapat kuota untuk trial”. Lho kok kaya war beli tiket konser gini. Tapi karena daftar di menit pertama banget, dapetlah akhirnya. Bayar trial, trial, wawancara ortu, daaannn … diterima!

Alhamdulillah. Langsung diterima di pilihan pertama jadi nggak perlu tes dan trial lagi di tempat lain. :’))))

Kalau kalian bertanya-tanya kenapa segininya amat nyari SD. Ya biar aja karena saya mah nyari preschool dulu juga SEGININYA HAHAHAHA. Apalagi SD 6 tahun banget dan saya sama sekali nggak mau ada cerita dia mogok sekolah. Jadi pastikan pilih sekolah yang sesuai karakter anak dan bikin anak happy jalanin hari-hari sekolahnya.

Seperti janji ibu pada Bebe, “Aku akan selalu cari sekolah yang seru buat kamu”. Terbukti sekarang aja pas preschool belum pernah tuh mogok sekolah sehari pun. Belum pernah Bebe bilang “nggak mau sekolah ah” gitu. Karena dia merasa sekolahnya menyenangkan. :’)

Detail hari trial dan wawancara ortu saya tulis di part 2 ya.

-ast-




Tentang Film “Bebas”

on
Monday, October 28, 2019
Minggu lalu, saya sama beberapa temen kantor mampir ke Kemang Village untuk nonton film “Bebas”. Agak telat karena film ini udah premier dari awal Oktober kan, tapi emang hypenya agak kurang nggak sih? Atau di circle saya aja agak kurang bergaung?



Temen-temen pada nonton sih, semua Insta Story setelahnya dan bilang bahagia setelah nonton film ini. Tapi lalu sudah. Film ini nggak buka ruang diskusi, jadi rata-rata pujiannya pun sebatas:

“Bagus bangeeett. Senyum dari awal sampai akhir”. DONE. Nggak ada IG story lanjutan tentang pengalaman lain nonton filmnya.

Tapi namanya filmnya Riri Riza dan Mira Lesmana, saya tetep penasaran lah pengen nonton. Karena AADC kan mengubah hidup, plus Petualangan Sherina yang sampai sekarang saya masih hapal kata per kata HAHAHAHA.

(Baca: Cerita AADC Mengubah Hidupku)

Sepanjang nonton, betul saya tersenyum. Setelah nonton, betul saya bahagia. Tapi apesnya, saya dicancel taksi online berkali-kali, sampai terdampar satu jam lebih di lobi Kemang Village dan itu bener-bener ngasih saya banyak waktu untuk … mikirin filmnya.

Kok gitu ya filmnya? 

Akhirnya kemarin niat banget nonton versi Koreanya dulu sebelum nulis biar ada referensi. Ingat ini pendapat saya dan mengandung spoiler jadi kalau nggak suka sudahlah nggak perlu lanjut baca. Stop di sini!

Btw cuma mau bilang ini film sampai peran-peran kecilnya aja orang ngetop semua. Bahkan yang cuma beberapa detik aja bisa Happy Salma sama Oka Antara tuh gimana nggak kagum?

Saya bahas dari pemeran utama ya.

Vina

Waktu awal, dikitttt terganggu sama kepang dua karena seumur hidup di Bandung nggak pernah liat cewek culun kepang dua kecuali di film, stereotyping hhh. Oiya, Vina orang Sumedang ya bukan Bandung ok sori.



Logat Sundanya pun kurang banget. Mana dipasanginnya sama Sarah Sechan, Irgi Fahrezi, Happy Salma pula yha jomplang karena Sunda mereka natural banget. Ya udah maklum, Maizura kan orang Makassar.

Saya suka penggambaran masa lalu dan masa kini Vina yang semirip itu sampai dibikin semacam “cermin”. Semua yang terjadi pada Vina remaja, ternyata dialami juga oleh Mia, anak Vina yang sudah remaja.

Saya kan overthinking ya, tentu langsung mikir wah gila kalau dulu waktu remaja jadi korban bully, bisa jadi kamu jadi nggak percaya diri seumur hidup. Karena nggak PD, kamu jadi nggak punya kemampuan emosi yang baik untuk membangun keluarga apalagi menghadapi anak remaja!

Agak terbukti karena setelah Vina menelusuri lagi masa remajanya, berdamai dan selesai dengan masa lalu, dia jadi lebih berani menegakkan kebenaran dan anaknya tampak kagum gitu karena ibunya berubah. :’)

Kris

Mulai dari mana ya Kris ini tuhhh.



Saya pertama nonton Sheryl Sheinafia akting di Galih & Ratna dan aktingnya biasa aja, malah mengingatkan sama Acha Septriasa circa "Heart" dan "Love is Cinta" lol. Tapi di sini Sheryl aktingnya oke, natural dan cocok sama karakternya.

Yang rada bosen itu dia mengulang (seinget saya lebih dari sekali soalnya) tentang “perempuan harus kuat” secara verbal. Kris remaja sama Kris dewasa sama aja ngulang ngomongin soal perempuan kuat ini. Padahal iyaaa udah tau kok.

Film ini emang mengusung tema girl power tapi dengan karakter dia yang leader, jago taekwondo, rela berantem demi belain temennya, tanpa dia bilang ecara verbal “nggak suka diinjak-injak” (kurleb gitulah kalimatnya ya) juga kita semua tau kok dia kuat.

Yang agak bingung pas berantem dewasa tuh. Sepanjang film kita liat dia lemes pucet muka abu-abu, lalu pas mau berantem tiba-tiba mukanya bersinar wow pertengkaran memang memacu adrenalin ya.

Suci

Min Hyorin (pemeran Suji) itu cantiknya dingin gitu sementara Suci lebih ke jutek, pegel banget liat dia judes terus sampai lega banget akhirnya dia ketawa. Terus saya sampai browsing loh apa tahun 1995 rambut keriting panjang gitu lagi tren?




Kayanya tahun 80-an nggak sih rambut keriting tuh? Zaman Desi Ratnasari jadi Gadis Sampul, sementara 1995 tuh udah angkatan Andhara Early sama Dewi Rezer, rambutnya udah nggak ngembang amat. Btw kalau dari muka ya, muka Vina justru yang cocok banget buat gadis sampul hahahaha.

Gadis Sampul 1989

Gadis Sampul 1995
Detail kecil tapi jadinya mikirin sepanjang film gituuuu. *tetep overthinking* Iya cuma film cuma jadinya kurang relate aja gitu.

Jojo

JOJO! Tokoh favorit! Passs banget dibikin satu cowok karena di versi Sunny tuh anggota gengnya kebanyakan, cewek semua pula, pusing siapa yang mana. Kebanyakan karakter gitu.

Thumbs up karena nggak potraying cowok ngondek dengan jalan melambai dan ngomong pake bahasa banci. Natural, ngondeknya nggak lebay tapi dapet.



Jojo remaja dan Jojo dewasa sama-sama keren banget. Jojo ngingetin sama orang-orang yang nggak bisa jadi diri sendiri karena harus jaga nama baik keluarga. Juga tentang orientasi seks Jojo yang harus disembunyikan, demi apalagi selain membahagiakan keluarga.

Di sosok Jojo ini isu gender di Indonesia disindir dan kerasa banget kalau yang nulis Gina S. Noer ahahahaha.

Jaka

YA TUHAN CRINGE BANGET INI TOKOH SUNGGUH. Dari dia muncul dan kaku, saya nahan ketawa sendiri karena di otak tuh dia macam anak Indie penikmat senja pendaki gunung kalau zaman sekarang. UNTUNG PAS GEDE JADI OKA ANTARA. Kalau tidak, anda tidak tertolong hahahahaha. Cringe 100%.



Pas nonton versi Korea astagaaa ternyata emang sengaja dibuat cringey banget tokohnya ya. Yang versi Korea cringenya 120%. Hahahaha.

Keseluruhan cerita

Awal-awal tuh kita (oke saya) dibuat mikir kalau mereka temenan at least 5 tahun lah. Selama SMA dan perlahan lost contact saat kuliah. Pas tau mereka cuma temenan 1-2 tahun tuhhhh … bingung.

Coba ya, temenan cuma 2 tahun, iya sih kompak tapi abis itu ngilang 23 tahun tanpa kontakan sama sekali DI ERA DIGITAL. Apa setelah dikeluarin dari sekolah tuh nggak masih teleponan dan nginep bareng? Nggak main bareng sama sekali? Sementara selama ini saling mengunjungi rumah kan.

Tandanya nggak sepenting itu aja plisss? Emang cuma pernah deket lalu bye. Mending kalau sekolahnya boarding school gitu yang biasanya emang jadi akrab banget. Ini mah kan nggak.

Dan sori nihhh, kurang relate, orang dewasa mana di tahun 2019 yang kalau anaknya dibully tuh malah balik bully sampai ditangkep polisi? :)))))

Pas nonton versi Sunny baru ngerti ohhh ya maklum film Korea. Lebaynya suka level kocak gitu kan ya. Rada nggak masuk kalau jadi film Indonesia hahahaha. Soalnya di Sunny tuh berantemnya udah level Warkop DKI banget, baik saat berantem sama polisi maupun berantem sama si pembully. Komedi gitu sampai terbang-terbang segala.

Kalau yang versi Bebas kan nggak dibuat selawak itu jadinya nanggung dan mempertanyakan: Harus ya diberantemin?

Meski bingung tapi tetep kocak sih adegan mereka cekikikan di mobil polisi. Beneran ikut ngikik ketawa dan pengen ikut joget. :)

Abis itu dikasih warisan dengan nominal lebay? WHIW. Apakah selama 23 tahun si Kris ini nggak punya sahabat lain sama sekali? Sampai yang stay di rumah mereka doang? Joget pula di tempat orang meninggal?

Setelah nonton versi Koreanya baru ngerti ohhhh urusan warisan emang khas kelebayan film Korea aja itu mah. Dance-nya juga lebih nyambung di Sunny karena dance-nya ala KPop idol gitu bukan sekadar dance-dance iseng geng anak Indonesia.

Lalu pertanyaan selanjutnya kenapa atuh di tahun 2019 ngasihnya DVD? Apakah nggak bisa diupload di Google Drive atau share aja via WhatsApp group? Ngeburn-nya di mana itu DVD coba tolong dikasih tau. :(

Yang Korea DVD okelah karena ceritanya tahun 2011.

Tapi kalau ditanya suka yang mana, ternyata tetep saya lebih suka yang versi Indonesia sih hahahahaha. Alurnya lebih enak, gengnya lebih oke, sekolahnya lebih nyata karena campur cewek cowok. Kecuali part si bully lebih suka yang Sunny karena di Bebas kenapa yang bully harus cowok ya? Aneh nggak sih cowok tukang mabok mau gabung sama geng cewek-cewek dance SAMPAI NGEBULLY tuh?

OK KALAU GITU ELU AJA YANG BIKIN FILMNYA, CEU! HUHU IYA MAAP.

Ya udalah memang ini jenis film yang butuh pembelaan “namanya juga film ahelahhh” gitu jadi ya udalaahhh namanya juga film hahahaha. Plus mungkin saya nggak relate karena tahun 1995 saya memang belum SMA, beda dengan AADC yang sangat relate karena jadi remaja di tahun yang sama.

Di luar berbagai pertanyaan saya itu, ada beberapa pesan di film ini. Selain soal Vina dibully dan anaknya pun ternyata dibully, ada pesan soal mimpi. Bagaimana saat remaja, mimpi kita itu untuk diri kita sendiri. Sementara saat dewasa, kita terpaksa berbagi mimpi dengan orangtua, anak dan suami. Mimpi kita gimana?

Juga soal pemeran utama. Kita adalah pemeran utama di hidup kita masing-masing. Bukan cuma pemeran pembantu bagi suami atau anak. Gimana mau menjalani hidup sebagai pemeran utama?

Meskipun menurut saya sih ya kan nggak semua orang mau jadi pemeran utama ya, kalau jadi pemeran pembantu bikin kamu bahagia ya udah atuh nggak apa-apa. Cuma nggak mungkin muncul di film lah pesan kaya gitu karena kurang empowering dan mengurangi napas girl powernya hehehe.

Ya udah gitu aja. Yang belum nonton tapi udah baca ini, nonton aja nggak apa-apa. Seneng kok nontonnya, sinematografinya oke dan bikin mellow karena memang nunjukkin sisi emosional dari Jakarta. Dijamin senyum deh pas keluar bioskop. Menghibur sekali. :)

Daannn, dijamin stres liat Marsha Timothy karena cantik banget :(((((




-ast-




Kapan Berhenti Khawatir?

on
Tuesday, October 15, 2019
Bulan lalu, saya ulang tahun ke-31. Untuk pertama kalinya sejak diserang quarter life crisis, saya merasa tenang. Ya, lebih tenang lah paling tidak, belum 100% tenang hahaha.



Apa saya jadi lebih tenang karena sudah tahu apa yang saya mau? Tentu tidak. Apa saya jadi tenang karena sudah yakin pada tujuan hidup ini? TENTU TIDAK JUGA LOL. Tapi minimal sekarang saya bisa me-manage adulthood anxiety-nya dengan lebih baik. *halah kenapa atuh ngomong suka campur-campur gitu*

Kayanya memang “tenang” jadi tujuan hidup yang paling sulit ya. Titik di mana kita (mungkin) merasa semua akan baik-baik saja meski kita tetap tidak tahu kejutan hidup apa yang akan datang. Titik di mana kita merasa kalau khawatir itu boleh dan normal, selama ada di batas wajar

Bisakah kita ada di titik itu? Di mana batas wajar untuk khawatir? Kapan kita bisa menemukan tenang?

*tarik napas*

Satu hal yang terberat dari menjadi dewasa adalah perasaan kalau kita limbung, bingung, semua jadi tidak jelas lagi tujuannya apa. Sekolah, kuliah, menikah. LALU APA? Bekerja dan cari uang? Sampai kapan? Sampai kapan harus mencari uang untuk bertahan hidup?

(Baca: The Scary Scary Adulthood)

Saya jadi tidak heran kenapa stereotype orang tua seperti nenek-nenek dan kakek-kakek itu cerewet dan banyak mempermasalahkan hal kecil. Bayangkan sudah menjalani hidup di dunia selama 70-80 tahun lalu … apa? Menunggu kematian? That sounds low-spirited, pessimistic, and … saddening. Imagine the anxiety they have, the challenge they face, playing a waiting game after years and years of a full survival mode.

Tapi setelah lama sekali ada titik terendah dalam hidup, akhirnya saya bisa sedikit tenang. Saya bisa jauh lebih sedikit merasa khawatir.

Ketenangan itu datang lewat banyak hal. Satu sama lain saling berkaitan dan memang tidak ada tips cepat melewatinya selain dijalani. Baik dijalani dengan baik atau pun dengan buruk. I’ve been through both scenarios but eventually, time heals. Not all wounds but at least some of the frustration and disappoinment has disappeared.

Di kasus saya, saya akhirnya merasa baik-baik saja setelah melewati bertahun-tahun inferiority pasca melahirkan dan punya anak. Akhirnya saya sudah bisa menerima kalau karier saya pasca punya anak tidak lagi bisa sama seperti orang yang tidak berkeluarga. Apalagi untuk ukuran saya yang masih punya standar ideal di sana sini. Akhirnya setelah hampir 10 tahun bekerja, kondisi finansial sudah semakin stabil sehingga berbagai kekhawatiran otomatis berkurang.



Decluttering lagi

Berikutnya saya belajar banyak dari mas Adjie Santosoputro. Saya datang satu sesi talkshow-nya tentang consumerism lalu saya diingatkan kalau mungkin salah satu hal yang masih saja membuat saya berat menjalani hidup adalah punya terlalu banyak barang hahahahaha.

Saya sih termasuk yang percaya, semakin sedikit barang yang kita punya, semakin sedikit pula hal yang harus saya pikirkan. Percaya sih percaya, tapi kalau lagi down tuh bawaannya ya belanja deh biar bahagia hahahahaha. Kesel kan. Kesel karena belanja itu barang nambah, uang ngurang lol.

Tahun ini saya agak tidak terkendali, setelah lancar menahan diri untuk beberap lama, tahun ini saya beli sepatu saja ada sepertinya 4 sampai 5 pasang. Belum tas dan baju hahahaha. Tas saja saya beli 4 tas baru. Terlalu banyak dan jelas berlebihan. Malah jadi tidak tenang melihat barang bertumpuk sekian banyak.

Pulang dari talkshow itu saya kembali decluttering. Sudah 2 bulan belakangan kami kembali membereskan rumah dan memilah mana yang penting mana yang tidak. Bebe juga sama, ia memilih dan memilah mainannya untuk diberikan pada orang lain. Sekarang rumah sudah agak lega, tenang rasanya.

Saya juga lebih hati-hati lagi membuang barang karena baru mengerti tentang zero waste lifestyle. Saat proses decluttering pertama karena KonMari 2 tahun lalu, saya BUANG SEMUANYA tanpa peduli buang ke mana. Waktu itu rasanya yang penting keluar dari rumah, saya tidak memikirkan bahwa semua itu akan hanya berpindah tumpukan ke tempat pembuangan sampah.

Jadi sekarang saya pilah dan benar-benar saya sumbangkan pada orang lain yang sekiranya membutuhkan. Kalau pun sampai harus dibuang karena bingung harus memberi pada siapa, pastikan tidak dimasukkan ke dalam tong sampah dan disimpan saja di bawah tempat sampah. Karena tinggal di apartemen, banyak kemungkinan orang bisa ambil karena memang tempat sampahnya pun bersih. Teman saya pernah lho memungut stroller anak yang dilipat kemudian dibuang begitu saja di tempat sampah hahahahaha.

(Baca: Beres-beres Rumah, Setahun Kemudian)

Menyadari perasaan khawatir

Selain decluttering, saya juga berusaha lebih menyadari perasaan khawatir. Ketika orang bilang, sadari emosimu sendiri, validasi emosimu sendiri, rata-rata yang dimaksud adalah emosi sedih, marah, atau kecewa. Jarang sekali orang yang mengkategorikan “khawatir” sebagai bentuk emosi.

Atau mungkin memang bukan kali HAHAHAHA. Saya kan bukan psikolog ya. Tapi yang jelas, khawatir juga bagian dari perjalanan emosi yang baru saya paham harus disadari sepenuhnya. Semacam:

“Oh saya sudah terlalu lama khawatir”

“Apa saya perlu sekhawatir ini pada hal yang baru akan terjadi tahun depan?”

“Apa perlu saya khawatir dan tidak enak hati untuk hal baru terjadi besok?

Hidup dulu di sini dan kini. Sekarang bukan besok, fokus pada apa yang harus dilakukan sekarang bukan khawatir pada masa depan. Terus menerus saya mengingatkan diri sendiri untuk merasa tenang dan membuat prioritas kekhawatiran. Sekarang khawatir apa dulu nih? Besok ya besok saja, jalani pelan-pelan.

Setelah melatih pemikiran itu, tidur saya juga jadi lebih nyenyak. Bayangkan dulu sebelum tidur ya, otak saya selalu berkejaran memikirkan besok, minggu depan, sampaaaiii jauh nanti Bebe di masa depan, blablabla. Banyak kekhawatiran yang akhirnya membuat sulit tidur. Sekarang setelah disadari kalau itu kurang sehat, saya selalu kembali memfokuskan diri untuk “ah pikirinnya besok lagi deh, sekarang tidur dulu”.

Ternyata bisa lho begitu. Ternyata bisa melatih diri untuk berhenti khawatir berlebihan. Bisa untuk seperti saya yang semua dipikirin dan seringnya dipikirin dalam satu waktu. Ya capek, besok lagi kan bisa.

Nikmati hidup sekarang dulu aja, kalau khawatir dicari solusinya satu-satu. Kalau mau rada puitis dikit: Tidak usah buru-buru, kita tidak dikejar waktu. *DIKEPLAK FINANCIAL PLANNER LOL*

Lucu ya, sementara financial planner tuh merencanakan semuanya sedetail mungkin sampai ngomongin warisan padahal masih muda, saya malah menyeimbangkan semuanya dengan tidak terlalu khawatir. Jangan takut, semua ada porsi dan waktunya masing-masing.

Oiya, ada orang yang memang terlahir kalem dan tidak khawatiran, ada orang yang terlahir santai saja meski tanpa rencana. Saya yang dulu suka cranky menghadapi orang seperti ini akhirnya bisa paham. kalau bisa tidak takut kenapa harus takut? Kalau bisa tidak khawatir, kenapa harus mengkhawatirkan hal-hal yang belum tentu terjadi?

Pada akhirnya yang bisa kita lakukan kan cuma berusaha. Berusaha untuk punya hidup yang kita mau. Untuk saya sekarang, saya hanya akan terus mencari ketenangan. Jiwa raga, lahir batin. Setidaknya saya sudah tahu apa tujuan hidup saya sekarang. Semoga kalian juga ya!

-ast-




Menjawab Salah Paham Seputar Vagina

on
Tuesday, September 10, 2019
[SPONSORED POST]


Ngomongin vagina lagi yukkk. Yang padahal namanya bukan vagina hahahahahahaha.

Iya, bagian luar yang kita sebut dengan vagina itu sesungguhnya adalah vaginal opening alias liang vagina. Vagina yang sesungguhnya ada di dalam, di antara labia minora dan serviks.

Keseluruhan bagian luar itu namanya vulva. Vulva terdiri labia minora, labia majora, klitoris, uretra (saluran kencing), dan perineum. Itu semua vulva.

Kenapa ini penting? Karena jadi agak bingung nih sex education ke anak jadinya mau sebut dengan “penis dan vagina” atau “penis dan vulva?” So far saya masih penis dan vagina karena semua orang di sekitar Bebe masih pakai penis dan vagina.

Salah satu tujuan sex education dengan istilah sebenarnya itu kan biar nggak membingungkan bagi banyak orang ya. Kalau tetap ada orang bingung ketika anak ngomong “vulva” instead of “vagina”, ya takut komunikasinya jadi nggak jalan aja sih.

Misal anak balita dilecehkan terus dia ngadu ke gurunya dan bilang “vulva” sementara si guru dan sekolah pakainya “vagina” kan tetep jadi miskom. YA GITULAH POKOKNYA.

Anyway sekarang mau bahas kesalahpahaman seputar vulva dan vagina yang massihhhhh sering banget saya denger. Sampai lelah karena hello udah mau 2020 masih percaya aja sama ginian?

Apa aja kesalahpahaman seputar vagina (well ok, vulva)? Hahahaha.

Keperawanan bisa dibuktikan

Ini paling bikin rolling eyes banget. Tes keperawanan itu duhhhh degrading dan terlalu ajaib buat saya. Virginity is a social construct, masalah budaya aja. Karena tau dari mana sih selaput dara (hymen) udah rusak apa belum? Nggak bisa dibuktikan secara medis lho!

Tidak semua perempuan berdarah saat berhubungan seks untuk pertama kalinya karena ya bentuk hymen itu beda-beda, rusak apa nggak juga nggak bisa dibuktikan, dan hymen itu sejak awal sudah BERLUBANG. Ya iyalah kalau nggak bolong gimana darah menstruasi bisa keluar coba.

Ckckckk. Pengen ngegas aja bawaannya kalau ngomongin soal ini sihhhh. >.<

Hanya melahirkan vaginal yang bikin vagina membesar

Ini kekhawatiran banyak sekali orang. Karena mikirin kepala bayi segede gitu, keluar dari vagina gimana caranyaaaa? Padahal kepala bayi pas lahir kan nggak keras kaya kepala manusia dewasa ya ahahahahaha. Kepalanya kecil dan “lembek” gitu.

Dan sebetulnya banyak ibu yang mengaku meski melahirkan caesar pun vagina mereka tetap terasa berubah bentuk. Wajar sih ya karena ya seluruh tubuh rasanya emang berubah bentuk, ka pnasca melahirkan? Jadi jangan percaya hanya melahirkan vaginal membuat vagina berubah. Banyak berlatih kegel agar otot-otot vagina tetap kencang.

Vagina yang sehat tidak akan mengeluarkan cairan

Ini saya termakan salah paham ini banget nih, seolah kalau vagina mengeluarkan cairan jadinya ada masalah. Padahal nggak juga. Apalagi saya memang pake IUD yang emang bikin keluar cairan lebih banyak dibanding yang nggak pake IUD.

Cairan yang normal keluar dari vagina adalah putih dan bening, nggak berbau menyengat. Kalau udah berbau, apalagi bikin gatal, jangan ragu untuk ke dokter ya!

Vagina yang sehat tidak berbau

NGGAKLAHHHH. Emang ada baunya kok. Normalnya memang ada bau khas vagina. Karena kan di dalam vagina itu emang banyak bakterinya dan bakteri memang biasanya berbau.

Kecuali memang baunya tidak biasa-biasanya baru deh konsultasikan dengan dokter.

Vagina hanya butuh air sebagai pembersih

Tergantung airnya sih kalau menurut saya. Karena nggak semua air oke dan bersih banget juga kan. Malah takut jadinya kalau cuma air aja.

Karena ya badan aja kan butuh sabun dong, masa vulva nggak disabunin sih. Vulva juga padahal punya kelenjar keringat makanya rawan lembap.

Makanya pake sabooonnnnn. Iya bukan sabun sih tapi pembersih kewanitaan. Saya sih ke kantor nggak bawa ya tapi selalu pake sih kalau mandi malem sebelum tidur karena ya jadinya kerasa bersih aja semuanya.

Carinya yang kaya gimana? Apa kriterianya?

- pH-nya harus di angka 3,5 sampai 4,9. pH ini untuk mempertahankan tingkat keasaman alami area vagina kita. Kalau pH-nya berubah, bisa jadi masalah bakteri atau jamur.
- Terbuat dari bahan alami supaya nggak bikin iritasi apalagi kalau kulitnya sensitif.
- Jauhi produk dengan pewangi karena kandungan parfum juga bikin iritasi lho. Lagian vagina emang seharusnya bersih dan segar aja nggak harus wangi.
- Kandungan prebiotik bisa melindungi vagina dari bakteri dan jamur.
- Kandungan gliserin yang bisa membantu menjaga kulit sekitar vulva agar tidak kering. Kalau kering biasanya jadi gatal dan perih kan!
- Tidak mengandung alkohol dan paraben. Kalau concern sama halal, pilih yang halal juga!
- Nah, semua kriteria itu ada di Andalan Feminine Care!



Andalan Feminine Care adalah rangkaian pembersih area intim dengan 3 varian yang terbuat dari bahan natural, mengandung prebiotik, halal pula!

Andalan Feminine Care diformulasi khusus sehingga efektif meningkatkan kualitas kebersihan area intim agar selalu segar, nyaman, dan yakin terlindung maksimal. Bahan aktif alamainya juga menjaga keseimbangan level pH area V dengan kandungan prebiotik.

Tiga varian Andalan Feminine Care ini terdiri dari Andalan Fresh Intimate Wash untuk sehari-hari, Andalan Revitalize Intimate Wash untuk menjaga dan mempertahankan elastisitas karena aging, dan yang terakhir Andalan Natural White Intimate Wash untuk mencerahkan kulit di sekitar vulva. Lengkap kaannn.

Saya udah coba ketiganya semuanya nyaman banget. Wanginya nggak nyengat dan nggak bikin kering! Ada kan ya pembersih vagina yang klaimnya bikin segar tapi kenyataannya bikin keset banget sampai kering dan agak-agak perih gitu. Ngeri iritasi deh. Karena kulit saya sebadan-badan emang kering gitu kan, jadi penting banget cari pembersih yang nggak bikin kering.



Siapa yang perlu pakai? Sejak remaja udah boleh kok dipakai, sampai menopause sampai setelah menopause juga nggak apa-apa. Apalagi kalau emang sehari-hari tinggal di tempat lembap, seneng pake celana jins, atau rajin olahraga dan aktivitasnya tinggi banget jadi gampang keringetan. Jadi ayo dicoba!

Jangan lupa follow @AndalanFeminineCare dan mampir ke websitenya Andalan Feminine Care ya!

-ast-




Biaya Akomodasi dan Itinerary Liburan ke India

Sebelum pergi ke India, dengan waktu kurang dari 2 minggu saya ngebut bikin itinerary dan searching akomodasi. Patut diingat kalau kami pergi dengan itinerary tidak ambisius. Kenapa ke India dll bisa dibaca di feed IG ya atau klik di sini.

Kami hanya punya 3 hari, Selasa, Rabu, Kamis. Senin full di pesawat, Kamis malam pulang karena nggak mungkin pulang Jumat. Semua flight Jumat akan nyampe sini Sabtu sore, yang artinya bye bye kelas CFP :(

OGAHHH. Kelas CFP lebih mahal dari perjalanan ini soalnya hahahahahaha.

Awalnya mau Jaipur - Agra - Jaipur, biar 2 hari di Pink City, sehari di Taj Mahal. Hari terakhir langsung ke Delhi untuk kejar flight tanpa jalan-jalan di Delhi. Tapi setelah konsultasi sama rental mobil via email, dia menyarankan untuk seharian aja jalan-jalan di Delhi biar nggak kelamaan di jalan. Iya juga sih ya ngapain bolak-balik segala. Maklum amatir HAHAHA.

Oke saya runut satu-satu ya apa yang harus dilakukan sebelum pergi ke India. Karena kalian pasti akan pindah kota banget nih, terutama kalau mau liat Pink City dan Taj Mahal. Soalnya di Agra, kotanya Taj Mahal itu nggak ada apa-apa. Cuma ada Taj Mahal doang sama Agra Fort (kota lamanya) jadi pikirin kalian mau ke mana aja.

Fotoku sendiri bukan dari Google lol
Sebelum pergi banyak-banyakin baca dan nonton soal scam di India. Akan bantu kalian banget untuk pura-pura bego nggak ngerti bahasa Inggris, pura-pura hilang ingatan, dan jalan lurus siaga satu tetap waspada.

Di sini saya nggak ngelengkapin foto ya, cuma sharing itinerary dan akomodasi. Fotonya cek di IG aja ok.

Cara membuat visa India.

1. Cari tiket pesawat. Setelah ketemu, jangan langsung dibeli. Ini penting karena saat bikin visa, ada pertanyaan akan landing di bandara mana. Kalian mau dari Jaipur apa dari Delhi? Bebas.

2. Cari hotel, karena murah boleh lah langsung dibeli karena saat ajukan visa juga ditanya akan nginep di mana.

3. Ajukan visa, online dan gratis. Cuma siapkan pas foto background putih format jpg dan scan paspor format pdf. Linknya https://indianvisaonline.gov.in/ Memang websitenya tampak tidak profesional tapi itu official kok.

Kalau tidak official kalian akan disuruh bayar sementara paspor Indonesia ke India itu harusnya free. Visa akan diapprove dalam satu hari aja meski tulisannya maksimal 72 jam.

Beli tiket pesawat

Penerbangan dan Jakarta ke Jaipur cuma ada AirAsia. Transit di Kuala Lumpur 2 jam, total perjalanan KL - Jaipur 5 jam lebih kayanya. Tiketnya Rp 2,2juta per orang. Kalau lagi promo sih segini bisa buat return tapi kami kan beli dadakan jadi ya udalah tutup mata aja.

Pulangnya kalau mau pake AirAsia lagi segituan, tapi flightnya nggak ada hari Kamis, adanya Jumat. Jadi Kamis malem kami pulang pakai AirIndia ke Singapura Rp 3,5juta per orang. Pesawatnya canggih banget sampai jendela aja nggak ditutup manual tapi pakai tombol untuk mengatur tingkat kegelapan jendela. Cuma berisik ya ampun, gimana sih sih flight jam 11 malem SEMUA NGOBROL KETAWA-TAWA. Ngantuk. T_______T Akhirnya pasang film, pake earphone, baru deh bisa tidur.

Dari Singapura ke Jakarta pake Garuda, Rp 1,9juta. Pesawatnya so old, jomplang sama AirIndia, mana selimut disuruh sharing sama mba Windi HUHU KESEL. Gimana bisa sih selimut pesawat sekecil itu disuruh sharing :(

Atur akomodasi

Nah ini aku pengen atur semua karena aku memang bossy HAHAHAHA. Antara aku yang bossy atau mbawin yang bos beneran jadi semua maunya diaturin LOL.

Yang harus dipesan: Hotel, rental mobil dari bandara ke hotel (karena taksi itu scam paling gila di India), rental mobil Jaipur - Agra - Delhi, rental tuktuk untuk city tour Jaipur.

1. Rental mobil dari bandara Jaipur ke hostel

Kami landing jam 11 malem yhaaa siang-siang aja takut naik taksi apalagi malem. Pesen mobil dari Klook, cuma USD 11, nyampe sana udah ada mas-mas pegangin nama kita. Di Klook sih fotonya dijemput Innova, kenyataannya dibawa taksi juga lol. Ya nggak apa-apa daripada harus pesen sendiri bayar sendiri, ini kan udah kita bayar dari Indonesia jadi dia nggak bisa malak. Pesen mobilnya di sini: Transportasi Jaipur International Airport (Penjemputan JAI) untuk Jaipur



2. Hotel di Jaipur

Kami nginep di Blue Beds Hostel, pesen via Agoda, semalam Rp 400ribuan udah sama sarapan. Hostelnya seberangan sama Holiday Inn yang harganya 5x lipat. Kekurangannya, Blue Beds ini nggak sediain amenities! Jadi plis bawa sabun sampo sendiri ok.

Ada sarapan yang menunya lumayan banyak, bukan buffet tapi request ke mas-masnya untuk dimasakin. Kami cuma makan plain omelette, pisang, sama apalah kaya pancake rasa India gitu. Lumayan kenyang sampai makan siang.

Semua pegawainya juga ramah dan ingat ini bentuknya hostel ya bukan hotel jadi ya ramah-ramahlah kalian sama semua orang karena sharing common room kan.

2. Sewa tuktuk

Sewa tuktuk liat di TripAdvisor namanya Namaste Jaipur Tours. Tapi jangan pesen langsung di TripAdvisornya, chat aja orangnya langsung di +919571915083 bilang butuh tuktuk seharian. Saya chat paginya sebelum pergi pas sarapan.

Max
Bayarnya langsung ke driver tuktuknya. Driver kami namanya Max, nomornya +919829151513, Rp 180ribu seharian meski kami cuma pake 5 jam aja karena capek nyahahahaha

Itinerary di Jaipur:

- City Palace: INR 700 (Rp 140ribu), orang di ticket box nggak nawarin tiket ini, tapi tiket ini ADA. Mereka nawarin yang INR 3500 (Rp 700ribu) entahlah bahkan tempat wisata resmi aja shady banget. Yang mahal ini bisa masuk museumnya, kami di luar aja cukup kan tujuannya foto bukan cari tau culture atau sejarah. Culture dan sejarah mah googling aja HAHAHAHAHA JUDGE SAJA BODO AMAT.

City Palace, Jaipur
- Jantar Mantar: INR 200 (Rp 40ribuan)

- Amber Fort (kota lama Jaipur): FREE

- Panna Meena Ka Kund (pemandian ratu zaman dulu, baguusss): FREE

Panna Meena Ka Kund
- Hawa Mahal, makan di Wind View Cafe biar fotonya oke: INR 500an (Rp 200ribuan)

- Albert Hall Musem (cuma foto di depannya aja karena tutup).

3. Sewa mobil Jaipur - Agra untuk ke Taj Mahal

Sewa mobilnya di Rajasthan Tour. Kalian ke websitenya terus jelasin deh mau ke mana mana mana. Nanti tektokan via email. Konsultasi itinerary juga ditanggepin dan balesnya cepet banget.

Jaipur - Agra - Delhi masing-masing 5 jam perjalanan, di tiap kota dianterin ke mana pun kalian mau. Biaya sewa mobil ini kurleb Rp 3juta belum sama tip supir. Udah include bensin, tol, parkir.

Drivernya mau pula disuruh puter balik demi foto doang. Mungkin lucky juga dapet driver yang ramah dan berasa dijagain gitu karena tiap turun dari mobil berkali ngingetin “please call me if you have a problem ok” atau “i’ll be right there at the parking lot, call me anytime” atau “don’t worry please” hanya karena nanya udah makan atau belum. :')

BAIK BANGET SIHHHH. Driver kami namanya Ranveer tapi kalian nggak bisa langsung ke dia sih, untung-untungan aja dapet drivernya. Dari review di TripAdvisor sih semua driver ramah dan sopan.

Itinerary Agra: Taj Mahal sama dibawa ke workshop ala-ala gitu tapi udalah nggak usah. Kami terjebak guide aja itu mah.

4. Hotel di Delhi


AKHIRNYA NGINEPNYA DI HOTEL HUHU TERHARU. Hotel kami namanya Bloomsroom Hotel, Delhi. Pilihnya capcipcup aja yang ratingnya minimal 8,5 dan hotelnya gemes HAHAHAHA. Dia serba kuning gitu. Semalemnya Rp 480ribuan, nambah Rp 60ribu/orang untuk sarapan di kafe sebelah hotel.

Nggak recommended kalau kalian pergi tanpa mobil karena TENGAH PASAR banget ternyata. Deket stasiun betul, tapi macet dan rame orang banget, agak serem. Tapi seneng sih karena di sini fotoin beberapa orang lewat dari balik kafe.

Fotonya liat di Agoda aja ya, klik link di atas. Segemes itu juga aslinya kok.

Itinerary Delhi:

- Akshardham Temple: FREE

- Humayun’s Tomb: Rp 220ribu

- Qutb Minar: Rp 200ribuan ke dua tempat ini karena di Delhi udah bisa bayar debit, pake Jenius deh bayarnya jadi nggak tau berapa rupee.

- Jalan-jalan keliling pusat pemerintahan dan India Gate: FREE KARENA MAGER TURUN MOBIL PANAS LOL.

Koneksi selama di sana kami pakai JavaMifi. Sewa multicountry Asia (karena mampir KL dan Singapura) itu Rp 120ribu sehari, bisa sampai 5 devices. Jadi 5 hari itu Rp 600ribu.

Udah sih segitu aja yang penting ketulis lah ini hahahaha. Semoga nggak ada yang kelewat yahhh! Siapa tau ada yang jadi pengen ke India setelah baca-baca cerita kami. Nabung yang kenceng!

-ast-




IG