Image Slider

Souvenir Ultah dan Prinsip Kehidupan

on
Thursday, July 19, 2018
GILE JUDULNYA YA SOUVENIR ULTAH AJA PAKE PRINSIP KEHIDUPAN.

Dan ya, ternyata saya termasuk ibu-ibu extra Pinterest ya. Baru kuakui itu lol.

gara-gara kursi kuning jadi fotonya kuning males atur white balance jadi ya sudahlah

Alkisah dari dulu saya nggak pernah neko-neko lho sama souvenir ultah Bebe. Ya pokoknya yang penting semua personalized aja (nggak neko-neko tapi pengen personalized lol). Tapi terus sekantor sama mbak Miund nih biang kerok.

Tahun pertama sekantor, doi bikin buku cerita yang digambar sendiri. PAKE CAT AIR LOH BUKAN DIGITAL. Ceritanya ditulis sendiri. Dicetak sendiri buat souvenir ultah Shera yang keempat.

Waktu itu saya cuma bisa “waawww bagus yaaa sedih banget aku nggak bisa gambar”.

A post shared by Asmara Wreksono (@asmarawreksono) on

Karena ya emang waktu itu saya belum mulai belajar gambar dan nggak bisa gambar sama sekali. Beberapa bulan berlalu dan Mbak Miund mulai lagi proyek buku cerita kedua untuk souvenir ultah Shera tahun depan.

Di situ saya udah rada panas juga sama twit-twitnya Pinot dan Ditut yang selalu ngomporin orang untuk belajar gambar. Long story short saya belajar gambar manual kemudian beli iPad untuk gambar digital dan memutuskan ok iPad ini harus menghasilkan souvenir ultah untuk Bebe.

Sungguh cita-cita yang receh ya.

(Baca cerita soal belajar gambar di sini ya: Tentang Gambar)

Terus muter otak banget karena ya saya bisa gambar baru segini banget. Belum bisa berbagai pose manusia dan bikin berbagai background sampai level bikin buku cerita gitu. Pusing pula mikirin jalan ceritanya kan. Duh.

Memutuskan bikin flash card karena ya waktu itu Bebe lagi semangat banget belajar baca tulis pake flash card. Entah kenapa langsung kepikiran aja seru banget ya bikin flash card yang semua gambarnya itu temen sekelas dan karakter favorit anak kaya PJ Mask gitu. Jadi huruf A untuk temen Bebe yang namanya Aleron, huruf C untuk Canayya, G untuk Gekko, dan X untuk Xylo plus belakangnya ada kartu ulang tahun.

19 Maret 2018, tiga bulan sebelum ultah Bebe di 6 Juni, gambar pertama selesai. PUAAASSSS BANGET RASANYA.


Karena sini anaknya ambisius ya jadi flash card-nya juga bolak-balik, ogah pula hurufnya pake font jadi ya ditulis MANUAL. Huruf aja ada 26, jadi total ada 52 gambar yang harus diselesaikan dalam 3 bulan. Sempet nggak ya?

Sempet ternyata. Sebelum bulan puasa flash card udah selesai. Tapi kemudian semangat saya turun karena mikirin packagingnya. Pengen bikin pouch sih, tapi saya nggak punya mesin jahit.

Detail tentang souvenir ini liat di IG saya aja ya, di link ini.

Saya nggak bisa bikin pola ya tapi kalau jahit mah bisa lah. Modal untuk ngecilin dan mendekin seragam SMA di masa lalu HAHAHA. Tapi karena nggak punya mesin jahit saya akhirnya minta tolong ibu untuk jahitin. Ibu ok.

via GIPHY

EH UJUNG-UJUNGNYA SAYA BELI MESIN JAHIT LOL. Mesin jahit ini saya beli via Arisan Mapan (BACAAAA YA, KLIK AJA ARISAN MAPANNYA). Kebetulan juga ibu-ibu di rumah Bandung emang lagi pada ikut Arisan Mapan. Gila sih dulu endorse kok ya sekarang ngalamin beli sendiri sesuatu yang berguna.

Mesin jahit baru dateng pas ultah tinggal 2 minggu. Untungnya bulan puasa jadi saya ngeles ke Bebe kalau ultah di sekolahnya ditunda karena semua miss pada puasa. Padahal ya belum kelaaarrr ini jahit pouch.


Bahan pouchnya kanvas dan katun jepang, beli di Pasar Mayestik. Gambarnya saya jiplak dari iPad, terus diwarnai pake cat akrilik kemudian disetrika. Konon kata ayah saya yang suka nyablon, akrilik disetrika (disetrika di bagian catnya ya) itu akan makin kuat nempel ke kain. Saya nurut aja.

TERUS DIJAHIT DEH. Jahitnya cepet sih hari Sabtu atau Minggu 2 jam bisa dapet 5 pouch gitu. DAN SELESAI!

Setelah selesai, mesin jahit kembali masuk dus dan belum kebayang mau bikin apa lagi hahahahaha.

Pertanyaan terbesar: “Demi anak bela-belain banget ya kaya gini?”

Sebetulnya nggak juga sih. Ini demi diriku sendiri aja. Demi punya pencapaian baru, demi punya sesuatu yang bisa bikin diri sendiri bangga. Kebetulan aja punya anak dan jadiin alesan ultah anak sebagai cara mencapai itu.

Jadi kalau dibilang “demi anak” ya rada cringey sih karena ya si Bebe belum ngerti kalau bikin DIY-DIY ini effort jadi ini mah ibunya ajaaaa butuh pujian baru. *HALAHHHH

Dan juga ya mau ngejar ultah anak pake sewa playground seharian juga kutakmampu kan jadi ya kembali pada prinsip melawan harga tak mampu, kulawan dengan DIY HAHAHAHA.

Tapi anyway, saya tau banget nggak semua orang suka DIY ya. Saya begini nggak instan kok. Gambar emang baru-baru aja tapi jahit mah dari dulu. Craft kan saya anaknya. Bisa dibaca di postingan ini: 2009 vs 2018.

Jadi kalau kalian nggak suka DIY, nggak bisa jahit, dan tetep pengen custom souvenir ultah anak ya tetep bisa, BIKIN DI KAWUNG LIVING AJAAAAA. NGGAK SANTAI MAAF.

Baca juga tulisan Gesi di sini ya:

Karena sebagus itu beneran. Jadi Kawung Living ini yang kemarin pouchnya jadi bonus PO buku saya dan Gesi “Indahnya Susahnya Jadi Ibu” (BELI DONG, DI SINI YA LAGI PROMO BONUS STIKER LHO). Saya awalnya nggak expect apa-apa lho. Ya standar pouch kan begitu lah ya. Lagian saya udah punya beberapa pouch custom dan ya hasilnya gitu aja.

Pouch ultah pertama Bebe print juga sama dan biasanya karena bahan kanvas jadi otomatis pas di-print warnanya turun jadi agak “dekil” gitu. Nggak sesuai warna asli lah. Menyesal dulu belum tau Kawung Living.

warna kurang jreng dan pudar
Tapi kalau yang buatan Kawung Living beneran bagus banget hasil print-nya. Kalian tau kan ya saya nggak bilang bagus kalau nggak beneran bagus. Apalagi ini keduanya desain saya, dengan palet warna yang saya pilih sendiri dengan hati-hati dan lihatlah sendiri. Mirip banget sama warna di layar! Birunya agak terang tapi jadinya malah jadi lebih lucu hahaha Pink dan warna lainnya malah sama persis.



Kayanya hasil print-nya bisa sebagus ini karena bahannya bukan kanvas biasa. Tapi entah juga ini bahan apa ya yang jelas kaya kanvas tapi halus gitu dan nggak setipis katun juga. Kaget beneran sampai saya dan Gesi waaaa bagus waaaaa gitu pas dateng hahahaha.

Saya juga dibikinin plushie dan bantal yang super gemes ga sihhhh. Plushie-nya ini karakter saya di buku. Hasilnya nggak pecah dan nggak turun sama sekali warnanya. Rekomen banget beneraaannn.


zoom kualitas print, persis sama kaya ilustrasinya frans, ga turun, ga geser

Dan harganya nggak jauh beda lho sama custom print lain. Sama-sama aja. Saya, Gesi, dan Nahla pernah dibikin pouch custom matching berempat gitu sama Mba Windi, lucu gemas dengan warna pastel. Harganya lebih mahal dan kualitas print-nya tetep bagusan punya Kawung Living. TERBAIK!

Produk custom dari Kawung Living juga bukan cuma pouch dan plushie. Tapi bisa juga sarung bantal, mug, bantal leher, tablerunner, bahkan canvas rug! Lengkapnya bisa kalian lihat di sini: http://kawungliving.com/custom/

Bikin custom di Kawung Living juga bisa satuan lho. Tapi kalau bikin banyak harganya makin murah. Jadi cocok banget buat souvenir ultah yang rata-rata ngasih temen sekelas kan. Suka rada pusing sama tempat custom yang itungannya per lusin atau per sepuluh gitu. Sebel juga cuma butuh 12 jadinya harus pesen 20 huhu.

Nggak bisa gambar? TENAAAANGGG. Kawung Living punya katalog pattern yang one of a kind banget. Bisa ditambah nama atau tulisan juga. Jadi aman!



Jadi ada yang lagi siapin ultah anak juga? Atau justru mau produk yang ready dan nggak custom, ada jugaaaa. Cus pesen souvenir di Kawung Living!

Website: kawungliving.com
Instagram: @kawungliving
Katalog gambar: @kawunglivingcatalogue


Anak yang Jago Kandang

on
Wednesday, July 18, 2018
Saya sering, sering banget banget banget (kalau kata Bebe yang lagi seneng mengulang kata 'banget' sampai 3-4 kali) denger ibu yang bilang "anakku jago kandang, di rumah berisik, di luar rumah pemalu". Akrab banget saya sih dengan keluhan semacam itu.


Ngeluh ya karena kok kalau di rumah si anak super motah (motah apaan sih bahasa Indonesianya) tapi begitu keluar rumah disuruh salim sama temen ibunya aja langsung sembunyi malu-malu. Langsung jadi anak kalem, jalan bisa pelan, padahal di rumah ke mana-mana harus banget lari.

Kok bisa begitu?

Pertama yang harus diinget sih ya, jangan melabeli anak dengan "jago kandang" atau "pemalu" di depan anaknya. Karena ya negatif aja sih. Kalau misal Xylo disuruh salim terus dia malah sembunyi malu-malu, saya biasanya pasang badan aja jawab mewakili "masih ngantuk nih tante" atau kalau kebetulan orangnya memang baru pertama ketemu, bilang aja "maaf ya tante, Xylo nggak boleh ngobrol sama strangers".

Kedua, kita harus tahu dulu JUGA kalau anak ya kaya orang dewasa. Emang SEMUA orang dewasa mau langsung juga gitu kenal akrab sama orang? Nggak juga kan. Ya anak kecil juga sama.

Duh gemes pengen nulis soal anak kecil vs orang dewasa TAPI KUSIBUK BANGET GEEENGSSSS. PADAT MERAYAP HUHU. Ini aja disempet-sempetin banget nulis setelah seharian liputan.

Jadi kalau menurut mbak Anna Surti Ariani atau lebih ikrib disapa mbak Nina (psikolog ngetop lho ini saya sering ketemu … di talkshow parenting HAHAHAHAHA), anak punya 3 tipe temperamen.

1. Easy Going: ini tipe anak YANG NGGAK DITANYA AJA NANYA KITA DULUAN. Bisa lucu bisa nyebelin, aduh kenapa aku men-judge anak lain MAAF YA HAHA. Ya soalnya saya tipe yang selalu jawab pertanyaan anak gitu kan. Kalau anak sendiri ya saya sabar banget jawab dan nggak pernah nyuruh dia diem. Tapi anak orang kadang suka males jawab tapi kok ya kasian. -______-

Intinya anak tipe ini adalah anak yang gampang akrab sama orang. Mudah bersosialisasi, nggak malu, cenderung banyak omong baik di rumah maupun di tempat asing.

2. Slow to warm up: ini tipe anak yang butuh waktu untuk kenal sama orang. Biasanya anak tipe ini observer banget nih. Dia mau perhatiin dulu kira-kira mau nggak ya main sama anak lain? Apa aku mau main sendiri aja ya? Ini anak baik nggak ya?

Anak tipe ini sebaiknya dibiasakan di berbagai lingkungan aja. Meskipun mungkin nggak akan ngubah dia jadi easy going, tapi minimal dia tahu ada berbagai lingkungan selain rumah.

3. Difficult
: alias introvert nih kalau udah gedean. Jangan dimarahin yaaaa! Posisikan diri sebagai orang dewasa introvert, capek juga kan kalau dipaksa ngobrol terus.

(Lengkapnya ada di artikel ini: Strategi Menghadapi Anak Pemalu)

Pemalu juga bukan berarti nggak percaya diri lho. Nah ini saya juga masih harus rada mikirin karena si Bebe itu sebetulnya kalau ke anak lain dia easy going. Kalau di playground atau lagi sama-sama nunggu, dia bisa dengan gampang colek anak lain terus main sama-sama.

Apalagi kalau anaknya easy going juga. Nama boleh nggak tau, tapi akrabnya kaya udah temenan 10 tahun. Main bareng dengan bahagia.

Segampang itu.

Tapi kalau ke orang dewasa dia agak susah percaya. Sama Gesi yang udah berkali-kali ketemu aja kadang nggak langsung mau jawab kalau ditanya. DAN SATU LAGI, dia nggak suka tampil di depan umum.

Nyanyi di depan kelas atau pimpin doa makan di sekolah dia suka nggak mau. Sampai sekarang tiap malem sebelum tidur, dia harus pimpin doa tidur pake kata-kata di sekolah. Kata-katanya "ayo teman-teman, mari kita berdoa" gitu doang. Terus suatu hari dia lapor "ibu, aku tadi pimpin doa loh di sekolah".

WAAHHH IBU BANGGA! Tapi ya udah sekali doang itu. Berikutnya nggak mau lagi dengan alasan "kan udah pernah".

Tapi saya juga waktu kecil nggak mau lho! Nggak tau kenapa. Saya tipe yang pede ngacungin tangan jawab pertanyaan ke depan, tapi kalau disuruh nyanyi atau tampil gitu naaayyyy. OGAH. Entah kenapa mungkin nggak punya jiwa artis waktu kecil.
'

WAKTU KECIL LOH YA. Sekarang disuruh talkshow aja seneng bener HAHAHAHA *KODE SUMPAH SIAPA TAU ADA MAU AJAK TALKSHOW*

(Baca juga tulisan saya setahun lalu: Anak Daycare Gampang Bersosialisasi? NGGAK JUGA!)

Jadi udahan judge anak sebagai anak jago kandang dong buibu! Kenali tipe anak dan biasakan dengan berbagai lingkungan.

Gitu aja sih.

SEMOGA BERGUNA YAAAA. See you!

-ast-


Bebe 4 Tahun

on
Tuesday, July 10, 2018
Waw, Bebe udah 4 tahun ya. Detik-detik menjelang uang tabungan SD keambil ini. Deg-degan hahaha.


Duluuuu, dulu waktu Bebe baru lahir sampai dia 2 tahun, saya selalu rutin nulis perkembangan dia setiap bulan. Bisa dibaca di tag ini: Tentang Bebe.

Tapi kemudian nyerah karena yaaa, makin pengen keep cerita Bebe untuk diri sendiri *posesif*. Juga karena males kalau ditanya-tanya “oh udah bisa A ya, anakku sih udah B” atau sebaliknya “oh kok udah bisa ya, anakku kok belum ya?” Jadi trigger untuk banding-bandingin ya malessss.

Ok kenapa baru sekarang nulis Bebe 4 tahun padahal ultahnya udah bulan lalu?

Karena baru mau rayain ultah di sekolah hari Kamis minggu ini HAHAHAHA. Pas hari H ultah sih saya kasih surprise tiup lilin di rumah. Jadi pas JG dan Bebe masuk rumah, udah ada kue ultah gitu. Bebe seneeeengggg banget. Tapi ternyata dia masih ngarep ultah di sekolah.


Berulang-ulang bilang:

“Aku mau tiup lilin di sekolah”

“Aku tuh mau bagi-bagi kue loh ke temen-temen”

KAN KUKASIAN YAAA.

Ya udah akhirnya diputuskan hari Kamis ini mau ultah di sekolah. Loh, kalau nggak rencana kok udah bikin souvenir?

Souvenir ini akan jadi cerita terpisah. Sekarang mau cerita punya anak 4 tahun yang rasa-rasa punya anak 14 tahun.

Iyaaa, dramatis banget. Di 3 tahun emang sih udah mulai berasa kaya teenager (ya makanya dikasih nama the threenager phase) tapi di 4 tahun ini beneran kaya punya ABG.

Misal saya dan JG lagi ngobrol berdua di sambil makan malem. Dia ngeliatin kami berdua makan terus tiba-tiba lari ke kamar dan tengkurep di kasur. Pas ditanya jawabannya “aku ga ada temennya”. NGGAK ADA TEMENNYA NGOBROL A.K.A. DICUEKIN.

T________T

Suatu hari dia juga pernah bilang "ibu nggak sayang lagi sama aku" cuma karena dilarang sesuatu yang sangat nggak penting sampai saya aja lupa. HUHU. Penting dan tidak penting memang punya makna yang beda banget antara saya dan Bebe.

Terus apa-apa ngototan banget, semua ya harus sesuai sama apa yang dia mau. Negosiasi terus-terusan, ngobrol terus-terusan, karena ya komunikasi adalah kunci utama yakhaannn.

Apa jadi makin mandiri? In a way, yes. Udah bisa makan sendiri, pipis sendiri, cebok sendiri, pake baju sendiri, sebisa mungkin sendiri. Tapi kalau lagi ngantuk atau masih ngantuk, ya semua maunya sama ibu. Mau mandi pagi aja harus digendong ke kamar mandinya ya Tuhan cardio-ku setiap pagi banget deh.

Bebe juga udah ngerti konsep keluarga! Alhamdulillah akhirnya udah tau definisi kakek nenek dan nini aki. Soalnya sebelumnya saya mati-matian gitu ngejelasin kalau nenek itu ibunya appa. Dia bingung banget dan mukanya mikir. Dia mikir karena bagi Bebe, ibu adalah saya seorang dan ibu-ibu lain di daycare. Gimana bisa nenek adalah ibunya appa padahal appa udah gede?

Dia malah sempet mikirrrr banget karena saya save nomor hp ibu saya dengan nama "IBU". Bebe bingung kenapa setiap video call itu mau video call nini kok yang ditelepon I-BE-U IBU?

Pusing nggak sih jelasinnya. Dia selalu mikir bahwa yang namanya ibu itu anaknya pasti kecil. Jadi dia belum ngerti konsep anak bisa jadi dewasa dan punya anak lagi. Belum ngerti kalau semua orang dewasa juga ya punya ibu. Tapi sekarang, setelah bermeter-meter penjelasan tentang konsep anak orangtua, Bebe udah ngerti. Jadi suatu hari dia tiba-tiba bilang:

“Nenek itu mamahnya appa kan ya? Kakeknya itu papahnya appa?”

HUAAAA IBU TERHARU.

-_________-

Dari konsep anak dan orangtua ini juga dia makin tertarik sama urusan bayi di dalam perut dan GIMANA cara keluarnya. Bukan gimana cara bisa ada di dalem sih, belum nyampe sana jadi masih gampang jelasinnya. Gimana saya kasihtaunya? Ya liatin aja videonya lol.

Saya follow doula Angela Gallo (CARI SENDIRI) dan dia suka posting video melahirkan yang natural gitu, home birth video. While I personally prefer giving birth at the hospital, home birth video lebih “aman” buat anak-anak karena biasanya nih kan ibu-ibu kalem gentle birth gitu bukan ibu-ibu panikan jerit-jerit kaya gue lol. Jadi ya ngeden sekali brojol kepala, ngeden dua kali, keluar deh semua bayinya.

Ini bagian dari sex education lho!

Si Bebe sekarang baunya juga udah buka bau bayiiii. Sebel. Masuk usia 4 tahun, bau keringetnya udah nggak enak banget. Nggak ada lagi momen nyiumin bau keringet yang adiktif itu. Bau mulutnya juga udah dewasa banget. Nggak ada lagi bau-bau susu bayi.

Apalagi ya? Dari segi bahasa, dia masih ngambek kalau harus ngomong bahasa Inggris. Padahal dia ngerti lho, satu kalimat saya full bahasa Inggris dia paham banget dan mau jawab pake bahasa Indonesia. Gimana ya biar mau jawab pake bahasa Inggris juga uhuhuhuh susah banget jadi orangtua. *KELUH*

Udah sih kayanya itu aja. Bingung juga mau bahas apa lagi. Selamat 4 tahun jadi ibu untuk diriku sendiri!

-ast-


Tentang Fangirl yang Nggak Tau Aturan

on
Sunday, July 8, 2018
Rada ironis ya postingan terakhir tentang memanfaatkan waktu luang tapi dua hari weekend ini saya malah nonton ulang Boys Before Flower dan The Heirs ahahaha. Nggak nonton ulang banget sih, cuma nonton adegan-adegan yang mau saya tonton ulang.

Reminiscing the good old days. THIS DAY. AHAHAHAHAHA.

annisast X  LMH, 23 Maret 2013

Padahal saya pernah juga foto bareng artis Korea lain cuma yang dipamerin Lee Min Ho mulu yaaa entah udah berapa puluh kali itu foto di-upload ulang di mana-mana. Iya soalnya DIA NGGAK MAU FOTO BARENG HIH PLAYING HARD TO GET BANGET KZL. *ngana siapa permisi ~~

Intinya dua hari nongkrongin drama Korea itu karena saya pengen istirahat dulu sebentar. Capek gambar terus tiap hari. Capek nulis terus. Capek jahit, capek mikir. Tapi terus akhirnya memberhentikan diri istirahat karena apaaaa? Karena saya tau banget, sadar diri kalau saya tipe yang kalau fangirling itu langsung nggak tau aturan.

Iya itu judul memang ditujukan untuk diri sendiri.

Saya itu tipe fangirl yang nggak tau batasan hhhh. Bahkan sambil nonton ulang dua drama itu aja saya split screen laptop. Sebelahnya nonton, sebelahnya buka browser untuk nonton sambil baca siapa yang mana, debut di drama apa, pernah main sama siapa aja, etc etc.

Segitu doang? NGGAK. Zaman dulu kalau udah punya bias, saya akan cari tau detail kehidupannya TAPI BUKAN CUMA DIA, juga seluruh keluarganya. Bapaknya yang mana, ibunya siapa, kakaknya kerjanya ngapain aja, sekolahnya di mana. Saya adalah fangirl yang kalau lebih kaya dikit lagi aja udah stalking ke Korea dan tinggal di sana. Untung nggak punya uang HAHAHA.

Apalagi level ngefans sama blogger ya, karena biasanya blogger lebih terbuka sama kehidupannya dibanding artis. Sampai sekarang ada dua blogger yang saya sampai follow seluruh keluarga intinya di Instagram. Adiknya punya pacar, saya follow juga pacar adiknya. Adiknya putus dan punya pacar baru ya saya follow juga pacar baru adiknya. Setakut itu ketinggalan update dari idola. Dan bukan, keduanya bukan blogger tanah air. *sigh

Makanya saya bersyukur banget saya nggak Koreaan lagi sekarang. Karena waktu yang kebuang banyak banget. Untuk nontonnya aja butuh waktu banyak, eh ini pula harus nyiapin waktu buat stalking. Emang saya nggak ada kerjaan lain?

Dulu sih nggak ada ya emang. Awal Koreaan itu pas kuliah, ya kerjaannya emang cuma nonton Korea aja. Begadang juga nggak sakit, nggak ngantuk besoknya apalagi flu. Masih kuat, masih muda. Berikutnya kerjaan pertama juga ya Koreaan karena kerjaan. Lha sekarang?

Dua hari nonton ulang drama yang bahkan di-skip banyak banget aja langsung nggak gambar sama sekali. Baru ngeblog aja jam segini, menit-menit terakhir sebelum nemenin Bebe tidur biar besok nggak kesiangan. Nggak faedah pula nulisnya.

MAU JADI APA! Saya nggak akan produktif sama sekali kalau aja saya masih Koreaan.

Jadi ya kadang kangen banget, kadang pengen update lagi sama dunia Koreaan ya tapi ternyata sebaiknya tidak. Biarlah nggak tau Wanna One itu yang mana (gila shock annisast nggak tau Wanna One lol) karena gimana pun kalau sekarang jadinya murni entertainment dan saya nggak butuh entertainment sedetail itu HUHU. Nggak bisa ngeles lagi karena kerjaan karena kerjaan saya sekarang nggak ada hubungannya sama Korea sama sekali.

Saya juga lagi menggunakan waktu luang untuk share soal parenting di Insta Story jadi ngeblognya sedikit banget. Lagi ngejar followers Instagram biar jadi 10ribu biar bisa swipe up. Biar apa? Biar bisa semangat lagi nulis blog karena bisa di-share di Instagram lol *receh*

Jadiii ... kali aja kalian kangen tulisan saya, bisa dibaca di sini lho ya: http://mommiesdaily.com/author/annisast/

Selamat meratapi kenyataan kalau besok Senin!

-ast-




Agar Waktu Luang Nggak Lagi Terbuang

on
Monday, July 2, 2018
Rhymes tapi agak nggak ens ya judulnya ahahahahaha. Ini udah lama banget sih saya pengen nulis ini cuma kok nggak nulis-nulis juga? APA KARENA NGGAK PUNYA WAKTU LUANG?


Triggernya adalah souvenir ultah Xylo udah selesai di-print dan dijahit. Kalau kalian follow saya di IG (kalau belum plis follow atuhlah lol), pasti udah liat dong ya sneek peak-nya.

Kemudian DM saya penuh banget dan kebanyakan bilang “ya ampun niat banget” atau “kok sempet sih” dan pernyataan-pernyataan yang mengindikasikan bahwa menjahit dan menggambar itu mustahil dilakukan.

Kenyataannya nggak mustahil sih meski kalau kalian tau ya, saya harus menggambar A-Z dikali dua (karena kertasnya bolak-balik) jadi ada 52 gambar yang harus diselesaikan. Saya mulai di Maret dan selesai di Mei, TIGA BULAN AJA LOH. Lama banget kan.

Cerita lengkap soal souvenir ultah nanti saya ceritain terpisah ya. Belum difoto proper soalnya baru stories doang. Sekarang saya mau cerita gimana caranya meluangkan waktu?

Karena kita semua PASTI PUNYA sih waktu luang saya yakin banget. Yang nggak punya waktu luang nggak mungkin baca blogpost ini HAHAHAHA.

Waktu luang ini bisa digunakan untuk pekerjaan agar cepat selesai, bisa juga dipake buat belajar hal baru.

(Baca: Mencari Skill Baru)

1. Sadari saat-saat procrastinate

Kadang kita (OKE SAYA) buang banyak waktu banget scroll Twitter atau nongkrongin Instagram Stories. Wah tau-tau udah sejam! Nah kalau udah tau begitu ya langsunglah berhenti. Lakukan hal lain yang lebih berguna seperti lipetin baju mungkin atau nulis blogpost?

2. Hindari waktu procrastinate

INI NIH YANG PALING SUSAH. Kalau kita udah sadar banyak buang waktu untuk sesuatu, HARUSNYA saat kita mau melakukan itu kita ngeh banget kita akan membuang sekian jam sia-sia. Berhenti di situ dong darling, jangan diterusin. Banyak hal di dunia ini yang akan bikin waktu kalian lebih berwarna dibanding thread Twitter.

3. Tentukan waktu luang

Ini saya pikirin banget karena kan ya kerja yaaaa. Waktu luang saya sedikit banget. Dulu waktu di kantor lama, saya punya waktu sekitar 1-1,5 jam pas nunggu dijemput. Sebagian besar flash card saya gambar di waktu-waktu itu.

Pulang ke rumah, udah capek ya kadang butek juga dan pengen leyeh-leyeh. Ya nggak usah dipaksain. Itulah saat scroll socmed kalau nggak diprotes Bebe lol.

Weekend nih tiati. Weekend kemarin saya rasanya kosong banget bingung mau ngapain. Saya lupa setelah minggu sebelumnya sibuk jahit, minggu ini masih belum ngong banget nih kalau weekend adalah waktu luang yang harus dimanfaatkan. Terus sebel kenapa nggak gambar. Sebel karena sadarnya udah Minggu malem huhu.

Weekend tuh lama lhooo. Punya 48 jam masa sih dipake leyeh-leyeh doang? Saya ke mana-mana bawa iPad sampai kemarin bulan puasa ya, nunggu buka puasa aja saya duduk di restonya sambil gambar. Kalau ada waktu luang maka lakukan!

Kalau yang lagi dipelajarinya nggak bisa dilakukan di mana aja (misal jahit nih, nggak bawa mesin jahit ke mall juga dong ya) bisa disiasati dengan brainstorming. Itulah saatnya scroll Pinterest atau bikin notes mau ngapain aja.

4. NIAT

Gimana ya semua kan berawal dari sini, kalau emang nggak jalan-jalan mungkin emang kurang niat? Atau harus dijudesin nih nulisnya: KALAU EMANG NGGAK MULAI PADAHAL JELAS PUNYA WAKTU LUANG MUNGKIN EMANG KURANG NIAT KALIAN MELAKUKANNYA?

AHAHAHAHAHHAHA. Puas sekali ya berteriak-teriak apakah aku punya kelainan yaitu senang berteriak-teriak? -______-

via GIPHY

Dan sebenernya waktu luang saya nggak sebanyak itu juga kok. Saya suka tidur dan tidur nggak akan saya kompromikan dengan apapun. Jadi saya nggak mau waktu tidur terganggu daripada nanti cranky dan mengganggu ketertiban umum.

Jadi nggak pernah banget saya bela-belain begadang demi gambar.

Pernah sih gambar malem-malem tapi itu biasanya karena Sabtu malem dan siangnya kelamaan tidur. Akhirnya saya ya menentukan pilihan. Saya nggak bisa lagi baca buku (SEDIH HUHU), baju yang udah dijemur jadi lebih lambat dilipetin (HAHA), lebih jarang nulis blogpost, dan bye banget sama bikin video makeup.

Ya gimana lagi ya, namanya hidup kan memang akan selalu memilih. Jadi pilih membuang waktu luang atau nggak nih? Kalau mau buang juga nggak apa-apa kok HAHAHAHA.

SIAPA TAUUUU. Nggak semua orang ambisius kaya saya kan. Nggak semua orang ngerasa stuck dan pengen memanfaatkan waktu luang juga. Banyak kan ya orang slow yang hidupnya kalem huhu sungguh bukan aku.

Udah sih gitu aja. Semoga berguna ya!

-ast-