Image Slider

Life Updates

on
Wednesday, September 19, 2018


Semakin sini semakin jarang posting blog ya hahaha. Sibuk? Nggak juga. Memang nggak meluangkan waktu aja. Dulu saya bisa nulis blog di jalan, ngetik di HP, karena memang terlalu banyak yang ada di kepala dan harus ditulis biar nggak stres.

Sekarang saya nggak ngoyo. Nggak ditarget lagi nulis blog jadi bisa nonton lebih banyak film, bisa baca buku lagi, dan yang terpenting bisa belajar gambar.

Waktu saya banyak sebenernya kalau weekend, tapi dua hari itu bisa full banget belajar gambar hahahah. Saya masih ngawang soal gambar ini, belum nemu style yang pas, masih merasa kurang dan insecure banget.

Tapi orang tuh nggak percaya kalau saya gampang ngerasa inferior. Hanya karena saya sangat sangat percaya diri dan tampak yakin atas segala hal, bukan berarti saya percaya diri dalam semua lini kehidupan. Saya sampai browsing dan ini namanya inferiority complex.

Kalau lagi ngerasa inferior (sekarang inferiornya sama hasil karya orang-orang) saya bisa mual banget dan langsung literally pengen muntah. Hoek gitu loh yang perutnya siap muntah. Saya self-diagnosed ini sebagai inferiority attack. Ya kaya orang-orang yang panic attack gitu cuma ini munculnya ketika rasa percaya diri jatuh bebas sampai pengen muntah. Kalau sampai saya muntah beneran, saya bertekad harus ke psikiater sih. Karena yakin ada yang salah.

UNTUNGNYA di sisi hidup yang lain lagi nggak ada masalah apa-apa. Kalau lagi ada masalah juga ya bisa anxiety terus-terusan kaya tahun lalu yang sampai harus delete Instagram itu.

Itu soal gambar.

via GIPHY

Soal hidup berkeluarga *halah* kami lagi pengen liburan HAHAHA. Pengen doang tapi tidak diwujudkan karena tidak mau keluar uang banyak.

Jadi kan sebenernya dana pendidikan Bebe udah terpenuhi sesuai target. Nah tapi namanya juga ortu ambisius, ketika target udah terpenuhi dalam setengah jalan malah mikir. “Lho kalau gini tandanya kita bisa dong ya bayar sekolah yang lebih mahal? Kan masih ada waktu untuk nabungnya?”

KEMUDIAN NABUNG LAGI.

Jadi tidak bisa liburan lagi. Mikirnya kalau punya alokasi dana pendidikan 2 kali lipat, milih sekolah akan lebih bebas lagi. Ya meski kami udah punya sekolah pilihan sih. Sekolah pilihan ini uang pangkalnya 1,5 kali lipat dari target dana SD Bebe. Jadi ya udah. Nabung lagi.

Saya sama JG kayanya gila deh nih lama-lama urusan sekolah. Sampai kalau mengkhayal pun semua mengkhayalnya soal sekolah Bebe.

Saya: “Eh kalau ada yang ngasih kita uang 500juta, kita beliin rumah nggak sih?”

JG: “Nggak ah mending buat Bebe sekolah”

Saya: “Kalau dikasihnya 2 miliar?”

JG: “Beli mobil ajalah yang 200jutaan, sisanya buat Bebe sekolah”


BENAR-BENAR TIDAK PEDULI PADA PROPERTI HAHAHAHA. Atau kaya semalem.

Saya: “Eh bisa deh kayanya kita kalau ke Bali doang”

JG: “Wah, aku tanya bos aku deh bisa cuti atau nggak”

Saya: “…”

JG: “…”

Saya: “…”

JG: “Sayang sih ya tapi, simpen aja deh”

Saya: “Iya deh sayang, nggak usah deh”

HAHAHAHA.

SUNGGUH TEROBSESI.

(Pernah dibahas di postingan ini kenapa kami bisa menahan diri tidak liburan: Uang, Kontrol Diri, dan Instagram)

Apa kami jadi hidup sangat irit?



ITULAH NGGAK SAMA SEKALI.

Jadi kami YOLO banget nih, kalau mau beli sepatu ya beli. Kalau mau beli baju ya beli. Kalau mau makan enak ya makan. Uang-uang ini padahal bisa banget ditabung untuk dana liburan kan.

Tapi TAKUTNYA saat dananya terkumpul eh loh malah nggak mood liburan dan masuk ke tabungan sekolah juga? Sebel dong. Udah susah-susah hidup susah tapi kok ya ujungnya buat Bebe juga LOL. Semacam nggak rela. Jadi ya kami senang-senang lah di Jakarta asal uang sekolah Bebe aman.

Ribet eym.

via GIPHY

Soal kehidupan sebagai orangtua. SAYA AKHIRNYA BISA DECLARE SAYA SENANG PUNYA ANAK HAHAHAHAHAHA. Sebelumnya ya gitu aja lempeng sih. Yang follow di IG pasti udah ngeh kan soal stories baby blues. Ada di highlight saya deh cek aja.

Ya Bebe udah gampang banget segalanya. Udah mandiri, saya akhirnya punya hidup saya lagi. Pantes bisa nonton film, baca buku, dan gambar ya. Dulu hiburan satu-satunya ya nulis blog sambil nenenin. I have my life back now.

Kebayang yang kemudian hamil lagi kemudian hamil lagi anak ketiga. Kalau punya anak setiap 3 tahun dan anak mandiri di umur 4 maka butuh 10 tahun untuk bisa kembali punya kehidupan sebagai individu dan bukan lagi hanya sebagai ibu. Wow sungguh memang aku kurang keibuan.



Udah sih gitu aja.

-ast-


Bebe Belajar Baca (2)

on
Wednesday, September 12, 2018
Part 1 nya nggak dikasih judul sama sih cuma itu memang pertama kalinya bahas soal belajar calistung. Jadi boleh dibaca dulu: Gimana Ngajarin Calistung?  INI HARUS DITULIS SEBAGAI ARCHIVE MASA DEPAN BETAPA SULITNYA NGAJARIN BACA HAHAHAHA

November 2017, masih suka-suka bahkan belum mau duduk di meja. Belum bisa baca sama sekali cuma suka tracing doang.

Kalau kalian scroll komen di postingan itu, ada komentar Isti temen saya soal suku kata. Intinya kalau bahasa Inggris belajar baca lewat tiga kata: cat, tin, box, dll. Kalau bahasa Indonesia langsung dua suku kata dengan konsonan di depan: meja, sapu, sapi, dll.

NAH ITU DIA.

Saya baru tahu pas bagi rapot kemarin itu HAHAHAHAHAHA. Sempet cerita soal bagi rapotnya di postingan ini sih. Waktu bagi rapot itu selain bahas soal perkembangan, saya nanya banyak banget dan missnya ajarin banyak banget.

Salah satunya saya nanya soal jelasin dunia dan negara (ini penjelasannya panjang), plus soal baca tulis juga. Baru di situ missnya jelasin soal bahasa Indonesia dan belajar dari dua suku kata (BUKAN TIGA seperti di postingan sebelumnya). Saya iya iya aja karena kondisinya saya nggak sengotot itu ngajarin Bebe baca. Jadi Bebe belajar ya di sekolah aja.


Di rumah sama sekali nggak ngotot. Ngotot aja nggak apalagi maksa. Jadi kalau dia nggak mau ya udah. Saya semua hal gitu kayanya hahahaha Berhenti nenen, toilet training, kalau nggak mau ya udah daripada capek lah pusing lol.

Yang saya lakukan adalah, baca yang bisa dibaca. Kalau lagi makan dan di meja makan ada botol madu misalnya, saya cuma tunjukkin hurufnya dan saya eja sendiri. Kalau baca buku juga sama, semua judul saya bacakan pelan dan sambil ditunjuk. Jadi keliatan saya lagi baca yang mana dan hurufnya apa aja.

Selain itu, hampir setiap hari sebelum tidur, dalam kondisi kamar udah gelap, udah selimutan, udah selesai pillow talk dan cerita, saya minta Bebe pilih satu huruf. Misal dia pilih A. Saya eja aja satu-satu: B A? C A? D A? F A? terus sampai Z.

Kalau dia pilih huruf konsonan, misal B, maka BA BI BU BE BO dan AB IB UB EB OB aja. Awalnya phonics nih. Tapi 2 bulan belakangan dia udah bisa jawab kalau saya ngeja pake huruf biasa.

Udah bisa juga ngeja 3 huruf dan kadang 4 huruf kalau lagi bisa.

NGEJA BISA. BACA URUSAN LAIN LAGI.

Iya jadi meski dia ditanya “B A?” Bisa jawab “BA” ketika ditunjukkin kata “BA” gitu dia nggak bisa bacanya HAHAHAHAHA. Emang bener deh kayanya kata orang, anak tuh belajar baca kaya nggak bisaaaaa terus. Tapi begitu memang udah waktunya “tring!” langsung bisa aja.

Bebe belum ada momen “tring!” nya.

Cuma ya udalah ya baru juga 4 tahun 3 bulan. Meskipun dulu ibunya di umur segini UDAH BISA BACA DAN UDAH TK LOL.

Nah, tapi Jumat minggu lalu nih. Sebuah sejarah tercatat di tanggal 14 September 2018. Lagi di mobil pulang dari daycare, Bebe liat logo A&W dan bilang ke JG “appa, A dan W itu bacanya AW ya?”

NANGIS GAESSSSS. HUAAA BEBE BISA BACA HUAAAAA.

via GIPHY

Kemudian di rumah kami tunjukkan A dan Y dan dia tidak bisa bacanya. -________-

Ternyata baca AW itu kebetulan belaka. Ya bisa karena kebetulan tiba-tiba tau aja. Tiba-tiba kepikiran aja. Sebenernya belum ngeh banget, belum tau banget caranya gitu.

GMZ.

TAPI YA UDAH. YA UDAH AKU SABAR.

Anaknya semangat sih belajar nulis. Nulis kata-kata yang dia hafal doang tapi lol. Xylo, Nini, Appa, Ibu gitu dia udah bisa baca dan tulis KARENA HAFAL HURUFNYA. Bukan karena bisa baca.

Dia juga seneng urek-urekan gitu kecil-kecil terus bilang “ibu, ini tulisan” NAON PADAHAL CUMA CORET-CORET HAHAHA.

Mayan ugha ya calistung ini menantang sekali. Baru baca tulis doang, ngitung sih mikirinnya udah stres hahahaha. Tapi semua pasti berlalu yaaaa. Pasti bisa asal belajar yaaaa!

Aamiin!

PS: BEBE UDAH BISA NGOMONG HURUF R! Dipikir dia akan cadel karena ada anak temen kantor yang seumuran, R nya udah lancar banget dari umur 3 tahun hahahaha. Sabtu minggu lalu tiba-tiba R nya jelas banget wooohhh ibu langsung heboh record berbagai kata. Kaya “XYLO KERRRRRRRRREN!” gitu norak bodo amat hahahaha. Soalnya ayah dan adik saya R nya nggak terlalu jelas gitu meski nggak cadel banget jadi ya, Xylo 1: Aki 0.

-ast-



Menolak Stereotyping

on
Monday, September 10, 2018
Note: Seperti postingan lalu dan terdahulu, saya tidak akan bicara dari sisi agama. Yang tetap mau bahas dari sisi agama silakan lho, tapi bahaslah di blog kalian sendiri ya. Saya tidak akan diskusi atau membalas komentar yang tidak setuju dengan dasar agama.



Ada nggak kalian yang seumur hidupnya terjebak stereotype sampai stres berat? Saya kenal dua orang yang sangat dekat dengan hidup saya.

Pertama, JG. Saat ketemu dan pacaran sama saya, JG dalam kondisi terjebak stereotype berat. Berat karena mengakibatkan nangis berbulan-bulan karena selalu punya perasaan akan gagal sebagai laki-laki.

Dia terjebak pada stereotype:

- Laki-laki itu harus bertanggungjawab pada keluarga (padahal ya keluarga tanggung jawab suami dan istri lah)
- Laki-laki harus bisa mencari uang untuk bertahan hidup anak dan istri (ya manusia harus punya cara untuk bertahan hidup sih, bukan cuma laki-laki)
- Laki-laki harus kuat dan tidak boleh menangis (BOLEHHHH LAHHH SIAPA BILANG NGGAK BOLEH)

Kedua, Nahla. Sampai sekarang Nahla masih terjebak perempuan harus anggun. Makanya dia princess banget, ketawa aja nutup mulut, ngomong pelan, jalan pelan. Bertolak belakang banget sama Gesi hahaha. Dia terjebak dalam perempuan harus diam di rumah, perempuan tidak boleh pulang malam, perempuan harus ini dan itu yang sebetulnya nggak HARUS juga sih.

Baca cerita Nahla di sini ya: Sekat itu Bernama Stereotyping

Stereotype ini memang dibentuk oleh banyak hal. Lingkungan kita dibesarkan, budaya, pengalaman, dan banyak lagi. Keberadaannya juga kadang memang tidak disadari.

Karena nggak disadari, ada stereotypes yang rasanya “biasa aja”. Yang jadi topik omongan sehari-hari.

Contoh:
“duh anak kecil tau apa sih” - tau banyak lho mereka
“dokter mah udah pasti kaya” - ya dokter apa dan di mana dulu

Ada juga stereotypes yang NGGAK disadari. Kadang kita nggak sadar kita punya stereotype itu sampai ketemu di momennya sendiri. CMIIW YAAA.

Contoh:
“Aduh ada orang kulit item, jahat nggak ya dia, jangan-jangan dagang narkoba” - YA BELUM TENTULAHHH.
“Tanya agama sama dia aja deh dia kan pake jilbab” - hey, siapa tahu dia pakai jilbab karena males bad hair day dan bukan karena alasan agama?

Kenapa stereotype bisa muncul? Banyak, karena konsep “fitrah”, karena pengalaman, karena berita, karena trauma, banyak banget sih faktornya. Yang jelas, yang namanya stereotype itu BELUM TENTU BENAR. Belum tentu salah tapi belum tentu akurat.

Jadi apa nggak boleh stereotyping orang?
For me, it’s not a good thing. That’s why people say “Oh I’m sorry for stereotyping”

BECAUSE STEREOTYPING KILLS.
(wow ngomongnya serem)

Berapa banyak black people di Amerika yang ditembak sama polisi karena “dicurigai” melakukan kejahatan padahal sebenernya nggak? Malah ada yang ditembak di halaman belakang rumah neneknya sendiri karena diduga pegang senjata, pas diperiksa ternyata yang dia pegang cuma HP. Kalau orang kulit putih nggak bakal lah ditembak di tempat gitu.

Itu karena stereotype “orang kulit hitam = lebih mungkin melakukan tindak kejahatan”. Dan dari data Washington Post (cari sendiri) berdasarkan statistik dari tahun ke tahun dan dari jumlah populasi, orang kulit hitam juga lebih mungkin ditembak di tempat dibanding orang kulit putih. Hence the hashtag #BlackLivesMatter

Oke Amerika kejauhan.

Berapa banyak perempuan etnis Tionghoa di Indonesia diperkosa entah dengan alasan apa selain ras saat 1998? BANYAK.

Karena apa coba? Karena stereotype mereka kaya dan menjajah perekonomian Indonesia padahal mereka bukan pribumi. Jadi ketika ada kemarahan pada sesuatu dan butuh pelampiasan, mereka melampiaskan pada kambing hitam yang padahal belum tentu bersalah.

Padahal stereotype Tionghoa ini dibangun SENGAJA oleh penguasa sejak zaman Belanda dan kekuasaan Sultan Jawa. Baca lengkapnya di artikel Tirto ini ya.

"ADUH CONTOHNYA KENAPA BERAT BANGET, KAK"

Oke kita buat lebih ringan.

“Bawel banget ih kaya cewek aja” - cerewet atau tidak, bergantung pada kesukaan kita berbicara *melirik JG*

“Perempuan suka ngatur” - IYA SUKA BANGET LHO SAMPAI BOS-BOS DI KANTOR ITU KEBANYAKAN PEREMPUAN.

“Perempuan yang bajunya kebuka itu pelacur” - ini stereotype yang setara dengan cadar itu teroris lho!

“Laki-laki itu kuat” - manusia harus kuat, bos

“Laki-laki kok mau-maunya ngurus rumah tangga sih” - lho iya dong asal yang diurus rumah tangganya sendiri dan bukan rumah tangga orang lain kan

(SUDAH DIBAHAS DALAM POSTINGAN INI: Laki-laki Itu Manusia. Postingan itu juga sebetulnya bahas stereotyping tapi nggak saya jembreng aja)

Gimana kalau stereotype-nya baik? They say even good stereotype is bad. Karena jadinya ada standar tertentu dan manusia tidak perlu standar yang sama untuk hampir semua hal.

"Tapi kalau stereotype baik yang dibunuh apa, kak? Kan nggak menghilangkan nyawa?"

Yang dibunuh adalah kepercayaan diri, penghargaan pada kerja keras, dan perasaan gagal.

Contoh stereotype:

“Orang Chinese jago dagang”

Kalau nggak sukses dagang: “Lo Cina kok nggak bisa dagang sih?” — lho ya apakah harus? Apakah kalau Cina tidak dagang maka dia gagal?

Kalau ada yang sukses dagang: “Ya wajarlah jago dagang, dia kan Cina!”pendapat ini jelas mengecilkan orang lain. Lha emang sukses ditentukan sama ras? Kok kerja kerasnya nggak dihargai?

Stereotype bisa bikin orang kecewa juga sama diri sendiri.

“Kamu kan cewek Bandung kok nggak cantik sih? Katanya cewek Bandung cantik-cantik” — HUHUHUHU *merasa gagal*

“Kamu kan tinggi kok nggak jago basket sih?” — HUHUHUHU *merasa tidak berguna*

“Kamu kan bule kok kamu kere?” — HUHUHUHU *BINGUNG*

Kalau orangnya berani beropini ya gampang tinggal dibales aja lebih judes, selesai perkara. Atau ya udah sih cuekin aja kok gitu aja baper. Ya bisa aja. Tapi risky kan, kita nggak tahu persis efek apa yang akan dialami orang dari stereotype yang kita omongin di depan muka dia.

Apalagi kalau orangnya fragile dan banyak masalah, kata-kata stereotype itu bisa bikin stres banget dan ya, lead to depression.

Stereotype juga bisa jadi mengejutkan

Misal “lulusan universitas A udah pasti pinter”

Pas nemu yang nggak pinter langsung shock parah “kok kamu lulusan uni A tapi otaknya kurang sih?”

Stereotype bisa jadi pembenaran yang tidak perlu

"Yah namanya juga cewek, wajarlah boros karena suka belanja"

"Namanya juga cewek, wajar dong kalau cemburuan"

"Namanya juga cewek, nggak apa-apa dong nggak bisa ambil keputusan"

Pembenaran banget ya.

*

Susah ya? SUSAAAHHH. Saya juga nggak bisa 100% kok dan itu wajar banget. Tapi sebisa mungkin kurang-kurangin lah. Minimal di socmed dan di ruang publik aja dulu.

Karena stereotype-nya sendiri bisa jadi seperti benar karena didukung oleh data. Contohnya: laki-laki itu kasar karena menurut data, KDRT memang lebih banyak dilakukan oleh laki-laki.

Tapi bagaimana jika mindset-nya dibalik? Bagaimana kalau laki-laki kasar karena mereka merasa berhak kasar sebagai laki-laki. Mereka jadi terjebak stereotype laki-laki itu kasar dan tidak perlu lembut, karena lembut itu perempuan.

Karena kenyataannya laki-laki yang tidak kasar juga banyak, cuma nggak dilaporkan aja kan? Kalau didata, banyakan laki-laki tidak kasar kan dibanding laki-laki kasar?

PUSING PUSING DEH LO SEMUA.

Jadi yuk, pelan-pelan coba berhenti menerapkan standar yang sama pada manusia. Manusia nggak harus hidup dengan standar yang sama kok. Manusia tidak perlu menjadi ini dan itu hanya karena lingkungan mengharuskannya. Manusia boleh menjadi apapun yang ia inginkan.

Dan kamu, kamu, serta kamu *tunjuk satu-satu* berhenti berasumsi kalau semua orang JUGA menerapkan standar yang sama dengan diri kalian sendiri. Ok!

-ast-

PS: Nextnya pengen naik kelas dari stereotype jadi generalisasi simpulan. Model “jika A maka B”. Kesel banget juga sama generalisasi semacam ini. Tapi next time ya!


Menormalkan Disabilitas

on
Thursday, September 6, 2018



Siang tadi, Gesi nanya “kalian rencananya mau ngajarin gimana ke anak-anak kalian untuk masalah nanya-nanya kondisi orang lain yang berhubungan dengan kecacatan?”

Baca cerita Gesi di sini:


Saya bilang saya sudah ajari Bebe tapi bukan mengajari apa itu kecacatan. Saya justru menormalkan disabilitas, mengajarkan Bebe bahwa disabilitas itu hal yang normal. Karena saya ingin Bebe menganggap orang-orang disable itu juga manusia dan tidak perlu dipandang dengan heran atau dikasihani.

Caranya gimana?

Awalnya dari Bebe umur 2 tahun dan suka nonton film ‘Babies’. Pernah saya ceritakan di sini (klik loh!) gimana dia kaget ngeliat anak Afrika dan bilang “monyet” HUHU KASIAN IH BEBE MAH.

Berikutnya ada juga anak temen JG yang nangis kejer saat liat orang kulit hitam. Takut dia. Nah jadinya urgent banget sih menurut saya untuk ngajarin perbedaan manusia pada anak. Perbedaan ini bukan cuma warna kulit atau rambut tapi mencakup juga disabilitas.

Manusia berbeda dan itu tidak apa-apa. Ini jimat membesarkan anak dari dunia yang mengagungkan homogenitas. *sigh

Perbedaan Ras

Pertama saya pakai buku. Kebetulan punya buku ini di rumah, judulnya Ensiklopedia Junior Tubuh Manusia. Ini foto nyomot di Google, credit to respected owner yang namanya muncul di image ya lol.


Buku ini lengkap banget. Menjelaskan tubuh manusia runtut banget dari lahir sampai kakek nenek. Tapi kalau kalian tipe yang freaking out anak liat orang telanjang sih nggak cocok ya. Gambar-gambarnya anatomi banget soalnya perbedaan laki-laki dan perempuan ya kejembreng gambar ilustrasi manusia nggak pake baju.

Ada tentang warna kulit juga jadi berjajar orang dengan berbagai warna kulit, rambut, bentuk mata, dll. Pengen saya foto sih tapi nanti ya di rumah. Nulis ini dadakan banget soalnya hahaha.

Dari situ saya bilang kalau manusia tidak semuanya seperti kita. Ada yang rambutnya keriting, ada yang rambutnya kuning, ada yang kulitnya sangat hitam dan itu sama aja sih. Tidak ada yang lebih bagus atau lebih jelek.

Manusia berbeda dan itu tidak apa-apa.

Orang Disable

Setelah dia khatam soal perbedaan ras, saya baru masuk ke orang disable. Dulu saya langsung kasih contoh "ekstrem" aja, pas banget waktu itu AJ+ bikin profil Achmad Zulkarnain. Fotografer profesional tanpa tangan dan kaki dan hobi naik gunung!


Sebelum nonton, sounding dulu ya! Kalimat semacam “Kamu tau nggak sih ada orang yang nggak punya tangan dan kaki? Ya mereka orang juga sih, bisa jalan juga, bisa naik motor juga. Cuma nggak ada tangan dan kakinya."

PERTANYAAN BERIKUTNYA PASTI: “KENAPA?”

Aku jawab “Dari lahir memang begitu. Ada bayi yang lahir tangannya dua kakinya dua, ada juga bayi yang lahir tangan dan kakinya nggak ada. Ada juga yang kecelakaan jadi tangan dan kakinya dipotong dokter karena rusak”

Terus tiap adegan kita embrace gitu semacam "tuh dia nggak punya jari dan tetep bisa aja kan pencet kamera, sama aja sih kaya kita yang punya jari ya!"

Bebe iya iya aja. Anak tuh sepolos itu loh. Bebe bahkan nggak merasa aneh atau takut ngeliat orang yang nggak ada tangan atau kakinya. Karena ya dari awal saya bilang mereka juga manusia sih. Nggak pake embel-embel “kasian ya”.

Embel-embel “kasian ya” ini bakal bikin panjang urusan soalnya. Karena kenapa harus dikasihani? Katanya memang manusia beda-beda kok kasihan segala? Konsep "kasihan" nggak cocok sama value menormalkan disabilitas yang jadi tujuan saya.

Susah? Banget! Ini kan hal-hal yang nggak diajarin orangtua saya dulu. Jadi ya saya harus dengan otak 100% alert ngajarin hal-hal kaya gini biar nggak salah jelasin atau salah jawab. Nggak bisa jawab sambil disambi, harus dipikirin setiap katanya.

Apa nggak takut jadi kurang empati? NGGAK. Karena kasihan itu memang harus pilih-pilih kan, nggak karena dia disable terus otomatis harus dikasihani. Ya kalau anggota tubuh lengkap tapi udah tua renta masih jualan karena memang miskin baru dikasihani. Lha Achmad Zulkarnain ini dia hepi-hepi aja hidupnya, kenapa harus kasihan kan.

Orang disable tak terlihat

Maksudnya yang anggota tubuhnya lengkap tapi ternyata misal tuli gitu. Nggak keliatan kan jadinya bedanya di mana. Ini jelasinnya paling susah jadi saya jelasin terakhir banget.

Baru masuk ke sini setelah dia lancar kedua perbedaan sebelumnya. Iya, ini saya ulang-ulang lho. Nonton video AJ+ itu aja berkali-kali karena Bebe berkali-kali minta. Mungkin dia mikir terus ada yang lupa atau masih kepikiran. Ya saya kasih liat lagi, dengan penjelasan yang sama.

Untuk orang disable tak terlihat ini contoh paling gampangnya Ubii. Gimana menjelaskan Ubii pada Bebe?


“Kakak Ubii sudah besar, sebesar abang A (temen sekolah). Tapi kakak Ubii belum bisa jalan karena waktu kecil dia sakit. Jadi ya jalannya dibantu kursi roda.”

Udah segitu dulu nih. Bebe cernanya lamaaaaa. Karena ya emang bingungin sih. Sampai pas ketemu Ubii irl dia baru ngerti. Oh gini ya maksudnya sudah besar tapi belum bisa jalan.

Dia sering juga tanya berulang-ulang, saya yakinnya karena dia belum paham banget. Dia tanya macam “Kakak Ubii sudah 5 tahun ya? Belum bisa jalan ya? Tapi tidak apa-apa ya?”

Iyaaa. Bingungin buat Bebe karena dia sadar banget umur dia dari 3 tahun, terus ke 4 tahun, dan dia merasa sudah besar serta bisa melakukan segalanya. Kok kakak Ubii (sekarang udah 6 tahun) belum bisa?

Baru ngeh bangetnya gara-gara apa coba?

 Gara-gara saya liatin video Rumah Ramah Rubella yang paling baru! Ini bukan promo ya, kebetulan Gesi share terus saya nonton dan Bebe ada di sebelah saya. Pas Umar muncul, Bebe tanya “itu siapa?”. Saya jawab “Ibunya anak itu temennya Tante Gesi”.

Dia oohhh doang tapi dia NYIMAK semua penjelasan di video itu. Gimana rubella menyerang ibu hamil blablabla.


Tau dari mana dia nyimak? Karena dia ingat dan bisa ulang. Suka tiba-tiba nanya:

“Ibu, ada anak temen tante Gesi yang tidak bisa dengar ya?”

“Ibu, dia tidak bisa dengar karena waktu hamil ibunya merah-merah ya?”

YASSS!

Dan kalau lagi gini saya biasanya tes sih. “Iya dia yang tidak bisa dengar itu, tapi dia tetap apa hayo?”


Udah lancar banget: “Manusia, manusia beda dan tidak apa-apa”

Lancar banget setelah 2 tahun lebih. Sesusah itu ngajarinnya ya. Fyuh. Susah kan punya anak itu? Siapa bilang gampang sih. Ya gampang kalau mau dibiarin aja belajar hal ginian sendiri sih. Saya sih nggak mau ya. Orangtua bertanggung jawab atas persepsi anak pada dunia. Dan kita yang pertama kali mempersepsikan dunia pada mereka.

Yuk ajari anak soal disabilitas yuk! Pelan-pelan dan yang terpenting adalah, KASIH LIHAT. Beritahu mereka bahwa tidak semua orang sama. Dengan mengajari mereka, kita juga bantu ibu-ibu dengan anak disable. Mereka jadi nggak perlu menjelaskan anaknya kenapa kan. Anak kita, ya kita yang jelaskan dong.

Nah, mumpung ada Asian Para Games nih sebulan lagi. Momen banget ngajarin anak soal disabilitas. Semoga kebagian tiketnya ya! Pengen nonton banget dan ajak Bebe biar keliatan realnya gimana sih. Can't wait!

-ast-



Rutinitas dan Peraturan untuk Balita

on
Friday, August 31, 2018
Setelah nulis blogpost soal Anak yang Bisa Mengambil Keputusan, saya dapet email dari seorang ibu yang juga selalu memberi pilihan pada anaknya. Tapi anak perempuan yang umurnya baru 3 tahun ini jadi keras kepala banget.


Emailnya panjang sekali karena bercerita runtut, saya tulis poin-poinnya aja ya:

1. Ibu ini udah bertekad akan mengajarkan tentang memberi pilihan dan menghargai pilihan pada anak sejak hamil. (seniat itu kan sama kaya saya lol)
2. Anaknya jadi keras kepala dan tidak mau memilih. Ngeyel ingin pilihan lain. Jadi kadang seharian nggak mandi dan nggak makan. Padahal udah dijelasin berulang-ulang mandi untuk apa, makan untuk apa.
3. Ibu ini pun jadi ngerasa senjata makan tuan. Iya sih anaknya jd tahu apa yg dia mau tapi kemudian dia ingin mempengaruhi lingkungan untuk menuruti pilihannya itu, sesalah apapun.

Kira-kira apa yang miss kok anaknya jadi nggak bisa diatur banget?

Saya tidak bertanya sih, tapi kalau sampai tidak mandi dan makan seharian saya menduga karena peraturan yang kurang tegas dan rutinitas yang kurang konsisten. Iya, punya balita itu emang harus tegas dan konsisten lho!


Note: saya bukan expert dan nggak pernah ngaku expert juga sih lol, saya bicara dari pengalaman saya dan hasil konsultasi sama psikolog aja ya. Dicoba aja dulu siapa tau works di anak kalian.

Intinya balita itu belum ngerti konsep waktu. Betul mereka tahu pagi, siang, malam, tapi kan belum ngerti soal jam. Jadi rutinitas dan jadwal harian itu penting banget.

Fungsinya dua, agar jadwal dan moodnya juga terjaga. Jadi anak tetap diberi pilihan DENGAN koridor peraturan dan rutinitas.

Contoh memberi pilihan dengan peraturan (Bebe hanya boleh nonton di weekend):

1. Boleh nonton YouTube kalau sudah mandi dan makan. Kalimat pilihannya: “Kalau mau nonton ya mandi dan makan dulu, kalau tidak mau mandi dan makan ya tidak apa-apa juga tapi kamu tidak boleh nonton”
2. Boleh nonton asal les renang
3. Boleh nonton tapi dikasih alarm 2 jam, pasang alarm di depan dia.

Jadi semua “ancaman” dihubungkan dengan sesuatu yang dia suka.

Kalau ngeyel? YA EYELIN JUGA. Kuat-kuatan aja sih. Anak harus tau, meski ia diberi pilihan, orang dewasa punya kendali atas peraturan.


Misal dia nggak mau mandi, ngotot banget nggak mau mandi. Terus dia pengen main sepeda ke luar, ya udah dilarang tegas aja. “kamu boleh main sepeda keluar SETELAH mandi. Kalau tidak mau mandi, diam di rumah.”

Ada kemungkinan dia nggak jadi main sepeda banget kan karena segitu malesnya mandi. Ya udah diemin aja. Berikutnya coba suruh mandi dengan alasan main air dulu atau disuruh bawa mainan apa untuk dibawa mandi. Plus pake akting “wah seru banget deh kayanya mandi bawa mobil-mobilan yang ini” dll.

Kalau masih ngeyel juga, andalan saya sih satu, “boleh tidak mandi tapi tidur sendiri ya, ibu tidak mau tidur sama anak yang belum mandi”. Abis itu udah pasti mau mandi.

Kalau ngeyelnya lama banget sampai kemaleman, pas mau tidur saya nggak mau bacain buku atau cerita dulu. Sebagai konsekuensi dia kelamaan disuruh mandi. Nah sebel kan tuh dia karena rutinitas sebelum tidur adalah baca buku dan cerita.

Nextnya dia nggak mau mandi, bisa dibilang “kalau tidak mandi sekarang, terlalu malam kamu tidur, kita tidak baca buku dan tidak cerita”.

Begitu pula dengan makan. Kalau makan bisa dikasih pilihan dengan masak sendiri. Telor dadar aja sih andalan, jadi dari pecahin telor, aduk, ngasih garem, sampai berdiri di depan kompor. Biasanya langsung mau.

Jadi memberi pilihan bukan berarti anak jadi memutuskan SEMUAnya sendiri. Bukan berarti dibiarkan, anak tetep harus belajar disiplin kan. Disiplin melakukan rutinitas seperti makan, mandi, atau tidur.

KALAU MAU LHO. Maksudnya kalau orangtuanya memang mau seniat itu disiplin ya.

Karena kenyataannya saya sih nggak ambil pusing soal mandi pagi atau makan HAHAHA. Saya cuma saklek sama 3 hal yang menurut saya prioritas:

1. Mandi sebelum tidur. karena kalau nggak mandi tidurnya nggak nyenyak.
2. Gosok gigi sebelum tidur. Kalau abis gosok gigi makan lagi, HARUS gosok gigi lagi.
3. Jam tidur karena itu ngaruh ke mood dia di sekolah besok paginya.

Pagi saya udah nggak ambil pusing, mau mandi ayo, nggak mandi ya udah seka waslap aja. Ganti seragam terus sekolah. Pusing tiap pagi harus drama mandi dulu. Sudahlah toh sebelum tidur mandi, tidur full AC, nggak bau kok.

Malem pulang sekolah mau makan boleh, nggak mau ya udah. Yang jelas lewat jam 10 mau laper-laper minta makan juga nggak bakal saya kasih.

Kalau weekend, pagi-siang nggak mandi terserah asal sebelum tidur mandi. Makan juga ditawarin aja, kalau nggak mau tawarin yang lain, oatmeal, buah, roti, apapun yang penting ada yang masuk. So far kalau nggak mau sama sekali itu emang belum laper atau belum pup sih.

Nah kalau anak sehari-hari sama ibunya di rumah saya nyerah banget nggak bisa ngasih saran gimana biar anak mau makan. Soalnya ya nggak ngalamin kan. Paling kalau pas lagi liburan di Bandung biasanya Bebe disuapin ibu saya dan saya tidak muncul sih. Begitu saya muncul, suka jadi males makan dia. Aneh memang.

Gitu aja sih. Ada yang kurang nggak ya? Atau ada yang mau menambahkah?

-ast-