Image Slider

The Simplest Ways to Inspire People

on
Wednesday, October 17, 2018
Duluuuu banget, kalau ditanya cita-cita ya, saya suka jawab “pengen jadi inspiratif” HAHAHAHA. Sampai ada masanya pas kuliah mikir (MIKIR DOANG) ingin jadi menteri pemberdayaan perempuan karena kesannya wow inspirasi bagi banyak orang banget! Empowering woman!


Ya tapi kan itu di zaman politik belum malesin amat kaya sekarang ya. Belum banyak liat dunia juga ahahahaha. Sekarang kalau ditanya mau jadi menteri apa nggak? Mmmm, nggak tau tergantung yang nanya siapa hahahahahaha.

Sejak nulis blog, rutin sharing di Instagram, banyak yang share tulisan ke Twitter, udah mulai sih banyak yang komen “inspiratif banget, kak” gitu. Dan aku senang lho! Ya senang karena sharing aku selama ini diapresiasi. Terima kasih! :’)

Tapi kan belum banyak ya. Masih sedikit banget lah. Belum masif gitu kaya @pinotski dan @ditut yang kayanya setiap hari banget ada yang bilang makasih karena udah selalu semangatin orang, selalu bisa bikin orang bahagia, selalu menginspirasi orang.

I’ll get there lah karena pengeeeennnn banget menginspirasi banyak orang seperti orang-orang yang jadi inspirasiku selama ini. Ini ditulis gini ya kedengerannya kaya, apaan sih ih nggak rendah hati amat. Orang mah dipuji merendah kali ah.

Yeee biarin. Saya merasa terinspirasi sama banyak banget orang dan terinspirasi itu bikin semangat. Banyak orang yang jadi inspirasi saya dan saya bisa banget cari tau hidup mereka sedetail mungkin untuk semangatin diri sendiri.

Lagian tujuan hidup orang kan beda-beda ya. Saya kan bukan founder Google, nggak bikin Go-Jek, nggak dapet Nobel, nggak bikin sesuatu yang bisa mengubah hidup orang banyak jadi apa dong yang saya lakukan untuk banyak orang? Bisanya nulis doang jadi ayolah nulis untuk sharing apa yang saya tahu, siapa tahu berguna kan yaaa.

Masa hidup mau abis untuk bertahan hidup alias mencari uang? Dan ternyata menginspirasi orang itu nggak perlu otak sepintar Steve Jobs. Caranya gampang dan semua orang waras seharusnya bisa melakukan ini asal dibiasakan. Gimana caranya?

Be nice

Ini saya belajar dari JG banget sih. Saya dulu aslinya snob level tukang marah-marahin waitress banget kalau makanannya lama atau salah gitu. Tapi setelah pacaran sama JG jadi lebih kalem karena mindset dia adalah “bukan salah dia” atau kalau udah kesel banget dia mikirnya “kalau pinter, dia nggak akan kerja di sini”.

Jadi ya ternyata nice sama orang lain  itu bikin bahagia loh! Bilang “terima kasih” dengan manis pada driver ojol, selalu senyum atau ngajak obrol OB kantor yang tampak nggak punya teman ngobrol, atau apalah banyak kok. Iya kitanya yang happy!

Buat saya yang mukanya resting bitch face ini YA SUSAH. Kadang suka kesel banget “aku udah baik sama dia tapi dianya gitu!” Tapi ya udalah, kita nice sama orang itu urusan kita, orang judes sama kita itu urusan dia. Emosi kita urusan kita, emosi orang lain urusan orang lain.

Jadinya udah jarang sekarang yang bilang saya judes (kecuali JG) hahahaha.

Di level saya, be nice aja udah harus usaha. Kalau di level JG, orang yang dari sananya emang udah nice (modelannya Gesi gitu yang selalu manis sama orang), ini naik kelas jadi memberi pujian. Memuji resepsionis, mbak kasir Indomaret, mbak penjaga parkir, semua aja dibilang cantik/seger/bahagia. Saya nggak bisa sih begini mah hahahaha. Disuruh nice sepanjang waktu aja kadang udah lelah.


Tapi selalu ingat pesan Pinot “keep your tantrum offline”. Dulu mah blog isinya emang marah-marah doang tapi yang baca kan nggak sebanyak sekarang ya. Makin banyak makin mikir sih untuk marah. Masih kadang misah-misuh tapi ya ditelepon aja ke JG, masih banget rant kesel tapi ya di group kesayangan aja. Kalau online sebisa mungkin tidak marah-marah lagi karena ya marah-marah ditonton itu kok agak gimana gitu ya jadinya. Nggak enak hati sendiri.

via GIPHY

Mendengar dengan baik dan bereaksi dengan antusias

Ini penting dalam hubungan apapun termasuk hubungan suami istri. Komunikasi akan datar banget kalau salah satu pihak menanggapi dengan flat gitu. Sebisa mungkin antusias lah.

“Oyaaa?” “Wah baru denger” “Masaaaa?” 


(Tapi kalau lagi capek emang susah sih kesel amat. Susah ternyata ya sok amat bikin judul postingan “simplest ways” hahahaha.)

Mendengar juga susah sih untuk orang yang nggak bisa diem dan pengennya debaaattt terus. Pokoknya harus menang dalam perdebatan sereceh apapun. Halah, ribet hidupnya. Nggak akan bisa menginspirasi lah kalau nggak belajar untuk diam mah.

*toyor diri sendiri*

Akui kekurangan diri

Ini ternyata nggak susah TAPI berkaitan dengan confidence banget sih. Dulu saya merasa hidup saya baik-baik aja dan semua orang harus tau. Ketika hidup lagi nggak baik-baik aja saya tiba-tiba kok takut mengakui?

Sekarang nggak. Sekarang lagi miskin ya ngaku aja emang kismin kok sok kaya, lagi stres ya bilang, jadi ibu nggak ideal ya ngaku aja. Dan ternyata orang juga tetep appreciate. Karena punya kekurangan diri itu manusiawi.

Kalem

Nah kalau ini JG nih yang belajar dari saya KAMU AKUI ITU, SAYANG! Udah pernah dibahas panjang lebar di postingan ini: Belajar Kalem

via GIPHY

Sharing

Iya betul! Sharing is caring itu baru ngerti banget artinya apa, makin ngerti banget batasan antara sharing dan pamer karya.

NOTE: Pamer karya tidak salah sama sekali! Saya tidak bilang itu salah! Kan emang ada yang menjadikan social media sebagai portfolio jadi ya isinya karya aja semua ya nggak apa-apa banget.

Tapi ketika tujuan kalian adalah sharing, ya maka kalian sharing *halah naon atuh*. Ya maksudnya kalian akan mengalami ditanya-tanya mulu hal yang sama berulang kali dan masih dengan rela menjawab meski jawabnya ya sekalian aja di caption atau stories.

Apalagi kalau kaya saya ya yang baru-baru ini aja share ilustrasi di Instagram, pasti BANGET ada yang nanya. Aplikasinya apa kak? Kertasnya apa? Cat airnya apa?

Udah pastilah pertanyaan itu muncul dan apa nggak capek ditanya-tanya? Ya capek jawab sih kalau kebanyakan emang.

 Jadi saya sebisa mungkin selalu tulis di caption. Orang juga nggak sebego itu kan ya, pasti scroll dulu lah untuk cari tau.

Makanya banyak banget yang DM saya pengantarnya gini “kak udah cari di highlight tapi nggak ada, kemarin buku ini judulnya apa ya?” atau “Kak aku udah cek highlight dan search blog tapi nggak nemu nih, postingan tentang A ini judulnya apa ya?”

Karena ya alhamdulillah punya followers pinter-pinter amat yaaaa nyari dulu sebelum nanya. Jadi saya juga sebisa mungkin jawab dan bantu. Minimal bantu kasih keyword untuk search di blog karena apa? Karena tujuan saya sharing, ingin ngasih info ke orang lain.

Jadi bener-bener deh, triggered nulis postingan ini karena tadi pagi saya scroll postingan seseorang sampai Desember 2016, cek highlight satu-satu, cek blognya, dan yang saya cari nggak ada. Kemudian saya nanya, dan saya ngerasa digoblokin banget karena dia jawab apa?

“Kalau menyimak live video atau hashtag, ada info itu. Soalnya sudah beberapa orang yang bertanya”

WAW. Jawaban atas pertanyaan saya hanya sebuah merek yang emang jarang banget saya liat ilustrator Indonesia pake. Nyari di e-commerce gitu juga jarang. Jadi kalau dia jawab juga paling banyak 2-3 kata kan. Tapi dia memilih menulis 2 kalimat itu untuk menunjukkan bahwa saya tidak menyimak.

Live video kan 24 jam hilang ya, masa demi merek aja harus selalu nontonin livenya dia? Rada kurang senggang sih waktu saya. Hashtag juga hashtag mana yang dia maksud, saya cek hashtag nggak ada yang spesifik sesuai yang saya tanya. Apa saya harus scroll caption BESERTA komentarnya siapa tahu dia pernah jawab orang? Sungguh membuang waktu.

Langsung memutuskan oh doi mungkin memang tidak berniat sharing dan menggunakan Instagram untuk pamer karya. Jadi ya memang nggak niat untuk share ilmu atau apapun itu. Mari unfollow saja. Gunakan Instagram untuk mencari inspirasi eym? Sudah terlalu lelah pakai Instagram cuma untuk mengagumi hidup orang lain.

Dan saya sedih lho, beneran. Kemudian langsung misuh sama close friend, bertekad sebanyak apapun nanti followers, saya akan tetap kasih info di caption supaya orang nggak perlu tanya dan saya nggak perlu jawab berulang apalagi ceramahin orang dan nyuruh mereka MENYIMAK semua live video saya. Ini harus ditulis sebagai pengingat.

T______T

“Kak, tapi aku nggak tau harus ngapain, apalagi inspirasi orang soalnya kayanya hidup aku udah capek banget”

Ok so just focus on your goals.

Orang yang fokus sama tujuan hidupnya TANPA menyakiti pihak mana pun itu inspiratif banget!

Tujuan hidup nggak perlu yang brilian banget seperti dapet award gitu kan. Bisa dengan membesarkan anak yang bahagia, jadi pendengar yang baik untuk suami, selalu semangat kerja untuk cari uang demi keluarga, membahagiakan orangtua, itu juga udah merupakan tujuan hidup.

Ini sebabnya saya nggak gampang bilang seseorang inspiring karena ya tergantung background-nya. Bapaknya siapa? Kuliah di mana? Berjuang sendiri apa dimodalin bapaknya?

Lebih inspiring mana, Jeff Bezos founder Amazon yang dimodalin bapaknya US$ 300k atau Jack Ma founder Alibaba yang bahkan untuk belajar bahasa Inggris aja harus jadi tour guide? Boro-boro dimodalin orangtua US$300k hahaha.

(Baca: Nama Belakang itu Penting Banget!

Atau seseorang yang karyawan biasa misalnya, tapi harus kerja mati-matian sambil kuliah karena harus bantu ibunya yang single mom itu kan inspiratif banget! Atau anak kecil di Humans of New York yang bantu ibunya karena “sayang ibu” itu duhhhh ibunya inspiratif banget beneran. Saya langsung ngefans sama ibunya. Hahaha.


So, be nice! You never know, whether you try not, you can inspire others, too!

-ast-


Flu Singapura Lagi?

on
Monday, October 15, 2018
Ingatkah momen aku menangis-nangis karena Bebe flu singapura? Waw tak terbayang akan terulang lagi kan ya. Tapi ternyata hampir terulang juga.


Minggu lalu (bukan minggu kemarin ini lho), adik saya yang biasanya di Bandung ada kerjaan di Jakarta. Jadi doi nginep di rumah, 2 malem. Malem ke dua kami mau ke Bandung sama-sama.

Tapi dia lemesssss banget super lemes dan demam dikit gitu. Terus kedinginan dan tenggorokannya sakit sampai nggak pengen makan apa-apaan. Tapi nggak kepikiran itu sakit apa, cuma minum Tolak Angin dan kami pun pulang ke Bandung.

Rencananya di Bandung akan sampai hari Selasa, cuti dua hari karena adiknya JG baru melahirkan dan kami belum nengokin bayi. Hari Senin itu saya lemes banget, nggak pengen ngapa-ngapain. Asli seharian di kasur doang, makan aja di kasur dong. Untung di rumah mertua ya aku dimanjakan hahahahaha.

Sariawan pun gede banget di ujung bibir dan ada semacam sariawan kecil-kecil di dinding mulut kiri. Mau nangis karena ya makan susah, kata mamah mertua cocolin kopi biar cepet sembuh YA KABUR LAH HAHAHAHA. Serem ah.

Tapi bener-bener belum mikir itu sakit apa.

Hari Selasa, adik saya seluruh tangannya penuh rash, bener-bener satu tangan bintik-bintik semua. Kaki juga ada tapi nggak banyak kaya tangan. Kata dokter kena virus.

Saya langsung inget lha saya juga sariawan banyak amat dari kemarin. Cek tangan sendiri lho kok sama udah ada bintik-bintik merah juga tapi belum banyak. 


Cek Bebe dan JG, mereka ada bintik juga. Bebe ada 3 sariawan kecil di mulut dan ada bintik di tangan. 

UNTUNG KETAUAN! Untung taunya sebelum makin banyak kan. Akhirnya malam itu kami bertiga pulang ke Jakarta dan memutuskan nggak boleh kerja sampai semua sariawan ilang. Daripada nularin orang kan. Nggak lucu kalau nularin anak kantor terus nanti anaknya jadi ikut sakit juga. Ngerepotin banyak orang.

Karena flu Singapura kan menular lewat air liur dan kontak biasa doang ya. Rentan banget lah. Dan iyaaaa, meski jarang, orang dewasa juga bisa kena flu Singapura. 


Pertanyaan terbesar dari ibu-ibu lain yang parno: FLU SINGAPURA EMANG BISA BERULANG YA?

Bisa ternyata, flu Singapura berulang karena virusnya banyak, bukan cuma satu. Jadi kemarin kena virus yang itu, kebal virus yang itu doang. Berikutnya kena virus yang lain lagi (virus yang masih keluarganya) ya bisa kena lagi. NANGIS.

Yang terparah saya sih. Tenggorokan nggak enak, sariawan saya diameternya ada kali setengah cm lebih. ASLI GEDE BANGET, segede kuku kelingking saya. Plus mlentis-mlentis kecil di seluruh dinding pipi kiri. Untung di kanan nggak ada jadi masih bisa makan ngunyah di kanan meski makan harus pake sendok kecil dan mangapnya sakit banget.

via GIPHY

Tapi mungkin karena kedua kali, dan kali ini yang parahnya saya jadi kami kalem-kalem aja. Kalau yang parahnya Bebe baru stres kan. Kami berdua kerja dari rumah sementara Bebe … nonton YouTube lah gimana caranya kami bisa kerja dari rumah kalau Bebe nggak dikasih YouTube?

BOSANNYA ASTAGAAAA. 

Nggak ke mana-mana sama sekali. Melangkahkan kaki ke luar rumah aja nggak, untung kulkas penuh jadi ya masak terus. Cuma makan banyak, minum sesering mungkin, makan buah banyak, minum madu trigona. Asli sakti banget ya madu trigona ini, saya pake merek Uray rekomendasi temen kantor JG.

Saya minum Imboost juga, Bebe juga Imboost dan Curcuma Plus biar makannya bener. Bobo siang juga wajib biar jadwal Bebe nggak keteteran.

Bebe dari Jumat sariawannya udah kempes. Lha saya masih nggak ada perubahan. Yang kecil-kecil sih udah ilang, yang gede terlalu sakti. Saya tanya di stories pada nyaranin cocol minyak kutus-kutus, propolis, essential oil, banyaakkkk banget rekomendasinya.

YA TIDAK KULAKUKAN AHAHAHAHAHAHAHA SEREM ATUHLAH PLIS.

Saya cuma kumur Aloclair aja sama Enkasari. Siang Aloclair, malem Enkasari. Enkasari saya ternyata yang kumur telan tapi nggak sanggup nelennya karena berasa nelen mouthwash gitu (?)

ALHAMDULILLAH HARI MINGGU SARIAWANNYA SEMBUH SEMUA!

Masih agak bengkak nonjol gitu tapi udah nggak perih sama sekali. YEAY!

Jadi kalau ditanya, emang beneran flu singapura? Ya saya nggak bisa jawab beneran iya juga juga sih. Tapi kondisinya ini menular dari orang yang udah parah dan kebetulan kami tau duluan pas belum parah. Makanya belum cranky amat.

Sehat-sehat ya kalian semua!

PS: EXCITED BANGET HARI INI KERJA YAAAY!

-ast-


Hotel Review: INAYA Putri Bali

on
Thursday, October 4, 2018
Waw annisast review hotel di Bali hahahaha. Jarang terjadi ya karena ya emang jarang nginep di hotel. Sekalinya nginep malah suka males review. Padahal setahun terakhir nginep di 3 hotel (banyak lho untuk ukuran aku lol) tapi malessss aja gitu nulis.

Tapi pas kemarin ke INAYA Putri Bali untuk liputan, nyampe sana langsung niat untuk nulis review karena hotelnya sebagus itu! Pas cek di Agoda ternyata ratenya 8.9 lho, di Traveloka malah 9.

semua foto ga ada yang aku edit ya. terlalu malas HAHA kebanyakan juga foto dari HP

INAYA Putri Bali ini ada di kawasan Nusa Dua, begitu masuk pintu gerbang saya masih yang biasa aja karena masih ada beberapa bagian yang masih tahap pembangunan. Masuk lobi masih biasa aja padahal setelah bolak-balik lobi ini jadi mikir kok keren amaaattt ahahahaha.

Tempatnya gede banget sampai ke mana-mana bisa dianter pake buggy (mobil buat golf itu). Dan karena buggy bisa lewat, otomatis semuanya jadi wheelchair friendly!

Lobinya nggak ada pintunya gitu jadi cuma semacam saung besar ((( SAUNG ))). Tapi banyak sofa besar menghadap kolam ikan yang juga besar. Pada akhirnya sofa ini enak banget buat duduk sambil gambar kalau lagi pas nunggu driver dateng.

Saung. Atasnya lobi, bawahnya resto. Depannya taman luassss.
 foto dari dalam saung, ini kolam ikan, di pinggirnya banyak sofa. aku gambar di sini sungguh heaven

INAYA Putri Bali ini punya pantai sendiri jadi gampang banget kalau mau liat sunrise. Bisa cus pake baju tidur doang gitu. Plus pantai dan area sekitaran hotelnya sepiiii banget. Sesepi itu karena katanya sering dipake buat rombongan jadinya sepi. Lha iya rombongan tour kan siangnya pasti tur keliling Bali atau ada acara kan.

*MENUNJUK DIRI SENDIRI*

Iya juga, saya aja sama rombongan 26 keluarga dari seluruh Indonesia. Belum tim EO dan pengisi acara. Di hotel cuma sarapan doang terus pergi. Balik ke hotel udah hampir tengah malam.

Padahal ini resort ya cocok banget buat leyeh-leyeh dan gambar atau baca buku gituuu. Tenang dan sepi banget. Liat sunrise di pantai sepanjang itu cuma ada kali 5 orang. Jadi banyak tempat duduk yang kosong banget. Damai.

SAYA MENYERET DIRI LIAT SUNRISE DI HARI TERAKHIR. Karena iseng bikin polls di Instagram dan 60% bilang pasti saya males dan ketiduran. Kemudian kubuktikan kalau aku bukan pemalas. *HALAH



sepi yaaa


MESKI PANAS HAHAHAHAHAHA.

Panas kalau di bawah matahari sih. Kalau di kamar sih adem. Seadem itu sampai pas hari terakhir kan saya nginep sendiri, temen sekamar emang orang Bali jadi malam terakhir dia pulang ke rumah keluarganya. Itu saya nggak nyalain AC dong. Nggak panas aja gitu. Amazing. Mungkin karena banyak pohon dan teduh, meski jendela gede, sinar matahari pas nggak nyorot banget.

Duduk-duduk di balkon juga adem lho. Sungguhlah kapan ya bisa punya banyak kontrakan sehingga kubisa leyeh-leyeh di resort sepanjang waktu dan melukis tanpa harus kerja? Hahahaha.

adem karena bangunannya saling meneduhi gitu lol

kamarnya, kufoto malem jadi rada noise




Sarapannya enak nggak? Mmmm, sejujurnya biasa banget sih rasa makanannya. Sempet makan siang di Ja’jan Bistro (resto satunya) juga gitu aja rasanya hahahaa. Mayan lah.

Ya biasa jajan lomie di Imam Bonjol ya, mie goreng di sini ya nggak nampol. Tapi beneran deh, sarapannya so-so, saya pikir saya doang yang mikir gitu sampai ada yang DM kalau dia honeymoon di situ dan dia bilang “tapi sarapannya B aja lho kak”. Woh kuingin langsung memeluknya hahahaha.

Speaking of honeymoon.

INI HOTEL RECOMMENDED DI BALI BUAT HONEYMOON!




Tenang, damai, staf hotelnya ramah-ramah banget, kasurnya bersih dan nggak terlalu empuk (saya nggak suka kasur hotel yang terlalu empuk karena bikin sakit punggung), dan bantalnya juga enak. Maklum sini sudah menua ya, faktor kasur dan bantal penting BANGET lho dalam penilaian hotel dan INAYA Putri Bali ini enak banget kasur dan bantalnya. Luv!

Apalagi sih biasanya kalau review hotel?

Oh kolam renang.

Kolam renangnya ada yang nyatu sama kamar berbentuk sungai gitu ada juga yang untuk umum dan bentuknya berundak gitu. Bagus deh, liatnya seger.

Selain kolam, INAYA Putri Bali juga punya kelas yoga for beginners pagi-pagi dan ada pilihan water sport juga. Jadi pagi-pagi jalan keluar hotel itu cuma ada orang jogging dan yoga. Damai sekalihhhh. Mau bobo aja nggak mau kerjaaaa. LOL




Udah sih itu aja. Apa yang kurang coba ditanya ajaaaa!

-ast-



Sendirian Dalam Pikiran

on
Monday, October 1, 2018
Postingan ini dalam rangka melanjutkan series overthinking. Sebenernya blog ini penuh postingan overthinking karena ya emang anaknya kalau mikir suka sampai diresapi gitu sampai bingung sendiri HAHA. Tapi baru kepikiran ngasih label baru "overthinking" di blog akhir-akhir ini jadi ya udalah. Yang penting kan menatap masa depan ya bukan terpaku pada masa lalu. *naon


Semua gara-gara postingan pembahasan liburan. Karena setelah posting itu, saya dan JG jadi mikir "wah liburan ternyata bukan untuk kita ya, keluar uangnya banyak banget". Gitu.

Saya jadi sibuk sama pikiran-pikiran di otak yang bilang:

"Wah susah ya jadi aku, liburan aja mikir"
"Kalau jadi si A (seorang crazy rich asian) enak deh liburan nggak perlu mikir"
"Enak banget jadi si B ya bisa liburan terus-terusan padahal dia nggak kerja"

TERUS SAYA NGIKIK SEKETIKA. Beneran ketawa sendiri di ojek hahaha.

Karena ya saya mikir gitu kan di dalam pikiran saya SENDIRI kan. Keyword: sendiri. Orang lain nggak bisa denger pikiran itu. Orang lain nggak bisa tahu pikiran dan perasaan saya. Bahkan sekarang ketika saya ungkapin pake tulisan aja, pikiran saya saat itu tetep nggak bisa 100% tertuangkan dalam kata-kata.

Baru sadar banget dan meresapi kalau semua orang JUGA punya pemikiran dan perasaan yang SAMA SEKALI nggak bisa didengar orang lain. Dengan demikian, semua orang jadinya sama aja mau dia kaya atau miskin. Sama-sama sendirian dalam pikiran.

Jadi pikiran "enak ya jadi si A" itu nggak penting sama sekali. Karena ketika kita beneran jadi si A, kita nggak bisa lagi merasakan "enak" itu karena ya kita kan memang si A yang nggak pernah mikir "enak deh jadi aku bukan jadi dia". Orang yang bikin kita iri sama hidupnya itu juga nggak bisa dengerin pikiran kita yang bilang "hidupnya enak".

Pake contoh deh:

Misal. Saya beli rumah pake KPR di Bandung pinggiran. Saya membatin "coba saya jadi si A, saya bisa beli rumah cash, di Singapur pula" 


KEMUDIAN ANGGAP SAYA ADALAH SI A. Apakah saya akan jadi mikir: "YEAY LEBIH ENAK JADI A KAN BENER, BELI RUMAH DI SINGAPUR AJA BISA CASH NGGAK PERLU KPR DI PINGGIRAN BANDUNG"


Nggak gitu kan? Ketika saya sebetulnya adalah si A, saya udah nggak bisa lagi mikir "lebih enak jadi saya dibanding dia" karena ya kita sendirian dalam pikiran, nggak punya pembanding lagi. Kita nggak bisa merasakan juga perasaan "lebih enak" itu.

Intinya "ingin jadi orang lain" itu sebuah pikiran yang sangat sia-sia. Karena ketika jadi orang lain pun kita TETEP NGGAK AKAN PERNAH BISA merasakan pikiran orang yang lebih atau kurang beruntung daripada kita.

Semua orang punya hal yang dipikirin dan nggak bisa diungkap saking susahnya mengungkapkan pikiran. Atau kalau mau generalisir, semua PASTI juga punya masalah yang lagi dia pikirin tanpa orang lain tahu persis masalah itu.

(WAH GILA INI NULISNYA KOK SUSAH YA SAMPAI NGULANG-NGULANG GINI. BENERAN SAYA NGGAK BISA JELASINNYA. SEMOGA OMONGAN SAYA MASUK AKAL. Kemarin saya jelasin ke JG dan dia ngerti sih tapi kalau nulis kok susah huhu)

via GIPHY

*


Ya saya yakin sih konsep “selalu sendirian dalam pikiran” ini pasti bukan hal baru. Terlalu banyak orang di dunia ini untuk menemukan sesuatu yang sama sekali baru.

Tapi buat saya. paham konsep ini sangat eye-opening. Sekarang saya senang bermain-main dengan pikiran dan setiap terbersit konsep ini, saya tersenyum sendiri.

Siapapun saya, seberuntung apapun hidup saya, pikiran akan selalu sendirian. Tidak ada yang pernah benar-benar bisa menemani, memahami, atau menjelaskan apa yang ada di pikiran saya. Bahkan saya sendiri tidak akan pernah bisa memahaminya 100%.

Saya jadi sering mikir soal ini setelah pertama kalinya seumur hidup, dibius untuk ke dokter gigi (bisa dibaca liputannya di sini). Biusnya sedang, jadi otak saya jalan-jalan mikirin segala macem tapi saya nggak ngerasain badan saya.

Sebagai perbandingan, kalau bius (sedasi) lokal kaya cabut gigi itu biusnya ringan. Otak kalian sadar, kalian sadar kalian punya tangan dan kaki yang bisa digerakkan, cuma bagian tertentu nggak berasa kan meski digunting atau diapain pun. Kalau bius total, kalian nggak ngerasain SEMUANYA, nggak ngerasa punya tubuh, nggak ngerasa punya otak, nggak mikir apa-apa.

Nah kalau sedasi sedang itu, yang saya rasain adalah otak kita jalan, pikiran kita jalan, tapi nggak berasa punya anggota tubuh. Kebayang nggak? Kita sendirian (di dalam pikiran), bebas mau mikirin apa aja, tapi gelap karena nggak punya mata. Sibuk, sibuk berpikir tapi nggak bisa bergerak, bahkan nggak kepikiran untuk bergerak karena ya rasanya nggak punya badan itu sesuatu yang normal aja.

Beda sama mimpi. Kalau mimpi kan kita kaya kita dunia nyata aja karena kita tetap punya tubuh. Tapi ini nggak. Saat disedasi itu saya terjebak di pikiran saya sendiri, sendirian dengan sesuatu yang bentuknya tidak terdefinisikan. Atau saya terlalu malas untuk mendefinisikan saking abstraknya. And having a constant thought about something without feeling your body was truly hell. 


Saya memikirkan banyak hal sepanjang disedasi itu. Tentang hidup, tentang mati, tentang meninggalkan dan ditinggalkan, tentang sekolah Bebe, tentang JG, banyak sekali. Dan “uniknya” ya, setelah saya sadar, saya tahu persis yang saya pikirkan TAPI juga sadar kalau pemikiran saya ngablu. Ngaco gitu lho.

Mikir sih mikir tapi bukan mikir jernih. Lebih kaya gila. Saya sampai mikir waw ini lho hidup sebenarnya. Hidup yang kemarin-kemarin punya badan, punya suami, punya anak itu kayanya mimpi doang deh. Kalau kata orang, persis orang yang make magic mushroom dan dapet bad trip. Halusinasi tapi yang saya halusinasikan itu hal nyata (bukan horor atau zombie wtf) dan saya ingat sampai sekarang apa pikiran-pikiran saya saat itu.

Sekitar 2 jam disedasi dan sibuk dengan pikiran sendiri, malah bikin saya jadi semakin menghargai pemikiran saya sendiri. Bukannya malah jadi takut, sekarang saya menikmati setiap momen saya berpikir sendirian.

Karena ternyata badan membuat pikiran terdistraksi. Ketika kita fokus sama pikiran tanpa mikirin badan, rasanya damai sekali. I feel enough and content.

Soalnya saya nggak masuk banget malah di level muak saking diri sendiri aja sering nulis soal ini sama nasihat:

"Makanya banyak bersyukur"

"Jangan bandingin hidup sama hidup orang lain terus"

"Hidup tuh sekali-sekali jangan lihat ke atas terus"


via GIPHY

Enek lho disuruh bersyukur terus kaya kalian tau aja level bersyukur saya. Tapi begitu ngerti konsep manusia nggak bisa ngerasain pikiran orang lain baru saya merasa cukup. Dan nggak enek lagi.

KOK BISA YA. AUK AMAT BINGUNG.

Beruntung saya paham konsep ini sebelum ke Bali karena jadinya di sana saya bener-bener nggak peduli untuk foto demi Instagram. Saya perhatikan hal-hal kecil seperti berbagai bunga, noda di batu, bentuk tangga, berbagai ukiran, dan saya foto sekenanya saja. Nggak memperhatikan estetika, fotonya lurus apa nggak, apalagi pilih foto untuk diunggah. Saya memperhatikan hal-hal kecil dan memotretnya untuk mengingat apa saja hal kecil yang saya lihat waktu itu. Hal kecil yang bikin saya tergelitik.

Dan ini nggak perlu me time sampai jauh ke Bali segala. Di ojek atau di taksi online, jangan buka HP, liat ke jendela dan mulailah berpikir. Mulailah menikmati pemandangan sampai detail terkecil, jangan lupa selipkan pikiran kalau hanya kita yang bisa berpikir seperti ini. Tidak akan ada orang lain lagi yang bisa. Punya pikiran dan bisa sendirian itu sebuah privilege.

Tak perlu pikirkan orang lain sepatunya lebih mahal, tak perlu pikirkan orang lain liburannya sering amat, tak perlu pikirkan orang lain kok mobilnya bagus-bagus. Fokus pada hal-hal kecil yang kita lihat. Kegiatan ini lebih akrab disebut dengan ngelamun lol.

*panjang-panjang berusaha mendefinisikan tapi ujungnya cuma pengen nyuruh ngelamun*

Tapi saya nggak suka dibilang ngelamun karena istilahnya itu underrated seolah sebuah pekerjaan yang amat sangat nggak penting. Jadinya daripada unfaedah ngelamun, selama ini kita jadi menyibukkan diri Insta Story atau scroll timeline Twitter. Padahal hidup udah sedemikian sibuk, ternyata yang saya butuhkan sekarang hanyalah tidak melakukan apapun. Doing nothing and let my mind wander.

Ini kayanya level selanjutnya dari "not giving a f*ck" atau mari kita bilang sebagai "absolutely not giving a f*ck". Karena sesungguhnya saya ini orangnya udah cukup nggak pedulian. Nggak baper sama komentar orang, nggak peduli sama banyak hal, jarang banget sakit hati sama omongan orang. Tapi ya masih ada sisi "kok dia bisa gitu ya kok aku nggak bisa" PASTI ADALAH. Manusiawi kan.

*

Bagaimana soal bertukar pikiran?

Selama ini saya pikir saya sering bertukar pikiran. Saya bertukar pikiran dengan JG tentang banyak sekali hal, saya menuangkan pikiran lewat blog. Tapi setelah beberapa saat menikmati kesendirian dalam pikiran, saya jadi ngeh kalau selama ini yang kita lakukan adalah BERUSAHA menuangkan pikiran lewat kata-kata.

Kadang tersampaikan. Sering juga tidak. Seharusnya selalu jujur tapi kadang tak sengaja sulit terungkap semua. Yang jelas tidak sama persis. Hal-hal yang kita pikirkan belum tentu 100% tertuang dalam kata atau tulisan.

Pun ketika kita bilang “dia yang paling ngerti aku banget” atau “nyambung banget ngobrolnya sama dia” itu artinya dia yang paling ngerti hasil pikiran ini bekerja lewat kata.

AH UDALAH. MAKIN DITULIS MAKIN PUSING. LAGIAN KEPANJANGAN.

Antara pusing nulisnya dan mulai masuk pemikiran: apa gue gila ya? Hahahaha.

-ast-




WHEN IT'S ONLY JG & AST #158 - #162

on
Friday, September 28, 2018

HOLA! Saya lagi banyak yang dipikirin dan ya ada beberapa yang pengen ditulis tapi nulis ini dulu deh.

Karena udah banyak banget yang nagih ya ampun sampai stres tiap JG abis ngomong apa langsung seketika saya tulis biar punya bahan hahahaha. Tapi ternyata kalau under pressure itu jadi kurang lucu huhu. Nanti aku akan lebih berusaha lucu lagi ya. :((((

HERE WE GO!

#158 Cuci Piring

Malem-malem. Saya masak spaghetti doang tapi enak banget. (HAHA ENAK MENURUT JG DAN SAYA. SELF-PROCLAIMED BIAR)

Saya: “Aku mau loh masakin kamu tiap malem asal kamu yang beliin bahannya”

JG: “Masak nggak masalah sih, yang cuci piring siapa?”

Saya: “YA KAMU”

JG: “IH YA KAMU AJA SEKALIAN”

Saya: “IH YA UDAH AKU MENDING NGGAK JADI MASAK”

Gila bahas cuci piring doang ngegas kenapa sih.

via GIPHY

#159 Diet

Tau kan ya cewek-cewek yang pake jilbab itu sampai maju banget nutup setengah pipi biar nggak keliatan chubby?

JG: “Kenapa sih cewek-cewek pake jilbab suka sampai maju banget?”

Saya: “Itu biar keliatan kurus katanya”

JG: “Biar keliatan kurus itu bisa hanya dengan pake jilbab? Aku pikir harus diet”

(EH KOK PERCAKAPAN INI NGGAK LUCU YA PERASAAN PAS NGOBROLNYA AKU NGAKAK IH WHY)

via GIPHY

#160 Ugly hair

Saya abis potongin rambut JG, YA ASAL-ASALAN. Sebisanya lah kalau kata guru pas ulangan dadakan. Pas baru potong sih mayan rapi, panjangan dikit kok ya jadi berantakan banget. KPop nanggung gitu ponian tapi berantakan sumpah. Terus kemarin ke Kokas.

Saya: “Ew your hair is so ugly. Pake topi ah!”

JG: “IT IS UGLY. Ini emang sengaja gini sih, emang ugly gitu rambut aku”

KOK BANGGA SIH HERAN. T_______T

via GIPHY

#161 Ariel

You already know that I have a huge crush on Ariel. Aa kesayangan yang seneng banget aku nonton vlog dan IG storynya meski jarang upload.

Saya: “Kamu potong rambut kaya Ariel dong”

JG: “BEUNGEUT ETA BEUNGEUT. RAMBUT AKU SIH UDAH SAMA”

YAH. KOK KASIAN.

via GIPHY

#162 Rumah

Saya liputan 4 hari ke Bali. JG mellow banget karena nggak pernah berpisah selama itu *HALAH* Pas pulang …

JG: “Tuh liat, rumah nggak ada kamu tuh berantakan duh”

Saya: …

JG: ...

Saya: ….

JG: “Ada kamu juga emang berantakan sih ya”

Saya: …

JG: “Iya deh aku nanti malem beres-beres lagi. Perasaan aku beres-beres rumah terus tapi berantakan lagi”

JHAHAHAHAHAHA

BACA YANG LAIN YAAAA. MUNGKIN LEBIH LUCU LOL. BACA DI SINI. KLIK!