Image Slider

Mempermasalahkan Uang

on
Wednesday, April 18, 2018

Beberapa waktu lalu, saya RT sebuah twit di Twitter tentang NPWP suami istri sebaiknya digabung biar potongan pajaknya nggak sebesar kalau NPWP dipisah. Saya baca linknya ternyata harus urus ke kantor pajak sesuai domisili atau bikin NPWP baru blablabla intinya buat saya ribet aja.

Kemudian kami pun terlibat pembicaraan singkat yang bikin saya mikir ini:


Kenapa saya mikir, karena saya dan JG adalah tipe orang yang chill soal masalah uang dan gaji. Bagi kami, harus ke KPP di Bandung itu males aja cuma demi uang tambahan yang bahkan nggak nyampe 500ribu sebulan. Nggak kepikiran sama sekali soal dedikasi ke negara atau apa. Sadar diri bayar pajak cuma segitu cukup apa sih, jauh lah kalau harus didefinisikan sebagai dedikasi buat negara.

Oke patut digarisbawahi dulu ya: kami chill karena merasa ya udah sih gaji cukup. Nggak ngoyo kerja lebih keras asal cukup aja. Plus kami juga alhamdulillah nggak harus membiayai orangtua atau adik-adik. Jadi ya memang membiayai diri sendiri dan Bebe aja. Yang bisa diirit ya diirit, makan siang ya bekal, nggak punya tas atau sepatu branded ya nggak apa-apa.

Tapi balik lagi, kami MEMANG nggak pernah ngotot untuk urusan uang.

Nggak pernah ngotot sampai merasa harus ambil kerja part time demi uang tambahan. Nggak pernah ngoyo naikin performance blog atau nyari followers demi mikir “nanti bisa dapet duit” gitu, bukan demi uang tapi demi popularitas HAHAHAHA. Kami berdua nggak pernah kepikiran double job sama sekali hanya untuk dapet uang lebih banyak. Nanti work life balance-nya jadi kacau dong lol. Baca dulu makanya. XD

Bagi kami, gaji bulanan dari kantor ya dicukup-cukupin aja. Kalau dapet uang dari blog ya alhamdulillah, nggak ngoyo sampai semua tawaran diambil, apalagi kalau nggak sesuai niche. Berbulan-bulan nggak dapet job juga nggak sedih karena ya, kan gaji udah cukup juga.

Kalau ngeluh kenapa hidup gini-gini aja mah sering. Tapi itu nggak semuanya melulu karena uang sih. Sebagian besar karena ngerasa pencapaian dalam hidup yang masih kurang aja. Tapi udah tau kurang juga kok ya nggak usaha kuliah lagi atau apa.

Antara nggak ngotot dan pemalas sih ya emang.

Dulu waktu nulis ini Mempertanyakan Rezeki saya sebenernya lagi bahas soal sebuah job dan mbak Mira kaget karena saya dibayar terlalu kecil katanya. Saya padahal nggak ngerasa itu kekecilan dan ya malah serem kalau dibayar kegedean. Tapi waktu itu saya jadi mikir kenapa sih sampai uang yang udah diterima aja masih kita pertanyakan terlalu besar atau terlalu kecilnya?

via GIPHY

Kami bahkan nggak pernah jual barang-barang hadiah. Jadi misal dapet hadiah barang gitu ya dari lomba atau apa, kalau kami nggak butuh barangnya ya dikasih aja ke orang. Meskipun kalau dijual yang harganya lumayan ya kaya kamera atau HP gitu, karena udah punya yang lebih bagus atau nggak butuh, ya udah dikasih aja ke keluarga yang lain. Kalau pas barangnya bagus DAN butuh ya dipake sendiri.

Apalagi kalau perintilan kaya make up. Pernah mikir apa kita foto-fotoin aja ya terus jual? Tapi males dan ya, akhirnya dikasih-kasihin aja. Mikirnya kenapa harus dijual juga ya, kan dikasih, sewajarnya ya kasih lagi lah ke orang. Berbagi rezeki tanpa modal kan jadinya hahahaha.

Sampai-sampai saya nggak pernah sekalipun jualan barang preloved loh! Kemarin-kemarin sempet mikir mau jual car seat Bebe yang udah kekecilan, lumayan uangnya bisa nambahin beli yang baru. Tapi kemudian ah ngapain lah dijual, simpen aja buat dikasiin kali adik-adik saya punya anak nanti kan.

Makanya mau punya anak satu aja karena salah satunya ya males kerja untuk nyari uang tambahan sih. Iya ngerti tiap anak punya rezekinya masing-masing, tapi kan orangtuanya harus berusaha kan? Ah kami terlalu malas. Malas capek.

Pantes kami nggak kaya-kaya ya HAHAHAHA. Tabungan juga segitu-gitu aja.

Apa kami justru kaya? Apa uang kami sebenernya banyak? Nggak lah, makan di luar aja masih mikir-mikir makanya JG bela-belain bangun subuh demi masak makan siang kan.

Apa kami nggak pernah butuh uang banget banget banget gitu sampai dana darurat abis banget? Alhamdulillah belum ya. Jangan sampai deh.

Ini saya nggak judge loh ya, kalau misal butuh banget buat berobat orangtua atau adik bayar kuliah, ya saya juga mungkin akan usaha jual-jual barang atau cari penghasilan tambahan lain.

Ini buat kalian yang posisinya sama kaya saya, nggak perlu menghidupi keluarga tapi selalu menghubung-hubungkan apapun dengan uang. Kasarnya benda yang dijual kurang dari 100ribu aja kalau bisa dijual, dijual deh.

Menurut saya, mungkin malah hal itu yang bikin kalian nggak pernah merasa cukup dan merasa selalu kurang uang. Karena kalian sendiri selalu menganggap “ah sayang banget dikasih ke orang kan mending dijual mayan uangnya buat jajan” gitu padahal nggak dijual juga bisa jajan kan?

Kalau saya mindset-nya selalu “ah cukuppp, pasti cukup uangnya, kalau nggak cukup nggak usah jajan” hahahaha karena ya ngepas banget kan tiap bulan gajinya ya segitu. Mungkin juga orang-orang yang saya kasih barang-barang selama ini pada hepi terus ngedoain banyak rezeki terus kan jadi ya, kami nggak pernah ngerasa kurang uang.

Mungkin juga ini alasan saya dan JG hepi selalu padahal ya hidup gini-gini aja. Karena kami berdua nggak terlalu mempermasalahkan uang.

Begitu. Jadi buat kalian yang selalu ngerasa kekurangan uang, coba mindset-nya diubah deh. Jangan-jangan uang kalian sebenernya nggak kurang tapi kalian aja yang ngerasa nggak pernah cukup?

-ast-


On Work Life Balance

on
Monday, April 16, 2018

Pernah liat gif ini nggak sih? Sempet viral di Twitter beberapa bulan lalu dan tentu saja saya RT sepenuh hati. Malah saya liatin terus-terusan sambil ngelamun karena kok iya banget ya. You can't have it all.


Ketiganya bisa "on" kalau high salary diganti dengan "more saving" dengan syarat punya ortu atau mertua yang rajin ngasih uang untuk ditabung. Serius. Kalau kaya saya dan JG yang nggak pernah terima uang dari ortu dan mertua (nggak ngarep dan nggak pernah mau minta sih tepatnya), ya udah cuma bisa memandangi gif ini dan mikir banget.

Nulis ini juga karena abis ngobrol sama JG yang bilang "hidup kita gini-gini aja ya" karena baru naik gaji dikit, daycare Bebe naik juga. Naiknya banyak pula Rp800ribu hahahahaha. Wajar sih naik segitu karena dari kemarin sejujurnya kami emang ngerasa kemurahan banget untuk ukuran daycare + preschool montessori. Materialnya aja lengkaaappp banget dan material montessori beneran bukan ala-ala. Style-nya juga montessori bukan cuma urusan material aja.

Nggak usah ngingetin soal bersyukur ya, karena tau dari mana sih kalian kalau kami nggak bersyukur? Mengeluh itu manusiawi apalagi kalau abis dapet email perubahan harga daycare lol.

Saya jawab "ya nggak apa-apalah kaya gini, tapi kan kamu bisa anter jemput Bebe tiap hari, aku juga bisa tiap malem quality time sama kalian".

Iya, work life balance.

Satu hal yang mungkin bikin saya betah kerja sampai sekarang karena kehidupan saya seimbang banget. Beruntung emang kami berdua punya kantor yang jam kerjanya pasti, pressure-nya so so, hampir nggak pernah lembur, dan fleksibel untuk urusan izin/cuti. Kekurangannya ya itu, di bagian high salary HAHAHAHAHA.

Karena ya, nggak ada yang gratis di dunia ini, darling. Kalau mau gaji gede, ya kerjanya lama ATAU pressure-nya gede banget. Kerja lama dengan pressure tinggi sih bye aja ya sama work life balance. Kapan ketemu anak? Kapan ngobrol sama suami? Stres sampai dibawa ke rumah dan nggak happy ketemu anak. Sedih kan. Ya kecuali emang nggak punya anak.

Dulu pas awal pacaran, saya dan JG kerja di tempat yang nggak tau waktu banget deh. JG harus selalu on call, bawa laptop ke mana-mana, beberapa minggu sekali pergi ke luar kota bisa berbulan-bulan #MantanPejuangLDR. Saya sendiri juga gitu, masuk Sabtu Minggu atau kerja sampai tengah malem ya udah nasib, nggak ada urusan bisa ganti hari libur kaya sekarang. Waktu persiapan nikah, kami memutuskan enough is enough dan biarlah gaji JG berkurang sampai setengah lebih ASAL nggak perlu on call, punya jam kerja pasti

Prioritas kami jelas bukan uang. Dan meski waktu itu memutuskan dengan sadar, sampai sekarang masih harus ngingetin diri sendiri aja bahwa kami bukannya nggak mau terima kerjaan dengan gaji yang jauh lebih besar. Nggak mau kalau bayarannya adalah mengurangi waktu sama keluarga.

Karena tawaran itu banyak lho. Apalagi dari startup yang berani bayar tinggi ya. Tapi duh namanya perusahaan baru merintis ya, kadang kerjaan satu tim harusnya bertiga dikerjain sama satu orang. Gajinya sih gaji bertiga, tapi kan saya bukan hidup buat kerja doang. Plus tau persis temen-temen kami banyak yang gajinya jauh lah lebih gede, tapi ya kerjanya juga lebih "usaha" HAHAHAHA. Nggak sesimpel hidup kami banget.

Jadi kami bertahan dengan gaji yang so-so aja tapi ya itu, JG bisa quality time sama Bebe anter jemput ke daycare dan saya sendiri masih bisa melakukan banyak hal lain, gambar, sesekali nulis blog, dan nemenin Bebe bermain dan belajar (kaya majalah Bobo lol).

Jadi gimana tips agar hidup bisa seimbang bagi ibu bekerja?

1. Komit nggak akan ngambil kerjaan yang waktu kerjanya nggak pasti


Saya sih kerja di industri kreatif yang cenderung lebih fleksibel ya, tapi JG yang engineer dan kerja di korporasi aja bisa kok kerja on time dari jam 8 sampai jam 5. JG bisa-bisa aja loh kembali jadi engineer demi gaji 2-3 kali lipat, tapi mikirin harus LDR dan saya nganter jemput Bebe sambil kerja itu rasanya kok nggak gitu ya maunya. Jadi kami berdua komit untuk selalu kerja di kantor dengan jam kerja pasti. Jangan gampang tergiur tawaran kerja, biar aja kerja di tempat yang sama dan gaji naiknya dikit-dikit daripada ambil risiko di tempat baru terus jadi nggak bisa lama-lama sama Bebe.

2. Work smart

Karena kami nggak pernah ngelembur, waktu di kantor harus dimanfaatkan sebaik mungkin biar kerjaan yang beres banyak dan nggak nunda ngerjain sesuatu. Karena banyak loh saya liat orang-orang yang lembur justru karena sesiangnya santai banget. Malah ngobrol, jalan-jalan, chat sama temen-temen, makan siang pulangnya telat, dll. Jangan dong, kalau lembur karena kitanya nggak bisa bagi waktu sih nggak fair banget loh buat anak yang ditinggal di rumah.

3. Luangkan waktu SETIAP HARI

IYA SETIAP HARI. Dulu sih kami pergi dan pulang sama-sama karena di mobil itu quality time banget ngobrol sambil macet-macetan. Meskipun dulu kantor dan rumah saya deket banget, saya tetep nunggu dijemput di kantor biar bisa ngobrol di mobil. Temen kantor dulu sampai ada yang nanya "kenapa nggak pulang duluan aja sih daripada nunggu lama?" Saya jawab "loh kan poinnya itu pulang sama-sama, bukan pulang sendirian" :D

Sekarang pergi dan pulang sendirian karena sekarang rumahnya di tengah, dulu sih kantor saya yang di tengah jadi sekalian pulang jemput saya dulu huhu aku merasa kosong. Tapi gimana lagi ya, akhirnya ya tiap malem nyempetin duduk bareng di meja makan deh, JG makan (saya udah makan duluan di kantor), Bebe ngemil-ngemil, ya ngobrol deh pokoknya. Selama di jalan dari daycare sampai ke rumah juga Bebe telepon pake loudspeaker (biar JG bisa denger) dan ngobrol sama saya sepanjang jalan.

Disempet-sempetin dan kalau udah ketemu jangan main hp! Terbantu banget sih setelah Bebe lepas gadget, ngobrol lebih efektif.

5. Pillow Talk sama Bebe

Sebelum tidur, saya minta Bebe cerita dulu. Cerita apa aja suka-suka Bebe, kadang cerita di sekolah ngapain aja, atau malah dia ceritain ulang Upin Ipin yang pernah ditonton. Sama satu ritual lagi, belajar ngeja sebelum tidur. Bukan belajar baca ya, tapi ngeja kaya "N A?" Bebe jawab "NA" gitu. Atau "A G?" "AG" gitu-gitu deh. Hurufnya Bebe yang pilih sendiri. Pokoknya sebisa mungkin belajar atau baca buku. *mamah mamah ambisius*

6. Jalankan hobi

JG suka main bola, suka lari sendirian, kadang nonton bioskop sendirian, ya boleh-boleh aja sih. Saya juga gambar, kadang masih ambil job dari blog, dan banyak lagi. Waktu sendirian untuk ngerjain hobi itu menyenangkan karena ya kadang kita emang butuh sendirian kok. Asal komit punya waktu untuk sama-sama dan nggak rusuh waktu salah satu mau sendirian. Nikah sesimpel itu kok. *YAKEENNNN? LOL*

Ingat tips dari Will Smith ini deh.



7. Bebe di daycare

Kalau jam kerja udah pasti dan jarang lembur, taro anaknya di daycare deh beneran. Tutup kuping sama siapapun yang kontra kecuali mereka bayarin hidup kalian (salah satu alasan kenapa nggak mau terima uang dari ortu/mertua karena nggak mau melibatkan mereka dalam diskusi soal keluarga/anak lol). Kenapa taro di daycare, karena daycare bikin tenang jiwa raga banget.

Nggak ada drama mbak mendadak pulkam, nggak ada drama susah makan, nggak ada drama takut kurang gizi, nggak ada deg-degan takut kurang kegiatan/stimulasi, nggak ada kekhawatiran anak takut nggak bisa sosialisasi. Damai. Ya lebih mahal daripada bayar mbak, tapi damai. Ngurangin banyak stres banget karena kita tau anak ada di tangan orang yang ngerti gimana cara ngedidik anak.

*

Udah sih gitu aja. Balik lagi, ini kan tujuannya work life balance ya. Jadi ya emang harus milih. Kalau kalian emang harus milih high salary karena harus biayain orangtua dan adik-adik ya jalani aja karena gimana lagi ya kaannn. Kalau punya pilihan sih bisa milih, kalau nggak punya pilihan ya apalagi selain nikmati aja. :)

Demikian sharing hari ini. Semoga bisa diambil faedahnya yaaa.

-ast-



WHEN IT'S ONLY JG & AST #155 - #157

on
Thursday, April 12, 2018

HALOOOOO!

Kalau kalian fans saya (HALAH MAAP HALU, OKE RALAT), kalau kalian follow dan rajin baca postingan saya di sini dan di social media pasti udah tau dong kalau saya pindah ke Mommies Daily. KLIK DULU LAH BACA-BACA APA KEK GITU. *maksa*

Nah seperti yang sudah terduga dan sudah kuperkirakan sebelumnya, saya jadi males amat nulis blog HAHAHAHAHA. Karena ya dulu nulis blog untuk mengakomodir hobi nulis yang tidak bisa lagi dilakukan di kantor. Di kantor sebelumnya, posisi terakhir saya social media & community manager yang mana ya nggak nulis sama sekali, kerjaannya lebih ke digital marketing dan analisis gitu.

Terus aku tak tahan dan bertekad kantor selanjutnya harus balik ke redaksi kan karena intinya ya seneng aja bikin konten tanpa perlu mikirin amat harus berapa yang baca lol. Ya udah jadi posisi sekarang adalah Senior Editor yang mana masih nulis-nulis dan liputan-liputan lah paling seminggu sekali. Senang yaaa!

Hidup emang butuh refreshing eym, sebelumnya yang dibahas politik terus, sekarang tiba-tiba nulis parenting dan beauty kan apa namanya kalau bukan refreshing?

(Baca dulu lah cerita resign di sini: Mengapa Resign)

Jadilah selama 5 tahun di sana saya rajinnnnnn banget super nulis blog. Sekarang kerjanya udah nulis mah boro-boro inget punya blog hahahahaha. Intinya apa? Intinya males nulis blog tapi kasian amat kalau nggak di-update jadi ayo update cerita receh masa kini. Meskipun cuma 3 cerita karena yaaa ... males nulis. *tetep*

#155

Ada kucing melahirkan di atap garasi. Ternyata dari atap garasi ke para (rongga di antara langit-langit dan genteng atau biasa disebut para oleh orang Sunda) itu ada lubang kecil! Masuk deh mereka lari-larian di atas langit-langit ruang tamu dan kamar. Kan ganggu ya. Saya kesel banget karena takut kucing. Tapi JG kalem aja karena katanya nanti kalau udah gede juga pergi sendiri.

Saya: "Itu kucing kapan pergi?"

JG: "Udah pergi tau"

Saya: "Apaan belum!"

JG: "Udah pergi tapi balik lagi"

Saya: "Kenapa balik lagi segala?"

JG: "Ya karena mereka pulang kampung kan mereka punya hometown, rumah ini"

T__________T

*

#156

Percakapan sebelum tidur.

JG: "Be, kalau kamu nanti tinggi, kamu harus main basket ya!"

Saya: "Apaan ih kok ngeharus-harusin anak"

JG: "Ya terserah Bebe sih tapi masa kaki tinggi main kelereng?"

OKEFAIN

*

#157

Keshallowan di pagi hari. Selayaknya kehaluan lainnya yang pernah saya ceritakan di sini: Halu-Halu Orangtua Baru

Saya: "Sayang, Bebe kok terlalu lucu ya? Jangan-jangan dia bukan anak kita? Ketuker kali di rumah sakit? Masa anak kamu selucu ini sih?"

JG tersinggung: "HEH, AKU LIAT SENDIRI YA DIA KELUAR DARI SITU (menunjuk vagina) TERUS AKU LIAT SENDIRI JUGA DIA DIMASUKIN DI BOX AKUARIUM. BENER KOK YANG INI ANAKNYA"

Saya: "Yakin? Kan harus ngeprint dulu namanya buat gelang? Berarti ada momen bayi-bayi ini sempet nggak pake gelang dulu dong?"

JG: "GELANGNYA NGGAK DIPRINTTTTT. NAMA BEBE DITULIS TANGAAANNNNN"

TERNYATA DI-PRINT!

HAHAHAHA. Tapi ternyata yang di-print nama saya doang sih lol (kayanya sih nggak yakin juga). Kita percayakan saja pada JG yang melihat Bebe keluar sendiri ya! XD

-ast-


Menularkan Kebahagiaan

on
Monday, April 9, 2018

Jadi saya lagi baca-baca tentang how to raise a well-adjusted child terus nemu ini. Selesai baca langsung senyum banget karena merasa ini saya dan JG, kami berdua begini banget uh sungguh love. Oiya saya bacanya di sini.


Ya saya bisa senyum karena hidup saya rasanya lagi lurus-lurus aja sih. Lagi nggak ada masalah berarti, nggak lagi down, nggak lagi inferior, ya lagi kalem-kalem aja.

Sama JG juga udah lama nggak berantem. Emang jarang juga berantem sih, tapi ada masanya suka rasanya "panas" terus. Senggol bacok terus. Gampang tersinggung dan apa-apa dimasalahin. Sekarang lagi nggak hahahaha. Meskipun saya masih inget sih terakhir dia naikin suara karena apa lol. Saya "pendendam", saya inget kami berantem karena apa aja HAHAHAHA.

Satu hal, saya dan JG tipe yang bisa kalem kalau salah satu di antara kami kalem dan tidak terpancing emosi. Jadi misal macet banget mau ke Bandung, udah 4 jam masih aja di Bekasi. Kalau JG udah mulai ngomel TAPI saya tetep kalem, dia biasanya jadi ikut kalem juga.

Atau lagi cari parkir di mall terus nggak dapet-dapet. JG biasanya kesel duluan nih (yaiya soalnya dia yang nyetir), nah kalau saya kebawa kesel juga ya jadi kesel sama-sama. Tapi kalau saya kalem dan bilang "kalem ajaaa muter-muter dulu nggak apa-apa kok kan nggak buru-buru" pasti dia juga nggak jadi marahnya.

Sebaliknya, kalau JG udah mulai ngomel dan saya ikut kebawa panas, ah sudahlah pasti berujung derita lol. Ya berujung berantem dong udah pasti. Maka dari itu, kekaleman dan kekesalan itu menular banget lho!

(Baca: Rumitnya Menikah)

Makanya kalau kalian ngerasa sama suami rasanya kok ya berantem terus, ya mungkin waktunya bercermin apa jangan-jangan kitanya yang lagi panas juga? Kerasa kan saat-saat PMS itu punya risiko berantem lebih tinggi dibanding kalau lagi nggak PMS? Ya itu dia, karena kita panas, disenggol dikit nyolot, ya yang nggak sengaja nyenggol juga jadinya kebawa nyolot deh.

Coba deh rem sedikit, nggak selalu harus menang kok. Meskipun kita bener, kadang yang dibutuhkan adalah ya diem aja nggak usah ngotot. Kalau ngotot tar berantem, padahal berantemnya masalah receh. Ah buang-buang energi aja.

Jadi untuk orang-orang yang judes kaya saya, PENTING sekali punya pasangan atau sahabat yang happy cenderung hiperaktif untuk membuat suasana selalu "hidup". Kebayang istrinya judes kaya saya terus suaminya juga senggol bacok. Kelar lah kehidupan, berantem terus pasti.

Tapi hal ini nggak berlaku waktu pas masih pacaran HAHAHA. Saya adalah pacar annoying, demanding, dan clingy. Ya bodo amat, kalau nggak suka tinggalin aja lol. Kalau nggak sanggup handle saya pas pacaran, maka nggak berhak terima saya setelah nikah. ASEK. KESEL NGGAK LO SEMUA BACANYA? XD

(Baca: Pacaran Bertahun-tahun, Nikah atau Putus?)

Salah satu yang saya suka dari screencapture di atas adalah kalimat terakhir:

Being well-adjusted has just about everything to do with teaching yourself that the world is not about you.

Tau kan contoh cerita keretakan rumah tangga yang paling banyak diceritakan ulang: berantem karena hal-hal kecil, suami mencet odol dari tengah mulu, istri maunya dari belakang dong biar rapi.

Atau ada kisah, suami NGOMEL karena istri salah potong wortel. Istri potong lingkaran sementara suami maunya setengah lingkaran. Saya jadi pengen pukpuk suaminya dan nanya "punya masalah hidup yang berat banget ya? MASA GITU AJA DIMASALAHIN DAN NGOMELIN ISTRI SIH?!"

Karena ya, ngapain atuh lah gitu aja marah. T_____T Mengapa karena hal kecil kaya gitu berantem. T_____T Kan nggak perlu ya.

Kalau masih merasa perlu marah, tandanya kalian belum well-adjusted dan sesuai quote di atas: nggak semua hal itu tentang kalian. Nggak semua hal ADA HUBUNGANNYA dengan kalian. Dunia nggak berkonspirasi untuk bikin kalian apes, nggak usah geer HAHAHA.

(Baca: Suami yang Nyebelin)

Nah urusan kekaleman menular ini juga berlaku ketika menghadapi anak loh! Kenapa saya dan JG suka ketawa-tawa aja kalau Bebe ngamuk, ya karena kami satu suara untuk tetap kalem saat Bebe ngamuk. Jadi ya kami paling ngetawain aja karena muka Bebe kalau nangis itu lucuuuu banget. Menghayati gitu. #shamelessmom

Saya paling sebel soalnya kalau denger cerita istri dimarahin suami karena anaknya jatoh atau kejeduk. Ya udah sihhh, emang itu istrinya sengaja mau anaknya jatuh atau kejeduk? Emang kalau dijaga suami DIJAMIN tidak akan jatuh dan kejeduk hayo?

Demikian. Daripada banyak ngomel dan menularkan kesebelan, mending ketawa-ketawa dan tularkan kebahagiaan! Ayo kalem sama-sama biar seluruh dunia ikut kalem juga!

-ast-

(Baca postingan tentang nikah lainnya di tag TENTANG NIKAH)


Well, Hello, The Effing Four!

on
Thursday, April 5, 2018
Saya dan JG lagi ngakak-ngakak speechless akhir-akhir ini karena well, welcome the effing four!



Iya jadi setelah terrible two, threenager, sekarang kami sedang ada di stage menghadapi the almighty F-ing four-year-old. Dua bulan menjelang ulang tahun keempat, rasa-rasa "tantrum" ala umur 4 tahun lagi mulai dicoba-coba lagi nih sama Bebe.

Yang Bebe lakukan sejauh ini adalah, dia jadi savage dan drama banget kalau ngomong.  Seperti:

"Ibu, mikir itu pake otak" -- hanya karena saya bilang "bentar ibu mikir dulu"

"Aku nggak sayang appa lagi" -- FOR NO REASON. Lagi kalem, makan jeruk, tiba-tiba bilang gitu. Ditanya kenapa jawabnya "kemarin aku sayang, sekarang nggak sayang lagi" WAW. 😂

"Aku ga mau tidur, aku sedih ibu ga sayang aku"-- HANYA KARENA DISURUH TIDUR.

Yang terparah dia jadi gampang nangis banget kaya waktu terrible two. Gampang nangis karena hal-hal remeh. Misal, dilarang JG jalan di lantai yang baru dipel karena licin takut kepeleset. Dia tiba-tiba berkaca-kaca, meluk saya dan nangis sejadi-jadinya. Asli nangis kaya abis jatoh gitu kejer dan jerit-jerit. Padahal JG ngomongnya juga biasa aja nggak marah atau apa.

(Baca: The Terrible Terrible Two)

Dan itu sering banget. Cuma karena mobil-mobilannya jatoh ke bawah kasur aja bisa nangis berurai air mata. Sungguh dramatis. Kalau udah gitu biasanya saya nggak bilang apa-apa dan peluk aja.

TAPI YAH KEAJAIBANNYA ADA DI MOOD SWINGS-NYA.

Jadi lagi nangis kejer terus tiba-tiba dia memutuskan kelitikin perut saya dan tiba-tiba ketawa ngakak. NANGIS SEDETIK KETAWA DI DETIK BERIKUTNYA. Apakah ini prank videos? Di mana kameranya? Aku siapa? Mengapa aku diperlakukan seperti ini? T_____T

Tapi ya masih mending ini sih, kalau terrible two kan waduhhh, harus nunggu dia berhenti sendiri dulu kan dan itu mayan lama bisa 20 menitan. Kalau ini mah sekejap nangis sekejap ketawa gitu. Apa yang terjadi dengan dirinya sungguh kupenasaran lol.

via GIPHY

Catatan dari stage ini:

💣Gampang ngambek dan super sensi kaya cerita di atas.
💣Suka mengkhayal. Misal, bilangnya “ibu, appa tadi blablabla” PADAHAL NGGAK. Saya nggak mikir ini bohong sih tapi emang dia kaya berimajinasi aja gitu.
💣Kompetitif. Dulu pas umur 2 tahun, dia nggak peduli kalah menang. Kalau sekarang harus menang terus ya ampun. Kalau main suit gitu gimana mau menang terus ya sumpah ribet. Dan ini cuma bisa diceramahi dengan menang kalah itu sama aja kok, kadang bisa menang, kadang bisa kalah hhhh.
💣Control freak. Semua harus sesuai aturan dia, ibu dan appa nurut aja asal nggak bahaya.

So what I've been doing is: validate his feelings. Kalau dia marah ya saya bilang marah boleh, orang nggak selamanya harus senang. Sedih juga boleh, kalau sedih nanti dipeluk. Kecewa boleh, nangis boleh. Semua boleh, masa emosi aja dibates-batesin hahahaha.

Lagian kalau lagi nggak sensi, Bebe menyenangkan sekali. Udah nggak rempong pilih-pilih baju, udah nggak bergantung amat sama susu, udah jarang ngompol, jarang minta gendong, lagi enak-enaknya lah. Saya aja jadi berani beberapa kali ke mall sama Bebe. Dulu mana berani, taunya tantrum goleran di lantai kan repot.

(Baca: Threenager Comes Early)

Oiya, saya memang sengaja nggak pake istilah positif untuk stage-stage ini. Kan ada tuh yang bilangnya terrific two bukan terrible two, fantastic four bukan f*cking four. Saya harus pake yang negatif biar kalau dia lagi bikin pusing, saya tau ini adalah stage yang lagi dia jalani dan saya tau cara penanganannya. Makanya bisa dengan gampang ketawa karena ya saya tau sebabnya dia berlaku aneh.

Kadang kita stres mikir "ini anak maunya apa sih?!" nah itu karena kita nggak ngerti dia lagi ada di stage apa. Makanya stage terburuk itu harus disiapkan dan dicari tau. Kalau cuma liat yang positifnya aja, takutnya jadi stres pas anak (menurut kita) berlaku negatif.

Pernah tuh ada yang nanya kurang lebih "kak, kalau Bebe lagi ngamuk, kakak sama kak JG biasanya gimana?" Jawabannya "ketawain aja". KARENA BEBE LUCUUUU. #mulaihalu

(Baca: Halu-halu Ortu Baru)

Bebe nangis-nangis kejer itu lucu karena kita tau persis dia lagi kenapa. Makanya kalau ada suami-suami yang kalau anak nangis malah stres, itu mungkin karena mereka nggak ngerti, si anak lagi dalam stage apa.

Makanya saya paling gemes sama yang sebenernya nggak ngerti anaknya gimana tapi menghibur diri dengan "ya udalah namanya juga anak-anak" NO. Jangan meremehkan mereka kaya gitu, mereka tau apa yang mereka mau loh, kitanya aja yang kadang sok dewasa dan sok lebih ngerti dari mereka.

Begituloh gengs.

Selamat hari Kamis. Besok Jumat!

-ast-