-->

Image Slider

Seharian di Legoland Malaysia

on
Thursday, December 6, 2018

Gimana pengalaman bawa anak ke Legoland dari Malaysia? SERUUUU!



Legoland Johor Bahru, Malaysia ini salah satu topik hits di kalangan balita. Salah satunya karena beberapa temen sekolah Bebe udah pernah ke sana. Plus yang paling influencing dari para gerombolan balita ini adalah … Ryan ToysReview pernah ke sana. Well ...

Jadi ya SAYA mau juga dong. Iya yang mau banget sebetulnya saya, bukan Bebe hahahaha.

Sebabnya karena saya main Lego dari kecil banget! Jadi bude saya (kakaknya ibu) tinggal di Denmark sejak saya belum lahir. Pada tau kan ya kalau Lego ini asli Denmark? Jadi dulu, kalau Bude pulang ke Indonesia, beberapa kali dibawain Lego. Sekarang Lego di rumah dan rumah nenek sebanyak itu sampai ditaronya di BASKOM. Dua baskom gede gitu hahahaha.

Saya main Lego dari piecesnya masih sederhana, dari warnanya masih merah kuning biru putih abu DOANG. Sampai punya yang warnanya udah pastel-pastel gitu. Sekarang beliin buat Bebe wih bentuknya udah canggih-canggih banget so cool. :’))))

Setelah baca-baca dari review orang yang udah pernah ke sana, Legoland ini juga mainannya lebih cocok untuk anak kecil jadi ya rada ngotot pengen ke sana sebelum Bebe masuk SD sih. Terus mikirnya lamaaaaa. Mikir lagi, nggak beli lagi, mikir lagi, nggak jadi lagi.



Sampai ngitung-ngitung dan pergi deh! Tapi nginepnya di rumah temen HAHAHAHA. Ngirit banget jadinya kan! Tapi ya jadinya berangkatnya dari apartemen temen kami di area Petaling Jaya. Padahal katanya ke Legoland ini lebih deket dari Singapur kan ya. Whatever yang penting perginya jadi rame-rame dan Bebe ada temennya!

Perjalanan ke Legoland dari Malaysia


Kami sewa mobil sedan seukuran Camry gitu. GUEDE (maklum biasanya pake Karimun lol). Bangun jam 4 pagi, terus ceritanya siap-siap diem-diem gitu biar anak-anak tetep tidur. BANGUN LOH saking excitednya hahaha.

Pergi jam 5 teng dengan kondisi anak-anak masih pake piyama. Oiya,anaknya ada 3 ya, 5 tahun kurang, 4,5 tahun (Bebe), dan 3 tahun. Cowok semua bayangkanlah!

Perjalanan dari Petaling Jaya ke Johor Bahru itungannya cepet banget lho. Empat jam dengan jarak Bandung - Jakarta - Bandung coba. Lebih karena jalan tolnya gede banget dan nggak macet sama sekali. Sempet berhenti juga di rest area untuk istirahat bentar, salat subuh, dan ngelurusin badan.

Anak-anak alhamdulillah aman, tidur sepanjang perjalanan, dan bangun super excited! Kami cuma sarapan roti tapi nggak laper-laper amat sih. Ngemil terus dan ngobrol terus juga jadi ya seru-seru aja. Masuk Johor Bahru sekitar jam 9 lewat, anak-anak dilap pakai tisu basah, digantiin baju, dan siap main!

foto miring tidak estetis tapi ingin menunjukkan serempong apa bawa 3 balita HAHA

Urusan Tiket


Saya udah beli tiket Legoland buat 7 orang di Traveloka tapi nyampe sana zonk. Jadi kami kan beli 4 tiket dewasa dan 3 tiket anak, tapi dikirimin email barcode-nya cuma SATU.

Mas penjaga tiketnya keukeuh barcodenya harus ada 7 ya gimana coba sampai ubek email dan apps, tetep emang cuma ada satu. MAU NANGIS. Mana panas banget dan bawa 3 anak yang udah nggak sabar pengen masuk kan karena udah keliatan di balik pager barcode itu ada beberapa badut Lego. YA CRANKY.

Coba nelepon CS Traveloka Indonesia nggak nyambung terus, akhirnya nelepon CS Traveloka Malaysia HUHU untung temen saya nomernya Malaysia coba kalau nggak pasti nelepon doang mahal banget kan. Selesai nelepon, berkali-kali swipe email, cuma muncul email dari support doang kalau komplain diterima.

Wah Bebe udah mulai marah-marah sih pengen masuk dan saya alihkan dulu dengan jalan-jalan di depan Legoland hotel (selain guest ngga boleh masuk) sementara para ayah nelepon bolak-balik untuk push dan memberi pressure pada CS biar tiketnya dikirimin.

Setengah jam kemudian, akhirnya muncullah ketujuh tiket itu di email Ya udah alhamdulillah sih nunggunya cuma setengah jam, kalau ditambah setengah jam lagi udah pasti makin cranky lah mana makin panas kan.

Jadi pesan moral bagi kalian semua, kalau beli tiket Legoland nya online, pastikan jumlah tiket sesuai jumlah orang! Biar bisa komplain dulu pas masih di Indonesia bukan udah nyampe sana baru ribet huhu.

Area Theme Park


Waktu tau kami ada rencana berangkat ke Legoland ada temen yang udah ke sana dan bilang “gitu doang kok parknya”. Jadi saya low expectation banget TAPI TERNYATA KOK BAGUS YA HAHAHAHA. Seru lho beneran sampai nggak kerasa udah sore.

Mungkin juga karena aku secinta itu sama Lego sih jadi ya puas banget. Pertama, Bebe main hal yang dia cita-citakan sejak dulu yaitu bom bom car untuk bisa mendapatkan SIM. *sungguh ini sangatlah penting*

BTW sejak jauh-jauh hari, saya udah wanti-wanti Bebe bahwa nanti di Legoland dia akan sering ditanya umurnya berapa. Dan bener aja dong tiap mau naik rides ditanya hahaha. Dari ditanya bahasa Inggris (yang dijawab dengan pede “4 YEARS OLD!”) atau bahasa Melayu (bengong dikit lalu jawab “4 tahun”). Bebe pemberani untuk ukuran Bebe sih huhu.

Misi Bom Bom Car selesai dan Bebe sebahagia itu huhu. Lanjut bikin SIM dengan nambah bayar RM 24 (80ribuan), seneng banget sampai sekarang masih dikagumi banget itu SIM LOL.


Dari situ kami jadi laper banget dan langsung ke Market Restaurant dulu. Jangan khawatir makan karena di tiap area ada tempat makannya kok. Jadi kalau di sini belum laper ya jalan lagi aja tar juga ada tempat makan lagi.

Menunya ya gitu-gitu aja, harganya di RM 30-an *LUPA MAAP* udah sama minum dan dessert semangka atau cheese cake. Oke aja sih untuk ukuran tempat wisata karena porsinya juga besar, fish and chipsnya enak, dan french friesnya bentuk Lego. Lucu!



Kalau disuruh pilih rides, menurut saya dan Bebe, yang paling seru itu NinjaGo, nama ridenya LEGO NINJAGO THE RIDE (idih namanya kok nggak kreatif ya), Kami duduk di sebuah kereta untuk 4-5 orang di ruangan gelap, pake kacamata 3D sampai seolah kami adalah prajurit Ninja Go dan melawan musuh. Musuhnya dari naga sampai ular harus diswing-swing-swing gitu HALAH GIMANA SIH JELASINNYA.


Intinya di meja kereta itu ada sensor di mana kalau kita kibasin tangan di atasnya, akan ngeluarin blade gitu untuk matiin si musuh. Dan tepat di depan muka kita, ADA SKORNYA kita udah matiin berapa musuh. YA IBU KOMPETITIF DONG HAHAHA. Terus ya ibu dong ya skornya paling besar *proud* lol

Pokoknya selama di Legoland itu, selain Junior Driving School (alias bom bom car) dan NinjaGo kami main ini deh:

Rescue Academy: ini main ala-ala pemadam kebakaran gitu di mana mobil pemadam kebakarannya HARUS DIPOMPA SEKELUARGA biar maju astaga menguji otot banget tapi Bebe suka banget!

contoh mobil pemadam kebakaran
yang bisa maju dengan dipompa
menuju rumah kebakaran, anaknya ngerahin selang air ke rumah, bapaknya? MOMPA AIRNYA LAH HAHA

Kids Power Tower: Jadi kita MENIMBA diri kita sendiri untuk naik ke atas tower dan turun dengan cara ngelepasin timbaannya. Literally menimba pake sarung tangan dong. Saya jijik banget sebetulnya sharing gloves sama orang tapi ya daripada lecet kan. JG keukeuh nggak mau pake gloves dan beneran lecet.

Awalnya Bebe nggak mau naik terus saya sama JG naik berdua kemudian dia jealous dan nangis hahahaha. Akhirnya dia mau naik juga berdua saya tapi sayanya udah lemes banget jadi nggak bisa sampai atas tower zzzz. Mengapa harus menimba diri sih kan lebih penting menimba ilmu huhu.

ibu lelah menimba ilmu dua kali, bebe lepekkkk
Duplo Playtown: yaelah ini playground biasa tapi anak-anak pada betah amat di sini. Kids being kids lol. Dan di sini ada anak ilang! Anak kecil cewek umur 2 tahunan nangis gitu nyari mamanya. Lha diajak ngomong bahasa Indonesia bengong, bahasa Inggris juga bengong. Kemudian JG gendong ini anak dari cari orangtuanya, NGGAK NEMU DONG. Terus ada pasangan lain yang juga panik, kemudian JG bersama pasangan ini mencari sampai luar playground sementara saya ya duduk aja nungguin Bebe lah. Nggak lucu nyari ortu anak lain terus Bebe malah ilang zzz.

Muter-muter nyari mas-mas penjaga nggak nemu juga, EH TERUS NONGOL DONG BAPAKNYA. Bapaknya ternyata dari tadi nunggu di pinggir playground gitu pengen aku goyangin dikit kepalanya deh memastikan otaknya penuh atau nggak. Ya mikir aja itu playground segede gitu, anaknya baru 2 tahun, DIBIARIN MAIN SENDIRIAN JAUH DARI PENGLIHATAN DAN TIDAK SADAR ANAKNYA TIDAK TERLIHAT? Rada terlalu percaya pada dunia ini atau bagaimana aku sungguh tak mengerti.


Horse Riding: ini juga rada kurpen, macam di Taman Safari zaman dulu, naik kuda muter di atas rel gitu tapi Bebe seneng banget jadi ya udah hahaha.



The Dragon: ini saya jebak JG HAHAHA. Jadi saya sama Vani udah antri nih, JG nggak mau ikut. Pas lagi antri saya telepon dia dengan suara panik “SAYANG PLIS KE SINI DULU SEBENTAR ADUH POKOKNYA KAMU KE SINI DULU!” Kemudian JG datang, kemudian saya tangkap dan tidak boleh pergi lagi karena ini adalah roller coaster yayyyy! 


Saya sih suka ya roller coaster tapi JG takut ketinggian makanya dia sampai jerit lebay parah gitu. Kenapa kupaksa? Karena dia suka maksa Bebe dengan “halah pasti berani kok, gitu doang, pasti berani kok nggak takut kok” KUUCAPKAN KATA-KATA YANG SAMA PADANYA HUAHAHAHAHA. Mayan lebih nakutin daripada di Dufan lho roller coasternya!

Di area Lego Technic kami nggak naik apa-apa karena ridesnya rata-rata untuk anak besar. Cuma di situ ada air mancur yang muncul dari tanah dan selesailah mereka di situ anteng banget sampai baju basah semua. 

Abis itu nonton Star Wars dan ada semacam museum gitu lengkap soal Star Wars semua yang berakhir di store Lego Star Wars hahahaha jualaannn. Tapi Legonya lebih murah dari di Jakarta loh.


Terakhir kami ke Miniland, taman miniatur itu loh. Udah nggak bagus amat karena udah pada pudar gitu warnanya. Saking B aja dan udah capek, di sini kami nggak foto sama sekali. Jadi pas masuk itu alurnya bisa ke Junior Driving School dulu atau Miniland dulu. Untung kami ke Driving School dulu sih karena kalau dari arah situ mainannya anak kecil semua. Kalau ke arah Miniland dulu itu langsung ke mainan anak besar.

Sambil jalan pulang, naik LEGOLAND Express kereta terakhir. Yes, seharian banget di sana dari buka sampai tutup! Setelah kami turun kereta, semua rides udah tutup. Jadi kami keliling park hanya untuk ngeliat penjaga rides beberes lol.

Oiya, banyak rides yang mengharuskan basah-basahan semacam arung jeram tapi kumalas karena pake sepatu kesayangan hahaha. Kalau nggak bawa baju ganti, ada alat pengering baju pake koin jadi bisa dikeringin langsung.


Simpulan


HALAH DIKATA MAKALAH KULIAH NGGAK SIH PAKE SIMPULAN SEGALA.

Simpulannya sih Legoland ini seruuuu buat anak-anak mentok sampai umur 9 tahun kali ya, 10 tahun masih bisalah karena mainannya emang banyakannya buat anak kecil. Anak kecil yang tingginya di atas 100 cm deh paling aman.

Soalnya ada beberapa rides yang strict sama 100 cm jadi Bebe nggak bisa naik karena kurang huhu. Pas diukur pake stik pengukurnya itu rambutnya udah kena tapi kepalanya belum. Sedih dia sampai nangis terus ketiduran karena pengen naik roller coaster tapi nggak boleh hahahaha.

Terus antriannya juga wajar banget rata-rata 5-10 menit antri padahal saya ke sana pas lagi di Malaysia lagi liburan sekolah! Wah shock sih pas antri masuk scan tiket itu karena orangnya banyak banget, rombongan pake seragam juga banyak. Deg-degan di dalem ngantri banget tapi ternyata nggak. Antriannya masih sangat wajar.

Langsung ngerasa beruntung ke sana pake mobil jadi bisa bawa barang sebanyak apapun. Nggak perlu juga mikirin naik bis pulang karena secapek itu. Bayangin aja dari jam 10 sampai setengah 6 sore bawa 3 anak coba.

Jangan lupa bawa baju ganti lebih dari 1 karena sepanas itu. Payung dan sunscreen juga wajib! Kalau nggak bawa stroller di sana bisa sewa stroller dan plis jangan kalap liat Lego yang semurah itu hahahahaha Berat bagasinya bos.

Pas pulang, Bebe bilang “Ibu, Ryan itu Legoland-nya beda loh! LEBIH BAGUS! Track mobil-mobilannya aja besaarrr”

HAHAHAH YAIYA BE, RYAN MAH LEGOLAND JEPANG ITUUUU. Jepang sama Malaysia yaaaa lumayan jauh sihhhh.

Demikian pengalaman ke Legoland 2018 kami semoga bisa liburan lagi dalam waktu dekat yaaaa. Semoga bisa kasih bayangan juga buat kalian yang mau ke Legoland.

See you!

-ast-

PS: Baru sadar kalau fotonya dikit banget di kamera karena di sana beneran main dan Bebe marah kalau kami berhenti untuk foto hahahahaha




Review Skin Care Ristra Cosmetodermatology

on
Tuesday, December 4, 2018
[SPONSORED POST]

Kalau ngomongin skin care, saya pertama kali dikenalin skin care tentu oleh ibu. Ibu pernah ikut kelas kecantikan jadi tahu banget caranya make up dan cara mengaplikasikan skin care yang benar. Maklum beliau puluhan tahun jadi penari Bali jadi memang harus bisa merawat kulit, pakai make up sendiri, dan membersihkannya dengan benar.

Saya inget banget sih, ibu ngajarin cara bersihin muka yang bener pakai cleansing milk. Iya ada caranya lho biar kulit nggak ketarik dan nggak gampang berkerut. Ada urutannya juga bagian mana dulu yang harus dibersihin.

Nah tapi karena kita hidup di daerah tropis, ada hal yang harus diperhatikan saat pilih skin care yaitu pilih kosmetik dan skin care yang sesuai dengan area tropis dan pH balanced, lakukan perawatan kulit dengan benar yaitu 4 langkah, dan yang nggak kalah penting: wajib pakai suncare!

Tinggal di negara tropis gini kan matahari kenceng banget, seterik itu sampai rasanya mataharinya nggak cuma satu huhu. Udaranya panas dan lembap pula. Ditambah naik ojek ke mana-mana (SAYA SIHHH) jadi udah pasti kena debu dan polusi tinggi.

Secara genetik, kulit tropis juga warnanya memang kecoklatan, tidak mudah terbakar, dan mudah hitam. Rawan kucel bin dekil deh intinya. KALAU NGGAK DIRAWAT LHO.

Kerasa banget sama saya kalau sekalinya nggak rajin pakai skin care kulit jadinya kusam banget. Dua minggu aja rajin rutinin skin care, kulit terlihat lebih cerah dan nggak dekil lagi. 

Jadi begitu bulan lalu dikirimin produk Ristra Cosmetodermatology, yang keinget langsung ya cara ibu ngajarin pakai skin care. Nostalgic banget rasanya cium bau cleansing milk dan tonernya Ristra ini. :’)))



Pakai Ristra Cosmetodermatology ini sudah dijamin cocok untuk kulit tropis, pH balanced yang bisa mencegah bakteri dan menjaga kulit tetap sehat, serta dermatology tested. Skin care dengan kandungan tersebut yang membuat kulit muka kita cantik kini dan nanti. Jadi bukan kinclong sekarang kemudian sakit kemudian gitu lho.

Cus langsung lanjut ke review Ristra skin care yuk!


Please note ini adalah pemakaian kurang lebih sebulan. Kulit saya kombinasi, kering dan agak berminyak di T-zone. Saya akan review berurutan dari proses membersihkan, menyegarkan, melembapkan, dan merawat ya.

Ristra Extremely Gentle Cleansing Milk & Med Soap

review cleansing milk ristra

EXTREMELY LHO. Dan emang bener-bener extremely gentle sampai saya bingung sendiri ini bersih nggak sih? Cleansing Milk ini klaimnya efektif mengangkat kotoran yang menyumbat pori-pori.

Untuk sehari-hari sih ini cocok banget. Saya biasanya pijat lembut di muka kemudian diangkat pakai waslap. Kenapa nggak pakai kapas? Biar eco friendly aja sih ahahaha. Cons-nya, eyeliner yang waterproof/smudgeproof rada susah keangkat.

Jadi angkat dulu aja pakai micellar water atau tisu pembersih, baru bersihin bagian muka lain pakai ini. Kalau pensil alis, eyeshadow, atau foundation sih keangkat semua pakai cleansing milk Ristra ini.

review facial foam ristra

Habis pakai cleansing milk ini lanjut pakai Med Soap alias facial wash. Facial washnya cocok banget di aku karena nggak bikin kulit kering ketarik gitu. Kulit rasanya tetep sama tapi kerasa bersih aja.

Iya jadinya double cleansing, pakai cleansing milk dulu baru pakai sabun cuci muka. Jadi siapapun yang nanya saya kok wajah saya bersih banget? Yang pertama saya tanya balik pasti: double cleansing nggak?

Toning Lotion


Sukaaaa banget sama tonernya Ristra ini. Bikin lembap tapi nggak lengkep dan wanginya enak banget. Toner ini gunanya untuk menyegarkan dan menyeimbangkan pH alami kulit setelah cuci muka.

review toner ristra

Toner ini juga bisa sebagai barang bukti lol. Maksudnya setelah dibersihkan pakai cleansing milk dan Med Soap, pakai toner ini di kapas dan buktikan kalau muka kita udah bersih banget. Beneran nggak ada sisa abu/item gitu loh di kapasnya! Berarti cleansing milk dan Med Soap nya emang sebersih itu.

Karena saya anaknya visual, bentuk botolnya saya suka banget, gemes aja gitu. Jarang kayanya ya botol toner kaya gini.

Cons-nya? NGGAK ADA!

Moisturizing Cream


review pelembab ristra

Creamnya ini thick banget dan rada kurang cocok untuk kulit saya yang sekarang lagi kombinasi gini. Rasanya terlalu jadi berminyak gitu. Setelah dibaca, cream ini memang lebih cocok untuk kulit normal cenderung kering.

Tapi tetep saya pakai buat krim malem dan paginya jadi lembut deh. Apalagi malem full AC gitu biasanya kulit kering kalau pakai moisturizer yang kurang nampol. Kalau ini sih aman banget.

Scrub Cream


review scrub ristra

Ini yang agak ngagetin hahaha. Karena ada sensasi mintnya! Scrub ini untuk peeling yang mengangkat kotoran hingga pori, mengangkat sel kulit mati, dan membantu proses regenerasi sel kulit baru.

Di saya ini cocok banget juga dan suka banget sama sensasi mintnya jadi setelah dibilas rasanya seger banget dan bikin kulit jadi licin. Nggak bikin ketarik juga lho.

Jangan lupa kalau produk scrub gini jangan dipake tiap hari ya. Kalau kulitnya normal/berminyak pakenya seminggu maksimal 3 kali aja. Kalau kulitnya kering/sensitif pakenya sekali seminggu udah cukup.

Suncare


Ini yang paling boros soalnya saya pake berdua JG dan dipake di tangan juga makanya tubenya udah peot gini di foto hahahaha. Suncare Ristra ini SPF-nya 17 dengan total UVA & UVB protection.

review sunscreen ristra

Suncare ini jadi andalan banyak orang saking seringnya saya liat orang pake suncare ini. Jadi rasanya puas banget akhirnya bisa coba sendiri. Teksturnya sendiri justru nggak lengket dan gampang meresap. Agak white cast tapi nggak ganggu kok, masih wajar banget. Plusnya lagi bisa digunakan untuk anak usia 5 tahun. Udah pasti cepet abis lah kalau gini, dipakenya sama-sama hahaha.

*

Bukan cuma skin care, Ristra Cosmetodermatology juga punya produk Ristra Decorative atau make up loh. Semua dengan formula yang lembut dan dermatologically tested. Juga mengandung antioksidan dan UV protection. Dari foundation sampai lipstik lengkap semua. Ada yang sudah pernah coba?

Trivia!


(Saya suka banget trivia gini jadi ini dia fun fact tentang Ristra Cosmetodermatology)

💚Ristra sudah ada sejak tahun 1983 (wow saya belum lahir), didirikan oleh dr. Retno Iswari Tranggono, SpKK. Perhatikan namanya, disingkat jadi Ristra!

💚Ristra punya 43 produk skin care dan 32 produk decorative (make up). Banyak banget jadi pasti ada yang cocok buat kalian.

💚Cosmetodermatology adalah cabang ilmu yang mempelajari tentang teknologi kosmetik dan kulit. Ahlinya disebut cosmetodermatologist! Susah ya! Hahaha.

-ast-




Suami yang Pernah Miskin

on
Monday, December 3, 2018

Tadinya mikir banget lho mau pake term “miskin” tapi ya ribet kalau harus bilang “kurang mampu” gitu duh ya memang kenyataannya ada di kelas ekonomi rendah dan serba kekurangan kan apalagi namanya kalau bukan miskin. Silakan cek di KBBI kalau nggak percaya.

Seperti yang udah saya ceritakan di postingan ini Menikah Beda Kasta dan Urusan Mertua keluarga JG ini bukan di kelas menengah kaya keluarga saya. Di sana dijelasin detailnya gimana, diklik lho makanya baca dulu.

Ya saya juga pas kecil sempet sih ngerasain naik motor tapi nggak lama karena sejak saya TK lah, keluarga saya ya selalu punya mobil, tau rasanya liburan, nggak pernah tau rasanya nggak punya ongkos karena ya meski nggak kaya raya, kami cukuplah.

Tapi JG nggak sama sekali. Dia waktu kecil semiskin itu wow saya inget sih di sekolah dulu selalu ada anak yang keliatannya ya emang nggak mampu. Anak-anak yang nggak bisa jajan kecuali nabung dulu. Anak-anak yang seragamnya nggak putih lagi dan sepatu nggak pernah ganti.

Ternyata suamiku dulu begitu huhu dan kehidupan keluarganya berubah karena semua anaknya kuliah. Semiskin apa JG dulu?

Nggak kok, nggak jadi gelandangan banget atau sampai mulung sampah gitu. Tapi semua serba kekurangan, nggak pernah makan di luar, nggak tau artinya liburan, sekeluarga cuma punya satu motor yang umurnya udah puluhan tahun, dll.

Lengkapnya nonton video ini ya. Maafkan gelap karena kurang effort ngeluarin kamera hahaha jadi ini cuma pake kamera HP doang malem-malem pula YA GELAP BOS.


Yang saya inget, dan nggak terceritakan di video ini adalah: banyak tetangganya JG dulu yang sebetulnya mampu karena dari dulu punya barang bagus, motor Ninja, dll TAPI NGGAK KULIAH. Sekarang jadi apa? Ya mentok jadi OB atau security lah.

Hidupnya juga nggak naik kelas, tetep tinggal di gang, tetep nggak punya rumah sendiri, tetep susah aja. Jadi plis jangan percaya sama orang yang bilang kuliah itu nggak penting KECUALI KELUARGA LO KAYA RAYA.

Kalau keluarga bisa modalin, mau kuliah nggak kuliah ya terserah. Lha ini buat sekolah aja pas-pasan kok ya nggak mau kuliah? Kalau kuliah minimal bisa dapet kerjaan dengan gaji yang lebih baik dibanding lulusan SMA.

Dan saya jadinya bersyukur banget sih karena keluarga suami mementingkan kuliah jadi JG sendiri sangat mementingkan pendidikan. Jadinya satu value sama saya yang rada ambi untuk cari sekolah buat Bebe.

Selain itu, kami juga stres sendiri emang urusan sekolah ini huhu. Stres karena liat sendiri di depan mata, betapa pemilihan tempat kuliah ini ngaruh ke dalam karakter seseorang. Ya stereotype sih emang tapi emang kerasa banget oh dia anak UI, oh pantes anak ITB, oh anak hukum Unpad, dll.

Atau seperti yang terangkum di story saya berikut ini:


JADI YUK SEMANGAT YUK NABUNG BUAT ANAK SEKOLAH!

-ast-




Akhirnya Liburan

on
Friday, November 23, 2018
Tadinya tuh yaaaa, saya mau nulis yang rada berguna dikit TAPI KOK BANYAK KERJAAN.

Sebanyak itu kerjaan karena mau cuti dua hari Senin dan Selasa besok. Mau ke mana? Mau liburan finally!



Terakhir liburan itu saat Bebe umur 11 bulan. YES, 3 FREAKING YEARS AGO! Bisa dibaca ceritanya di postingan milestone ini: Bebe 11 Bulan.

Saking seringnya bilang nggak pernah liburan, pernah ada yang nanya di Instagram: "Kak, definisi liburannya apa sih? Aku ke Puncak aja udah liburan namanya"

KAMI KE PUNCAK SAJA TIDAKKK LOL.

Ok rekap 4 tahun terakhir itu ke luar kota cuma ke Kebun Raya Bogor sekali dan Kuntum Farmfield 2 kali. UDAH ITU DOANG. Sisanya Bandung Jakarta Bandung Jakarta sampai lodoh. Di Bandung ke mana? Ya nggak ke mana-mana juga, kebanyakan tidur di rumah dan nggak mandi. Pernah ke Floating Market sekali, Kebun Binatang 2 kali dan ke Babakan Siliwangi sekali. DONE. Selesai. Bener-bener itu doang.

Tiga tahun kemudian, mau liburan sama Bebe kekhawatirannya apa? Sama aja sih, khawatir dia pengen pup di pesawat saat harus pake seatbelt lol. Mana udah nggak pake diapers kan ya ampun stres amat mikirin ini.

Tapi di saat yang bersamaan juga excited karena ini kali pertama Bebe naik pesawat setelah dia ngerti soal pesawat. Dulu mana ngerti kan. Sekarang cita-cita aja ganti-gantian antara polisi dan pilot pesawat tempur.

Kok udah bisa liburan?

Kalau mau dituruti kata hati sih nggak mau lho beneran. Soalnya masih nabung buat Bebe sekolah huhu. Tapi akhirnya impulsif beli tiket karena entahlah, pengen aja.

Setelah diitung-itung untuk sekolah Bebe 2020 itu pasti kekejar kok, dengan target baru itu tahun depan aja udah pasti kekejar. Tapi kok sayang uangnya? Tapi kok kasian Bebe nggak pernah liburan? Gitu aja terus sampai bulukan di Cipularang.

Awalnya mau liburan bareng mbak Windi. Tapi setelah diitung-itung wow nggak tega liat uang keluar sebanyak itu kalau liburan bareng mbawin. Jadilah babay mbawin, aku liburan sendiri dulu. Hahahaha.

EMANG APA BEDANYA? BEDANYA AKAN KUJELASKAN DI BAWAH.

Mau ke mana? KE LEGOLAND DOANG SIH HAHAHAHAHA.

Iya terus abis itu nggak tau lagi mau ke mana. Intinya ke Legoland aja, hari-hari berikutnya nanti kita cari ilham dulu. Nggak bikin itinerary sama sekali.

Lebih karena saya udah beberapa kali ke Malaysia sih jadi nggak excited amat. Justru excitednya karena Bebe naik pesawat dan akhirnya dia bisa ke Legoland seperti Ryan. Ryan is lyfe.

Selain itu excited karena kami akan nginepnya di apartemen sahabat kami sejak zaman dahulu kala wuhuuuuu!

Ini sebabnya jadi lebih irit kalau nggak sama mbawin. Kalau sama mbawin otomatis pake hotel kan, nah ini nggak pake hotel karena mau nebeng apartemen orang hahaha.

Iya jadi nanti nginepnya di apartemen geng saya saat SMA namanya Bayu yang emang udah tinggal di sana. Ini temen segeng level pacaran bareng saat masih pake putih abu-abu karena mantanku dulu sahabatan plus tetanggaan sama dia HAHA.

Nah terus Bayu ini adik tingkat JG waktu kuliah. Literally dia lah yang bikin saya kenal sama JG. Bayu ini nikah sama temen sekelasnya (adik kelasnya JG juga), jadi setelah tidak pakai putih abu dan udah kerja di Jakarta, kami kembali pacaran bareng DENGAN PACAR YANG BERBEDA LOL.

*pusingkah kalian dengan penjelasan ini*

Dulu itu kami sering pulang ke Bandung bareng pake mobil kantor Bayu. Di jalan nyanyi-nyanyi doang karaokean dan ngenyekin orang lain yang abis putus atau ngenyekin mantan HAHAHA. The good old days.

Malah pernah Vani (dulu pacarnya Bayu, sekarang istri), sakit gitu terus kami berempat malem-malem NGANTER PULANG KE BANDUNG DARI JAKARTA. Sampai rumah Vani subuh, makan Indomie, terus pulang lagi ke Jakarta. Nyampe Jakarta langsung kerja, wow otot kawat tulang baja kayanya sampai setrong banget kaya gitu.

Sekarang excited banget karena kami akan roadtrip ke Johor dari Selangor dengan Bebe dan dua anak Bayu dan Vani yang seumuran Bebe! Huhu nostalgia perjalanan yang dulu berempat KOK YA SEKARANG JADI BERTUJUH.

HUAAAAA.

Begitulah.

Demikian blogpost ini hanya untuk menampung excitementku saja sebelum besok deg-degan takut Bebe pup di pesawat.

-ast-





Ibu yang Belum Sayang Anak

on
Tuesday, November 20, 2018
(Ini versi lebih detail dan lebih enak dibaca dari Instagram Story ya. Saya lama-lama kesel sama Instagram Story karena nggak bisa disearch dan dibaca ulang. Jadi mau dipost di blog juga.)



Let me tell you a story.

Waktu otw nonton Crazy Rich Asian di Kemang Village (yoi udah lama ya hahahahaha), saya nebeng mobil @andaws dan di satu topik, kami bahas soal orang-orang yang nggak langsung sayang sama anaknya.

Andaws cerita soal satu temennya yang nggak sayang sama anaknya sampai umur sekian bulan terus nanya: lo gitu juga nggak sih?

IYA DONG. MALAH SAMPAI SETAHUN. *LHO KOK BANGGA*

But yes, I did. And I really want all of you to know that it’s totally normal.

Saya adalah ibu yang nggak ngerasain sama sekali momen magical apalagi terharu waktu melahirkan. Boro-boro meneteskan air mata sambil IMD, setelah Bebe lahir dan saya dibersihin, yang saya pikirin cuma satu: NGANTUK BANGET PENGEN TIDUR.

Ya maklum kontraksi 12 jam sampai induksi kan capek banget ya. Mana saya kurang darah jadi sambil transfusi dan lengan kaya nggak berfungsi saking pegelnya. Pindah kamar dari ruang bersalin, saya nggak nanya mana bayinya sama sekali dan langsung tidur nyenyak sampai malem.

Sampai malemnya Bebe dibawa di ruangan saya (kami room in tapi Bebe kurang gula darah jadi baru bisa ketemu malem), saya cuekin dia sama sekali loh. Sampai JG bilang “coba nenenin nggak?” saya yang beneran mikir “harus sekarang banget ya?”

Wow setidak peduli itu boro-boro pumping dan sudah mulai stok ASIP seperti orang-orang.

Saya baru mulai sayang dan merasa wah punya anak itu lucu ya … setelah sekitar satu tahun.

Jadi selama satu tahun itu saya ngurus anak karena kewajiban dan tanggung jawab aja. I had baby blues and sleep-deprived because Bebe was a difficult baby with colic. Dan itu traumatis sih buat saya. Sangat sangat traumatis dan membekas sampai sekarang.

Sampai sekarang, setiap liat orang hamil atau liat bayi, saya selalu mikirin betapa stresnya punya bayi. Jadi nggak pernah punya perasaan "ya ampun bayi gemes banget jadi pengen punya bayi lagi". Nggak pernah sama sekali. Setrauma itu. :(

*

Selama satu tahun itu, Bebe nggak punya baju pergi sama sekali. Dia bahkan nggak punya sepatu sampai umurnya setahun. Jadi ya cuma pake kaos kaki ke mana-mana.

Saya cuma beliin piyama lusinan, ke mall pun dia pake piyama. Dulu saya mikir itu karena ya nyaman aja sih bayi pake piyama, tapi kalau dipikir sekarang, saya pelit banget untuk beliin baju karena saya nggak seexcited itu punya bayi.

Betul banget saya ngerasa bayi paling nyaman memang pake piyama dan saya beneran risih sama bayi yang dipakein baju kaya orang dewasa. Tapi di sisi lain, pelitnya saya akan urusan belanja baju bayi juga didukung dengan saya yang nggak sayang-sayang amat sama Bebe hahaha. Nangkep nggak sih?

Kalau sayang banget mungkin beli piyamanya yang mahal dan proper hahahaha nggak beli piyama lusinan dan bodo amat sama warna dan modelnya gitu.

Jadi saya nggak pernah relate sama meme-meme atau jokes yang menyebut setelah punya anak semua belanjaan buat anak. Nope. Yang belanja tetep saya, waktu itu Bebe (hampir) nggak pernah saya beliin apa-apa.

(Baca: Bebe dijudge orang di mall karena pake piyama)

Ada fase denial cukup lama kalau saya punya anak dan ya harus sayang sama anak ini, tapi gimana caranya? Bingung sendiri. Saya mulai nggak denial lagi dan beneran menganggap wah ini anakku dan aku sayang sekali sama dia, waktu Bebe umur 2 tahun.

Karena di umur 2 tahun itu segalanya udah lebih mudah. Dulu saya nganggep dia sebagai beban. Beban sekali, saya nggak tidur, siang harus kerja, saya ambisius sama hasil pumping, hidup jauh dari ortu dan mertua tanpa nanny dan ART.

Saya nggak punya kehidupan, nggak punya me time selain di kantor. Dua tahun, saya cuma keluar rumah sendiri 1 kali untuk outing kantor. Nggak nonton bioskop, nggak pernah pergi sama temen. Selalu sama Bebe. Untuk memastikan dia bisa nenen aja sih. Ambisius kan anaknya.

Iya ambisus soal ASI sebenernya sih. Urusan ASI dan pumping itu bukan soal Bebe. ITU SEMUA TENTANG SAYA. Tentang saya yang ambisius banget sama hasil pumping sampai bikin KPI untuk diri sendiri.

Iya semua pencapaian sampai dibikin sistem pumping itu UNTUK DIRIKU SENDIRI. Untuk kebanggaan saya sendiri kalau saya bisa lho begini dan begitu. saya selalu punya target untuk apapun dan kalau tercapai ya saya senang.

(Baca: Manajemen ASI Perah Tanpa Kejar Tayang)

Kalau kenal saya banget pasti ngerti sih.

Bayar daycare mahal-mahal demi anak? Nggak, demi ketenangan saya sendiri. Saya yang keliling sampai 7 daycare karena saya seambi itu. Toilet nggak sreg aja saya ogah, missnya saya nggak suka ya saya nggak mau. Repot emang jadi orang perfeksionis.

NGERTI KAN KENAPA CAPEK BANGET JADINYA.

Secapek itu sampai kalau nulis di blog saya selalu menghibur diri dengan bilang “it’s gonna be worth it” atau “asal dia sehat deh whatever”. Karena kalau dia sakit saya yang repot dan saya akan tambah capek.

via GIPHY

Sekarang? Sekarang di umur 4,5 tahun ini saya senaaaanggg sekali punya Bebe. Sesenang itu sampai kegiatan favorit saya adalah ngobrol sama Bebe hahaha.

Di mobil pegangan tangan, kapan pun selalu pelukan dan ciuman, kami berbagi cerita sampai tidurnya malem terus saking sebelum tidur terlalu banyak yang harus diceritain. Dia cerita semuanya sama saya dan saya pun selalu ditagih cerita sama dia ngapain aja di kantor.

Dia selalu cerita hari ini sedih kenapa, tadi kenapa nangis, cerita kenapa dia senang sekali, dan bisa puluhan kali sehari bilang “aku sayang Ibu”.

(Efek dari praktik ide di blogpost ini lho “Because I Love You”)

Sekarang dia nggak minta mainan aja saya paksa-paksa beliin hahaha. Bodo amat dia tidur atau bilang nggak mau, kalau saya suka ya beliin aja. Sepatunya udah satu laci sendiri. Bajunya lebih banyak dari baju kami berdua.

Sayang nggak bisa dan nggak perlu diukur pake uang tapi ternyata kalau sayang bawaannya emang pengen beliin ini dan itu terus. Ini nyata dan nggak terbantahkan.

Waktu yang saya luangkan buat Bebe pun jadi less stressful. Semakin dia besar, semakin saya tau kalau saya melakukan semua ini demi dia, finally.

JG: “Baru kali ini aku ngerasa sayang sama orang sampai rela ngelakuin aja buat dia. Semua uang aku buat dia juga aku rela.”

Saya: “DIH EMANG NGGAK MAU LAKUIN APA AJA BUAT AKU? Kayanya kamu juga kasih semua uang kamu buat aku”

JG: “NGGAK AH”

DIHHHHH. Rese amat manusia.

*

Lalu inti dan pesan moralnya apa?

Perempuan itu BISA lho nggak sayang sama anaknya kalau punya banyak masalah lain dalam hidup.

Perempuan itu BISA capek ngurus anak dan mengaku capek itu TIDAK APA-APA.

Perempuan itu BISA trauma punya anak dan tidak mau punya anak lagi atau memilih tidak punya anak sama sekali juga TIDAK APA-APA.

Menjadi ibu itu pilihan karena tanggung jawab yang kita bawa itu seumur hidup. Hidup berubah selamanya setelah punya anak dan nggak akan kembali lagi.

Jangan punya anak untuk mengikat suami selingkuh, jangan punya anak demi menyenangkan hati orang lain.

Demikian semoga tercerahkan!

-ast-