-->

Image Slider

Tentang Film “Bebas”

on
Monday, October 28, 2019
Minggu lalu, saya sama beberapa temen kantor mampir ke Kemang Village untuk nonton film “Bebas”. Agak telat karena film ini udah premier dari awal Oktober kan, tapi emang hypenya agak kurang nggak sih? Atau di circle saya aja agak kurang bergaung?



Temen-temen pada nonton sih, semua Insta Story setelahnya dan bilang bahagia setelah nonton film ini. Tapi lalu sudah. Film ini nggak buka ruang diskusi, jadi rata-rata pujiannya pun sebatas:

“Bagus bangeeett. Senyum dari awal sampai akhir”. DONE. Nggak ada IG story lanjutan tentang pengalaman lain nonton filmnya.

Tapi namanya filmnya Riri Riza dan Mira Lesmana, saya tetep penasaran lah pengen nonton. Karena AADC kan mengubah hidup, plus Petualangan Sherina yang sampai sekarang saya masih hapal kata per kata HAHAHAHA.

(Baca: Cerita AADC Mengubah Hidupku)

Sepanjang nonton, betul saya tersenyum. Setelah nonton, betul saya bahagia. Tapi apesnya, saya dicancel taksi online berkali-kali, sampai terdampar satu jam lebih di lobi Kemang Village dan itu bener-bener ngasih saya banyak waktu untuk … mikirin filmnya.

Kok gitu ya filmnya? 

Akhirnya kemarin niat banget nonton versi Koreanya dulu sebelum nulis biar ada referensi. Ingat ini pendapat saya dan mengandung spoiler jadi kalau nggak suka sudahlah nggak perlu lanjut baca. Stop di sini!

Btw cuma mau bilang ini film sampai peran-peran kecilnya aja orang ngetop semua. Bahkan yang cuma beberapa detik aja bisa Happy Salma sama Oka Antara tuh gimana nggak kagum?

Saya bahas dari pemeran utama ya.

Vina

Waktu awal, dikitttt terganggu sama kepang dua karena seumur hidup di Bandung nggak pernah liat cewek culun kepang dua kecuali di film, stereotyping hhh. Oiya, Vina orang Sumedang ya bukan Bandung ok sori.



Logat Sundanya pun kurang banget. Mana dipasanginnya sama Sarah Sechan, Irgi Fahrezi, Happy Salma pula yha jomplang karena Sunda mereka natural banget. Ya udah maklum, Maizura kan orang Makassar.

Saya suka penggambaran masa lalu dan masa kini Vina yang semirip itu sampai dibikin semacam “cermin”. Semua yang terjadi pada Vina remaja, ternyata dialami juga oleh Mia, anak Vina yang sudah remaja.

Saya kan overthinking ya, tentu langsung mikir wah gila kalau dulu waktu remaja jadi korban bully, bisa jadi kamu jadi nggak percaya diri seumur hidup. Karena nggak PD, kamu jadi nggak punya kemampuan emosi yang baik untuk membangun keluarga apalagi menghadapi anak remaja!

Agak terbukti karena setelah Vina menelusuri lagi masa remajanya, berdamai dan selesai dengan masa lalu, dia jadi lebih berani menegakkan kebenaran dan anaknya tampak kagum gitu karena ibunya berubah. :’)

Kris

Mulai dari mana ya Kris ini tuhhh.



Saya pertama nonton Sheryl Sheinafia akting di Galih & Ratna dan aktingnya biasa aja, malah mengingatkan sama Acha Septriasa circa "Heart" dan "Love is Cinta" lol. Tapi di sini Sheryl aktingnya oke, natural dan cocok sama karakternya.

Yang rada bosen itu dia mengulang (seinget saya lebih dari sekali soalnya) tentang “perempuan harus kuat” secara verbal. Kris remaja sama Kris dewasa sama aja ngulang ngomongin soal perempuan kuat ini. Padahal iyaaa udah tau kok.

Film ini emang mengusung tema girl power tapi dengan karakter dia yang leader, jago taekwondo, rela berantem demi belain temennya, tanpa dia bilang ecara verbal “nggak suka diinjak-injak” (kurleb gitulah kalimatnya ya) juga kita semua tau kok dia kuat.

Yang agak bingung pas berantem dewasa tuh. Sepanjang film kita liat dia lemes pucet muka abu-abu, lalu pas mau berantem tiba-tiba mukanya bersinar wow pertengkaran memang memacu adrenalin ya.

Suci

Min Hyorin (pemeran Suji) itu cantiknya dingin gitu sementara Suci lebih ke jutek, pegel banget liat dia judes terus sampai lega banget akhirnya dia ketawa. Terus saya sampai browsing loh apa tahun 1995 rambut keriting panjang gitu lagi tren?




Kayanya tahun 80-an nggak sih rambut keriting tuh? Zaman Desi Ratnasari jadi Gadis Sampul, sementara 1995 tuh udah angkatan Andhara Early sama Dewi Rezer, rambutnya udah nggak ngembang amat. Btw kalau dari muka ya, muka Vina justru yang cocok banget buat gadis sampul hahahaha.

Gadis Sampul 1989

Gadis Sampul 1995
Detail kecil tapi jadinya mikirin sepanjang film gituuuu. *tetep overthinking* Iya cuma film cuma jadinya kurang relate aja gitu.

Jojo

JOJO! Tokoh favorit! Passs banget dibikin satu cowok karena di versi Sunny tuh anggota gengnya kebanyakan, cewek semua pula, pusing siapa yang mana. Kebanyakan karakter gitu.

Thumbs up karena nggak potraying cowok ngondek dengan jalan melambai dan ngomong pake bahasa banci. Natural, ngondeknya nggak lebay tapi dapet.



Jojo remaja dan Jojo dewasa sama-sama keren banget. Jojo ngingetin sama orang-orang yang nggak bisa jadi diri sendiri karena harus jaga nama baik keluarga. Juga tentang orientasi seks Jojo yang harus disembunyikan, demi apalagi selain membahagiakan keluarga.

Di sosok Jojo ini isu gender di Indonesia disindir dan kerasa banget kalau yang nulis Gina S. Noer ahahahaha.

Jaka

YA TUHAN CRINGE BANGET INI TOKOH SUNGGUH. Dari dia muncul dan kaku, saya nahan ketawa sendiri karena di otak tuh dia macam anak Indie penikmat senja pendaki gunung kalau zaman sekarang. UNTUNG PAS GEDE JADI OKA ANTARA. Kalau tidak, anda tidak tertolong hahahahaha. Cringe 100%.



Pas nonton versi Korea astagaaa ternyata emang sengaja dibuat cringey banget tokohnya ya. Yang versi Korea cringenya 120%. Hahahaha.

Keseluruhan cerita

Awal-awal tuh kita (oke saya) dibuat mikir kalau mereka temenan at least 5 tahun lah. Selama SMA dan perlahan lost contact saat kuliah. Pas tau mereka cuma temenan 1-2 tahun tuhhhh … bingung.

Coba ya, temenan cuma 2 tahun, iya sih kompak tapi abis itu ngilang 23 tahun tanpa kontakan sama sekali DI ERA DIGITAL. Apa setelah dikeluarin dari sekolah tuh nggak masih teleponan dan nginep bareng? Nggak main bareng sama sekali? Sementara selama ini saling mengunjungi rumah kan.

Tandanya nggak sepenting itu aja plisss? Emang cuma pernah deket lalu bye. Mending kalau sekolahnya boarding school gitu yang biasanya emang jadi akrab banget. Ini mah kan nggak.

Dan sori nihhh, kurang relate, orang dewasa mana di tahun 2019 yang kalau anaknya dibully tuh malah balik bully sampai ditangkep polisi? :)))))

Pas nonton versi Sunny baru ngerti ohhh ya maklum film Korea. Lebaynya suka level kocak gitu kan ya. Rada nggak masuk kalau jadi film Indonesia hahahaha. Soalnya di Sunny tuh berantemnya udah level Warkop DKI banget, baik saat berantem sama polisi maupun berantem sama si pembully. Komedi gitu sampai terbang-terbang segala.

Kalau yang versi Bebas kan nggak dibuat selawak itu jadinya nanggung dan mempertanyakan: Harus ya diberantemin?

Meski bingung tapi tetep kocak sih adegan mereka cekikikan di mobil polisi. Beneran ikut ngikik ketawa dan pengen ikut joget. :)

Abis itu dikasih warisan dengan nominal lebay? WHIW. Apakah selama 23 tahun si Kris ini nggak punya sahabat lain sama sekali? Sampai yang stay di rumah mereka doang? Joget pula di tempat orang meninggal?

Setelah nonton versi Koreanya baru ngerti ohhhh urusan warisan emang khas kelebayan film Korea aja itu mah. Dance-nya juga lebih nyambung di Sunny karena dance-nya ala KPop idol gitu bukan sekadar dance-dance iseng geng anak Indonesia.

Lalu pertanyaan selanjutnya kenapa atuh di tahun 2019 ngasihnya DVD? Apakah nggak bisa diupload di Google Drive atau share aja via WhatsApp group? Ngeburn-nya di mana itu DVD coba tolong dikasih tau. :(

Yang Korea DVD okelah karena ceritanya tahun 2011.

Tapi kalau ditanya suka yang mana, ternyata tetep saya lebih suka yang versi Indonesia sih hahahahaha. Alurnya lebih enak, gengnya lebih oke, sekolahnya lebih nyata karena campur cewek cowok. Kecuali part si bully lebih suka yang Sunny karena di Bebas kenapa yang bully harus cowok ya? Aneh nggak sih cowok tukang mabok mau gabung sama geng cewek-cewek dance SAMPAI NGEBULLY tuh?

OK KALAU GITU ELU AJA YANG BIKIN FILMNYA, CEU! HUHU IYA MAAP.

Ya udalah memang ini jenis film yang butuh pembelaan “namanya juga film ahelahhh” gitu jadi ya udalaahhh namanya juga film hahahaha. Plus mungkin saya nggak relate karena tahun 1995 saya memang belum SMA, beda dengan AADC yang sangat relate karena jadi remaja di tahun yang sama.

Di luar berbagai pertanyaan saya itu, ada beberapa pesan di film ini. Selain soal Vina dibully dan anaknya pun ternyata dibully, ada pesan soal mimpi. Bagaimana saat remaja, mimpi kita itu untuk diri kita sendiri. Sementara saat dewasa, kita terpaksa berbagi mimpi dengan orangtua, anak dan suami. Mimpi kita gimana?

Juga soal pemeran utama. Kita adalah pemeran utama di hidup kita masing-masing. Bukan cuma pemeran pembantu bagi suami atau anak. Gimana mau menjalani hidup sebagai pemeran utama?

Meskipun menurut saya sih ya kan nggak semua orang mau jadi pemeran utama ya, kalau jadi pemeran pembantu bikin kamu bahagia ya udah atuh nggak apa-apa. Cuma nggak mungkin muncul di film lah pesan kaya gitu karena kurang empowering dan mengurangi napas girl powernya hehehe.

Ya udah gitu aja. Yang belum nonton tapi udah baca ini, nonton aja nggak apa-apa. Seneng kok nontonnya, sinematografinya oke dan bikin mellow karena memang nunjukkin sisi emosional dari Jakarta. Dijamin senyum deh pas keluar bioskop. Menghibur sekali. :)

Daannn, dijamin stres liat Marsha Timothy karena cantik banget :(((((




-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Kapan Berhenti Khawatir?

on
Tuesday, October 15, 2019
Bulan lalu, saya ulang tahun ke-31. Untuk pertama kalinya sejak diserang quarter life crisis, saya merasa tenang. Ya, lebih tenang lah paling tidak, belum 100% tenang hahaha.



Apa saya jadi lebih tenang karena sudah tahu apa yang saya mau? Tentu tidak. Apa saya jadi tenang karena sudah yakin pada tujuan hidup ini? TENTU TIDAK JUGA LOL. Tapi minimal sekarang saya bisa me-manage adulthood anxiety-nya dengan lebih baik. *halah kenapa atuh ngomong suka campur-campur gitu*

Kayanya memang “tenang” jadi tujuan hidup yang paling sulit ya. Titik di mana kita (mungkin) merasa semua akan baik-baik saja meski kita tetap tidak tahu kejutan hidup apa yang akan datang. Titik di mana kita merasa kalau khawatir itu boleh dan normal, selama ada di batas wajar

Bisakah kita ada di titik itu? Di mana batas wajar untuk khawatir? Kapan kita bisa menemukan tenang?

*tarik napas*

Satu hal yang terberat dari menjadi dewasa adalah perasaan kalau kita limbung, bingung, semua jadi tidak jelas lagi tujuannya apa. Sekolah, kuliah, menikah. LALU APA? Bekerja dan cari uang? Sampai kapan? Sampai kapan harus mencari uang untuk bertahan hidup?

(Baca: The Scary Scary Adulthood)

Saya jadi tidak heran kenapa stereotype orang tua seperti nenek-nenek dan kakek-kakek itu cerewet dan banyak mempermasalahkan hal kecil. Bayangkan sudah menjalani hidup di dunia selama 70-80 tahun lalu … apa? Menunggu kematian? That sounds low-spirited, pessimistic, and … saddening. Imagine the anxiety they have, the challenge they face, playing a waiting game after years and years of a full survival mode.

Tapi setelah lama sekali ada titik terendah dalam hidup, akhirnya saya bisa sedikit tenang. Saya bisa jauh lebih sedikit merasa khawatir.

Ketenangan itu datang lewat banyak hal. Satu sama lain saling berkaitan dan memang tidak ada tips cepat melewatinya selain dijalani. Baik dijalani dengan baik atau pun dengan buruk. I’ve been through both scenarios but eventually, time heals. Not all wounds but at least some of the frustration and disappoinment has disappeared.

Di kasus saya, saya akhirnya merasa baik-baik saja setelah melewati bertahun-tahun inferiority pasca melahirkan dan punya anak. Akhirnya saya sudah bisa menerima kalau karier saya pasca punya anak tidak lagi bisa sama seperti orang yang tidak berkeluarga. Apalagi untuk ukuran saya yang masih punya standar ideal di sana sini. Akhirnya setelah hampir 10 tahun bekerja, kondisi finansial sudah semakin stabil sehingga berbagai kekhawatiran otomatis berkurang.



Decluttering lagi

Berikutnya saya belajar banyak dari mas Adjie Santosoputro. Saya datang satu sesi talkshow-nya tentang consumerism lalu saya diingatkan kalau mungkin salah satu hal yang masih saja membuat saya berat menjalani hidup adalah punya terlalu banyak barang hahahahaha.

Saya sih termasuk yang percaya, semakin sedikit barang yang kita punya, semakin sedikit pula hal yang harus saya pikirkan. Percaya sih percaya, tapi kalau lagi down tuh bawaannya ya belanja deh biar bahagia hahahahaha. Kesel kan. Kesel karena belanja itu barang nambah, uang ngurang lol.

Tahun ini saya agak tidak terkendali, setelah lancar menahan diri untuk beberap lama, tahun ini saya beli sepatu saja ada sepertinya 4 sampai 5 pasang. Belum tas dan baju hahahaha. Tas saja saya beli 4 tas baru. Terlalu banyak dan jelas berlebihan. Malah jadi tidak tenang melihat barang bertumpuk sekian banyak.

Pulang dari talkshow itu saya kembali decluttering. Sudah 2 bulan belakangan kami kembali membereskan rumah dan memilah mana yang penting mana yang tidak. Bebe juga sama, ia memilih dan memilah mainannya untuk diberikan pada orang lain. Sekarang rumah sudah agak lega, tenang rasanya.

Saya juga lebih hati-hati lagi membuang barang karena baru mengerti tentang zero waste lifestyle. Saat proses decluttering pertama karena KonMari 2 tahun lalu, saya BUANG SEMUANYA tanpa peduli buang ke mana. Waktu itu rasanya yang penting keluar dari rumah, saya tidak memikirkan bahwa semua itu akan hanya berpindah tumpukan ke tempat pembuangan sampah.

Jadi sekarang saya pilah dan benar-benar saya sumbangkan pada orang lain yang sekiranya membutuhkan. Kalau pun sampai harus dibuang karena bingung harus memberi pada siapa, pastikan tidak dimasukkan ke dalam tong sampah dan disimpan saja di bawah tempat sampah. Karena tinggal di apartemen, banyak kemungkinan orang bisa ambil karena memang tempat sampahnya pun bersih. Teman saya pernah lho memungut stroller anak yang dilipat kemudian dibuang begitu saja di tempat sampah hahahahaha.

(Baca: Beres-beres Rumah, Setahun Kemudian)

Menyadari perasaan khawatir

Selain decluttering, saya juga berusaha lebih menyadari perasaan khawatir. Ketika orang bilang, sadari emosimu sendiri, validasi emosimu sendiri, rata-rata yang dimaksud adalah emosi sedih, marah, atau kecewa. Jarang sekali orang yang mengkategorikan “khawatir” sebagai bentuk emosi.

Atau mungkin memang bukan kali HAHAHAHA. Saya kan bukan psikolog ya. Tapi yang jelas, khawatir juga bagian dari perjalanan emosi yang baru saya paham harus disadari sepenuhnya. Semacam:

“Oh saya sudah terlalu lama khawatir”

“Apa saya perlu sekhawatir ini pada hal yang baru akan terjadi tahun depan?”

“Apa perlu saya khawatir dan tidak enak hati untuk hal baru terjadi besok?

Hidup dulu di sini dan kini. Sekarang bukan besok, fokus pada apa yang harus dilakukan sekarang bukan khawatir pada masa depan. Terus menerus saya mengingatkan diri sendiri untuk merasa tenang dan membuat prioritas kekhawatiran. Sekarang khawatir apa dulu nih? Besok ya besok saja, jalani pelan-pelan.

Setelah melatih pemikiran itu, tidur saya juga jadi lebih nyenyak. Bayangkan dulu sebelum tidur ya, otak saya selalu berkejaran memikirkan besok, minggu depan, sampaaaiii jauh nanti Bebe di masa depan, blablabla. Banyak kekhawatiran yang akhirnya membuat sulit tidur. Sekarang setelah disadari kalau itu kurang sehat, saya selalu kembali memfokuskan diri untuk “ah pikirinnya besok lagi deh, sekarang tidur dulu”.

Ternyata bisa lho begitu. Ternyata bisa melatih diri untuk berhenti khawatir berlebihan. Bisa untuk seperti saya yang semua dipikirin dan seringnya dipikirin dalam satu waktu. Ya capek, besok lagi kan bisa.

Nikmati hidup sekarang dulu aja, kalau khawatir dicari solusinya satu-satu. Kalau mau rada puitis dikit: Tidak usah buru-buru, kita tidak dikejar waktu. *DIKEPLAK FINANCIAL PLANNER LOL*

Lucu ya, sementara financial planner tuh merencanakan semuanya sedetail mungkin sampai ngomongin warisan padahal masih muda, saya malah menyeimbangkan semuanya dengan tidak terlalu khawatir. Jangan takut, semua ada porsi dan waktunya masing-masing.

Oiya, ada orang yang memang terlahir kalem dan tidak khawatiran, ada orang yang terlahir santai saja meski tanpa rencana. Saya yang dulu suka cranky menghadapi orang seperti ini akhirnya bisa paham. kalau bisa tidak takut kenapa harus takut? Kalau bisa tidak khawatir, kenapa harus mengkhawatirkan hal-hal yang belum tentu terjadi?

Pada akhirnya yang bisa kita lakukan kan cuma berusaha. Berusaha untuk punya hidup yang kita mau. Untuk saya sekarang, saya hanya akan terus mencari ketenangan. Jiwa raga, lahir batin. Setidaknya saya sudah tahu apa tujuan hidup saya sekarang. Semoga kalian juga ya!

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

IG