-->

The Scary, Scary Adulthood

on
Wednesday, January 2, 2019
Adulthood is so scary and I'm still scared af.

2018 jadi tahun kebangkitan semangat saya. Meski belum 100% ambisius kaya 4-5 tahun lalu, tapi minimal tahun ini punya semangat untuk sharing banyak hal lagi. Belum sih, belum level bangun tengah malem demi nulis blogpost yang schedule besok pagi hahahahaha. MENUJU KE SANA SEHARUSNYA. LOL


Mau cerita kalau dulu, saya adalah anak pemalu. Pemalu banget sampai ke warung aja nggak berani karena harus ngomong sama ibu yang punya warung. Pokoknya ngobrol sama stranger itu naayyyy banget. Takut. Baru berani ke warung itu sekitar kelas 3-4 SD. Iya jadi sebelumnya nggak ngerti jajan juga. Pas SD, saya itu anak pendiam tapi selalu ranking 1. Sungguh idaman.

SMP saya nggak inget apa-apa. Maklum pelupa banget, pernah diceritain di sini lengkapnya soal saya yang sangat pelupa. Meski pelupa, saya inget saya udah AGAK pede dikit. Punya geng di sekolah, udah mulai boleh main ke mall (BIP LOL), tapi belum peduli sedikit pun sama penampilan atau fashion sama sekali.

SMA sih wihhhh pede banget. Salah satu sumber pede adalah karena ngerasa cantik HAHAHAHA. Dulu musim rambut lurus direbonding gitu kan, sementara rambut saya udah lurus dari sananya. Haluussss. Kerjaannya di sekolah cuma nyisir sama ngaca (nggak heran ranking 20 muluuu).

Nggak tau deh kalau di sekolah kalian, dulu di sekolah saya itu kalau bawa kaca ke sekolah = anak centil. Dan aku suka jadi anak centil. Zzzz. Harap diingat kita membicarakan tahun 2002 ya ini. I was only 15!

Kerjaan temen-temen? Nyisirin rambut saya. Duh suka banget deh rambutnya dimainin itu. ATTENTION WHORE ALERT HAHAHA. Anak SMA, punya HP, punya pacar, merasa cantik = aku sempurna.

Kuliah? MAKIN CENTHYL. Apalagi dulu merasa pintar dan golongan mahasiswa yang kecewa kalau dapet nilai B hahaha. Semua harus A dong (ambisius sejak dulu kala).

Dulu image anak jurnalistik itu nggak pernah mandi, baju asal-asalan karena sibuk ngerjain tugas cenah. Oh annisast tydac begitu. Annisast ke kampus SELALU mandi serta bedakan meski tidur hanya 1 jam. Annisast ke kampus pakai baju yang matching dengan kitten heels atau flat shoes, bukan Converse seperti yang lain. Punyaaa Converse tapi sepatu hari-harinya itu flat shoes item dengan skinny jeans item juga.

Annisast tote bagnya selalu merah atau ungu pake studded atau fringe biar statement ajah. Apa itu tas ransel? Apa itu tas polos? Kalung dipikirin, gelang banyak, cincinnya selalu gede biar lucu dong. Hidup dihabiskan cuma mikirin tugas kuliah dan mix and match baju serta aksesoris HAHAHA.

Kepercayaan diri itu terus terus terus naik sampai puncaknya di tahun 2011 kemudian semakin turun, terus malah nikah, semakin turun, terus punya anak, turuunnnn terus dan amblas di tahun 2017.

BYE KEPERCAYAAN DIRI DAN DIRIKU YANG PEDE KARENA MERASA CENTYHL SINCE 2002. T_______T

(Baca momen inferior yang ditulis kaya biasa aja padahal aslinya panik: Kepercayaan Diri dan Remah-remah Dunia)

Di ulang tahun saya yang ke-30 kemarin, mbak Hani (CEO FDN) nanya:

"Gimana ultah ke 30? Krisis PD nggak?"

Jadi mikir banget sih. Karena krisis saya di usia 29 tahun bukannya 30 tahun. Saya pernah denger juga orang yang terjun bebas pedenya di umur 32. Tandanya mungkin krisis kaya gini normal banget untuk orang-orang di usia 28-32 tahunan gitu. Ya range-range umur itulah. TIDAK PEDE ITU WAJAR. SANGAT WAJAR.

Wajar karena di range usia itu kita DIPAKSA jadi orang dewasa. Nggak ada yang mempersiapkan diri tiba-tiba puff! semua jadi ada di pundak kita. Tiba-tiba semua jadi bicara tanggung jawab dan masa depan, nggak ada lagi waktu untuk ngomongin statement necklace mana yang lucu untuk outfit yang mana. Frankly, nggak ada lagi statement necklace karena KOK MAHAL? Kan mending ditabung uangnya ... WELCOME TO ADULTHOOD, PEOPLE!

via GIPHY

Kemarin saya juga upload selfie di Instagram setelah sekian lama nggak pernah upload. Disertai caption yang menjelaskan soal nggak pede sampai nggak mau selfie. Ternyata yang merasakan hal yang sama itu banyak banget, 40 lebih komentar coba. Yang nggak mau selfie karena nggak suka (nggak benci lho cuma nggak suka aja) muka sendiri itu banyaaakkk banget. Rata-rata terjadi setelah melahirkan.

Di saya, saya jadi nggak pede karena ngerasa muka saya jadi salah aja pake jilbab (SILAKAN INGATKAN SAJA TENTANG TUHAN NANTI KOMENNYA KU REPORT AS SPAM BODO AMAT). Tapi kalau ditelusuri, saya pake jilbab emang setelah punya anak. Jadi MUNGKIN pake jilbab atau nggak pake jilbab bakal tetep nggak pede karena buktinya sebanyak itu ibu-ibu yang nggak pede sama muka sendiri setelah melahirkan. Mau pake jilbab atau nggak, nggak ngaruh.

Mau makeup segimana pun, begitu selfie ya mukanya salah. Saya sampai langsung empati banget sama orang yang bolak-balik operasi plastik sampai mukanya aneh soalnya RELATABLE. Makeup tetep ngerasa jelek, oplas sekali masih tetep ngerasa jelek, oplas lagi masih ngerasa buruk rupa, oplas lagi masihhh aja ada yang kurang. Yang salah padahal bukan mukanya, tapi perasaannya. :(((

Kedua, saya nggak punya waktu untuk lebih peduli sama penampilan. NYETRIKA AJA NGGAK SEMPET, SIS. Capek dan malas. Jadi ya udah outfit sehari-hari itu kaos atau sweater. Di satu sisi enak banget sih nyaman, di sisi lain ngerasa gembel dan nggak layak. Padahal pake baju apa itu bawa mood seharian banget kan.

Jadinya dilema. Mau mikirin baju nggak sempet, mau nggak mikirin baju bikin nggak pede. PUSYING.

Oh gitu doang ribetnya jadi orang dewasa?

NGGAK. Itu baru urusan fisik.

Yang melelahkan lainnya adalah urusan emosi. Apalagi setelah punya anak ya. Saya selalu berusaha well-adjusted (klik untuk baca tentang ini) jadi ya memang cari momen untuk zen dulu sebelum ketemu Bebe biar pas ketemu Bebe itu kondisinya nggak bete, nggak emosian, dan dalam kondisi prima untuk menanggapi semuanya.

Seidealis itu karena saya menganggap punya ibu yang menanggapi itu adalah HAK Bebe. Saya nggak pernah nyuruh dia berhenti ngomong. Kalau saya butuh timeout maka saya titipkan dia pada JG (yang juga tidak boleh meminta Bebe untuk diam) sementara saya tidur duluan.

Capek sih tapi jalaninnya cenderung slow karena itu jadi komitmen. Tertuang di dalam nilai-nilai parenting yang kami sepakati bersama. Bisa teratur banget emosinya, selain nggak punya masalah berarti dalam hidup, juga karena saya punya koridor dalam memahami anak. Bisa dibaca di sini: Memahami Anak (DIBACA YA!)

Kapan menenangkan dirinya? Saya cuma punya sekitar 30 menit saat otw dari kantor ke rumah. Yaitu saat di ojek. Di ojek itu saya ngosongin kepala, nggak mikirin kerjaan lagi, teken tombol switch dari mode karyawan ke mode ibu dan istri.

Nggak susah kok karena udah 4 tahun lebih melakukan itu. Yang susah kalau lagi banyak masalah. Kerjaan lagi banyak, deadline lagi numpuk, plus lagi mens pula hormon berantakan (mulai nyalahin hormon), waktu di jalan itu tombol switch-nya semacam macet, sampai rumah saya belum sepenuhnya jadi ibu. Saya masih sibuk jadi diri saya sendiri. Ini nih yang bikin pengen teriak "WOY GINI-GINI AMAT SIH JADI ORANG DEWASA!"

Gimana ya, ngubah mood itu ada kalanya bisa dalam semenit, tapi ada masanya ya memang butuh tidur, butuh sendiri, butuh ngobrol dulu sama JG, butuh YouTube-an dulu, baru bisa jadi ibu lagi. Lah tapi kan nggak sempet, detik-detik menghadapi kemacetan menuju rumah itu saya DIPAKSA untuk atur mood, atur emosi, atur kondisi kejiwaan biar sampai rumah dalam kondisi 100% baik-baik saja.

SUSAH BANGET, MALIH.

Tapi bisa kok. Buktinya selama ini bisa hahahaha. Cuma ya gitu ... RADA MONANGIS. Hahahaha. Ketawa aja sekarang karena nggak lagi inferior. Kalau lagi ada masalah mah ya nangis beneran. T______T

Nangis itu boleh. Nangis itu bukan cuma buat anak kecil. Kalau anak kecil aja harus dianggap manusia, masa kita yang udah jadi manusia dewasa jadi nggak boleh nangis? Ayolah kalau sedih nangis aja, kalau stres teriak, kalau butuh banget pause dalam hidup sementara lagi super sibuk sampai napas aja ngos-ngosan ... makan es krim mungkin?

Lakukan apapun yang bisa angkat mood untuk sedikit lebih baik. Ketawa yang kenceng, lompat-lompat, dance sesuka hati (sebaiknya di rumah aja ya), nyanyi yang keras (di rumah juga plis ya ya?), apapun yang bisa membuat hidup terasa lebih baik.

Lakukan hal yang bikin bahagia meski sedikit demi sedikit. Yang penting keangkat kan daripada nggak sama sekali?

Small progress is better than no progress. Small happiness is better than no happiness. *halah*

via GIPHY

Mumpung tahun baru, saya mau share satu kebiasaan baik yaitu bangun tidur LANGSUNG ngaca. Kebetulan kasur saya sebelahnya cermin di lemari jadi bangun tidur itu duduk, langsung ngaca dan senyum. Katakan pada diri sendiri "aku cukup, aku baik-baik aja".

Bangun tidur itu kondisinya kita belum cari-cari kesalahan karena belum ngong banget lol. Kalau siang-siang ngaca kan kayanya kok ya flek banyak, kok muka jelek, kok ini dan itu. Kalau bangun pagi itu beda aja sih rasanya. Apalagi malemnya skin care lengkap, pasti kulit muka bagus dan ngacanya juga enak. Kalau udah siang mau nangis itu urusan siang-siang hahaha.

Susah? Bisa jadi susah banget loh karena pandangan negatif kita ke diri sendiri semacam "halah ngapain ngaca, senyum juga jelek". Iya ngerti, tapi kalau kita nggak berusaha ngubah itu, selamanya pandangan negatif itu akan melekat sebagai penilaian kita pada diri kita sendiri.

Kalau mau berubah itu kan diusahakan, kecuali kalau nggak mau. Yaitu nggak apa-apa juga hahahaha. Be negative, people wouldn't bother, they would leave. Kita sering denger orang bilang "tinggalin lingkungan toxic, tinggalin orang toxic, blablabla" jadi kalau kalian negatif terus YA KALIAN TOXIC-NYA DONG KALAU GITU. SO BYE.

Terus mungkin di antara kalian ada yang membatin "halah lebay amaatt" atau "aku juga pernah tapi nggak gitu-gitu amat kayanya". TANDANYA KALIAN BELUM PERNAH. Beneran deh, kalau udah pernah ngerasain pasti nggak akan komen begitu. :))))

*tulisan abis ini disarikan dari caption IG beberapa hari lalu*

Sering banget baca artikel tentang banyak tertawa bisa membantu memelihara kesehatan mental. Tapi saya meragukan. Contoh terdekatnya soalnya Gesi. Dia receh banget, gampang dibikin ketawa, dikasih list Tik Tok aja bisa ngakak lama banget, dan dia tetap depresi. She was on medication for a while, it’s NOT a self-diagnosis depression. ☹️

Semakin mengukuhkan bahwa selain hidup dan mati, tidak ada yang saklek di dunia ini ya? Life is something that very difficult to explain, so many questions left unanswered, too many things listed unsolved.

So if you wanna scream then scream, if you wanna cry, cry as loud as you can. If you wanna jump around and dance barefoot behind the rain (or in a crowded mall), do it! Don’t let society tells you what to do! Don’t let society define who you are. ❤️

Let’s scream, dance, jump, and laugh more next year and the million years after! Happy new year!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
5 comments on "The Scary, Scary Adulthood"
  1. Aku ngalamin krisis pede di usia 32 menuju 33, sempet mikir "dih, dulu kok pede amat ya posting selfi dandan sok sok ngasih tips makeup" "ini jelek deh, senyumnya kok gini, giginya kok gini, mukanya kok gini, bla bla bla"

    Gara2 baca postingan IG-mu kemarin jadi sadar kalo aku ga sendirian dan juga baru sadar udah lama ga ngaca pagi cuma buat senyum di depan cermin sambil bilang "you look good"

    ReplyDelete
  2. Aih, suka sama postingan ini. Self reminder di awal tahun. Let's try to make our own happiness ❤️

    ReplyDelete
  3. Uuuhh banget sama tulisanmu mbak. ❤
    Entah karna hormonal atau memang ga ada waktu buat merawat diri. Rasanya mukaku salah bgt kalo selfi. Ada aja jerawat lah, kusam lah, keliatan item padahal dirumah terus. Kenapa ga se glowing dulu. HPku cuma buat motoin anakku doank sama makanan. Saking nggak PDnya.

    ReplyDelete
  4. Aku, krisis pede di penghujung 28. Tapi belum nemu solusi naikinnya lagi. Haruskah kucoba bercermin setiap pagi?

    ReplyDelete
  5. Aku lagi begini teh. Kok kayanya ga suka sama diri sendiri. Senyumku jelek, berasa banget gendut. Tips nya bakal aku coba, dan semoga berhasil. Tingkat pede terjun bebas, sedih mulu bawaannya.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG