-->

Pengalaman Operasi Amandel Dewasa 2019

on
Tuesday, January 22, 2019
Yang belum baca background kenapa saya baru operasi amandel sekarang saat udah dewasa dan bukannya waktu anak-anak, baca di blogpost sebelumnya ya: Akhirnya Operasi Amandel.

Sebelum operasi, saya tentu udah browsing juga kemungkinan amandel sembuh tanpa operasi. Tapi hasilnya ya suram, banyak yang bilang pake cuka apel lah, minum ini itulah, UDAH SEMUA dan failed. Sementara amandel bukan organ tubuh yang penting banget untuk manusia di atas 12 tahun jadi kalau bikin sakit ya sebenernya diambil aja.

Selain itu, saya sebetulnya bukan cuma takut operasinya. Takut sama operasinya itu cuma 30%, 70% nya saya takut PASCA operasi nggak bisa makan. Ya Tuhan, kusukanya makan, bahagianya karena makan, mikirin nggak bisa makan 2 minggu kok ya stres duluan?

Akhirnya browsing tentang operasi amandel sembuh berapa hari, berapa lama luka operasi amandel sembuh, dan yang bikin blogpost itu cuma dikit. Horor-horor pula. Plusss saya nanya-nanya sama yang udah pernah operasi amandel, meski mereka bilang lega setelah operasi, mereka juga tetep bilang kalau sakit banget dan setersiksa itu.

Kata temen-temen saya penyembuhan pasca operasi amandel itu:

- Nggak bisa makan seminggu, nelen sakit banget. Minum aja susah.
- Kaya nelen darah terus
- Mual banget
- Ngeludah ada darah, buang ingus ada darah
- Liquid diet, alias cuma bisa makan puding dan es krim DOANG.

Terakhir, anak kantor saya yang baru operasi amandel pertengahan tahun 2018 kemarin. Dia mengiyakan kehororan itu, malah dia sampai nggak masuk kerja 2 minggu dan belum bisa makan enak sampai sebulan.

WOW. Jadi sebelum operasi, saya udah punya perkiraan. Akan sesakit apa, harus ngapain, harus belanja apa untuk persiapan makan lembek seminggu? Kejadian nggak?

Nah, karena ini adalah momen bersejarah, di mana saya memutuskan untuk operasi aja setelah ditunda 20-an tahun, jadi saya mau nulis detik-detik jelang operasi dan proses pemulihannya. Long post, very long, nggak dibaca juga nggak apa-apa, ini kan demi ingatan dan kenangan saja hahaha.

H-1. Jumat, 11 Januari

Ibu saya dateng dari Bandung pake travel jam 1 siang. Langsung jemput Bebe ke daycare. Saya di rumah, masih ke dokter gigi dan siap-siapin barang yang mau dibawa ke RS.

Abis itu turun ke bawah dan beli makan sambil nunggu JG, ibu, dan Bebe. Mereka dateng, makan, terus siap-siap pergi. Bebe lagi main Lego sama ibu dan agak berkaca-kaca tapi nggak nangis. (Setelah saya pulang tanya Bebe, Bebe kok nggak nangis pas ibu pergi? Dia jawab "aku mau nangis tapi inget di dalam hati kalau aki besok dateng, jadi aku nggak jadi nangis" WAW INGAT DALAM HATI LOLOL).

Sampai RS urus ini itu, masuk ruangan dan langsung dipasang infus. SAKIT. T______T Sakit sampai nggak bisa tidur. Yang sakit bekas tusukannya, wajar sih karena kan ada BOLONGAN baru di tubub ini ya. HUH. Mulai panik? Dikit. Lebih ke pengen buru-buruh pagi biar cepet selesai.

Story ke close friend bilang saya udah di RS dan siap operasi. Story ke bukan close friend sih masih on banget ngomongin tips bawa anak ke dokter gigi. Hahaha.

Hari H. Sabtu, 12 Januari

Kebangun jam setengah 5 subuh dan siwer dipikir udah setengah 6 KOK SUSTER NGGAK DATENG-DATENG? Udah suudzon apa dokternya ngaret apa gimana. Ketika diteliti lebih lanjut ternyata emang baru jam setengah 5 zzzz.

Setengah 6 pas suster dateng, ngasih baju operasi, dan tes alergi. SAKIT BANGET. Ya udah pernah sih tes alergi, tapi karena udah pernah lho makanya tau sakit banget. Nangis. T_______T

Rada kocak pas suster kasih baju operasi, saya ganti di kasur dong karena mager dorong infus ke toilet. JG bantuin saya ganti, terus apaan sik kok bingung ini cara pake bajunya. Kemudian suster datang dan bilang dua kata “TERBALIK BU”

HAHAHAHAHA. Jadi ya tau kan ya baju operasi itu diiket di belakang dan pamer pantat, YHA saya pakenya MACAM KIMONO. Gila otak udah nggak lurus banget. Antara ngantuk kurang tidur dan nervous.

via GIPHY

Balikin baju dulu baru pindah ke kursi roda, infus ditaro di paha, jalan menuju ruang operasi. JG cuma boleh nunggu sampai luar ruang operasi terus saya dipindah ke kasur yang kecil banget. Dokter anestesi memperkenalkan diri dan nanya “bisa tidur nggak?”

Saya jawab “nggak bisa dok duh ini semalem infusnya sakit banget” Pas itu udah nggak terlalu sakit sih sebenernya. Terus dokternya bilang “saya bikin ngantuk ya, tapi belum tidur nih, nanti pindah kasur lagi dulu”. Dokter kemudian nyuntikin pake suntikan kecil gitu ke infus saya terus nanya “udah ngantuk?” BELUUUMMM.

Akhirnya masuk ke ruang utama operasi (tadi masih halamannya lol), cuma ada alat apaan tau sama lighting 3 buletan. Sungguh aku tuh pengen lebih deskriptif dari ini tapi kan mataku minus enam, nggak keliatan apa-apa juga huhu.

Abis itu saya disuruh geser untuk pindah kasur di bawah lighting-lighting itu (iya lampu iyaaa). Dokternya SEMPET banget bilang gini “bu, jangan banyak gerak ya kasurnya sempit nanti jatuh”. Dok dikata saya mau roll depan roll belakang apa gimana sih. Siapa juga yang berminat uget-uget ya. :((((

Dokter ngomong beberapa hal:

“Ada maag, bu?” - “Ada”
“Rutin minum obat harian?” - “Nggak”
“Oke saya suntik obat mual ya” *SUNTIK*
“Nanti setelah operasi ibu nggak akan mual” - “oke dok*

Terus dia nyuntik lagi nih tanpa aba-aba dan penjelasan apapun. Saya sadar sih wah ini nih, tidur nih sekarang nih gitu.

“Ibu sudah pernah melahirkan?” - “Sudah dok”
“Anaknya berapa tahun sekarang?” - “4,5 taaaahunnnnn” … BYE NGGAK INGET APA-APA LAGI HAHAHAHAHA

…





Saya buka mata. Oh udah di halaman ruang operasi lagi ternyata. Ada dua suster jalan-jalan. Mikir wah udah selesai, tapi ngantuk, tidur lagi ajalah. TERUS MEREM LAGI DONG. :(

Kebangun lagi entah sekian menit atau jam kemudian yang jelas rasanya segeerrrr banget. Kaya abis olahraga terus tidur gitu. Secara naluriah, saya panggil “susteerrr” padahal nggak tau mau bilang apa. Cuma pengen kaya “sus, fyi saya udah bangun” gitu. Di sini tenggorokan belum kerasa apa-apa, cuma lidah sakit banget. Ujung lidah depan kerasa bengkak.

Suster mendekat dan nanya “Udah nggak ngantuk, bu? Mau coba minum?” Saya jawab mau. Suster ambil Aqua gelas dan tusuk sedotannya terus saya bilang “ih sus kenapa sih nggak pake gelas kaca aja, ini nggak ramah lingkungan, saya lagi coba zero waste ini resolusi tahun baru”.

...

YA BOHONG. Bohonglah mana kepikiran resolusi tahun baru sih yang kepikiran duh sakit nih tenggorokan dipake minum. Saya minum sedikit dan coba telen. SAKIT. Rasanya mulut saya pegel banget parah, lidah bengkak, bawah lidah kerasa sariawan banyak. bagian amandel kaya sariawan semua, dan tenggorokan berasa ada luka tersiram air, kerasa darahnya gitu. Tapi saya coba minum sebanyak mungkin terus susternya pergi lagi.

Rasanya kepala mulai pusing, pusingnya di bagian belakang. Baru sadar di situ kalau di leher kaya ada bantalan tapi sekeras kayu. Kayanya penyangga biar leher saya nggak gerak-gerak. Manggil suster lagi minta diambil si bantalan leher. Abis itu masih berasa pusing dan saya manggil suster lagi minta bantal yang empuk.

Duh diceritain gini kenapa riwil amat ya HAHAHAHA. Tapi susternya baik kok, nurutin aja saya bilang apa.

Tapi setelah diambilin bantal itu gue dicuekin loh gila. *LOH KOK EMOSY*

Jadi si suster menganggap saya belum sadar 100% terus doi duduk lagi di semacam meja resepsionis gitu (?). Saya juga ya diem aja kaya masih ngumpulin nyawa, tiba-tiba ada suara bayi nangis, disahuti orang bilang “perempuan ya xx kg jam xxxx” auk lupa berapa detailnya. Ternyata ada yang lahiran SC di dalem.

Saya panggil lagi “sus, ini saya nunggu apa ya?” WOW BARU SAJA SADAR SUDAH MULAI MEMBERI PRESSURE.

via GIPHY

Susternya nanya “ibu yakin mau ke ruangan sekarang?” Saya bilang iya karena mau apa dahhh di situ juga. Dingin banget mana kasurnya keras dan sempit jadi nggak bisa roll depan roll belakang. -______-

Suster akhirnya manggil suster ruangan untuk jemput saya. Suster ruangan datang pake kursi roda, terus saya coba bangun sendiri ternyata bisa. Ya udah bangun sendiri, turun, dan duduk di kursi roda.

Udah keluar ruang operasi ada yang manggil! “Bu bentar bu!” suara suster cowok. Dia kemudian menyerahkan satu botol kecil. Waaa amandelkuuuu. Gede banget parah, yang satu hampir seruas jempol tangan saya, satunya lebih kecil.

Akhirnya lewat tempat JG duduk terus kalimat pertama yang saya bilang adalah: “Sayang! Sayang! Ini amandel aku!” dan kasihin amandelnya ke JG hahahaha. Seseneng itu amandel sumber penyakitnya sudah tidak bersamaku lagi.

Kata JG, dari selesai operasi sampai saya sadar itu 2 jam woooo lama ya. Beres operasi (operasinya 2 jam juga) itu dokternya keluar ngabarin kalau operasinya lancar. Kupikir adegan gituan cuma di film aja, ternyata di dunia nyata juga.

no makeup no filter no edit *halah*
Nyampe kamar, bengong-bengong bentar, story lagi ngabarin close friend kalau operasinya udah selesai, dan bener ternyata udah hampir jam 11. Rada bingung karena wah ini tenggorokan nggak sesakit yang dikira, pasti masih ada sisa anestesi. Kalau gitu HARUS MINUM SEBANYAK MUNGKIN DONG! *biasa ambi*

Iya saya masih infus tapi karena rasanya mampu minum biasa, saya minum sebanyak mungkin. Takutnya itu beneran sisa anestesi dan pas anestesinya full ilang, minumnya jadi sakit. Pelan-pelan karena kalau satu teguknya kebanyakan itu jadinya keselek dan batuk. Kalau batuk ya sakit. Minum rasanya masih kaya tadi di ruang operasi.

Jam besuk tiba, BEBE DATENG YEAYYYY! Happy banget dia. Gimana nggak happy sih ada aki, nini, dan dua adik saya sengaja dateng untuk nemenin dia doang. Ibu saya bilang mau bawa Xylo les renang lah kasian kalau nggak les. Oh iya ya udah sih bawa aja. Yang les renang satu, yang nganternya 4 orang. Bhaiq.

Jam 1 mereka pulang, JG juga pulang untuk nyiapin les renang Bebe karena peralatan les renangnya di mobil semua.

Makanan dateng, saya makan sendirian.



Makannya bubur sumsum dan es krim Walls Populaire. Nggak ada rasanya dipikir karena lidah mati rasa. Lupa kalau abis reduksi konka juga jadi ya idung juga mati rasa. Padahal udah bawa YLEO buat bantu tidur enak. Kalau nyium bau Lavender aja nggak bisa gimanaaaa mau tidur enak?

Kepanikan kedua muncul saat suster dateng untuk kasih obat. Obatnya via infus semua, ada penghenti pendarahan, antibiotik, satu obat yang saya lupa, dan satu lagi penahan rasa sakit. Salah satu di antaranya pas disuntikin itu sakitttt banget rasanya, kerasa masuk ke nadi. Tapi yang tersakit adalah ketika infusnya diganti dengan tabung kecil, obat penahan rasa sakit.

Obatnya 5 ml doang, dicairkan dengan 50 ml cairan apaaa gitu. Itu aja rasanya masih sekentel darah masuk nadi. Saya pernah transfusi kan pas melahirkan dan itu pegel, ganggu, TAPI NGGAK SAKIT. Nah ini harus abis 50 ml sehari 2 kali, dan selama itu juga tangannya sakit.

T________T

Panik langsung chat JG suruh cepet-cepet balik ke rumah sakit untuk saya riwili hahahahaha. Jam 1 masih kalem, jam 4 nangis HAHAHAHA.



AJAIBNYA. Setelah obat itu abis, luka di tenggorokan nggak kerasa perih lagi. Saya jadi ngerasa sehat karena nggak kerasa ada luka. Sakit di tenggorokan cuma selevel sakit nelen biasa, minus rasa panas di amandel.

Susahnya itu ngeluarin dahak di tenggorokan karena uvula (lidah kecil, elak-elakan kalau kata orang Sunda) GEDE BANGET. Bengkak dan merah. Mau keluarin ingus lewat idung nggak bisa, lewat tenggorokan kehalang uvula. Sudahlah kupelihara saja dahak-dahak itu. EWWW.

Malemnya suster ngabarin kalau saya nggak boleh pulang besok pagi zzzz soalnya dokter Mirta baru bisa visit sore. IH NGGAK MAU. Nggak bisa karena ayah ibu saya harus pulang ke Bandung kan. Akhirnya maksa pulang Minggu pagi. Pas saya browsing juga kalau di luar negeri ternyata pasien tonsillektomi ini nggak perlu nginep loh. Luar biasa.

Amandel akoohhh

H+1. Minggu, 13 Januari

ALHAMDULILLAH DIBOLEHIN PULANG TANPA KETEMU DOKTER.

Saya seseger itu loh. Rasanya cuma sariawan di beberapa titik dan sakit nelen, nggak demam atau apapun. Dan btw setelah nanya suster ternyata di idung itu dikasih tampon gel. Karena saya reduksi konka kan, jadi dikasih tampon berbentuk gel untuk nahan lukanya. Ya wajar jadi nggak bisa nyium bau apapun sama sekali. Napas sih lancar.

Nyampe rumah kerasa lemes karena udah nggak infus kan. Bertekad minum banyak biar nggak lemes lagi. Untung udah request ke ibu minta dibikinin bubur sumsum jadi aman jaya lah.

Oiya btw saya berniat bed rest cuma seminggu terus masuk kerja. Nggak mau 2 minggu kaya orang-orang. Bisa bosen banget dan duh males lah mikirin makan sendirian di rumah.

Update abis ini kebanyakan hanya akan seputar makanan ya. Karena makanan akan memperlihatkan kemampuan saya mengunyah dan menelan.

H+2. Senin, 14 Januari

Jam 3 pagi kebangun karena dahak keluar semua, nongkrong di kamar mandi. Oles YLEO RC baru bisa tidur lagi.

Siangnya omg so hungry tapi gimana yaaa. Saya makan bubur sumsum, apel kukus, kabocha keju aja bolak-balik sampai enek. Mulai mikir apa turun apartemen dan beli siomay ya? Soalnya lebih sakit radang tenggorokan biasa sih dibanding ini. Ini badan rasanya fit, cuma nelen sakit. Udah.

Beneran deh, radang tenggorokan setahun 3-4 kali sejak 2016 bikin sakitnya jadi gila banget. Jadinya lebih sakit radang tenggorokan biasa. Terakhir saya radang pas Natal itu nelen sakit, tenggorokan kaya kebakar, badan panas dingin sampai nggak bisa bangun. :(

Oiya, malemnya saya selalu mandi air anget untuk bantu ngeluarin ingus. Senin malem ingus keluar nggak selesai-selesai. Lamaan ngeluarin ingus daripada mandinya. Tapi ingusnya bening, sisaan tampol gel kayanya.

H+3. Selasa, 15 Januari

Semaleman tidur agak kurang enak karena batuk tapi terlalu males ngambil RC. Paginya bangun tidur buang ingus berdarah terus. Worst day untuk hidung karena seharian nyium bau darah 😭

Terus laper banget sih sumpah. Akhirnya masak nasi, blender air + brokoli + ayam, jadiin bubur + butter. BODO AMAT. LAPAR. Ternyata bisa aja, nelen udah nggak sesakit itu. Tapi belum berani dibumbuin karena mikirin makanan berbumbu masuk ke tenggorokan itu … TAKUT. Iya masih ada takutnya.

Kondisi tenggorokan udah ketutup white scab gitu, selaput putih kaya sariawan zaman dulu abis dipakein Albothyl (HALAH MASIH MUSIM AMAT ALBOTHYL). Katanya nanti white scabnya akan copot, perih dikit, baru sembuh.

H+4. Rabu, 16 Januari

LAPER BANGET SUMPAH. Terus ya udah bikin mie rebus dengan bumbu ala Bebe, totole dan bawang putih bubuk doang. Mie rebus telor bakso.

Pegel ternyata, 4 hari makan lembek, plus mulut abis didongkrak buat operasi, butuh latihan lagi untuk ngunyah makanan. Tapi not bad. Minimal nggak laper.

HIDUNG MASIH BAU DARAH. Tapi untuk pertama kalinya seumur hidup, bisa ngerasain hidung plong, napas lega banget. Biasanya selalu ada yang mampet dikit.

H+5. Kamis, 17 Januari

Mulai mikir duh apa masuk kerja aja ya besok? Kayanya sanggup sih? Terus browsing artikel lagi dan banyak yang bilang meski ngerasa sanggup dan kuat, sebaiknya take a week break from school or office biar fit banget karena sebetulnya badan kita sakit, cuma LEGA aja karena amandel ilang. Iya sih.

Siangnya bikin bubur lagi tapi pake … ayam panggang butter hahahaha. Malemnya udah makan Sei Sapi di Go-Food Fest!

Sekarang yang kerasa paling sakit adalah gigi geraham belakang yang emang lagi perawatan saluran akar. Karena dibikin mangap pake besi gitu kan wah udalah shock sendiri pas liat alat dan prosesnya di YouTube. *NGAPAIN DILIAT MALIH*

Jadi udah bikin janji sama dokter gigi minggu depan, karena ya kalau minggu ini belum bisa mangap. Sakit banget parah sih kaya giginya mau copot wtf.

H+6. Jumat, 18 Januari

MAU MUNTAH DI RUMAH TERUS. Sumpah jenuh banget sampai muak saking nggak keluar rumah seminggu lebih. Ngerjain satu artikel aja nggak selesai-selesai. Akhirnya turun, ke TaWan bawa laptop. Makan kakap asam manis, makan selesai, artikel selesai, terus kembali selimutan.

OHIYA LUPA BILANG YA. Seminggu itu cuti sakit tapi tiap hari tetep bikin satu artikel. #startuplyfe

Padahal tiap abis minum obat itu ngantukkkk banget. Jadi abis minum obat pagi, kebut ngerjain artikel, terus harus tidur dulu soalnya pusing kalau nggak tidur.

Malemnya udah makan NASI PADANG SEDERHANA HAHAHAHA. Makan cumi tapi nggak pake kuah. Jadi nasinya kering. Wow, pegel sih ngunyah dengan rahang masih kaku dan sedikit sariawan, tapi aku baik-baik saja. Tenggorokan juga baik-baik aja.

H+7. Sabtu, 19 Januari

Jadwal ke dokter. Dokter shock kalau saya udah bisa makan nasi (tapi nggak berani bilang nasi padang takut dijudge HAHA) dan bilang berulang-ulang “ibu kayanya ambang batas rasa sakitnya emang tinggi deh”.

Mungkin iya tapi di sekitar tenggorokan doang karena biasanya sakit tenggorokannya lebih parah sih. Soalnya saya tipe yang cemen banget lhaaa diinfus aja nangis kok, tes alergi nangis, nangis mulu heran.

Terus jajan siomay. Makan siang kwetiau seafood, makan malem bakso samrat. NGGAK SEHAT AMAT DAH HIDUP.

Sariawan tinggal sisa satu, di lidah sisi kiri. Lidah yang bengkak udah sembuh. Tenggorokan cuma kerasa kaya ada selaput gitu doang yang ganggu nelen. Masih kerasa pegel juga kalau nelen.

H+8. Minggu, 20 Januari

Pagi sarapan Nestum, terus nemenin Bebe berenang sama sepupu-sepupunya di Waterbom karena ada kakak ipar dan mamah mertua. Jajan bakpao ayam, siangnya makan Burger King dan ayamnya.

WELL. Sekarang nulis ini sambil makan Indomie goreng telor plus tomat ceri pake kewpie karena aku merasa bersalah makan Indomie HAHAHA. -______-

H+9. Senin, 21 Januari

Hari pertama kerja. Tenggorokan udah nggak sakit, agak gatel dikit kaya kalau lagi batuk mau sembuh. Makan siang udah normal nasi cumi item dan tumis daun pepaya serta ... kerupuk lol. Ukuran uvula udah normal banget, udah nggak bengkak lagi. Udah bisa bilang sehat 98% sih kecuali idung masih rada gatel dikit dan masih kadang keluar dahak.

White scab udah hampir ilang semua, tapi ada semacam benang item gitu di tempat amandel. Pas browsing-browsing ternyata itu sisa darah, sisa potongan operasi gitu wow.

*

JADI YAH BEGITULAH. Di saya, operasi amandel dewasa ini not that bad. Sakit tenggorokannya tolerable, mungkin karena saya minum obatnya tepat waktu juga sih. FYI operasinya sama Dr. dr. Mirta Hediyati Reksodiputro, Sp.THT-KL(K) di RS Asri Siloam Duren Tiga. Biaya operasi amandel dan reduksi konka Rp 33juta, kelas 1, semua dicover asuransi kantor JG alhamdulillah ya.

Persiapan operasi amandel itu tinggal ke dokter THT dan set jadwal operasi. Abis itu cek darah dan rontgen paru, konsultasikan hasilnya ke dokter anestesi dan dokter spesialis penyakit dalam. Udah gitu, tinggal dateng pas hari H operasi deh.

Kalian ada yang amandelnya bermasalah juga? OPERASI SANAAAA.

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
5 comments on "Pengalaman Operasi Amandel Dewasa 2019"
  1. aku ngebayangin mbanya makan nasi padang kok ngilu ya, wkwkwk.

    ReplyDelete
  2. Mbak ichaaa baca ini seketika lgsg keinget rasanya pasca operasi amandel, jadi lidah dan bibir itu berasa tebel banget, sampai ga pede ketemu orang yg jenguk di RS, taunya bibirnya lg jontor gitu, blm tau kalau tebelnya itu efek bius yaaa.

    Daaan hari ini setelah 11 tahun berlalu aku baru tahu kl sesuatu yg seperti benang item di tempat amandel adalah sisa darah, kupikir itu benang mbk :(

    ReplyDelete
  3. Aku bacanya sambil rasa ngilu-ngilu sedap.. siapa yg operasi kok aku yg ngilu.. hehe

    ReplyDelete
  4. Kenapa rasanya ngiri ya lihat makanan rumah sakit ada es krimnya🤣

    Dulu aku juga hampir operasi amandel tapi nggak jadi karena nggak tahu tuh, kok tiba-tiba kayak sembuh sendiri gitu hehehe

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG