-->

Akhirnya Operasi Amandel

on
Monday, January 14, 2019


Waktu bilang ke temen-temen terdekat tentang rencana operasi amandel, kebanyakan komentarnya adalah “gue sih udah pas SD/SMP”.

YA SAMA SIH GUE JUGA WACANANYA SUDAH SEJAK SD HAHAHA.

Iya jadi waktu SD itu saya nggak bisa makan ciki-cikian. Sekalinya makan pasti amandel bengkak, radang tenggorokan. Waktu itu sama dokter udah disarankan operasi tapi for some reason ibu saya nyari dokter yang nggak menyarankan untuk operasi.

Dokter ini namanya dokter Ginardi, praktik di Stasiun Barat, Bandung dan dia tidak pro operasi amandel dengan alasan amandel itu menangkal virus. Kalau diambil nanti jadi gampang sakit. Jadi tiap kambuh, kami akan ke dokter Ginardi dan disuntik. Terus radang amandelnya sembuh.

Masuk SMP seinget saya sih ini amandel nggak kambuh lagi sama sekali. Pas SMA ingeeett banget kambuh sekali, udah segede gitu tetep ke dokter yang sama, tetep disuntik di pantat, dan tetep sembuh lol.

SEMBUH LHO BUKAN KEMPES. Jadi amandel saya itu udah gede banget dan nggak bisa kempes lagi. Jadi kalau orang lain radang itu amandelnya bengkak, kemudian kempes lagi. Nah amandel saya nggak bisa kempes lagi. Radang nggak radang ukurannya tetep segitu dan ada lubang-lubang semacam sariawan. :(


Kuliah juga nggak kambuh dan baru mulai kambuh lagi dengan parah itu 3 tahun terakhir. Dalam setahun, saya bisa 3-4 kali radang tenggorokan lho. Plus gampang banget kena flu, gampang banget batuk pilek. Dan tiap kali sakit terus ke dokter, dokternya selalu bilang “udah operasi aja amandelnya”.

Tapi ya nggak dilakukan karena ya, entahlah, belum ngerasa urgent banget gitu. Setiap kali radang, ke dokter yang beda pun akan tetep dibilang “operasi aja bu, ini virusnya di tonsil (amandel) semua makanya gampang sakit”.

Malah ada satu dokter yang bilang “bu, kalau ini nggak diambil lama-lama jadi kanker lho soalnya numpuk penyakit di sini”. Yang terpenting semua dokter itu seragam jawabannya: amandel jadi penangkal penyakit itu untuk anak di bawah usia 12 tahun, di atas 12 tahun udah nggak ada gunanya.

Dan ketika udah radang tenggorokan lebih dari 3 kali dalam setahun, sering batuk pilek, sering flu, sering sakit lah intinya, ya itu amandel udah nggak ada gunanya sama sekali. Malah katanya ada yang bikin sampai ngorok saking napas ketutup. Saya sih nggak cuma ya itu, kedinginan dikit flu, kena debu dikit radang, repotlah.

Apakah langsung set jadwal operasi? NGGAK. Padahal JG udah rewel banget ini nyuruh-nyuruh operasi tapi sayanya yang “halah minum obat juga sembuh”.

Sampai tahun lalu sakit saya makin parah banget dan mulai menjalar ke hal lain. Jadi saya punya alergi debu, tapi biasanya bikin kulit gatel dan merah-merah aja. Tahun lalu, alergi debunya jadi bikin batuk. Batuknya itu bukan batuk biasa tapi semacam pengen ngeluarin sesuatu dari dalam paru-paru.

Batuk sampai lemes mau pingsan literally saking kuatnya itu batuk. Ke dokter umum, dikasih obat, nggak sembuh juga. HUHU. Dulu kalau begini saya ke dokter THT di Siloam Semanggi, namanya dr. H. Sjahruddin, SpTHT-KL. Dokter senior yang kalemmm banget.

Nah tapi karena udah pindah rumah dan Siloam Semanggi jadi kejauhan, saya akhirnya cari dokter THT lain di RS Asri Duren Tiga yang sekarang udah dibeli sama Siloam juga. Ketemulah dengan Dr. dr. Mirta Hediyati Reksodiputro, Sp.THT-KL(K) yang super baik serta jelasinnya panjang lebar jadi puas banget.

Pertemuan pertama sama dokter Mirta itu bulan Juli 2018, jadi ketauan kalau saya ternyata punya sinus? KOK BISA BARU TAU? Iya soalnya sinusnya karena alergi. Jadi alergi debu bikin sinus kambuh, idung meler plus batuk. Dan dokter Mirta langsung mau set jadwal operasi untuk amandel karena ya jelas amandel ini melemahkanku sampai alergi aja berubah dan makin parah dari kulit ke sinus.

Apa saya langsung set jadwal operasi? NGGAK JUGA. Nggak taulah masih galau antara takut dan ngerasa belum separah itu. JG udah makin riwil banget bilang kalau ini tuh udah terlalu parah blablabla.

Dan ya sampai akhirnya pas liburan Natal kemarin di Bandung saya sakit lagi. Radang tenggorokan lagi sampai selemes itu nggak bisa bangun. Tengah malem ke UGD Hermina, dikasih antibiotik untuk 3 hari.

SEMBUH NGGAK RADANG AMANDELNYA? NGGAK SAMA SEKALI. Mulai panik dong hahahaha.

Pulang ke Jakarta, kembali ke dokter Mirta, dikasih antibiotik LAGI, dan udalah langsung set jadwal operasi. Ya gimana nggak panik sih kalau antibiotik aja udah nggak ngempesin amandelnya, harus gimana lagi selain diambil coba?



Dokter Mirta juga bilang untuk sekalian aja operasi reduksi konka. Jadi konka ini ada di bagian dalam hidung untuk menyesuaikan suhu dan menyaring udara. Nah ternyata konka saya besar sebelah makanya sering mampet hidungnya.

Bener lho, saya itu napas 70% pake hidung, 30% pake mulut. Dipikir memang semua orang begitu, pas dikasih obat spray gitu baru sadar “oh bisa ya napas 100% dari hidung” -_______- Nah jadi biar napasnya sekalian lega ya udah operasi amandel sekalian ngurangin sedikit konka biar napas jadi lancar.

Akhirnya Sabtu kemarin udah operasi. Sekarang masih tahap pemulihan. Thank God nggak sesakit yang diceritain orang-orang. Orang-orang sakit karena operasinya 20 tahun lalu kali ya pas SD/SMP, sekarang udah canggih kali alat dan obatnya jadi nggak sakit amat lol.

Detail operasi nanti saya tulis terpisah ya. Harus ditulis karena ini sesuatu yang besar, perpisahan dengan amandel yang disayang-sayang sejak SD HAHAHAHA.

Tunggu yaaa! Akhir minggu ini karena pengen nulis detail dari pengalaman operasi amandel dewasa sampai hari-hari pemulihan.

See you!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
3 comments on "Akhirnya Operasi Amandel"
  1. Ditunggu banget Mbak postingan operasinya :D Suamiku nih sering radang tenggorokan juga. Takutnya kena amandel juga :(

    ReplyDelete
  2. Waak aku juga punya. Beberapa tahun kemaren, sering banget radang, sampe bener2 parah, lemes, berobat ke rumah sakit :/

    Lebay bgt yaa... tp yaa bener, sampe segitunya. Dokter puskesmas, klinik sampe RS nyaranin operasi amandel.

    Tp aku masih mikir nanti dulu lah. Gak siap denger kata operasi ���� sekarang udah jarang kena radang tenggorokan jadinya malah lupa ����

    ReplyDelete
  3. Persis sama kondisinyaa.. kutunggu cerita operasimu mbak

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG