-->

Image Slider

Bebe Sunatan (2)

on
Friday, June 28, 2019
Yang belum baca part 1, baca dulu di sini ya!

Bebe Sunatan (1)
klik link di atas

Postingan ini juga akan kronologis jadi siap-siap panjang lagi HAHAHAHA.

⛅ PAGI ⛅

Hari Selasa lewat gitu aja dan tiba-tiba udah Rabu pagi. JG udah pergi kerja, saya di rumah kerja dulu pagi-pagi dan beres-beres barang yang mau dibawa. Termasuk Lego yang harus disembunyikan dari Bebe.

Karena nggak nginep (one day care) jadinya cuma bawa baju ganti satu stel dan celana sunat 2 biji. Bawa Nintendo Switch, Hot Wheels, dan dijanjiin ibu saya bawa buku untuk Bebe nunggu biar nggak bosen.

Bebe harus puasa 6 jam jadi dia terakhir makan jam 11 siang, terakhir minum jam 1 karena rencana operasi jam 5 sore. Bebe bangun jam 8an, nggak langsung saya kasih sarapan. Sengaja biar makannya last minute aja.

Jam 9 makan nasi sama gurame. Disuruh nambah nggak mau tumben. Mungkin karena makin nervous. Abis itu disuruh mandi susaahhhh banget. Habis mandi dia makan lagi oatmeal pake yogurt sambil saya mandi. Dia mulai nggak sabar “ibu lama banget sih, cepet dong ibu”. ASTAGA.

Jam 11 pesen taksi online cus meluncur ke RS yang cuma 10 menit dari rumah. Urus administrasi nggak biasa-biasanya kok lamaaaaa banget sampai saya tegur mbak-mbaknya kzl. Di jalan sampai RS itu beberapa menit sekali saya suruh Bebe minum karena detik-detik terakhir jelang terakhir minum.

Jam 12 ibu saya nyampe dari Bandung, beberapa menit setelah kami dapet kamar. Bebe ganti baju rumah sakit yang gemes banget karena ngepas sama badannya. Gemesss banget. #ShamelessMom


🌻 SIANG 🌻

DIMULAILAH MATI GAYA MENUNGGU JAM 5. Plus dimulailah deg-degan saya menunggu kepastian apakah Bebe perlu skin test untuk alergi?

Suster pertama yang datang soalnya belum ketemu dokternya jadi dia bilang “saya pastiin dulu ya bu” terus saya mencelos setengah mati karena duh tes alergi itu sakit banget. Saya nggak tau apa saya sanggup pegangin Bebe?

T__________T

Jam 1 terakhir minum lalu dia pipis. Kami main Hot Wheels, baca buku yang dibawain nini, ngobrol, ketawa-tawa, foto-foto. Bebe kaleeemmm banget. Cenderung excited malah sampai difoto aja banyak gaya bener.


Jam 2 mulai haus. Ngeluh laper tiap beberapa menit. Mulai cranky. “Aku nggak kuat puasanya, aku mau makan aja ibuuuu”.

HADUH TIGA JAM LAGI NGAPAIN KITAAAA. Plus suster mana suster, ibu butuh kepastian apakah Bebe tes alergi atau nggak.

Akhirnya suster dateng menawarkan “bu, mau pasang infus sekarang atau nanti aja setelah tidur?” (maksudnya setelah bius). Lho kalau bisa dipasang saat dia dalam kondisi nggak sadar dan nggak ngamuk, kenapa harus dipasang sekarang coba? Hahahaha.

Suster ini juga udah bawa kabar baik kalau dia udah konfirmasi dan dokter Irfan bilang nggak perlu tes alergi. Saya udah nggak peduli lagi kenapa TAPI THANK GOD! Beban yang dibawa sejak dua hari lalu kaya lepas aja gitu.

Lalu ada visit pre-op dokter anestesi, tanya ini itu, saya nanya apa aman kalau 4 hari sebelumnya diare? Aman.

Dokternya tanya apakah Bebe bisa menerima instruksi tarik dan buang napas dalam-dalam? Saya bilang bisa. Karena sedasinya pake gas gitu kan. Kalau anaknya hah hoh disuruh narik napas dalam-dalam malah bengong sih ya susah juga kan.

Jam 3 Bebe anteng nonton YouTube sampai JG akhirnya dateng. Saya akhirnya bisa makan tapi ngakunya ke Bebe pup lol. Soalnya empati dong ya dia puasa, nggak boleh ada yang makan minum depan Bebe.

Jam 3.30 dokter anak visit pre-op, dokternya baik banget. Dokternya bilang “kalem gini anaknya, bius lokal juga bisa nih kayanya” saya jawab “eh jangan deh dok, kemarin pas tes darah dia ngabur soalnya lari kenceng” :)))))

Terus muka dokternya maklum gitu dan bilang “ya udah bius umum aja kalau gitu, soalnya kalau kabur dan sampai batal operasinya, nanti harus puasa lagi ngulang dari awal” OMG STRES JANGAN SAMPAI DEH.

Bebe keliatan makin nervous. Saya udah nggak nervous sih karena batal tes alergi *TETEP* jadi bisa menghadapi kerewelan dengan 100% kepala dingin. Bebe makin cranky “aku udahan aja, aku pulang aja, aku laper banget banget banget” berkali-kali.

Ditanya, Bebe mau makan apa? Jawabnya “APA AJAAA, AKU MAU MAKAANNNN” HAHAHAHAHA.

Maklum beberapa bulan belakangan dia lagi makan enak terus, makannya banyak terus, nambah terus, jadi lagi enak-enaknya makan disuruh puasa itu kan zzz yaaa. Mengingat dulu dia nggak pernah mau makan sama saya dan hanya mau makan di daycare doang hahahaha.

Jam 4 lewat sogokan pertama keluar, mayan anteng tuh dia main Lego. Sempet ngambek dan turun kasur lalu jalan-jalan keliling kamar sendiri. Tapi terus naik lagi terusin bikin Lego.


Jam 5 lewat suster muncul dan bilang “bu, maaf dokter Irfan tadi kena macet dan masih ada 2 pasien lain jadi operasinya ditunda sampai jam 7”.

Lemes sih, muka saya pasti memelas banget dan bilang “sus, nggak bisa sekarang aja ya? Ini dia udah nggak kuat banget katanya kalau harus puasa lebih lama”.

Lagi gitu tiba-tiba muncul suster lain “anak Az Xylo sudah boleh turun” terus mereka berdua berdiskusi macam gimana sik kok nggak kompak lol. BUT YEAYYYY! THIS IS IT!

Lego buru-buru diberesin, Bebe digendong JG menuju ruang operasi. Saya dikasih baju dan celana operasi, ganti jilbab, pake masker, lalu nunggu berdua Bebe di ruang tunggu, di bagian luar operating theater.



Jam 5.45 Bebe makin ngelamun, antara nervous dan laper. Di sebelah ada satu anak umur 10 tahun nunggu sunat juga. Di dalem ruang operasi ada adiknya anak itu lagi sunat daannnn JERIT-JERIT. T_______T

SAKIT! SAKIT! MAMA! MAMA! AAAAAAA!! SAKIT BANGET SAKIT BANGET!”

Monmaap bahkan saya yang sok tegar gini aja jadi jiper kan denger anak histeris. Saya izin suster, suster boleh nggak saya tunggu di luar dulu? Ini saya sama anak saya udah kalem banget, nggak mau terpengaruh anak lain nangis.

Dibolehin keluar sampai ruang konsul doang, nggak boleh keluar banget karena kami berdua udah pake baju operasi. Lalu di situ kami berpelukan sambil nonton YouTube Kids. Di sini dia bilang "ibu nanti aku mau cheeseburger ya!"



Di ruangan itu Bebe 3 kali jalan sendiri ke pintu dan bilang “aku pulang aja deh ibu, aku laper banget” Hahahaha.

🌙 MALAM 🌙

Jam 7 kurang akhirnya kami dipanggil masuk. Saya gendong masuk ruang operasi dan Bebe meluk kenceng banget! Saya ajak ngobrol terus.

“It’s ok, aku temenin kamu kok”

“Xylo liat deh, wah alat-alatnya keren ya, kamu liat-liat dulu, belum tentu bisa masuk ke sini lagi lho” Dia liat sekeliling.

TAPI DIA NGGAK MAU DITARO. Jadi didudukin di meja operasi itu nggak mau duduk dan tetep meluk kenceng. Sampai saya bilang “wah ibu nggak kuat lagi gendong, Xylo duduk ya, kita pelukan sambil duduk”. Berhasil, dia mau duduk sambil tetep peluk kenceng. Emang paling nggak tega minta gendong ibu, makanya kalau minta gendong selalu ke appa hahahaha.

Di sini saya appreciate banget sih sama semua kru yang bertugas *HALAH DIKATA TIPI* karena semua BERAKTING MAKSIMAL demi Bebe bisa tenang. Dokter anestesi pasang monitor detak jantung juga izin dulu dan bilang “ini tuh stiker lho, kamu akan aku kasih 3 stiker coba cek dulu warnanya apa”. Bebe serius banget cek meskipun membisu.

Lalu susternya sigap ambil balon dari rubber gloves yang udah ditiup dan dokternya bilang “balonnya dikasih mata dong” terus dikasih mata jadi lucuuu banget dan kami beri nama Glovy (yes, from Forky). Bebe mulai nggak tegang dan pegang balonnya.

Terakhir jempol dia dipasang monitor lain juga dan ada lampunya. Itu satu suster lain bilang “WAHHH JEMPOL KAMU NYALA KAYA TONY STARK, NANTI BANGUN-BANGUN KAMU PASTI JADI IRON MAN”. Dia bilang gitu sambil nutup jempol Bebe pake dua tangan untuk memastikan Bebe lihat kalau jempolnya nyala merah.

AND THE OSCAR GOES TO …

LOL SUMPAH SIH AKTING MEREKA 100% COCOK SAMA AKTING SAYA SELAMA INI. Karena si Bebe mau ke rumah sakit aja request pake baju Iron Man. Padahal mereka nggak ketemu saat Bebe masih pake baju Iron Man.

Dokter siapin sedasi (yang dibilang sebagai topeng), lalu saya diminta pegang punggung Bebe in case dia ngejengkang. Tarik napas, buang, tarik napas kedua, Bebe udah teler nyusruk di dada saya. Saya angkat lagi, benerin posisinya dan bilang “baik-baik ya, baby”. HUHU MELLOW SIH SUMPAH.

Itu jam 7 lewat 10, saya tau jam-jamnya karena live update sama aki di Bandung via WhatsApp hahaha.

Nggak nyampe 20 menit, suster keluar minta celana sunat. Saya udah pesen cheese burger. Jam 8 pas saya diminta masuk lagi ke ruang tunggu operasi karena udah selesai! Tinggal nunggu Bebe bangun aja.

Di sini agak drama dan saya agak panik sih karena dia belum 100% sadar tapi tiap buka mata dia marah-marah, gerung-gerung terus semacam motor dengan knalpot alay.

Dokter anestesinya mendekat lagi dan bilang “sakit, bu?” YA NGGAK TAU DOK. Lalu dia menyambung sendiri “harusnya nggak sakit sih bu, ini marah karena tidurnya terganggu”.

YAH SORI DEH, BE. HUHU. Sekitar 15 menit dia marah merem marah merem terus akhirnya melek terus dan mendadak kalem kaya nggak ada apa-apa. Terus nanya “balon aku mana?” Si glovy maksudnya. -_______-

Terus minta kursi roda dan kami pun didorong kembali ke kamar. Sampai kamar ada adik saya, adik ipar, sama ibu kan. Yang dia lakukan adalah pamer infus dong zzz. Padahal infus juga tinggal jarumnya doang. Mukanya lemes banget tapi senyum dan bisa ngobrol.

Dari sini pujian udah ngalir terus nih. Bye ibu-ibu yang nggak suka puji anak, biar kita nggak temenan yaaa lol.

IT'S A WRAP

Deg-degan terakhir tinggal urusan copot infus doang. Tapi tenang karena saya beli Nerf Spiderman Far From Home yang dipakenya di tangan juga. Jadi saya bilang “ini nanti pas dibuka agak-agak sakit sedikit, kamu boleh nangis tapi jangan gerak-gerak. nanti aku ganti infusnya sama sesuatu. Aku punya mainan buat kamu”.

Bebe kalem sampai suster dateng dan dia nggak mau dibuka infusnya sampai mainannya dikeluarin. Akhirnya saya keluarin dan waahhh Bebe berbinar. Buka infus nggak dipegangin juga nggak gerak-gerak karena tangan sebelahnya udah pegang Nerf.

pegang nerfnya terbalik lol
Abis itu makan cheese burger, ganti baju, urus administrasi, dan siap pulang!

ALHAMDULILLAH LANCAR! MAKASIH SEMUA UNTUK DOANYA DAN SHARE DEG-DEGANNYA VIA INSTA STORY HAHAHAHA.

Yang paling ditunggu: Total biaya sunat 2019 dengan urolog anak di Rumah Sakit Siloam Asri Duren Tiga




jangan shock





Rp 12,8juta. Plus tes lab dan radiologi awal di Rp 2 sekian juta. Total Rp 15jutaan lah. Dan yay! Dicover asuransi kantor JG!

So far so good sih. Nggak pake perban, jahitan nggak perlu dilepas. Rumah sakitnya juga nyaman dan ramah anak. Soalnya semua orang bilang sunatnya cincai, buka perban/jahitan/pipis yang drama huhu.

Kalau emang merasa terlalu mahal, menurut saya sih tetep konsul dulu sama urolog anak untuk cek ada kelainan/penyakit atau nggak. Biaya cek urolog anak standar dokter spesialis biasa kok di Rp 300ribuan.

Kalau menurut urolog anak nggak ada masalah baru deh sunat ke klinik biasa. Karena saya baru tau, masalah penis ini kompleks juga ya. Ada micro penis, ada yang lubang kencingnya salah tempat, ada yang kantong testisnya kenapalah, khawatir juga kalau nggak sama dokter yang bener-bener ngerti.

Nanti di part ketiga saya mau cerita gimana after care sunat Bebe. Gimana dia histeris liat penisnya sampai akhirnya memutuskan nggak mau liat lagi penisnya sendiri HAHAHAHA.

DITUNGGU YA!

Jangan lupa baca dulu part 1! Nih dikasih linknya lagi hahaha.

Bebe Sunatan (1)

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Bebe Sunatan! (1)

Harus pake tanda seru lho judulnya karena beneran kaget hahahaha. Open new tab dulu deh, mumpung part 2 nya udah ada: Bebe Sunatan (2)
pas nunggu taksol otw RS

Seperti biasa kalau hal penting gini saya nulisnya akan berusaha sekronologis mungkin ya karena akan jadi kenangan masa depan. Jadi bersabarlah, ini akan panjang. LOL

Part 1 ini akan cerita proses sebelum hari H. Nggak mau baca juga nggak apa-apa karena tujuan menulis blog ini adalah untuk dibaca diriku sendiri di masa depan nyahahahhaa.

Kenapa masih kecil udah disunat?

Dulu saya taunya anak yang disunat itu anak kelas 2-3 SD. Makin ke sini, makin sering denger anak lebih kecil yang disunat. Sepupunya Bebe disunat sebelum masuk SD di umur hampir 7 tahun.

Plus banyak pula bayi-bayi yang disunat sejak lahir karena fimosis (kondisi di mana kulup tertutup/sempit jadi susah pipis) saya jadi mikir duh menyesal kenapa Bebe nggak disunat dari bayi juga?

Pertama karena akan less drama, lha bisanya memang nangis doang kan, nggak akan pake argumen segala. Kedua, ibu nggak perlu cuti tambahan karena memang sedang cuti 3 bulan. Ketiga, nggak ada risiko kotor.

Yang ketiga ini nih jadi PR karena beberapa bulan terakhir si Bebe garuk-garuk penis terus. Kalau ditanya bilangnya antara nempel (karena keringet) atau gatel. Setelah diteliti, emang ada jendulan putih gitu di penisnya.

Mulai bertanya-tanya itu apa ya? Tapi belum sengajain ke dokter. Karena males nggak sih ke dokter buat nanya doang, toh anaknya juga pipis lancar, garuk juga nggak tiap saat. Mikirin antrenya aja males.

Eh tapi makin hari jendulnya makin besar! Hampir segede sepotong kacang tanah lho! 


Akhirnya ke Dokter

Waktu libur Lebaran, kami ke dokter anak karena Bebe impetigo (impetigo itu apa, googling ya). Tapi terus lupa mau nanya jendulan itu karena saya nggak sengaja liat jadwal vaksin di meja dokter terus dadakan vaksin MMR. Hahahaha.

Bebe ngamuk karena ya nggak ada sounding apapun kok vaksin?

(Btw MMR udah ada di banyak RS sejak awal tahun ini. Kemarin Bebe vaksin di Hermina Pasteur, biaya vaksin MMR nya aja 700ribu sekian belum sama biaya dokter. INGAT, MMR INI BEDA SAMA MR YANG DI POSYANDU DULU YA! Ini biar nggak mumps/gondongan. Demikian sekilas iklan layanan masyarakat.)

Lalu ke dokter lagi hari Minggu kemarin karena Bebe muntah dan diare. Sabtu malem muntah, eh hari Minggunya pup sampai 5 kali banget, cuslah ke dokter. Yang ini nggak boleh lupa nanya jendulan di penis, tekad saya.

Kata dokter anaknya, “ini sih kotoran aja bu, smegma, sunat aja”. Rada pengen ngakak di tempat karena Bebe semacam panas dingin dan panik luar biasa tiap ada yang sebut kata “sunat”.

Dsa-nya bilang langsung bikin janji aja sama urolog anak. Kebetulan kami ke dokter anak di RS Siloam Asri yang spesialis Urologi. Pertanyaan pertama saya ke dia: Dok, emang sunat itu sama urolog anak bukan sama dokter bedah?

Katanya “sama urolog anak ajalah bu” jadi ternyata sunat emang bisa sama dokter bedah atau sama urolog ya. Tergantung RS nya mungkin.


Selesai dari dokter anak, saya langsung bikin janji sama urolog anak yang ternyata praktik BESOKNYA di hari Senin.

Senin itu saya dan Bebe di rumah karena masih khawatir Bebe diare. Abis magrib kami jalan ke RS, ketemu JG di sana pulang kantor. Yang antri banyak anak-anak karena lagi libur sekolah kan, lagi peak time anak disunat hahahahaha.

Ketemu Urolog Anak

Namanya Dr. dr. Irfan Wahyudi, Sp.U(K). Bagi saya yang judge dokter dari latar belakang pendidikan, dr. Irfan ini lolos screening hahahaha karena S1-S3 di UI dan ambil Pediatric Urology di Belanda. Ya emang nggak berarti apa-apa sih tapi masuk kedokteran UI kan susah, jadi pasti dokternya pintar lol.

Dokternya ramah dan baik sekali, mau jawab kecerewetan saya dan JG yang agak-agak panik. Plus sabar nungguin Bebe yang jalannya mendadak ngerem di depan ruangan dokter HAHAHAHA.

Bebe tuh padahal biasanya nggak susah ke dokter lho, nggak susah minum obat, cuma karena dia tau ini konsul buat sunat jadi panik luar biasa. Begitu terbujuk masuk ruangan, dia langsung duduk di bawah meja dokter, sembunyi HAHAHA. Dibujuk lagi biar mau tiduran dan diperiksa penisnya lol hidupku habis untuk membujuk.

Awalnya dokter Irfan cuma bilang “oh smegma aja ini, kita bersihkan ya” dan minta suster ambil cotton bud.

Kulupnya ditarik jauh banget ke belakang dan jendulan itu KELUAR DONG muncul. Putih bersih dan lembek kaya keju. Posisinya ternyata cuma di bawah kulup doang, bukan di bawah kulup yang mesti dibelek kaya jerawat. Selama ini kami kalau bersihin ya nggak berani lah narik sejauh itu. Ngiluuuu, takut sakit. Tapi si Bebe kalem aja sampai hampir bersih! Udah nggak segede sepotong kacang lagi!

Di sini dia mulai gerak-gerak nggak nyaman. Dokter tanya, sakit? Bebe jawab iya. Lalu “kalau mau bersih sih ya disunat” terus dokter berhenti dan cuci tangan. Saya sama JG samber aja langsung “oke sunat aja dok”.

Sepuluh menit berikutnya dihabiskan dengan cek kalender masing-masing nyocokin jadwal antara saya, JG, dan dokter. Tadinya mau minggu depannya di hari Senin. Eh JG nyeletuk “nggak bisa Minggu ini aja, dok?”. Kata dokter “Rabu boleh deh tapi saya baru bisa jam 5”. OMG LUSA!

JG “Tapi Rabu aku ada meeting sampai jam 3”. Di situ saya masih pede banget, halah ke RS doang cincai, nanti pergi ke RS sendiri juga bisa.

Lalu diskusi mau bius umum apa lokal nih? Kata dokter Irfan Bebe masih terlalu kecil untuk bius lokal. Takutnya kalau dalam kondisi sadar dia ngabur lagi atau malah di ruang operasi ngamuk gitu kan rada sakit kepala juga ya. Dia menyarankan bius umum aja, “pake gas kok” gitu katanya. Saya sama JG ok ok aja.

Terus dijelasin, karena di RS, jadi prosedurnya kaya tindakan operasi (karena memang operasi sih). Langsung dibikinin janji sama radiologi, tes darah, urus asuransi, dikasih kartu rawat jalan harus puasa makan 6 jam, puasa minum 4 jam, dll, dll.

SAYA MULAI NERVOUS. T________T

Urus Administrasi, Berapa Biaya Sunatnya?

Bebe pengen pup, ditemenin JG. Saya urus administrasi, bayar radiologi dan tes darah itu udah agak-agak blur dan mikir, udah nggak 100% on karena HAH SERIUS NIH MAU DISUNAT LUSA?

Oiya soal biaya kami kan memang punya dana darurat ya (meski masih jauh dari sekian puluh kali gaji). Sebelum ke RS udah sepakat sama JG kalau asuransi nggak cover, kita tetep sunat di RS dan bayar sendiri. Jadi saya minta rincian biaya di awal.

Mas-mas adminnya juga nanya “bu, ini kalau asuransi nggak approve, ibu tetep jalan nggak tindakannya?” Saya jawab jalan aja mas nggak apa-apa.

Mikirnya kalau ditunda lagi juga kapan? Kalau nggak jadi dan cari klinik lain juga apakah saya dan JG mau secepatnya meluangkan waktu? Tau-tau Bebe lulus SD dan masih garuk-garuk penis gimana karena smegma tersisa? Buktinya ngurus smegma aja butuh berbulan-bulan huhu maaf ya Bebe.

Jadi berapa totalnya? Di blogpost berikutnya ya! HAHAHAHA.

Tes Darah dan Radiologi

Saya mulai nginget-nginget waktu saya operasi amandel di RS yang sama. Urutannya itu:

1. Tes darah dan rontgen thorax
2. Konsul ke dokter penyakit dalam (kalau Bebe ke SpA) dan ke dokter anestesi.
3. Di hari H, datang 6 jam sebelum operasi, puasa.
4. Pasang infus dan …
5. Skin allergy test untuk cek alergi antibiotik

MAU NANGIS KARENA YANG NOMOR 5 SAKIT BANGET ITUUUU. Saya bilang JG “duh, aku harus prioritasin aku harus panik yang mana dulu, berarti sekarang aku harus panik untuk tes darah dulu ok” T________T

Ya sunatnya tinggal lusa, biar nggak bolak-balik RS malem itu juga langsung tes darah dan rontgen. Mas admin bilang “Bu, anaknya rontgen dulu aja. Takutnya kalau ambil darah dulu nanti malah nggak bisa rontgen karena nangis”. Waw, ide yang brilian.

Bebe takut-takut tapi nggak ngerem pas masuk ruang radiologi. Saya temenin dan dia serius banget ngikutin instruksi lol. Amaze gitu dia sama ruang radiologi yang canggih. Terakhir dia rontgen tangan doang untuk cek usia tulang, ruangan radiologinya nggak sebesar itu.



Selesai di radiologi, dia liat ruangan tes darah dan merosot ke dinding pojokan. Dia ikut soalnya pas JG tes darah mau operasi amandel. Saya bujukin lagi lalu dia LARI MELESAT kabur HAHAHAHAHA. Saya kejar, tangkap, bujukin lagi baru deh mau duduk.

Diambil darah sambil dipangku JG dan saya peluk kepalanya. Dia nangis terus tapi tangannya diem. Sebuah kemajuan sih, waktu umur 3 tahun Bebe pernah diambil darah karena demam berhari-hari, yang megangin 7 orang: Saya, JG, 4 suster, dan 1 petugas lab LOL.

Nyampe rumah kami ngobrol sebelum tidur dan saya ngomong banyak hal sampai JG bilang saya kaya Mario Teguh saking kata-katanya penyemangat semua. TAPI BEBE JADI BENERAN SEMANGAT DONG! Malah bilang “ibu, tadi pas diambil darah itu aku nangis karena ngantuk lho soalnya nggak sakit”.

-________-

Besoknya hari Selasa Bebe sekolah dan dia excited bilang ke semua temen dan miss kalau mau disunat! Lha kaget ini anak kok jadi nggak takut? Kok malah jadi ibu yang takut?

T________T

Si Bebe semacam takut banget tes darah lalu menurut dia ambil darah itu "gitu doang". Semangat dan keberaniannya jadi kebakar. Halaahhh.

Hari Selasa itu saya kerja dan meeting nggak konsen amat. Beli celana sunat di Tokopedia dan memperhitungkan jumlah rewards untuk besok. Saya beli 2 boks Lego dan 1 Nerf Spiderman yang Bebe mau banget.

Mikirnya, 1 boks Lego buat rewards berani tes alergi, 1 boks buat rewards puasa, Nerf buat rewards sunat. Sampai sini memang masih mikir akan tes alergi yang menyakitkan itu karena ternyata ada satu anak daycare Xylo yang bulan lalu abis sunat juga karena ada masalah di testis dan kata ibunya ya tes alergi tentu saja karena antibiotik pasti masuk lewat infus. Jadi saya panik banget harus menghadapi tes alergi tanpa JG. T________T

Jujur beli mainan banyak tujuan rewardsnya itu sebetulnya untuk pukpukin diri sendiri yang berani menghadapi Bebe puasa, tes alergi, sunat, tanpa JG. To comfort MYSELF. MANA LAGI MENS!

Abis itu pake adegan JG nelepon sore-sore telepon bilang gini “Aku besok kayanya nggak cuma meeting doang deh. Aku meeting sampai jam 3 terus aku ada training”

Ya kan kesel ya. Selesai jam 3 aja berarti dia sudah akan melewatkan tes alergi dan Bebe puasa. Lha lalu mau training? Nambah-nambahin deg-degan aja sihhh.

Lalu sorenya di jalan pulang otw jemput Bebe, JG masih pake telepon lagi, nanya khawatir “Bebe harus bius total ya? Yakin nggak bisa bius lokal gitu ya?”

T__________T

Emosional banget jadi kan. Selasa malem pulang kantor itu kami ke percetakan untuk ngambil dummy souvenir ultah Bebe. Di mobil dengan nervous yang makin parah, saya bilang gini ke JG "aku nggak kuat deh kalau besok harus nemenin Bebe tes alergi, aku mau tanya ulang dokternya ah boleh nggak kalau dia bius lokal aja". Eh malah ceramah "nggak bisa gitu dong, kamu kan nggak ngerti, nurut dokter ajalah blablabla" kaya nggak inget aja dia sorenya juga khawatir soal bius-bius dan bikin panik.

Lalu saya teriak "YA KAMU JUGA BESOK NGGAK DI SANA! BISA NGGAK SIH NENANGIN AKU AJA BUKANNYA MALAH BILANG GITU!"

And then I burst into tears. OH HORMONES. LOL.

Setelah itu Bebe kaya jadi tau gitu kalau saya juga nervous jelang sunat. Di rumah, dia peluk dan bilang “ibu, tadi ibu nangis karena aku mau sunat?”

Saya jawab “Iya, aku takut Xylo, aku nggak tau aku bisa nggak ya nemenin kamu sunat berdua aja nggak ada appa. Berani nggak ya, besok kita di rumah sakit berdua?”

Terus dia peluk “Berani kokkk, kalau ibu takut kita pelukan aja berdua.”

DENGER GITU PENGEN NANGIS LAGI NGGAK SIH. Ya udah terus nangis lagi zzzz.

Singkat cerita, tes alerginya nggak jadi! Cerita yang tidak singkat di hari H operasi lanjut di postingan ini:




See you!

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Angpao Bebe

on
Thursday, June 13, 2019
Waw sebulan lebih nggak nulis parenting lho masih mau ngaku parenting blogger apa gimana ini? :))))



Saya cuma mau lanjutin cerita Bebe dan Uang sebulan lalu. Setelah ikut kelas Kids & Money, ini hasil implementasinya.

(Baca dulu ini: Bebe dan Uang)

Si Bebe dapet angpao itu cuma dari tante-tante saya dan adik-adik sepupu saya yang udah kerja. Dikit banget emang orangnya, jadi dapetnya juga memang nggak banyak kaya orang-orang (fyi kemarin ada yang share di Instagram MD kalau dia nabungin angpao anaknya sejak 2015 dan udah mau nyampe 20juta gileee).

Tahun lalu dan tahun-tahun sebelumnya, si Bebe nggak ngerti uang sama sekali. Dia bahkan nggak peduli sama uangnya. Disodorin aja nolak gitu, pas orangnya maksa, antara dia takut atau dia ambil terus langsung kasih ke saya.

Kondisinya memang Bebe nggak pernah pegang uang. Dia nggak ngerti warung dan nggak pernah jajan. Ke minimarket juga jarang banget paling ikut ke supermarket pas belanja mingguan, itupun mentok beli yogurt atau es krim doang jadi emang sejarang itu jajan.

Plus dia liat saya bayar kan pake kartu debit ya, jadi dia kayanya mikir apa itu uang? Apa pentingnya? Kenapa orang ngasih uang sih?

Tahun ini, dia udah bisa menghitung sampai ratusan. Bisa tambah-tambahan lancar asal penambahnya nggak lebih dari 10 jari. Iya jadi pake sistem angka yang banyak di otak, sisanya itung di jari hahahahaha. Kurang-kurangan belum bisa. Tapi udah tahu mana angka lebih banyak mana angka lebih sedikit.

Itu sebabnya saya merasa oh dia siap nih belajar uang.

Selama bulan puasa saya sounding, nanti lebaran kamu akan dikasih uang. Uangnya boleh kamu jumlahkan sendiri lalu kamu boleh beli apapun yang kamu mau asal uangnya cukup. Khayalan pun dimulai. Dari mau beli puzzle kemudian ganti ke Lego, ganti lagi ke puzzle dan berakhir keukeuh ingin beli Lego.

Di hari H, dalam kondisi dia yang slow to warm up dan banyak orang, BENER LHO DIA MAU DIPANGGIL DAN DIKASIH UANG HAHAHAHAHA

Malah posesif banget semuanya ditumpuk lalu dipegang sendiri dengan bangga. Pake pamer segala “uang aku banyak loh” idih sombong hahahaha.

Lalu dihitung bersama. Wah, angkanya lumayan! Kemudian langsung rewel “AYO KE MALL IBU BELI LEGO IBU” berjuta kali.

Di hari yang fitri, lebaran hari pertama, setelah berkunjung ke rumah saudara dan mertua, kami sekeluarga ke mall. Iya sekeluarga sama ayah ibu dan adik saya juga, demi mengantar Bebe beli Lego.

Ngerti loh ternyata dia. Total uang yang dia punya saya tulis di notes, lalu dia cek harga satu-satu, dia ngerti mana yang lebih mahal dan mana yang lebih murah. Beli deh, bayar sendiri, pegang sendiri dong bangga banget.

Abis itu dia lupa punya sisa uang zzzz.

Sampai di Jakarta, temen sekolahnya ada yang pake topeng dinosaurus lalu dia mau juga. Baru deh inget punya uang. Itung-itung masih cukup untuk beli topeng dino lalu kembali rewel pengen ke mall HAHAHAHA.

Gimana soal nabung dan beramalnya? NGGAK TAU LOL.

Dia masih di excitement bisa belanja sendiri gitu jadi diingetin konsep menabung dan beramal dia cuek aja. Ya sudahlah nanti lagi aja. Namanya juga persiapan ke uang saku ya, nanti kalau uang saku panjaaanggg pasti blogpost dan perjalanannya hahahaha.

Segitu aja deh. Yang penting keceritain biar nggak lupa.

See ya!






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Mendefinisikan Sempurna

on
Friday, June 7, 2019
Sempurna, satu kata yang mengganggu saya akhir-akhir ini.


Seperti seorang teman yang saya tahu sangat sangat akrab dengan sang ayah. Sampai sekarang meski sudah menikah, ia tetap tinggal serumah dengan kedua orangtuanya. Sempat mengontrak rumah namun terlalu banyak kangen pada ayah ibu sehingga seringkali rumah kontrakan itu ditinggal dan tetap pulang ke rumah orangtua.

Sampai saya tahu, ia sejak kecil sering jadi korban kekerasan oleh sang ayah. Saya bingung kok bisa tetap menganggap ayah sebagai ayah yang sempurna? Kenapa?

Menurut teman saya itu, si ayah SELALU punya alasan untuk melakukan kekerasan, plus ayahnya juga sangat penyayang. Seumur hidup ia merasa disayang sampai kalau melakukan kesalahan dan sampai dikasari, ia merasa memang layak untuk diperlakukan kasar meski sampai dipukul.

Ini bukan soal benar salah ya. Siapa saya ini sampai mau menodai hubungan ayah dan anak yang mereka saja menganggap hubungan mereka sempurna. Masa saya yang jadi heboh sendiri dan bilang: Ayah penyayang seharusnya tidak memukul!

No, semua orang punya cara sendiri untuk menjalani hubungan dengan orang lain kan. Bagi saya tidak wajar, bagi orang lain mungkin sangat wajar dan tidak apa-apa. Asal sepakat saja mana yang wajar mana yang tidak wajar.

Jadi kalau begitu, apa definisi sempurna? Apa perlu sempurna didefinisikan?

Selama ini jujur saja, saya selalu berpikir dan menganggap peran saya sebagai ibu sudah sempurna. Saya juga selalu menganggap pernikahan saya sempurna.

Ya memang bullshit kalau kadar kesempurnaan kalian adalah ibu di rumah 24 jam bersama anak dan tidak meng-outsource pengasuhan pada orang lain. Bullshit pula kalau standar kesempurnaan istri adalah mengurus rumah tangga, bukannya bekerja di luar rumah.

Saya menitipkan Bebe pada orang lain seharian penuh, saya tidak pernah memberi makan dia makanan bergizi saat weekend, saya membiarkan dia nonton berjam-jam. Tidak sempurna bagi standar banyak orang tapi bagi standar saya, saya ibu yang sempurna. IDGAF what anyone thinks.

Pun soal pernikahan. Kami bukannya tidak pernah bertengkar sama sekali dan kadang masalahnya bukan masalah kecil. Tapi dari masalah besar saya berpikir berulang-ulang bahwa nggak ada orang yang sempurna, nggak ada pernikahan yang sempurna, tapi kenapa saya tetap menganggap kami tetap sempurna?

I think we balance each other out so when something bad (or reaaallly bad) happens to us, we tolerate it, compromise, communicate, and let it pass. We kinda stuck with each other because I don’t think I can find someone better than him, vice versa.

Apakah jadinya saya menutup mata pada hal-hal lain yang dianggap orang sebagai cacat? Mungkin saja iya dan tidak apa-apa. Apakah jadinya saya halu padahal orang menganggap hidup, peran saya sebagai ibu, dan pernikahan saya banyak masalah? Mungkin saja iya dan ya sudahlah biar saja hahahaha.

Apakah kehaluan akan kesempurnaan ini akan jadi bom waktu yang meledak tiba-tiba? Kalau pun iya, biarlah waktu menjawab. Life is a mystery anyway. :)

(Baca: Menikah dalam Satu Kata)

Meski demikian, saya menganggap keseluruhan hidup saya tentu tidak sempurna. Saya masih punya standar hidup sempurna yang belum saya capai. Sialnya, standar hidup itu terus berganti, terus naik kelas, sehingga entah kapan saya akan menganggap hidup saya sempurna.

Orang boleh bilang hidup saya sudah sempurna, tapi kan yang menjalani saya sendiri, yang tau apa yang saya inginkan ya saya sendiri juga. Jadi terserah orang menilai, saya tetap punya penilaian sendiri dan saya (seringnya) tidak peduli pada penilaian orang. Hahahaha.

Tidak ada standar untuk kesempurnaan. Yang terbaik bisa kita lakukan adalah jadi penyayang bagi sesama. Be a loving parent, be a loving spouse, be a loving daughter, be a loving person.

Tidak apa-apa kamu jadi ibu yang sibuk dan nggak selalu ada buat anak tapi pastikan ketika kamu ada, kamu jadi ibu yang 100% sayang pada anak. Tidak apa-apa kamu jadi istri yang sibuk dan nggak mau masak tapi pastikan suami kamu merasa disayang. Tidak apa-apa kadang lupa jadi ibu dan istri penyayang tapi ketika ingat, langsung lakukan sebaik yang kita bisa.

Tak usah mencari kesempurnaan dengan standar orang lain karena untuk apa. Tak perlu ingin sempurna demi ingin dilihat baik oleh orang lain karena tak ada gunanya.

Just try and try again.

via GIPHY

Demikian tulisan ini jadi pengejawantahan akibat libur terlalu lama jadi mikirin ginian aja lama banget sampai harus ditulis daripada jadi gila.

Selamat berakhir pekan!

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

IG