-->

Bebe Sunatan! (1)

on
Friday, June 28, 2019
Harus pake tanda seru lho judulnya karena beneran kaget hahahaha. Open new tab dulu deh, mumpung part 2 nya udah ada: Bebe Sunatan (2)
pas nunggu taksol otw RS

Seperti biasa kalau hal penting gini saya nulisnya akan berusaha sekronologis mungkin ya karena akan jadi kenangan masa depan. Jadi bersabarlah, ini akan panjang. LOL

Part 1 ini akan cerita proses sebelum hari H. Nggak mau baca juga nggak apa-apa karena tujuan menulis blog ini adalah untuk dibaca diriku sendiri di masa depan nyahahahhaa.

Kenapa masih kecil udah disunat?

Dulu saya taunya anak yang disunat itu anak kelas 2-3 SD. Makin ke sini, makin sering denger anak lebih kecil yang disunat. Sepupunya Bebe disunat sebelum masuk SD di umur hampir 7 tahun.

Plus banyak pula bayi-bayi yang disunat sejak lahir karena fimosis (kondisi di mana kulup tertutup/sempit jadi susah pipis) saya jadi mikir duh menyesal kenapa Bebe nggak disunat dari bayi juga?

Pertama karena akan less drama, lha bisanya memang nangis doang kan, nggak akan pake argumen segala. Kedua, ibu nggak perlu cuti tambahan karena memang sedang cuti 3 bulan. Ketiga, nggak ada risiko kotor.

Yang ketiga ini nih jadi PR karena beberapa bulan terakhir si Bebe garuk-garuk penis terus. Kalau ditanya bilangnya antara nempel (karena keringet) atau gatel. Setelah diteliti, emang ada jendulan putih gitu di penisnya.

Mulai bertanya-tanya itu apa ya? Tapi belum sengajain ke dokter. Karena males nggak sih ke dokter buat nanya doang, toh anaknya juga pipis lancar, garuk juga nggak tiap saat. Mikirin antrenya aja males.

Eh tapi makin hari jendulnya makin besar! Hampir segede sepotong kacang tanah lho! 


Akhirnya ke Dokter

Waktu libur Lebaran, kami ke dokter anak karena Bebe impetigo (impetigo itu apa, googling ya). Tapi terus lupa mau nanya jendulan itu karena saya nggak sengaja liat jadwal vaksin di meja dokter terus dadakan vaksin MMR. Hahahaha.

Bebe ngamuk karena ya nggak ada sounding apapun kok vaksin?

(Btw MMR udah ada di banyak RS sejak awal tahun ini. Kemarin Bebe vaksin di Hermina Pasteur, biaya vaksin MMR nya aja 700ribu sekian belum sama biaya dokter. INGAT, MMR INI BEDA SAMA MR YANG DI POSYANDU DULU YA! Ini biar nggak mumps/gondongan. Demikian sekilas iklan layanan masyarakat.)

Lalu ke dokter lagi hari Minggu kemarin karena Bebe muntah dan diare. Sabtu malem muntah, eh hari Minggunya pup sampai 5 kali banget, cuslah ke dokter. Yang ini nggak boleh lupa nanya jendulan di penis, tekad saya.

Kata dokter anaknya, “ini sih kotoran aja bu, smegma, sunat aja”. Rada pengen ngakak di tempat karena Bebe semacam panas dingin dan panik luar biasa tiap ada yang sebut kata “sunat”.

Dsa-nya bilang langsung bikin janji aja sama urolog anak. Kebetulan kami ke dokter anak di RS Siloam Asri yang spesialis Urologi. Pertanyaan pertama saya ke dia: Dok, emang sunat itu sama urolog anak bukan sama dokter bedah?

Katanya “sama urolog anak ajalah bu” jadi ternyata sunat emang bisa sama dokter bedah atau sama urolog ya. Tergantung RS nya mungkin.


Selesai dari dokter anak, saya langsung bikin janji sama urolog anak yang ternyata praktik BESOKNYA di hari Senin.

Senin itu saya dan Bebe di rumah karena masih khawatir Bebe diare. Abis magrib kami jalan ke RS, ketemu JG di sana pulang kantor. Yang antri banyak anak-anak karena lagi libur sekolah kan, lagi peak time anak disunat hahahahaha.

Ketemu Urolog Anak

Namanya Dr. dr. Irfan Wahyudi, Sp.U(K). Bagi saya yang judge dokter dari latar belakang pendidikan, dr. Irfan ini lolos screening hahahaha karena S1-S3 di UI dan ambil Pediatric Urology di Belanda. Ya emang nggak berarti apa-apa sih tapi masuk kedokteran UI kan susah, jadi pasti dokternya pintar lol.

Dokternya ramah dan baik sekali, mau jawab kecerewetan saya dan JG yang agak-agak panik. Plus sabar nungguin Bebe yang jalannya mendadak ngerem di depan ruangan dokter HAHAHAHA.

Bebe tuh padahal biasanya nggak susah ke dokter lho, nggak susah minum obat, cuma karena dia tau ini konsul buat sunat jadi panik luar biasa. Begitu terbujuk masuk ruangan, dia langsung duduk di bawah meja dokter, sembunyi HAHAHA. Dibujuk lagi biar mau tiduran dan diperiksa penisnya lol hidupku habis untuk membujuk.

Awalnya dokter Irfan cuma bilang “oh smegma aja ini, kita bersihkan ya” dan minta suster ambil cotton bud.

Kulupnya ditarik jauh banget ke belakang dan jendulan itu KELUAR DONG muncul. Putih bersih dan lembek kaya keju. Posisinya ternyata cuma di bawah kulup doang, bukan di bawah kulup yang mesti dibelek kaya jerawat. Selama ini kami kalau bersihin ya nggak berani lah narik sejauh itu. Ngiluuuu, takut sakit. Tapi si Bebe kalem aja sampai hampir bersih! Udah nggak segede sepotong kacang lagi!

Di sini dia mulai gerak-gerak nggak nyaman. Dokter tanya, sakit? Bebe jawab iya. Lalu “kalau mau bersih sih ya disunat” terus dokter berhenti dan cuci tangan. Saya sama JG samber aja langsung “oke sunat aja dok”.

Sepuluh menit berikutnya dihabiskan dengan cek kalender masing-masing nyocokin jadwal antara saya, JG, dan dokter. Tadinya mau minggu depannya di hari Senin. Eh JG nyeletuk “nggak bisa Minggu ini aja, dok?”. Kata dokter “Rabu boleh deh tapi saya baru bisa jam 5”. OMG LUSA!

JG “Tapi Rabu aku ada meeting sampai jam 3”. Di situ saya masih pede banget, halah ke RS doang cincai, nanti pergi ke RS sendiri juga bisa.

Lalu diskusi mau bius umum apa lokal nih? Kata dokter Irfan Bebe masih terlalu kecil untuk bius lokal. Takutnya kalau dalam kondisi sadar dia ngabur lagi atau malah di ruang operasi ngamuk gitu kan rada sakit kepala juga ya. Dia menyarankan bius umum aja, “pake gas kok” gitu katanya. Saya sama JG ok ok aja.

Terus dijelasin, karena di RS, jadi prosedurnya kaya tindakan operasi (karena memang operasi sih). Langsung dibikinin janji sama radiologi, tes darah, urus asuransi, dikasih kartu rawat jalan harus puasa makan 6 jam, puasa minum 4 jam, dll, dll.

SAYA MULAI NERVOUS. T________T

Urus Administrasi, Berapa Biaya Sunatnya?

Bebe pengen pup, ditemenin JG. Saya urus administrasi, bayar radiologi dan tes darah itu udah agak-agak blur dan mikir, udah nggak 100% on karena HAH SERIUS NIH MAU DISUNAT LUSA?

Oiya soal biaya kami kan memang punya dana darurat ya (meski masih jauh dari sekian puluh kali gaji). Sebelum ke RS udah sepakat sama JG kalau asuransi nggak cover, kita tetep sunat di RS dan bayar sendiri. Jadi saya minta rincian biaya di awal.

Mas-mas adminnya juga nanya “bu, ini kalau asuransi nggak approve, ibu tetep jalan nggak tindakannya?” Saya jawab jalan aja mas nggak apa-apa.

Mikirnya kalau ditunda lagi juga kapan? Kalau nggak jadi dan cari klinik lain juga apakah saya dan JG mau secepatnya meluangkan waktu? Tau-tau Bebe lulus SD dan masih garuk-garuk penis gimana karena smegma tersisa? Buktinya ngurus smegma aja butuh berbulan-bulan huhu maaf ya Bebe.

Jadi berapa totalnya? Di blogpost berikutnya ya! HAHAHAHA.

Tes Darah dan Radiologi

Saya mulai nginget-nginget waktu saya operasi amandel di RS yang sama. Urutannya itu:

1. Tes darah dan rontgen thorax
2. Konsul ke dokter penyakit dalam (kalau Bebe ke SpA) dan ke dokter anestesi.
3. Di hari H, datang 6 jam sebelum operasi, puasa.
4. Pasang infus dan …
5. Skin allergy test untuk cek alergi antibiotik

MAU NANGIS KARENA YANG NOMOR 5 SAKIT BANGET ITUUUU. Saya bilang JG “duh, aku harus prioritasin aku harus panik yang mana dulu, berarti sekarang aku harus panik untuk tes darah dulu ok” T________T

Ya sunatnya tinggal lusa, biar nggak bolak-balik RS malem itu juga langsung tes darah dan rontgen. Mas admin bilang “Bu, anaknya rontgen dulu aja. Takutnya kalau ambil darah dulu nanti malah nggak bisa rontgen karena nangis”. Waw, ide yang brilian.

Bebe takut-takut tapi nggak ngerem pas masuk ruang radiologi. Saya temenin dan dia serius banget ngikutin instruksi lol. Amaze gitu dia sama ruang radiologi yang canggih. Terakhir dia rontgen tangan doang untuk cek usia tulang, ruangan radiologinya nggak sebesar itu.



Selesai di radiologi, dia liat ruangan tes darah dan merosot ke dinding pojokan. Dia ikut soalnya pas JG tes darah mau operasi amandel. Saya bujukin lagi lalu dia LARI MELESAT kabur HAHAHAHAHA. Saya kejar, tangkap, bujukin lagi baru deh mau duduk.

Diambil darah sambil dipangku JG dan saya peluk kepalanya. Dia nangis terus tapi tangannya diem. Sebuah kemajuan sih, waktu umur 3 tahun Bebe pernah diambil darah karena demam berhari-hari, yang megangin 7 orang: Saya, JG, 4 suster, dan 1 petugas lab LOL.

Nyampe rumah kami ngobrol sebelum tidur dan saya ngomong banyak hal sampai JG bilang saya kaya Mario Teguh saking kata-katanya penyemangat semua. TAPI BEBE JADI BENERAN SEMANGAT DONG! Malah bilang “ibu, tadi pas diambil darah itu aku nangis karena ngantuk lho soalnya nggak sakit”.

-________-

Besoknya hari Selasa Bebe sekolah dan dia excited bilang ke semua temen dan miss kalau mau disunat! Lha kaget ini anak kok jadi nggak takut? Kok malah jadi ibu yang takut?

T________T

Si Bebe semacam takut banget tes darah lalu menurut dia ambil darah itu "gitu doang". Semangat dan keberaniannya jadi kebakar. Halaahhh.

Hari Selasa itu saya kerja dan meeting nggak konsen amat. Beli celana sunat di Tokopedia dan memperhitungkan jumlah rewards untuk besok. Saya beli 2 boks Lego dan 1 Nerf Spiderman yang Bebe mau banget.

Mikirnya, 1 boks Lego buat rewards berani tes alergi, 1 boks buat rewards puasa, Nerf buat rewards sunat. Sampai sini memang masih mikir akan tes alergi yang menyakitkan itu karena ternyata ada satu anak daycare Xylo yang bulan lalu abis sunat juga karena ada masalah di testis dan kata ibunya ya tes alergi tentu saja karena antibiotik pasti masuk lewat infus. Jadi saya panik banget harus menghadapi tes alergi tanpa JG. T________T

Jujur beli mainan banyak tujuan rewardsnya itu sebetulnya untuk pukpukin diri sendiri yang berani menghadapi Bebe puasa, tes alergi, sunat, tanpa JG. To comfort MYSELF. MANA LAGI MENS!

Abis itu pake adegan JG nelepon sore-sore telepon bilang gini “Aku besok kayanya nggak cuma meeting doang deh. Aku meeting sampai jam 3 terus aku ada training”

Ya kan kesel ya. Selesai jam 3 aja berarti dia sudah akan melewatkan tes alergi dan Bebe puasa. Lha lalu mau training? Nambah-nambahin deg-degan aja sihhh.

Lalu sorenya di jalan pulang otw jemput Bebe, JG masih pake telepon lagi, nanya khawatir “Bebe harus bius total ya? Yakin nggak bisa bius lokal gitu ya?”

T__________T

Emosional banget jadi kan. Selasa malem pulang kantor itu kami ke percetakan untuk ngambil dummy souvenir ultah Bebe. Di mobil dengan nervous yang makin parah, saya bilang gini ke JG "aku nggak kuat deh kalau besok harus nemenin Bebe tes alergi, aku mau tanya ulang dokternya ah boleh nggak kalau dia bius lokal aja". Eh malah ceramah "nggak bisa gitu dong, kamu kan nggak ngerti, nurut dokter ajalah blablabla" kaya nggak inget aja dia sorenya juga khawatir soal bius-bius dan bikin panik.

Lalu saya teriak "YA KAMU JUGA BESOK NGGAK DI SANA! BISA NGGAK SIH NENANGIN AKU AJA BUKANNYA MALAH BILANG GITU!"

And then I burst into tears. OH HORMONES. LOL.

Setelah itu Bebe kaya jadi tau gitu kalau saya juga nervous jelang sunat. Di rumah, dia peluk dan bilang “ibu, tadi ibu nangis karena aku mau sunat?”

Saya jawab “Iya, aku takut Xylo, aku nggak tau aku bisa nggak ya nemenin kamu sunat berdua aja nggak ada appa. Berani nggak ya, besok kita di rumah sakit berdua?”

Terus dia peluk “Berani kokkk, kalau ibu takut kita pelukan aja berdua.”

DENGER GITU PENGEN NANGIS LAGI NGGAK SIH. Ya udah terus nangis lagi zzzz.

Singkat cerita, tes alerginya nggak jadi! Cerita yang tidak singkat di hari H operasi lanjut di postingan ini:




See you!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
1 comment on "Bebe Sunatan! (1)"
  1. Chaaaa... Antara ikut berkaca2 krn terharu twpi yaaa lucuuuu! Haha... Bebe kalau udh dewasa masih sweet gitu nggak yaaa

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG