-->

Bebe Sunatan (2)

on
Friday, June 28, 2019
Yang belum baca part 1, baca dulu di sini ya!

Bebe Sunatan (1)
klik link di atas

Postingan ini juga akan kronologis jadi siap-siap panjang lagi HAHAHAHA.

⛅ PAGI ⛅

Hari Selasa lewat gitu aja dan tiba-tiba udah Rabu pagi. JG udah pergi kerja, saya di rumah kerja dulu pagi-pagi dan beres-beres barang yang mau dibawa. Termasuk Lego yang harus disembunyikan dari Bebe.

Karena nggak nginep (one day care) jadinya cuma bawa baju ganti satu stel dan celana sunat 2 biji. Bawa Nintendo Switch, Hot Wheels, dan dijanjiin ibu saya bawa buku untuk Bebe nunggu biar nggak bosen.

Bebe harus puasa 6 jam jadi dia terakhir makan jam 11 siang, terakhir minum jam 1 karena rencana operasi jam 5 sore. Bebe bangun jam 8an, nggak langsung saya kasih sarapan. Sengaja biar makannya last minute aja.

Jam 9 makan nasi sama gurame. Disuruh nambah nggak mau tumben. Mungkin karena makin nervous. Abis itu disuruh mandi susaahhhh banget. Habis mandi dia makan lagi oatmeal pake yogurt sambil saya mandi. Dia mulai nggak sabar “ibu lama banget sih, cepet dong ibu”. ASTAGA.

Jam 11 pesen taksi online cus meluncur ke RS yang cuma 10 menit dari rumah. Urus administrasi nggak biasa-biasanya kok lamaaaaa banget sampai saya tegur mbak-mbaknya kzl. Di jalan sampai RS itu beberapa menit sekali saya suruh Bebe minum karena detik-detik terakhir jelang terakhir minum.

Jam 12 ibu saya nyampe dari Bandung, beberapa menit setelah kami dapet kamar. Bebe ganti baju rumah sakit yang gemes banget karena ngepas sama badannya. Gemesss banget. #ShamelessMom


🌻 SIANG 🌻

DIMULAILAH MATI GAYA MENUNGGU JAM 5. Plus dimulailah deg-degan saya menunggu kepastian apakah Bebe perlu skin test untuk alergi?

Suster pertama yang datang soalnya belum ketemu dokternya jadi dia bilang “saya pastiin dulu ya bu” terus saya mencelos setengah mati karena duh tes alergi itu sakit banget. Saya nggak tau apa saya sanggup pegangin Bebe?

T__________T

Jam 1 terakhir minum lalu dia pipis. Kami main Hot Wheels, baca buku yang dibawain nini, ngobrol, ketawa-tawa, foto-foto. Bebe kaleeemmm banget. Cenderung excited malah sampai difoto aja banyak gaya bener.


Jam 2 mulai haus. Ngeluh laper tiap beberapa menit. Mulai cranky. “Aku nggak kuat puasanya, aku mau makan aja ibuuuu”.

HADUH TIGA JAM LAGI NGAPAIN KITAAAA. Plus suster mana suster, ibu butuh kepastian apakah Bebe tes alergi atau nggak.

Akhirnya suster dateng menawarkan “bu, mau pasang infus sekarang atau nanti aja setelah tidur?” (maksudnya setelah bius). Lho kalau bisa dipasang saat dia dalam kondisi nggak sadar dan nggak ngamuk, kenapa harus dipasang sekarang coba? Hahahaha.

Suster ini juga udah bawa kabar baik kalau dia udah konfirmasi dan dokter Irfan bilang nggak perlu tes alergi. Saya udah nggak peduli lagi kenapa TAPI THANK GOD! Beban yang dibawa sejak dua hari lalu kaya lepas aja gitu.

Lalu ada visit pre-op dokter anestesi, tanya ini itu, saya nanya apa aman kalau 4 hari sebelumnya diare? Aman.

Dokternya tanya apakah Bebe bisa menerima instruksi tarik dan buang napas dalam-dalam? Saya bilang bisa. Karena sedasinya pake gas gitu kan. Kalau anaknya hah hoh disuruh narik napas dalam-dalam malah bengong sih ya susah juga kan.

Jam 3 Bebe anteng nonton YouTube sampai JG akhirnya dateng. Saya akhirnya bisa makan tapi ngakunya ke Bebe pup lol. Soalnya empati dong ya dia puasa, nggak boleh ada yang makan minum depan Bebe.

Jam 3.30 dokter anak visit pre-op, dokternya baik banget. Dokternya bilang “kalem gini anaknya, bius lokal juga bisa nih kayanya” saya jawab “eh jangan deh dok, kemarin pas tes darah dia ngabur soalnya lari kenceng” :)))))

Terus muka dokternya maklum gitu dan bilang “ya udah bius umum aja kalau gitu, soalnya kalau kabur dan sampai batal operasinya, nanti harus puasa lagi ngulang dari awal” OMG STRES JANGAN SAMPAI DEH.

Bebe keliatan makin nervous. Saya udah nggak nervous sih karena batal tes alergi *TETEP* jadi bisa menghadapi kerewelan dengan 100% kepala dingin. Bebe makin cranky “aku udahan aja, aku pulang aja, aku laper banget banget banget” berkali-kali.

Ditanya, Bebe mau makan apa? Jawabnya “APA AJAAA, AKU MAU MAKAANNNN” HAHAHAHAHA.

Maklum beberapa bulan belakangan dia lagi makan enak terus, makannya banyak terus, nambah terus, jadi lagi enak-enaknya makan disuruh puasa itu kan zzz yaaa. Mengingat dulu dia nggak pernah mau makan sama saya dan hanya mau makan di daycare doang hahahaha.

Jam 4 lewat sogokan pertama keluar, mayan anteng tuh dia main Lego. Sempet ngambek dan turun kasur lalu jalan-jalan keliling kamar sendiri. Tapi terus naik lagi terusin bikin Lego.


Jam 5 lewat suster muncul dan bilang “bu, maaf dokter Irfan tadi kena macet dan masih ada 2 pasien lain jadi operasinya ditunda sampai jam 7”.

Lemes sih, muka saya pasti memelas banget dan bilang “sus, nggak bisa sekarang aja ya? Ini dia udah nggak kuat banget katanya kalau harus puasa lebih lama”.

Lagi gitu tiba-tiba muncul suster lain “anak Az Xylo sudah boleh turun” terus mereka berdua berdiskusi macam gimana sik kok nggak kompak lol. BUT YEAYYYY! THIS IS IT!

Lego buru-buru diberesin, Bebe digendong JG menuju ruang operasi. Saya dikasih baju dan celana operasi, ganti jilbab, pake masker, lalu nunggu berdua Bebe di ruang tunggu, di bagian luar operating theater.



Jam 5.45 Bebe makin ngelamun, antara nervous dan laper. Di sebelah ada satu anak umur 10 tahun nunggu sunat juga. Di dalem ruang operasi ada adiknya anak itu lagi sunat daannnn JERIT-JERIT. T_______T

SAKIT! SAKIT! MAMA! MAMA! AAAAAAA!! SAKIT BANGET SAKIT BANGET!”

Monmaap bahkan saya yang sok tegar gini aja jadi jiper kan denger anak histeris. Saya izin suster, suster boleh nggak saya tunggu di luar dulu? Ini saya sama anak saya udah kalem banget, nggak mau terpengaruh anak lain nangis.

Dibolehin keluar sampai ruang konsul doang, nggak boleh keluar banget karena kami berdua udah pake baju operasi. Lalu di situ kami berpelukan sambil nonton YouTube Kids. Di sini dia bilang "ibu nanti aku mau cheeseburger ya!"



Di ruangan itu Bebe 3 kali jalan sendiri ke pintu dan bilang “aku pulang aja deh ibu, aku laper banget” Hahahaha.

🌙 MALAM 🌙

Jam 7 kurang akhirnya kami dipanggil masuk. Saya gendong masuk ruang operasi dan Bebe meluk kenceng banget! Saya ajak ngobrol terus.

“It’s ok, aku temenin kamu kok”

“Xylo liat deh, wah alat-alatnya keren ya, kamu liat-liat dulu, belum tentu bisa masuk ke sini lagi lho” Dia liat sekeliling.

TAPI DIA NGGAK MAU DITARO. Jadi didudukin di meja operasi itu nggak mau duduk dan tetep meluk kenceng. Sampai saya bilang “wah ibu nggak kuat lagi gendong, Xylo duduk ya, kita pelukan sambil duduk”. Berhasil, dia mau duduk sambil tetep peluk kenceng. Emang paling nggak tega minta gendong ibu, makanya kalau minta gendong selalu ke appa hahahaha.

Di sini saya appreciate banget sih sama semua kru yang bertugas *HALAH DIKATA TIPI* karena semua BERAKTING MAKSIMAL demi Bebe bisa tenang. Dokter anestesi pasang monitor detak jantung juga izin dulu dan bilang “ini tuh stiker lho, kamu akan aku kasih 3 stiker coba cek dulu warnanya apa”. Bebe serius banget cek meskipun membisu.

Lalu susternya sigap ambil balon dari rubber gloves yang udah ditiup dan dokternya bilang “balonnya dikasih mata dong” terus dikasih mata jadi lucuuu banget dan kami beri nama Glovy (yes, from Forky). Bebe mulai nggak tegang dan pegang balonnya.

Terakhir jempol dia dipasang monitor lain juga dan ada lampunya. Itu satu suster lain bilang “WAHHH JEMPOL KAMU NYALA KAYA TONY STARK, NANTI BANGUN-BANGUN KAMU PASTI JADI IRON MAN”. Dia bilang gitu sambil nutup jempol Bebe pake dua tangan untuk memastikan Bebe lihat kalau jempolnya nyala merah.

AND THE OSCAR GOES TO …

LOL SUMPAH SIH AKTING MEREKA 100% COCOK SAMA AKTING SAYA SELAMA INI. Karena si Bebe mau ke rumah sakit aja request pake baju Iron Man. Padahal mereka nggak ketemu saat Bebe masih pake baju Iron Man.

Dokter siapin sedasi (yang dibilang sebagai topeng), lalu saya diminta pegang punggung Bebe in case dia ngejengkang. Tarik napas, buang, tarik napas kedua, Bebe udah teler nyusruk di dada saya. Saya angkat lagi, benerin posisinya dan bilang “baik-baik ya, baby”. HUHU MELLOW SIH SUMPAH.

Itu jam 7 lewat 10, saya tau jam-jamnya karena live update sama aki di Bandung via WhatsApp hahaha.

Nggak nyampe 20 menit, suster keluar minta celana sunat. Saya udah pesen cheese burger. Jam 8 pas saya diminta masuk lagi ke ruang tunggu operasi karena udah selesai! Tinggal nunggu Bebe bangun aja.

Di sini agak drama dan saya agak panik sih karena dia belum 100% sadar tapi tiap buka mata dia marah-marah, gerung-gerung terus semacam motor dengan knalpot alay.

Dokter anestesinya mendekat lagi dan bilang “sakit, bu?” YA NGGAK TAU DOK. Lalu dia menyambung sendiri “harusnya nggak sakit sih bu, ini marah karena tidurnya terganggu”.

YAH SORI DEH, BE. HUHU. Sekitar 15 menit dia marah merem marah merem terus akhirnya melek terus dan mendadak kalem kaya nggak ada apa-apa. Terus nanya “balon aku mana?” Si glovy maksudnya. -_______-

Terus minta kursi roda dan kami pun didorong kembali ke kamar. Sampai kamar ada adik saya, adik ipar, sama ibu kan. Yang dia lakukan adalah pamer infus dong zzz. Padahal infus juga tinggal jarumnya doang. Mukanya lemes banget tapi senyum dan bisa ngobrol.

Dari sini pujian udah ngalir terus nih. Bye ibu-ibu yang nggak suka puji anak, biar kita nggak temenan yaaa lol.

IT'S A WRAP

Deg-degan terakhir tinggal urusan copot infus doang. Tapi tenang karena saya beli Nerf Spiderman Far From Home yang dipakenya di tangan juga. Jadi saya bilang “ini nanti pas dibuka agak-agak sakit sedikit, kamu boleh nangis tapi jangan gerak-gerak. nanti aku ganti infusnya sama sesuatu. Aku punya mainan buat kamu”.

Bebe kalem sampai suster dateng dan dia nggak mau dibuka infusnya sampai mainannya dikeluarin. Akhirnya saya keluarin dan waahhh Bebe berbinar. Buka infus nggak dipegangin juga nggak gerak-gerak karena tangan sebelahnya udah pegang Nerf.

pegang nerfnya terbalik lol
Abis itu makan cheese burger, ganti baju, urus administrasi, dan siap pulang!

ALHAMDULILLAH LANCAR! MAKASIH SEMUA UNTUK DOANYA DAN SHARE DEG-DEGANNYA VIA INSTA STORY HAHAHAHA.

Yang paling ditunggu: Total biaya sunat 2019 dengan urolog anak di Rumah Sakit Siloam Asri Duren Tiga




jangan shock





Rp 12,8juta. Plus tes lab dan radiologi awal di Rp 2 sekian juta. Total Rp 15jutaan lah. Dan yay! Dicover asuransi kantor JG!

So far so good sih. Nggak pake perban, jahitan nggak perlu dilepas. Rumah sakitnya juga nyaman dan ramah anak. Soalnya semua orang bilang sunatnya cincai, buka perban/jahitan/pipis yang drama huhu.

Kalau emang merasa terlalu mahal, menurut saya sih tetep konsul dulu sama urolog anak untuk cek ada kelainan/penyakit atau nggak. Biaya cek urolog anak standar dokter spesialis biasa kok di Rp 300ribuan.

Kalau menurut urolog anak nggak ada masalah baru deh sunat ke klinik biasa. Karena saya baru tau, masalah penis ini kompleks juga ya. Ada micro penis, ada yang lubang kencingnya salah tempat, ada yang kantong testisnya kenapalah, khawatir juga kalau nggak sama dokter yang bener-bener ngerti.

Nanti di part ketiga saya mau cerita gimana after care sunat Bebe. Gimana dia histeris liat penisnya sampai akhirnya memutuskan nggak mau liat lagi penisnya sendiri HAHAHAHA.

DITUNGGU YA!

Jangan lupa baca dulu part 1! Nih dikasih linknya lagi hahaha.

Bebe Sunatan (1)

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
5 comments on "Bebe Sunatan (2)"
  1. OMG!!! Biayanya sebesar biaya operasi pada umumnyaaaa

    ReplyDelete
  2. wow 15jt :D
    anakku sunat 2,5jt aja aku ngerasa eh mahal ya :)))

    Tp enak biusnya umum, aku klo bs milih mending pas anakku sunat bius umum ajalah, dr pd megangin bayi meraung2, cape dan kasian, hihihi

    ReplyDelete
  3. Wah selamat xylo, akhirnya sdh disunat....
    Biayanya lumayan tinggi jg ya teh..
    Aq yg kmrn nanya teteh siapa dokter pediatric urologinya. soalnya aq mau bawa anakqu utk konsul dulu. sebelumnya anakqu prnh operasi hipospadia sekalian sunat dengan dokter bedah anak waktu usia 6 bulan tp hasilnya agak mengecewakan, ternyata masih ada kebocoran pada pipisnya anakqu, makanya aq mau ke pediatric urolog yg recomended aja supaya hasilnya bagus. khan kasian anak laki punya 2 jalur pipis.
    Btw teh, RS. Siloam Asri itu bisa pake BPJS gak ya? mengingat biaya sunat xylo aja sdh 15 jtan.

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG