Image Slider

Mengajarkan Baik dan Tidak Baik

on
Wednesday, January 31, 2018

Ngajarin values ke anak itu emang susah-susah gampang ya. Sering sekali kan kita liat ibu-ibu yang ngeluh "anakku kenapa ya suka mukul temennya, padahal udah dikasihtahu nggak boleh". I've been there!

Kenapa sih si Bebe suka dorong temennya padahal udah berkali-kali dibilang nggak boleh dorong. Kenapa sih suka gini dan suka gitu padahal udah berkali-kali dibilang nggak boleh gini nggak boleh gitu.

Sebagai ibu-ibu yang masih pakai kata larangan, saya akhirnya "menemukan" cara sendiri biar si Bebe nggak mengulang apa yang dilarang. Saya dan JG sebenernya jarang sekali larang Bebe, mau dia naik meja, jungkir balik, naro mobil-mobilan di freezer atau apapun, nggak pernah dilarang.

Yang benar-benar dilarang itu cuma:

1. Bahaya dan membahayakan orang lain (termasuk dorong dan pukul anak lain)
2. Tidak sopan
3. Melanggar peraturan
4. Berhubungan dengan kesehatan

Tipsnya, kami mengkategorikan dunia jadi dua: BAIK dan TIDAK BAIK. Biarlah dia belajar yang abu-abu nanti aja ya kalau udah gedean.

(Baca: Mendefinisikan Nakal)

Yang harus diulang terus adalah: Bebe anak baik dan harus selalu jadi anak baik.

Pencuri yang mengambil iPad serta kamera tidak baik, orang tidak pakai helm naik motor itu tidak baik, memukul anak lain tidak baik, mendorong anak lain tidak baik, merokok itu tidak baik, tidak duduk di carseat itu tidak baik, makan permen banyak-banyak itu tidak baik, dan sebagainya dan seterusnya.

Pun dengan versi positif. Anak yang mau minta maaf itu anak baik, anak yang main bersama dan mau berbagi anak baik, anak yang senang makan sayur dan buah itu anak baik, dan sebagainya dan seterusnya.

Jangan lupa pake gesture jempol dan jempol terbalik. Good dan not good. Jadi lebih gampang ngasihtahunya plus gampang juga kasih alasan!

(Baca: 5 Hal yang Tidak Perlu Dikatakan Pada Balita)

Karena namanya balita ya, kita bilang "Be, jangan dorong si A dong dia kan masih kecil". Entah didengerin entah nggak, malah nanya balik "kenapa nggak boleh?"

"Karena mendorong teman itu tidak baik, kamu anak baik kan? Jangan dorong dia lagi ya!" pasti dia ngangguk.

Dan ya seperti biasa, lakukan berulang-ulang sampai dia bisa mengkategorikan sendiri. Karena kategorinya cuma dua, dia pasti langsung ngeh kok. Kaya misal liat coretan vandal di dinding, dia bisa komen "ibu, itu orang coret-coret di dinding, not good!" Begitu.

Oiya kemarin juga ditanya ini di Instagram:


Nah kalau anak udah ngerti baik dan tidak baik, ini lebih mudah. Anak baik tidak menganggu temannya, anak yang membuat anak lain menangis itu anak tidak baik. Gitu aja kok. Makanya tiap Bebe minta maaf karena dia misal mukul gitu, saya nggak puji karena dia minta maaf tapi diingatkan kalau dia tetap tidak baik karena sudah memukul.

"Ibu maafkan tapi memukul itu tetap tidak baik. Harus jadi anak baik kan?"

Ini gampaaaanggg sekali penerapannya dan ya, buat Bebe sih ini berhasil banget. Jadi tumben nih pendek tulisannya hahahaha. Jangan lupa komen dan share ya! (ala YouTubers lol)

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Akhirnya Gambar Digital!

on
Monday, January 29, 2018

Ada yang lagi niat beli iPad buat menggambar pakai aplikasi Procreate? BELIIIIII. HAHAHAHAHAHA.

Iya tadinya kan saya niat pengen beli laptop nih, tapi setelah dipikir-pikir kok ya beberapa bulan ini nggak punya laptop pun nggak apa-apa ya? Malah ngerasa nggak butuh amat karena yaaa buat apa? Kerjaan cuma seputar Google Docs dan email, kalau di rumah pake HP aja masih bisa banget.

Setelah dipertimbangkan baik-baik, sampai JG pusing karena sebulanan saya bilang pengen tapi nggak beli-beli, akhirnya saya beli iPad Pro aja dan Apple Pencil buat gambar! Udah pengen iPad Pro dari pas zaman lettering itu karena kok ya liat orang bikin lettering pake aplikasi Procreate itu kayanya gampang banget. Eh terus sekarang makin banyak ilustrator di Instagram yang gambar di Procreate terus bikin timelapse gitu kan jadi ada step by step videonya.

AKU KAN JADI MAOOOOO! Ya udah nggak jadi beli laptop lah, beli iPad aja!

Saya belinya yang paling murah aja huhu soalnya mahal dan tujuannya buat gambar doang kan. Saya beli iPad Pro 9.7 dan cuma yang 32 GB ya ampun deg-degan takut cepet penuh karena iPhone aja mayan pegel kalau 32 GB ya. Cuma kan niatnya buat gambar doang dan semua akan ditaro di iCloud/Dropbox jadi semoga cukup yaaa. Nggak diinstall apapun lagi, cuma Procreate, Adobe Sketch, Instagram ... dan YouTube hahahaha. Nggak kaya iPad lama yang isinya game semua. Banyak ngets game di situ ah udalah sungguh tidak produktif.

Jadi gimana gambar pake Procreate?

BEGINIIII HAHAHA
Aplikasi Procreate ini harganya Rp149ribu di App Store. Awalnya saya ngeremehin banget karena dih apaan nih aplikasi mahal amat, emang sebagus apa sih. Jadi saya tetep download Adobe Sketch karena dulu kalau gambar di iPhone sama iPad lama itu pake Adobe Draw.

Tapi ternyata wow banget loh! Ini secanggih Adobe Photoshop/Illustrator!

Bener-bener bisa select, cut, copy, paste, fill dan banyak lagi. Kalau suka gambar di Photoshop pasti suka deh gambar di sini. Saya aja betah banget terus langsung ngerasa dih kok gambar di kertas jelek amat ya? Apa cat saya jelek? Apa kertas saya kurang mahal? Karena kok hasilnya butek lol. Sementara kalau gambar digital kan yaaa, kalau warna kurang sreg ya tinggal diganti aja atau diedit warnanya.

gemas yaaa (MEMUJI DIRI SENDIRI)
Dibilang rumit juga mayan rumit ya kalau nggak pernah pegang Photoshop/Illustrator sama sekali pasti gagap deh pake Procreate. Saya aja seharian cuma bengong dan ngerasa bego karena ya gimana nih kok susah? Kok nggak bisa makenya? Akhirnya nonton beberapa video tutorial dan hooo baru ngeh ternyata dia se-powerful itu dan beberapa term beda sama Photoshop dan Illustrator jadi ya mayan lah harus belajar dulu. Seharian belajar besoknya langsung lancar!



Dan ya, sebagai anak digital saya jadinya lebih suka gambar digital karena hasilnya langsung "mateng" gitu loh. Skill kaya meningkat langsung karena bener-bener bisa diulang kalau ada yang salah. Tapi kalau dalam hal stres, lebih rileks gambar pake kertas sih. Gambar pake kertas itu bantu untuk belajar terima kekurangan diri banget.

Jadi ya udah, sekarang anteeenggg banget gambar. Baru gambar segini doang sih. Saya bikin album di Facebook dan thread di Twitter untuk gambar. Di Instagram masih nerusin hashtag yang lama yaitu #astdraw. Mau bikin IG baru kok ya males takut nggak ada yang follow hahahaha.

Kalian udah belajar hal baru apa? YUK SEMANGAT YUK!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mencari Diri Sendiri

on
Friday, January 26, 2018
Motto hidup paling populer untuk mengisi biodata di diary teman saat SD: BE YOURSELF. Yang mana pas udah gede gini baru disadari, gimana sih be yourself itu? Hahahaha.


Beberapa bulan lalu pas saya baru mulai gambar, saya sering banget nyeletuk ke JG:

“Eh aku suka gambar dia deh, pengen deh kaya dia, jadi ilustrator buat blablabla” atau di lain waktu “Liat deh lucu banget ya dia, pengen deh kaya dia, bikin desain buat blablabla” sambil menunjukkan akun IG yang berbeda-beda (dan banyak banget lol).

Suatu hari pas abis ngomong gitu saya diem sendiri dan mikir “kenapa sih mau jadi orang lain? Kenapa nggak mau jadi diri sendiri?”

Dan dimulailah berbagai pemikiran bahwa wow jangan-jangan selama ini saya ngerasa gini-gini aja karena terus melihat pencapaian orang lain sebagai goals. Padahal itu jadinya membatasi diri dan malah jadi bikin bingung sendiri.

Misal, ada ilustrator Indonesia diundang sama Apple Singapore untuk ngasih workshop gambar di sana. Ketika saya mikir “wah gila pengen ah kaya dia” saya malah jadi cari-cari “gimana sih biar bisa kaya dia?” bukannya “gimana sih biar gambar saya jadi bagus banget dan punya ciri khas sendiri?”

Kalau gambar udah oke banget dan punya ciri khas sih harusnya yaaa bisa isi workshop di mana pun kan. Aduh gimana sih ya jelasinnya kok kaya nggak nyampe poinnya hahahaha.

(Baca: Mengapa Menggambar)

Intinya kadang kita terlalu ingin jadi orang lain dan akhirnya PASTI bingung sendiri. OKE CONTOH LAGI NIH YA PLIS JANGAN SEBEL LOL. “Ih annisast nulis blognya bagus deh, ingin ah kaya dia!” Kemudian bikin blog dan ikutan nulis “ala annisast”, ujungnya bingung sendiri karena yaaa, kalian bukan saya, nulis kaya gini mungkin sebenernya nggak kalian banget.

Ini banyak terjadi sama orang yang mendadak pengen nulis setelah banyak baca buku dari satu penulis. Gayanya jadi mendadak sama kaya si penulis idola. Misal baru baca bukunya Pidi Baiq (BUKAN DILAN YAAA) Drunken Monster gitu yang gaya bahasanya unik banget, langsung deh kebawa nulis “ala Pidi Baiq” yang bahasanya muter-muter.

Atau baru baca penulis yang gayanya puitis banget mendayu-dayu, jadi kebawa style nulisnya kaya gitu. Ujung-ujungnya jadi pusing dan pasti mikir “emang kita suka ya gaya gini? Pengen ganti gaya kok bingung ya?”

Dan yang paling sering mah urusan baju! Ih dia kok lucu banget ya pake polos terus blablabla. Kemudian jadi ngumpulin baju polos-polos. Beberapa bulan kemudian bosan dan mulai sadar bahwa baju-baju itu nggak kita banget dan akhirnya nggak dipake. Gitu-gituloh, pernah ngalamin nggak?

Betapa idola bisa mempengaruhi keputusan sama segala hal ya! Terus apa kabar dengan “be yourself” nya?

Nah ini dia yang bikin pusing. Karena kadang “be yourself” malah jadi alat buat sembunyi di comfort zone HAHAHAHA. Jadi nggak berani coba atau belajar hal baru karena “nggak gue banget ah” ya nggaaakkk?

Ya meskipun tetep nggak selamanya begitu ya kan. “Be yourself” ada macem-macemnya juga. Ada yang kaya Xiaxue atau Awkarin yang jadi banyak dibully orang karena ya mereka ngomong apa yang ada di otaknya. Nggak difilter dalam rangka “be yourself”. Ada juga yang justru jaga perasaan semua manusia di muka bumi karena ya “aku emang gini orangnya”.

(Baca: Menjaga Perasaan (Siapa?))

Makin banyak jenis “be yourself” makin pusing lah diri ini. Mana pun minimal zaman sekarang orang punya dua kepribadian, dunia maya dan dunia nyata. Saya ini yang kaya gimana sih? Di dunia nyata gimana? Di socmed gimana? Mau gini-gini aja hidup? Mau jadi kaya siapa? Mau jadi diri sendiri aja sih sebenernya tapi yang kaya gimana?

Ya saya suka banget nulis. Nulis banget kan sejak kecil banget sampai sekarang. Kerja jadi reporter, nulis blog, pernah nulis 1 buku dan 1 buku lagi yang masih on going. Nulis kolom opini di media juga. Tapi selain nulis sukanya apa lagi sih? Masa cuma annisast yang suka nulis? Ah aku merasa kurang hahahaha. Mau bisa yang lain jugaaaa tapi yang "saya banget" juga gitu kaya nulis.

Karena hidup saya sejak kecil jadinya lurus. Oke dari SD suka nulis, oke SMP di sekolah nggak ada ekskul mading MARI KITA BIKIN. Oke SMA masuk sekolah yang ekskul madingnya oke dan sering ikut lomba. Oke kelas 3 ambil jurusan IPS karena yaaa, kan mau kuliah jurnalistik? Oke SPMB ambil jurusan hanya jurnalistik dan oke graduated, cum laude. Oke sampai sekarang pun hanya mau kerja di media.

Tapi lalu apa? Selain nulis, saya itu apa lagi? Perfeksionis ya, terus apalagi ya? HAHAHAHA

Ini kalau nggak dipikirin emang nggak bakal kepikiran sih. Ngapain gitu ya kan mikirin ginian? Hidup mah dijalani aja. Sulit memang kalau anaknya overthinking sama segala sesuatu lol.

Pada prakteknya, pesan “jadilah diri sendiri” itu nggak segampang menolak ikut tren. Justru mungkin “jadi diri sendiri” itu adalah perjalanan pencarian, yang entah kapan akan berhenti dicari atau bahkan sudah ketemu tapi pengen diubah lagi. Iya, judulnya mencari diri sendiri.

Kalian gimana? Udah nemu diri sendiri?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mengajarkan Anak Meminta Maaf

on
Wednesday, January 24, 2018
MENGAJARKAN ANAK MEMINTA MAAF: SALAH SATU TUGAS PARENTING YANG SANGAT MENGURAS TENAGA. *lap butir-butir keringat di dahi*


Iya, setelah diajari minta maaf entah sejak kapan, baru 2 bulanan ini Bebe mau minta maaf kalau dia salah. Dibanding berhenti nenen si Bebe masih lebih susah disuruh minta maaf deh serius.

Kenapa minta maaf penting? Karena ya, 3 magic words emang harus diajarin lah dari kecil biar attitude-nya bagus. Maaf, tolong, dan terima kasih. Tolong dan terima kasih gampang, kalau dia minta sesuatu dan nggak pake tolong, kita ingetin juga sekejap dia bilang tolong kan. Misal (harus banget ngasih contoh):

Bebe: "Ibu ambilkan susu dong"

Ibu: *nada mengingatkan* "TOLONG ambilkan susu dong, ibu"

Bebe: "Tolong ambilkan susu dong, ibu"

Ibu ambilkan, Bebe tidak bilang terima kasih.

Ibu: "Kalau sudah ditolong bilang apa?"

Bebe: "Terima kasih"

Ibu: "Sama-sama"

CINCAI. 100% berhasil, tidak pernah gagal. Kadang dia sekaligus bilang "terima kasih ibu, sama-sama" atau "thank you, you're welcome" LOL kocak amat bocah.

(Baca: Akhirnya Bebe Menyapih Diri Sendiri)

EH KALAU URUSAN MAAF YA AMPUN. Sejam disuruh minta maaf kok ya susah banget. Malah jadi dia yang marah kan harusnya bukan dia yang marah. Misal dia dorong temennya, temennya nangis, lha dia malah jadi ngambek kan karena disuruh minta maaf tapi dia nggak mau. Gengsi balita ini lebih-lebih dari gengsi orang dewasa pada mantan ahelahhhh.

Akhirnya seperti biasa, konsultasilah ke psikolog. Ini udah lama banget nih konsultasinya, ada kali pas Bebe baru bisa ngomong, umur 1,5 tahunan gitu ya. Jadi memang proses yang sangat panjang sampai akhirnya sekarang dia kalau salah dia peluk dan bilang "maaf ya ibu".

Gimana caranya? Ini tipsnya!

Contohkan kalau kita juga minta maaf di depan dia dengan keras dan berulang. Lebay aja. Ingat, punya anak itu 90% akting, 10% real parenting. HAHAHA.

Terus jangan lupa jelaskan mengapa harus minta maaf. Iya, balita juga butuh penjelasan lah. Jelasin aja kenapa orang harus minta maaf. Minta maaf tanda orang baik, orang tidak baik tidak minta maaf.

Sampai sini contoh dulu deh biar kebayang. Kalau kebetulan salah aja misalnya saya nggak sengaja nginjek JG gitu pas ada Bebe. Saya nggak ngomong natural "eh sori" gitu tapi ngomong dengan sepenuh hati dan pastikan Bebe denger.

"WAH IBU TIDAK SENGAJA MENGINJAK APPA. MAAF YA APPA!"

Si Bebe suka pura-pura nggak nyimak nih kalau saya begini. Ya saya suruh dia fokus dulu dengerin saya terus bilang "Be, tadi ibu nggak sengaja loh injak kaki appa! MAAF YA APPA! Ibu kalau salah minta maaf loh! Sengaja tidak sengaja, minta maaf itu tetap harus. Kalau salah kan memang harus minta maaf supaya orang tidak sedih!"

Lakukan berulang kali! Monkey see, monkey do!

Setelah itu, kalau memang ada momen anak salah, tunggu anak sampai dia mau minta maaf. 

Iya saya "paksa". Saya tunggu sampai bodo amat dia udah lupa juga. Saya ingetin lagi. Misal dia keukeuh nggak mau minta maaf, terus udah asyik main lagi. Pas moodnya udah bagus, saya bilang "tadi kan Xylo merebut mainannya A dan belum minta maaf loh. Ayo minta maaf dulu!"

Kemungkinannya dua, dia balik ngambek lagi karena disuruh minta maaf atau ya udah mau minta maaf karena dia ngerasa udah lewat juga momennya. Jadi mau-mau aja dan takaran gengsi sudah berkurang.

Tapi kadang wow banget loh bisa 2 jam saya tungguin aja sampai dia mau minta maaf. Lama-lama dia mau kok. Nah tapi minta maaf ini juga ada level kemampuannya karena nyebut kata "MAAF" itu SUSAH BANGET TERNYATA.

Level 1: Tidak mau minta maaf sama sekali. Ini butuh ceramah panjang lebar tentang orang baik dan orang tidak baik blablabla. Minta maaf itu harus karena blablabla. Ini pas masih kecil sih, belum masuk kayanya ke otaknya kenapa sih harus minta maaf segala?

Level 2: Ini umur 2 tahunan nih. Dia udah ngerti tentang minta maaf tapi nggak mau ngomong "MAAF, IBU" gitu. Di level ini udah mendingan banget tandanya dia tau dia salah tapi terlalu gengsi untuk bilang "MAAF YA". Di level ini saya alihkan dengan peluk. Minta maaf dengan peluk ibu itu sudah cukup.

Level 3: Dia udah mau bilang "maaf ibu" tapi pake acara ngambek dulu setengah jam. Misah-misuh sendiri dulu, main sendiri dulu. Akhirnya pas ditagih "kok belum minta maaf?" dia jawab pelan banget bisik ke telinga "maaf ibu". YEAAYYYY!

Level 4: Udah ngerti bilang "maaf" itu harus instan. Jadi misal dia main bakbuk terus nggak sengaja kelempar kena kepala saya. Dia udah langsung lari, peluk, dan bilang seketika tanpa harus disuruh "MAAF IBU" dan ini baru terjadi yaaa 2 bulanan kemarin lah.

BUT STILL, THANK GOD. Karena saya nggak perlu lagi ceramah dan maksa untuk minta maaf hhhh. Di level terakhir ini, sebaiknya dipuji. "Wah anak hebat itu memang meminta maaf kalau salah. Sengaja tidak sengaja, memang harus minta maaf!"

GITU.

Mayan capek loh ini. Nyuruh minta maaf sama level capeknya sama nanggepin tantrum. Tapi kan jadi orangtua harus tegas. Kalau memang salah dan harus minta maaf ya harus minta maaf. Saya nggak mau toleransi hal-hal kaya gini biar dia sadar sama kesalahannya dan nggak jadi orang yang gengsian buat minta maaf. Salah ya harus mengakui kesalahan kemudian minta maaf. Begicu.

Ada yang anaknya susah minta maaf juga? BISA DICOBA TIPSNYA YAAA! See you!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

#AyoIrit2018

on
Monday, January 22, 2018

Hashtag sebelumnya #MenujuIrit2018 tapi kok bingung sendiri. Kalau “menuju” berarti baru niat doang ya. Kalau gitu kapan iritnya? Hahaha. BTW saya ngomong-ngomong soal irit ini tuh sebagai pemicu dan pengingat diri loh ya. Syukur-syukur ada yang mau ikutan ngirit juga lol. GIMANA CARANYA, KAAKKK?

Pertama harus jelas dulu pos masing-masing pengeluaran. Ini mah udah pasti dilakukan kan ya. Kalau belum bisa baca di sini: Mengatur Keuangan Keluarga. Kedua, harus tau persis dan cari banyak bocor di mana. Duh bener-bener deh ini bikin nyess banget hahaha. Karena kadang bocornya ini nggak berasa sama sekali, nggak berasa tapi nyesel. Hahaha.

Kalau kami sih kalian udah pada tau kan ya bocornya di mana. Di mall lah di mana lagi. Jadi bisa nggak, nggak ke mall sama sekali? NGGAK HAHAHAHA.

Ada yang bocornya di kopi ya kan? Ngopi terus nggak diitung abis berapa. Pas iseng dijumlahin cost ngopi buat sebulan malah shock sendiri kok ya gede banget?

Ada yang bocornya di online shop. Berasa cuma beli barang murah kok, diskon pula. Tapi seminggu sekali dateng paket ke kantor. Ya tetep abis banyak, sis.

Kenapa sih mau irit katanya udah bener diatur keuangannya? Iya banget! Udah diatur banget kok uang ini ke mana uang itu ke mana, yang jadi masalah adalah kami ingin menabung lebih banyak dengan penghasilan yang tetap.

Karena opsi nambah penghasilan belum ada, sementara kami udah gregetan pengen nabung lebih banyak, jadi satu-satunya cara ya mengurangi pengeluaran. Dan ya pengeluaran paling gampang adalah budget “entertainment”. Sama financial planner dikasih loh budget ini, malah nggak dikurangin sama sekali dari pas awal bikin plan. Mungkin mereka takut kami stres hahahaha.

Jadi pas gajian transfer semua budget ini ke tabungan. Disisain uang buat bensin dan belanja mingguan doang serta jaga-jaga kali ada yang ngajak ke mall lagi hahahaha. Plus jaga-jaga takutnya ada temen lahiran lah, ada yang nikahan lah. Selalu ada uang-uang nggak terduga kaya gitu kan.

Uang jaga-jaga ini kecil banget deh pokoknya. Sebisa mungkin jangan dipake huhu. Nggak apa-apalah nggak usah beli baju, skin care (untungnya) masih banyak stock, makeup emang jarang beli. Mari kita iriittt!

Terakhir, jangan bawa uang cash ke kantor atau bawa secukupnya. Karena punya cash itu nyebelin sih, jadi jajan-jajan tidak penting seperti mendadak ingin memanggil OB dan titip pempek kantin Kompas atau mendadak jadi pengen es podeng dan somay. Tidak punya uang cash membuat kalian tidak bisa jajan perintilan yang kalau dikumpulin seminggu bisa 100ribu banget. Sebulan bisa 400ribu dong. Segitu cuma buat pempek dan somay sih sebel ya. T_____T

Dengan cara ini kami bisa nabung 2 kali lipat lebih banyak, terharu banget. Hiburannya di rumah ngapain? Saya gambar, Bebe nggak terlalu peduli cuma beberapa kali ngajak “beli ciskek yuk, ibu?” tapi nggak maksa pengen beli banget, JG ya gitulah dia mah sibuk sendiri juga gampang anaknya. Kalau mau nonton, sewa film lama aja di iTunes, 29ribu udah bisa nonton bertiga. Murah meriah daripada ke bioskop. Biarlah ketinggalan film baru juga. Toh emang udah ketinggalan dari sejak punya anak lol.

Meskipun ya saya masih terbayang-bayang Shaburi sampai detik ini hahahahaha.

Tapi ya, bagi kami bertiga, ngurangin ke mall aja udah prestasi banget. Kerja seharian, mau pulang eh kok macet banget, ya udalah mampir dulu ke mall. Enam bulan terakhir kaya gitu terus. Enam bulan hidup enak foya-foya terus sekarang tiba-tiba harus nurunin standar makanan dan gaya hidup itu susaaahhh banget rasanya. Tapi bisa kok! Tergantung niatnya, karena buktinya kami sebulan ini baik-baik aja.

Terus harus kongkalikong banget sama suami dan saling mengingatkan. JG sampai bilang "berantem, berantem ya kita kalau salah satu ada yang ngotot pengen makan mahal!" Dan siapakah yang ngajak makan di luar duluan? TENTU SAJA DIRI INI YANG SULIT MENAHAN DIRI. Dan apakah JG tergoda? TENTU TIDAK. Dia mah sama makanan mah nggak gampang tergoda, sama MAINAN noh huh.

Minggu-minggu awal saya sama JG ngikik-ngikik sendiri aja karena mati gaya. Ngapain ya kita? Tapi lama-lama nggak berasa juga ya. Weekend kemarin lari di CFD, grocery shopping, beberes rumah, makan, main sama Bebe, tau-tau udah jam 4. Tau-tau udah jam 7, eh tau-tau udah Senin lagi. Semoga kaya gini terus ya.

Semoga kita semua bisa lebih rajin menabung ya biar tercapai semua cita-cita!

Semangaaattt!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

IT'S A WRAP!

on
Friday, January 19, 2018

Akhir Desember kemarin saya dan Gesi pengumuman kan ya di Instagram kalau buku kami udah 75% selesai. Nah setelah kepotong libur lebaran, tahun baru, keribetan ini itu yang mana adalah alasan yang dicari-cari aja, akhirnya buku selesai YEAAYYYYY!

Selesai bagian kami doang lol.

Ya maksudnya masih harus diedit dan dikasih ilustrasi karena bukunya fully illustrated. Jadi masih lumayan panjang perjalanan. Dan ya, senang sekali bisa selesai nulis bukunya di bulan pertama tahun 2018. Serasa hutang KPR terbayar lunas, semacam udah ngantuk banget terus ketiduran. (ANALOGI APA INI?)

Gitulah.

Buku ini buku kedua kami. Dulu Gesi pernah bikin buku Letters to Aubrey (YANG MANA SAYA BELUM BACA SAMPAI SEKARANG HAHA) dan saya pernah nulis buku Oppa Oppa (yang mana Gesi nggak mungkin baca karena dia nggak ngerti Kpop lol). Dan ya, akhirnya bucket list Gesi mau nulis satu buku lagi sebelum umur 30 tercapai! Sementara saya nggak punya target itu tapi yay juga karena jadinya saya juga akan punya dua buku sebelum umur 30!

Intinya nulis ini cuma mau ngasih tau aja kalau saya udah selesai ribetnya hahahaha. Kemarin-kemarin maunya nulis blog, eh masih nggak sempet karena harus finalin buku. Jadi janji posting seminggu 3 kali Senin Rabu Jumat-nya belum terpenuhi juga hiks. MINGGU DEPAN SEMOGA UDAH BISA BACK ON TRACK YA!

Daripada ini postingan nggak terlalu faedah, cerita kehidupan ajalah ya. Minggu-minggu ini saya mayan capek sih karena entahlah, mungkin karena mulai lagi bekal makan siang kali ya. Di kantor bawaannya ngantuk banget. Tapi karena bisa irit banyak dan udah berasa banget, jadinya tiap bangun tidur nyeret-nyeret badan deh ke dapur demi masak.

Dan kami juga lagi seneng banget grocery shopping mingguan! Jadi tiap minggu nggak melulu belanja di pasar, 2 minggu belakangan ke supermarket dan wow juga ya 200ribu itu udah bisa dapet banyak banget buat makan siang seminggu plus udah bisa beli jajanan. Kenapa nggak ke pasar? Auk males jalan hahaha padahal tinggal parkir di kantor terus jalan ke pasar sebenernya sih. Cuma ya, kami butuh udara segar mirip-mirip mol padahal superindo. HAHAHAHA.

Hari Minggu lalu di CFD juga saya lari lagi untuk pertama kalinya sejak hamil. Sungguh wow sekali ya pengalamannya. Dulu pertama kali pindah ke Jakarta, lari di GBK 5 km itu bisa langsung sekali jadi. Kemarin ini mampunya 1,5 km doang terus mendadak otot di belakang tulang kering panas dan paha kiri rasanya mau kram. Akhirnya jalan sampai 3 kilometer, sungguhlah mengapa jompo sekali!

Bertekad tiap hari Minggu mau lari aja deh, baru nemu cara lari yang katanya bisa cepet bakar lemak. Soalnya ini berat badan udah lewat 4 kg loh dari sebelum hamil! Gara-gara berhenti nyusuin terus porsi makan nggak dikurangin hihhhh. Bukan masalah gemuk asal sehat ya, jelas nggak sehat lah kalau lari 1,5 km aja ngos-ngosan.

Btw ini cara lari biar nggak ngos-ngosan dan lebih banyak bakar lemak katanya. Mau coba ah minggu ini.



Oiya satu lagi pencapaian bulan ini! Yaitu Bebe sekarang tiap hari mandi pagi di rumah sebelum sekolah yeaayyy! Soalnya daycare yang sekarang nge-charge mandi pagi sebulan Rp 250ribu, kemarin-kemarin waktu belum berniat irit sih ya udalah ya bayar aja. Sekarang karena #ayoirit2018 jadi ya udah nggak ambil mandi pagi. Bebe akhirnya mandi pagi di rumah bersama ibu setelah seumur hidupnya dia selalu mandi pagi di daycare lol.

Udah gitu aja, bingung mau cerita apalagi. See you on Monday, hopefully!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mengajarkan Emosi pada Anak

on
Wednesday, January 17, 2018

Kemarin di group ibu-ibu, salah satu temen saya bilang kalau anaknya nggak bisa mengekspresikan rasa senang. Nggak pernah bisa bilang "aku senang sekali" gitu. Terus saya langsung AHA! udah lama mau nulis ini kok lupa terus ya? Padahal udah dikasih tahu sama psikolog dari lama banget. Dari Bebe mulai tantrum parah, umur setahunan kali ya.

Yang harus diingat itu satu: anak tidak tahu emosi kalau tidak diajari. Iya dia tidak tahu bahwa perasaan ingin berteriak karena dilarang beli mainan itu adalah kesal dan kecewa. Dia tidak tahu bahwa perasaan ingin melompat dan tertawa terus itu namanya bahagia. Jadi ya harus diberitahu cara berekspresinya!

Nggak kok, nggak perlu beli buku tentang ekspresi/emosi hehehe karena kan anak mengalami ini setiap saat. Kitanya aja yang harus selalu siap untuk melabeli emosi yang sedang dirasakan anak.

Atau cari printable gratisan aja dari pinterest terus print sendiri. Soalnya kalau saya mah sebisa mungkin beli buku yang bisa awet sampai dia TK atau SD hahaha. Serasa rugi beli buku bayi banyak-banyak lol.

(Baca: Tips Membeli Buku Balita dan Beli Buku Anak di Mana?)

πŸ‘Ά Gimana caranya?

Kita pecah per contoh emosi ya!

Senang: setiap anak terlihat senang kita harus tanya, senang apa nggak? Kalau dia jawab senang, terus kejar dengan "kalau senang ayo teriak sambil melompat yeaayyy!" Lakukan SETIAP anak terlihat senang.

Sedih: setelah nangis sesenggukannya berhenti, peluk dulu, sejajarkan mata, kemudian bilang "ini namanya sedih. Kamu sedih karena kita harus pulang dari rumah aki, di sini (tunjuk dadanya) rasanya tidak enaakkkk sekali. Jadi kamu menangis karena kamu sedih. Sini peluk". Lakukan SETIAP anak terlihat sedih.

Marah: sama seperti sedih, setelah tantrumnya berhenti, sejajarkan mata dan bilang "ini namanya marah. Kamu marah karena tidak ibu belikan mainan. Marah itu boleh, yang tidak boleh itu menendang dan memukul. Kalau marah, kamu boleh sendiri dulu, ibu dan appa tidak akan ganggu". Lakukan SETIAP anak marah.

Sampai kapan harus bilang begitu? Sampai anak tahu emosi apa yang sedang dirasakannya. Kalau dia udah bisa mengidentifikasi, berikutnya nggak perlu selalu diulang, hanya mengingatkan kalau dia lupa.

Jadi ya lama-lama memang terbiasa. Dia bisa manage perasaannya karena tau "aku merasakan A maka aku harus A". Saya dan JG pun nggak frustasi ini anak kenapa sih? Karena ya dia bilang "aku senang!" atau "aku sedih huhuhuhu" atau bahkan hanya ngangguk kemudian buang muka karena dia sangat marah.

Sedih, kecewa, dan marah itu biasanya ditunjukkan dengan nangis. Karena pusing akhirnya saya selalu bilang "kalau marah, Xylo boleh sendiri dulu. Tapi kalau sedih, sini yuk dipeluk. Kalau sedih terus dipeluk itu nanti tidak sedih lagi". Dia biasanya bilang "aku marah" kemudian balik badan ATAU "sedih huhuhu" kemudian meluk saya.

Dan emosi itu banyak sekali, cuma yang inti itu aja. Jangan lupa labeli setiap dia ngantuk dan capek. Ini penting biar nggak cranky. Waktu kecil gitu kan ya, udah tantrum ngamuk-ngamuk eh ternyata ngantuk. Sekarang Bebe kalau ngantuk cuma bilang "aku ngantuk" terus saya jawab "ya udah coba merem deh, siapa tahu tidur". Terus dia merem dan tidur. Soalnya kalau dijudge dengan "ya udah tidur" dia suka tersinggung karena "siapa bilang aku ngantuk dan HARUS tidur?" Jadi ya, pemilihan kata-katanya juga harus dipikirkan sekali.

(Baca: 5 Alasan Anak Perlu Menangis)

πŸ‘Ά Kenapa harus melabeli emosi?

Ini bikin anak lebih kalem, serius. Terutama untuk anak yang udah bisa ngomong ya. Anak jadi tahu apa yang dia rasakan dan bagaimana mengatasinya. Karena yang terpusing dari komunikasi sama anak itu kan kadang kita nggak tau dia sedang merasakan apa dan harus diapain kan? Bikin pengen judes "ya udah kamu maunya apa?!" gitu kan.

Ini juga salah satu usaha kita untuk mengerti anak dan membuat anak mengerti kita. Mengajarkan empati, bahwa orang lain pun bisa merasakan emosi seperti yang dia rasakan. Contoh:

"Appa sedang marah, ayo jangan kita ganggu dulu, Xylo juga kalau sedang marah tidak mau diganggu kan?"

atau

"Ibu lagi sedih, ibu mau dipeluk. Xylo juga kalau sedang sedih maunya dipeluk ibu kan?"

And it works! Pernah JG kenapa gitu lupa pokoknya ngomong ke saya nadanya tinggi. Biasanya kalau gitu saya melipir dulu karena ya masa dingototin. Dengan manisnya Xylo nyusulin dan bilang "ibu, appa marah. Tapi nanti appa tidak marah lagi ya" terus meluk saya. HUHUHU TERHARU. Jadi kalau anak kalian kaya gini juga, ya mungkin kalian sudah melabeli emosinya dengan benar. Meskipun tanpa sadar lol.

*

SATU HAL LAGI PESANKU UNTUK KALIAN SEMUA, SEPERTI YANG PERNAH KUTULIS DI CAPTION INSTAGRAM:

"BAHWA CRANKY TIDAK MENGENAL USIA"

via GIPHY

Kita aja kadang hepi banget bahagia selalu dunia rasanya warna-warni, tapi kadang rasanya gloomy parah sampai duduk tegak aja nggak bisa kan. Jadi plis anaknya jangan dimarahin ya kalau sedang cranky atau menunjukkan emosi. Menunjukkan emosi kan lebih baik daripada tidak berekspresi. Kita yang dewasa aja suka sulit mengendalikan emosi, apalagi anak kecil.

Gituloh buibu. Sekian dan terima kasih lohhhh udah baca sampai selesai!

See you!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe’s Story #53 - #57

on
Tuesday, January 16, 2018

HOLA! Punya bahan Bebe’s Story banyak daripada numpuk kebanyakan aku posting hari ini aja deh. Random banget hahahah.

#53

Ikan di rumah hamil gede banget terus punya anak setitik-setitik kecil banget.

Bebe: “Ibu, ikan hamil terus punya anak kecil?”

Ibu: “Iya”

Bebe: “Ibu kok hamil aku? Aku kok sekarang besar?”

Ibu: “Iya pas hamil itu ibu makan banyaaaakkkk banget biar Xylo-nya jadi besar”

Bebe: “Ibu makan banyak? Makannya keselek nggak?”

CONCERN-MU ITU MENGAPA SUNGGUH BALITA SEKALI LOL

*

#54

Bebe main di rumah aki.

Bebe: “Ibu, tadi aku liat keong”

Ibu: “Oya liat di mana?”

Bebe: “Di lapang, rumahnya nggak ada!”

Ibu: “Wah rumahnya ke mana?”

Bebe: “Rumahnya dijual”

Aduh kasian keong-nya butuh uang banget kayanya. Aku sungguh relate. :(

*

#55

Salah satu hal yang selalu kami tekankan pada Bebe adalah merokok itu tidak baik, kalau ada orang merokok harus kabur. Bebe juga punya buku organ tubuh manusia jadi bisa diliatin langsung rokok itu merusak apa.

Ibu: “Rokok itu merusak apa, Be?”

Bebe: “Jantung dan paru. Ayam punya paru ya ibu?”

Ibu: “Ya punya, binatang juga punya paru”

Bebe: “Iya, makanya dia manyun”

Ibu: “KOK MANYUN?”

...

...

ASTAGA PARUH ITU BE, PARUH YAAA, PARUHHHHH. BUKAN PARU. :(

*

#56

Hari Minggu malem, Bebe suka ala-ala nggak mau sekolah besoknya BIAR NGGAK DISURUH TIDUR. Jet lag karena weekend tidur siang nggak bener kan, jadi malem suka belum ngantuk. Ibu dan appa harus tidur tapi kaannn!

JG: “Be, tidur dong, kan besok sekolah!”

Bebe: “Nggak ah, sekolah nggak seru!”

JG: “Ya udah kalau gitu kamu di rumah aja, ibu dan appa kerja ya?”

Bebe: “Jangan laahhh, nanti kalau ada kecoa gimana?”

CONCERN-MU ITU MENGAPA SUNGGUH BALITA SEKALI LOL (2)

*

#57

IBU NYERAH BANTU BEBE PIPIS SAMBIL BERDIRI. NYERAH! Gimana sih caranya pipisin anak cowok itu. Kok selalu ada sisa pipis kena celana? Putus asa deh. Makanya kalau sama saya Bebe pipisnya jongkok aja. Tapi kalau buru-buru kan suka nggak sempet jongkok ya. Suatu kali abis Bebe pipis berdiri, KENA LAGI CELANA.

Ibu putus asa: “Aduh ibu nyerah deh, Be. Kok kena celana terus ya?”

Bebe: “Ibu, ibu kok lupa caranya pipis?”

Ibu: “Bukan lupa, ibu memang nggak tau caranya gimana. Ibu kan nggak punya tit*t”

Bebe: “Aku nggak pernah lupa soalnya aku kan punya tit*t”

HAHAHAHAHAHAHA.

Bonus. Di suatu hari yang random, nggak ada angin nggak ada badai.

Bebe: “Ibu, kalau sama ibu aku bilang tit*t kalau sama miss di sekolah aku bilangnya penis loh”

OKE BE. INFORMATIF SEKALI. TERIMA KASIH SUDAH MEMBERI TAHU IBU. LOL.

PS: Kenapa nulis tit*t tanpa bintang terasa vulgar tapi penis nggak ya? HMMMM.

*

Sampai jumpa di cerita Bebe selanjutnya ya!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

iPhone 6 Lemot Setelah Upgrade iOS 11? Ini Solusinya

on
Monday, January 15, 2018
iPhone kalian lemot setelah upgrade ke iOS 11? Jangan dulu rewel pengen beli iPhone baru! Coba dulu cara ini!

iphone 6 lemot ios 11 upgrade

Bukan gue doang kan yang rewel pengen iPhone baru karena iPhone lamanya lambat setelah upgrade? #budakkapitalisme #lol

Tapi sungguh sayang, karena masih dalam mode #menujuirit2018, gue kayanya nggak akan rela beli HP baru dulu dalam waktu dekat. Akhirnya browsing lah di forum Apple dan nemu cara biar hpnya nggak lemot lagi! ASLI INI KEAJAIBAN ALAM!

Gue coba ini hari Jumat kemarin dan alhamdulillah ya sampai sekarang improve banget speed-nya. Aplikasi udah nggak ke-close sendiri dan nggak nge-lag lagi. Jauh banget lah dibanding sebelumnya yang bener-bener maksa kita beli iPhone baru HAHA.

Sebelum coba cara ini, kalian harus make sure kalau storage masih sisa ya. HP gue sih dulu pas di iOS 10, storage 0 kb aja masih normal banget nggak nge-lag sama sekali. Cuma ya pop up aja disuruh beresin storage. Eh alah upgrade ke 11 kok ya kaya pake iPhone yang umurnya udah 6 tahun aja. BARU 2,5 TAHUN INIIII. -______-

Caranya gampang, yaitu Reset All Setting. Gue udah Tweet sih ini cuma yaaa, siapa tau ada yang browsing karena frustasi hpnya lemot. Ini ya caranya! Btw gue pake iPhone 6 64 GB.


Setting - General - Reset - Reset All Setting (hati-hati jangan erase!)

Menurut orang-orang di forum, kalau dari sini masih juga lemot. Mungkin emang harus erase all setting. Tapi ya jangan lupa back up dulu. Jadi back up di iTunes -> erase all setting -> restore back up.

Kenapa iPhone lama lambat setelah upgrade ke iOS 11? Sebabnya adalah iOS 11 ini maunya jalan di HP baru (baru belum diset apapun) makanya kalau di-install di HP yang udah di-set ini itu dia jadinya lemot. BEGICU. Itu kata orang-orang loh bukan kata gue lol.

DICOBA YAAA. Semoga iPhone-nya nggak lemot lagi!

PS: Gue tuh pengen nulis tech receh gini lagi tiap Senin tapi entahlah bisa apa nggak hahahaha. Dulu tag mondaytechno sempet rame banget sih. Doakan semoga konsisten ya. Thank you!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

WHEN IT'S ONLY JG & AST #151 - #154

on
Friday, January 12, 2018
*males bikin opening tapi kalau mau liat cerita lain dari series ini klik aja di sini ok!

#151 Kecoa
Malem-malem.

JG: “Tadi lucu deh di ruang tamu”

Saya: “Ada apa gitu?”

JG: “Ada kecoa terus pas aku buka pintu biar dia keluar, syuunnggg aja dia terbang keluar”

Saya: “KECOA TERBANG APA YANG LUCU?!”

JG: “Ya itu kecoa terbang kan lucu, karena dia bisa terbang”

WHY :(

via GIPHY

#152 Sepeda Mahal

Sebelum tidur kami membicarakan sepeda roda dua untuk Bebe.

Saya: “Tar ajalah belinya yang gedean sekalian, sekarang beli juga dia belum nyampe kakinya. Seukuran sepeda aku waktu kecil loh yang segede blablabla” *mendeskripsikan sepeda saya waktu kecil*

JG: “Jangan lah kaya sepeda aku aja, sepeda aku waktu kecil mahal” *sombong*

Saya: “Bukannya sepeda kita sama? Pernah liat kan dulu fotonya, sepeda kita waktu kecil sama tau! Yang merah kan!”

JG: “Hah masa sih sepeda kita sama, nggak mungkinlah, sepeda aku kan mahal!” *masih sombong*

Saya: “IH IYA TAU SAMA, EMANG SEPEDA KAMU MEREKNYA APA?!”

JG: “Nggak tau emang punya kamu mereknya apa?”

Saya: “Nggak tau aku juga”

JG: …

Saya: ...

*END OF POINTLESS DISCUSSION*

*

#153 Fidget Spinner

Fidget spinner Bebe ilang. Terus di toko mainan Bebe keukeuh pengen beli lagi, ya murce sih 29ribuan tapi kan buat apa gituloh.

Saya: “Sayang tuh si Bebe ingin beli fidget spinner lagi”

JG: “Ya udah belilah kan mayan bisa buat kamu pijet juga”

Saya: “Pijet apa sih?”

JG: “Pijet spinner”

CRY T______T

*

#154 Belajar Manajemen

Daycare Bebe itu jauh banget nget nget dari kantor saya, 45 menit dong pake ojek. Akhirnya saya nggak pernah lagi jemput Bebe kecuali hari Jumat. Senin - Kamis hampir selalu JG yang jemput, saya nunggu di kantor.

Suatu hari saya pengen surprise aja gitu jemput Bebe nggak bilang-bilang. Biar Bebe pulang sama ibu dan appa kurang sweet apa cobaaaa. Eh lagi macet-macetan di jalan di jalan Bebe pengen ee.

Bebe: “MAU PUUUPPPP AKU MAU PUUUPPPP”

Terus mendadak saya kok mules juga pengen pup

Saya: “Aduh sayang aku kok pengen pup juga ya”

*berpegangan tangan dengan Bebe menahan pup sampai rumah*

Bebe dan ibu dengan kompak: “MAU PUP HUHU KENAPA MACET HUHU BIASANYA NGGAK GINI DEH HUHU MAU PUP HUHU”

JG kesel: “MULAI BESOK NGGAK USAH YA SOK GAYA MAU JEMPUT BEBE KALAU BELUM EE! BESOK-BESOK KALIAN BELAJAR DULU SANAH MANAJEMEN EE”
((( MANAJEMEN EE )))

via GIPHY


SEE YOU!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Halu-halu Orangtua Baru

on
Wednesday, January 10, 2018

Jika kupikirkan baik-baik, jadi orangtua itu banyak “halu”-nya loh ya hahahaha.

Eh btw bacanya jangan serius-serius banget ya, maafkan kalau ada yang tersinggung. :)

Cerita di bawah ini diambil dari percakapan dan kisah nyata serta kelakuan kami berdua (gue dan JG). YA KAMI JADI ORANGTUA KOK BANYAKAN HALU-NYA GILS.

Bebe umur 2 tahun baru bisa gambar lingkaran dan sedang senang menggambar

Kami: “wah Bebe kreatif banget deh ini, masuk ini mah seni rupa ITB. Apa kita masukin kelas gambar?”

Bebe baru bisa lari-lari dan bisa nendang bola dengan presisi


Kami: “Wih asli bakat main bola ini mah, masukin sekolah bola apa?”

Bebe minta terus dibacakan buku

Kami: “Aduh gimana ya kalau si Bebe geek gitu nggak punya temen? Terus gimana kalau dia malah sukanya diem di kamar main game dan coding?” *maklum appa dan ibunya terlalu sociable*

Bebe seneng main perang-perangan ciat ciat gitu.


Kami: *browsing tempat latihan muay thai untuk balita* *kecewa karena baru bisa terima anak umur 4 tahun*

Momen penyadaran diri itu biasanya liat anak lain YANG KOK YA SAMA AJA SAMA SI BEBE KELAKUANNYA HAHAHA. Anakku bukan berbakat amat ternyata emang toddler kelakuannya gitu semua, dipikir dia paling pinter sedunia. LOL

Apalagi kalau liat di sekolah gitu woowwww ternyata ya samaaa semua anak ya bisa menggambar lingkaran, senang lari-lari, anteng kalau dibacain buku, dan ya anak cowok seneng banget ciat-ciat. πŸ˜‚

Oiya “kehaluan” ini juga terjadi pas baru lahiran. Tapi ini sih sebenernya lebih ke ketidaktahuan. Juga karena hepi serta bangga pada anak yang padahal melek aja belum bener karena baru umur sekian hari. Dan cencu saja ini terjadi padaku juga.

“Anak gue sih kalem banget kok, lagi tidur ada yang ribut juga nggak akan bangun”

Ditambah nyokap gue yang nambahin “iya ini mah kalem banget anaknya, berisik juga bisa tidur kok”

Padahal emang belum denger aja malehhhh. Belum berfungsi maksimal itu kupingnya. Begitu udah denger mah nyerah lah jalan aja jinjit-jinjit. Kalau lewat 3 bulan masih kebluk gitu baru patut bangga. Atau udah usia preschool gampang dibangunin kalau pagi untuk pergi sekolah baru deh prestasi. Si Bebe susah banget dibangunin kalau pagi huh HAHAHA.

(Baca: Susahnya Jadi Ibu ...)

Atau pas mulai MPASI.

“Anak gue sakti banget nih, makan aja bisa sambil tidur padahal duduk di kursi makan”


Terus ternyata anak orang juga begitu ya ampon *jambak diri sendiri*. Itu kemampuan rahasia toddler sedunia kayanya hahahahahahahaha banyak banget video anak makan sambil tidur mah. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi ya maklum ya, namanya punya anak. Dia nggak perlu berprestasi juga kita udah bangga banget kan ya. Dia makannya habis aja gue terharu dan langsung memuji. Enak emang kalau ibunya cemen, nggak perlulah itu menang olimpiade buat bikin gue bangga HAHAHA. ♥️

Dengan dia suka cium-cium pipi aja, gue udah yang meleleh seleleh es krim yang ditaro di balkon gedung Jakarta di siang bolong. Kemudian terharu “anakku affectionate banget ya ampun kok bisa aku membesarkannya dengan baik” :’)))))))

*ujung-ujungnya muji diri sendiri* πŸ˜‚

Atau lagi di kantor. Gue sering banget yang tiba-tiba keingetan si Bebe melakukan hal yang menurut gue kocak terus pasti langsung chat JG tanpa konteks “sayaaanggg, bebe lucu yaaaa” πŸ˜‚

Saking sering dan randomnya kami bilang tanpa sebab “aaakkk Bebe kamu lucu amat sih!” si Bebe sekarang suka nanya sendiri secara random juga dan tanpa sebab “ibu, aku lucu ya?” atau “waktu bayi aku lucu nggak, ibu?” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Selain wajar karena kebanggaan, di sisi lain kepekaan kita ini bagus loh ya karena kan tandanya kita aware sama kemampuan anak! Siapa tau meski awalnya “halu”, kita jadi ngasah terus bakat anak sampai dia jadi jago beneran. Bukan jago di benak orangtuanya saja lol.

(Baca: Parenting Tidak Butuh Teori?)

Terus jangan juga nyesel karena udah masukin anak les atau kelas ini itu ternyata anaknya bosan atau nggak bakat. Lebih baik nyesel nyoba daripada nyesel nggak nyoba yes?

Dan ya, umur segini emang belum keliatan sih maunya apa. Dulu pernah nanya psikolog (yoi saking penasarannya sama bakat si Bebe) kalau nggak salah baru di umur 5 apa 6 gitu kan baru mulai keliatan minatnya apa, Bener nggak ya umurnya, loh kok udah lupa lol.

Tapi ya kadang kalau lagi “sadar”, gue mempertanyakan: eh ini bener nggak sih kita muji-muji dan membanggakan anak terus? Jangan-jangan ada kekurangannya yang kita jadi nggak tau dan skip ngelurusinnya karena terlalu sibuk melihat kelebihannya. JANGAN SAMPAI YAAAAA. BELAJAR TERUS KAN YA.

Makanya kalau di socmed sih gue hampir nggak pernah muji si Bebe karena malu. Takut udah heboh sendiri terus ternyata kata orang biasa aja hahahahaha. Biarlah gue memuji-muji si Bebe di blog ini aja. *SAMA AJA SISSS*

Nulis cerita gini di blog berguna banget karena gue lupaan banget anaknya. Jadi kalau baca cerita-cerita lama itu bisa gemes sendiri ih lucu ya Bebe waktu bayi. Kalau nggak ditulis kayanya bye aja deh lupa.

Kalau kalian gimana, apa yang paling dibanggain dari anak? CERITA DONGGG!

PS: Bebe bisa dance lucu deh. Liat di highlight stories aku! Dancenya ngikutin lagu padahal nggak pernah aku kasih liat video dance sama sekali! *proud mama* πŸ˜‚

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Rekomendasi Tempat Kursus Online

on
Monday, January 8, 2018

Siapa yang udah pernah ikut kursus online? Menuju 2018 yang lebih gemilang, gimana kalau mulai tahun ini kita sisihkan uang sedikit untuk belajar sesuatu yang baru?

Nah karena dateng ke tempat kursus mah rasanya mustahil ya bagi kita ibu-ibu yang udah struggle banget ngurus kerjaan dan rumah, jadi kursus online aja yuk!

Dari tahun lalu JG udah ngomong terus berkali-kali dengan berbagai topik "eh kamu mau belajar xxx nggak?" jawaban saya selalu nggak ah males hahahaha.

Kenapa dia nawarin? Karena dia punya akses gratis ke salah satu penyedia kursus online. Tar saya ceritain lengkap di bawah ya. Intinya sekarang saya mau nge-list di mana aja kamu bisa ikut kursus online?

Maunya kursus online gratis? Ya ada, di YouTube juga banyak, tapi ya kalau niat belajar coba nabung dulu biar ikut kelas yang bayar. Kalau udah ikut kelas bayar biasanya lebih semangat karena ada prinsip ogah rugi di baliknya yakaannn.

Di mana aja?

Lynda


Ini yang JG tawar-tawarin terus ke saya karena dia dapet akses gratis dari kantornya. Jadi kantor JG kerja sama sama Facebook dan LinkedIn terus ..... nggak tau deh lupa hahaha. Intinya karena Lynda ini punya LinkedIn, karyawan kantornya JG jadi bisa akses gratis.

Lynda bagi 5 kategori course-nya jadi software development, web development, design, business, dan photography. Mau coba dulu boleh, free trial 30 hari, kalau mau bayar yang basic itu USD 19.99 dan yang Premium USD 29.99. Bedanya yang premium bisa didownload jadi belajarnya nggak perlu streaming.

Tapi streaming juga nggak seberapa kok. Asal kalian menggunakan waktu dan kuota yang biasanya dipakai untuk YouTube-an jadi ambil kelas hahahaha.

Udemy



Nah kalau kalian liat di Instagram, saya kemarin ambil course gambar di Udemy ini. Simply karena ya ampon nongol mulu iklan diskonnya tiap buka YouTube. Diskon sampai tanggal 11 Januari, all course US$ 10.99 atau Rp 150ribuan!

Dikasih diskon ya tergoda lah jadi ambil 2 course deh, satu gambar satu fotografi. Iya, selain gambar saya lagi pengen naik level banget soal foto.

Udemy ini kursus online terbesar di dunia dengan 55ribu courses gila nggak sih. Gila banget karena harus pinter-pinter cari course yang "bener". Cari yang student-nya udah puluhan atau ratusan ribu dan reviewnya bagus. Iya kaya belanja aja gitu karena ini marketplace, semua orang bisa naro course di sini jadi harus pilih-pilih yang lecturer-nya memang bener.

Dia sistemnya bayar per course jadi nggak perlu langganan. Banyak yang satu course harganya US$ 200 gitu kan stres aja kalau nggak diskon. Tapi sebenernya kalau les offline sih ya susah juga ya nyari yang waktunya fleksibel dan harga segitu. Jadi ketika diskon, manfaatkan!

Karena meski diskon, tetep dapet lifetime access kok jadi selamanya bisa diakses. Good deal banget sih buat aku mah!

Coursera



Nah beda sama Udemy, kalau Coursera ini curated banget. Course-nya lebih sedikit tapi semua instrukturnya itu dari universitas ngetop dunia. Setelah lulus, Coursera juga nerbitin sertifikat jadi bisa nambah portfolio buat yang mau cari kerja.

Bisa sampai S2 online loh di sini! Tapi cuma beberapa jurusan aja dari University of Illinois. Dan ya seleksi dulu juga sama kaya S2 biasa. Bayarnya juga mayan bisa buat beli rumah hahahaha. Yaeyalah S2 di Amerika nurut ngana aja masa mau 150ribu ya kan.

Saya nggak pernah coba tapi katanya ada yang free cuma ya gitulah topiknya nggak se-wow yang bayar. Kalau bayar itu dari US$ 29 sampai US$ 79. Udah dapet sertifikat dan final grade.

Pendidikan memang hanya untuk mereka yang mampu. *sigh*

Skillshare



Sebelum pake Udemy, saya belajar gambar cat air dari Skillshare ini. Taunya karena banyak YouTubers niche gambar yang punya course di sini. Jadi di YouTube mereka cuma semacam teaser doang, banyaknya malah di sini. Endorse sih ya kayanya soalnya banyak banget YouTubers gambar yang pake.

Skillshare ini juga course-nya banyak cuma nggak terlalu serius. Top course-nya itu malah soal handlettering sama design. Nggak kaya course lain yang topnya itu pasti soal coding-codingan atau IT stuffs gitu ahahahaha.

Dulu sih sebulan pertama free, sekarang 3 bulan pertama langsung bayar tapi sebulan cuma US$ 0.99 alias Rp 15ribu. MAYAN BANGETTTTT. Berikutnya kalau mau lanjut juga nggak terlalu mahal, sebulan cuma US$ 12 udah dapet semua course.

IndonesiaX



Nah kalau ini lokal dan semua gratis yeaayyyy! Saya kemarin coba daftar terus ngiiingggg bingung mau ambil yang mana ya? HAHAHA.

Terus masih meraba-raba juga karena pas coba ambil satu course kok ya udah ketinggalan dan nggak bisa akses kelas sebelumnya. Jadi kayanya ada jadwalnya gitu deh.

Coba ulik sendiri lah hahaha. Kan udah dikasihtau gratis lol. Yang ngisinya ngetop-ngetop loh, ada Wishnutama NETTV, Rhenald Kasali, dan praktisi-praktisi lain.

Layak dicek untuk mengisi waktu luang daripada scroll-scroll IG terus kurang faedah ya nggak?

*

Nah simpulannya, Lynda ada free trial tuh bisa dicoba banget. Jadi sebenernya niat belajarnya dulu, kalau udah keukeuh mau kursus online gratis ya tinggal ambil trial di Lynda, efektifkan belajar dalam sebulan, terus ambil di Skillshare. Atau kalau lebih niat, bikin email baru terus trial lagi hahaha.

Tapi sedih nggak sih kaya gitu. Modal atuhlah dikit, niatlah menabung untuk belajar ok! Masa anak terus disuruh belajar tapi kitanya nggak. Nanti ketinggalan loh nggak satu pace lagi sama anak. Jangan sampai lah ya!

Dan course ginian kan sebenernya nggak perlu terus-terusan. Dalam sebulan aja udah bisa belajar banyak hal kok. Apalagi kalau udah jelas mau belajar apa, belajar foto, belajar gambar, atau bahkan digital marketing untuk ngembangin online shop. Ada kok semua.

Dan mereka (kecuali IndonesiaX cmiiw) ada appsnya juga jadi bisa belajar sambil di jalan atau lagi nunggu sesuatu. Jangan biarkan ruang dan waktu membatasimu. *AYE*

Jadi mau belajar hal baru apa 2018 ini?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Serba-serbi Dana Pendidikan Anak #INSTAGRAMRECAP

on
Saturday, January 6, 2018
Btw sekarang aku nulis juga di Instagram. Hal-hal yang lebih enak untuk tek-tokan langsung karena kalian bisa langsung tanya aku. Rencananya akan seminggu sekali di hari Senin atau kalau panjang banget ya Senin dan Selasa. Ini rekap minggu pertama. Setelahnya aku akan recap di sini (alias copas doang) biar gampang kalau mau di-search ulang. Di IG emang interaktif, tapi nyarinya susah. Kalau di blog lebih gampang archivingnya. 



Minggu pertama ini topiknya dana pendidikan. Aku pernah tulis sebenernya sih. Bisa dibaca di sini: Tahap Menyiapkan Dana Pendidikan Anak

1. Kenapa Menyiapkan Dana Pendidikan? ✨

Bukan sekali dua kali aku denger temen yang anaknya udah lebih dari satu terus shock pas denger biaya masuk TK dan SD. Padahal harusnya dana pendidikan itu yang dipikirin pertama loh waktu memutuskan mau punya anak. πŸ‘ŒπŸ»

Karena ortu zaman sekarang mah harusnya udah lebih melek finansial ya dibanding ortu zaman dulu yang punya anak 15 aja yang penting bisa makan yaaa πŸ‘πŸ»

Nah biar tenang pilih sekolah, sebenernya yang harus disiapin itu uangnya dulu. Kalau uangnya udah ada, maka kita akan lebih leluasa pilih sekolah. Dengan sendirinya sekolah-sekolah itu akan tersortir menurut budget yang kita punya. πŸ’†πŸ»‍♀️

Aku sama suami sudah punya plan SD dan kuliah @azxylo sejak hamil, mulai nabung rutin sejak dia lahir. Jadi punya 6 tahun menabung untuk masuk SD. Untuk SMP dan SMA rencananya baru akan mulai nabung nanti setelah dia masuk SD, jadi sama punya 6 tahun juga untuk nabung kan. Kenapa harus diprioritasin nabung? Biar nggak nyesel. πŸ‘»

Kan sedih kalau sebenernya bisa nabung untuk masuk sekolah inceran tapi nggak kesampaian karena kurang waktu menabung. Iya waktu menabung menentukan banget loh! Apalagi untuk SD yang cenderung lebih mahal dari SMP dan SMA. πŸ’ΈπŸ’ΈπŸ’Έ

Misal nih ya, butuh 10juta buat masuk SD tahun 2020 (btw kalau SD swasta di Jakarta sih mustahil budget segini). Kalau baru nabung setahun sebelum masuk SD kita harus nabung Rp 830ribu sebulan. Tapi kalau nabungnya 5 tahun, cuma butuh nabung Rp 160ribuan per bulan! Lebih ringan kan jadinya. Jadi nabung lah dana pendidikan dari sekarang! Nggak ada terlambat! πŸ’ͺ🏻πŸ’ͺ🏻πŸ’ͺ🏻

Nah mumpung taun baru dan lagi pada semangat sama resolusi, baca juga part 2 cara menghitung dana pendidikan dan di part 3 gimana cara terbaik untuk nabung untuk pendidikan anak.

Ayo tag suami dan handai taulan, mari kita menuju 2018 memulai atau melunasi dana pendidikan anak! πŸŽ‰πŸŽ‰πŸŽ‰

#danapendidikan #danapendidikananak #tipsdapen_ast #tipsparenting_ast #clozetteid

2. Gimana cara menghitung dana pendidikan? πŸ’Έ

FYI, biaya sekolah anak itu tiap tahunnya naik sekitar 10-20%. Cara ngitungnya sebenernya gampang banget.

Pertama, tentukan mau sekolah di mana. Iya emang nggak kebayang banget sih lah ini anaknya belum lahir kok ya udah cari SD? Tapi browsing aja, banyak kok yang suka share soal biaya masuk SD. πŸ‘ŒπŸ»

Seru loh cari sekolah itu! Seru-seru stres dikit lah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Tapi kan kita nggak perlu pasti banget akan masuk ke situ yang penting tau kisaran biaya aja.

Kedua, itung harga “nanti” di tahun anak kita akan masuk sekolah. Misal, sekarang anak umur 1 tahun, mau SD 5 tahun lagi, biaya sekarang Rp 10juta. Biaya 5 tahun lagi dengan kenaikan rata-rata 10% per tahun jadi sekitar Rp 16juta. Rp 16juta dibagi nabung 5 tahun, per bulannya Rp 266ribu! Bayangin kalau nabung mendadak setahun sebelum masuk SD, harus nabung lebih dari 1juta loh sebulan!

Sebagai bayangan, dulu kami pakai uang pangkal SD Mutiara Bunda Bandung tahun 2014 ditambah inflasi sekitar 10-20% ke tahun 2020, muncul deh angka yang sebagai target. *siap-siap stres* πŸ˜‚

‼️ Pastikan goals kita adalah biaya di tahun anak kita mulai sekolah ya! Jangan pake biaya tahun ini karena nggak akan kekejar. Sebisa mungkin itung angka tertinggi aja. Jadi akan jauh lebih baik kalau ngitung kenaikan per tahunnya 20%. ‼️

Ketiga, KONSISTEN nabung tiap bulan. Kalau ternyata “bolos” nabung bulan ini, bulan depan harus nabung dobel. Kalau nggak gitu ya percuma juga dong, nanti targetnya nggak akan tercapai. Kalau masih punya uang sih lebihin aja. Lebihin sebanyak-banyaknya! Biar tenang!

Nabungnya cuma buat uang pangkal ya? Kalau kira-kira uang SPP akan mengganggu cashflow bulanan, sebaiknya sih nabung buat SPP-nya sekalian. Aku hanya nabung uang pangkal karena sekarang pun aku udah ada budget bulanan untuk bayar daycare kan. Jadi udah yakin nggak akan ganggu cashflow, malah nyisa sih harusnya.

Nabungnya di mana? Emas boleh nggak? Reksadana ya? Asuransi pendidikan boleh nggak? BOLEH SEMUA! Nanti aku jelasin di foto berikutnya ya! ♥️
*ini nulis sampai caption ga cukup gini*

#danapendidikan #danapendidikananak #tipsdapen_ast #tipsparenting_ast #clozetteid

3. Nabung apa yang terbaik? (3/3 end) πŸ’ͺ🏻

BEBAS ASAL PISAHKAN DARI TABUNGAN LAIN DAN NGGAK BOLEH DIGANGGU GUGATπŸ”₯

Jangan juga nabung tanpa tau target nanti kaget! “Oh ya tenanglah buat SD kan ada asuransi sama punya emas di sana dan di sini” Pertanyaannya: BERAPA? Sekarang punya berapa nanti jadi berapa? πŸ‘ŒπŸ»

Kalau punyanya sebukit emas sampai yakin punya ratusan juta sih cincailah buat uang pangkal SD plus SPP-nya 6 tahun. Ya kecuali sekolahnya mau international school, segitu paling buat setahun ya kan HAHAHAHA #bhaytemantemanmisqinqu πŸ‘‹πŸ»

Tapi kalau kaya aku dan JG yang suka pusing antara nabung atau makan sushi sih ya kuncinya emang disiplin aja. Tiap gajian harus langsung sisihkan ke rekening khusus buat dana pendidikan.

Aku pakai reksadana (RD), karena dia ngikut inflasi. Plis jangan tanya RD-nya apa ya karena aku juga dulu dipilihin sama financial planner aku jadi maaf banget aku nggak berani rekomen ke orang (aku dulu pake QM Financial, browsing sendiri ya!).

Kalau pake planner sih hampir pasti disaranin pake RD, tapi menurut aku pribadi sih bukan berarti wajib di RD. IDEALnya sih memang pake RD. Tapi daripada belajar RD terus malah bingung maju mundur nggak mulai-mulai nabung, aku sih saranin pake apa aja yang penting SEPAKAT sama suami, NYAMAN nabungnya, dan TAHU persis target tabungannya berapa. πŸ‘ŠπŸ»

Buat yang pake asuransi pendidikan, kalian harus tahu akan dapet berapa di tahun berapa ya! Pastiin juga uang segitu cukup nggak untuk uang pangkal sekolah? Kalau nggak cukup tandanya harus nabung yang lain juga.

Karena ya sebenernya pendidikan kan sesuatu yang pasti, tidak butuh asuransi. Asuransi itu untuk sesuatu yang nggak tau kapan terjadi seperti asuransi kesehatan atau kematian/jiwa.

Begitu. Jadi terjawab semua ya. Yang penting itu bukan APA investasinya tapi BUTUH BERAPA, KAPAN mau mulai dan KAPAN mau selesai. SEMANGAT YA SEMUANYA! Doakan aku bisa sering nulis tips kaya gini ya!

Yang mau nanya silakaaannnn. Tag temennya yang butuh info ini juga ya biar belajar (dan stres) sama-sama! HAHAHA

#danapendidikan #danapendidikananak #tipsdapen_ast #tipsparenting_ast #clozetteid

*

JANGAN LUPA FOLLOW INSTAGRAM AKU @ANNISAST YA! LUV!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

#SassyThursday: Kehedonan Hidup Ini

on
Friday, January 5, 2018

Di posting penutup 2017 kemarin gue sempet nyinggung dikit kan soal gimana hidup beberapa bulan ke belakang itu hedon parah. Udah kaya orkay yang nggak butuh nabung lah, segala aja dibeli sampai uang tabungan bener-bener 0 rupiah. Terus kemarin juga sempet nge-Tweet gini:



Soalnya gue sadar banget, beberapa bulan terakhir duit bener-bener hanya jadi tokai doang astaga. Maaf atas kata-kataku yang sungguh kurang sopan tapi itu literal kok. IYAAA DUIT GUE KEMARIN-KEMARIN ABIS KEBANYAKAN MAH BUAT MAKAN. HHHH.

Makanya pas diajak Nahla nulis ini ya ayolah, masih nyambung sama kehedonan akhir tahun kemarin dan niat untuk berubah di awal tahun ini. Niatnya pun harus diapresiasi kan yaaa. *KEPROK BARUDAAKKK*


Baca punya Nahla di sini:

Di kasus gue dan JG--dan gue yakin jadi kasus kita semua yang tinggal di Jakarta dengan self-control yang kurang--biang keroknya adalah mall. MALL ADALAH KUNCI KE-πŸ’©πŸ’©πŸ’©-AN HIDUP. Karena sekali ke mall duit yang keluar wow banyak sekali eym.

Sebelum drop karena kasus banyak apes tahun lalu, self-control kami kuat dan tidak mudah goyah loh. Ke mall jajannya bisa dikit banget kalian nggak akan percaya lah. Kami akan makan katering di mobil, kemudian jalan muter-muter nggak jelas. Paling beli Chatime terus ya udah bahagia. Sekali ngemall nggak akan keluar 100ribu. Makan enak paling sebulan sekali atau dua kali.

Tapi ketika lagi limbung dan rasanya ada di ambang stres sama hidup yang kok gini-gini amat, maka pesen katering pun udah ogah-ogahan apalagi masak sendiri. Pokoknya mau makan enak. TITIK. Kalian gitu nggak sih? Gue tipe yang "ya ampun aku stres aku mau makan enak" gitu. Terus stresnya 3 bulan. Terus bangkrut. Huhu.

Padahal kan sekali ke mall makan berdua minimal 300ribu kalau mahalan dikit makan berdua 500ribu. Jajan Shihlin atau King Mango 100ribu. Belum parkir. Kenapa dua kali ke mall aja langsung abis sejuta sih? APALAGI KALIAN YANG ANAKNYA UDAH GEDE YA? Sekali ke mall makan enak bisa sejuta lebih kali nggak?

Dan kami bertahan dengan definisi "makan enak" itu maksimal 500ribu karena takut kalau udah pernah makan lebih dari itu dan bayar sendiri karena merasa mampu, standar enak jadi berubah. Kecuali ditraktir, kami masih set limit makan enak nggak boleh lebih dari 500ribu. #bhaytemantemanhedonku #middleclassngehe

Sialannya ya, gue sama JG suka pelit sama hal lain padahal kalau di-convert sama makanan itu nggak ada apa-apanya. Misal beli sepatu. Sepatu lari Asics aja dapet ya Rp 1,5juta. Diskon 50% 750ribu. Kalau dipikir-pikir maka itu sama dengan 2 kali ke mall dan sepatu lari bisa dipake lebih dari 2 tahun kan. Apakah kami beli?

"Nggak ah mahal" HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH. Sepatu nggak punya, duit tetep jadi πŸ’©πŸ’©πŸ’©.

Apalagi buat baju. Baju 200ribuan aja males. Apalagi jilbab ya kan. 100ribu aja ogah lah gue. Kemarin pas lagi sok gaya nanya-nanya di Instagram tempat beli jilbab, jadinya gue beli di mana? Di Shopee sis diamond georgette 37ribuan aja hahaha. Lebih tipis dibanding yang 60ribuan sih but whatever lah. Abis itu beli jilbab 100ribu tiga di Plaza Semanggi. Plaza Semanggi is lyfeeee.

jilbab boleh 37k, nginep di Marina Bay dong HAHAHAHA

Waktu pacaran, keadaan berbalik banget loh! Dulu kami masih remaja hura-hura yang penting keliatan gaul dan bahagia gitu. HAHAHA. Jadi hp harus iPhone dong, beli satu ewang! Sepatu harus mahal dong, pacaran 2 tahun beli Dr Martens EMPAT! Harus liburan dan nonton konser dong, AYO KABUR KE SINGAPUR! TAPI makan diirit banget super irit sampai rasanya kalau abis makan berdua 300ribu itu kami tidak akan makan enak lagi beberapa bulan berikutnya. Ya itu, saking duitnya abis buat beli hal lain.

Maklum atuh dulu kan gaji fresh graduate. Gaji sebulan sama harga iPhone 4s masih mahalan iPhone gila nggak sih. Sekarang mah harus baca ini dulu lah: Prioritas Kita-kita Ini.

Tapi ya, masa-masa kelam itu sudah berlalu. Liburan 10 hari di Bandung kami berdua refresh banget dan semangat lagi. Mari menyambut 2018 dengan kembali rajin masak makan siang dan berhenti ke mall sering-sering. Karena udah mepet Bebe mau TK dan SD sementara tabungan dana darurat masih merangkak lagi.

Luar biasa ya hidup. Kadang merasa kaya padahal nggak ke mana-mana dan nggak punya apa-apa, kadang udah beli segalanya tapi tetep jumpalitan nyari hal yang bikin bahagia. Bukti nyata bahwa uang bisa beli kebahagiaan tapi kebahagiaan nggak selamanya diukur dengan jumlah uang dan barang yang kita punya.

Anyway, apa resolusi kalian tahun ini? Adakah resolusi hedon yang kemudian akan kalian sesali? (seperti ngiler banget beli iPhone X in my case HAHA MIMPI GILA) Atau justru resolusi super ngirit seperti kami yang panik ingin Bebe cepet masuk TK dan SD supaya bisa bernapas lega?

Share yuk!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Kibo Molten Cheese Cake Review

on
Wednesday, January 3, 2018
[SPONSORED POST]



Siapa yang suka banget kejuuu? SAYAAAA! Makanya kemarin pas ditawarin Clozette Indonesia untuk review Kibo Molten Cheese Cake ini saya langsung mau banget! Dan ternyata bener-bener enak, kalian taulah saya nggak akan bilang enak kalau emang nggak bener-bener enak. Thank you so much, Clozette Indonesia!

Pas ngintip Instagramnya Kibo, saya bener-bener langsung ngiler banget karena ini bukan tipe cheese sponge cake yang goyang-goyang membel itu loh. Kalian tau nggak sih cheese sponge cake goyang-goyang? Hahaha. Soalnya buat saya, cheese sponge cake goyang-goyang itu rasanya suka kurang keju. Kibo ini beda karena di dalemnya ada keju meleleh yang wangi dan enak banget.

SAY CHEESE!


Dan rasanya macem-macem! Ada original, salted egg, matcha, coklat, dan stroberi.

Yang foto atas itu yang original. Asli enak banget, rasa kejunya kerasa dan wangiiiii banget. Kuenya juga meleleh di mulut gitu, semua rasa makannya harus pake sendok saking creamynya. Bebe abis yang original ini banyak banget.


Ini yang salted egg. Favorit! Jadi atasnya cheese cake, bawahnya salted egg gitu gurih-gurih enaaakkk. Kalau kalian nggak mau rasa keju yang bener-bener nendang, ini pas banget deh. Enak banget duh nulis ini aja saya jadi pengen lagi. T_______T



Ini yang stroberi. Atasnya cheese cake bawahnya selai dan potongan stroberi. Besar-besar banget potongan stroberinya jadi bisa kegigit dan kekunyah gitu. Buat saya, ini terlalu manis jadi rasa kejunya nggak terlalu kerasa lagi. Maunya yang keju banget gitu kan hahaha. Tapi JG suka banget nih, dia emang seneng yang manis.



Ini yang coklat. Aroma coklatnya enak banget, ada rasa pait-pait dikit dan wangiiiii. JG juga favorit banget yang coklat ini.



Dan ini yang matcha, nggak ada foto dipotong karena pas dipotong itu saya malah Instagram Stories hahaha. Masih ada di highlight IG annisast. Ini asli enak banget deh, rasa matchanya pas! Pokoknya matcha dan salted egg favorit!

Kibo ini dijual dalam dua ukuran, large dan mini. Yang large itu bisa buat 4-6 orang sih tergantung sesuka apa kalian sama keju. Menurut aku pas banget kalau buat surprise temen ulang tahun atau ada acara keluarga.

Nah yang mini pas kalau keluarganya beda selera semua hahaha. Kaya Bebe sukanya original, saya sukanya salted egg, dan JG sukanya coklat jadi bisa beli beda-beda rasa semua kan nyam!

Ini detail harganya.



Nah spesial Natal kemarin, Kibo punya packaging khusus yang cantik banget dengan nuansa merah dan hijau. Nggak malu-maluin deh kalau mau ngasih ke orang.



Kibo Molten Cheese Cake ini storenya ada di Kota Kasablanka (sebelah Cotton Ink/depan Bath n Body Works/Charles & Keith *lengkap lol*), Grand Indonesia (Lantai 3A, Sky Bridge), dan di PIK Avenue (Lantai 2, Foodtown Dotonburi).

Kalau mager banget, udah ada juga di Go-Food, kalian tinggal search aja Kibo Cheese.

TERGODA NGGAK? HAHAHAHA Yang pengen nyobain atau malah udah nyobain setelah liat Instagram post aku boleh komen di bawah yaaaa!

Info lebih lanjut kalian bisa cek di:

Dan jangan lupa follow Clozette Indonesia di

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

2018

on
Tuesday, January 2, 2018

Well, halo, selamat pagi. Apa kabar #2017bestnine dan resolusinya? HAHAHAHA. Buka Instagram isinya itu semua ya. Dan, foto keluarga terutama sama anak tentu jadi yang paling banyak dapet likes sepanjang tahun. Iyalah, anak hampir selalu lucu. Ibu bapaknya kadang-kadang doang lucu lol.

Gimana liburannya? Saya 10 hari Bandung, mayan mati gaya. Sempet main beberapa hari tapi banyaknya sih diem di rumah. Males ke mana-mana tapi kok ya di rumah aja lama-lama juga pusing mau ngapain. Leyeh-leyeh deh nonton YouTube ngabisin kuota. Nggak sabar balik ke kantor. So yeay for today!

Bikin resolusi nggak tahun ini? 2017 resolusi terbesar kami adalah menyelesaikan dana pendidikan SD Bebe. Alhamdulillah selesai tapi kayanya mau ditambah aja terus deh biar ya uang bulanannya juga bisa ke cover semua. Abis itu pusing sendiri karena kok ya jadi banyak lagi kurangnya hahahaha. YAEYALAH BAYAR SPP 6 TAHUN SIS.

Iya nih 2018 saya dan JG dari hari pertama udah rada “goyang” menghadapi hidup lol. Diskusi panjang lebar banget soal masa depan. Semangat sih semangat cuma semangat kami sejak pacaran yang selalu “PASTI BISA LAH” lumayan drop karena tahun lalu sungguh berat sampai kami mau positive thinking aja kaya jadi susah banget.

Sekarang semangatnya turun jadi “KITA BISA KAN YA? BISA NGGAK YA?” HUHU. Mulai mempertanyakan banget dan sebagai orang yang selalu terencana, saya mulai puter otak bikin plan B dan C untuk beberapa tahun ke depan.

Adulthood dan anxiety. Ini udah siap mau dibikin satu tulisan sendiri. :)

Pertama, tahun depan Bebe udah bisa mulai TK. Eh malah bingung, TK nya setahun apa dua tahun? Kalau dua tahun tandanya udah harus daftar dari sekarang dong. Kalau cuma mau setahun, apa nggak sayang bayar uang pangkal mahal cuma buat setahun?

Kedua, harus mikirin Bebe SD 3 tahun lagi. Mengingat banyak SD yang udah waiting list sejak 2 tahun sebelum, ya tandanya ini tahun terakhir kami untuk menentukan pilihan mau ke SD mana kan. Tahun depan harus udah pasti banget mau daftar ke mana. Wow.

Berat karena ini keputusan besar yang dibuat untuk kelangsungan hidup orang lain. Iya Bebe anak kami, tapi dia individu yang punya hidup sendiri, sekarang dan nanti. Rasanya beban harus ngambilin keputusan buat Bebe karena kalau salah pilih bisa jadi hidup dia akan selamanya “salah”.

HUAH. The con of being a perfectionist. The pro is we always have plans! Even plan C.

via GIPHY

On the other side … *biar keliatannya nggak cuma ngeluh hahaha*

Tahun ini kami yakin bisa nabung lebih banyak hahahahaha. Kalau udah punya tujuan, biasanya nabungnya jadi lebih niat kan. Kemarin saya dan JG udah janjian satu sama lain untuk saling mengingatkan soal menabung ini dan jangan mudah tergoda pada remeh-temeh yang ternyata kalau dikumpulin per bulan angkanya mayan juga.

Kami juga mulai mengingatkan diri sendiri bahwa yang dibutuhkan saat ini adalah merasa cukup. Bahwa bisa bertiga terus sama-sama aja itu udah sesuatu yang patut disyukuri. Bahwa selalu bisa mengambil keputusan keluarga tanpa intervensi orangtua atau mertua itu bener-bener mewah karena nggak semua orang punya privilege itu. Hahahaha. Itu aja sih.

Selamat hari kedua di 2018. Semoga tahun ini menyenangkan ya!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!