-->

Mencari Diri Sendiri

on
Friday, January 26, 2018
Motto hidup paling populer untuk mengisi biodata di diary teman saat SD: BE YOURSELF. Yang mana pas udah gede gini baru disadari, gimana sih be yourself itu? Hahahaha.


Beberapa bulan lalu pas saya baru mulai gambar, saya sering banget nyeletuk ke JG:

“Eh aku suka gambar dia deh, pengen deh kaya dia, jadi ilustrator buat blablabla” atau di lain waktu “Liat deh lucu banget ya dia, pengen deh kaya dia, bikin desain buat blablabla” sambil menunjukkan akun IG yang berbeda-beda (dan banyak banget lol).

Suatu hari pas abis ngomong gitu saya diem sendiri dan mikir “kenapa sih mau jadi orang lain? Kenapa nggak mau jadi diri sendiri?”

Dan dimulailah berbagai pemikiran bahwa wow jangan-jangan selama ini saya ngerasa gini-gini aja karena terus melihat pencapaian orang lain sebagai goals. Padahal itu jadinya membatasi diri dan malah jadi bikin bingung sendiri.

Misal, ada ilustrator Indonesia diundang sama Apple Singapore untuk ngasih workshop gambar di sana. Ketika saya mikir “wah gila pengen ah kaya dia” saya malah jadi cari-cari “gimana sih biar bisa kaya dia?” bukannya “gimana sih biar gambar saya jadi bagus banget dan punya ciri khas sendiri?”

Kalau gambar udah oke banget dan punya ciri khas sih harusnya yaaa bisa isi workshop di mana pun kan. Aduh gimana sih ya jelasinnya kok kaya nggak nyampe poinnya hahahaha.

(Baca: Mengapa Menggambar)

Intinya kadang kita terlalu ingin jadi orang lain dan akhirnya PASTI bingung sendiri. OKE CONTOH LAGI NIH YA PLIS JANGAN SEBEL LOL. “Ih annisast nulis blognya bagus deh, ingin ah kaya dia!” Kemudian bikin blog dan ikutan nulis “ala annisast”, ujungnya bingung sendiri karena yaaa, kalian bukan saya, nulis kaya gini mungkin sebenernya nggak kalian banget.

Ini banyak terjadi sama orang yang mendadak pengen nulis setelah banyak baca buku dari satu penulis. Gayanya jadi mendadak sama kaya si penulis idola. Misal baru baca bukunya Pidi Baiq (BUKAN DILAN YAAA) Drunken Monster gitu yang gaya bahasanya unik banget, langsung deh kebawa nulis “ala Pidi Baiq” yang bahasanya muter-muter.

Atau baru baca penulis yang gayanya puitis banget mendayu-dayu, jadi kebawa style nulisnya kaya gitu. Ujung-ujungnya jadi pusing dan pasti mikir “emang kita suka ya gaya gini? Pengen ganti gaya kok bingung ya?”

Dan yang paling sering mah urusan baju! Ih dia kok lucu banget ya pake polos terus blablabla. Kemudian jadi ngumpulin baju polos-polos. Beberapa bulan kemudian bosan dan mulai sadar bahwa baju-baju itu nggak kita banget dan akhirnya nggak dipake. Gitu-gituloh, pernah ngalamin nggak?

Betapa idola bisa mempengaruhi keputusan sama segala hal ya! Terus apa kabar dengan “be yourself” nya?

Nah ini dia yang bikin pusing. Karena kadang “be yourself” malah jadi alat buat sembunyi di comfort zone HAHAHAHA. Jadi nggak berani coba atau belajar hal baru karena “nggak gue banget ah” ya nggaaakkk?

Ya meskipun tetep nggak selamanya begitu ya kan. “Be yourself” ada macem-macemnya juga. Ada yang kaya Xiaxue atau Awkarin yang jadi banyak dibully orang karena ya mereka ngomong apa yang ada di otaknya. Nggak difilter dalam rangka “be yourself”. Ada juga yang justru jaga perasaan semua manusia di muka bumi karena ya “aku emang gini orangnya”.

(Baca: Menjaga Perasaan (Siapa?))

Makin banyak jenis “be yourself” makin pusing lah diri ini. Mana pun minimal zaman sekarang orang punya dua kepribadian, dunia maya dan dunia nyata. Saya ini yang kaya gimana sih? Di dunia nyata gimana? Di socmed gimana? Mau gini-gini aja hidup? Mau jadi kaya siapa? Mau jadi diri sendiri aja sih sebenernya tapi yang kaya gimana?

Ya saya suka banget nulis. Nulis banget kan sejak kecil banget sampai sekarang. Kerja jadi reporter, nulis blog, pernah nulis 1 buku dan 1 buku lagi yang masih on going. Nulis kolom opini di media juga. Tapi selain nulis sukanya apa lagi sih? Masa cuma annisast yang suka nulis? Ah aku merasa kurang hahahaha. Mau bisa yang lain jugaaaa tapi yang "saya banget" juga gitu kaya nulis.

Karena hidup saya sejak kecil jadinya lurus. Oke dari SD suka nulis, oke SMP di sekolah nggak ada ekskul mading MARI KITA BIKIN. Oke SMA masuk sekolah yang ekskul madingnya oke dan sering ikut lomba. Oke kelas 3 ambil jurusan IPS karena yaaa, kan mau kuliah jurnalistik? Oke SPMB ambil jurusan hanya jurnalistik dan oke graduated, cum laude. Oke sampai sekarang pun hanya mau kerja di media.

Tapi lalu apa? Selain nulis, saya itu apa lagi? Perfeksionis ya, terus apalagi ya? HAHAHAHA

Ini kalau nggak dipikirin emang nggak bakal kepikiran sih. Ngapain gitu ya kan mikirin ginian? Hidup mah dijalani aja. Sulit memang kalau anaknya overthinking sama segala sesuatu lol.

Pada prakteknya, pesan “jadilah diri sendiri” itu nggak segampang menolak ikut tren. Justru mungkin “jadi diri sendiri” itu adalah perjalanan pencarian, yang entah kapan akan berhenti dicari atau bahkan sudah ketemu tapi pengen diubah lagi. Iya, judulnya mencari diri sendiri.

Kalian gimana? Udah nemu diri sendiri?

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

11 comments on "Mencari Diri Sendiri"
  1. Kayaknya buatku masa masa mendefinisikan diri sendiri sudah lewat. Galau tentang siapa saya, apa yang saya mau, apa yang saya suka dan tidak suka itu memuncak usia 24 - 25an. Lalu tiba tiba aja usia 26-27 udah tau.

    Seorang Gifta tu begini begini begitu. This is what I like, this is what I dislike etc etc. Tapi dengan pemahaman bahwa mungkin attitude dan behavior mungkin akan berubah, but the characteristic would be more or less the same.


    Have fun defining yourself ya! ����

    ReplyDelete
  2. Terinspirasi boleh ya, tapi tetap saja harus jadi diri sendiri :D

    ReplyDelete
  3. Saya juga udah mulai belajar dari diri sendiri :D

    ReplyDelete
  4. Konsep yang matang jika kita mampu menjadi diri sendiri, tentunya harus berani berarargumen tentang pilihan tersebut, ajib dah

    ReplyDelete
  5. Wah wah wah kak Icha! kenapa tulisanmu selalu relate sama hidupku ya? :( sok nyambung-nyambungin lol~~

    Aku jadi pengen cerita, jadi aku dari TK-Kuliah itu super duper random alias gak jelas, dalam artian pencarian jati diri. Dari mulai organisasi OSIS, ROHIS, paskibra, tari, lukis, klub nulis, nyanyi, Taekwondo sampe ada pada satu titik pas kuliah gabung di Lembaga Dakwah Kampus dan lanjut Taekwondo lagi. Kebayang gak sih pagi aku ikutan acara dimana pria dan wanita dipisahkan tapi pas malem latihan kadang sampe peluk peluk lawan jenis ya kan namanya latihan sparring. Disitu aku dilema, JIWAKU INI DIMANA SIH? AKU NIH MAUNYA APA SIH? Satu sisi malu tapi satu sisi gak bisa ninggalin Taekwondo karena disana ngerasa gue banget. Ujung-ujungnya malah masuk RS karena kecapean. Dan meninggalkan semuanya deh :(

    Kemudian aku terus cari dan cari apa yang bisa bikin aku bahagia. Dan di usia yang mulai tua ini akhirnya aku menyadari hal yang jadi diri sendiri. Ngegym dan lari! hahaha. Simple banget tapi ternyata ini adalah kebahagiaanku. Buat sebagian orang mungkin agak aneh atau apaan sih, but I really enjoy it. Aku bahkan gak peduli dengan perkataan orang yang bilang "apaan olahraga mulu gak kurus-kurus?" atau "apaan sih lo malem-malem lari segala" atau "apaan sih lari-lari udah capek capek malah bayar pula" lol~~ karena semua yang aku lakukan ini bikin aku bahagia setiap harinya. Makasih ya kak icha, karena secara gak langsung kak icha berkontribusi ngubah mindsetku untuk terus melakukan hal positif, mencari kebahagiaan dan tentu saja mencari jati diri sendiri, meski di usia yang gak lagi muda.

    Dan ngomong-ngomong soal kalimat kal icha yang ini "Mana pun minimal zaman sekarang orang punya dua kepribadian, dunia maya dan dunia nyata. Saya ini yang kaya gimana sih? Di dunia nyata gimana? Di socmed gimana? " kayaknya bakal seru deh kalo kak icha bahas soal ini dalam 1 blogpost tersendiri. Tentang kepribadian di dunia maya dan nyata serta hubungan diantara keduanya. Apakah pecitraan di dunia maya itu penting atau bagaimana kepribadian dua dunia itu saling mempengaruhi satu sama lain, apalah-apalah.. Duh, cem skripsi aja.. hahaha

    Panjang amat komen gue ternyata -__-

    ReplyDelete
  6. Belum nemu diri sendiri. Setuju banget masalah baju apalagi sekarang bentuk badan udah ngga sekurus dulu, makin bingung mau pake baju apa. Yang nyaman kayak gimana. Huhuhu. Liat orang pake itu kok bagus, aku harus gimana bla bla bla ribet pokoknya wkwk

    ReplyDelete
  7. Haha iya pernah juga aku mikir masa iya cuma nulis aja. Pasti ada lagi nih yang lain yang aku bisa dan aku banget.. Tapi sampai 30+ belum juga ketemu.. haha

    ReplyDelete
  8. aku awal bikin blog niru kak icha banget hahahaha terus baca lagi akhir-akhir ini tulisan lama kok ya nyinyir banget nggak kayak kak icha yang judes tapi judesnya elegan lol terus makin kesini alhamdulillah udah nemu gaya nulis sendiri

    ReplyDelete
  9. Ini sih aku banget khususnya waktu lagi 'bingung-bingungnya' ngeblog. Cuma puji Tuhan udah nemu gaya nulis sendiri dan nyaman. Sepanjang kita menjalani hidup ini, kayaknya pencarian jati diri itu akan terus berlangsung deh. Di masa yang datang akan banyak perubahan, kita pasti sedikit banyak terpengaruh lah dengan perubahan tersebut. Tapi untuk menjadi "authentic" harus punya prinsip dan integritas. Kayaknya itu sih yang bikin kita jadi "diri sendiri".

    Thank you kak Icha sharing-nya! (:

    ReplyDelete
  10. Mencari diri sendiri dan jangan jadi dua kepribadian

    ReplyDelete
  11. Terima kasih kak, articel membantu mereview saya untuk mencari diri sendiri.,,good articel.

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)