Mengapa Menggambar

on
Friday, December 8, 2017
*menatap masa depan *

Udah 2 bulan lebih saya belajar menggambar gara-gara ngikutin twitnya @pinotski yang terus-terusan encourage orang untuk menggambar. Bahwa semua orang bisa menggambar karena buktinya semua anak kecil pede menggambar toh?

Saya yang wow iya banget. Saya mengamini semua kalimat positif Mas Pinot karena saya baru sadar semua orang bisa menggambar karena gambar itu masalah selera. Nggak ada bagus atau jelek, yang ada nggak sesuai selera kita. Makanya ada gambar yang menurut saya meh banget tapi orangnya cuek aja dan tetep dapet pujian dari orang lain. Ya ternyata gambarnya bukan meh, tapi nggak sesuai selera saya aja.

Oiya ini colab sama Geci, Nahla, dan Mba Windi. Cek cerita mereka ya!
Gesi | Windi | Nahla
(yang dua terakhir masih mencari waktu dan wangsit untuk selesain tulisannya lol)

Flashback ke saya kecil dulu …

Saya suka gambar sejak TK. Ayah saya juga bisa menggambar meskipun nggak pernah serius, uwa saya malah pelukis, jadi ya memang ada darah gambarnya kalau gambar itu bener mengalir di darah ya hahaha.

Karena ngerasa saya suka gambar, ayah dan ibu saya jadi mengikutkan saya ke berbagai lomba. Waktu kecil lomba mewarnai, makin gede jadi lomba gambar. Dari situ rasa percaya diri mulai terkikis karena kok ya nggak pernah menang? Nggak pernah menang bener-bener nggak pernah. Pernah sih tapi cuma juara harapan dan pas peserta dikit. :(

Ayah sama ibu saya nggak pernah ngotot saya menang juga sih, yang penting ikutan aja seru-seruan. Tapi makin lama saya jadi makin nggak pede sama gambar sendiri. Iyalah, buktinya tiap lomba kok nggak menang sih! Ah udalah saya jadi ngerasa nggak bakat gambar, akhirnya berhenti gambar deh. Karena untuk apa, nggak bisa juga.

😞😞😞

Fast forward ke SMP saya jadi anak mading. Cerita lengkapnya ada di sini: Majalah Dinding, AADC, dan Dian Sastro

Dari situ saya nganggep ok bakat saya emang nulis. Buktinya kalau lomba menang. Sampai kuliah saya kuliah jurnalistik, beberapa kali kirim tulisan ke koran dan dimuat, tandanya bakat saya cuma nulis. Titik.

Padahal jauh di lubuk hati, saya masih memendam keinginan gambar. Saya tau saya suka banget tapi ya gimana, masih tetep ngerasa nggak punya bakat. Pokoknya ngerasa nggak mungkin aja bisa gambar. Padahal latihan aja nggak loh, nggak pede duluan aja. Gila ya, cuma karena perasaan inferior sejak kecil jadinya saya ngerasa bener-bener nggak bisa.

😣😣😣

Perasaan nggak bisa gambar saya alihkan dengan desain. Lebih gampang dong karena digital kan lebih terkontrol. Saya belajar Photoshop sejak Adobe Photoshop 7 kelas 3 SMA dan terus tekun banget sampai sekarang. Karena nggak bisa gambar saya akhirnya sering beli gambar orang di Design Cuts atau Creative Market. Beli gambar orang terus susun sendiri, ya itu yang selalu saya lakukan untuk desain blog ini.

Saya beli gambar-gambar perintilan terus disusun jadi header, jadi frame foto, jadi back to top button, dll untuk blog ini. Dan saya sukaaaa sekali mendesain. Yang ngikutin blog ini dari lama pasti tau saya udah entah berapa kali ganti desain. Sambil tetap merutuki diri kenapa nggak bisa gambar karena beli gambar orang itu mahal. Ratusan ribu banget loh satu bundle itu fyi aja hhh.

(Baca juga: Passion dan Calling)

🖌 LETTERING

Sekitar 2-3 tahun lalu juga saya coba lettering. Beli brush pen warna-warni dan cat air. Saya deg-degan banget loh karena wow bisa nggak ya pegang kuas kaya gambar gitu? Bisa sih ternyata hahaha

Cuma satu hal yang bikin saya berhenti lettering: saya koleksi font. Centil-centil gini saya sebenernya beli font dan package gambar lebih banyak dibanding saya beli baju, lipstik, atau sepatu. Font saya banyak banget karena saya suka aja ngeliatnya, artsy gitu, karya seni bangetlah huhu. Terus hubungannya sama berhenti lettering?

Di Design Cuts atau Creative Market itu banyak font maker profesional yang jualan font. Saya follow mereka di Instagram dan wow banget lah hasil tulisan mereka. Makanya ketika saya coba lettering saya bingung sendiri.

Pertama saya kan nggak bisa gambar jadi kalau lettering saya nggak bisa hias pinggirannya, sebel masa tulisan doang. Kedua, saya ngerasa karena nggak bisa bikin font yang saya mau. Handwriting itu khas kan, dan saya sebenernya tipe yang tulisannya bagus dan rapi banget sampai catetan kuliah difotokopi temen-temen hahahaha sombong bodo amat.

Tapi tulisan tangan saya sendiri aja ternyata bukan font yang saya suka. Gimana coba itu. Ruwet banget kehidupan kalau terus menuruti seleraku. LOL.

seneng sih nulis ini, tapi nggak suka fontnya hahahaha gimanaaaaa coba
Maybe at that time I was being too hard to myself. Tapi ya saya nyerah. Saya ngerasa nggak passion nulis indah. Kenapa deh saya harus tulis sendiri sementara saya bisa bikin di Photoshop dengan font yang udah pasti keren bikinan desainer profesional? (kaya header blog ini maksudnya). Bisa proporsional dan pasti di tengah gitu nggak perlu bikin margin manual. Kalau mau dilukis ulang manual ya tinggal print aja outline pake warna abu tipis terus warnai pake kuas. Gampang kan. Anaknya emang digital banget hahaha

Mungkin nanti kalau gambarnya udah jago mau coba lagi lettering karena ya saya suka sih meskipun bukan yang suka banget. Mungkin nanti tangannya udah nggak kaku jadi bisa nulis font yang lain. Tapi sementara sekarang mau gambar dulu! Ngelemesin jari dulu!

(Baca: Salah Jurusan Kuliah?)


🖌 MENGGAMBAR

Ketika saya mulai menggambar, gambar saya parah banget ancur HAHAHAHA. Saya masih mikir yaelah emang nggak bakat ini mah kan udah ketauan dari dulu. Ancur banget sampai saya nggak mau upload di mana-mana. Saya malu. Kembali teringat masa lalu yang selalu kalah lomba. Dulu pasti kalah karena gambar dianggap jelek sama dewan juri dong. :(

Tapi kali ini saya nggak nyerah dan saya berusaha gambar SETIAP HARI. Walau sebentar yang penting gambar. Sabtu Minggu saya bisa terus-terusan gambar dan jadi nggak bisa ngapa-ngapain. Nggak bisa photoshoot buat Instagram (alah), nggak bisa bikin video make up, sampai nggak bisa baca buku karena waktu luang saya cuma sedikit. Padahal udah punya Origin Dan Brown tapi nggak punya waktu. :(

Cuma sebulan saya langsung ngerasa ada progress banyak banget dan gambar saya membaik! Dan yang terpenting, hasil gambar saya sesuai dengan yang saya mau! Sesuai seleraku seperti Indomie! Saya juga terus belajar berbagai teknik cat air. YouTube yang biasanya nonton beauty atau vlog orang jadi nontonin orang gambar.

Baru kali ini saya seniat ini. Pas lettering mah boro-boro tiap hari atau ngeluangin waktu. Nggak sama sekali. Karena dengan menggambar, saya ngerasa kaya anak-anak lagi. Gambar aja dulu nggak tau hasilnya gimana. Tapi kali ini tekadnya cuma satu, saya harus bisa menggambar seperti style yang saya mau. 

Makanya kemarin ketika memberanikan diri upload ke Instagram, saya nggak nyangka responnya baik banget! Sampai terharu! T______T 400 likes dan yang komen banyak banget ya ampun. Link gambarnya bisa diklik di sini ya, jangan lupa follow! (tetep usaha)


Posting gambar itu jadi posting dengan likes terbanyak setahun ini. Semua orang bilang bagus, makasihhhh banget. Saya jadi terpacu untuk terus latihan dan mewujudkan cita-cita masa kecil. Kebayang nggak sih seumur hidup yakin nggak bisa, terus suatu hari dicoba dan ternyata bisa. Ke mana aja saya selama ini, kenapa baru sekarang berani keluar dari penjara ketidakpercayaan diri. *alah*

Belum lagi ini anak manis banget aku sampai berkaca-kaca bacanya hahahahaah I love you geng Cintaku. Yang paling supportive dan percaya sama kemampuan aku. Juga buat JG yang selalu jujur kalau jelek ya jelek, bagus ya bagus hahaha 


Saya nggak tau juga akan gambar apa nantinya. Yang jelas mau gambar terus sampai gambarnya “mateng” aja. Sekarang masih mentah banget. Masih punya peer nemuin style dan ciri khas. Masih panjang perjalanan. :)

*

Oke jadi udah berapa kali saya bilang mau niat melakukan sesuatu? YouTube pernah dan gagal duh ternyata nggak passion amat ngedit video. Syutingnya seneng ngeditnya males. Nanti kalau udah punya video editor baru mau deh YouTube lagi hahaha. Instagram juga pernah niat banget terus udalah nyerah. MALESSSS.

Nggak apa-apa ya kan proses cari passion kedua. Belajar sesuatu yang baru itu seru lho! Selama saya belajar gambar, JG juga belajar main skateboard. Bener-bener belajar dari nol karena seumur hidup nggak pernah punya skateboard.

Seru banget karena tiap hari kami meng-update udah bisa apa, abis nonton apa. Biar punya skill baru kan. Urusan ternyata nanti berhenti ya nggak apa-apa, tandanya memang bukan passion. Namanya juga nyari kan, perjalanan.

Kalau kalian apa? Ada cita-cita masa kecil yang terkubur sehingga sampai sekarang cuma jadi impian? Ayo dimulai! Siapa tau ternyata bisa! Semangat!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

8 comments on "Mengapa Menggambar"
  1. Lucu banget mbak Icha gajahnya, si keluarga neverland memang menginspirasi banget ya, dulu aku sampe pengin suami yang kaya Papin ahahha, tapi aku harus bisa jadi sekreatif Mamin dong ya.
    Aku suka banget gambar, tapi sejak punya anak aku merasa nggak ada waktu banget huhu. Aku senasib sama mbak Icha, nggak ada ART, kerja juga. Kalau mbak Icha bisa menyempetin waktu, aku juga bisa ya harusnya ahahha. Baiklah aku akan menggambar lagi >,<

    Tapi btw cita-citaku jadi jurnalis mbak hahaha, lalu aku mati-matian ngejar FIKOM UNDAP eh ternyata Tuhan tidak berkehendak.
    Dan Halo mantan calon kakak tingkat :P

    ReplyDelete
  2. Jadi ini seru banget bahas passion bahkan sejak masih kecil.

    Aku termasuk yang telat penanganan. Karena baru ngerti 'ini bakatku' ketika sudah dewasa bahkan suah kerja sekalipun.

    Orang tuaku musisi dan terkenal dengan skill baik musik dan nyanyi (di kotaku). Aku anak kedua sekaligus anak pertama perempuan. Keinginan orang tua jelas: pengen ada yg nerusin 'darah musik' kepada anaknya. Diasah sejak masih TK. Aku inget banget, dipaksa ikut lomba nyanyi. Fashion show, nari. Menang sih. Juara 1, 2, 3. Tapi aku ga suka! Tiap mau tampil, nangis. Pas ditanya bu guru, "ayo tampil dulu ya, abis tampil mau minta apa?"

    Aku jawab, "spidol."

    Itu kuimget banget. Karrna aku nangis tantrum sepertinya di panggung. Masih TK. Dicubit sama mama.

    Nggak nyangka "spidol" yang artina mewarnai/gambar itulah minatku. Mungkin akubga bisa gambar manual. Tapi aku suka padu padan warna meski ga jago. Gedenya suka editing dan susun materi gambar yg didownload dr image hosting. Sebel sih ga bisa gambar bagus utk jadi materi.

    Ini berniat ambil kursus/sekolah desain online supaya bisa tau teori dan teknik bikin gambar yg bagus.

    Andai... orang tuaku tahu dan mengerti, mungkin dulu aku masuk DKV. Bukan Sistem Informasi. Which is aku gamau banget nerusin sekolah s2 karena.... aku ga suka.

    ReplyDelete
  3. aku ikut like gambar yg di upload di instagram tempo hari, karena emang bagus sih..gemeeess..suka sama gambar tipe2 gitu, makannya aku juga follow IG @lidiapuspita yg gambarnya gemesin..maulah klo ada printable gambar mba icha,untuk kamar anak aku yg temanya scandinavian kayaknya pas gemesnya.. :)

    ReplyDelete
  4. Aku lebih senang jadi penikmat gambar saja deh, hehe. Tapi pingin belajar juga fotografi. Meski hanya dasar-dasarnya saja.

    ReplyDelete
  5. Aku pernah ikut lomba gambar dan dapet juara 1 padahal menurutku gambarku itu meh banget.

    Dari situ aku yakin punya bakat gambar. Cuma kalo dirasa rasa, ga punya minat di bidang gambar menggambar. Jadi ga pernah ditekuni lagi deh

    ReplyDelete
  6. Sekarang aku justru baru sadar apa yang kukerjakan ada hubungannya sama interest ku waktu kecil.

    Dari kecil udah biasa pegang handycam buat dokumentasiin acara keluarga. Pas kuliah malah suka bikin show yang di share di video FB. Hehehe.

    Aku dulu suka gambar. Papaku bisa gambar. Nenek bisa ngelukis. Sayang gak diasah jadinya sekarang gak terlalu bisa. Dulu waktu kecil juga belajar piano gak dilanjutin.

    Nanti kalo punya anak pokoknya mau suruh dia coba semuanya biar tau mana yang dia suka.

    ReplyDelete
  7. Suami aku jg bbrp bln lalu seneng gambar dan mulai skets wajah orang2 terdekat. Klo aku udah nyerah soal menggambar.. ��
    Iyah setuju dgn Nahla, ada potensi. Gambarnya cakep ��

    ReplyDelete
  8. Ngeliat kak Icha yang nyoba beberapa hal baru mulai dari youtube, instagram, lettering and now menggambar aku jadi punya pandangan bahwa kak Icha ini tipe pembelajar dan wow ketemu kak JG jadilah couple yang seru banget! Ini bikin aku semangat buat ngulik hobi lamaku dan bahkan nyoba nyoba hal baru dibalik kerjaanku yang membosankan karena seharian mendem di kubikel doang, hahaha malah jadi curhat! semangat kak Icha, aku yakin bukan cuma aku aja yang nunggu postingan gambar kak Icha! dan terima kasih selalu memberikan inspirasi buat kami :D

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)