-->

Mencari Skill Baru

on
Tuesday, December 12, 2017

Setelah nulis Mengapa Menggambar kemarin itu saya jadi pengen menjelaskan lebih jauh KENAPA nya sih harus belajar sesuatu yang baru? Triggered sama komentar ini juga sih (saya copas):

Ngeliat kak Icha yang nyoba beberapa hal baru mulai dari youtube, instagram, lettering and now menggambar aku jadi punya pandangan bahwa kak Icha ini tipe pembelajar dan wow ketemu kak JG jadilah couple yang seru banget! Ini bikin aku semangat buat ngulik hobi lamaku dan bahkan nyoba nyoba hal baru dibalik kerjaanku yang membosankan karena seharian mendem di kubikel doang, hahaha malah jadi curhat! semangat kak Icha, aku yakin bukan cuma aku aja yang nunggu postingan gambar kak Icha! dan terima kasih selalu memberikan inspirasi buat kami :D

Aku tersipu-sipu baca komentarnya hahaha.

Sebenernya kalau ditanya, kami bukan niat belajar tapi niat mencari skill baru demi hidup yang lebih berwarna! Biar hidup gini-gini aja. Ada rasa super excited yang muncul ketika kita belajar hal baru dan itu menyenangkan banget. Ada sesuatu yang dikejar, ada sesuatu yang jadi target selain target kerjaan, kalau udah bisa satu step baru itu rasanya puassss banget.

Nah kalau saya kan udah pada tau ya, passion saya nulis, hobinya nulis. Tapi ya nulis udah bertahun-tahun terus sekarang ngerasa nulis itu natural aja gitu. Nulis serius, nulis nggak serius, asal ada bahan dan waktunya ya bisa-bisa aja cepet dikerjain. Sungguh congkak sekali aku ya khaann. *nada incess idolaku*

Tapi tetep saya ingin cari skill baru! Saya udah pernah coba lettering, make up, video make up dan non make up, apalagi ya lupa. Yang jelas saya juga nyari passion kedua biar hidup lebih bermakna. Alah.

(Baca: Passion dan Calling itu Apa Sih? WAJIB BACA!)

Nah masalahnya JG nih. Seumur hidup dia nggak tau passionnya apa, kasian ya. Satu pun dia belum nemu. Meskipun kami ya bersabar karena ya taulah ya banyak orang yang baru tau passionnya di umur 40 bahkan 50 tahun. Tapi kalau nggak usaha dicari kan mana ketemu. Jadilah tiap tahun kami berdua selalu dalam mode pencarian passion untuk JG.

Risikonya ya harus belajar skill baru. Skill baru ini kalau ternyata nggak bikin bosen dan pengen terus-terusan dilakuin ya kemungkinan emang passion kan. Kalau ternyata udah mayan jago terus berhenti, ya mungkin bukan passion, emang cuma penasaran pengen belajar aja. Kaya saya dan make up contohnya. Menang kompetisi sekali terus ah udah ah males hahaha. Masih suka make up banget, syutingnya juga suka, ngeditnya males euy.

(Kali mau liat hasil menang kompetisi ini yaaa: Princess Jasmine Inspired Make Up)

Sementara JG udah melalui banyak hal juga, lebih banyak dari saya. Dari fotografi, videografi, foto mainan, jadi MC, menggambar (sampai beli buku menggambar banyak banget dan sekarang saya yang pake deh lol), modif mobil-mobilan, nulis juga, dan apalagi ya banyak banget lah. Sebanyak sampah-sampahnya sekarang di rumah hahaha.

Tapi ya belum ketemu juga. Sebenernya sih dia sukanya motor tapi modif motor kan mahal huhu. Jadi cita-cita punya bengkel motor deh suatu hari nanti (tolong aamiin-kan ya!). Sampai pencarian yang terakhir itu pengen belajar main skateboard. Pas saya mulai menggambar, dia mulai belajar skateboard.

Kenapa skateboard? JG waktu kecil pengen bisa main skateboard tapi nggak pernah kesampean. Memang ketika kejar skill baru, kami selalu merunut: apa aja nih yang dipengenin waktu kecil tapi nggak dicoba dilakuin sampai sekarang?

Tiga bulan belajar skateboard kemajuan JG pesat banget loh! Dari yang kaku banget sampai sakit punggung sampai sekarang bisa Ollie (itu loh lompat terus mendarat lagi di atas skateboardnya).

Buat kalian yang udah biasa main mungkin nggak ada apa-apanya, tapi bagi JG yang seumur hidup nggak pernah pegang skateboard itu kemajuan banget! Apalagi bagi saya yang harus videoin slo-mo tiap dia lompat. Awal-awal banyakan gagalnya sampai saya stres videoinnya juga hahahaha. Antara stres banyak gagal, sama stres takut dia jatoh terus besok patah tulang nggak bisa kerja hhhh.

Skateboard itu asli susah, maju biasa aja saya takut jatoh. -_______-


Tapi ya itu. Namanya belajar skill yang bener-bener baru, ada excitement yang nggak tergambarkan. Tiap hari dia cerita tentang skateboard, saya cerita soal gambar. Dia YouTube soal skateboard saya tentang gambar. Sampai kemarin skateboardnya patah kasian banget pacar aku. T______T Nanti aku beliin yang baru ya. T______T

Maklum beli yang murah di Ace Hardware. Karena kami selalu ada di posisi terus menerus coba hal baru, jadinya kalau beli pasti yang murah dulu. Dia beli skateboard 180ribu aja lagi diskon. Saya beli sketchbook aja 12ribuan 30 lembar, kuas 18ribu dapet 3 biji di AliExpress, dan cat air bekas belajar lettering dulu 120ribuan kalau nggak salah. Itu udah yang paling murah.

Sepanjang pencarian kami, yang termahal itu saya beli alat-alat buat syuting! Sampai beli ringlight segala kan! Tapi ya nggak nyesel sih karena kami masih suka foto jadi masih dipake banget buat foto. Dulu waktu belum punya ring light JG foto mainan pake lampu belajar dong hahaha.

Oiya kami berdua suka foto sih! Suka foto banget meskipun belum berani bilang photography enthusiast di bio Instagram lol. Belum berani bilang fotografi sebagai passion karena ya baru sebatas suka doang. Mau banget sebenernya seriusin belajar foto tapi modalnya gede euy.

(Baca: Serba-serbi Ring Light)

Selain fotografi, kami berdua juga sama-sama ngarep bisa nyanyi dan bisa main alat musik HAHAHAHAHA. Tapi sayang, JG nyanyi aja fals gitu. Padahal keinginan terpendam kami berdua adalah punya channel nyanyi di YouTube. Dia main gitar terus saya nyanyi gitu MAUNYA MAAHHHH. #couplegoals.

Saking putus asanya soal urusan nyanyi, kami berjanji suatu saat nanti ketika udah pensiun, kami berdua akan les nyanyi just for fun hahahaha. Lesnya akan private karena kalau bareng-bareng orang lain mah malu lol. Kemarin dites ketukan sama Nahla aja saya gagal lah di ketukan keempat boro-boro mau jadi musisi. :(

Sama satu lagi: INGIN BISA DANCE ATUH LAH. Sampai sekarang JG suka dance bebas di rumah nurutin Taeyang Bigbang hahahaha. Dulu dipandang sebelah mata sama Bebe sekarang Bebe juga malah suka ikutan joget. Ingin banget asli belajar dance tapi ah apa daya, berjalan saja aku keserimpet terus.

via GIPHY

Mengutip dari Instagram-nya mbak Verauli (dia mulu yang dikutip maafkan), pasangan itu harus berproses sama-sama biar nggak ada jurang pemisah. Maksudnya kalau suami suka belajar, ya istri juga kalau bisa suka belajar. Juga sebaliknya, kalau istri maju terus, suami juga jangan jalan di tempat. Ketika progress udah nggak sama, di situ biasanya jadi muncul ketidakcocokan karena ada ketimpangan. Ini berlaku untuk belajar apapun termasuk belajar agama loh!

Jadi ibu rumah tangga juga bukan alasan jadi nggak update sama dunia. Di rumah kan bisa juga belajar banyak hal. Yang jelas kalau suami kariernya di kantor naik terus, ya istri juga di rumah harus naik kelas terus dong. Kursus masak, bikin kue, jahit, atau belajar olah raga baru. Yang penting bisa terus berproses sama-sama. Masa anak dicari dan digali bakatnya tapi ibunya nggak tau punya bakat apa hahaha. Nanti ada timpang juga sama anak loh karena anak belajar terus sementara kitanya nggak. :)

Nah buat yang single dan berniat menikah, sebisa mungkin cari pasangan yang sama juga modelnya. Kalau kalian suka hal baru, enaknya cari pasangan yang juga suka hal baru. Biar bisa terus "sama-sama" secara psikis bukan secara fisik doang. Cari juga yang support kalian apapun yang terjadi. Begicu. Minimal yang support lah dan mau mendengarkan excitement kita. Biar hidup nggak monoton.

Kalau yang nggak berniat menikah juga ya nggak apa-apa, belajar skill baru itu tetep seru kok! Kan bisa ikut komunitas, malah ketemu orang-orang dengan passion yang sama dan itu bikin semangat banget.

Poinnya adalah (buat kalian yang mau aja sih kalau nggak mau juga nggak apa-apa) ayo belajar skill baru yok! Belajar skill baru itu nggak ada salahnya loh. Seru dan menambah khasanah kehidupan. Siapa tau selama ini ngerasa hidup monoton karena kelamaan nggak belajar hal baru.

Ayo telusuri, apa skill yang pengen banget dikuasai tapi nggak mulai-mulai? AYO MULAI SEKARANG! Jangan nunggu 2018 karena sekali menunda, nggak tau berapa kali lagi kita cari alesan untuk kembali menunda.

SEMANGAAATTTTT!

-ast-


LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

16 comments on "Mencari Skill Baru"
  1. semangat banget baca ini kak!!! langsung yang dipikiran pertama adalah.. nyetir mobil hahaha aq udah punya SIM A, tapi takut tapi belum berani bawa mobil, baru bisa maju mundur aja
    .
    .
    terima kasih semangatnya pagi ini

    ReplyDelete
  2. multi talent tar mbak nisa banyak belajar jdinya banyak bisa

    ReplyDelete
  3. Yup, setuju banget. Passion itu memang harus dicari, dan belajar hal baru menjadi salah satu jalannya. Nice sharing Kak. BTW aku izin share ya :)

    ReplyDelete
  4. Setuju pake banget sama kak Icha. AKu juga tipe yang sukanya coba-coba terus..sambil nyari aku betahnya dimana nih? gituuu..
    Pengen belajar gambar sama nyanyi tapi tetaplah ketidakpedean jadi hambatan wkwkwk..

    ReplyDelete
  5. Lagi belajar skill baru nih aku, masak hehehe.

    ReplyDelete
  6. pasangan itu harus berproses sama-sama biar nggak ada jurang pemisah. Maksudnya kalau suami suka belajar, ya istri juga kalau bisa suka belajar. Juga sebaliknya, kalau istri maju terus, suami juga jangan jalan di tempat. Ketika progress udah nggak sama, di situ biasanya jadi muncul ketidakcocokan karena ada ketimpangan. Ini berlaku untuk belajar apapun termasuk belajar agama loh!

    Jadi ibu rumah tangga juga bukan alasan jadi nggak update sama dunia. Di rumah kan bisa juga belajar banyak hal. Yang jelas kalau suami kariernya di kantor naik terus, ya istri juga di rumah harus naik kelas terus dong. Kursus masak, bikin kue, jahit, atau belajar olah raga baru. Yang penting bisa terus berproses sama-sama. Masa anak dicari dan digali bakatnya tapi ibunya nggak tau punya bakat apa hahaha. Nanti ada timpang juga sama anak loh karena anak belajar terus sementara kitanya nggak. :)

    Nah buat yang single dan berniat menikah, sebisa mungkin cari pasangan yang sama juga modelnya. Kalau kalian suka hal baru, enaknya cari pasangan yang juga suka hal baru. Biar bisa terus "sama-sama" secara psikis bukan secara fisik doang. Cari juga yang support kalian apapun yang terjadi. Begicu. Minimal yang support lah dan mau mendengarkan excitement kita. Biar hidup nggak monoton.

    Kalau yang nggak berniat menikah juga ya nggak apa-apa, belajar skill baru itu tetep seru kok! Kan bisa ikut komunitas, malah ketemu orang-orang dengan passion yang sama dan itu bikin semangat banget.

    Bagus banget sis! Sy copas dan tagar di wall fb

    ReplyDelete
  7. Jadi makin semangat setelah baca ini. :D Aku setuju banget pokoknya.

    ReplyDelete
  8. kalau aku dan suami sama2 suka bahasa. Entah itu bahasa pemograman atau bahasa asing. Cuma aku udh males aja belajar bhs pemograman jd mending belajar bhs asing, hihi

    ReplyDelete
  9. Aku masih sma, aku suka banget cari bakat(jati diri sih). Tapi pasti tugas utamaku(belajar) terbelangkai. Tipsnya biar agar imbang gimana mbak?????

    ReplyDelete
  10. Hemm ide bagus nih ka Annisa! Aku lagi pengen join komunitas-komunitas gitu biar makin luas pergaulan hihihihi >.<

    ReplyDelete
  11. sim salabim, nggak bisa ya buat cari passion... xoxo
    sebenarnya passion udah hampir ketemu (sigh) ,, tapi ya masih nabung gitu..
    padahal mah passion itu nggak perlu tapi ya,, ah sudahlah..
    yang jelas icha dan JG juara, bikin kitanya juga mau kayak kalian..
    sungguh ku iri positif.. yeay gencar lah buat ngumpulin mutiara biar bisa support my passion ^_^

    ReplyDelete
  12. semangat untuk kita. aku juga kan belajar gambar baru kemaren2 itu...dan musik dari 0 banget sekarang

    ReplyDelete
  13. aku juga pingin bisa nyanyi, main musik sama dance xD

    ReplyDelete
  14. Akuuuu sempet belajar nari salsa karena waktu kecil pengen banget bisa nari tapi aku dikucilkan pas ekskul :(

    Bertahan ikut klub salsa 2 bulan doang. XD Karena progress-ku lambat banget sementara nggak worth dengan lokasi yang jauh dari rumah, PP malem, dan belum tentu dapet pasangan pas latihan. :(

    ReplyDelete
  15. Nah ini resolusi aku di 2018 juga! Tahun kemaren sempet ambil course gratisan karena ceritanya kangen belajar. Tapi ujung-ujungnya ya keteteran. hehehe
    Nah tahun ini harus bisa ambil lagi dan selesein nggak cuma daftar doang. hahaha

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)