Serba-serbi Ring Light

on
Tuesday, November 8, 2016
Ring light adalah lampu berbentuk ring. HAHAHAHAHA.

photo source: twitter @divaringlight

Kalau beauty blogger, beauty vlogger, atau penonton setia beauty vlogger (GUE) pasti taulah apa itu ring light. Ring light adalah lighting paling umum digunakan karena cahayanya bisa merata ke seluruh muka. Pakai satu ring light cukup banget untuk syuting, kalau pake lighting biasa yang pakai soft box gitu kan minimal pakai dua biar seimbang.

Nah buat kamu yang mau beli ring light tapi ragu karena harganya juga memang nggak murah, ini saya jelaskan (lumayan) detail tentang ring light. Maunya sih nulis detail banget tapi kalau teknis sayanya juga nggak ngerti hahaha. Mau jelasinnya gimana dong lol.

Foto-fotonya monmaap nggak pake foto punya saya sendiri karena nggak sempet. Jadi ini hasil comot sana-sini. Nggak apa-apa yang penting pesannya ya nggak? *ahey*

Apa fungsi ring light?

Untuk menerangi masa depan. YA BUAT LIGHTING LAH. Buat lighting video atau selfie, dijamin kece berat. Cahaya rata, seluruh muka berkilau, dan no more dikejar matahari untuk foto atau video. Bebas jam berapa aja.

Apa saja jenis-jenis ring light?

Berdasarkan jenis lampunya ada dua, LED dan Fluorescent. Perbedaan lengkapnya bisa dibaca di link di bawah ini:

THE DIFFERENCE BETWEEN THE DIVA CFL & LED RING LIGHT? 

Intinya *kali males baca lol* yang LED lebih bagus, lebih awet, dan lebih mahal hahaha. Punya saya sih yang Fluorescent aja serinya NG-65C, buatan Cina jadi bukan Diva Ring Light karena kalau Diva belinya harus di Amerika, kalau pun ada di sini mahal banget. Fluorescent ini disarankan untuk pemula karena harganya nggak terlalu mahal. Cukup banget kok!

Saya cuma iri karena yang LED ada dudukan buat kameranya jadi nggak perlu pakai 2 tripod. Hehehe. Tapi harganya beda sejuta gitu kan .... mending beli tripod kamera yah hahaha.

Ring light ini bisa diatur tingkat cahayanya alias ada dimmernya. Jadi bisa terang banget, bisa juga nggak terlalu terang.

Satu ring light ini 65 watt FYI ajah hahaha.

Berapa harga ring light?

Untuk harga sendiri macem-macem banget ya. Saya beli udah agak lama, pas bulan puasa, sekitar bulan Juni tahun ini. Waktu itu belum ada toko lokal yang jual. Cari di Instagram juga belum ada banget. Jadi beli di Lazada, import langsung dari China. Rp 1,5juta seinget saya udah sama tripod *lhoh kok lupa harganya berapa*

*brb cek invoice di email*

Oh ternyata 1,4juta hahaha. Dikirim dari Cina nggak nyampe 2 minggu udah mendarat selamat. Pake full bubble wrap dan kardus. Aman banget kok. Punya saya udah include diffuser. Diffuser ini kain putih yang melapisi ring light, fungsinya agar cahaya lebih soft dan tidak harsh.

Ada beberapa toko yang jual tanpa diffuser atau jual diffusernya terpisah. Kalau kebetulan nggak ada diffusernya dan ngerasa cahayanya harsh, bisa ditutup dengan kain putih tipis bahan kaos atau bahan kaya jilbab gitu. Asal putih jadi nggak ganggu white balance imo.

Tripodnya gimana?

Tripodnya beli terpisah di toko kamera, banyak kok yang jual karena tripod ring light ini sebenernya tripod standar lighting. Jadi bisa beli mana aja harusnya. Saya beli cuma Rp 199ribu aja kok. Nggak ringkih juga, biasa aja.

Modelnya kaya gini:

source


Ada juga tripod meja, tapi saya nggak punya meja riasnya hahahaha. Kalau buat yang pake meja rias, bisa pake tripod meja atau tripod biasa ditaro di balik meja. Jadi kalau meja mepet dinding ya geser dulu, dinding, tripod, meja.

source: twitter @divaringlight

Di mana beli ring light?

Saya di Lazada, Nahla di plazakamera. Ada juga di MLM Photo Pasar Baru, Jakarta. Ada juga di IG @luxevanity.id. Harganya beda-beda dong tentu saja.

Kalau kaya temen saya mbak Yonna itu dia beli dari yang DIY. IYA BISA DIY JUGA KOK. Tinggal cari tutorialnya banyak di YouTube.

Cara penempatan ring light dan kamera gimana?

Bebaslaahhh. Rata-rata pada ditaro di baliknya sih jadi kamera nongol dari bolong ring light. Kalau saya sih taro di depan ring light biar gampang ngeraih kamera.

Kalau yang kameranya pake remote sih no probs ya taro di mana aja, tapi kalau ga pake remote kaya saya sih mending taro di depannya, ngeraihnya gampang untuk stop/pause recording.

Atau lebih indah ya beli yang LED sih udah otomatis ada di tengah ring light karena ada dudukannya.

source

Ring light itu silau nggak sih?

Awal-awal sih silau banget, si Bebe anak saya sampai bete tiap saya nyalain. Tapi lama-lama terbiasa kok. Kan mata fokus ke lensa kamera juga.

Bikin ruangan panas nggak?

Tadinya saya mikir gitu. Tapi ternyata kalau cuma ring light sebiji mah nggak panas sih. Masih oke kok untuk syuting di ruangan non AC. Nggak bikin keringetan parah banget gitu. Panas sih panas tapi tolerable.

Beda sama kalau kita syuting di studio beneran, AC udah kenceng aja biasanya masih panas. Itu karena lighting-nya banyak (lebih dari satu), gimana pun ya pasti panas lah.

Note untuk bikin beauty video pake ring light:

Harus contour!

Iya saya sih ngerasanya (apalagi kalau yang paling terang) muka jadi rata banget. Contour dikit lah biar nggak flat.

Blending!

Blending eyeshadow/contour jadi lebih serius alias lebih lama dari biasanya karena mungkin karena cahaya kenceng nyorot kita jadi imperfection dan harsh lines keliatan banget. Beda sama kita liat di cermin.

Tes kamera dulu

Tes dulu akan seberapa terang lightingnya. Karena kalau saya bikin video biasa sama JG, saya tinggal pasang di mode paling terang maka video aman. Tapi kalau untuk beauty, tidak bisa karena kalau terlalu terang banyak warna yang tidak muncul karena tersapu cahaya yang terlalu terang. Nggak heran lah kalau para artis itu turun panggung make upnya super medok karena kalau kena lighting mah berkurang banyak banget kemedokannya. *bahasa macam apa ini*

Ini juga masih jadi peer saya banget. Susah banget ih bikin video beauty aku putus asa hahahaha. Nggak berarti setelah punya ring light terus masalah selesai. Masih harus bingung taro cermin di mana, masih harus tau posisi badan gimana, editnya gimana wahahaha menguras energi banget ini YouTube.

Baca pengalaman heboh saya YouTube-an di sini:
- Hal-hal yang hanya bisa dirasakan oleh YouTubers newbie
- Catatan untuk para beauty vlogger pemula

Semoga serba-serbi ring light ini berguna ya! Selamat videoan!

-ast-

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
15 comments on "Serba-serbi Ring Light"
  1. Postnya membantu banget nih.
    Thanks for sharing ya 😊

    gratefulbeauty.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  2. nisaaa.. post mu ini mengingatkanku harus beli ring light yg kepending terus dr awal taon ini... 🤣🤣🤣

    ReplyDelete
  3. Saya baru tahu ada lighting beginian. Kalau panas, saya yang make bisa keringetan nggak selesai-selesai. :D

    ReplyDelete
  4. eh mbak aku liat dikanan-kiri ada lagi lighting yang lain. kalau itu apa? aku sih ga terlalu sering buat video, hanya for a certain demo seringnya foto buat blog. lagi cari lighting yang bagus. ada saran? thanks mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu lighting yang biasa di studio foto. kalau buat foto buat blog sih paling gampang cahaya matahari sih. soalnya buat produk ga cukup satu lighting nanti cahayanya ga rata. aku bela-belain weekend sih foto buat produk karena kalau weekdays ga pernah nemu matahari :(

      Delete
  5. Saya barisan yang gak mampu beli ring liiiight ^^/
    Selama ini buat video Youtube sama foto IG bertumpu pada lampu meja belajar yang aku sorot. Dan, yeah mengandalkan sedikit editan.
    (((((bertumpu)))))

    Lagi nabung buat ring light beneran :))

    www.monicaagustami.com

    ReplyDelete
  6. wah lumayan mahal juga ya ternyata. Selama ini setiap kali nonton vlog selalu mikir berapaan harga si Ring Light ini

    ReplyDelete
  7. mahal ya mbak ring light itu, ampe mainnya juta gitu. yang mahasiswa kaya aku mah belum ada uang segitu hehe

    ReplyDelete
  8. Di kantor hampir semua individu di departemen aku pny ring light Led yg nancep lgsg ke meja gitu. Kalik bisa ya diakalin buat ngevlog...bwkakaka cobain ah. Itu ringlight kayak yg di dokter gigi tapinya

    ReplyDelete
  9. Aaah ini postingan cukup menjawab beberapa pertanyaan aku. Thank you for sharing ^^

    ReplyDelete
  10. Kebetulan kalau saya pakai lampu bohlam biasa berbentuk bulat, dayanya 22 watt. Kemudian saya buatkan reflektor dari aluminium foil di sekitarnya sehingga cahaya dari lampu hanya mengarah ke satu arah. Jadi deh ring light abal-abal harganya di bawah Rp 100ribu

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)