-->

Image Slider

2017

on
Friday, December 22, 2017

Waw, 2017-nya udah mau selesai. Mau nulis dari mana ya ini. Buat saya, tahun ini bener-bener f*cked up banget. Silakan yang mau bilang kurang bersyukur karena masih banyak orang yang lebih nggak beruntung SILAKAAANNNN. *kasih jalan*

Karena kadang orang itu drop bukan karena nggak punya apa-apa. Nggak ada hubungan antara orang stres menghadapi hidup sama kondisi keuangan. Ya buktinya banyak yang nggak punya uang tetep hepi dan banyak juga yang uangnya banyak tapi hidupnya kosong ya.

Duh, saya nulis ini setelah 3 hari perasaan diacak-acak karena Jonghyun meninggal. Dulu saya sempet suka SHINee meskipun 2-3 tahun belakangan udah nggak Koreaan sama sekali. Sempet nonton konsernya pula di Singapur, pernah preskon, liputan, ya relate banget lah pasti. Terus tiba-tiba membernya meninggal bunuh diri karena depresi padahal sampai sekarang JG masih denger lagunya.

Sampai semalem masih ngulang-ngulang lagu Lonely sambil ngelamun berdua.

Saya: “Aku masih kepikiran Jonghyun”
JG: “Aku juga”

Mana Bebe humming terus "baby I'm so lonely, so lonely" tau-tauan sih dia lagu itu.

T_______T

Terus mellow banget karena kami berdua sedih tapi kan sedihnya BERDUA. Gimana orang-orang kaya Jonghyun gitu yang kesepian banget sampai nggak tau lagi mau cerita ke siapa terus ya udah deh bye aja ngapain hidup juga.

T_______T

(Baca tulisan saya soal Bunuh Diri di Korea. Anak-anak juga bunuh diri!)

Jadi mikir kalau taun ini juga jadi tahun yang gloomy sekali buat saya. Sempet berantem terus sama JG sampai rasanya mau mati aja. Karena jarang banget berantem kali ya jadi kalau berantem itu saya bisa sedih banget banget banget. Dan auk ah awal tahun ini sama JG nggak akur banget. Dikit-dikit berantem pokoknya. Hahaha.

Emang kalau nikah gitu ya, ada masa-masa di mana berantem terus sampai astaga rasanya nyesel banget nikah sama ini orang. Tapi begitu udah lewat haha hehe joget-joget lagi (LITERALLY) terus nggak tau gimana rasanya kalau dia nggak ada masa joget sendirian. Hahaha.

Pas semua udah baik-baik aja eh loh kok rumah kecurian. DUA KALI LOH.

(Baca: Kamera Hilang dan Kehilangan serta Kuota Kepemilikan)

Yang saya ceritain di sini cuma sekali kan iPad sama kamera. Nah sebenernya seminggu kemudian ilang lagi laptop dua-duanya. Udah gitu mobil bermasalah terus sampai turun mesin segala. Biasanya nggak pernah kenapa-napa. Sebelum turun mesin itu dikit-dikit ke bengkel, sering bener-bener sering dan tiap ke bengkel pasti keluarnya banyak kan gimana nggak mau stres ya. Terus dibenerin total sampai turun mesin dan abis banyak banget. Mau ngeluh juga nggak mampu beli mobil baru kan. 😔

Dari situ saya mulai marah banget entah marah sama siapa. I was so distraught I spent every penny of our saving. Semacam mikir udalah miskin mah miskin aja sekalian. Lagian belanja bikin happy kan jadi marah dan sedihnya “tertutupi”. Wow diomongin gini kesannya gimana gitu ya padahal kemarin kaya biasa aja. :|

Dana darurat abis bener-bener sampai 0 buat foya foya, makan enak terus, 3 bulanan nggak pernah bekal makan siang, belanja ini itu nggak dipikir, beliin JG hadiah ulang tahun iPhone cash tanpa mikir-mikir coba wih gila nggak tuh udah kaya orkay banget kan. Biasanya mau beli iPhone itu mikirnya bisa berbulan-bulan banget. #misqin

Terus Gesi mau ke Singapur ayo ikut. Bodo amaatt nggak mikir apa-apa. Abis-abisin duit. Mau apaan nggak diabisin juga abis sendiri karena banyak musibah huhu. Negatif banget pokoknya. Senegatif alah beli tiket aja ke Singapur serah lah, belum tentu bisa berangkat juga karena paspor habis pasti ada masalah sampai nggak bisa berangkat.

Taunya bisa berangkat, seneng banget. T________T

(Baca: Liburan Dadakan ke Singapura)

Untung ya masih ada otak dipake dikit jadi nggak pake uang sekolah Bebe. Nggak dipake sedikit pun TAPI NGGAK DITAMBAH. Karena ya udah uangnya diabisin huh.

Dan banyak lah yang terjadi taun ini cuma capek amat kalau harus cerita masalah hidup satu-satu ya nggak sih. Udalah yang penting udah lewat.

Pas udah balik mayan waras lagi itu bulan November (IYA BARU KEMARIN LOL) terus panik sendiri woy gimana ini nggak punya tabungan sama sekali HAHAHA. Kemudian kami merangkak tertatih-tatih tiap liat rekening dan bertekad bangun pagi lagi untuk masak bekal makan siang demi irit kembali lol. Alhamdulillah sekarang udah nggak 0 rupiah lagi ya sis. Doakan saldonya kembali seperti semula. -_______-

Saya juga mulai bisa rileks lagi setelah menggambar. Bener-bener rasanya peaceful banget tiap ngolesin kuas. JG juga semangat banget karena belajar skateboard. Pelan-pelan semuanya kembali baik-baik aja. Kembali happy.

Saya juga banyak quality time sama Bebe karena sekarang dia udah 100% lepas gadget di weekdays dan udah bisa diajak ngobrol banget jadi ya, relaxing banget sih ngobrol sama Bebe. Kami bisa bener-bener ngobrol 1-2 jam sambil tiduran gitu ngalor ngidul. Dulu begini sama JG, sekarang dia mudah lelah karena daycare Bebe jauh banget jadi capek di jalan lol. Kasian pacarku.

Apalagi ya.

Oiya soal blogging. Ini taun terpayah banget hahaha. Mau nulis kok ya malessss banget. Untung masih banyak yang sering nagih jadi kan saya tetep nggak enak hati kalau nggak nulis lol. Tahun depan semoga bisa rutin yaaaa. Rada nyesek liat traffic sebelumnya nambah 1juta cuma 5 bulan, eh kok tahun ini 1jutanya molor sampai 10 bulan HAHA. Nggak apa-apalah aku tidak ngoyo lol.

Intinya kami siap menyambut 2018 dengan hati yang lebih kuat! Semoga satu tahun ke depan bisa kita jalani dengan baik-baik aja ya. Aamiin. Apa rencana kalian di 2018?

Saya pengen beli laptop baru HAHAHAHA. Ya gimana sih punya laptop di rumah dua terus ilang dua-duanya. PLUS HARDDISK EXTERNAL JUGA IKUT DIBAWA HIH KESEL. Tapi survive juga sih ya nggak punya laptop dan iPad. Hidupku baik-baik aja ternyata lol.

Anyway ini kayanya akan jadi blogpost terakhir saya tahun ini. Minggu depan akan full di Bandung untuk jajan siomay serta cilok yeaayyyy. See you in 2018!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Agar Anak Mau Ditinggal Kerja

on
Wednesday, December 20, 2017

Beberapa hari lalu, saya nanya di Instagram ada ide nggak untuk nulis blogpost apa? Kemudian pada ngasih ide gitu banyak. Makasih banget! Hari ini saya mau bahas satu pertanyaan dari mbak Nilasari:


JAWABANNYA: PERNAAAHHHH. SERING MALAH. HAHAHAHA.

Dulu waktu Bebe masih di daycare lama, ada masa-masanya Bebe ngamuk terus tiap ditinggal. Setiap pagi yang dianter kan saya dulu ke kantor tuh, nah dia dari rumah udah nggak mau duduk di carseat, ngekepin saya terus. Atau kalaupun mau di car seat, begitu nyampe kantor dia kejer nangis “ibu aja ibu aja”.

(Baca review daycare lama Bebe, recommended buat bayi!)

Seringnya saya nggak tega jadi ikut deh anter ke daycare. Menjauh dulu dari kantor terus balik lagi pake ojek. Nah dianter ke daycare juga bukannya jadi nggak drama, cuma MENUNDA AJA LOL. Alias saya pergi dari daycare juga dia ngamuk kejer.

Kadang kalau saya lagi tega banget, ya udah biar aja di mobil nangis kejer. Kalau lagi setengah tega, ya saya anter ke daycare tapi cuma nyampe pintu depan terus ya udah biar aja dia gedor-gedor pintu ngamuk. Kalau lagi nggak tega banget, saya masuk dulu ke dalem, mandiin dulu, suapin makan dulu, gelendotan dulu. Hanya untuk menunda nangisnya dia aja. Ya iya abisan di mobil, di pintu depan, atau disuapin dulu sama aja nangis kejer kok!

Tapi Bebe cuma kaya gitu kalau abis liburan aja. Abis weekend atau long weekend, Seninnya pasti kejer. Apalagi kalau abis libur panjang lebaran gitu weee kejernya 100 kali lipat hahahaha. Tapi ya gimana lagi ya kan. Ditinggal aja. Toh saya sampai kantor juga paling beberapa jam inget tadi Bebe nangis terus lupa lagi lol.

(Baca: Drama daycare Bebe pasca liburan taun lalu)

NAH, tapi setelah pindah ke daycare baru, Bebe nggak nangis sama sekali. Udah masuk bulan keempat dan Bebe bahkan belum pernah nangis karena saya tinggal. Saya bahkan cuma nganter ke daycare hari pertama aja itu pun dia nggak nangis sama sekali. KOK BISA?

Ibu: “Be, kamu kok sekarang nggak pernah nangis kalau pergi sekolah? Dulu di daycare lama nangis terus”

Bebe: “Daycare lama nggak seru, banyak baby aku nggak suka”

JENG JENG.

Setelah dikorek-korek, penyebabnya adalah si Bebe males di daycare lama karena nggak ada anak seumurannya! Iya kan saya udah cerita ya kalau Bebe jadi anak paling tua di daycare, sisanya bayi-bayi setaunan gitu. Males lah dia. Kalau di daycare sekarang ya anaknya seumuran dan banyak yang lebih tua. Jadi dia merasa seru.

Dan ya saya mungkin beruntung karena Bebe nggak termasuk anak yang tiap hari cranky kalau ditinggal kerja. Tapi mungkin tips ini bisa bantu:

Komunikasikan kalau SEMUA ibu bekerja dari Senin sampai Jumat

Bebe nggak tau ada yang namanya ibu rumah tangga. Setau dia ya semua ibu kerja karena ibu bilangnya kalau ayah-ayah dan ibu-ibu itu kerja, kalau anak-anak main sama sekolah. Ini harus terus-terusan, tiap weekend saya selalu ngobrol kalau sekarang Sabtu dan Minggu maka ibu temenin Bebe main. Besok Senin jadi ibu dan appa kerja, Bebe sekolah. Tiap Jumat juga kami selalu bilang kalau hari ini Jumat, besok ibu nggak kerja.

INI SELALU. NGGAK PERNAH NGGAK. Biar dia selalu inget kalau ibu dan appa hanya akan available seharian buat dia itu Sabtu-Minggu. Tiap Minggu juga bilang “seru ya hari ini main sama ibu, besok ibu kerja Xylo nangis nggak?” kalau dia bilang nggak mana pujilah dengan lebay dan berlebihan. Kalau dia bilang iya nangis, ulanglah ceramah tentang semua ibu harus kerja.

Risikonya kalau ada yang di luar kebiasaan, misal kerja di hari Sabtu, dia PASTI protes. Tapi ya kan nggak sering-sering juga.

Pastikan anak nggak ngantuk pas ditinggal

Iya Bebe kalau ngantuk pas ditinggal wihhh ngamuk banget! Ya jangankan ditinggal ya bangun tidur atau ngantuk itu hampir pasti moodnya masih belum bagus lah.

via GIPHY

Nah sekarang gimana caranya pas anak ditinggal dia dalam kondisi yang happy. Jangan selama siap-siap dicuekin terus tau-tau pergi, ya ngamuk lah dia. Saya sering nih begini, Bebe tidur, diangkat ke car seat tidur, eh pas mobil berhenti saya turun dia bangun. Nangis deh karena mungkin menurut Bebe, aku lagi cranky bangun tidur ibu kok malah pergiiiii?!

Jadi ya, saya biasanya sogok sih. Seringnya sama buah gitu. Bebe mudah disogok buah. “Pergi yuk, di jalan ibu kupasin apel” terus udah deh dia makan apel dengan happy. HAHAHA. Pokoknya harus happy, temukan apa yang bikin anak happy.

Atau malah pergi duluan aja pas anaknya masih tidur lol. Seperti biasa menunda kengamukan. lol

Pastikan anak happy di rumah

Ya ini karena ternyata Bebe bosen di daycare lama makanya dia selalu cranky kalau ditinggal. Coba tanya anak mungkin di rumah dia bosen sama mbak terus? Mungkin bosen di rumah terus? Mungkin bikin rutinitas baru sepedaan atau apa ya duh aku beneran nggak tau. Bikin jadwal kegiatan gitu mungkin?

Jangan ulur-ulur waktu pergi

Iya saya suka liat ini anak-anak daycare yang udah tau anaknya nangis. Eh alah ibunya sayang-sayang terus juga. Peluk-peluk juga. Anaknya makin mellow deh. Harus tegar juga kitanya kalau pergi ya pergi. Gitu.

(Baca: Tips Memudahkan Anak Adaptasi di Daycare)

Kalau tetep nggak bisa juga ya gimana ya. T________T Emang anaknya sayang banget kali sama ibunya. Makanya saya maklum dan ngerti banget kalau banyak ibu yang jadi berhenti kerja karena nggak tega ninggalin anak.

Huah. Nolong nggak sih ini tipsnya. Nggak tau tapi saya cuma melakukan ini aja. Dan satu hal lagi, percaya aja sih anak makin gede makin ngerti kok kalau ibunya harus kerja. Kita juga harus yakin kalau yang terbaik buat semuanya adalah kaya gini. Karena balik lagi, saya belum sanggup jadi ibu rumah tangga dan seharian ngurus anak. Nggak bakal berkualitas juga waktunya karena saya pasti cranky.

JADIIII, STAY STRONG IBU-IBUUUUU!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Bebe Bukan Bayi Lagi

on
Monday, December 18, 2017
Sekarang baru kumengerti arti sebenarnya dari threenager. Bukan, bukan cuma ngambek-ngambeknya aja yang kaya anak ABG, tapi cara ngomongnya juga. Ala-ala nasihatin banget ya ampun.


Iya jadi si Bebe udah nggak seinosen itu huhuhu. Dulu kayanya lugu banget gitu ya dibilangin apa nurut, kalau nggak nurut ya ngambek tanpa tau kenapa harus ngambek. Sekarang kalau nggak nurut tandanya dia punya argumen wooowww. Sungguh luar biasa. Saya nggak tau anak tiga tahun bisa sedewasa ini.

Mana udah nggak pake diapers sama sekali kan, udah nggak nenen. LOVEEE BANGET. Bener-bener punya temen yang bisa diajak ngobrol aku senang!

Ini ceritanya saya lanjutin dari tag Bebe's Story ya! Ingat kata-kata ini keluar dari anak berusia 3 tahun, tidak ada lagi respon spontan yang lucu karena ini persis respon orang dewasa. LOL

#47

Saya nggak enak perut banget. Kaya kembung tapi kok ya nggak kembung. Terus diem aja di kasur.

Bebe: "Ibu perutnya sakit ya? Mau aku pijitin?"

*kemudian emek-emek perut ibu*

Bebe: "Masih sakit ibu? Pup dulu aja sana!"

MENGAPA SWEET SEKALIIII. <3

*

#48

Saya lagi gambar kan tiap malem. Sebelum gambar biasanya minta izin dulu sama Bebe karena kalau dia mau baca buku atau apa ya saya berhenti gambar.

Bebe: "Ibu kok nggak gambar sih?"

Ibu: "Kalau ibu gambar kamu ganggu nggak?"

Bebe: "Nggak, aku main. Ya udah sana gambar!"

OKAAYYYY.

(Baca: Mengapa Mulai Menggambar)

*

#49

Si Bebe kalau saya gambar suka gatel aja tiba-tiba peluk atau cium atau sekadar nyender. KAN KECORET DONG YA KAN. Apalagi kalau pake cat air. Terus saya biasanya ngeluh dong. Akhirnya sekarang dia minta izin dulu.

Bebe: "Ibu, ibu, kalau sekarang aku boleh coret nggak?"

YA NGGAK BOLEH ATUHHHH. HAHAHA

*

#50

Weekend kemarin saya dan Bebe nonton 'Moana' sementara JG beres-beres. Karena dulu Bebe sama JG nonton di bioskop kan saya nonton Fantastic Beasts kan sendiri. EH ALAH KOK YA NANGIS. Nangis pas Moana kabur dari rumah terus ibunya malah bantu beres-beres.

Ibu: "IHHH IBU SEDIHHHH" *mewek berurai air mata*

Bebe: "Ibu kok nangis sih"

Ibu: "Iya ibu sedih itu Moana kabur dari rumah, ayahnya kan galak"

Bebe: "Nggak galak kok ibu, nanti pas Moana pulang ayahnya Moana baik lagi kok nggak galak lagi"

HAHAHAHA.

Malemnya sebelum tidur.

Bebe: "Ibu, ayahnya Moana galak ya ibu sedih?"

NGGAK SIH YA UDAH NGGAK SEDIH LOL.

*

#51

Tapi kadang ya saya juga terlalu menganggap dia anak besar kaya kejadian tadi malem. Udah sering dia nanya ini dan biasanya saya buka buku langsung biar liat anatomi tubuh. Tapi semalem udah ngantuk banget.

Bebe: "Ibu kok bayi bisa ada di dalam perut?"

Ibu menarik nafas panjang karena ini pertanyaan sulit banget apalagi harus bicara dalam bahasa anak 3 tahun: "Iya karena semua anak lahir dari ibunya. blablabla" PANJANG LEBAR BERCERITA TENTANG HAMIL

Ibu: "Ngerti nggak?"

Bebe: *menggeleng dengan muka mikir*

Ibu: "Xylo mikirin apa, tanya ibu aja ya kalau ada yang dipikirin"

*ibu udah berasa expert banget karena menjelaskan pada anak 3 tahun tentang hamil tanpa bohong*

Bebe: "YOYO"

Ibu: "KOK YOYOOOOOO"

T_______T Jadi semaleman kemarin itu si Bebe emang mikirin yoyo dia yang ilang. Udah cerita ini itu muter-muter intinya tetep mikirin yoyo.

Iyaaaa yoyo mainan yang dilempar tarik ulur itu huh. WELL.

*

#52

Ini udah lama sih. Cuma akhir-akhir ini makin sering protes banget.

Bebe: "INI BUKAN BEBE INI ZAYLO! ZAY-LO. AKU BUKAN BABY!"

BIAR AJA IBU SAMA APPA MAU PANGGIL BEBE AJA WEEE. HAHAHAHA.

Tapi untuk menjaga perasaan, saya dan JG refer Bebe dengan Bebe kalau Bebe nggak ada atau di chat gitu. Kalau ada Bebe ya udah panggil Zaylo deh. HHHH. Kayanya gedean dikit dia akan kasih kami link ini deh lol.



(Baca: Cerita di Balik Nama Xylo)

Udah ah segitu aja. Punya banyak topik banget nih yang mau dibahas setelah nanya di Instagram kemarin. NANTI AKU TULIS YAAA. MAACIHHH. LUV!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Tips Masak Cepat untuk Bekal Makan Siang

on
Friday, December 15, 2017
Asik abis judulnya kaya jago masak aja ya kan hahaha.


Udah pernah ngitung abis berapa buat makan siang di kantor? Kalau kantornya kaya kantor saya yang jauh dari keramaian pusat kota, makan siang masih bisa 20ribu per hari dengan pilihan yang lumayan banyak. Tapi kalau JG kasian sehari 20ribu itu pilihannya nggak banyak karena doi kantornya sungguh pusat kota di Mega Kuningan jadi apa-apa mahal. hhhh

Dengan demikian, dengan 250ribu seminggu itu kami ya makan gitu-gitu aja, belum tentu sehat, harus effort pula jalan. Sementara kalau ke pasar sendiri untuk belanja, 200ribu itu udah bisa beli buat makan siang seminggu dan bisa beli buah buat sarapan!

Oiya saya ngitung makan untuk 2 orang karena Bebe jarang banget banget banget makan malem. Dia di daycare udah makan 3 kali dan 2 kali snack jadi malem paling minum susu aja sih. Jadi ini pasti bakal beda kalau anak kalian udah gede hahaha. Yang jelas buat makan siang di kantor aja ya ini mah khusus bagi kalian yang ingin mulai bekal makan siang tapi bingung mulainya.

Nah yang jadi masalah dengan urusan makan siang ini. Masaknya gimana sis? Harus bangun jam berapa kalau mau masak pagi?

Tadinya kami mau sok gaya gitu meal prep ala anak Pinterest. Jadi masak tiap weekend terus masukin ke kotak makan kedap udara, dan masuk kulkas semua. Enak banget sih begini, sangat ideal. Tiap hari beneran tinggal keluarin kotaknya, bawa ke kantor, angetin pake microwave deh.

Masalah dari meal prep bagi saya adalah:

❌ Nggak rela weekend berjam-jam dipake masak. Kan pengen bobo dan leyeh-leyeh ya nggak? Sementara masak porsi besar buat 2 orang makan siang seminggu kebayang dong harus sebanyak apa? Harus berapa masakan? OGAH. Nggak rela nggak tidur demi masak.

❌ Ini sih yang paling krusial: NGGAK PUNYA KOTAK MAKAN BUAT NARONYA EUY. Kan biar awet terjaga minimal harus yang ada seal karetnya. Kalau mau ideal banget harus pake yang kaca. Nggak punya lah 10 kotak makan demi nyetok seminggu mah. Udah mah nggak punya, nggak mau beli pula hahahaha.

Jadi ya stralah saya pre-cut aja bukan meal prep. Dan ya nggak usah banyak mau lah. Jadi bekal kami cuma seputar tumis sayurnya ganti-ganti, dan ayam, ikan, cumi, udang, dll. Intinya satu sayur ditumis dan satunya ya dimasak biasa. BIASA GIMANA HAHAHA.

Gini pokoknya cara kami. Yang lebih senior boleh banget kalau mau kasih masukan yaaa. Ini kan level bekal makan siang doang bukan masakan fancy banyak bumbu seabrek gitu hahahaha.

(Baca: Tips Anti Ribet Ngurus Rumah Tanpa Nanny dan ART)

🍳 Bikin menu mingguan 🍛
(kecuali kalian udah canggih dan kebiasa masak)

Menu ini fungsinya biar nggak belanja kebanyakan atau kesedikitan. Soalnya kalau udah di pasar ya duh segala pengen deh. Padahal kita cuma makan siang 5 kali seminggu kaliiii. Ya intinya ditulis lah mau menu apa, mau masak apa. Kalau mau irit banget, bikin Senin-Kamis menu sama, Rabu menu sendiri, Selasa-Jumat menu sama. Jadi dalam seminggu makan 3 menu. Harusnya nggak bosen kan ya. Mending bosen mending irit? HAHAHA.

🍳 Potong sayur dan pisahkan daging per porsi 🍛

Begitu keluar keresek dari pasar, sayur yang bisa dipotong duluan potong dulu aja terus taro di tempat yang kedap udara, dicucinya nanti pas mau dimasak. Ini ngehemat waktu banget kalau pagi. Bawang diblend yang banyak terus taro toples. Dikasih minyak biar awet, kemarin saya nggak kasih minyak 3 hari jadi ijo dan bau kimchi lol. Browsing aja "menyimpang bawang blender agar awet" gitu banyak kok yang share.

pre-cut buat besok pagi. tumis sawi telor + sosis goreng mentega
Perdagingan langsung dipisah berdasarkan porsi. Ayam dan seafood cuci pake cuka biar nggak bau. Masuk kulkas semua per porsi masak. Kalau kalian nggak picky eater (yuk jangan picky yuk biar hidup nggak ribet), JG suka bumbu kuning atau presto sekalian ayam sekaligus buat makan seminggu. Masuk kulkas udah mateng, pagi tinggal goreng dan bikin tumis doang.

Ini dikerjain pas weekend. Dan beneran nggak lama kok. Saya motong-motongin sayuran, jangan dicuci dulu. Masukin ke kotak (kotaknya nggak perlu yang kaca atau pake seal gitu juga ok)

Nah jadi pagi-pagi masaknya bisa cepet banget, setengah jam bisa 2 menu loh karena nggak lama ngupas bawang dululah, motong-motong sayur dulu lah. KELAMAAN COY TELAT KE KANTOR.

(Baca tulisan lama: Makanan dan Picky Eater)

🍳 Menunya apa? 🍛

Bikin makan siang yang simpel aja. Saya kadang cuma nasi, ayam goreng plus brokoli wortel kukus pake mozarella (atau Kewpie roasted sesame). Telor rebus mayones juga enak dan cepet tuh. Telornya malah bisa direbus duluan terus taro kulkas. Yang penting kenyang dan nggak kurang gizi yes?

Dan tumis-tumis tidak membosankan kok. Kan bisa diganti sayurnya, sayur itu banyaaakkk sekali macemnya. Dari tumis jamur, kembang kol, sawi putih, pare, atau bikin capcay sekalian juga cepet kalau sayurnya udah dipotong duluan. Kalau yang suka pedes bisa stok juga cabe giling jadi pagi tinggal masak doang. Terong balado ala-ala akan cepet banget kalau udah pre-cut vegetables sih.

Spaghetti bolognaise juga gampang banget. Saosnya beli yang botol plus tambah daging cincang sama paprika. Saosnya bisa dimasak duluan loh jadi pagi tinggal rebus spaghetti-nya doang. Cepet, enak, dan kenyang. Nggak usalah masak yang resepnya harus nyontek dulu karena lamaaaa. Tar buat weekend aja ya kalau gatel pengen coba resep.

Terus ya saya nggak suka ribet. Misal udang asam manis pedas itu enak dong kalau kalian suka seafood? Bayangin kalau udangnya udah dikupas, bawang udah dipotong semua. Pagi tinggal wajan kasih minyak, masukin bawang, masukin udang sampai setengah mateng, pakein saos cabe sama saos tomat, garem dikit plus merica. Udah gitu aja enak kok coba deh hahahaha. Dipakein tomat asli juga nggak signifikan perbedaan rasanya. Yang signifikan keribetannya harus nambah motong tomat hahaha.

🍳 Makan malem gimana? 🍛

Tiap hari saya di kantor pesen Berrykitchen buat besok makan malem. Iya kami makan malem masih katering karena nggak kuat kalau harus masak dulu pulang kerja. Keburu laper. Yang ada malah pulang kerja ke mall kan jadi boros. Lebih irit katering.

Berrykitchen dikirimnya siang sih, tapi dia awet sampai sore kok. Kadang sayur agak bau sih jadi solusinya sorean sebelum bau dipanasin dulu aja di microwave. Saya malah makan di kantor sebelum pulang jadi malem udah nggak makan lagi di rumah. Biar di rumah full aja mau ngapa-ngapain nggak kepotong makan.

Banyak kok katering rumahan gitu. Jatohnya nggak mahal-mahal amat ya 20ribuan juga sekali makan malah bisa lebih murah tergantung menu. Tapi kan nggak perlu masak dan menunya ganti-ganti. Berrykitchen layak saya review terpisah sih nanti ya.

🍳 Duh masak males cuci piringnya sis 🍛

Cuci kotak makan sebisa mungkin di kantor jadi nggak buang waktu cuci di rumah. Piring seorang satu aja di rumah, jangan orangnya 2 piringnya 10. Tar pasti jadinya numpuk di tempat cuci piring. Yang rutin dipake 2 aja, sisanya taro di tempat tersembunyi hahaha.

Kalau wajan dan alat masak lain ya mau nggak mau dicuci malem kalau sempet dan kalau nggak cape aja hahaha.

*

Kami udah masak kaya gini sejak saya hamil karena irit buat biaya punya anak hahaha. Siapa yang masak? JG lahhh hahaha. Tapi dia masaknya nggak simpel gini, nggak pre-cut vegetables pula, jadi bangunnya lebih pagi gitu. Nah sejak Bebe pindah daycare JG bawaannya ngantuk terus karena daycarenya jauh kan. Pulang jadi lebih malem ya udah deh saya yang masak bekal makan siang.

Saya yang masak sih pastinya lebih cepet tapi lebih enak karena ya nggak buru-buru, semua udah disiapin. Yang penting efisien ya nggak? HAHAHA.

Emang nggak bosen makan gitu terus?

Nggak lah cuma makan siang doang. Saya lebih pusing pilih makanan di kantin karena ya gitu-gitu doang. Lagian saya sama JG bukan yang tipe baper, kalau pagi udah masak terus ternyata anak-anak kantor mau ke mall ya udah nanti itu bekalnya dimakan sore atau ya dibawa pulang lagi buat malem. Nggak jadi drama “aku udah masak kamu malah makan di mall pokoknya aku nggak mau masakin lagi buat kamu” gitu.

Karena yaelah kenapa harus drama coba hahahahahaha

Dan ya kalau niatnya memang irit kaya saya. Udah bekel makan siang JANGAN JAJAN DONG SIS BRO. Iya sih bekel makan siang tapi Go-Food jajanan, beli kopi susu, beli bubble. Yehhh nggak jadi irit atuh. Hahaha. Yang harus dirantai memang nafsu-nafsu jajan sih ya lol.

Udah gitu aja. Semoga berguna ya! Harap maklum gini doang karena saya mah masak buat survive makan siang doang bukan emang hobi hahahahaha. Ayo bekal makan siang biar irit dan sehat!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mengurus Rumah Tanpa Nanny dan ART

on
Thursday, December 14, 2017

Ini yang paling banyak di-request di Twitter dan Instagram, gayanya sih manajemen waktu tapi nggak manage amat juga sih. Jadi gimana sih ngatur waktunya biar rumah tetep keurus padahal nggak punya art buat beberes dan nggak punya nanny buat jaga anak?

JAWABANNYA: NGGAK BAKALAN KEURUS. HAHAHAHAHA.

Iya ayolah buibu, we cannot have it all. Udah kerja, digaji, nggak perlu stres menghadapi anak seharian, nggak pernah mau tau drama nanny dan art, TERUS MAU RUMAH BERES JUGA? Ingat darling, tidak ada yang sempurna di dunia ini okaayyy.

via GIPHY

Dulu saya pernah cerita di sini, gimana kami bisa survive hidup di Jakarta tanpa nanny tanpa ART sama sekali. Nomer 4 adalah manajemen waktu. Nah tapi nggak dibahas lebih lanjut kan gimana detailnya. Jadi sekarang saya mau ceritain detail ya.

Pertama, kita harus tau dulu prioritas kita apa. Kedua, bagi tugas sama suami siapa ngerjain apa. Karena ya taulah ya ibu-ibu ambisius maunya semua selesai terus stres sendiri, marah-marah jadinya. Jangan lah, karena untuk apa marah-marah tiada gunanya lol.

Nentuin prioritas sesimpel dengan jawab pertanyaan: apa yang bikin kalian ngerasa "cukup"? Gimana ya bahasanya, fulfilled and content gitu kerennya mah. Hayo apa pikirin baik-baik.

Bagi kami prioritas adalah utama adalah Bebe, tidur, makan, dan cuci baju. Itu dulu deh sisanya kalau sempet aja. Biasanya saya main sama Bebe, JG cuci baju. Tapi makin Bebe gede, Bebe jadi kadang mau mainnya sama appa aja karena ibu kurang seru hahaha. Ya udalah saya cuci baju toh gampang juga kan (sombong setelah beli mesin cuci baru). Selain itu kan masih harus masak, cuci piring, nyapu ngepel, lipet baju, apalagi ya? Sampai nggak kepikiran saking nggak rutin dilakukan hahahaha.

Jadi gini rutinitas kami dari pagi:

🕕 Jam 6, JG masak atau saya masak buat bekal makan siang. Kalau lagi sok kaya biasanya nggak masak terus makan siangnya beli. Tapi seringnya sih masak karena masak makan siang itu irit banyak banget deh beneran. Bebe masih tidur nih makanya agak santai. Cheat masak nanti saya publish besok sore ya! Kepanjangan kalau digabung ke sini. Udah 3/4 jadi sih tulisannya. Intinya nyiapin bekal makan siang super cepat kurang dari setengah jam. WOW NGGAK TUH LOL.

🕖 Jam 7 pergi semua. Anter saya ke kantor, anter Bebe ke daycare, JG cus ke kantor.

🕕 Jam 5-6 sore, JG jemput Bebe ke daycare. Saya nunggu di kantor kalau masih ada kerjaan ya kerja, kalau nggak ada yang nulis blog. Sebenernya bisa kalau mau pulang sendiri, deket juga. Tapi ah ngapain, di jalan kan seru bertiga jadi saya nunggu dijemput aja.

Kalau JG kebetulan pulang agak malem karena kerjaan banyak, saya yang jemput Bebe terus main deh di kantor JG abis itu pulang sama-sama. Hampir nggak pernah pulang duluan karena yaaaa, biar sama-sama aja lol. #obsesif

Dan sebenernya ngapa-ngapain pun tenang kalau makan malem udah aman. Nggak bakal ada drama berantem cuma karena salah satu lagi laper. Oiya kami makan malem katering btw.

🕖 Jam 7-7.30 (normalnya) nyampe rumah. JANGAN LEYEH-LEYEH! JANGAN TIDURAN! TIDURAN IS THE ROOT OF ALL EVIL! Kalau udah tiduran udalah kelar nggak akan kelar ngapa-ngapain.

Karena Bebe mau main di lantai maka sapu dulu lantai tempat Bebe main sama kamarlah karena kamar kami kecil banget seimprit. Nggak usah seluruh rumah, no no no itu terlalu ambisius. Sapu dan ngepel itu per section aja sesuai kebutuhan. Yang paling sering disapu ya tempat Bebe main dan yang paling sering dipel itu ya dapur karena ada bekas-bekas makanan kan. Yang paling jarang ya ruang tamu karena nggak pernah terima tamu hahaha.

Abis itu JG biasanya cuci baju ditinggal sambil cuci piring. Kalau JG capek ya saya cuci piring, kalau saya capek juga ya udah nggak usah cuci piring nggak apa-apa. Kalem aja kenapa harus pusing sama hal ginian doang.

Udah gitu Bebe main sama JG saya biasanya gambar. Nah dulu waktu gambar ini biasanya saya pake buat lipetin baju. Karena gambar, sekarang baju yang dilipet jadi nggak pernah selesai hahahaha. Ya udalah nggak apa-apa.

(Baca: Mencari Skill Baru)

Dan semua urusan di sini prioritasnya Bebe. Kalau JG lagi cuci piring terus Bebe mau main ya udah berhenti cucinya. Saya pun demikian kalau lagi gambar Bebe ngajak main ya udah main sama Bebe. Ya cuma ketemu Bebe malem dioptimalkanlah. Apalagi Bebe udah nggak nonton, nggak bisa deh dialihkan lagi jadi bener-bener harus ditemenin. Jadi salah satu di antara kami akan main sama Bebe sementara satunya ngerjain kerjaan rumah.

🕘 Jam 9-9.30 siap-siap tidur. Terus ya udah leyeh-leyeh, ngobrol sama Bebe, tidur deh. Gitu doang nggak ada tips berarti sih.

Tipsnya cuma satu: nggak usah ngotot rumah harus selalu disapu pel, nggak usah sedih liat tumpukan piring kotor, nggak usah stres liat baju belum dilipet. Kalem aja emang ada deadline-nya? Emang kalau rumah kinclong tiap hari sesuai KPI terus dapet bonus? Kan nggak. Yang penting main dan ngobrol sama Bebe dan JG, tidur aman, masak aman, baju bersih. Itu kan inti dari kehidupan ini? Hahaha.

Emang ya ada orang yang nggak tahan sama berantakannya rumah. Tapi kalau emang kalian nggak tahan MAKA JANGAN NGELUH KALAU HARUS BERES-BERES. Saya nggak tahan sama orang yang ngeluh capek beberes tapi pas dibilang ya udah nggak usah beberes dia jawab “tapi kesel liat rumah berantakan”.

Yaaa kenapa ngeluh capek atuh? Kan tadi kesel liat rumah berantakan, setelah beberes kok malah kesel karena capek beberes? Asa nggak masuk akal. Dan banyak lhoooo orang begini.

Lebih sebel lagi kalau keselnya bawa-bawa orang. “Kenapa aku terus yang beres-beres rumah sih?! Kamu malah leyeh-leyeh doang!” Lha kalau nggak mau atau capek beberes ya udah nggak usah atuh ceu. Kenapa harus menggeret orang lain ke dalam problem elu.

Kalau justru suami yang komplain rumah berantakan ya suruh dia beresin sendiri. Kenapa juga harus kita yang beresin. Kan siang sama-sama kerja. Dan ingat urusan rumah tangga adalah tanggung jawab suami loh ya.

via GIPHY

Tapi kalau emang nggak tahan banget liat rumah berantakan gitu ya bikin prioritas untuk beres-beres rumah yang pasti menyita waktu lain. Waktu tidur kan paling? OGAH YAAAA KALAU SAYA SIH. Lebih baik tidur nyenyak lama dengan tumpukan baju belum dilipat dibanding tidur sebentar dengan baju terlipat. Ngantuk dan laper sumber amarah banget loh, bisa bikin berantem.

(Baca: Nggak Usah Nyetrika kan Gerakan Tanpa Setrika)

Karena saya dan JG sih tipe yang kalem banget. Males masak ya udah beli, males cuci piring ya udah besok lagi, males cuci baju ya udah nanti lagi, males nyapu ngepel lipet baju ya udah nanti-nanti aja. Yang penting nggak berantem jadi happy. Daripada rumah rapi tapi jadinya capek banget dan berantem?

Emang nyaman tinggal di rumah berantakan? Ah udah biasa. Yang penting nggak kehujanan dan kepanasan kan? Makanya dari awal harus jelas prioritas kalian apa.

Demikianlah. Berguna nggak? HAHAHAHA. Tunggu tulisan soal cheat masak besok ya!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mencari Skill Baru

on
Tuesday, December 12, 2017

Setelah nulis Mengapa Menggambar kemarin itu saya jadi pengen menjelaskan lebih jauh KENAPA nya sih harus belajar sesuatu yang baru? Triggered sama komentar ini juga sih (saya copas):

Ngeliat kak Icha yang nyoba beberapa hal baru mulai dari youtube, instagram, lettering and now menggambar aku jadi punya pandangan bahwa kak Icha ini tipe pembelajar dan wow ketemu kak JG jadilah couple yang seru banget! Ini bikin aku semangat buat ngulik hobi lamaku dan bahkan nyoba nyoba hal baru dibalik kerjaanku yang membosankan karena seharian mendem di kubikel doang, hahaha malah jadi curhat! semangat kak Icha, aku yakin bukan cuma aku aja yang nunggu postingan gambar kak Icha! dan terima kasih selalu memberikan inspirasi buat kami :D

Aku tersipu-sipu baca komentarnya hahaha.

Sebenernya kalau ditanya, kami bukan niat belajar tapi niat mencari skill baru demi hidup yang lebih berwarna! Biar hidup gini-gini aja. Ada rasa super excited yang muncul ketika kita belajar hal baru dan itu menyenangkan banget. Ada sesuatu yang dikejar, ada sesuatu yang jadi target selain target kerjaan, kalau udah bisa satu step baru itu rasanya puassss banget.

Nah kalau saya kan udah pada tau ya, passion saya nulis, hobinya nulis. Tapi ya nulis udah bertahun-tahun terus sekarang ngerasa nulis itu natural aja gitu. Nulis serius, nulis nggak serius, asal ada bahan dan waktunya ya bisa-bisa aja cepet dikerjain. Sungguh congkak sekali aku ya khaann. *nada incess idolaku*

Tapi tetep saya ingin cari skill baru! Saya udah pernah coba lettering, make up, video make up dan non make up, apalagi ya lupa. Yang jelas saya juga nyari passion kedua biar hidup lebih bermakna. Alah.

(Baca: Passion dan Calling itu Apa Sih? WAJIB BACA!)

Nah masalahnya JG nih. Seumur hidup dia nggak tau passionnya apa, kasian ya. Satu pun dia belum nemu. Meskipun kami ya bersabar karena ya taulah ya banyak orang yang baru tau passionnya di umur 40 bahkan 50 tahun. Tapi kalau nggak usaha dicari kan mana ketemu. Jadilah tiap tahun kami berdua selalu dalam mode pencarian passion untuk JG.

Risikonya ya harus belajar skill baru. Skill baru ini kalau ternyata nggak bikin bosen dan pengen terus-terusan dilakuin ya kemungkinan emang passion kan. Kalau ternyata udah mayan jago terus berhenti, ya mungkin bukan passion, emang cuma penasaran pengen belajar aja. Kaya saya dan make up contohnya. Menang kompetisi sekali terus ah udah ah males hahaha. Masih suka make up banget, syutingnya juga suka, ngeditnya males euy.

(Kali mau liat hasil menang kompetisi ini yaaa: Princess Jasmine Inspired Make Up)

Sementara JG udah melalui banyak hal juga, lebih banyak dari saya. Dari fotografi, videografi, foto mainan, jadi MC, menggambar (sampai beli buku menggambar banyak banget dan sekarang saya yang pake deh lol), modif mobil-mobilan, nulis juga, dan apalagi ya banyak banget lah. Sebanyak sampah-sampahnya sekarang di rumah hahaha.

Tapi ya belum ketemu juga. Sebenernya sih dia sukanya motor tapi modif motor kan mahal huhu. Jadi cita-cita punya bengkel motor deh suatu hari nanti (tolong aamiin-kan ya!). Sampai pencarian yang terakhir itu pengen belajar main skateboard. Pas saya mulai menggambar, dia mulai belajar skateboard.

Kenapa skateboard? JG waktu kecil pengen bisa main skateboard tapi nggak pernah kesampean. Memang ketika kejar skill baru, kami selalu merunut: apa aja nih yang dipengenin waktu kecil tapi nggak dicoba dilakuin sampai sekarang?

Tiga bulan belajar skateboard kemajuan JG pesat banget loh! Dari yang kaku banget sampai sakit punggung sampai sekarang bisa Ollie (itu loh lompat terus mendarat lagi di atas skateboardnya).

Buat kalian yang udah biasa main mungkin nggak ada apa-apanya, tapi bagi JG yang seumur hidup nggak pernah pegang skateboard itu kemajuan banget! Apalagi bagi saya yang harus videoin slo-mo tiap dia lompat. Awal-awal banyakan gagalnya sampai saya stres videoinnya juga hahahaha. Antara stres banyak gagal, sama stres takut dia jatoh terus besok patah tulang nggak bisa kerja hhhh.

Skateboard itu asli susah, maju biasa aja saya takut jatoh. -_______-


Tapi ya itu. Namanya belajar skill yang bener-bener baru, ada excitement yang nggak tergambarkan. Tiap hari dia cerita tentang skateboard, saya cerita soal gambar. Dia YouTube soal skateboard saya tentang gambar. Sampai kemarin skateboardnya patah kasian banget pacar aku. T______T Nanti aku beliin yang baru ya. T______T

Maklum beli yang murah di Ace Hardware. Karena kami selalu ada di posisi terus menerus coba hal baru, jadinya kalau beli pasti yang murah dulu. Dia beli skateboard 180ribu aja lagi diskon. Saya beli sketchbook aja 12ribuan 30 lembar, kuas 18ribu dapet 3 biji di AliExpress, dan cat air bekas belajar lettering dulu 120ribuan kalau nggak salah. Itu udah yang paling murah.

Sepanjang pencarian kami, yang termahal itu saya beli alat-alat buat syuting! Sampai beli ringlight segala kan! Tapi ya nggak nyesel sih karena kami masih suka foto jadi masih dipake banget buat foto. Dulu waktu belum punya ring light JG foto mainan pake lampu belajar dong hahaha.

Oiya kami berdua suka foto sih! Suka foto banget meskipun belum berani bilang photography enthusiast di bio Instagram lol. Belum berani bilang fotografi sebagai passion karena ya baru sebatas suka doang. Mau banget sebenernya seriusin belajar foto tapi modalnya gede euy.

(Baca: Serba-serbi Ring Light)

Selain fotografi, kami berdua juga sama-sama ngarep bisa nyanyi dan bisa main alat musik HAHAHAHAHA. Tapi sayang, JG nyanyi aja fals gitu. Padahal keinginan terpendam kami berdua adalah punya channel nyanyi di YouTube. Dia main gitar terus saya nyanyi gitu MAUNYA MAAHHHH. #couplegoals.

Saking putus asanya soal urusan nyanyi, kami berjanji suatu saat nanti ketika udah pensiun, kami berdua akan les nyanyi just for fun hahahaha. Lesnya akan private karena kalau bareng-bareng orang lain mah malu lol. Kemarin dites ketukan sama Nahla aja saya gagal lah di ketukan keempat boro-boro mau jadi musisi. :(

Sama satu lagi: INGIN BISA DANCE ATUH LAH. Sampai sekarang JG suka dance bebas di rumah nurutin Taeyang Bigbang hahahaha. Dulu dipandang sebelah mata sama Bebe sekarang Bebe juga malah suka ikutan joget. Ingin banget asli belajar dance tapi ah apa daya, berjalan saja aku keserimpet terus.

via GIPHY

Mengutip dari Instagram-nya mbak Verauli (dia mulu yang dikutip maafkan), pasangan itu harus berproses sama-sama biar nggak ada jurang pemisah. Maksudnya kalau suami suka belajar, ya istri juga kalau bisa suka belajar. Juga sebaliknya, kalau istri maju terus, suami juga jangan jalan di tempat. Ketika progress udah nggak sama, di situ biasanya jadi muncul ketidakcocokan karena ada ketimpangan. Ini berlaku untuk belajar apapun termasuk belajar agama loh!

Jadi ibu rumah tangga juga bukan alasan jadi nggak update sama dunia. Di rumah kan bisa juga belajar banyak hal. Yang jelas kalau suami kariernya di kantor naik terus, ya istri juga di rumah harus naik kelas terus dong. Kursus masak, bikin kue, jahit, atau belajar olah raga baru. Yang penting bisa terus berproses sama-sama. Masa anak dicari dan digali bakatnya tapi ibunya nggak tau punya bakat apa hahaha. Nanti ada timpang juga sama anak loh karena anak belajar terus sementara kitanya nggak. :)

Nah buat yang single dan berniat menikah, sebisa mungkin cari pasangan yang sama juga modelnya. Kalau kalian suka hal baru, enaknya cari pasangan yang juga suka hal baru. Biar bisa terus "sama-sama" secara psikis bukan secara fisik doang. Cari juga yang support kalian apapun yang terjadi. Begicu. Minimal yang support lah dan mau mendengarkan excitement kita. Biar hidup nggak monoton.

Kalau yang nggak berniat menikah juga ya nggak apa-apa, belajar skill baru itu tetep seru kok! Kan bisa ikut komunitas, malah ketemu orang-orang dengan passion yang sama dan itu bikin semangat banget.

Poinnya adalah (buat kalian yang mau aja sih kalau nggak mau juga nggak apa-apa) ayo belajar skill baru yok! Belajar skill baru itu nggak ada salahnya loh. Seru dan menambah khasanah kehidupan. Siapa tau selama ini ngerasa hidup monoton karena kelamaan nggak belajar hal baru.

Ayo telusuri, apa skill yang pengen banget dikuasai tapi nggak mulai-mulai? AYO MULAI SEKARANG! Jangan nunggu 2018 karena sekali menunda, nggak tau berapa kali lagi kita cari alesan untuk kembali menunda.

SEMANGAAATTTTT!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Mengapa Menggambar

on
Friday, December 8, 2017
*menatap masa depan *

Udah 2 bulan lebih saya belajar menggambar gara-gara ngikutin twitnya @pinotski yang terus-terusan encourage orang untuk menggambar. Bahwa semua orang bisa menggambar karena buktinya semua anak kecil pede menggambar toh?

Saya yang wow iya banget. Saya mengamini semua kalimat positif Mas Pinot karena saya baru sadar semua orang bisa menggambar karena gambar itu masalah selera. Nggak ada bagus atau jelek, yang ada nggak sesuai selera kita. Makanya ada gambar yang menurut saya meh banget tapi orangnya cuek aja dan tetep dapet pujian dari orang lain. Ya ternyata gambarnya bukan meh, tapi nggak sesuai selera saya aja.

Oiya ini colab sama Geci, Nahla, dan Mba Windi. Cek cerita mereka ya!
Gesi | Windi | Nahla
(yang dua terakhir masih mencari waktu dan wangsit untuk selesain tulisannya lol)

Flashback ke saya kecil dulu …

Saya suka gambar sejak TK. Ayah saya juga bisa menggambar meskipun nggak pernah serius, uwa saya malah pelukis, jadi ya memang ada darah gambarnya kalau gambar itu bener mengalir di darah ya hahaha.

Karena ngerasa saya suka gambar, ayah dan ibu saya jadi mengikutkan saya ke berbagai lomba. Waktu kecil lomba mewarnai, makin gede jadi lomba gambar. Dari situ rasa percaya diri mulai terkikis karena kok ya nggak pernah menang? Nggak pernah menang bener-bener nggak pernah. Pernah sih tapi cuma juara harapan dan pas peserta dikit. :(

Ayah sama ibu saya nggak pernah ngotot saya menang juga sih, yang penting ikutan aja seru-seruan. Tapi makin lama saya jadi makin nggak pede sama gambar sendiri. Iyalah, buktinya tiap lomba kok nggak menang sih! Ah udalah saya jadi ngerasa nggak bakat gambar, akhirnya berhenti gambar deh. Karena untuk apa, nggak bisa juga.

😞😞😞

Fast forward ke SMP saya jadi anak mading. Cerita lengkapnya ada di sini: Majalah Dinding, AADC, dan Dian Sastro

Dari situ saya nganggep ok bakat saya emang nulis. Buktinya kalau lomba menang. Sampai kuliah saya kuliah jurnalistik, beberapa kali kirim tulisan ke koran dan dimuat, tandanya bakat saya cuma nulis. Titik.

Padahal jauh di lubuk hati, saya masih memendam keinginan gambar. Saya tau saya suka banget tapi ya gimana, masih tetep ngerasa nggak punya bakat. Pokoknya ngerasa nggak mungkin aja bisa gambar. Padahal latihan aja nggak loh, nggak pede duluan aja. Gila ya, cuma karena perasaan inferior sejak kecil jadinya saya ngerasa bener-bener nggak bisa.

😣😣😣

Perasaan nggak bisa gambar saya alihkan dengan desain. Lebih gampang dong karena digital kan lebih terkontrol. Saya belajar Photoshop sejak Adobe Photoshop 7 kelas 3 SMA dan terus tekun banget sampai sekarang. Karena nggak bisa gambar saya akhirnya sering beli gambar orang di Design Cuts atau Creative Market. Beli gambar orang terus susun sendiri, ya itu yang selalu saya lakukan untuk desain blog ini.

Saya beli gambar-gambar perintilan terus disusun jadi header, jadi frame foto, jadi back to top button, dll untuk blog ini. Dan saya sukaaaa sekali mendesain. Yang ngikutin blog ini dari lama pasti tau saya udah entah berapa kali ganti desain. Sambil tetap merutuki diri kenapa nggak bisa gambar karena beli gambar orang itu mahal. Ratusan ribu banget loh satu bundle itu fyi aja hhh.

(Baca juga: Passion dan Calling)

🖌 LETTERING

Sekitar 2-3 tahun lalu juga saya coba lettering. Beli brush pen warna-warni dan cat air. Saya deg-degan banget loh karena wow bisa nggak ya pegang kuas kaya gambar gitu? Bisa sih ternyata hahaha

Cuma satu hal yang bikin saya berhenti lettering: saya koleksi font. Centil-centil gini saya sebenernya beli font dan package gambar lebih banyak dibanding saya beli baju, lipstik, atau sepatu. Font saya banyak banget karena saya suka aja ngeliatnya, artsy gitu, karya seni bangetlah huhu. Terus hubungannya sama berhenti lettering?

Di Design Cuts atau Creative Market itu banyak font maker profesional yang jualan font. Saya follow mereka di Instagram dan wow banget lah hasil tulisan mereka. Makanya ketika saya coba lettering saya bingung sendiri.

Pertama saya kan nggak bisa gambar jadi kalau lettering saya nggak bisa hias pinggirannya, sebel masa tulisan doang. Kedua, saya ngerasa karena nggak bisa bikin font yang saya mau. Handwriting itu khas kan, dan saya sebenernya tipe yang tulisannya bagus dan rapi banget sampai catetan kuliah difotokopi temen-temen hahahaha sombong bodo amat.

Tapi tulisan tangan saya sendiri aja ternyata bukan font yang saya suka. Gimana coba itu. Ruwet banget kehidupan kalau terus menuruti seleraku. LOL.

seneng sih nulis ini, tapi nggak suka fontnya hahahaha gimanaaaaa coba
Maybe at that time I was being too hard to myself. Tapi ya saya nyerah. Saya ngerasa nggak passion nulis indah. Kenapa deh saya harus tulis sendiri sementara saya bisa bikin di Photoshop dengan font yang udah pasti keren bikinan desainer profesional? (kaya header blog ini maksudnya). Bisa proporsional dan pasti di tengah gitu nggak perlu bikin margin manual. Kalau mau dilukis ulang manual ya tinggal print aja outline pake warna abu tipis terus warnai pake kuas. Gampang kan. Anaknya emang digital banget hahaha

Mungkin nanti kalau gambarnya udah jago mau coba lagi lettering karena ya saya suka sih meskipun bukan yang suka banget. Mungkin nanti tangannya udah nggak kaku jadi bisa nulis font yang lain. Tapi sementara sekarang mau gambar dulu! Ngelemesin jari dulu!

(Baca: Salah Jurusan Kuliah?)


🖌 MENGGAMBAR

Ketika saya mulai menggambar, gambar saya parah banget ancur HAHAHAHA. Saya masih mikir yaelah emang nggak bakat ini mah kan udah ketauan dari dulu. Ancur banget sampai saya nggak mau upload di mana-mana. Saya malu. Kembali teringat masa lalu yang selalu kalah lomba. Dulu pasti kalah karena gambar dianggap jelek sama dewan juri dong. :(

Tapi kali ini saya nggak nyerah dan saya berusaha gambar SETIAP HARI. Walau sebentar yang penting gambar. Sabtu Minggu saya bisa terus-terusan gambar dan jadi nggak bisa ngapa-ngapain. Nggak bisa photoshoot buat Instagram (alah), nggak bisa bikin video make up, sampai nggak bisa baca buku karena waktu luang saya cuma sedikit. Padahal udah punya Origin Dan Brown tapi nggak punya waktu. :(

Cuma sebulan saya langsung ngerasa ada progress banyak banget dan gambar saya membaik! Dan yang terpenting, hasil gambar saya sesuai dengan yang saya mau! Sesuai seleraku seperti Indomie! Saya juga terus belajar berbagai teknik cat air. YouTube yang biasanya nonton beauty atau vlog orang jadi nontonin orang gambar.

Baru kali ini saya seniat ini. Pas lettering mah boro-boro tiap hari atau ngeluangin waktu. Nggak sama sekali. Karena dengan menggambar, saya ngerasa kaya anak-anak lagi. Gambar aja dulu nggak tau hasilnya gimana. Tapi kali ini tekadnya cuma satu, saya harus bisa menggambar seperti style yang saya mau. 

Makanya kemarin ketika memberanikan diri upload ke Instagram, saya nggak nyangka responnya baik banget! Sampai terharu! T______T 400 likes dan yang komen banyak banget ya ampun. Link gambarnya bisa diklik di sini ya, jangan lupa follow! (tetep usaha)


Posting gambar itu jadi posting dengan likes terbanyak setahun ini. Semua orang bilang bagus, makasihhhh banget. Saya jadi terpacu untuk terus latihan dan mewujudkan cita-cita masa kecil. Kebayang nggak sih seumur hidup yakin nggak bisa, terus suatu hari dicoba dan ternyata bisa. Ke mana aja saya selama ini, kenapa baru sekarang berani keluar dari penjara ketidakpercayaan diri. *alah*

Belum lagi ini anak manis banget aku sampai berkaca-kaca bacanya hahahahaah I love you geng Cintaku. Yang paling supportive dan percaya sama kemampuan aku. Juga buat JG yang selalu jujur kalau jelek ya jelek, bagus ya bagus hahaha 


Saya nggak tau juga akan gambar apa nantinya. Yang jelas mau gambar terus sampai gambarnya “mateng” aja. Sekarang masih mentah banget. Masih punya peer nemuin style dan ciri khas. Masih panjang perjalanan. :)

*

Oke jadi udah berapa kali saya bilang mau niat melakukan sesuatu? YouTube pernah dan gagal duh ternyata nggak passion amat ngedit video. Syutingnya seneng ngeditnya males. Nanti kalau udah punya video editor baru mau deh YouTube lagi hahaha. Instagram juga pernah niat banget terus udalah nyerah. MALESSSS.

Nggak apa-apa ya kan proses cari passion kedua. Belajar sesuatu yang baru itu seru lho! Selama saya belajar gambar, JG juga belajar main skateboard. Bener-bener belajar dari nol karena seumur hidup nggak pernah punya skateboard.

Seru banget karena tiap hari kami meng-update udah bisa apa, abis nonton apa. Biar punya skill baru kan. Urusan ternyata nanti berhenti ya nggak apa-apa, tandanya memang bukan passion. Namanya juga nyari kan, perjalanan.

Kalau kalian apa? Ada cita-cita masa kecil yang terkubur sehingga sampai sekarang cuma jadi impian? Ayo dimulai! Siapa tau ternyata bisa! Semangat!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

WHEN IT'S ONLY JG & AST #147 - #150

on
Wednesday, December 6, 2017

HOLA! Sungguh lah ya semakin hari semakin nggak jelas blogpost gue. Nggak apa-apalah ya yang penting update!

#147 Denny Sumargo

Saya: "Eh Denny Sumargo blablabla"

JG: "oh dia yang nggak ada bulu keleknya ya sayang?"

Saya: "HAH?"

JG: "Biasalah becandaan Twitter"

Kemudian saya googling dong DAN TERNYATA ADA HIH APAAN SIH. *masih ga ngerti sampai sekarang* *merasa gagal sebagai AnakTwitterTM*


#148 Kentut

Macet terus di mobil ada yang kentut kan males banget ya. Eh terus suatu hari JG kentut terus-terusan. Masuk angin kali dia.

Saya: "KAMU AH KOK KENTUT TERUS!"

JG: "Nope it’s only the excess" *kalem*

Saya: "EXCESS WHAT!"

JG: "Excess kentut yang tadi lah!"

Saya: "IT’S STILL FART!"

via GIPHY

#149 Debat

Kalau udah macet banget banget Bebe biasanya bosen di car seat. Dia mau turun dan ya melakukan hal-hal ajaib yang bahaya lah. Dari lompat-lompat sampai duduk di bawah gitu. Tapi kadang saya suka kasian jadi saya lepas dulu, nanti kalau udah lancar baru duduk di car seat lagi. Suatu hari mulailah dia lompat-lompat di mobil.

JG: "Be, it's dangerous"

Bebe: "Nggak aku hati-hati aku nggak jatuh"

Saya: "Udalah nggak usah debat, ini anak udah bisa jawabnya"

JG: "WHY?!"

Saya: "Ya gitulah kaya kamu kalau debat selalu aja punya jawabannya"

JG: "Oh like you"

Saya: "NO EXACTLY LIKE YOU"

JG: ...

Saya: "oh wow now we're debating"

He's just like us *surrendered*

via GIPHY

#150 SITI


Alias si tikus, cerita semalam omg nggak tenang banget jiwa gara-gara siti!

Jadi minggu lalu tengah malem JG kebangun mau pipis. Masuk kamar lagi langsung bangunin saya dengan muka horor.

"ADA TIKUS" 🐁

Aduh saya ngantuk banget plus takut juga kan terus cuma bilang "hah gimana dong duh serem" KEMUDIAN BOBO LAGI. JG juga bobo lagi terus besok paginya lupa kalau semalem liat tikus.

Iya saya sama JG takut banget tikus. Ya saya sih takut segala rupa ya tapi kalau JG kan pecinta hewan gitu KECUALI TIKUS. Jadi liat tikus bisa yang langsung horor dan nggak mau ke mana-mana diem di kamar aja pintu ditutup.

Padahal rumah kami ketutup semua lho! Mungkin masuk lewat pintu depan pas lagi beres-beres barang turun dari mobil atau gimana. Soalnya selama 4 tahun tinggal di sini, baru 2 kali ada tikus. Jadi yakin mereka bukan bikin rumah dan beranakpinak di rumah kami.

Waktu yang pertama itu pas Bebe belum lahir. Nemu tikus nyasar juga dan JG langsung pake sepatu bot plus sarung tangan. Bawa sapu siap menghadapi tikus.

TERUS JIPER SENDIRI. Ujung-ujungnya ngetok tetangga sebelah dan minta tolong ditangkepin sementara JG jerit-jerit masih dengan sepatu bot dan sarung tangan. T______T

NAH SEMALEM KOK YA APES BANGET SAYA YANG NEMU TIKUSNYA. HUHU. 🐭

Jam 9an gitu udah pada siap tidur saya mau pipis. Jalan ke kamar mandi pas di depan pintu ada tikus ngeliatin dan saya shock lompat seketika. Si tikus (mulai sekarang akan dipanggil siti karena geli ih nulis tikus gitu hoek) ngibrit juga ke belakang kloset.

via GIPHY

Saya balik ke kamar gemeteran.

"Aku liat tikus di kamar mandi aku ketemu banget aku belum pipis aku mau pipis"

T______T

JG malah jadi tidur, narik selimut dengan muka sedih. Saya panik karena mau pipis banget. Setelah memohon-mohon akhirnya kami bertiga berpegangan tangan jalan ke dapur menuju kamar mandi untuk mengantar saya pipis.

T______T

Saya senter belakang kloset siti udah nggak ada TAPI TERUS DIA KE MANA? Karena nggak kuat takut ngompol akhirnya saya pasang jojodog di depan pintu, naik jojodog dan lompat ke atas kloset. Pipis sambil jongkok di kloset karena nggak mau kaki kena lantai kamar mandi takut siti lewat. Bebe udah panik dan digendong JG. Kami kembali ke kamar dengan pegangan tangan juga. Mencekam banget asli.

via GIPHY

Kembali ke kamar terus saya jadi nggak mau tidur karena ya gimana dong masa hidup semalaman bersama neng siti? Besok pagi mandi gimana? Akhirnya JG nelepon mamah, kata mamah beli lem aja. Ya beli lem terus besok pagi yang buangnya siapa duhhhh. Panik.

Tapi lem emang opsi paling masuk akal sih. Kalau senteg gitu malah horor karena siti masih hidup dong masuk ke jebakan, kalau pas sentegnya diangkat dia kabur gimana? LEM LAH SOLUSI BANGET.

Cek Go-Mart set set set, order lem tikus. Sambil mikirin gimana ini. Bebe udah bengong aja dia juga shock karena appa ibunya shock. Terus kami pelukan sambil nunggu abang Go-Jek dateng. Langsung kerasa laper banget nggak tau kenapa. Pesen Go-Food deh beli mie aceh padahal hampir jam 10 malem. Apalah hidupku tanpa Go-Jek ya ampun. -_______-

Lem datang. Kami diem di ruang makan sambil semua lampu diterangin. JG sama Bebe nggak mau duduk di lantai hih dasar penakut. Saya ngoles lem di dus susu Ultra Mimi Bebe yang untungnya ada yang belum dibuang. Kemudian mikirin umpannya apa ya?

Kata ibu saya kasih aja kerupuk zzz emang mau siti makan kerupuk? Apakah siti balita? Keliatannya sih badannya kecil. Kata ayah maulah pasti ketangkep. Tapi nggak punya kerupuk ih! Di kulkas ada cumi asin tapi kok berasa sayang ya dibuat umpan HAHAHA. Mana cuminya besar-besar gitu kan enak buat oseng-oseng. Kata JG lepasin kepalanya aja astaga pelit amat ya hidup. Ya udah karena nurut suami akhirnya saya lepasin kepalanya dan ditempel di tengah lem.

Masalah selanjutnya, kami takut itu dus cuma ketabrak doang terus dia sadar kalau itu jebakan dan akhirnya kabur! Gimana caranya biar dusnya stay gitu. Dengan brilian akhirnya saya naro mutu (temennya coet gengs, ulekan) di pinggirnya gitu. Dengan pertanyaan mengerikan "BESOK KALAU TIKUSNYA KETANGKEP NGAMBIL MUTUNYA GIMANAAAA?"

via GIPHY

Singkat cerita pagi hari tiba setelah malemnya kami makan mie aceh di kamar karena setakut itu ke dapur. JG bangunin saya "sayang menurut kamu kena nggak tikusnya?"

Kami pegangan tangan berdua awwww romantis karena Bebe masih tidur. Lihat ke dapur DAN KETANGKEP. SI SITI MERONTA-RONTA GITU OMG HOROR TERHOROR LEBIH HOROR DARI FILM HOROR THAILAND.

Mana saya mau pipis (kenapa sih lagi gini mau pipis mulu elah) saya tutup mata ke kamar mandi dan pas saya ngelewat perangkap SITI MENCICIT! Refleks saya teriak terus JG teriak juga karena nyangka saya nemu temennya siti di kamar mandi. HHHH.

Abis itu balik ke kamar dan main HP. Lama lama lama, liat jam udah jam 7 kurang. Ini mau pergi jam berapa biasanya jam 7 kurang udah pergi kerja. Bebe aja sampai udah bangun.

Saya: "Sayang kapan ih mau buang tikus, ini telat nggak kita?"

JG: "Nantilah aku buying time dulu"

-________-

JG: "Congkelnya gimana ya biar dia nggak nempel ke kardus lagi?"

Saya: "HAH NGAPAIN DICONGKEL UDAH BUANG AJA SAMA KARDUSNYA!"

JG: "Takut kelaparan nanti dia nggak bisa makan"

...

via GIPHY

TAMAT. Kira-kira apa yang terjadi pada siti itu sekarang? Comment below! HAHAHAHA *NYEBELIN*

Maaf ya buat yang namanya siti aku tidak maksud apa-apa cuma stres aja T_____T

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Akhirnya Staycation!

on
Tuesday, December 5, 2017
Di kalangan mak-emak gawl Jakarta saya doang kayanya yang belum pernah staycation. Soalnya kami sudah terlalu lelah menghadapi rutinitas jadi uwel-uwelan di kasur sendiri aja rasanya udah cukup banget. Kaya ogah gitu keluar uang lebih cuma buat pindah leyeh-leyeh ya nggak? IYAAAA.



Sampai akhirnya tiba juga saat yang tepat *ALAH*, sepupu saya lamaran di Ajag Ijig Resto, Jakarta Pusat deket Gambir. Keluarga dari Bandung nginep di hotel sekitaran situ. Tapi kan MEREKA DARI BANDUNG, kalau kami bertiga ke Gambir doang mah sebenernya cincai, nggak jauh-jauh amat dari rumah dan bisa banget pergi dari rumah aja nggak usah belaga banyak gaya mau nginep hotel segala.

KALAU AJA LAMARANNYA BUKAN PAS REUNI MONAS UNIVERSITY. *mengutip mbak Kalis Mardiasih lol*

Iya lamarannya 2 Desember kemarin cobaaaa! Padahal kan udah direncanain dari lama jauh sebelum ide reuni bergulir di social media. Sigh. Terus saya bilang JG, eh ya udah deh kita nginep hotel juga yuk? Daripada stuck macet di jalan terus ujung-ujungnya nggak nyampe gitu kan males ya. Mana seru kan ada sekeluarga besar masa kami nggak ikutan hahaha.

Dasar suami sok penuh perhitungan (sok lah biasanya yang ngitung duit juga istrinya) "ya udah tapi aku nggak mau kalau lebih dari 500ribu". -______-

Ya bisa, ya ada banget banyak hotel sekitar situ dari 300ribuan juga tapi kan budget hotel gitu. Nanti nggak ada kolam renangnya sedih. Sori bukan receh tapi kan saya pengen staycation kaya orang-orang dengan alesan "ngajak anak-anak berenang" gitu. Hotel maratus ribu mana ada kolam renang malehhhh.

Saya: "Eh kita kan nggak pernah staycation, kita coba dulu dong, abis ini jadi bisa bilang staycation itu worth it apa nggak"

JG: "iya juga, okelah!"

TERNYATA GAMPANGAN HAHAHA

Saya cek-cek Google Maps nyari hotel paling deket. Ada Alila Jakarta cuma 200 meter dari lokasi, ada kolam renang dan reviewnya bagus. Ya males amat ya kalau udah nginep terus masih harus pake mobil ke tempat acara lamarannya. Okelah booking deh.

Btw tar review hotelnya di postingan terpisah ya! Sekarang mau cerita dulu, gimana staycationnya? Mau lagi nggak?

Kalau sama Bebe nggak deh. Ampun capek banget ya karena JG rese mau leyeh-leyeh terus tapi kan kasian Bebe ya kalau nggak jadi berenang. Dari rumah dia udah sedih mellow "aku nggak sabar" "tapi aku nggak sabar mau berenang" "kita jadi berenang kan ibu?" eh alah sampai hotel JG males-malesan ke kolam zzz karena maunya bobo.


Abis berenang bengong nonton TV hahaha Bebe hepi karena kami nggak punya TV kan di rumah. Malemnya ke Grand Indonesia, makan dan jalan-jalan. Mau jalan kaki di sekitar Pecenongan situ tapi kok ya mager dan seluruh keluarga ada di GI semua ya jadinya ke GI. Bebe di GI beli Lego jadi sampai hotel ngerakit Lego dan bobo.

Terus ... udah. -_______-

Besok paginya ya sarapan, ayah sama ibu saya dateng, dandan, ganti baju, dan jalan ke tempat acara. Bersimpangan dengan banyak orang yang reuni. Macet sih tapi nggak semacet itu, acara aja molor sejam. Molor cuma sejam untuk ukuran Jakarta kan masih wajar ya. Kasarnya macet biasa aja ya bisa jadi molor sejam. Untunglah. 

Saya chat lah di group dan bilang "staycation is not my thing deh". Terus Nahla bilang "kayanya staycation nggak cocok untuk orang extrovert deh kak". AHAAAA! Iya juga. Kaya asing terus bingung mau ngapain gitu hahaha.

Saya juga tanya JG dong pas pulang "gimana? Worth it nggak staycation begini?" Jawabannya? Worth it lah, nanti lagi yuk?

-_________-

OKEY.

Saya sendiri iya iya nggak deh ya hahahaha. Mau tapi nggak mau banget kecuali kalau gratis. MAULAHHHH. Atau di Bandung gitu, pengen sekali-kali jadi turis di Bandung banget. Kalau gitu judulnya staycation bukaaannn? HAHAHA.

Gimana long weekend kalian? Udah siap-siap libur akhir tahun? *digetok anak bank yang tutup tahun* LOL

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Jajan-jajan di Bandung

on
Thursday, November 30, 2017
Sungguhlah topik yang saya banget karena saya sering dibilang ibu dan tante-tante sebagai si tukang jajan. Padahal julukan itu baru muncul setelah saya kuliah karena sebelum kuliah saya jarang jajan. Hahahaha.


Iya waktu SD saya nggak bisa jajan. Saya bener-bener nggak tau caranya ke warung dan beli sesuatu. Karena ya emang nggak dibiasain jajan dan itu agak sedih sih lol. Namanya anak-anak ya kalau liat orang jajan ya suka pengen ikutan juga. Tapi sampai SD itu saya nggak dikasih uang jajan. Mau beli apa ya dibikinin di rumah, pokoknya ibu dan almarhum nenek saya itu anti jajan banget.

Sampai sekarang menurut ibu saya tukang jajanan itu pasti nggak bersih, pasti airnya jorok, pasti esnya air mentah, pasti cuci piringnya nggak bener. Atau mengutip nenek saya "beli makanan kok dari yang jualan di atas selokan? Jorok ih!"

Jadilah saya baru pertama kali jajan itu pas SMP. Itu pun nggak jajan-jajan amat sih, ya beli makanan di warung sekolah aja. Tapi udah mulai ngerti beli bakso sama temen-temen dan berbagai makanan yang sering dinobatkan sebagai pengundang tipes hahaha *ketok meja*

Begitu SMA, perjuangan jajan sebenarnya dimulai. Karena uang jajan udah mulai banyak, punya pacar, dan ya udah tau aja mana sih jajanan yang enak dan yang nggak enak. Jadi dulu pas SMA udah mulai suka "wisata kuliner" kalau istilah zaman sekarang mah. Makan pempek di Dipati Ukur, ayam cola di kantin ITB, bakso anggrek, apalagi sih kok lupa perasaan dulu jajan terus. *amnesia*

TAPI YA PAS KULIAH NIH BIANG KEROK PALING KEROK.

Kalian percaya nggak sih kalau saya makan cilok untuk pertama kalinya pas kuliah? Orang lain mah dari SD ya kan udah jajan cilok, saya baru makan itu setelah ada cilok laswi. Cilok Laswi idola kita semuaaaaa, nulis gini aja sampai kebayang rasanya. Sampai suka beli banyak terus di rumah dipanasin lagi di panci. Ibu saya tetep nggak ikutan karena nggak suka dalemnya gajih hahahaha.

fotonya punya mas ini. masnya juga lengkap bahas cilok laswi
Terus karena ribet beli cilok doang harus ke Laswi, akhirnya mulai beli cilok lain seperti Cilok Bapri. Mudah ditemukan di mana-mana karena emang yang jual banyak gitu kan. Lama-lama ya cilok apapun juga makan ajalah! Kalau cimol saya nggak terlalu suka karena saya juga lebih suka baso tahu dibanding batagor. Lebih suka yang kukus dibanding yang goreng. Bukan karena lebih sehat, murni karena masalah selera. 😂

Dulu di Jatinangor, saya sama sahabat saya si Mosha itu ya sekali turun dari kampus doang bisa dua kali beli cilok atau baso ikan. Kesambet apaan sih ampun ni anak berdua jajannya kok gelo. Jadi di kampus beli cilok atau baso ikan nih, terus masuk mobil, terus di mobil Mosha nyetir pelaaannnn gitu sambil makan cilok. Eh nyampe gerbang ciloknya udah abis, BELI LAGI SEBUNGKUS DI GERBANG UNPAD ASTAGAAAA. CILOK DAN BASO IKAN FTW!

Pernah juga tuh berdua makan otak-otak di Anyer pas lagi acara kampus gitu. Makan aja sambil ngobrol entah berapa puluh bungkus dan berakhir mencret-mencret. Kapok beli otak-otak. Kembali ke baso ikan Nangor!

Selain cilok, saya juga suka baso tahu yang di Jakarta diberi nama somay. Padahal di Bandung mah namanya baso tahu ih! Baso tahu Imam Bonjol andalannya, belinya ya di Metro (anak Bandung Timur sori). Yang penting mereknya harus Imam Bonjol. Karena tau sendiri kalau udah mampir ke Jalan Imam Bonjol nya, yang dibeli ya segala rupa. Paketnya sih lomie, baso tahu bawa pulang, sama es oyen kelapa alpuket. Surga dunia ya Tuhaaannn. *NGECES* *INGIN KE BANDUNG SEKETIKA*


Nah kalau batagor saya mah Isan sejak bayi (alah). Konon katanya Isan ini adalah batagor pertama di Bandung, dulu makannya bukan dipotong terus disiram bumbu kacang tapi dicocol. Pake kuah juga enaakkk, saya sih lebih suka pake kuah. Browsing sendiri alamatnya ya! Hahaha. Paling gampang bagi turis sih di foodcourt-nya Giant Pasteur ada.

Kenapa harus Isan? Pertama karena murah, kedua karena Riri atau Kingsley mah khusus batagor para turis plat B. Mahal dan ribet amat harus ke Burangrang hahahaha.

Karena kalau ke Burangrang, saya mah ke Bakso Enggal! Wajib coba banget ini buat kalian-kalian yang ke Bandung malah ke kafe-kafe trendi. Ke Bandung sih mending juga beli baso, Enggal atau Cuanki Serayu aman!

Bakso Enggal ada di Burangrang depan BPI sama di Pasteur. Ini bakwan malang kalau kata orang Jakarta, modelnya prasmanan jadi pilih sendiri mau apa aja di mangkoknya. Di ujung ada mas yang siap siram kuah kaldu panas. KYAAAAA.

This photo of Batagor & Baso Cuanki is courtesy of TripAdvisor (gue yang foto mah ga akan pake sambel hahaha)

Kalau pempek? Pempek Faisal di Otista yang udah generasi kedua apa ketiga gitu lol. Tempatnya kecil tapi jadul banget karena ya dari dulu jualnya di situ. Pempeknya enak banget. Tapi susah parkir, mau nangis lah mikirin parkir. Mending pake motor aja ke sini sih.

Jangan lupakan lumpia basah yang tidak ada di Jakarta!

Nih ya buat yang mau ke Bandung terus bingung mau jajan di mana, saya saranin ke Borma Gunung Batu. Borma ini supermarket, Gunung Batu ini daerah di sebelah tol Pasteur. Jadi kalau dari arah Bandung, masuk tol Pasteur kan lurus, nah ini ke kiri ambil jalan kecil. Dari situ nanya aja deh atau cari di Google Maps "Borma Gunung Batu". Kenapa ke sana karena di sana adalah one stop jajan center andalan saya dengan parkiran yang gampang dan luas.

Di depannya (pinggir jalan) ciloknya enak, lumpia basah enak, lumpia kering enak, batagornya mayan, seblaknya enak. Masuk dikit di parkiran ada tukang pempek, yamin, dan ADA MIE KOCOK JUGA! Mie kocoknya enak dan murah. Ini tiap dari Bandung mau pulang ke Jakarta saya suka makan di sini DAN BUNGKUS BUAT DI JALAN HAHAHA.

Daripada kalian bingung jajan di mana, sebenernya ke dua tempat aja cukup kalau di Bandung mah. Jalan Imam Bonjol sama Borma Gunung Batu. Semua jajanan ada di situ. Catet!

Borma Gunung Batu ini mirip-mirip depan Griya Bubat lah bagi kalian yang orang Bandung Timur banget mah. Bedanya tidak ada cimol. Cuma karena saya nggak terlalu into cimol maka ya nggak pernah nyari-nyari amat.

Apalagi ya?

Intinya jajan di Bandung mah jarang gagal. Beli apapun di mana pun hampir pasti enak. Lah di Jakarta? Jajan di Jakarta bener-bener gambling karena nggak semuanya enak. Saya beneran irit hidup di Jakarta mah karena jadi nggak gampang tergoda liat makanan di pinggir jalan. Jarang bener-bener jarang jajan di pinggir jalan. Takut nggak enak dan takut mules karena yaaaa taulah air Jakarta seburuk apa.

Bebe jajan nggak? Nggak. Belum saya kasih jajanan apapun karena nggak ada minimarket deket rumah. Kalau ke supermarket dia paling beli yogurt cimory sama chacha minis. Belum pernah jajan ciki-cikian dan belum kenal Kinderjoy! #win

Biarlah dia seperti aku, baru tau jajan pas udah besar hahahaha. Yang orang Bandung cik kalau jajan pada di mana? Yang bukan orang Bandung, apa jajanan favorit kalian? SHAAREEEEE!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Life is Never Fair

on
Tuesday, November 28, 2017

"Ya hidup di mana pun juga nggak pernah adil sih"

Akrab kan ya sama kalimat semacam itu. Kalimat yang rajin banget dikeluarin kalau lagi mempertanyakan keadilan sosial di dunia ini. Tapi ternyata kalau keluar dari mulut orang yang "lain" artinya bisa jadi beda banget.

Iya soalnya kalimat itu terlontar dari seseorang yang saya tau persis kaya raya dari ujung akar rambut sampai ujung kuku kelingking kaki. Kalau saya sebut nama belakangnya minimal kalian akan "oooo yaaa tau-tau pernah denger" meskipun mungkin nggak tau persis bisnisnya apa. Old money Indonesia lah.

Reaksi saya seketika adalah menyimpan telapak tangan di dada dan menatap masnya (yang seumuran ibu saya btw) dan bilang "OMG MAS, WHY SO DEEP" (dramatis banget ya hahaha).

Masnya kalem aja seolah saya nggak "seterganggu" itu, dia bilang sekali lagi "iyalah, life is NEVER fair" dengan penekanan pada never yang terkesan emang dendam banget gitu. Kesannya emang dia ditidak-adili dalam hidup ini

Saya terganggu. Terganggu banget karena kalau dia aja begitu apalagi gueeee!

Abisan selama ini keluhan saya tentang hidup nggak adil kok ya kesannya karena melulu tentang uang. Dih nggak fair, dia nggak perlu kerja keras terus bisa punya rumah sama mobil bagus. Dih enak banget sih bisa liburan terus tanpa mikirin cicilan rumah dan uang sekolah.

(Baca: Tentang Nama Belakang)

Dih enak ya jadi beliau bisa makan enak terus, beli gadget tiap ada model baru keluar nggak peduli berapa puluh juta, Natalan selalu di luar negeri, endebrei, endebrei. Nyatanya BELIAU juga sama aja bilang hidup nggak adil. HAHAHA.

Karena sebelumnya menurut saya, ketidakadilan hidup ini kan udah langsung kerasa sebenernya dari pas kita lahir. Apalagi sekarang dengan gampang diliat dari username Instagram. Oh pantes kaya, anaknya si A. Kayanya ternyata SEKAYA itu ya, sampai nggak pernah kebayang ada orang yang gaya hidupnya begitu. Betapa Instagram semakin mengukuhkan jenjang di antara kelas-kelas sosial.

Sebaliknya juga. Kita langsung gampang merasa bersyukur kan kalau lihat orang yang kelas sosialnya ada di bawah kita. Wah kita lebih mampu dari dia, dia mungkin ngeluh juga hidup nggak adil pas liat kehidupan kita. Kasian ya, blablabla. Masih untung kita begini, blablabla. Kerasa banget uang yang bisa dengan gampang judge ketidakadilan dunia pada kita.

(Baca ini ajalah: Kepercayaan Diri dan Remah-remah Dunia

Tapi kalau sekarang orang yang sekaya itu aja bilang hidup nggak adil, who are we to complain! Karena ternyata SEMUA manusia apapun kelas sosialnya merasa hidup ini nggak adil. Jadi ya sama aja toh!

Bahwa orang, dikasih rezeki sebanyak apapun, dikasih kehidupan model gimana pun, akan tetap punya celah untuk bilang kalau hidup ini nggak adil. Hidup ini ternyata terlalu rumit untuk semua orang ngerasa bahagia sepenuhnya.

Ya adaaaa orang bahagia sepenuhnya, saya nggak bilang nggak ada. Di sini juga pasti kalian udah langsung siap ngetik komen "iya banyak bersyukur aja kak" HAHAHAHA I DO. Saya bersyukur lah sama hidup ini, tapi kadang perasaan inferior itu bukan karena kurang syukur kok. Karena ya, ada titik di mana kita ngerasa kalah aja gitu segala-galanya. Jadi bukan karena nggak bersyukur, tapi karena udah yakin nggak akan menang. Startnya udah beda.

*ya gitulah pokoknya lol*

Ketambahan abis baca berita beberapa hari lalu soal Jim Carrey yang ternyata juga depresi. Padahal dia kerjaannya bikin orang ketawa, tapi dirinya sendiri depresi. Hidup emang bener-bener nggak akan pernah sempurna ya. Jadi inget 2 tahun lalu pernah nulis cerita ini: Nasib Manusia.

BY THE WAY.

Ngomong-ngomong tentang nggak adil mah MAUDY AYUNDA LOL. Cantik, bisa nyanyi, dan akting, PINTER PULA. Sebel kan kalian semua hahahaha. Baca deh cerita sama wawancaranya di link di bawah. Saya sebel sih karena dia paketan lengkap gitu. Kuliah di Oxford bahkan setelah kepala sekolahnya sendiri bilang kalau dia nggak akan pernah mampu kuliah di Oxford.

BACA YA! Yang punya anak remaja suruh baca juga! Biar ngefansnya sama yang begini dong bukan selebgram followers jutaan tapi nggak jelas pinter apa nggaknya. Ngefans harus sama yang pinter dong! Hahaha!


Selamat hari Selasa!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

Liburan Sendirian, JG dan Bebe Gimana?

on
Friday, November 24, 2017

Waktu kemarin pas liburan itu, komentar orang yang tau saya pergi sendiri tanpa JG dan Bebe adalah: ‘wah terus JG sama Bebe gimana?” Bahkan banyak banget yang juga langsung sigap DM JG di Instagram nanya: “gimana berdua sama Bebe 3 hari?”

Sebenernya nggak gimana-gimana sih hahahaha. Cuma ya ngerti lah orang nanya karena kan mungkin tau kami nggak punya ART atau nanny jadi mereka mungkin mempertanyakan apa sanggup JG jagain Bebe plus harus masak dan segala urusan rumah?

SANGGUPLAHHHH. Saya sendiri bahkan nggak khawatir sama sekali karena tau JG pasti sanggup. Dia malah terus-terusan nyuruh extend aja pergi 5 hari karena katanya nanggung liburan kok 3 hari doang. Sayanya yang nggak mau karena mellow ninggalin Bebe kelamaan dan nggak punya uang kalau harus nambah nginep dan makan 2 hari hahahaha

Di hari H juga saya yang nanya “kamu nggak tanya flight number sama hotel aku?” terus saya juga yang inisiatif kirim skrinkepnya karena ya kali takut ada apa-apa kan. Intinya ya sama-sama kalem aja sih, no big deal. Dan mungkin karena Singapur sih ya, dia sendiri udah beberapa kali ke sana dan tau saya sering ke sana jadi nggak mikirin amat istrinya mau pergi 3 hari lol kesel.

Lagian ini sebenernya kali ketiga saya nggak tidur di rumah sama Bebe. Pertama malah pas Bebe masih nenen, 2 tahun yang lalu raker kantor di Anyer. Itu baru saya kepikiran banget, mana masih pumping, ribet lah urusan. Bebe juga jadi susah tidur malemnya. UNTUNG CUMA SEMALEM.

(Baca: Cerita Menyusui Bebe Lengkap di Sini Ya!)

Kedua, masih kemarin-kemarin lah, raker akhir tahun juga. Cuma kali ini deket di Hotel Sultan jadi Sabtu siang dianter, hari Minggu pagi masih CFD bareng, abis CFD Minggu siang saya balik hotel dan raker lagi. Tapi malemnya ya saya nginep di hotel lah takut telat ke CFD karena di sana pas ada kerjaan juga bukan main doang.

Jadi ini kali ketiga dan ya, satu malam lebih lama!

Terbukti ternyata mereka baik-baik aja hahaha. Iyalah Bebe udah jauh lebih mandiri dan saya perginya hari kerja jadi ya sebenernya “tugas” JG nggak berat-berat banget. Apalagi mereka ngemall ternyata tiap malem lol.

Pagi bangun tinggal diangkat ke car seat, nggak perlu siapin sarapan atau mandiin kan terus pergi ke daycare. Sore dijemput langsung cus makan malem di mall, ditemenin adik saya pula, jadi Bebe ada temennya main. Capek deh, nyampe rumah langsung tidur. Besok paginya ya begitu lagi. Besoknya saya udah pulang, malah dari bandara saya sempet jemput ke daycare bawa-bawa koper. Jadi tidak ada drama apapun.

Bahkan katanya Bebe cuma nanyain ibu sekali.

via GIPHY

Bilang ke Bebe ibu ke mana? IBU KERJA DAN ADA ACARA HEHEHEHEHEHE. Bebe di masa depan kalau Bebe baca ini percayalah ibu bukannya mau bohong, tapi kamu belum ngerti konsep liburan. Kerja jadi jawaban paling cepet dan bisa Bebe ngerti.

EH BAHKAN BUKAN SAYA LOH YANG BILANG KERJA TAPI JG. Karena saya nggak bilang Bebe mau ke mana hahahaha. Soalnya kalau bilang panjang banget deh urusan.

Jadi saya packing diem-diem banget. Dia sempet curiga sih karena liat koper di ruang tamu dan nanya “kita mau ke mana?” saya jawab “nggak ke mana-mana kok, itu koper aki”. Karena benar KITA nggak pergi, dan benar itu koper minjem punya aki lol.

Pas hari H, JG nganter ke bandara kan, kami pergi pagi banget karena ngejar dia masuk kerja jam 8. Bebe bobo sepanjang jalan. Sampai bandara dia bangun terus nangis, saya cium-cium terus bye. Nggak lama JG telepon bilang Bebe udah bobo lagi. Dia kalau lagi tidur kebangun emang suka nangis terus tidur lagi.

Jadi intinya Bebe baru sadar ibu nggak ada itu pas malem ke mall ibu nggak ikut. Baru deh dijelasin kalau ibu kerja tapi jauh jadi harus nginep.

Pas saya pulang Bebe nanya nggak ibu ke mana? Nanya banget dan drama. Bebe sama ibu level dramanya emang meningkat 100%, mendadak jadi aktor dengan skill layak Piala Citra. Hari-hari biasa juga kalau sama JG doang mah emang nggak manja sama sekali, di detik ibu muncul langsung deh manja, ngomongnya aja langsung pake baby voice gitu hhh.

Bebe: “Ibu kok ibu acaranya lama? Kok ibu perginya lama?”

Ibu: “Emang kenapa?”

Bebe: “Aku sedih”

via GIPHY

Tapi sebenernya si Bebe mah ditinggal JG main bola 2 jam aja bisa nanya “appa kok lama, appa kok nggak nyampe-nyampe sih, appa kok nggak pulang-pulang” bisa 10 kali zzz. Belum lagi dia mellow sedih minta dipeluk sambil sesenggukan kaya appa perginya seminggu gitu. Kenapa begitu? Karena ada ibu yang menanggapi semua drama Bebe. Kalau ibu yang pergi, nggak drama sama appa. -_______-

Wajar sih karena kami bener-bener ke mana-mana bertiga banget kan. Kalau JG lembur juga sekarang saya sama Bebe ke kantornya dan nunggu. Bebe udah nggak mau nunggu JG lembur di mall. Dia lebih happy main di kantor JG. Padahal ya cuma gitu, main bunga, lari-larian, beli es krim, nggak spesial juga sih menurut orang besar yang pengennya jalan-jalan di mall mah hahaha.

Demikianlah. Dipikir nggak akan panjang tapi jadinya panjang juga. Kalau punya ide nulis kasih tau yaaaa! Kalian pengennya saya nulis tentang apa!

Selamat weekend!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!