Tips Survive Tanpa ART dan Nanny untuk Ibu Bekerja

on
Wednesday, March 2, 2016

*kali ini serius* Sebelumnya aku pernah nulis ini juga di sini dalam kondisi stres banget huhu Tapi sekarang aku sudah berdamai dengan pekerjaan yang tak kunjung henti. Obatnya apa sis? Shopping. MUAHAHAHAHAHA.

Oke jadi lo ibu bekerja, nggak mau punya nanny dan pembantu karena males ajah banyak drama. Gimana cara survive-nya?

Ini tips survive untuk ibu bekerja dengan satu anak (di bawah usia SD) tanpa punya asisten rumah tangga dan nanny:


*jangan tanya kalau anaknya SD gimana kan ga ada daycare buat anak SD? Karena itupun masih kucari jawabannya. 6 years to go lah buat mikir jadi tenang aja. :p*

1. Temukan daycare terbaik

YES. Buat saya sih asal udah cocok sama ownernya dan tempatnya nggak kumuh udah cocok lah ya. Asal makannya bagus dan bergizi plus anaknya betah. Saya nggak muluk-muluk pengen ada CCTV pun, pengen ada mainan edukatif ini itu, segala rupa yang sempurna. Karena daycare yang sempurna itu TIDAK ADA.

Kalaupun ada, maka tidak akan sempurna di ... harganya hahahaha

Ketika anak udah aman dan nyaman di daycare, kerja pun jadi tenang.

(Baca semua Tentang Daycare di sini)

2. Temukan katering sehat yang acceptable

Yes acceptable nggak berarti enak banget dan selalu sesuai sama keinginan lidah ya. Kalau mau sesuai terus sama keinginan lidah kan food court terluas pun kadang bikin bosan. Kadang masakan rumah terbaik pun lagi nggak pengen kita makan. Intinya mah JANGAN JADI PICKY EATER.


Search di Instagram #kateringjakartabarat gitu misalnya, banyak kok. Saya sekarang pake katering untuk makan malem. Non msg jadi Bebe bisa ikut makan. Mayanlah nggak perlu sakit kepala mikirin makan malem. Cukup JG bangun subuh aja untuk masak makan siang.

3. Bagi tugas dengan suami

Ini mah nggak perlu dijelasin lagi ya. Aku senang lihat temen-temen kantor cowok yang memang nggak punya ART, dan sehari-hari ikut ngerjain kerjaan rumah. Ini udah umum banget jadi go to hell aja suami-suami yang istrinya kerja, ga ngasih pembantu, dan nggak mau ikut ngerjain kerjaan rumah tangga. Aku bangga pada suamiku sendiri lol. NGGAK PERLU SETRIKA!

(Baca juga: Ayo Sukseskan Gerakan Tanpa Setrika!)

4. Buat manajemen waktu sebaik mungkin bersama anak

Karena dengan kerja di kantor plus ada keharusan ngurus urusan rumah tangga, jadinya waktu main sama anak jadi sempit banget. Saya sih mending main sama Bebe dan biar aja rumah berantakan hahahaha

You won't believe lah seberantakan apa rumah kami dengan toddler tanpa ada bantuan beres-beres. Melangkah pun sulit lol. Saya nulis ini di kamar yang dengan randomnya ada gelas food processor di lantai. Ada puzzle banyak sekali berserakan. Di ruang tamu ada barang-barang yang kemarin dibawa ke Bandung yang rencananya memang nggak akan diberesin biar hemat waktu packing lol karena minggu ini ke Bandung lagi.

Makanya males banget terima tamu karena meski diriku ini selalu tampil elegan cantik jelita ke kantor, rumahnya mah bukan konsumsi umum HAHAHAHAHAHAHA. Kalau mau ada temen ke rumah langsung kerja bakti beres-beres dulu lol




5. Kaji ulang pekerjaan di kantor

Apa gajinya worth it dengan semua ini? Apa ada sisa untuk ditabung? Apa sisa untuk ditabung itu worth it dengan segala kerepotannya? Apa lembur terus itu perlu? Apa kerja sabtu minggu itu masih bisa ditolerir? Apa kantor fleksibel untuk urusan urgent keluarga?

Kalau jawabannya nggak, mungkin kalian harus think twice untuk resign atau pindah kerja. Karena ya, meski kerja jangan jadi 90% hidup untuk kerja lah. 50:50 dong kerja dan keluarga biar seimbang. *ngomong gampang yes? yesss*

(Baca: MPASI yang Tidak Ideal)

6. Lower your expectation

OF EVERYTHING. Jangan harap dapet daycare sempurna, jangan harap rumah rapi terus, jangan harap makan enak terus. Yang penting kan happy kerja, happy main sama anak. Kalau udah sakit kepala liat rumah berantakan, ngemol dulu lah. Pulang ke rumah langsung bobo jadi nggak perlu liat cucian numpuk lol. #truestory

*

Intinya, berdamai dengan kenyataan. Menerima semua dengan hati senang dan tenang. Jangan lupa belanja karena belanja adalah kunci kebahagiaan *aliran sesat*. Selalu tampil cantik karena dandan itu bikin happy. Jangan lupa makan enak sekali-kali because you deserve it!

Masih hidup dan bahagia? Selamat, kamu survive!



-ast-

.gif from giphy.com!

LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

16 comments on "Tips Survive Tanpa ART dan Nanny untuk Ibu Bekerja"
  1. Berdamai dengan kenyataan, jangan lari dari kenyataan, betul sekali. Kebayang banget dan pernah merasakan bagaimana "indahnya" mengasuh anak tanpa nanny :D

    ReplyDelete
  2. Paling suka tips: Lower your expectation OF EVERYTHING. Jangan harap dapet daycare sempurna, jangan harap rumah rapi terus, jangan harap makan enak terus. :D

    Makasih mba icha tipsnya :D

    ReplyDelete
  3. aduhh postingan ini saya banget dehh..hihi
    Yang no 6 iya banget..Lower your expectation karena yang penting semua happy.. :) :)

    ReplyDelete
  4. Setuju banget sama poin nomor 6. Walaupun aku ada nanny di rumah, malah itu makin bikin aku harus lower my expectation. Karena yah seperti yang dibilang di awal cerita , ada nanny ada drama...hahaha. That's true!!! Dia bisa membantu tapi ya jangan harap dia akan melakukannya sesuai keinginanku. Ibu bahagia, bayi bahagia udah cukup banget untuk disyukuri. Semangat!!! :)

    ReplyDelete
  5. "Kalau mau ada temen ke rumah langsung kerja bakti beres-beres dulu"

    Haha..iya banget mak, aku juga beres2 rumah kalo ada tmn kantor / kluarga dateng
    Capeknya tanpa nanny / art itu ilang sesaat kalo disebut wonder woman sama tmn2..hihihi

    ReplyDelete
  6. Tulisannya menikmati hidup banget cha.. asik deh yah daripada dipikirin, mending dijalanin sambil blanjaa #eh heheu

    ReplyDelete
  7. bener-bener ... daripada ngeluh di hati, kerjaan rumah jd terasa berat semua deh

    ReplyDelete
  8. yeah..betulsss, meskipun aku di rumsh, gak mau perfectionist.. nnti kecewa..

    ReplyDelete
  9. Teman-teman sekantor suamiku suka datang mendadak dan aku kalang kabut -__-

    ReplyDelete
  10. asiikk... ada temennya. aku baru bersih2 dapur kalo ada mertua mau dateng. :))))

    ReplyDelete
  11. Balik lagi ke post perjanjian pra nikah..ini harus dibahas

    ReplyDelete
  12. Mbak annisa seneng banget deh bacanya. Selama ini aku silent reader aja. Yg kali ini gatel pengen ngomen karena aku mau bilang
    THANK YOU SOOOO MUCH
    atas segala cerita dan inspirasi
    Aku lumayan bertahan hidup selama quarter life crisis ini (ceileh) karena baca blog mbaakk...
    Jadi bercita2 banget jadi ibu bekerja, membagi tugas rumah dengan suami nantinya. Cium peluk dari jauh

    ReplyDelete
  13. Mbak annisa seneng banget deh bacanya. Selama ini aku silent reader aja. Yg kali ini gatel pengen ngomen karena aku mau bilang
    THANK YOU SOOOO MUCH
    atas segala cerita dan inspirasi
    Aku lumayan bertahan hidup selama quarter life crisis ini (ceileh) karena baca blog mbaakk...
    Jadi bercita2 banget jadi ibu bekerja, membagi tugas rumah dengan suami nantinya. Cium peluk dari jauh

    ReplyDelete
  14. Stay happy ya kak annisa ! because the pretiest woman is the happy one :D

    ReplyDelete
  15. Akoh bangettt.. Working mom without nanny / art... lelah aku lelah... bahahaha... love post banget inih, bener banget yang penting jiwa harus tetep sehat biar happy.. thanks kak Icha!

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)