-->

#FAMILYTALK: Kapan Idealnya Menikah?

on
Saturday, March 26, 2016


Nggak kok nggak akan jawab pertanyaan itu hahahaha. Ya kapan terserah sih lol. Justru yang pengen dibahas adalah, apakah menikah di usia yang ideal?

Sayaaaa, ragu di iya dan nggak ya. Plislah hidup boleh dong kadang abu-abu. Karena nggak ada yang sepenuhnya benar dan nggak ada yang sepenuhnya salah kalau soal keputusan mau menikah kapan ini.

Baca punya Isti di sini:



Jadi saya ketemu JG di umur 22. Waktu itu dia kucel, gondrong, celana jeans sobek-sobek, sepatu Dr Martens, tapi gajinya dolar HUAHAHAHAHAHAHA Makanya mau diajak nikah wtf. Nggak deng, ya intinya waktu itu baru kenal beberapa bulan, JG ngajak nikah lah. Saya oke oke aja tapi yang tidak oke adalah ... orangtua saya.

Pertama ya JG nggak meyakinkan sama sekali ya untuk dijadikan suami. Kedua, orangtua menganggap saya masih terlalu muda. Mereka menganggap belum waktunya saya menikah. Tiga tahun kemudian, di umur saya yang ke-25 saya baru diminta menikah. Dan setelah menikah, saya sadar kalau orangtua saya benar.

Saya menikah setelah menjalani masa muda yang memang hanya bisa dilakukan oleh anak muda. Masa muda itu tidak akan terulang huahahahaha. Nonton konser tiap bulan, bahkan kadang tiap minggu kalau jadwal lagi padat. Sebulan sekali ke Singapura (buat nonton konser juga), jajan-jajan, makan-makan, belanja-belanja, nongkrong sampai pagi sama temen-temen. Masa mudaku tidak sia-sia lol.

Hal-hal itu, tidak bisa saya lakukan lagi setelah menikah, apalagi buat saya yang langsung punya anak. Bisa aja sihhhhh, tapi yah rasanya beda. Sebelum Bebe lahir, JG sempet sih sekali dua kali gitu nginep di kost temennya buat main PS, just like the old times. Ninggalin saya di rumah, tapi sekarang nggak lagi.

Karena apa, karena setelah menikah, prioritas kita berubah.

Semua kebahagiaan itu milik bersama jadi rasanya egois sekali kalau saya mau senang-senang sendirian. Mentok saya ninggalin Bebe dan JG itu kalau ada acara kantor yang after office hour atau acara blogger, Itu pun nggak pernah lama kan, nggak pernah lewat dari 3 jam. JG mentok cuma main bola doang, sama pun nggak pernah lebih dari 4 jam.

Terus urusan uang juga berubah banget. Dulu kayanya nggak masalah beli sepatu mahal, sekarang pikir ulang. Dulu nggak masalah beli tiket pesawat dan tiket konser untuk nonton di Singapur, sekarang konsernya di Jakarta pun saya pikir ulang. Kadang sedih, tapi ya risiko jadi orang dewasa. Menikah memaksa saya untuk jadi dewasa.

Intinya apa?

Intinya ya jangan menikah dulu kalau kamu masih merasa ingin bebas melakukan apapun tanpa ada "kekangan". Bahkan suami level JG yang membebaskan apapun juga, saya istrinya belum pernah nonton konser setelah menikah. Karena ya prioritas itu. Padahal JG nggak pernah ngelarang apa-apa, tapi sayanya jadi tau diri aja, ketika saya bersenang-senang sendirian, ada manusia lain yang saya tinggal. Apalagi ninggalin Bebe kan kasian.

Malah di satu sisi saya merasa di usia 25 ini aja saya masih terlalu muda loh untuk nikah. Saya tidak bisa lagi bebas pindah pekerjaan padahal usia saya masih sangat produktif. Saya tidak bisa keluar malam tanpa Bebe dan JG, saya punya tanggung jawab lain. Tanggung jawab yang rasanya kok kemudaan ya ditanggung oleh saya yang baru 25 tahun? *plak*

Mungkin juga karena jauh dari orangtua dan keluarga sih. Soalnya banyak juga temen-temen saya yang hidupnya sama aja kaya sebelum nikah padahal udah punya anak. Hanya karena mereka merasa tenang anaknya dititipkan pada neneknya. Duh, gue sih nggak mau ya.

Kemudian melihat teman-teman yang usianya 10 tahun di atas saya dengan anak yang seumuran Bebe. Mereka adalah orang-orang yang menikah di usia 35 tahun. Secara karier dan keuangan sudah mapan. Nggak ada yang jamin sih ya di umur segitu karier saya sudah lebih baik tapi ya, mereka punya 10 tahun lebih lama to work their a*s off untuk belajar banyak, dapat posisi bagus. dan networking bagus.

Tapi di sisi lain yang selalu menghibur adalah usia saya dan Bebe yang ideal ajalah ya beda 25 tahun. Nanti saat dia kuliah, usia saya baru 40an tahun. Kalau umur panjang mungkin masih sempat punya cucu. :')))) Aku gemes membayangkan Bebe punya pacar terus nikah dan punya anak. Masih lama ya. Hahahaha.

Jadi ya kalau sekarang ada temen umurnya 20 tahunan terus bilang: "Kalian seru banget yaaa nikaahh?!"

Jawaban kami selalu: "Seru kookkk. Tapi kalian jangan nikah dulu, puas-puasin main aja dulu" *sesat* LOL

Ya demikian. See you next week!

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
22 comments on "#FAMILYTALK: Kapan Idealnya Menikah?"
  1. Kan jadi galau kalimat terakhirnya..duhduhh...
    Gimana ya kak...hahaha

    ReplyDelete
  2. Menikah kalo udah yakin, kalo belom ya jangan dipaksakan. Syalalalalaa

    ReplyDelete
  3. Haha this is exactly what I'm thinking about. Seriously aku juga nggak pernah punya impian nikah bakal di usia semuda ini. Tapi ya gimana yah, udah klik ama Muffin dan umur dia udah segitu. Gak tega muahahaha. Ya tapi itu bukan alasan utama juga. Soalnya aku melihat bakal punya peluang untuk masa depan yang lebih baik ketimbang kalo masih ikut orang tua. Yahh.. namanya juga jalan hidup orang beda-beda kan ya. :)

    ReplyDelete
  4. Tergantung ketemu jodonya juga Mak, kalau ketemu jodohnya cepet ya Alhamdulillah.. Ada juga yg ampe lama belum menikah ya karena belum ketemu jodohnya *kemudian hening*

    ReplyDelete
  5. Waooo.. postingan ini menghibur aku banget kak Annisast. haha
    Aku 22, trus lagi galau lihat temen-temen mulai nikah satu per satu.
    Sekarang ga galau lagi ah, masih muda banget juga iniiiii xD

    ReplyDelete
  6. Setuju deh, habisin dulu waktu muda untuk semua yang pengen dilakukan

    ReplyDelete
  7. menurutku menikah itu kalau udah siap,, siap dg segala resiko yg ada.. klo masih bikin status curhat umbar aib di sosmed, jgn nikah dulu deh.. *menurutkuuu*

    aku nikah umur 22 pas, udah lulus, udah kerja sejak kuliah, udah punya investasi, udah lama pacaran.. cuma belum mapan aja, huehehe.. tp secara mental udah siap, sejauh ini gak ada masalah gimana2.. aku jg rada introvert, jd gak pernah ngerasa terbatasi.. krna emang jarang banget bersosialisasi.. klo pergi nyamannya ya sama suami..

    ReplyDelete
  8. jujur males banget klo di suruh nikah cepet2..
    apalagi ditanyain kapan nikah ?
    dibawa santai ajalah kalo kayak gitu mah..

    ReplyDelete
  9. mungkin karena definisi kesenangan orang beda2 ya. Aku nikah umur 19, tp gk merasa nyesel, krn blm seru2an. Malah seneng sekarang seru2an sm yg halal dan sama si gembil :D

    ReplyDelete
  10. Kalo aku nikah mah nikah aja, habis ditanya siap apa engga juga clueless ga siap apanya. Nah trs udh nikah gini br deh ngerti apa yg dl org2 maksud. Nyesel? Engga. Karena kalopun ampe slrg aku belom nikah, pasti yg ada di pikiran adalah... nikah, nikah, dan nikah. Hahaha. So I was just doing it. And I'm fine, alive. LOL

    ReplyDelete
  11. Dapet pencarahan rasanya abis baca ini. Tau sendiri kan teh, jaman sekarang di usia wanita muda 20-an gitu, yg ditanya bukan pacar lagi, tapi kapan nikah. Aku sih santai, bahkan dari pihak orangtua sama kayak orangtuanya teteh. Cuman kadang risih kalau ada orang yg selalu nanya kapan nikah? Paling mentok aku jawab doain aja segera didekatkan calon imamnya, hahahaha.. Ampe pernah dikasih pisang antaran lamaran, kata temen biar ketularan, hahahaha.
    Baca postingan ini jadi fresh gitu. Setuju teh, akupun masih pingin mengeksplor banyak hal, baru juga lulus kuliah dan mulai kerja, rasanya sayang kalau dilewatkan begitu aja momen2 dalam kebebasan

    ReplyDelete
  12. Menikah memang perkara siap atau nggak tapi akhirnya jadi kasian sama yang belum punya pasangan trus ditanyain kapan nikah mulu yang akhirnya berujung pada ya udah deh sapa aja yang mau nikahin dia hajar aja. Padahal mah masa mudanya bisa dipakai buat seseruan. Untung aku udah melewati masa-masa kelam seseruan sama temen. Trus nikah di usia 25 masih bisa nyantai, kalopun belum punya anak masih bisa seseruan sama suami.

    ReplyDelete
  13. calon mana calonnnnnn *brb cari calon suami*

    iya ya, setelah menikah pasti punya prioritas. ga cuma diri sendiri, tapi juga pasangan dan anak :)

    tulisandarihatikecilku.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  14. Sama, nikah di usia segitu pas duluu :)) ya bener sih prioritas, komitmen. Kadang klo jajan sendirian aja rasanya ngga enak heheu. Gimana nonton konser sendirian yaa, meski dpt restu rasanya ngga sreg di hati.
    Nikah di 25 udah pas koq mnurutku mah

    ReplyDelete
  15. Intinya ya jangan menikah dulu kalau kamu masih merasa ingin bebas melakukan apapun tanpa ada "kekangan"...NAH INI SUKAK

    ReplyDelete
  16. Kondisi / gaya hidup juga mempengaruhi pribadi manusia, apakah mampu dan siap untuk 'dewasa' secara mental, atau tidak. Nyatanya banyak perempuan yang usianya di atas saya, belum menikah, karena belum siap untuk menikah, atau gaya hidupnya memang 'belum siap untuk dewasa', yang kasian sih yang terbentur tuntutan adat. :P

    Saya menikah di usia 24 tahun 11 bulan :)). Awalnya saya pikir terlalu muda, tapi pacaran pasca menikah apalagi masih muda gini, banyak untungnya juga. Utk mencoba wirausaha, berbagai investasi,dll. Lagian punya anak pun butuh komitmen koq, jd bisa saja mengaturnya dengan suami. Efeknya cuma ditanyain atau minimal diledekin, " kapan isi " itu aja sih yang bikin sebel (issh mau tau aja sih loo... XD ) :))

    ReplyDelete
  17. Kalau bahasaku "ini cara Tuhan menghabiskan egoku yang terlalu besar. Tuhan membiarkanku sendiri dulu"

    ReplyDelete
  18. Ternyata Mbak Annisa masih muda ya. Tuaan saya *dikeplak :D

    Salah satu pertimbangan belum menikah itu kayak masih banyak cita-cita yang mau dicapai. Tapi kayaknya kalo kelamaan nikah berabe juga hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduh itu kalimat misleading jadinya ya. aku nikah 25, sekarang aku 27 kok hahahaha kita seumuran ya kayanya.

      Delete
  19. Aku nikah umur 19thn, Nahla mana Nahla.. wkwkkww

    ReplyDelete
  20. hihihihihi... ngomongin nikah jadi keinget mantan nih mbak. Dulu dia jg bilang kalau masa muda itu puas2in aja, jadi nanti kalau udah nikah biar gak berasa muda dan main2 terus *eh curhat :D tapi ya kembali lg sama jodoh. Usia ideal menikah emang 25 - 27 (menurut aku sih) toh kalo ketemu jodohnya 5 atau 10 tahun lg. wtf, cuma bisa berdoa dan nonton drama korea aja sebagai hiburan ^^

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG