-->

#FAMILYTALK: Kasih MSG Nggak Ya untuk Anak?

on
Saturday, March 19, 2016

Judulnya majalah parenting banget ya ga? *kaya suka baca majalah* Ya whatever lah pokoknya tema #FamilyTalk minggu ini adalah apakah kalian para ibu-ibu memberi MSG pada anak?

Baca punya Isti di sini:

Beberapa hari lalu JG memperlihatkan sebuah postingan di Facebook yang kurang lebih berisi tentang MSG itu seperti garam biasa, tidak berbahaya. Saya sendiri pun sudah sering sekali baca artikel serupa bahwa memang tidak ada hubungannya antara MSG dengan berbagai penyakit, entah dari mana sih awal yang bilang MSG berbahaya?


Soalnya gini, ketika kampanye 4 sehat 5 sempurna, dengan mudah terlihat bahwa itu (katanya) kampanye pesanan produsen susu. Lah sekarang kalau MSG piye? Malah menjatuhkan industri kan bukan mempromosikannya?

Karena MSG ini sukses banget bikin orang ngerasa dosa kalau abis makan mie instan atau snack asin-asin. Saya bahkan beli bakso aja dipesenin kan jangan pake mecin. Menghindar sebisa mungkin lah. Pokoknya terdoktrin kalau MSG nggak sehat, titik.

Ibu saya udah bertahun-tahun masak nggak pake kaldu instan. JG pun di rumah masak nggak pakai segala kaldu bubuk asin itu. Mentok pakenya saos tiram (yang yes ber-MSG juga sih) but still, not literally mecin lah ya.

Dan sejalan dengan orang-orang yang menghindar MSG, produsen juga gerah. Buktinya sekarang M*gelas udah nggak pake MSG loh buibu. Kemarin saya liat di laci rumah ibu saya di Bandung, ada keterangan "tanpa MSG tetap enak" or things like that lah. Pas saya coba ... meh. NGGAK ADA RASA. LOL

Tapi mungkin banget itu untuk ningkatin penjualan karena ibu-ibu kan nggak terlalu peduli apakah itu instan atau bukan, sepanjang nggak ada MSG nya pokoknya bolehlah anaknya makan. Ya doonngg?

(Baca: Belajar Jadi Ibu Terbaik yang Mempertanyakan Segalanya)

Bebe sendiri gimana?

Se-nggak ideal-nya saya, saya tetep nggak kasih loh. HAHAHAHAHAHAHAHA. Tapi itu kalau di rumah. Daycare juga jelas nggak kasih karena daycare mah intinya pake standar ibu-ibu ideal lah, ngemil aja buah dua kali sehari lol. Malah emak-emaknya yang rempong bekelin anaknya biskuit juga karena takut masih laper. #failed

Tapi kalau makan di luar sih kan entah ya dikasih MSG apa ga. Tapi yang jelas Bebe itu sukanya Japanese food jadi mentok ya ke resto Jepang. Bukan mecin (umami) sih harusnya tapi dashi lol Dashi ini kaldunya orang Jepang gitu deh. *sami mawon* *mecin berasal dari Jepang loh gaes*

So far sih di usianya yang ke 21 bulan jni Bebe belum pernah makan mie instan, makan di resto ayam goreng pernah sekali tapi itu pun daging dadanya aja, nggak dikasih kulit/crispy-nya. *siap-siap di-judge* Sisanya dia nggak makan kalau saya curigai makanannya asin atau manis banget.

Kenapa membatasi MSG?

Karena saya pun dulu demikian. Saya tumbuh sebagai anak yang jarang sekali jajan. Jajan ciki-cikian gitu hanya sekali sebulan saat belanja bulanan bersama ibu. Beda dengan teman-teman saya yang rasanya sering sekali ke warung untuk jajan. Bagi saya, jajan di warung itu sangat mewah karena selalu tidak boleh oleh ibu.

Apalagi makan mie instan, sebulan sekali pun belum tentu diberi izin. Malah sekarang  sebulan 2-3 pasti makan mie instan karena malas masak huhu.

Makanya saat hamil, meski dokter kan tidak melarang makan mie instan saya tetap bertekad nggak akan makan MSG sama sekali saat hamil. Waktu itu dokter saya hanya melarang saya makan sushi mentah. Yang bikin saya nangis-nangis because I love sushi so much I can eat the whole restaurant in one bite. :|

Tapi namanya godaan ya, godaan makan sushi iyes (pas baru hari kedua di rumah pasca melahirkan saya langsung request dibeliin sushi sama JG lol), godaan makan mie instan juga datang terus aku sebaaalll. Akhirnya sepakat dengan JG saya hanya boleh makan mie instan sebulan sekali setelah pulang kontrol dari dokter. Wih itu sampai pilih-pilih mau mie instan lokal apa ramen Korea ya? Apa ramen Jepang? Apa udon instan ya? Makan mie instan tak pernah sesemangat itu wtf.

Sukses kok. Sebulan makan MSG ya hanya mie instan itu. Saya setiap hari bawa buah untuk sarapan dan ngemil sore. Kadang JG buatkan bubur ayam di rumah untuk sarapan. Makan siang dan makan malam JG yang masak. Nggak cheating makan snack-snack asin a.k.a ciki-cikian SELAMA HAMIL. *tepuk tangan untuk diri sendiri*

Nah sekarang setelah melahirkan juga sama. Jaraaanggg banget makan atau ngemil MSG.  Makan mie dalam gelas yang pop itu juga entah kapan deh terakhir kali, lupa banget. Sekarang juga malem pake katering yang non MSG.

(Baca: Pentingnya Support System dalam Kehidupan)

Tapi balik lagi, saya sudah begini sejak kecil. Jadi saya tidak mengubah kebiasaan makan MSG, karena saya memang tidak banyak makan MSG sejak kecil.

Dan menurut saya itu kebiasaan bagus kan? Jadi saya akan begitu juga pada Bebe. :)

Sebaliknya keluarga JG adalah pecinta mecin huahahahahahahah Ditambah adiknya kuliah Teknologi Pangan dan belajar bahwa mecin itu oke kok nggak ada masalah. Ya wis masakan di rumah semuanya pake mecin.

Jadilah tiap ke rumah mertua itu kami biarkan sebagai hari cheating kami pada MSG. Nggak pernah lama kok, paling semalem. Hahahaha.

Jadi balik lagi buibu untuk pertanyaan di atas. Ya mau ngasih boleh, nggak juga nggak apa-apa. Lagian siapa saya larang-larang orang untuk makan MSG lol.

Kalian gimana? Dikasih mecin/MSG kah anak-anak di rumah?

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
24 comments on "#FAMILYTALK: Kasih MSG Nggak Ya untuk Anak?"
  1. Kalau saya tidak anti MSG tapi cuma membatasi aja. Masakan di rumah ga pakai tapi ciki-cikian suka :)

    ReplyDelete
  2. aku..aku.. termasuk yang ngga pernah pake mecin. Kaldu bubuk pun sebungkus bisa seminggu baru abis hahahha. Lidah suami tau aja kalo saya masak pake kaldu, trus dia bilang pake garam sama gula aja cukup.

    ReplyDelete
  3. Aku ora pake kadang2, tapi ngasih gorengan hahahaha fail

    ReplyDelete
  4. Aku ora pake kadang2, tapi ngasih gorengan hahahaha fail

    ReplyDelete
  5. Aku aku anak tekno pangan. Jadi yah ga masalah sm msg. Entah knp kalo masak ga pernah pake msg. Tp ciki2an emaknya makan anaknya cm liatin aja. anaknya dibuatin bronis kukus sm cookies2 homemade. Lol

    ReplyDelete
  6. Tapi ada bagusnya juga. Aku drai kecil jarang banget dikasih mie instant, sampai gede rasanya mie instant itu rasanya mewah banget. Tapi karena terbiasa nggak pakai MSG, selera lidah juga menurun sama yang terlalu gurih, malah eneg jadinya. Yaah, kalaupun jajan di luar, kan sesekali doank.

    ReplyDelete
  7. Aku ngasi MSG dalam bentuk kaldu instan,, aku ngasi coklat,, ngasi junk food.. anakku gak suka chiki2an, soft drink, n permen dg natural.. intinya aku ngasi semua larangan ibu ideal versi sosmed gak pake tapi (tapi jarang, tapi cuma dikit dll).. intinya aku ngasih aja, ora urusan sm ibu lain, :D

    ReplyDelete
  8. hm.. hampir gak pernah pake micin tapi pake kaldu bubuk hahahaa sama aja ya? :3

    ReplyDelete
  9. aku kalau dirumah gak pernah pake soalnya mama kalau masak ga pernah pakai bumbu aneh2, tapi kalau diluar mah cuek ajalah makan bakso bermecin juga hajaaarr XD

    ReplyDelete
  10. Apalah aku yang menobatkan pendiri Indomie sebagai superhero tanpa tanda jasa. :3 I love Indomie, tapi untuk makanan sehari-hari sekarang mulai membatasi micin-micinan. :D *karena micin bikin makan nagih = banyak makan = GENDUT!* *nightmare*


    www.hildaikka.com

    ReplyDelete
  11. Makk makasii banget atas postingannya....
    Mata saya kebuka buat langsung search ke fda (kumpulan jurnal tentang makanan) n terbukti ga bahaya tuh msg asall "sewajarnya"
    Hahahahahaha
    Salam kenal mak ...
    Cuss beli mi instant rasa kari (secara udah setengah taun dilarang dokter makan mi instan gegara ga baik buat bayi,padahal ga kebukti)

    ReplyDelete
  12. saya masih pakai kaldu instan, meski sekarang sudah jauh berkurang. Habis dulu sudah salah asuhan; makan pertama malah biskuit, yo wis, tanpa mecin jadi nggak enak.

    ReplyDelete
  13. Dibatasi dan dipakai sewajarnay aja... karena keluarga pakai micin dari kecil.. jadi kalo gak pakek ngerasa kurang sedep aja

    ReplyDelete
  14. Kalau masak sendiri engga pakai..lebih main di bawang. Kalau beli di luar ga bisa kontrol

    ReplyDelete
  15. Hah aku gatau loh mie yang bisa dimasak di mug itu ada embel-embel tanpa MSG. Dan kalau mecin dari Jepang kenapa ya masakan Indonesia lebih kerasa asin daripada di Jepangnya asli? *kata paman yg pernah tinggal di Jepang*
    Aku jarang dikasih MSG, aku sendiri sih yang ngehindarin. Tapi orangtua-ku sih sikat-sikat aja makan mie seminggu sekali juga...

    ReplyDelete
  16. Mama ngga ngebiasain masak pake micin sih dirumah. aku jg nggak lah kalo ke anak-anak. Kalo baso dan segala macem, ya gapapalah. Jarang-jarang tapi kaaaaaannnnn. Wahahahahaa.

    ReplyDelete
  17. Hamil pertama, jarang banget makan mie instan dan MSG. Karena ya, anak pertama. Masih apa kata dokter sm buku, semua diikuti. Trus, pas hamil kedua ini, uhh.. Benyak lolosnya si mie instan ini :D

    ReplyDelete
  18. Batesin ciki buat anak klo aku, eh buat bapake juga... Sama kaya kmu cha, haha. Suami dari keluarga yg mecinisme :))

    ReplyDelete
  19. Aku pribadi pengennya lepas dari MSG. Apa daya anak kosan, masih suka bergantung pada mie instan :(.

    ReplyDelete
  20. Mbak kalau aku alergi sama MSG. Klo d makanannya agak pekat paling tenggorokan ga enak. Tp klo pekat banget, bisa memicu serangan asma. Kalo d rumah mama pake garem gula aja. Klo d luar sebisa mungkin menghindari yg bermicin atau pesen sama yg bikin jangan ditambahin micin.

    ReplyDelete
  21. Mbak kalau aku alergi sama MSG. Klo d makanannya agak pekat paling tenggorokan ga enak. Tp klo pekat banget, bisa memicu serangan asma. Kalo d rumah mama pake garem gula aja. Klo d luar sebisa mungkin menghindari yg bermicin atau pesen sama yg bikin jangan ditambahin micin.

    ReplyDelete
  22. Kalo masak No MSG, tapi masih pake kaldu instant. Kalo jajan No Micin, tapi masih makan ciki dan makaroni pedes XD *fail.

    Sejak menikah, pengennya kayak ibu-ibu idealis, segalanya home made, tapi,.... aduh mamak, bisa berleha-leha saat weekend aja udah nikmat dunia. :(

    ReplyDelete
  23. Kalo ibuk dirumah masih suka pakai msg dan micin. tapi kalau lagi masak sendiri suka mengurangi sebisa mungkin.

    ReplyDelete
  24. Dulu pas anak2 masih MPASI sampai 2 tahun, gaya sok masak masakannya sehat, eh sekarang mulai pake micin, tapi dikit. Boleh kann

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG