-->

Image Slider

Review Buku National Geographic Anak

on
Wednesday, January 16, 2019
Kalau ngomongin buku, saya sejarang itu beliin buku buat Bebe. Karena dulu waktu kecil udah beliin banyak banget buku yang “awet”, sekarang ya masih dibaca itu lagi itu lagi hahaha. Jadi kalau kalian udah liat YouTube saya tahun 2016, salah satu buku favorit Bebe judulnya Faunapedia. MASIH DIBACA SAMPAI SEKARANG LHO.

Nah, kemarin saya story di deket rak buku terus pada salfok ngeliatin buku-bukunya Bebe. Passs banget di bagian buku National Geographic, jadi ayolah kita bahas.


Salah satu alasan saya dan JG beliin dia series National Geographic adalah … waktu kecil kami pengen punya tapi nggak dibeliin karena terlalu mahal hahahahaha. Bahkan sekarang aja kami masih menganggap ini buku mahal lho.

Tapi ternyata worth it! Bedtime story jadi belajar sesuatu gitu. Kusenang karena kalau bacain buku cerita biasa itu saya yang bosan. Ngantukkkk banget karena ya bacain buat Bebe doang.

Kalau baca ensiklopedia gini kaya baca fun fact jadi saya juga dapet sesuatu. TAPIIII … karena kita hidup di zaman internet gini ya, baca buku semacam ini bikin pengen kroscek fakta lho!

Iya soalnya kan bukunya nggak terbitan tahun ini banget kan. Saya suka jadi kepo apa bener masih begini? Apa bener belum ada riset lain lagi? Dan beberapa hal saya googling ulang ternyata bener, ada riset barunya.

Emang deh, baca buku semacam ini kalau emang niat, apalagi pengan sharing ulang, HARUS di-google lagi fakta-faktanya karena ya, teknologi berkembang, riset terus-terusan, pasti ditemukan terus hal baru yang belum tertulis dalam buku.

Worth it nggak beli buku ini? Anak 4 tahun emang ngerti buku ginian? MAKANYA tonton juga videonya ok!


Belinya di mana? So far paling lengkap itu Gramedia Plaza Semanggi. Tapi di e-commerce juga ada sih. Ini judul-judul yang Bebe punya ya:

Faunapedia
125 Cute Animals
Tubuhpedia
Dinopedia
Antariksapedia
Reptilpedia
Seranggapedia
Mengapa? 1.111 Pertanyaan dan Jawaban
1001 Penemuan & Fakta Mempesona Peradaban Muslim

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Akhirnya Operasi Amandel

on
Monday, January 14, 2019


Waktu bilang ke temen-temen terdekat tentang rencana operasi amandel, kebanyakan komentarnya adalah “gue sih udah pas SD/SMP”.

YA SAMA SIH GUE JUGA WACANANYA SUDAH SEJAK SD HAHAHA.

Iya jadi waktu SD itu saya nggak bisa makan ciki-cikian. Sekalinya makan pasti amandel bengkak, radang tenggorokan. Waktu itu sama dokter udah disarankan operasi tapi for some reason ibu saya nyari dokter yang nggak menyarankan untuk operasi.

Dokter ini namanya dokter Ginardi, praktik di Stasiun Barat, Bandung dan dia tidak pro operasi amandel dengan alasan amandel itu menangkal virus. Kalau diambil nanti jadi gampang sakit. Jadi tiap kambuh, kami akan ke dokter Ginardi dan disuntik. Terus radang amandelnya sembuh.

Masuk SMP seinget saya sih ini amandel nggak kambuh lagi sama sekali. Pas SMA ingeeett banget kambuh sekali, udah segede gitu tetep ke dokter yang sama, tetep disuntik di pantat, dan tetep sembuh lol.

SEMBUH LHO BUKAN KEMPES. Jadi amandel saya itu udah gede banget dan nggak bisa kempes lagi. Jadi kalau orang lain radang itu amandelnya bengkak, kemudian kempes lagi. Nah amandel saya nggak bisa kempes lagi. Radang nggak radang ukurannya tetep segitu dan ada lubang-lubang semacam sariawan. :(


Kuliah juga nggak kambuh dan baru mulai kambuh lagi dengan parah itu 3 tahun terakhir. Dalam setahun, saya bisa 3-4 kali radang tenggorokan lho. Plus gampang banget kena flu, gampang banget batuk pilek. Dan tiap kali sakit terus ke dokter, dokternya selalu bilang “udah operasi aja amandelnya”.

Tapi ya nggak dilakukan karena ya, entahlah, belum ngerasa urgent banget gitu. Setiap kali radang, ke dokter yang beda pun akan tetep dibilang “operasi aja bu, ini virusnya di tonsil (amandel) semua makanya gampang sakit”.

Malah ada satu dokter yang bilang “bu, kalau ini nggak diambil lama-lama jadi kanker lho soalnya numpuk penyakit di sini”. Yang terpenting semua dokter itu seragam jawabannya: amandel jadi penangkal penyakit itu untuk anak di bawah usia 12 tahun, di atas 12 tahun udah nggak ada gunanya.

Dan ketika udah radang tenggorokan lebih dari 3 kali dalam setahun, sering batuk pilek, sering flu, sering sakit lah intinya, ya itu amandel udah nggak ada gunanya sama sekali. Malah katanya ada yang bikin sampai ngorok saking napas ketutup. Saya sih nggak cuma ya itu, kedinginan dikit flu, kena debu dikit radang, repotlah.

Apakah langsung set jadwal operasi? NGGAK. Padahal JG udah rewel banget ini nyuruh-nyuruh operasi tapi sayanya yang “halah minum obat juga sembuh”.

Sampai tahun lalu sakit saya makin parah banget dan mulai menjalar ke hal lain. Jadi saya punya alergi debu, tapi biasanya bikin kulit gatel dan merah-merah aja. Tahun lalu, alergi debunya jadi bikin batuk. Batuknya itu bukan batuk biasa tapi semacam pengen ngeluarin sesuatu dari dalam paru-paru.

Batuk sampai lemes mau pingsan literally saking kuatnya itu batuk. Ke dokter umum, dikasih obat, nggak sembuh juga. HUHU. Dulu kalau begini saya ke dokter THT di Siloam Semanggi, namanya dr. H. Sjahruddin, SpTHT-KL. Dokter senior yang kalemmm banget.

Nah tapi karena udah pindah rumah dan Siloam Semanggi jadi kejauhan, saya akhirnya cari dokter THT lain di RS Asri Duren Tiga yang sekarang udah dibeli sama Siloam juga. Ketemulah dengan Dr. dr. Mirta Hediyati Reksodiputro, Sp.THT-KL(K) yang super baik serta jelasinnya panjang lebar jadi puas banget.

Pertemuan pertama sama dokter Mirta itu bulan Juli 2018, jadi ketauan kalau saya ternyata punya sinus? KOK BISA BARU TAU? Iya soalnya sinusnya karena alergi. Jadi alergi debu bikin sinus kambuh, idung meler plus batuk. Dan dokter Mirta langsung mau set jadwal operasi untuk amandel karena ya jelas amandel ini melemahkanku sampai alergi aja berubah dan makin parah dari kulit ke sinus.

Apa saya langsung set jadwal operasi? NGGAK JUGA. Nggak taulah masih galau antara takut dan ngerasa belum separah itu. JG udah makin riwil banget bilang kalau ini tuh udah terlalu parah blablabla.

Dan ya sampai akhirnya pas liburan Natal kemarin di Bandung saya sakit lagi. Radang tenggorokan lagi sampai selemes itu nggak bisa bangun. Tengah malem ke UGD Hermina, dikasih antibiotik untuk 3 hari.

SEMBUH NGGAK RADANG AMANDELNYA? NGGAK SAMA SEKALI. Mulai panik dong hahahaha.

Pulang ke Jakarta, kembali ke dokter Mirta, dikasih antibiotik LAGI, dan udalah langsung set jadwal operasi. Ya gimana nggak panik sih kalau antibiotik aja udah nggak ngempesin amandelnya, harus gimana lagi selain diambil coba?



Dokter Mirta juga bilang untuk sekalian aja operasi reduksi konka. Jadi konka ini ada di bagian dalam hidung untuk menyesuaikan suhu dan menyaring udara. Nah ternyata konka saya besar sebelah makanya sering mampet hidungnya.

Bener lho, saya itu napas 70% pake hidung, 30% pake mulut. Dipikir memang semua orang begitu, pas dikasih obat spray gitu baru sadar “oh bisa ya napas 100% dari hidung” -_______- Nah jadi biar napasnya sekalian lega ya udah operasi amandel sekalian ngurangin sedikit konka biar napas jadi lancar.

Akhirnya Sabtu kemarin udah operasi. Sekarang masih tahap pemulihan. Thank God nggak sesakit yang diceritain orang-orang. Orang-orang sakit karena operasinya 20 tahun lalu kali ya pas SD/SMP, sekarang udah canggih kali alat dan obatnya jadi nggak sakit amat lol.

Detail operasi nanti saya tulis terpisah ya. Harus ditulis karena ini sesuatu yang besar, perpisahan dengan amandel yang disayang-sayang sejak SD HAHAHAHA.

Tunggu yaaa! Akhir minggu ini karena pengen nulis detail dari pengalaman operasi amandel dewasa sampai hari-hari pemulihan.

See you!

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Merasa Kalah dan Semangat Kerja

on
Thursday, January 10, 2019
Kemarin, saya Instagram stories tentang curhat rakyat jelata ahahahaha. Nggak jelata amat sih padahal, lebih tepatnya curhat kelas menengah.

Kita-kita yang yaaa mampu sih, uang untuk ditabung masih ada sih, tapi semua harus terencana banget. Karena ya sadar diri bukan siapa-siapa. Sadar diri nggak lahir dari keluarga yang namanya masuk di top 100 (malah bahkan top 1000 lol) richest Indonesian.

Udah pernah dibahas lengkaapppsss di sini: Tentang Nama Belakang



Btw ini aku sebagian copas dari story sebagian tambahin ya karena rada beda angle. Kemarin di story sih konteksnya tentang nambah anak ya. Di sini mau cerita lebih umum aja.

Beberapa minggu lalu saya dan JG pernah bahas tentang nambah anak karena si Bebe minta adik terus. Pembahasannya tentang menerima kenyataan bahwa kami nggak mau punya anak lagi itu alasan utamanya bener-bener karena ngerasa belum mampu secara keuangan. Lebih tepatnya BELUM MAMPU bukan nggak mau.

Shock sih, mencelos sih, karena yaaa, kok sedih? Kok kebebasan punya anak juga ternyata privilege untuk mereka yang uangnya berlebih?

ANAK DATANG DENGAN REZEKINYA SENDIRI!

*Buset sampai diceramahin loh aku kemarin ahahaha tapi cuma sama 3 orang kok. Nggak ngaruh sama sekali sama pendirian aku. Kecuali dia mau kasih uang 5 miliar. TETEP*

Iya ngerti banget kok soal rezeki ini. Tapi rezeki kan harus dijemput oleh orangtuanya. Jadi KAMI tetap realistis. Realistisnya dari sisi:

1. Mengukur skill, tingkat pendidikan, mentok gaji di Jakarta udah ketaker lah kami kira-kira akan dapet berapa.

2. Mengukur tingkat kerja keras, kami bukan tipe yang kerja keras tak tau waktu gitu karena lebih milih quality time sama keluarga. Kerja di tempat yang gajinya lebih tinggi SUDAH PASTI minta waktu lebih banyak.

3. Mengukur karier sekarang, yaaa punya anak lagi bisa sih. Bayar daycare dua anak bisa sih dimampu-mampuin. Tapi kalau uangnya semua abis buat bayar daycare dua anak, NABUNG BUAT SD/SMP/SMA/kuliahnya gimana?

4. Mengukur kapasitas diri, kami bukan tipe pengusaha. Nggak semua orang MAU dan MAMPU loh bikin usaha. Jadi ya untuk sementara maunya jadi karyawan aja. Gajian, asuransi nyaman, THR jalan.

Pas cerita sama geng (di mana mereka tau segaji-gaji aku dan JG berapa sebulan dan sisa berapa sebulan), kata Nahla @haloterong bukan nggak mampu sih untuk punya anak lagi tapi standar ketinggian HAHAHAHA.

MEMANG. MEMANG KENAPA? LOLOL

Dengan standar itu, kami harus bilang kalau memang tidak mampu secara materiil untuk punya anak kedua.

Turunin standar? Ke daycare yang lebih murah atau pake mbak aja di rumah? Masuk ke SD biasa aja?

NGGAK MAU. :(((((

Untuk apa anaknya lebih dari satu tapi nggak sesuai dengan apa yang kami harapkan dari generasi keluarga kami selanjutnya.

JANGAN NGITUNG REZEKI!

Astaga nggak ada yang ngitung rezeki karena ngitungnya juga kumaha. Lha pindah kerja aja nggak dipikirin tau-tau pindah kan. Daripada ngitung rezeki mending ngitung kerja keras. Kalau ngitung rezeki coba aja itung rezeki anak jalanan. Dia rezekinya buat hidup doang? Dunia nggak adil. :((

Kenapa harus ngitung kerja keras, karena kita sebetulnya kalah dari awal! *teriak-teriak mulu geulis*

Iya kalah dari orang-orang yang pas lahir jengjreng udah punya nama belakang terus tau-tau seumur hidup enak aja gitu. Nggak pernah tau rasanya harus milih beli iPhone dulu apa Macbook dulu karena ya tinggal BELI DUA-DUANYA LAH SO WHAT.

Lha kita mau liburan aja mikir dulu. Liburan dulu apa beli mesin cuci baru dulu ya? YA KALAH CUY. Beda level gitu.

(Baca: Orang Kaya Juga Ngerasa Dunia Nggak Adil Lho!)

Nah terus jadinya kita merasa kalah.

Iya deh nggak usah bandinginnya sama yang punya nama belakang ya. Kejauhan. Liat ke atas itu rada tau diri dong. Kalau mau bandingin yang bikin semangat ngirit dan semangat nabung ya, bandinginnya sama orang yang background keluarga sama, level pendidikan sama, dan level pekerjaan sama kaya kita. Kok dia uangnya lebih banyak?

Berarti dia hidup lebih sederhana dan lebih bisa nabung. Nah harus bikin semangat orang-orang kaya gini nih. Liat ke atas itu perlu banget asal tau batasannya.

Nah tapi kadang bandinginnya juga sama mereka yang hidup lebih enak karena masih dikasih banyak sama orangtua atau mertua. Masih dikasih uang bulanan, masih dibayarin liburan, masih dikasih segala-galanya.

Ngerasa kalah nggak?

 Saya nggak hahahahaha. Kalau saya sih lebih karena nggak mau diatur hidupnya ya. Jadi daripada ada uang tapi keputusan hidup diatur, lebih baik usaha sendiri tapi tidak diatur. Soalnya temen-temen saya yang uang jor-joran dari ortu dan mertua curhatnya ya cuma dua.

Abis dapet duit atau abis diatur hidupnya kemudian kesel dan misah-misuh LOLOL. Everything comes with a price, no?

(Baca: Menikah Beda Kasta dan Urusan Mertua)

Tapi kemarin ada yang DM katanya kesel banget karena dia udah kerja keras segimananya pun, di kantor tetep keliatan kalah sama orang yang diprovide orangtua dan mertua. YAIYALAH UDAH PASTI.

Menurut aku sih justru jadikan semangat. Mikirnya: oke ortu dan mertua nggak bisa berarti kita harus jadi ortu dan mertua yang kaya bagi anak kita! TAPI INGAT JANGAN BANYAK ATUR PLIS HAHAHAHA.

Kenapa begitu, karena orang yang kaya, dia pasti punya salah satu keluarga di atasnya yang kerja keras sehingga turunannya bisa langsung hidup lebih nyaman sejak lahir.

Bisa ortunya yang kerja keras banget, bisa kakek/neneknya, bisa kakek/nenek buyutnya, bisa kakek/neneknya di zaman Belanda, serius lho ini. PASTI ADA. Kemudian turunannya makin maju makin maju.

Jadi nggak perlu ngerasa kalah KARENA MEMANG SUDAH KALAH HAHAHA. Justru jadiin semangat buat kerja, biar kita yang bisa mengubah generasi keluarga kita selanjutnya.

Apa iya bisa semangat kerja terus? YA NGGAK.

Nggak bisa lah. Ada kalanya mood parah banget tapi ada kalanya semangaaattt banget. Namanya juga manusia ya. Intinya jangan kehilangan semangat dulu. Jangan ngerasa kalah terus malah jadi kendor dan ogah-ogahan cari uangnya huhu. Siapalah kita ini, kalau mau bertahan hidup ya harus kerja.

Dan aku kemarin baca di mana gitu ya lupa. Di zaman sekarang, emang agak nggak mungkin cuma punya satu penghasilan doang. Kalau memang mau drastis mengubah keadaan, ya kerja banyak sih. Risikonya waktu banyak terbuang. Gimana lagi ya. Pilihan hidup.

Jadi yuk semangat kerjanya yuk! Ubah generasi kita selanjutnya!

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Akhirnya Q&A Sama Bebe!

on
Monday, January 7, 2019

Beberapa waktu yang lalu pernah ada yang DM dan nanya “Xylo kayanya happy terus ya?”

Jawabannyaaaaa ... dia happy karena kalau tidak happy ya mana mau divideoin lahhh. Mana ada manusia apalagi yang umurnya baru 4,5 tahun dan happy terus hahaha. IRL dia termasuk anak yang memang cenderung kalem, bisa diminta duduk diam, TAPI susah banget kalau diminta foto atau video.

Moodnya bisa langsung berantakan kalau saya angkat kamera nggak izin dulu. Dan karena saya juga sudah pasti bete kalau ada orang foto saya diam-diam, jadi saya nggak pernah foto dia diam-diam. Semua harus pakai izin deh pokoknya.

Kalau foto sebetulnya masih lebih gampang tapi kalau video kan harus ada usaha ngomong ya. Dia itungannya pendiem sih jadi dia malessss banget video. Makanya jarang banget kan dia muncul di story. Antara dia males dan sayanya males bertanya HAHAHA.

Tapi mungkin karena jarang muncul, jadinya banyak banget yang minta Q&A bareng Bebe!

Saya buka question box pertanyaan untuk Bebe di IG story itu tanggal 1 Desember. Sejak hari itu sampai KEMARIN saya tanya, Bebe mau video jawab pertanyaan nggak? Jawabannya selalu "nggak mau" hahahahaha.

Sampai tadi pagi, keajaiban muncul karena di detik dia bangun tidur dia langsung bilang “ibu, ayo sekarang kita video”. WOW! Tapi kan laper ya, akhirnya makan dulu, beres-beres rumah dulu, ini itu dulu. Sampai jam tidur siang dan dia menolak tidur siang karena “ayo kita syuting, ibu”.

YA UDALAH IBU JADI SEMANGAT. Nggak mandi nggak skincare langsung templok cushion aja, gambar alis dan lipstikan. HAHA. Sambil saya siap-siap Bebe ngegeret lighting sendiri, ngumpulin mainan, sungguh bersemangat. Entah mimpi apa dia semalem.

Dia juga pilih baju sendiri dan ganti baju. Luar biasa. Sempet drama dikit karena pengen appa ikut tapi appa ngantuk. Tapi ternyata itu karena dia laper juga jadi lighting udah nyala, mic udah siap, kamera udah on, KAMI BRB MAKAN DULU. Banyak iklan sekali.

Abis itu ya udah deh videonya selesai. Dieditnya sama JG, auk saya juga nggak preview dulu langsung dia upload aja, bebaslah daripada harus ngedit sendiri lol. Pada nonton ya! Boleh banget kalau mau kasih ide ngapain lagi video sama Bebe.

Have a nice Monday!

PS: Nonton sampai abis ya! Ada #XyloDance!


-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

Tentang Skill, Hobi, dan Uang

on
Sunday, January 6, 2019
Sejak mulai upload hasil gambar di Instagram, bukan sekali dua kali saya ditanya rate untuk ilustrasi. Selalu saya jawab tidak terima order gambar karena … beberapa alasan yang males aja kalau harus dijelasin langsung ke orangnya hahahaha.



Ada yang minta tolong desain souvenir anak ultah, ada yang pengen dibikinin logo, ada yang mau dibikinin konten aja buat IG. So far baru pernah ngerjain buat satu orang, temen SMA-nya JG.

Pertama, karena tau dia nggak bakalan ngasih brief repot. Kedua, anaknya lucu bangetnya jadi gambarnya gampang. Tinggal dibikin cute, udah pasti mirip HAHAHA.

desain souvenir ultah buat temen SMA JG

Tapi kalau harus ngerjain buat orang lain, apalagi direquest ini dan itu. SAYA MALES.

Sejujurnya awal belajar gambar saya mikir juga lho. Wow bisa jadi sumber pemasukan baru ya. Karena waktu itu nggak tau rate ilustrator itu berapa sih. Baru waktu nulis buku “Susahnya Jadi Ibu” saya baru tau kalau rate ilustrasi itu semurah itu!

Padahal kami pake Frans yang udah punya ciri khas, gambarnya udah cukup “mateng” lah menurut saya. Saya udah follow dia sebelum nulis buku. Begitu tau harga yang ditawarin sama penerbit dan Frans oke-oke aja, saya dan Gesi beneran shock.

Saya nggak bisa bilang nominalnya, tapi dia ngerjain ilustrasi SATU BUKU FULL itu hampir setara dengan rate satu foto saya di feed Instagram.

T_____T

Ngobrol sama Nahla yang udah duluan nyoba ambil job ilustrasi, kata Nahla ya memang begitu. Kecuali kita udah ngetop banget. Daannn, jumlah followers juga bisa jadi salah satu indikator nentuin harga. BISA JADI LHO YA BUKAN PASTI. Iyalah kecuali emang karyanya spesial nyerempet jenius gitu.

Ya di mana-mana begitu ya, jadi blogger, jadi MUA, jadi ilustrator, makin banyak followers Instagram, BISA JADI salah satu faktor untuk naikin harga.

Karena jatohnya bukan cuma skill doang tapi skill plus promosi kan. Skill boleh oke, harga sekian. Tapi ada orang yang skillnya kurang dikit dari dia tapi followers Instagram 50ribu, harga bisa jadi 2 kali lipat karena pasti ikutan dipromoin di IG kan.

IG IS LYFE.

Belum lagi ilustrator itu banyaaakkk banget. Banyak yang udah sebagus itu lukisannya dan terima order gambar satu kepala cuma Rp 50ribu aja. Jadi standarnya emang berantakan banget. Kaya JG kemarin cerita, bos di kantor resign, dikasih souvenir kolase foto ukuran A1 (4 kali A3), udah pake frame cuma Rp 250ribu aja harganya. Mikirin effort yang dihargai Rp 250ribu itu. T______T

Buat orang yang memang kerjanya full time di situ mungkin ya harga segitu oke-oke aja. Tapi buat saya, yang masih kerja full time dan bergaji, dengan skill yang cuma segini, dengan waktu yang terbuang, dengan mengukur perkiraan berapa saya mau dibayar dan berapa orang lain mau bayar untuk gambar saya, ambil job gambar itu nggak worth it. There I said it.

Kemudian saya ganti mindset.

Waktu awal gambar, saya pake gambar untuk melarikan diri dari masalah anxiety. Saya belajar setiap hari tanpa upload di mana-mana, tanpa peduli omongan orang. Mindset saya adalah gambar sebagai pelarian dari hidup. *halah*

(Baca: Mengapa Menggambar?)

Kemudian ngerasa bisa nih, belajar gambarnya udah mulai pake mindset jualan “eh nanti kalau terima order mau kaya gimana ya?” Mulai nanya-nanya pricelist ilustrator ngetop dan tetep shock karena ya saya maunya segitu bayarannya TAPI SAYA SIAPAAAHHHH?! Di bawah itu nggak mau karena ah udalah mending bobo siang. Mikirin harus gambar dan diatur orang (lewat brief) aja saya udah stres duluan.

Akhirnya saya sadar dan punya mindset baru yang mencerahkan dan menenangkan. Yaitu: kalau punya skill atau hobi itu NGGAK HARUS dijadikan uang lho!

Apa karena kita negara berkembang yang rakyatnya banyak yang kekurangan uang apa gimana sih, karena sering banget saya dapet DM atau komentar “jual aja, kak” atau “gambarnya dibikin merchandise pasti laku, kak” atau "sayang banget sih nggak dijual" dan saya jadi MERASA ohiyaya kok saya goblok amat, kenapa punya skill tapi tidak dijadikan uang?

PADAHAL NGGAK SEMUA HAL PERLU DIJADIKAN SUMBER UANG! Ya kecuali kamu nggak punya sumber uang sama sekali.

Maksudnya kalau kamu masih punya kerjaan, punya side job, punya skill baru itu NGGAK HARUS dijadikan lagi sebagai sumber penghasilan. Iya bisa nambah uang tapi kan nambah uang itu nggak harus selama penghasilan utama masih cukup.

Iya dong, kenapa harus sih? Nggak semua orang harus menghabiskan seluruh waktunya untuk cari uang kan? Yang penting cukup aja. Yang penting nyaman aja.

Sejak mikir gitu saya gambarnya jadi santai banget. Saya nggak mikirin orang lain lagi dan saya bisa bilang, gambar itu hobi. Untuk sementara, sampai detik ini, saya belum mau menjadikannya sebagai sumber penghasilan lain. :’)

Poinnya apa?

Poinnya ketika kamu cari hobi baru yang tujuannya memang untuk nambah skill dan menghabiskan waktu luang, jangan dulu mikirin uang. Jangan dulu mikirin monetisasinya gitu lho. Nggak perlu-perlu amat dipikirin. Kecuali memang tujuannya untuk cari uang, ya dipikirin aja itu mah dari awal bakal pake business model kaya apa.

Iya ngerti, kerjaan paling menyenangkan adalah hobi yang dibayar. Tapi nggak ada salahnya juga punya hobi yang tidak dibayar dengan uang, bayarannya hanya kepuasan pribadi. Karena kalau tujuannya bukan uang, kita bikinnya akan pake hati banget TANPA mikirin pendapat orang lain. Fulfilling. :)

Jadi buat kalian yang baru mau coba blogging, jahit, gambar, apapun itu, tentukan tujuan dari awal. Kalau memang tujuannya mau monetize, sekalian aja bikin mau diuangkan seperti apa. Kalau tujuannya mau relaksasi, santai lah, nikmati setiap prosesnya.

Kalau dalam perjalanannya ternyata suka dan MUNGKIN untuk dijadikan sumber keuangan, ya nggak masalah juga. Jalani aja.

Gitu aja sihhhh. Skill, hobi, dan uang, bisa jadi saling berhubungan dan bisa jadi tidak. Suka-suka aja ok!

Demikian.

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

The Scary, Scary Adulthood

on
Wednesday, January 2, 2019
Adulthood is so scary and I'm still scared af.

2018 jadi tahun kebangkitan semangat saya. Meski belum 100% ambisius kaya 4-5 tahun lalu, tapi minimal tahun ini punya semangat untuk sharing banyak hal lagi. Belum sih, belum level bangun tengah malem demi nulis blogpost yang schedule besok pagi hahahahaha. MENUJU KE SANA SEHARUSNYA. LOL


Mau cerita kalau dulu, saya adalah anak pemalu. Pemalu banget sampai ke warung aja nggak berani karena harus ngomong sama ibu yang punya warung. Pokoknya ngobrol sama stranger itu naayyyy banget. Takut. Baru berani ke warung itu sekitar kelas 3-4 SD. Iya jadi sebelumnya nggak ngerti jajan juga. Pas SD, saya itu anak pendiam tapi selalu ranking 1. Sungguh idaman.

SMP saya nggak inget apa-apa. Maklum pelupa banget, pernah diceritain di sini lengkapnya soal saya yang sangat pelupa. Meski pelupa, saya inget saya udah AGAK pede dikit. Punya geng di sekolah, udah mulai boleh main ke mall (BIP LOL), tapi belum peduli sedikit pun sama penampilan atau fashion sama sekali.

SMA sih wihhhh pede banget. Salah satu sumber pede adalah karena ngerasa cantik HAHAHAHA. Dulu musim rambut lurus direbonding gitu kan, sementara rambut saya udah lurus dari sananya. Haluussss. Kerjaannya di sekolah cuma nyisir sama ngaca (nggak heran ranking 20 muluuu).

Nggak tau deh kalau di sekolah kalian, dulu di sekolah saya itu kalau bawa kaca ke sekolah = anak centil. Dan aku suka jadi anak centil. Zzzz. Harap diingat kita membicarakan tahun 2002 ya ini. I was only 15!

Kerjaan temen-temen? Nyisirin rambut saya. Duh suka banget deh rambutnya dimainin itu. ATTENTION WHORE ALERT HAHAHA. Anak SMA, punya HP, punya pacar, merasa cantik = aku sempurna.

Kuliah? MAKIN CENTHYL. Apalagi dulu merasa pintar dan golongan mahasiswa yang kecewa kalau dapet nilai B hahaha. Semua harus A dong (ambisius sejak dulu kala).

Dulu image anak jurnalistik itu nggak pernah mandi, baju asal-asalan karena sibuk ngerjain tugas cenah. Oh annisast tydac begitu. Annisast ke kampus SELALU mandi serta bedakan meski tidur hanya 1 jam. Annisast ke kampus pakai baju yang matching dengan kitten heels atau flat shoes, bukan Converse seperti yang lain. Punyaaa Converse tapi sepatu hari-harinya itu flat shoes item dengan skinny jeans item juga.

Annisast tote bagnya selalu merah atau ungu pake studded atau fringe biar statement ajah. Apa itu tas ransel? Apa itu tas polos? Kalung dipikirin, gelang banyak, cincinnya selalu gede biar lucu dong. Hidup dihabiskan cuma mikirin tugas kuliah dan mix and match baju serta aksesoris HAHAHA.

Kepercayaan diri itu terus terus terus naik sampai puncaknya di tahun 2011 kemudian semakin turun, terus malah nikah, semakin turun, terus punya anak, turuunnnn terus dan amblas di tahun 2017.

BYE KEPERCAYAAN DIRI DAN DIRIKU YANG PEDE KARENA MERASA CENTYHL SINCE 2002. T_______T

(Baca momen inferior yang ditulis kaya biasa aja padahal aslinya panik: Kepercayaan Diri dan Remah-remah Dunia)

Di ulang tahun saya yang ke-30 kemarin, mbak Hani (CEO FDN) nanya:

"Gimana ultah ke 30? Krisis PD nggak?"

Jadi mikir banget sih. Karena krisis saya di usia 29 tahun bukannya 30 tahun. Saya pernah denger juga orang yang terjun bebas pedenya di umur 32. Tandanya mungkin krisis kaya gini normal banget untuk orang-orang di usia 28-32 tahunan gitu. Ya range-range umur itulah. TIDAK PEDE ITU WAJAR. SANGAT WAJAR.

Wajar karena di range usia itu kita DIPAKSA jadi orang dewasa. Nggak ada yang mempersiapkan diri tiba-tiba puff! semua jadi ada di pundak kita. Tiba-tiba semua jadi bicara tanggung jawab dan masa depan, nggak ada lagi waktu untuk ngomongin statement necklace mana yang lucu untuk outfit yang mana. Frankly, nggak ada lagi statement necklace karena KOK MAHAL? Kan mending ditabung uangnya ... WELCOME TO ADULTHOOD, PEOPLE!

via GIPHY

Kemarin saya juga upload selfie di Instagram setelah sekian lama nggak pernah upload. Disertai caption yang menjelaskan soal nggak pede sampai nggak mau selfie. Ternyata yang merasakan hal yang sama itu banyak banget, 40 lebih komentar coba. Yang nggak mau selfie karena nggak suka (nggak benci lho cuma nggak suka aja) muka sendiri itu banyaaakkk banget. Rata-rata terjadi setelah melahirkan.

Di saya, saya jadi nggak pede karena ngerasa muka saya jadi salah aja pake jilbab (SILAKAN INGATKAN SAJA TENTANG TUHAN NANTI KOMENNYA KU REPORT AS SPAM BODO AMAT). Tapi kalau ditelusuri, saya pake jilbab emang setelah punya anak. Jadi MUNGKIN pake jilbab atau nggak pake jilbab bakal tetep nggak pede karena buktinya sebanyak itu ibu-ibu yang nggak pede sama muka sendiri setelah melahirkan. Mau pake jilbab atau nggak, nggak ngaruh.

Mau makeup segimana pun, begitu selfie ya mukanya salah. Saya sampai langsung empati banget sama orang yang bolak-balik operasi plastik sampai mukanya aneh soalnya RELATABLE. Makeup tetep ngerasa jelek, oplas sekali masih tetep ngerasa jelek, oplas lagi masih ngerasa buruk rupa, oplas lagi masihhh aja ada yang kurang. Yang salah padahal bukan mukanya, tapi perasaannya. :(((

Kedua, saya nggak punya waktu untuk lebih peduli sama penampilan. NYETRIKA AJA NGGAK SEMPET, SIS. Capek dan malas. Jadi ya udah outfit sehari-hari itu kaos atau sweater. Di satu sisi enak banget sih nyaman, di sisi lain ngerasa gembel dan nggak layak. Padahal pake baju apa itu bawa mood seharian banget kan.

Jadinya dilema. Mau mikirin baju nggak sempet, mau nggak mikirin baju bikin nggak pede. PUSYING.

Oh gitu doang ribetnya jadi orang dewasa?

NGGAK. Itu baru urusan fisik.

Yang melelahkan lainnya adalah urusan emosi. Apalagi setelah punya anak ya. Saya selalu berusaha well-adjusted (klik untuk baca tentang ini) jadi ya memang cari momen untuk zen dulu sebelum ketemu Bebe biar pas ketemu Bebe itu kondisinya nggak bete, nggak emosian, dan dalam kondisi prima untuk menanggapi semuanya.

Seidealis itu karena saya menganggap punya ibu yang menanggapi itu adalah HAK Bebe. Saya nggak pernah nyuruh dia berhenti ngomong. Kalau saya butuh timeout maka saya titipkan dia pada JG (yang juga tidak boleh meminta Bebe untuk diam) sementara saya tidur duluan.

Capek sih tapi jalaninnya cenderung slow karena itu jadi komitmen. Tertuang di dalam nilai-nilai parenting yang kami sepakati bersama. Bisa teratur banget emosinya, selain nggak punya masalah berarti dalam hidup, juga karena saya punya koridor dalam memahami anak. Bisa dibaca di sini: Memahami Anak (DIBACA YA!)

Kapan menenangkan dirinya? Saya cuma punya sekitar 30 menit saat otw dari kantor ke rumah. Yaitu saat di ojek. Di ojek itu saya ngosongin kepala, nggak mikirin kerjaan lagi, teken tombol switch dari mode karyawan ke mode ibu dan istri.

Nggak susah kok karena udah 4 tahun lebih melakukan itu. Yang susah kalau lagi banyak masalah. Kerjaan lagi banyak, deadline lagi numpuk, plus lagi mens pula hormon berantakan (mulai nyalahin hormon), waktu di jalan itu tombol switch-nya semacam macet, sampai rumah saya belum sepenuhnya jadi ibu. Saya masih sibuk jadi diri saya sendiri. Ini nih yang bikin pengen teriak "WOY GINI-GINI AMAT SIH JADI ORANG DEWASA!"

Gimana ya, ngubah mood itu ada kalanya bisa dalam semenit, tapi ada masanya ya memang butuh tidur, butuh sendiri, butuh ngobrol dulu sama JG, butuh YouTube-an dulu, baru bisa jadi ibu lagi. Lah tapi kan nggak sempet, detik-detik menghadapi kemacetan menuju rumah itu saya DIPAKSA untuk atur mood, atur emosi, atur kondisi kejiwaan biar sampai rumah dalam kondisi 100% baik-baik saja.

SUSAH BANGET, MALIH.

Tapi bisa kok. Buktinya selama ini bisa hahahaha. Cuma ya gitu ... RADA MONANGIS. Hahahaha. Ketawa aja sekarang karena nggak lagi inferior. Kalau lagi ada masalah mah ya nangis beneran. T______T

Nangis itu boleh. Nangis itu bukan cuma buat anak kecil. Kalau anak kecil aja harus dianggap manusia, masa kita yang udah jadi manusia dewasa jadi nggak boleh nangis? Ayolah kalau sedih nangis aja, kalau stres teriak, kalau butuh banget pause dalam hidup sementara lagi super sibuk sampai napas aja ngos-ngosan ... makan es krim mungkin?

Lakukan apapun yang bisa angkat mood untuk sedikit lebih baik. Ketawa yang kenceng, lompat-lompat, dance sesuka hati (sebaiknya di rumah aja ya), nyanyi yang keras (di rumah juga plis ya ya?), apapun yang bisa membuat hidup terasa lebih baik.

Lakukan hal yang bikin bahagia meski sedikit demi sedikit. Yang penting keangkat kan daripada nggak sama sekali?

Small progress is better than no progress. Small happiness is better than no happiness. *halah*

via GIPHY

Mumpung tahun baru, saya mau share satu kebiasaan baik yaitu bangun tidur LANGSUNG ngaca. Kebetulan kasur saya sebelahnya cermin di lemari jadi bangun tidur itu duduk, langsung ngaca dan senyum. Katakan pada diri sendiri "aku cukup, aku baik-baik aja".

Bangun tidur itu kondisinya kita belum cari-cari kesalahan karena belum ngong banget lol. Kalau siang-siang ngaca kan kayanya kok ya flek banyak, kok muka jelek, kok ini dan itu. Kalau bangun pagi itu beda aja sih rasanya. Apalagi malemnya skin care lengkap, pasti kulit muka bagus dan ngacanya juga enak. Kalau udah siang mau nangis itu urusan siang-siang hahaha.

Susah? Bisa jadi susah banget loh karena pandangan negatif kita ke diri sendiri semacam "halah ngapain ngaca, senyum juga jelek". Iya ngerti, tapi kalau kita nggak berusaha ngubah itu, selamanya pandangan negatif itu akan melekat sebagai penilaian kita pada diri kita sendiri.

Kalau mau berubah itu kan diusahakan, kecuali kalau nggak mau. Yaitu nggak apa-apa juga hahahaha. Be negative, people wouldn't bother, they would leave. Kita sering denger orang bilang "tinggalin lingkungan toxic, tinggalin orang toxic, blablabla" jadi kalau kalian negatif terus YA KALIAN TOXIC-NYA DONG KALAU GITU. SO BYE.

Terus mungkin di antara kalian ada yang membatin "halah lebay amaatt" atau "aku juga pernah tapi nggak gitu-gitu amat kayanya". TANDANYA KALIAN BELUM PERNAH. Beneran deh, kalau udah pernah ngerasain pasti nggak akan komen begitu. :))))

*tulisan abis ini disarikan dari caption IG beberapa hari lalu*

Sering banget baca artikel tentang banyak tertawa bisa membantu memelihara kesehatan mental. Tapi saya meragukan. Contoh terdekatnya soalnya Gesi. Dia receh banget, gampang dibikin ketawa, dikasih list Tik Tok aja bisa ngakak lama banget, dan dia tetap depresi. She was on medication for a while, it’s NOT a self-diagnosis depression. ☹️

Semakin mengukuhkan bahwa selain hidup dan mati, tidak ada yang saklek di dunia ini ya? Life is something that very difficult to explain, so many questions left unanswered, too many things listed unsolved.

So if you wanna scream then scream, if you wanna cry, cry as loud as you can. If you wanna jump around and dance barefoot behind the rain (or in a crowded mall), do it! Don’t let society tells you what to do! Don’t let society define who you are. ❤️

Let’s scream, dance, jump, and laugh more next year and the million years after! Happy new year!

-ast-






LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!

IG