-->

Bebe Masuk SD! (1)

on
Tuesday, November 26, 2019
Ehhh perasaan baru kemarin nulis blog Bebe masuk preschool tuh. Kalau nulis melahirkan rasanya udah lama banget. Sebuah pertanda kalau 6 tahun itu lama tapi 3 tahun itu sebentar. -______-

Mulai dari mana ya, saya pengen cerita detail sih karena emosinya naik turun banget akhir-akhir ini tuh hahahaha. Di saat yang bersamaan ada Bebe yang tes SD, ada kantor yang pindah gedung, ada kerjaan lain saya yang demand 100% attention, ada JG yang gathering kantor dan pulang malem terus. Capekkkk.


Tapi mari fokus pada SD ya!

Tahun 2017 kami udah mulai cari SD. Lebih karena kepo, apa bedanya sih SD-SD itu tuh? Kenapa uang pangkalnya ada yang cuma belasan juta dan ada yang ratusan juta? Kalau jawaban kalian “karena gengsi” yhaaa rada shallow sih karena dari fasilitas aja udah pasti jauh banget bedanya.

Bisa dibaca di sini awal pencariannya: Bebe Mencari SD 

Waktu itu belum survey SD di Jakarta sama sekali karena bingung banget. Rumah dulu di Jakarta Barat dan kayanya SD-SD yang terkenal tuh kebanyakan pada di Jakarta Selatan gitu kan. Di sekitar rumah bener-bener nggak ada SD yang cukup oke. Jadi jangankan visit, cuma browsing-browsing aja lalu ngeluh stres hahahaha.

Waktu itu kondisinya Bebe udah beberapa bulan preschool montessori dan eye-opening banget. Kaget karena kok bagus banget ya montessori ini tuh. Sesuai dengan value keluarga kami yang kami ngarang sendiri terus ternyata masuk banget sama teori-teori montessori. Seneng banget karena rumah dan sekolah jadinya satu tujuan.

(Prinsip keluarga dalam membesarkan anak ada di sini: Memahami Anak)

Ada satu sekolah montessori yang dipengenin tapi di Jakarta Selatan, kita sebut sebagai sekolah pertama. Jauh banget, apa perlu pindah rumah? Tapi diabaikan dan nggak dipikirin serius karena udalah, liat nanti aja. Lagian kok waktu itu berasa mahal banget sekolahnya ahahaha. Jadi kondisinya masih belum tau banget nih Bebe akan sekolah di mana. Gitu emang saya mah anaknya, well-planned tapi nggak ngotot banget hahahaha.

Memang rezeki ya, tiba-tiba kok pindah kerja ke Jakarta Selatan! Sebagai penganut kantor harus dekat rumah ya kami pindahlah! Lalu tiba-tiba di sekolah itu jaraknya jadi cuma tinggal 2 km dari rumah. Sedeket itu sampai Bebe pernah bilang “kayanya kita bisa jalan kaki deh ibu ke sekolah” HAHAHAHA. Deket, tapi kalau jalan kaki mah lumayan juga capek atuh. :(((

Karena udah deket jadinya excited banget mau survey, kemudian drama dimulai karena mau bikin janji visit aja susah ternyata. Teleponnya nggak diangkat terus. Kalau cerita sampai di sini orang komentarnya pasti “datengin langsunglah!” YA UDAHLAH! Tetep nggak boleh masuk kalau belum ada janji hahahaha.

Singkat cerita kami pada akhirnya bisa visit dan mulai panik. Ehhhh ini kan masih 2018, tahun ajaran 2018/2019 aja belum mulai. Sementara Bebe baru akan tes di 2019, sekolah di 2020, apa masih akan tercatat namanya? Apa perlu visit lagi? Apa perlu gimana nih?

(Saat visit nanya apa aja? BANYAAKKK. Saya punya listnya: 40+ Pertanyaan Saat Mencari SD)

Sebagai anak Jaksel baru pindah, tahun 2018 itu saya sempet juga ikut open house dan liat-liat sekolah lain. Nggak ada yang segitunya dipengenin. Ada satu sekolah yang agak sreg karena anak-anaknya sopan dan pede banget. Bahasa Inggrisnya logatnya American semua gitu. Bangunan oke, jarak oke.

Tapi masalahnya ada di kurikulum Cambridge dan saya nggak yakin Bebe cocok sama Cambridge yang akademik banget. Dan ini sekolah jelas akademik banget karena bahkan kelasnya dipisah untuk anak yang Math nya nilainya oke dan kurang oke hahahaha. Katanya untuk mempermudah guru mengajar tapi kan kan kan, bikin keder ortu hahaha.

Fast forward ke sekitar bulan Agustus kemarin saya tanya-tanya lagi ke admin sekolah pertama, jadi kapan miss pendaftarannya? Katanya tenang aja, nanti akan dikabari kok kalau pendaftaran untuk 2020 udah dibuka, tapi memang belum bisa bilang tepatnya kapan. Hello, anxiety ~~~. Nggak bisa akutuh digantungin gitu. Deg-degannya ampunnn.

Mikirin semacam “kalau kelewat gimana?” atau “kalau ternyata dia liat listnya yang visit 2019 aja gimana?” ya ampun kenapa sih suka meragukan hahahahaha.

Bulan Oktober datang dan belum ada kabar juga kapan pendaftaran dibuka sementara SD-SD lain udah open house dan buka pendaftaran, lalu mulai mempertanyakan diri sendiri: KOK UDAH LAST MINUTE GINI NGGAK PUNYA PLAN B DAN C SIH! *PANIK*

Akhirnya berdua sama JG cuti sehari dan keliling LAGI cari SD di Jakarta Selatan untuk jadi pilihan dua dan tiga hahahahaha. Ok nemu dan jadi mayan lega. Mikirnya udah sampai level, kalau diterima di sekolah pertama alhamdulillah, kalau nggak diterima ya udalah biar aja. Nggak semua yang kamu mau bisa kamu dapat, ibu. Bukankah ibu suka bilang gitu pada Bebe? HAHAHA.

Penantian berakhir dan dikabarin kalau pendaftaran udah dibuka, diwanti-wanti karena daftarnya online jadi “segera setelah dibuka ya ibu supaya dapat kuota untuk trial”. Lho kok kaya war beli tiket konser gini. Tapi karena daftar di menit pertama banget, dapetlah akhirnya. Bayar trial, trial, wawancara ortu, daaannn … diterima!

Alhamdulillah. Langsung diterima di pilihan pertama jadi nggak perlu tes dan trial lagi di tempat lain. :’))))

Kalau kalian bertanya-tanya kenapa segininya amat nyari SD. Ya biar aja karena saya mah nyari preschool dulu juga SEGININYA HAHAHAHA. Apalagi SD 6 tahun banget dan saya sama sekali nggak mau ada cerita dia mogok sekolah. Jadi pastikan pilih sekolah yang sesuai karakter anak dan bikin anak happy jalanin hari-hari sekolahnya.

Seperti janji ibu pada Bebe, “Aku akan selalu cari sekolah yang seru buat kamu”. Terbukti sekarang aja pas preschool belum pernah tuh mogok sekolah sehari pun. Belum pernah Bebe bilang “nggak mau sekolah ah” gitu. Karena dia merasa sekolahnya menyenangkan. :’)

Detail hari trial dan wawancara ortu saya tulis di part 2 ya.

-ast-




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
1 comment on "Bebe Masuk SD! (1)"
  1. congratulation bebe, ibu dan appa.. semoga lancar semua2nya.
    Me too ,, yang segitunya buat cari2 sekolah dan proses pembiayaannya yg nabung amat sih. Terus keterima itu leganya yang uuuhhhhh,,akhirnya.
    Ternyata baru dikasih tau, kemarin yg pada lolos ini adalah dari segi wawancara ortunya. Kalau kemampuan anak nantinya akan banyak diasah di sekolah, jadi TK nggak bisa bacapun nggak masalah, karena akan ada pendampingan dan pendalaman di SD ini.
    tetep sih untuk membekali anak biar tambah PD, bisa membaca sebelum SD jadi goal saya juga sih,,

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG