Tentang MPASI yang Tidak Idealis

on
Thursday, November 27, 2014
Kegalauan berhari-hari disponsori oleh MPASI.

Si Bebe udah besar lagi dong bentar lagi makan. Dan emaknya galau harus dikasih makan apa. T____T

Nyari tahu soal MPASI pasti browsing kan ya. Tapi ah aku tidak siap jadi bagian ibu-ibu idealis di berbagai forum. Dari pencarian itu kebanyakan ibu-ibu nggak sabar dan excited karena anaknya mau makan. Sampai ada ibu-ibu yang TRIAL dulu masak-masak bubur MPASI sebelum hari H.

Ohmai, aku merasa gagal.

Well, I'm not that kind of mom, I'm sorry bebe. Padahal saya hanya akan masak untuk Bebe di hari Sabtu Minggu. Saya malah mempertanyakan kenapa gizi ASI cuma cukup sampai 6 bulan, nggak dibikin cukup buat anak sampai 2 tahun. Biar praktis nenen aja sampai 2 tahun terus pas lewat 2 tahun langsung makan nasi bareng di meja makan. Huahahahaha. Sanguaannnn. XD

Terus sampai mikir kebanyakan dan jadi agak kompetitif sih awalnya: "dih gue juga bisa masak sendiri buat anak". Tetiba muncul pemikiran sesat sesaat pengen banget setiap hari masak sendiri buat Bebe dan nyuapin Bebe tiap dia makan tapi masa keluar kerja cuma demi MPASI? *lebay* Ya soalnya kalau saya kerja kan Bebe makan di daycare. Yang masak katering daycare dong. xD

Jadi kalimat standar ibu-ibu MPASI kan: homemade dengan cinta ibu. Kalau gue, homemade dengan cinta katering daycare wtf. Cintalah mereka sama anak gue, kalau nggak cinta nanti Bebe keluar nanti pemasukan berkurang. Hahahaha.

Karena bingung terus browsing tak kunjung henti, akhirnya chatting deh sama temen kuliah saya si Gilang yang anaknya umurnya udah setahun setengah. Paling bener emang chat sama orang yang nggak idealis juga jadi nggak bikin stres.

Gilang: "Kalau mau jalan-jalan dan males banget masak, Heinz botolan to the rescue"

Gue: "Oh sigap dong udah ada di laci"

HAHAHAHAHAHA. Judge me lah I don't care. Bully saja aku, bully.

Iya jadi minggu lalu pas beli kursi makan Bebe di Yens Bandung, liat berbotol-botol Heinz dan Gerber. Belilah beberapa botol berbagai macam rasa asin dan manis.

Pertimbangannya ya itu, takut ada apa-apa mendadak kan nggak lucu kalau batal melakukan sesuatu karena harus masak dulu. Oh sounds so selfish ya. *terbayang judge emak-emak idealis ituh*

Jadi so far persiapannya sih udah nyempetin ke Mutiara Super Kitchen beli sauce pan sama saringan kawat. Sama mangkok, cangkir, sendok bayi. Terus di Yens selain beli kursi makan, beli juga sippy cup lagi biar jadi punya dua. Bibs masih banyak sisaan belanja bayi dulu. Talenan sama pisau masih ada yang utuh. Terus paling mau beli cubes buat frozen.

Slow cooker batal beli karena pertimbangannya ya saya masak Sabtu Minggu doang yaelah di kompor ajalah. Hand blender udah punya dari zaman dulu kala. Apalagi sih?

Mental ya mental. HAHAHAHAHAH. Dihantui Bebe nggak mau makan nanti dia kurus nanti dia nggak imut nggak chubby lagi gimana dong. T____T

So okay, jadi rencananya di bulan keenam si Bebe akan gabung Food Combining sama WHO (belagu pake istilah ginian, baca panduannya aja padahal pake metode skimming alias membaca cepat -____-). Di hari-hari dia di daycare dia akan full sayur buah. Sabtu Minggu baru dia akan makan protein hewani. Semoga lancar!

Bahwa MPASI terbaik adalah homemade, oke setuju. Tapi bukan berarti yang non-homemade haram kan. Para pelaku diet hidup sehat juga punya cheat meal atau bahkan cheat day kok. Percayalah, ada kalanya hidup butuh sesuatu di luar kebiasaan untuk tetap berjalan normal. Butuh sesuatu yang nggak sesuai jalur biar tetep waras.

Buibu, ada yang sama kaya saya? Nggak idealis MPASI harus selalu homemade tapi malu bersuara karena takut di-bully? Yuk, sini pelukaaannnn! :)

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

9 comments on "Tentang MPASI yang Tidak Idealis"
  1. Hehehe, jadi inget jaman anak2 masih bayi. Perasaan banyak mindernya dengan ibu2 yang concern dengan urusan MPASI yg handmade. Bagus kok... tp bener juga kalau itu bukan berarti yang siap pakai itu gak boleh kalau aku sih hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yang penting kan ga setiap hari ya mbak. Instan cuma buat urgen aja. :)

      Makasih udah mampir!

      Delete
  2. Ah akhirnya mampir juga kesini. Aku akuuu yang setuju, kalo lagi ribet dan mepet gak homemade juga hajar ajalah. Alenka 11 bulan udah makan kerupuk aci hahaha.

    Btw, bandung juga? Bisa dong playdate bebe sama alenka ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ortu dan mertua di bandung. Kami tinggal sebatang kara di Jakarta hahahaha mbak rumahnya di mana? Nanti diatur kalau lagi ke bandung yaaa

      Delete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Ah aku setuju aja sama eneng...masa ga jd jalan2 gara2 ga pny makanan. Wkt itu baby makanannya ketinggalan di mobil, beli bubur instan di mall, minta air panas sm pinjam alat makan di resto...beres!

    ReplyDelete
  5. Dl aku pengen kasi mpasi homemade tp pas konsultasi malah DSA nya bilang kalo bubur susu lebih bagus yg beli di pasaran.. katanya lebih lengkap nutrisinya daripada yg homemade ala ala.. haha.. akhirnya diselang seling aja deh instan ama homemade..

    Btw.. suka bgt ama blog nya mbaakk.. *ibuibukorbanjudge

    ReplyDelete
  6. Hehhe akhirnya nemu juga blog senasip. Si bebe lg gtm berat pas 8m. Tutup mulut serapet2nya pas dikasi mpasi homemade. Mungkin masakan mamanya gak enak. Haha... jadilah selang seling pake instant, drpd ga makan sama sekali.

    ReplyDelete
  7. Pelukaaannn... Awalnya aku juga sok2 idealis, terus tapi anaknya gk mau makan terus jadi kurus, terus akhirnya ngerasa gagal. Yaudahlah sekarang mau makan apa Naia terseraaaahhh yang pentinf makan dulu biar gk kurang gizi. Beli hayuk lah beli yang penting kamu makann xp (masalah ibu2 yang anaknya susah makan, akhirnya ngasih apa aja, duuuh)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)