-->

Tentang Hidup tanpa TV

on
Tuesday, November 4, 2014

Saya dan JG di rumah memang nggak punya TV. Selama di Jakarta, saya 3 tahun kost, nggak pernah kepikiran untuk punya TV. JG 6 tahun (apa 7 tahun ya?) kost juga, nggak punya TV juga. Sekarang sudah setahun lebih nikah, teteeppp belum kepikiran untuk punya TV. Dulu waktu kost pernah dititipin TV temen yang pindahan rumah. Sukses cuma diotak-atik doang. Terus hari-hari berikutnya dibiarkan berdebu, nggak disetel sama sekali. XD

Tapi kalau yang memang seneng nonton TV mah pasti kaget dong yah. Rata-rata komentarnya: "kok bisa sih rumah nggak ada TV nya? Terus hiburannya dari mana?" Saya paling suka bingung jawabnya, apalagi kalau komentarnya: "kasian ih nggak punya TV."

HAH? KENAPA HARUS DIKASIHANI COBA? HAHAHAHAHA.

Nggak tahu ya kalau JG (belum nanya euy soalnya wtf). Saya dari kecil nggak boleh nonton TV sering-sering sama ibu saya. Soalnya, saya sama adik-adik kalau udah nonton TV, lupalah pada dunia. -____- Alias lupa mandi, lupa makan, lupa ini itu. Nah, generasi 90-an kan selalu membanggakan maraton film kartun minggu pagi ya, saya mah nggak bisa. T____T

Soalnya waktu kecil kalau mau nonton TV syaratnya harus udah mandi dan udah sarapan. Nggak boleh nonton TV sambil makan. Sampai sekarang, semua yang makan HARUS di meja makan. Manalah sanggup mandi dan makan sejak jam 5 subuh demi nonton kartun yang jam 6? Mentok saya selesai semuanya itu jam 8, jadi baru mulai nonton dari Doraemon ajah. Lagian waktu kecil, saya suka sekali baca buku. Sekarang juga suka baca sih cuma waktunya susah. Jadi lebih suka baca segala rupa deh daripada nonton TV.

Selain soal kartun, di rumah saya memang TV jarang banget nyala sih. Nggak pernah tahu soal acara pagi karena nggak ada yang nonton TV pagi-pagi. Nggak terbiasa aja kali yah. TV mulai nyala itu biasanya sore sampai malem. Zaman dulu sore ke malem itu si ayah nonton berita. Nggak pernah punya konsol game jadi ya TV di rumah saya 3/4 hidupnya hadir sebagai hiasan aja di ruang keluarga. 

Kemudian waktu berlalu dengan kondisi seperti itu. Sampai saya hamil. Kemudian melahirkan. DAN JADI PENGANGGURAN. HAHAHAHA.

Nggak pengangguran deng aduh amit-amit. Cuti 3 bulan maksudnya. Mati gaya total dong yah di rumah. Nggak harus ngerjain kerjaan rumah apapun. Kerjaan saya cuma makan, tidur, dan nyusuin Bebe. Itu pertama kalinya dalam hidup saya bisa di depan TV seharian karena sepi kalau siang di rumah nggak ada orang, cuma berdua sama Bebe. :( Entertainment News di NET aja bisa saya tonton semuanya yang pagi, siang, dan sore. Diseling sama tidur siang sih, tapi tetep aja, masa-masa itu adalah masa-masa terlama saya quality time dengan TV. lol

Tiga bulan berlalu begitu saja. Kembali ke Jakarta. Ke rumah kontrakan yang tanpa TV. Kangen yah ternyata. Kangen sama Sule wtf. -_____- Lucu banget soalnya program-programnya Sule di NET. Nggak cheesy. 

Menghibur diri dong dengan: "ah gampang acara NET mah nonton di YouTube aja". YANG MANA NGGAK DILAKUKAN SEKALI PUN. HAHAHAHA. Sampai sekarang alhamdulillah kalau ke YouTube yang nonton yang lain. Nggak nonton acara TV juga.

Pertanyaan standar: kondisi rumah tanpa TV apa nggak sepi?

Nggak sih. Abis sibuk! Pagi bangun, JG sama Bebe pergi. Bebe ke daycare, JG ke kantor, saya leyeh-leyeh bentar terus ke kantor. Pulang kantor magrib. JG masak, saya main sama Bebe. Terus makan malem. Terus gelutukan di kasur sambil Twitteran atau Instagraman. Sambil ngobrol. Sambil main dan nyanyi-nyanyi sama Bebe. Terus tidur.

Ketinggalan berita? Wah, buat saya berita paling cepet itu di Twitter! Di detikcom sih sebenernya, tapi tetep liatnya di Twitter dulu kan. Buat info yang lebih dalam, saya sama JG baca majalahdetik biar gratis karena Tempo harus bayar. *nggak modal* lol

Kalau weekend? Tidurlah! HAHAHAHA. Bahwasanya, rumah tanpa mbak pembantu itu kemewahan yang utama adalah tidur saat weekend. Kalau bosen tinggal hop! Senayan City cuma 15 menit dari rumah. Sebulan sekali weekend di Bandung sekalian si Bebe imunisasi. Nikmat Tuhan yang mana lagi yang kamu dustakan? XD 

Jadi ya nggak pengen TV. JG sempet rewel sih pas Piala Dunia pengen TV. Tapi begitu Piala Dunianya lewat, ya udah nggak pengen lagi. Hehehe.

Daripada beli TV, kalau ada uangnya mah lagi pengen beli airfryer euy. Ituloh alat yang buat goreng-goreng tapi tanpa minyak. Tapi listriknya nggak kuat, huh. Nggak kuat dayanya sama nggak kuat bayarnya. Hiks.

-ast-  




LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


LATEST VIDEO

PLEASE SUBSCRIBE!
13 comments on "Tentang Hidup tanpa TV"
  1. qiqi iya ya, kalo udah biasa ngga pake tipi juga biasa aja. Aku ngga nonton tipi udah lama banget walopun ada tipi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya faktor kebiasaan banget ya mbak. makasih udah mampir. :)

      Delete
  2. ini udah setahun ngekost ga ada di tv.. awlanya sih katro ya.. tpi skrg biasa aja siiihh
    ------
    mampir2 ke blog aku ya mak
    http://mutheas.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nonton tv itu memang faktor kebiasaan bangeettt. :)

      Delete
  3. Saya di rumah ada TV, tapi sering jadi pajangan aja, kecuali pas suami nonton bola :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. suami aku masih bertahan nih nonton bolanya via twitter hahahaha *kasian*

      Delete
  4. Wah ibunya disiplin banget ya mak, kereen

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa. dan nggak ada yang berani bantah termasuk ayah. hahaha

      Delete
  5. dirumah tipi 2, tapi sering gak nonton juga... anak-anak kalo dah dimatiin ma saya juga ga protes, heheh, sebenarnya pengan gak punya tv... tapi belum bisa...

    ReplyDelete
  6. saya masih butuh tv hihihi. Awalnya, buat saya tv itu yang penting nyala. Tapi, suami yang lebih detil. TVnya harus begini-begitu. Makanya nyicil-nyicil beli 'temen-temen' tv. Biar serasa nonton bioskop di rumah :D

    Saya nonton tv bukan buat lihat berita. Setuju, deh, kalau berita mending pantengin socmed ajah. Lebih apdet dengan segala perangnya juga wkwkkw. Tapi, saya suka nonton berbagai serial terutama yang kriminal. Makanya, langganan tv kabel juga :D

    ReplyDelete
  7. Saya juga blm ada TV di rumah. Kebutuhan akan hiburan masih bisa tercukupi dari hal lain selain TV ^_^. Seringnya jalan2... :).
    Tapi ya gitu, ada aja orang2 yg bilang kasihan... hehe.. kasihan dimananya ya.. ???

    ReplyDelete
  8. Ga ada tv tp ada layar komputer..sama ga?:))

    ReplyDelete
  9. Ah, diriku jg pengen banget itu Airfryer, tp harganya mihil super deh 😁 harga tv aja kalah ya..

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)

IG