Liburan Dadakan ke Singapura

on
Monday, November 13, 2017

Sejak tahun lalu, kami berempat (saya, Gesi, Nahla, dan Mba Windi) udah rencana untuk liburan bareng. Dulu sih pengennya ke Bangkok, tapi kok ya nggak usaha cari tiket atau apa. Ya gitulah wacana doang, namanya juga anak muda. *pret*

Terus awal Oktober kemarin, Gesi tiba-tiba diajak meeting sama Facebook. Katanya akan ada seleksi untuk para community leaders di South East Asia dan kalau terpilih akan dibawa ke Singapura tanggal 6-8 November.

Detik itu juga saya sama Mba Windi yang langsung teriak “IKUTTTT!” Bodo amat Gesi kepilih seleksi apa nggak HAHAHAHA. Kami berdua langsung search tiket pesawat disertai berbagai ancaman ke Gesi “kalau sampai acara Facebook nggak jadi, kamu harus tetep berangkat sama kita ya!”

>.<

Sementara Nahla masih galau karena pertama, paspor dia habis jadi harus perpanjang dan itu harus nyempetin banget 2 hari urus perpanjang paspor. Kedua, H-1 berangkat dia ada konser jadi lagi sibuk nyiapin konser banget. Sampai akhirnya Nahla nggak jadi ikut deh. Sedih. T____T Tapi ya maklum lah, namanya juga dadakan ya. Emang kami aja sih yang impulsif dan gampang kena peer pressure hahahaha.

Waktu berlalu sambil deg-degan karena paspor saya juga habis dan baru kebagian bikin paspor sekitar 10 hari sebelum berangkat. Plus Gesi yang nervous karena harus interview dulu sama Facebook untuk menentukan dia bisa pergi atau nggak.

Akhirnya setelah dua kali wawancara sama Facebook Singapore dan HQ, GESI KEPILIH JADI PERWAKILAN INDONESIA WOOOWW SO PROUD! Jadi dari Indonesia perwakilannya itu Gesi sama Asma Nadia. Keren ya!

(Baca pengalaman saya bikin paspor via WhatsApp di sini!)

Cuma ternyata eventnya geser jadi 7-9 November, jadi ya udah Gesi pergi duluan tanggal 6 biar bisa seharian ikut main dulu sebelum padet sama jadwal event besokannya. Satu hal yang bikin super excited adalah pas Gesi bilang kalau dia dikasih nginep di Marina Bay Sands (MBS) dengan kamar sendiri dan nggak digabung sama peserta lain! WOW!

Wow karena ngarep bisa nebeng!

Karena selama ini saya ke Singapur itu jarak paling deket ke MBS itu mentok cuma ke Merlion dan sekitarnya aja kan. Sebagai rakyat kelas menengah di negara dunia ketiga, MBS itu hanya terbatas sebagai background foto.

Paling jalan-jalan di mallnya dan foto di sungai-sungaian bawah mall itu. Bolak-balik ke Singapur nggak pernah lah sekali pun kepikiran nginep di MBS! Cek rate aja nggak berani!

Baru tau kemarin ternyata rate semalemnya aja beda dikit sama UMR Kota Bandung … dikali dua. Iya bisa ngehidupin dua keluarga dalam sebulan dong tandanya huhu. Jadi selama ini cuma bisa iri dengki sama orang-orang yang foto di Infinity Pool. Aahhh, pokoknya MBS itu impian banget lah!

Eh terus ternyata dibolehin sama Facebooknya asal semua biaya lain selain Gesi ditanggung sendiri. YEAY! Akhirnya kami tambah satu extra bed dan sarapan. Udah yakin di sana pasti kami akan norak banget hahahaha

Saya sebagai anak yang terencana tentu langsung bikin itinerary 3 hari di Google Sheet dan di-share ke mereka. Cari-cari hotel untuk malam pertama karena kan nginep di MBS sesuai jadwal aja tanggal 7-8.

Oke jadi ini summary liburan kami kemarin. Kalau nggak ditulis takut lupa!

Baca cerita Gesi dan Mba Windi:

Day 1: Hello Kitty Orchid Garden, Bugis, Orchard

Flight kami beda kota semua. Saya dari Jakarta, Mba Windi dari Medan, dan Gesi dari Jogja. Gesi dateng duluan, Mba Windi, terus saya terakhir. Di itinerary, dari Changi itu kami makan di Hello Kitty Orchid Garden, taro barang di hotel, jalan ke Haji Lane buat foto-foto, ke Bugis, terus makan malem di Orchard.

EH ALAH DI HELLO KITTY CAFE AJA BETAH BANGET HAHAHAHA. Jadi ini tempatnya di Terminal 3 Changi, kami makan, foto-foto dan ngobrol sampai lamaaaaa banget. Kesorean deh nyampe hotelnya zzz. Keburu gelap jadi mau ke Haji Lane juga udah nggak mungkin karena niatnya cuma foto. Skip lah akhirnya langsung ke hotel terus ke Bugis.




Di Bugis, Gesi langsung histeris dan belanja baju. Mba Windi belanja oleh-oleh. Saya nemenin aja sambil foto-foto karena apa ya. Nanti saya tulis deh apa yang bikin saya jadi nggak belanja sama sekali di Singapur kemarin. Asli saya cuma beli coklat oleh-oleh buat di kantor dan dua mobil-mobilan buat Bebe dan JG.

Saya ngeliatin orang lalu lalang, foto-foto, dan ya nemenin belanja. Abis itu cus ke Orchard dan makan di food courtnya ION mall. Ini andalan banget karena tempatnya nyaman, yaeyalah ya food court mall gitu.



Ke Orchard itu rencananya mau ke ION Sky itu yang di lantai 56. Baca-baca blog orang katanya gratis. Nanya sama security katanya udah tutup karena kemaleman. Ya udah deh nggak jadi.

Akhirnya ya jalan-jalan di sekitar Orchard dan Lucky Plaza aja selayaknya turis Indonesia. Terus balik ke hotel dan ngobrol sampai jam 1 pagi. Serasa sleepover zaman SMA gitu huhu kusenang.

Kami nginepnya di Summerview Hotel Bugis. Enak deh, tempatnya bagus, cuma satu blok dari Bugis Street dan deket banget sama MRT Rochor. Deket banget banget kaya cuma kelewat satu gedung gitu. Jadi dia ada di antara MRT Rochor dan Bugis.

Day 2: Marina Bay Sands!

Hari kedua Gesi dikabari akan dijemput supir jam 9.30. Pagi-pagi mandi, dandan bareng-bareng, sarapan, dan tunggu dijemput. Dipikir-pikir ini kayanya pertama kali ke Singapur dan sampai dijemput supir segala hahahaha biasanya MRT ke mana-mana lah.

Mobilnya Innova putih btw. Dan sebagai teman yang tidak tahu diri tentu kami protes:

“KOK MOBILNYA NGGAK ALPHARD SIH GESSSS?!”

HAHAHAHAHAHA. *dijutekin Gesi*

Karena belum waktunya check in, kami berdua dikasih dua temporary keycard buat akses ke semua area hotel. Sementara Gesi syuting video interview, kami pun main-main ke Sky Observation Deck dan WHOAAA NORAK DEH BODO AMAT. Norak karena Merlion kalau diliat dari lantai 57 itu cuma segede kecoa doang asli.



Sebenernya Sky Observation Deck ini bisa bayar katanya kalau mau masuk SGD 23 atau berapa gitu. Tapi kalau free kan hepi ya nggak? Jadi ya udah kami foto-foto di sini sampai Gesi selesai. Abis itu makan di food court MBS mall, ke toko mainan, dan cus ke Art Science Museum.

Di Art Science saya beneran yang wow banget! Karena itu sebenernya area pameran biasa, dengan partisi hitam, tapi kok ya mesmerizing! Nanti lah ya cerita di blogpost terpisah kalau masih mood nulis hahahaha.



Malemnya Gesi ada dinner dan kami pun berpisah *alah*. Saya dan mba Windi kembali ke hotel, istirahat bentar, terus bingung makan di mana ya?

Makan di foodcourt mall MBS lagi males. Akhirnya kembali lah ke habitat kaum kelas menengah Endonesia yaitu … BUGIS JUNCTION. HAHAHAHA.

Makan, jalan-jalan, mba Windi sempet beli oleh-oleh dulu kemudian ke Sevel jajan-jajan dan balik ke hotel untuk taro barang. Baru nyampe kamar eh Gesi udah nelepon, dia udah selesai acaranya. Ya udah cukstaw ke Gardens By The Bay!

Malem bagus banget yaaaa! Ya siang juga bagus sih, tapi kalau malem rasanya kaya di film-film. Lampunya biru berpendar. Bikin ngelamun banget. Tapi karena udah kemaleman, dome-domenya udah pada tutup dan beberapa emang tutup karena maintenance.



Kami jalan, foto-foto, duduk sambil ngobrol, jalan lagi, foto-foto lagi, duduk lagi, sampai nggak sadar udah jam 11 malem. Sementara besok pagi kami masih punya niat mulia untuk BERENANG DI INFINITY POOL LOL. Jadi ya udah jalan pulang deh berikut nyasar. -_________-

Abisan bloon sih emang, mau jalan pulang malah patokannya menuju SuperTree Groove, lah SuperTree itu ada dua yakan. Yang satu deket hotel yang satu menjauh. Terus kami jalan ke yang jauh. T____T Baru sadar pas saya shock KOK SUPERTREE-NYA BEDA! Ya emang bedaaaa. Beda taman sisss.



Padahal MBS hotel setinggi itu tapi terabaikan. Akhirnya ya udah jalan dengan mata siaga berpatokan menuju hotel, karena harusnya emang gitu lah kan mau pulang ke hotel zzz.

Nyampe kamar saya udah capek banget. Mandi terus langsung bobo selimutan. Lupa bumi alam hahahaha. Geci masih sibuk ngepoin sosialita IG Singapur yang jadi topik bahasan sepanjang jalan, Mba Windi? SIBUK BIKIN CAPTION YANG LEBIH PANJANG DARI JALAN KENANGAN.

Day 3: Infinity Pool dan Sarapan di Hotel

Sarapan di MBS ini salah satu sumber kegalauan saya karena SGD 45 sis! EMPAT RATUS MAPULUH RIBU BELUM PAJAK. Sarapan setengah juta itu kok ya kaya kemahalan. ☹️

Jadi malemnya saya udah ke Sevel, beli oat sama yogurt. Cuma 3,5 dolar lah ya. Tapi terus kepikiran hahaha. Karena ya udah nyampe sini, masa sih nanggung amat sarapan di kamar pake quaker oat. Tapi ya masa juga 500ribu buat sarapan doang kan mending beli sepatu. 😪

(Baca: Problematika Kelas Menengah yang Selalu Harus Memilih Prioritas)

Akhirnya bodo amat lah! Bayar aja! Kalau saya kerja gini-gini aja, seumur hidup jadi kelas menengah, seumur hidup juga saya nggak akan mampu nginep di sini lagi kalau bayar sendiri.

Lagian juga saya mikir hotel di Jakarta juga buffetnya harga segitu kok. Jadi harusnya ini keitung murah karena ini kan di Singapur. Cek menu makan malem, harganya sama juga kaya hotel di Jakarta. Pasti worth it.

Pagi bangun tidur dengan kaki yang berat banget karena udah 2 hari full jalan. Cuci muka, gosok gigi, bangunin Geci dan Mba Windi kemudian ganti baju renang! YEAAYY INFINITY POOL WE’RE COMING!



Saya sempet ragu mau nyebur apa nggak ya. Karena waktu itu saya ngerasa akan sakit. Pas berangkat itu saya baru sembuh flu dan belum fit banget. Tapi ya udalah ganti baju renang dulu.

Sampai atas beneran saya kedinginan banget! Bathrobe nggak ngaruh sama sekali sampai saya minta duluan handuk kering untuk bungkus badan. Cuma karena kolam udah di depan mata, penasaran banget pengen liat ujungnya kaya apa.

Akhirnya saya jebur, gantian foto-foto, terus langsung naik lagi. Minta handuk baru lagi biar anget dan nunggu Gesi sama Mba Windi selesai foto. Kepala saya udah mulai pusing.

Nyampe kamar langsung mandi air panas dan ganti baju. Dandan dikit terus cus sarapan.

DAN SARAPANNYA ENAAKKK. Kepala langsung nggak pusing lagi hahahaha. Ya enak hotel sih. Terakhir saya makan buffet di hotel itu di Raffles Hotel Jakarta, bulan puasa kemarin. Ya mirip-mirip lah rasanya.




Karena ogah rugi jadinya kami lamaaa banget di sini. Padahal tadinya mau mampir ke Gardens By The Bay lagi. Penasaran sama domenya.

Karena kelamaan, akhirnya balik ke kamar langsung ambil koper terus check out deh. Naik MRT ke Changi dan menghabiskan 2 jam berikutnya menguasai kursi pijit hahahahaha.

*

Overall saya happy banget kemarin bisa liburan! Tahun ini gila f*cked up banget, kemalingan dua kali rasanya sial banget sampai saya ngerasa nggak layak lagi dapet sesuatu yang menyenangkan. Saya sampai mikir “alah ini paling paspor nggak jadi jadi nggak bisa berangkat” T_______T

Ternyata jadi berangkat, terharu banget. Special shoutout to our husbands! Untuk mas Teguh dan JG yang bahkan nggak mempertanyakan mau apa ke Singapur, kalau Gesi mah udah jelas kan ya. You guys deserve a gold medal as the best husbands in the world HAHAHAHA

“Eh Gesi diundang Facebook ke Singapur, aku ikut ya”

“Ok”

“Tiga hari doang kok”

“Lah sebentar banget, nggak seminggu aja?”

SEMINGGU AKU MELLOW NINGGALIN BEBE.

Tentang ini layak jadi satu blogpost karena banyak yang kepo bener “eh terus JG gimana di rumah sama Bebe?” ya nggak gimana-gimana sih lol.

See you next holidaayyyyy!

-ast-

PS: ini fotonya miring-miring gini ya males edit amat kalau di laptop hahahaha kalau di instagram kan foto miring lurusinnya gampang lol
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

11 comments on "Liburan Dadakan ke Singapura"
  1. Sepanjang artikel ini kayaknya ada 3 apa 4 kali mau buat blogpost sendiri, kayaknya bakal ada post banyak nih dalam waktu dekat :D

    ReplyDelete
  2. Hahahaha seruuuu. Akupun setahun sekali selalu bikin plan ama 2 sohibku utk jln bareng. Beda sih jalan ama temen ama suami. Sama2 asyik, tp serunya beda :p. Kyknya bisa lbh bebas gosip hueheheheh.. Dan samalah, suamiku tipe yg ga bakal bnyk nanya mau apa jalan ama temen2ku... Krn dia tau, traveling buatku obat dari segala obat, termasuk obat waras mengurus rumah :p. Jd drpd ga diizinin dan aku mendadak ngomel2 sendiri, ya mending dia izinin :p

    ReplyDelete
  3. baca tulisan gesi - mba windi - dan berakhir disni,,
    masing masing tulisannya beda beda feelnya,,,

    aku kemarin pas liat foto mu di MBS juga langsung cek rate MBS
    dan harganya lumayaann,,bisa buat bayar cicilan ha..ha.ha.ha

    sarapan setengah juta itu lumayan banget hampir setara tiket air asia jkt-singapur

    ReplyDelete
  4. Duh gue pengen juga ngerasain nginep di MBS, hehehe.

    ReplyDelete
  5. Pamit ke bebe nya gimana kak?? Nnti di perjelas ya😁😁

    ReplyDelete
  6. Asyik yaa liburan bareng. Secapek apapun abis jalan, pasti sampai kamar tetap aja lanjut cerita sampai ketiduran, hihiii...

    ReplyDelete
  7. APA SIIIH AKU AJA GAK NGEH FOTO MANA AJA YANG MIRING 😪
    Semuanya super luuuuv!

    Keren banget ih ke itu pasti gempor banget lah jalan kaki ke mana-mana 👏🏼 Betewe aku baru tau ada kursi pijit gratis. Kalo di Indonesia pasti bakal ruame dipake ampe rusak 😂

    Kapan hari pernah liat Xylo duduk di meja di IG story nya JG. Kocak banget sih, anak dan bapak kompak abis 😂

    ReplyDelete
  8. nunggu post yang banyak lagi deh...

    seminggu ini bakal dapet suasana sinagpore dari ke-3 ciwi2 ini haha,,

    like it :-*

    ReplyDelete
  9. Seru banget Kak Icha. Sampe kepengen juga ke tempat-tempat yang Kak Icha mention di tulisan ih xD

    ReplyDelete
  10. seru banget deh ngeliat mba-mba bertiga ini. Ceritanya juga asik-asik :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)