Antri Paspor Via WhatsApp di Jakarta Pusat

on
Friday, November 3, 2017
Kalau dulu bikin paspor online via website, sekarang bisa bikin atau perpanjang paspor lewat WhatsApp loh! Keren ya!


Iya jadi tahun ini adalah tahun kehebohan saya karena SIM dan paspor habis. Dulu bikinnya di taun yang sama sih jadi abisnya juga barengan terus. Perpanjang SIM dan paspor deh jadinya, mayan harus ngeluangin waktu.

Terakhir saya urusan sama kantor Imigrasi itu waktu bikin paspor Bebe tahun 2014 di kantor Imigrasi Bandung. Dulu bikin paspor daftar dan isi formnya online, jadi di hari H udah nggak perlu lagi isi form. Tinggal bawa semua persyaratan terus di kantor Imigrasinya langsung ada dua jenis antrian, online dan offline. Yang online lebih dikit antrinya dong jadi cepet banget, 40 menit selesai lah.

Sempet juga adik saya perpanjang paspor online yang semua data boleh discan jadi tinggal dateng untuk foto. Tapi kayanya terus disesuaikan sistemnya, dicoba sana-sini, makanya ganti-ganti terus caranya. It's ok namanya juga nyari yang terbaik kan ya.

Nah jadi sejak Mei lalu, aplikasi online ini ditutup dan diganti dengan aplikasi antrian paspor dan antrian paspor online via website. Aplikasinya bisa diunduh di Playstore (di iOS nggak ada btw) atau lewat websitenya https://antrian.imigrasi.go.id/.

🛫 Aplikasi Antrian dan Antri via WhatsApp 

Aplikasi antrian ini sederhana banget. Sign up lewat email, terus tinggal pilih kantor Imigrasi serta tanggalnya. Oke saya coba. Btw satu email bisa untuk daftar paspor 5 orang

WAKWAW TERNYATA TANGGAL TERDEKAT PENUH SEMUA! Pada mau ke mana sih orang-orang!

Waktu itu masih tanggal 3 Oktober dan tanggal yang kosong cuma 30 Oktober di kantor Imigrasi Jakarta Barat! Panik karena tanggal 6 November mau pergi. Sempet nggak ya? Ya udah ambil deh antrian itu, daripada nggak kebagian lagi kan.

Perpanjang paspor kan biasanya 4 hari kerja, dipikir-pikir gila mepet banget sih jadinya baru tanggal 4 Nov, dua hari sebelum berangkat banget. Terus saya galau dan jadinya browsing, masih ada nggak ya kantor Imigrasi yang bisa dateng langsung tanpa antri di aplikasi?

Se-Jakarta dan Bandung udah nggak bisa ternyata. T________T

Besok paginya saya coba lagi ubek-ubek itu aplikasi cari kantor Imigrasi yang masih kosong. Sampai jauh banget ke Bogor tetep nggak kebagian tanggal yang lebih cepet dari 30 Oktober. Browsing-browsing ternyata kalau di kantor Imigrasi Jakarta Pusat bisa antri pake WhatsApp! Waw! Kok canggih amat perpanjang paspor via WhatsApp!

Kayanya baru percobaan gitu soalnya baru kantor Imigrasi Jakarta Pusat yang bisa ambil antrian via WhatsApp. Caranya gampang, tinggal WhatsApp ke nomer 081299004406 dengan format #NAMA#TANGGAL LAHIR (DDMMYY)#TANGGAL ANTREAN YANG DIINGINKAN.

Misal #JAGOGERLONG#010186#27102017 gitu. Nanti dia auto reply dengan tanggal tersedia. Ya udah kita tinggal konfirmasi tanggal itu dan dia akan kasih kode booking plus jam kedatangan.



Saya kebagian jam 11, harus dateng minimal 30 menit sebelum jam 11. Enak ya kalau dulu kan mau antri paspor rasanya udah stres duluan karena harus dateng sesubuh mungkin atau bisa antri seharian. Stres lah mikirin masa-masa itu.

Di hari H saya udah siapin semua persyaratan dan meluncur ke kantor Imigrasi Jakarta Pusat yang astaga jauhnyaaaa. Sampai rasanya kaya bukan Jakarta. Untung mas ojeknya lancar baca Google Maps jadi nggak pake nyasar segala hhhh. Karena kalau siang panas, ya saya anter Bebe ke daycare terus langsung cus aja, akhirnya nyampe jam 8.20 hahahaha.

Persyaratan perpanjang paspor kalau sesuai teori e-gov Imigrasi online yang terus wara-wiri di Twitter mah sebenernya cuma bawa paspor lama dan e-ktp (atau surat rekam e-ktp). Tapi kenyataannya disuruh bawa segala rupa juga sih jadi sebaiknya ya dibawa fotokopi DAN aslinya. Fotokopi harus ukuran A4 dan nggak boleh digunting ya!

🛫 Syarat bikin paspor dan perpanjang:

1. Kartu keluarga
2. E-KTP atau surat rekam E-KTP dari kelurahan
3. Akte kelahiran ATAU ijazah ATAU buku nikah (salah satu aja boleh)
4. Surat keterangan kerja dari kantor kalau emang kerja

Nyampe sana saya tanya apa boleh antri sekarang meskipun jadwalnya masih 3 jam lagi? Katanya boleh, isi form (JANGAN LUPA BAWA PULPEN ITEM! Saya bawa dong tentunya), taro kode booking terus dapet nomer antrian.

Antrian nomer 52 padahal yang dipanggil baru nomer 2 hahahaha. Jadi kayanya kode booking itu udah termasuk nomer antrian, jadi ya kalau dateng cepet ya bisa, tapi tetep nggak bisa nyelak yang emang dapet antrian pagi gituloh.

Ternyata antriannya jalan cepet banget. Jam 10 udah dipanggil, ditanya-tanya, cek data, foto (nggak boleh pake baju putih), scan sidik jari, belum jam 11 udah selesai.

Masnya ramah banget mau nanggepin semua pertanyaan saya yang rese ngotot pengen liat sendiri dia ngetik semua data udah bener apa belum hahahaha. Ya abis takut typo elah tar gue yang repot.

🛫 Bayarnya gimana?

Kode bayarnya dikasih via WhatsApp juga wih gila canggih banget kan siapa sih presidennya! Cuma nomer WhatsApp-nya beda sama nomer di atas. Disuruh save/foto nomor WhatsApp billing dulu sama petugasnya dan di sinilah drama dimulai *AHELAH*

"Mbak, nanti chat ke sini kira-kira sejam lah dari sekarang ya, nanti tinggal transfer ke kode billing yang dikasih"

Sejam kemudian saya chat, dibales dengan kode belum ada. Dua jam kemudian, tiga jam kemudian. KOK BELUM ADA TERUS KODE BILLINGNYA? Saya ngotot pengen bayar hari itu karena jadinya 4 hari kerja SETELAH BAYAR. Kalau nunggu besok kan jadinya makin lama dong huhu.



Tengah malem sebelum tidur saya iseng chat lagi ternyata udah ada yeaayyy! Dan bentuknya virtual account gitu kaya belanja di e-commerce. Praktis banget lah. Transfer selesai, tinggal berdoa tunggu paspornya jadi huhu.

Oiya. jangan kira di sana ada orang manual bales WhatsApp-nya ya! Ini yang jawab bot jadi kalau kalian mau curhat atau nanya-nanya ya nggak bisa lol. Saya ngomel di atas itu nanya kapan kode billingnya nongol terus dia jawab template *YAIYA* ahahahaha.

Mikir-mikir, saya bayar Kamis malem tandanya udah lewat jam kerja Kamis dan pasti udah masuk ke billing Jumat. Tandanya paspor saya baru akan jadi Kamis minggu depannya.

Selama 4 hari itu tiap hari saya rajin chat resi cek SIAPA TAU udah selesai ya kan. Kesel sih karena via WhatsApp gini jadi makin nambah anxiety “kok belum jadi ya, kok belum jadi ya” YA PADAHAL BELUM 4 HARI. Kalau dulu kan ya nunggu dengan tenang aja di rumah ya, di hari keempat baru ambil, entah udah beres atau belum. Meskipun belum pernah denger orang gagal bikin paspor dalam 4 hari sih kalau nggak bermasalah data.

Kamis (kemarin banget) bangun tidur saya cek belum jadi juga! Duh panik karena Senin mau berangkat plis. Ya udalah nekat yang penting ke sana dulu!

Di jalan udah mau nyampe ada notif WhatsApp dari Imigrasi! Isinya bikin mau nangis!


Lha gimana kan udah di jalan. Ya udah akhirnya ke sana dulu dan nanya sama mbak-mbak informasi bisa nggak kalau ambil sekarang. Mbaknya ngotot nggak bisa karena belum waktunya.

“Nggak bisa bu, ini kan sistem, kalau di WhatsApp belum jadi ya belum jadi.”

“Nggak bisa tolong dicek dulu mbak?”

“Nggak bisa, ibu. Besok ke sini lagi ya!”

T_______T

Saya duduk dulu sambil merenung, mana pelipis kiri nyut-nyutan menambah pressure pengen cepet kelar urusan. Kalau saya nggak ngotot, masa BESOK HARUS KE SINI LAGI? Feeling saya udah jadi sih karena plis deh udah 4 hari kerja kok! Lima hari malah kalau diitung dari Kamis minggu lalu.

Akhirnya saya turun dulu, antri ngeprint bukti bayar (lupa emang belum print), dan saya diem dulu tunggu mbak-mbak itu lengah *alah* terus tanpa dia liat, saya ke loket pengambilan YANG SEBELAHAN SAMA INFORMASI dan bilang ke ibu-ibu di loket itu “ibu saya mau ambil paspor” TANPA BILANG DI WHATSAPP BELUM JADI.

Si ibu (yang judes banget astaga ngalah-ngalahin gue) bilang “mana bukti bayar dan resinya?” saya kasih. Terus dia bilang “DUDUK!” asli kaya lagi ospek, nyuruh duduk gitu amat. Karena saya warga negara yang baik kemudian saya duduk sambil tetep nunduk sembunyi takut keliatan si mbak informasi HAHAHAHA.

Lama, lama, lama, akhirnya menggelegarlah nama saya dipanggil. DAN PASPORNYA UDAH JADIIIII!

Saya maju lagi ke loket masih dengan sembunyi dari mbak-mbak informasi, cek semua data takut ada yang salah, terus tanda tangan pengambilan dan yeaaayyy berhasil! Usaha yang keras tidak akan mengkhianati hasil. -_______-

Jadi ya! Itu kisah panjang pengalaman perpanjang paspor via WhatsApp di kantor Imigrasi Jakarta Pusat. Overall pelayanannya oke (yang judes buibu di loket ambil doang lah masih aman), kantornya bagus, nyaman, ada ruang menyusui. Boks fotonya bagus banget kupengen punya di rumah hahahahaha kaya photobox tapi nggak ada tutupnya dan sekelilingnya lampu. So cool!

Demikian! Semoga berguna! Karena kemarin nyari pengalaman orang nggak nemu ya udalah tulis sendiri HAHAHAHA.

PS: FINALLY LIBURAN SENDIRI AFTER 6 FREAKIN' YEARS! DAN LIBURAN PERTAMA TANPA BEBE! So excited!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

10 comments on "Antri Paspor Via WhatsApp di Jakarta Pusat"
  1. mbak nis, aq malah baru tahu nih ada imigrasi yang bisa antri pakai WA, aq juga baru perpanjang di jakarta barat tp pakai "antrian paspor" dr play store.

    ReplyDelete
  2. Haduh.. Itu ibu galak bgt ya.. Aku jd ngebayangin galaknya dia sambil ngomong duduk dengan sadisnya hahahahaha.. Selalu ada sukduk ya dibalik pengalaman, tp seneng urus paspor skrg fasilitasnya dibikin lbh mudah :)

    ReplyDelete
  3. Bener banget kalo cari pengalaman orang ga ada di internet, yaudahlah bikin punya sendiri😂

    ReplyDelete
  4. Haha Kak Icha! xD
    Aku diceritain sama temen yang bikin paspor, katanya petugasnya galak pisan, rasanya pengen batalin deh tuh kalo bukan mikirin mau berangkat xD

    ReplyDelete
  5. Wah, terima kasih sekali untuk infonya Mba Icha. Selamat liburan ya, enjoy your me-time!

    ReplyDelete
  6. Demi apa gue malah paling suka bagian dramanya. Kebayang dulu waktu bikin paspor bolak-balik kantor imigrasi yg jauh waktu masih di jogja berikut nggak bisa2.

    ReplyDelete
  7. Thanks Icha buat share pengalamannya...
    Sbnernya bulan Juli kmrn kami skeluarga mau bikin passport pake cara antri via WA. Uda daftar & dapat no antrian, eh.. malem sbelum bikin passport si sulung sakit.. ya uda, batal deh bikin pasport nya.. ampe skrg blum daftar lagi..��

    ReplyDelete
  8. Huwaaa kaka....postinganmu cukup
    Membantu kusudah coba cara apps itu masa sampe 2018 udah full....aji gile yang mo bikin paspor ya.

    Cara wa ini layak sekali dicoba. Semoga bisaaa.

    ReplyDelete
  9. Coba deh ke MPP (mal pelayanan publik) di kuningan, antriannya juga bisa lewat web imigrasi, cuma cepet. Temen aku baru kemarin perpanjang disana, daftar hari jumat, dapat jadwal hari rabu. Tapi cuma bisa utk perpanjang, bukan buat bikin baru yaa..

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah nemu tulisan ini dan mau nyoba ah buat keluargaku :)
    Makasih sudah berbagi :)

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)