Susahnya Jadi Ibu ...

on
Monday, May 29, 2017

Ih kok ngeluh?

Boleh dong ngeluh, boleh banget biar waras. Tapi jangan sering-sering yaaa. Jangan sampai mengeluh mendominasi hari. Karena yang boleh mendominasi hari dan menjajah pikiran hanyalah pemikiran upload foto apa di Instagram hari ini? BAHAHAHAHAH

Iya ih susah banget loh jadi ibu.

Dan sialnya kesusahan itu baru ketauan pas udah jadi ibu hahaha. Pas belum jadi ibu mah ya ngerasa mampu lah toh jadi ibu itu katanya kodrat. Toh jutaan perempuan lain sedunia juga bisa jadi ibu. Jadi kita juga pasti bisa! πŸ’ͺ

Meskipun pas hamil agak-agak mellow karena mampu nggak yaaa? Apakah aku bisa mengurus dan mendidik anakku? Ah aku pasti bisa! Kan bisa belajar!

Kemudian kita pun belajar. Melahap berbagai teori melahirkan sampai teori ASI, hafal semua! Teori parenting, teori MPASI, teori fase-fase balita. Teori ini teori itu. Seminar ini seminar itu. Talkshow ini talkshow itu. Follow banyak psikolog anak dan dokter di social media.

Males? SAMAAAAA. Saya juga nggak ikut kok seminar-seminar parenting itu bahahahaha saya nggak punya waktu sis. Saya ibu-ibu homeschooling alias belajar sendiri baeee. πŸ˜‚

Rajin juga tanya-tanya ke temen yang tampak oke dan bisa ditanya. Dan yang terpenting, memilih teman tidak judgemental! Supaya nggak stres karena urusan ASI kalau temennya geng pengharam susu formula.

Waw jadi ibu seperti kuliah tak kunjung henti, penuh teori dan praktikum setiap hari. Mana nggak ada ujiannya pula jadi nggak ngerti deh apa kita udah layak jadi ibu?

(Baca: Hal-hal yang Hanya Bisa Dirasakan Ibu Menyusui)

Ah susah emang sih ya.

Anak kan bukan cuma harus dikasih makan, bukan cuma gampang dibeliin mainan biar tetap anteng. Belum ngajarin sopan santun. Belum ngajarin harus menghormati perbedaan. Belum ngajarin toilet training. Ah peer nya banyak banget!

Belum lagi anak harus dijaga emosinya!

Uhwaw, menjaga emosi anak sambil menjaga emosi diri sendiri itu lebih berat dari maraton 40KM. Mending maraton bisa latihan dulu, bisa alesan beli sepatu lari baru biar samaan sama Jennifer Bachdim, lah menjaga mood anak setiap hari?

Jungkir balik sis, nggak bisa pake alesan belanja pula *LHA*. Anaknya literally jungkir balik lari-lari sana-sini padahal disuruh pake baju doang abis mandi, ibunya jungkir balik dalam pikiran. Butuh yoga emang nih ya, yoga pikiran biar nggak jungkir balik terus. πŸ˜‚

Yang harus dijaga emosi anak DAN emosi ibu kan sebenarnya. Karena anak tantrum leading ke ibu tantrum juga. Anak marah, ibunya ikut marah. Muter-muter. Padahal yang satu umur 3 tahun, yang satu umur 30 tahun. Ckckck. Emosi tidak mengenal usia.

Kalau udah tantrum, yang umur 3 tahun bisa happy seketika kaya nggak ada apa-apa. Lha yang umur 30 tahun? Abis tantrum guilty banget karena kok ya nyari lawan berantem harus banget anak umur 3 tahun? Anak sendiri pula. πŸ˜‚

(Baca: Tips Menangani Anak Tantrum di Tempat Umum)

Susah lah emang.

Apalagi ngomongin guilty pleasure ibu-ibu sedunia: gadget. Wow wow. Bahkan yang ngasih screen time nggak lebih dari 3-4 jam sehari aja masih ngerasa guilty banget. Kok bisa orang lain anaknya nggak kena gadget sama sekali? KOK GUE NGGAK BISA?!

Ah saya nggak bisa karena saya takut nggak waras. Kalau nggak dikasih gadget maka nggak bisa makan. Anak kalian bisa baca buku atau mewarnai? BERSYUKURLAH. Oh bisa karena dibiasakan? Ah saya juga udah coba, nggak terbiasa-terbiasa tuh anaknya. Sayanya nggak bisa makan iya.

Padahal makan kan kebutuhan hidup paling hakiki ya nggak? HQQ kalau kata anak gawl zaman sekarang.

Nyesel nggak ya di masa depan karena ngasih anak gadget? Kayanya nggak ya. Kalau pun di masa depan dia jadi kecanduan, ya terima aja. I PLEAD GUILTY. πŸ™‡πŸ»‍♀️ Salahku 100% karena mau hidup tenang dikit pas dia balita. Terima ajyaaahh. Nasib gengs.

Ckckck. Susah kan bener?

Pas anaknya bayi galau minta ampun urusan ASI. Apa ASI aku cukup? Kenapa ASI aku nggak ada? Atau malah kenapa ASI aku banyak banget sampai bayi dapetnya foremilk doang? Kenapa tetek bengkak mau meledak tapi dipompa cuma dapet 20 ml? Kenapa breastpump mahal? Kapan aku bisa pake bra biasa lagi dan bukannya bra nenek-nenek?

Anak umur 2 bulan mulai galau karena mau masuk kerja. Nangis-nangis ke suami pengen resign aja. Keputusan yang untungnya tidak diambil dan cukup ditertawakan sekarang. Karena kalau resign, ai nggak bakal waras gaes.

Kantor adalah sebenar-benarnya lari dari kenyataan ada anak bayi ngotot pengen beli Robocar Poli 250ribuan tapi 3 jam kemudian dibuang karena ingin Hot Wheels 30ribuan. #truestory πŸ’†πŸ»

Apalagi kalau anaknya 2 atau 3 tahun yaaa. Duile urusan pake celana posenya gimana aja masalah banget. Terserah Bebe ajalah. Ibu ngikut Bebe aja, tapi masalahnya kalau Bebe pose nungging gitu pake celananya gimana, Be?

Terus masih aja harus berdiskusi hal-hal kurang penting bagi ibu tapi mungkin penting bagi Bebe. Seperti ibu maunya mandi dulu, Bebe maunya minum susu dulu. Ya terserah Bebe aja, ngikut Bebe aja deh ibu mah.

Tapi kalau sudah jam 11 malam dan ibu maunya Bebe bobo sementara Bebe maunya nonton PJ Masks terus ya ibu marah. Bebe nangis. Biar aja Bebe nangis karena nggak semua yang Bebe mau bisa ibu kasih. Nangis sampai ketiduran ya plis, jadi nggak perlu ngelonin. πŸ˜‚


Belum lagi urusan pup aja jadi urusan paling penting sedunia karena ada anak bayi yang ngintilin mulu. Alesan cuci tangan lah, cuci kaki lah, sampai nggak punya alesan. Pengen sama ibu aja.

Udah gitu ngeluh-ngeluh karena plis deh aku mau pup dengan tenang! Terus urusan mandi. Nyuruh-nyuruh anak mandi dengan alasan bau asem. Padahal bau asem itu dicari-cari dulu dan dicium-cium sampai puas. Hah! Konsisten dong!

Siapa yang di sini pernah pipis sambil nenenin? SAYAAAA! Kalian nggak sendirian gaes. Tenang aja.

Capek ya. HAHAHAHA. Capek-capek sebel pengen ngetawain diri sendiri. Woy kehidupan jadi ibu kok lawak banget. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

*

Tapi ya kok begini amat? Pas tidur malah dicium-ciumin terus. Pas lagi kalem malah dipeluk-pelukin terus sampai dia sebel. Pas lagi duduk anteng malah jawil-jawil pipi terus gangguin anak. Makin dia sebel makin seneng kita godain. Kita ibu macam apa!

Di kantor malah telepon suami bahasnya anak juga. Browsing Timehop cuma mau liat foto-foto Bebe waktu bayi. Foto-foto ditata rapi di Google Photos dengan album berdasarkan usia bulan karena saya nostalgia aja perfeksionis, maunya nostalgia berdasarkan dia usia berapa bulan.

Dan tiba-tiba anaknya gedean dan anteng sendiri malah jadi kangen, sebel, kenapa sih? Udah nggak butuh ibu ya? #drama

Belum lagi nafsu beli gadget berkurang drastis karena fokus menabung untuk sekolah.

DUH BUIBUUUU! KITA INI IBU MACAM APA!

Kita ini ibu-ibu normal! Ibu-ibu yang bebas mengeluh karena mengeluh itu hak segala bangsa! Hahahaha sini pelukan semua! Tenang aja bentar lagi THR-an jadi bisa belanja pelipur lara. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Share ke temen kalian yang lagi jungkir balik juga ngurus bayi dan balita! LUV!

-ast-
LIKE THIS POST? STAY UPDATED!


FOLLOW @annisast ON INSTAGRAM!

17 comments on "Susahnya Jadi Ibu ... "
  1. Semangat jadi ibu, pekerjaan mulia yg tiada henti... ��

    ReplyDelete
  2. Menjadi ibu emang susah, tapi asik kalau dijalani. Eh saya pun suka nostalgia sama foto - foto Marwah pas kecil hehe,

    ReplyDelete
  3. Kocak banget si mbaaa ������
    Sungguh menghiburku yg sebentar lagi anak mbrojol

    ReplyDelete
  4. Ah paling bisa deh mba, merangkum keluhanku yg selama ini dibatin aja ����

    ReplyDelete
  5. dari semua post nya kak icha, tulisan ini tuh kaya masterpiece deh :''')
    sungguh mewakili seluruh perasaan ibu-ibu huhuhu
    apalagi yang nggak makan kalo nggak sambil gadget-an, omg
    itu akuuu banget, anak aku bangeeettt
    yang paling sering nyinyir tuh mama mertua deeuhhh
    giliran dia aja nyuapin anak aku ga mau, sewot sendiri anaknya susah makan
    ampyunnn

    ReplyDelete
  6. "...Tapi kalau sudah jam 11 malam dan ibu maunya Bebe bobo sementara Bebe maunya nonton PJ Masks terus ya ibu marah. Bebe nangis. Biar aja Bebe nangis karena nggak semua yang Bebe mau bisa ibu kasih. Nangis sampai ketiduran ya plis, jadi nggak perlu ngelonin." ---> aq juga begini mbak, dan merasa gak jahat2 banget karena ada temennya.

    thanks mbak sharingnya.

    ReplyDelete
  7. hahahaha aku yang lagi ken sindrom, "Pengen resign ajaa.... pengen sama anak dirumah". trus baca tulisan kak icha yang ini tuh kayak dibangunin, "Yakin lo, dirumah doang?" XD XD

    Semangaat untuk para buibuk!! AYEY!

    ReplyDelete
  8. Dan ... perjalanan masih panjang, Sis ������

    ReplyDelete
  9. Baca ini terus jadi pengen curhat juga di komen. Sementara highlight bagian THR aja, karena ujung belanjanya ibu biasanya kebutuhan anak juga.

    ReplyDelete
  10. wabil khusus menjadi ibu pekerja tanpa nenek, BS or ART ye siss.. :D

    ReplyDelete
  11. hwahahahah IYA BANGET ini artikel..
    ditambah lagi, bahagialah kamu yang punya suami mau ngerjain pekerjaan rumah. lah kalo yang ga bisa? *tjurhat tjolongan*

    ReplyDelete
  12. Ya ampuuuuuuuuuun sama banget ih ahahahha anak umur 2,5 taun cowo pula, yah ga beda jauh sama yang ditulis disini.

    Artinya ya ibu ibu emang macam kita ini mba Icha haha

    ReplyDelete
  13. Saya pun sampai level "boleh ga punya anak satu aja plis " yang dijawab suami "kasih satu lagi lah kasian kalau sendirian " hiks

    ReplyDelete
  14. Tapi, makin sering aku baca tulisan model begini jadi makin kebayang lho dunia per ibuan. Semoga nanti g kaget2 amat dan ga ngerasa sendiri. Biar seimbang lah, masa yg kliatan ibu2 perfek kayak mba Ndien yg bayinya kaleum terus

    ReplyDelete
  15. Ahahaha.... ikut pelukaaann mbak.
    ALhamdulillah hari ini sudah THR-an, jadi siap belanja :D

    ReplyDelete

Hallo! Terima kasih sudah membaca. :) Silakan tinggalkan komentar di bawah ini. Mohon maaf, link hidup dan spam akan otomatis terhapus ya. :)